Ibn Warraq

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Ibn Warraq pada tahun 2018

Ibn Warraq adalah nama pena seorang penulis anonim yang kritis terhadap Islam. Dia adalah pendiri Institut Sekularisasi Masyarakat Islam dan dulunya adalah seorang peneliti senior di Pusat Penyelidikan,[1][2][3] yang berfokus pada kritik Alquran.[4][5] Warraq adalah Wakil Presiden World Encounter Institute.[6]

Warraq telah menulis historiografi abad-abad awal dari garis waktu Islam dan telah menerbitkan karya-karya yang mempertanyakan konsepsi arus utama periode itu. Nama pena Ibn Warraq (Bahasa Arab: ابن وراق, paling harfiah "putra seorang pembuat kertas") digunakan karena keprihatinannya akan keselamatan pribadinya; Warraq menyatakan, "Saya takut menjadi Salman Rushdie yang kedua."[7] Ini adalah nama yang telah diadopsi oleh penulis pembangkang sepanjang sejarah Islam.[2] Namanya mengacu pada sarjana skeptis abad ke-9 Abu Isa al-Warraq.[8] Warraq mengadopsi nama samaran pada tahun 1995 ketika ia menyelesaikan buku pertamanya, yang berjudul Why I Am Not a Muslim ("Mengapa Saya Bukan Muslim").[note 1]

Komentar Warraq tentang Islam telah dikritik oleh spesialis akademis dalam sejarah Islam sebagai polemik, terlalu revisionis dan kurang keahlian,[9][10][11] sementara yang lain memuji itu sebagai menyegarkan, diteliti dengan baik, dan sebagian besar akurat.[12][13]

Dia adalah penulis sembilan buku, termasuk The Origins of the Quran (1998), The Quest for the Historical Muhammad (2000), What the Koran Really Says: Language, Text and Commentary (2002), Defending the West: A Critique of Edward Said's Orientalism (2007), Qur'an mana ?: Varian, Naskah, dan Pengaruh Puisi Pra-Islam (2008), Mengapa Barat Adalah yang Terbaik: Pertahanan Murtad untuk Demokrasi Liberal (2011) dan Perang Salib oleh Sir Walter Scott & Lainnya Fantasies (2013).

Kehidupan awal dan pendidikan[sunting | sunting sumber]

Warraq lahir di Rajkot, Gujarat di India Britania dan keluarganya bermigrasi ke Pakistan yang baru merdeka pada tahun 1947.[2][14] Keluarganya berasal dari Kutchi.[14] Ibunya meninggal ketika ia masih bayi. Dia menyatakan dalam sebuah wawancara bahwa dia "belajar bahasa Arab dan membaca Alquran sebagai seorang pemuda dengan harapan menjadi pengikut agama Islam."[note 2] Ayahnya memutuskan untuk mengirimnya ke sekolah asrama di Inggris sebagian untuk menghindari upaya nenek untuk mendorong pendidikan agama eksklusif pada putranya di Madrasah setempat. Setelah kedatangannya di Inggris, dia hanya melihat ayahnya sekali lagi, ketika dia berusia 14 tahun. Ayahnya meninggal dua tahun kemudian. Warraq mengklaim telah "malu" untuk sebagian besar masa mudanya.[15]

Pada 19 ia pindah ke Skotlandia untuk mengejar pendidikan di Universitas Edinburgh, di mana ia belajar filsafat dan bahasa Arab dengan sarjana studi Islam W. Montgomery Watt.[15]

Setelah lulus, Warraq adalah seorang guru sekolah dasar di London selama lima tahun dan pindah ke Prancis bersama istrinya pada tahun 1982, membuka sebuah restoran India. Dia juga bekerja sebagai kurir untuk agen perjalanan.

Menulis dan karya[sunting | sunting sumber]

