Abdurrahman III

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Abdurrahman III An-Nasir
Amir Kordoba, Khalifah Kordoba
Masa kekuasaan 912 - 929 (amir)
929 - 961 (khalifah)
Dinobatkan 16 Januari 929
(sebagai Khalifah Kordoba)
Pemakaman Alcazar Kordoba
Pendahulu Abdullah (Amir Kordoba)
Pengganti Al-Hakam (Khalifah Kordoba)
Anak Abdul Malik, Ubaidillah,
Al-Hakam, Al-Mughirah,
Sulaiman,Abdul Jabbar
Dinasti Bani Umayyah
Ayah Muhammad bin Abdullah

Abdurrahman III (Arab: عبد الرحمن الثالث) An-Nasir (sang pemenang)[1] adalah seorang Emir (912-929) dan Khalifah Kordoba (929-961), serta bangsawan dari Bani Umayyah di Al-Andalus (Iberia yang dikuasai Muslim). Ia merupakan salah satu penguasa terbesar dan paling sukses di Al-Andalus.[2] Awalnya ia berkuasa sebagai Amir Kordoba, namun pada 929 ia memproklamasikan dirinya sebagai khalifah, atau pemimpin umat Islam yang sah.[3]

Biografi[sunting | sunting sumber]

Reruntuhan mesjid di Madinah Az-Zahra, yang dibangun oleh Abdurrahman III An-Nasir

Abdurrahman III merupakan cucu dari Amir Kordoba sebelumnya, Abdullah bin Muhammad, yang merupakan salah satu penguasa Al-Andalus yang terlemah. Pada masa kekuasaan Abdullah, Al-Andalus mengalami kemunduran dan daerah Islam di Iberia tak lebih dari kota Kordoba dan sekitarnya. Abdurrahman III menggantikan kakeknya pada tahun 912 ketika berumur 22 tahun,[2] dan dengan cepat ia berhasil mengembalikan kekuasaan Islam di Iberia, bahkan memperluas wilayahnya hingga Afrika Utara. Pada 16 Januari 929, ia menyatakan dirinya sebagai khalifah (pemimpin yang sah dari umat Islam), menyetarakan dirinya dengan dua pemimpin lain yang juga menyatakan dirinya sebagai khalifah, yaitu pemimpin Bani Fatimiyah di Tunis dan Bani Abbasiyah di Baghdad. Dasar dari pernyataan ini adalah karena Abdurrahman merupakan keturunan Bani Umayyah, yang dulunya memegang gelar khalifah di Damaskus, namun digulingkan oleh Bani Abbasiyah. Ia lalu membangun Madinah Az-Zahra, sebuah kota dengan kompleks istana sekitar 5 km dari Kordoba, pada tahun 936 hingga 940. Ia lalu memindahkan seluruh dewan pemerintahannya ke Madinah Az-Zahra pada 947-948. Namun pada abad ke-11 kompleks istana ini ditinggalkan dan mulai tertimbun, dan reruntuhannya baru mulai digali lagi pada 1911.

Pada masa pemerintahannya, ia membuka jalur diplomasi dengan Otto I dari Kekaisaran Romawi Suci dan dengan Kekaisaran Romawi Timur (Bizantium).[1]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Kutipan[sunting | sunting sumber]

"Sekarang aku telah berkuasa lebih dari limapuluh tahun dalam kemenangan maupun perdamaian; dicintai oleh rakyatku, ditakuti oleh musuh-musuhku, dan dihormati oleh sekutu-sekutuku. Kekayaan dan kehormatan, kekuasaan dan kesenangan, telah menungguku, dan tidaklah keberkahan duniawi tampak menginginkan kebahagiaanku. Dalam keadaan ini, aku telah menghitung hari-hari kebahagiaan asli dan sejati yang telah dianugrahkan pada diriku, jumlahnya Empatbelas: - Wahai manusia! janganlah kauberikan kepercayaanmu di dunia ini!"[rujukan?]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b MOORISH SPAIN, oleh Foundation for Medieval Genealogy dan Charles Cawley
  2. ^ a b "Abd-ar-Rahman". Encyclopædia Britannica. 1911. 
  3. ^ Omaar, Rageh, An Islamic History of Europe. video dokumenter, BBC Four: August 2005.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Jessica Coope: Martyrs of Cordoba: Community and Family Conflict in an Age of Mass Conversion: Lincoln: University of Nebraska Press: 1995: ISBN 0-8032-1471-5
  • Maribel Fierro: Abd-al-Rahman III of Cordoba: London: Oneworld Publications: 2005: ISBN 1-85168-384-4
  • Peter Scales: Fall of the Caliphate of Cordoba: New York: EJ Brill:1994: ISBN 90-04-09868-2
  • Kenneth Wolf: Christian Martyrs in Muslim Spain: Cambridge: Cambridge University Press: 1988: ISBN 0-521-34416-6

Referensi lain[sunting | sunting sumber]

  • MOORISH SPAIN, oleh Foundation for Medieval Genealogy dan Charles Cawley
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Abdullah bin Muhammad
Amir Kordoba
912 – 929
Menjadi khalifah
Jabatan baru
Khalifah Kordoba
929961
Diteruskan oleh:
Al-Hakam II