Pada masa perkara Rushdie, Ibn Warraq memperhatikan bahwa sering ada serangan kritis terhadap agama Kristen dan Yahudi, tetapi tidak pernah pada Islam, yang - menurut Warraq - mencoba mengendalikan setiap aspek kehidupan individu, memberikan "tidak ada ruang untuk berpikir mandiri." Dia mengharapkan berbagai intelektual di Barat untuk membela Rushdie dan nilai-nilai seperti kebebasan berekspresi, tetapi "bukannya membela Rushdie dan haknya atas kebebasan berekspresi, mereka mengutuknya; mereka menyalahkan korban."[16] Karena itu, Warraq mulai menulis untuk Free Enquiry Magazine, publikasi humanis sekuler Amerika, tentang topik-topik seperti Mengapa Saya Bukan Muslim.[15][17] "Kedaulatan dalam Islam," kata Warraq dalam sebuah wawancara tahun 2006, "terletak pada Tuhan, sedangkan dalam hak asasi manusia, dalam demokrasi, misalnya, kedaulatan terletak pada manusia. Dan, hak asasi manusia, deklarasi universal hak asasi manusia, pada beberapa kesempatan, berbenturan dengan berbagai aspek hukum Islam, terutama dalam perlakuan terhadap perempuan dan non-Muslim. " Selain itu, Warraq menyatakan keprihatinan tentang kebebasan beragama: "Dalam Islam, Anda tidak memiliki hak untuk meninggalkan agama Anda. Anda terlahir sebagai seorang Muslim dan itu saja. Kemurtadan, artinya, meninggalkan agama Anda dalam Islam, Dapat dihukum mati."[16]

Ibn Warraq terus menulis dengan beberapa karya memeriksa historiografi dari Al-Qur'an dan Muhammad. Buku-buku lain membahas topik nilai-nilai humanis sekuler di kalangan umat Islam. Dalam The Origins of The Quran: Esai Klasik tentang Kitab Suci Islam, Ibn Warraq memasukkan beberapa penelitian Theodor Nöldeke.

Pada 2005, Warraq menghabiskan beberapa bulan bekerja dengan Christoph Luxenberg, yang menulis tentang penafsiran Sura vs. Arab tentang ayat Alquran.[18]

Pada Februari 2006, ia berpartisipasi dengan beberapa spesialis lain di Konferensi Peringatan Pim Fortuyn tentang Islam di Den Haag (17–19 Februari 2006).[19][20]

Pada bulan Maret 2006, sebuah surat yang ia tandatangani bersama berjudul MANIFESTO: Bersama-sama menghadapi totaliterisme baru dengan sebelas orang lainnya (terutama Salman Rushdie) diterbitkan sebagai tanggapan atas protes keras dan mematikan di dunia Islam di sekitar kontroversi kartun Jyllands-Posten Muhammad.[21]

Meskipun ia tidak menganut agama tertentu,[7] ia memiliki pendapat yang lebih tinggi tentang humanisme daripada Islam.[22] Dia adalah pendiri Lembaga Sekularisasi Masyarakat Islam (ISIS). Terlepas dari kritiknya terhadap Islam, ia tidak berpandangan bahwa Islam tidak dapat direformasi; dan dia bekerja dengan Muslim liberal di kelompoknya. Dia menggambarkan dirinya sebagai seorang ateis[note 3] atau seorang agnostik.[15]

Tak lama setelah 9/11, penulis pidato George W. Bush David Frum, yang dikenal karena menciptakan istilah "Axis of Evil",[23] menjamu Ibn Warraq pada jam makan siang satu setengah jam di Gedung Putih.[24]

Karya-karya op-ed Warraq telah muncul di The Wall Street Journal dan The Guardian di London,[25] dan ia telah berbicara kepada badan-badan pemerintahan di seluruh dunia, termasuk PBB di Jenewa.[26]

Pada tahun 2007, ia berpartisipasi dalam KTT Islam Sekuler St. Petersburg, Florida bersama dengan para pemikir dan reformasi Muslim lainnya seperti Ayaan Hirsi Ali, Wafa Sultan, dan Irshad Manji.[27] Kelompok ini merilis Deklarasi St Petersburg, yang mendesak pemerintah dunia untuk, antara lain, menolak hukum Syariah, pengadilan fatwa, pemerintahan ulama, dan agama yang disetujui negara dalam segala bentuknya; dan untuk menentang semua hukuman karena penistaan ​​dan penyesatan, yang mereka yakini melanggar Pasal 18 Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia.

Pada Oktober 2007, Warraq berpartisipasi dalam debat IQ2 di London dengan Douglas Murray, David Aaronovitch, Tariq Ramadan, William Dalrymple, dan Charles Glass.[4]

Pengasingan[sunting | sunting sumber]

Sebelum 2007, Ibn Warraq menolak untuk menunjukkan wajahnya di depan umum. Ini karena kekhawatiran akan keselamatan pribadinya dan juga karena keinginannya untuk bepergian untuk melihat keluarganya di Pakistan tanpa ditolak akses ke negara-negara mayoritas Muslim. Wajahnya pingsan di situs web Lembaga Sekularisasi Masyarakat Islam.[28]

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Puji[sunting | sunting sumber]

Dalam ulasan 1996 tentang Mengapa Saya Bukan Muslim, Daniel Pipes menulis bahwa "[dengan] beberapa pengecualian, ia [Warraq] bergantung hampir sepenuhnya pada tradisi studi Islam di Barat" tetapi menyimpulkan bahwa "[d] mengemukakan kemarahannya, 'Ibn Warraq' telah menulis sebuah buku yang serius dan memancing pemikiran "menyerukan" tanggapan yang sama kuatnya dari seorang Muslim yang beriman."[29] Pipes juga menggambarkan Mengapa Saya Bukan Muslim (1995) sebagai "diteliti dengan baik dan cukup cemerlang."[12] David Pryce-Jones mengatakan bahwa itu adalah "pemeriksaan yang terdokumentasi dengan cermat terhadap kehidupan dan pengajaran Nabi Muhammad, Alquran dan sumber-sumbernya, dan budaya yang dihasilkan."[30] Christopher Hitchens menggambarkan Mengapa Saya Bukan Muslim sebagai "buku favorit saya tentang Islam."[31]

Pada 2007, Douglas Murray menggambarkan Ibn Warraq sebagai:

sarjana Islam yang hebat ... salah satu pahlawan besar di zaman kita. Secara pribadi terancam, namun tanpa henti vokal, Ibn Warraq memimpin tren. Seperti semakin banyak orang, dia menolak untuk menerima gagasan bahwa semua budaya adalah sama. Jika Ibn Warraq tinggal di Pakistan atau Arab Saudi, dia tidak akan bisa menulis. Atau jika dia melakukannya, dia tidak akan diizinkan untuk hidup. Di antara karyanya adalah kritik terhadap sumber-sumber Alquran. Di negara-negara Islam ini merupakan kemurtadan . Orang-orang seperti dia, yang tahu bagaimana keadaannya, yang mengerti mengapa nilai-nilai Barat bukan sekadar cara hidup, tetapi satu-satunya cara untuk hidup — satu-satunya sistem dalam sejarah manusia di mana individu itu benar-benar bebas (dalam abadi kata Thomas Jefferson) untuk 'mengejar kebahagiaan'.[32]

Dalam review buku Ibn Warraq tahun 2008, Defending the West: A Critique of Edward Said's Orientalism ("Membela Barat: Kritik terhadap Orientalisme Edward Said"), ilmuwan politik Peter Berkowitz menggambarkan Warraq sebagai "kritik yang layak" untuk Edward Said. Berkowitz mengatakan bahwa "dengan kombinasi langka dari semangat polemik dan pembelajaran luar biasa, itu [Membela Barat] adalah [kritik panjang buku] pertama yang membahas dan membantah argumen Said 'dengan latar belakang presentasi yang lebih umum dari aspek-aspek penting Barat peradaban.'"[33] Dalam ulasan tahun 2009 tentang Membela Barat A. J. Caschetta menyimpulkan bahwa "Kritik Ibn Warraq terhadap pemikiran dan pekerjaan Said adalah teliti dan meyakinkan, benar-benar menghancurkan bagi siapa pun tergantung pada Saidisme. Seharusnya berlaku bagi Orientalisme seperti yang dilakukan Mary Lefkowitz pada Not Out of Africa terhadap Martin Bernal, Black Athena."[34] Pryce-Jones mengatakan bahwa itu "menghancurkan dengan cermat 'narasi' Saidian."[30]

Dalam ulasan 2012 buku Ibnu Warraq, Virgins? What Virgins? ("Perawan-perawan? Perawan-perawan mana?", sejarawan Universitas Rice dari Islam David Cook menulis: "Sebagai seorang sarjana Islam sendiri, saya menemukan sikap Ibn Warraq sangat menyegarkan, dan keilmuannya untuk sebagian besar akurat dan menghancurkan dalam menunjukkan dengan tepat kelemahan-kelemahan dalam ortodoksi Muslim." Esai ketiga buku itu, Cook melanjutkan, "hampir bisa berfungsi sebagai sejarah bidang kita, dan kegagalan sistematisnya untuk mengkritik teks-teks dasar Islam seperti halnya agama-agama lain telah dikritik."[13]

Kritik[sunting | sunting sumber]

Dalam meninjau kompilasi Ibn Warraq, The Origins of the Quran ("Asal-Usul Al-Quran"), profesor studi agama Herbert Berg telah menjulukinya "polemik dan tidak konsisten" dalam tulisannya. Berg memuji dimasukkannya esai oleh Theodor Nöldeke, tetapi panja dimasukkannya William St Clair Tisdall sebagai "bukan esai ilmiah terutama". Dia menyimpulkan "Sepertinya Ibn Warraq telah memasukkan beberapa esai tidak berdasarkan nilai keilmuan mereka atau status mereka sebagai 'klasik', tetapi lebih atas dasar permusuhan mereka terhadap Islam. Ini tidak serta merta mengurangi nilai koleksi, tetapi pembaca harus menyadari bahwa koleksi ini tidak sepenuhnya mewakili beasiswa klasik tentang Al-Qur'an."[35]

Dalam meninjau esai Ibn Warraq dalam bukunya The Quest for the Historical Muhammad (2001) Fred Donner, seorang profesor dalam studi Timur Dekat, mencatat kurangnya pelatihan spesialis dalam studi Arab, mengutip "penanganan yang tidak konsisten dari bahan-bahan Arab," dan argumen tidak orisinal, dan " favoritisme berat "terhadap teori revisionis dan" agenda kompiler [yaitu Ibn Warraq], yang bukan beasiswa, tetapi polemik anti-Islam."[9] Antropolog dan sejarawan Daniel Martin Varisco telah mengkritik buku Ibn Warraq Defending the West: A Critique of Orientalism Edward Said , menulis bahwa "Anak penjual buku modern ini mencetak lelucon polemik yang tidak sebanding dengan 500 halaman kertas yang dibuangnya."[36]

Karyanya, The Origins of the Quran, itu sendiri didasarkan pada polemik oleh St Clair Tisdall "Sumber asli Al-Qur'an" yang digambarkan oleh François de Blois sebagai "propaganda misionaris yang jelas-jelas jelek".[37]

François de Blois dalam mengkaji The Origins of the Quran, menyatakan bahwa "sungguh mengejutkan bahwa editor, yang dalam bukunya Mengapa Saya Bukan Muslim, mengambil postur yang sangat tinggi sebagai rasionalis kritis dan penentang segala bentuk obskurantisme, sekarang sangat bergantung banyak pada tulisan-tulisan oleh polemik Kristen dari abad kesembilan belas".[37] Asma Afsaruddin menyatakan bahwa "Ibn Warraq tidak tertarik pada debat; ia menginginkan konversi total ke sudut pandangnya dalam komunitas ulama Islam" dan menambahkan bahwa karyanya, The Origins of The Quran , "tidak perlu meracuni atmosfer dan menghalangi upaya untuk terlibat dalam diskusi ilmiah yang jujur​​".[38]

Bekerja[sunting | sunting sumber]

  • Why I Am Not a Muslim ("Mengapa Saya Bukan Muslim"), Ibn Warraq, kata pengantar oleh R. Joseph Hoffmann, Prometheus Books, 1995, hardcover, 428 halaman, ISBN 0-87975-984-4
  • The Origins of The Koran: Classic Essays on Islam's Holy Book ("Asal-Usul Al-Quran: Esai Klasik tentang Kitab Suci Islam"), diedit oleh Ibn Warraq, Prometheus Books, 1998, hardcover, 420 halaman, ISBN 1-57392-198-X
  • The Quest for the Historical Muhammad ("Pencarian untuk Muhammad Sejarah"), diedit dan diterjemahkan oleh Ibn Warraq, Prometheus Books, 2000, hardcover, 554 halaman, ISBN 1-57392-787-2
  • What the Koran Really Says: Language, Text, and Commentary ("Apa yang Sebenarnya Dikatakan oleh Al-Quran: Bahasa, Teks, dan Komentar"), diedit dan diterjemahkan oleh Ibn Warraq, Prometheus Books, 2002, 600 halaman, ISBN 1-57392-945-X
  • Leaving Islam: Apostates Speak Out ("Meninggalkan Islam: Murtad-Murtad Berbicara"), diedit oleh Ibn Warraq, Prometheus Books, 2003, hardcover, 320 halaman, ISBN 1-59102-068-9
  • Defending the West: A Critique of Edward Said's Orientalism ("Membela Barat: Kritik terhadap Orientalisme Edward Said"), Prometheus Books, 2007, hardcover, 300 halaman, ISBN 1-59102-484-6
  • Which Koran?: Variants, Manuscripts, and the Influence of Pre-Islamic Poetry ("Quran mana?: Varian, Naskah, dan Pengaruh Puisi Pra-Islam"), Prometheus Books, 2008, 631 halaman, ISBN 978-1-59102-429-3
  • Why the West is Best: A Muslim Apostate's Defense of Liberal Democracy ("Mengapa Barat Terbaik: Pertahanan Seorang Murtad untuk Demokrasi Liberal"), Encounter Books, 2011, 286 halaman, ISBN 1-59403-576-8
  • Sir Walter Scott's Crusades & Other Fantasies ("Perang Salib oleh Sir Walter Scott & Lainnya Fantasies"), Ibn Warraq, New English Review Press, 2013, paperback, 259 halaman, ISBN 978-0-9884778-5-8
  • Koranic Allusions: The Biblical, Qumranian, and pre-Islamic background to the Koran ("Alusi Alquran: Latar belakang Alkitabiah, Qumranian, dan pra-Islam terhadap Alquran"), Prometheus Books, 2013, 463 halaman, ISBN 9781616147594
  • Christmas in the Koran: Luxenberg, Syriac, and the Near Eastern and Judeo-Christian Background of Islam ("Natal dalam Al-Quran: Luxenberg, Suryani, dan Timur Dekat dan Latar Belakang Yahudi-Kristen Islam"), diedit oleh Ibn Warraq, Prometheus Books, 2014, hardcover, 805 halaman, ISBN 978-1-61614-937-6
  • The Islam in Islamic Terrorism: The Importance of Beliefs, Ideas, and Ideology ("Islam dalam Terorisme Islam: Pentingnya Keyakinan, Ide, dan Ideologi"), Ibn Warraq, New English Review Press, 2017, paperback, 396 halaman, ISBN 978-1943003082

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Ada beberapa alasan, yang masih berlaku. Saya telah mulai tahun 1993 untuk menulis buku saya Mengapa Saya Bukan Muslim ketika muncul 1995, adalah saya profesor budaya Inggris dan Amerika di Universitas Toulouse. Saya takut menjadi Salman Rushdie kedua. Saya tidak ingin tidak mati dan keluarga saya harus dilindungi. Kakak saya dan keluarganya tidak tahu sampai hari ini bahwa saya menulis buku. Saya tidak ingin mereka harus menderita di akun saya."[7]
  2. ^ Kutipan ini di Der Spiegel di Jerman sebagai dicetak: "Saya belum diindoktrinasi dengan agama."[7]
  3. ^ Tingkat di Jerman sebagai dicetak di cermin adalah: "Hari ini, saya seorang ateis."[7]

Referansi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Murray, Douglas (3 October 2007). "Don't be afraid to say it". The Spectator. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 January 2012. Diakses tanggal 17 January 2012. 
  2. ^ a b c Stephen Crittenden L (10 October 2001). "Ibn Warraq: Why I am not a Muslim". The Religion Report. Diakses tanggal 4 August 2019. Intelektual Muslim sekuler Ibn Warraq - bukan nama sebenarnya - lahir di anak benua India dan dididik di Barat. Ia percaya bahwa peradaban besar Islam masa lalu didirikan terlepas dari Alquran, bukan karena Alquran, dan bahwa hanya Islam sekuler yang dapat membebaskan negara-negara Muslim dari kegilaan fundamentalis. 
  3. ^ Ronald A. Lindsey (2010-09-30). "A Bittersweet Farewell". No Faith Value Blog. Diakses tanggal 2013-11-30. 
  4. ^ a b "Intelligence Squared Debates on the topic "We should not be reluctant to assert the superiority of Western values"". The Spectator. 9 October 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 March 2009. Diakses tanggal 4 August 2019. 
  5. ^ "Religion, Ethics, and Society - Experts and Scholars". CFI website. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 July 2007. Diakses tanggal 4 August 2019. 
  6. ^ "World Encounter Institute Mission Statement". New English Review. Diakses tanggal 4 August 2019. 
  7. ^ a b c d e Henryk M. Broder (12 August 2007). "Islamkritiker Ibn Warraq: "Dieser Kalte Krieg kann 100 Jahre dauern"". Der Spiegel (dalam bahasa Jerman). Diakses tanggal 4 August 2019. 
  8. ^ Hecht, Jennifer Michael (2003). Doubt: A History: The Great Doubters and Their Legacy of Innovation from Socrates and Jesus to Thomas Jefferson and Emily Dickinson. Harper San Francisco. ISBN 0-06-009795-7. 
  9. ^ a b Donner, Fred. (2001) Review: The Quest for the Historical Muhammad Diarsipkan 11 June 2007 di Wayback Machine.. Middle East Studies Association Bulletin, University of Chicago.
  10. ^ Dutton, Y. (2000) Review: The Origins of the Koran: Classic Essays on Islam’s Holy Book. Journal of Islamic Studies.
  11. ^ AbuKhalil, As'ad (2004). ""The Islam Industry" and Scholarship: Review Article". Middle East Journal. Middle East Institute. 58 (1): 130–137. JSTOR 4329978. 
  12. ^ a b Daniel Pipes, "Mengapa Saya Bukan Muslim," (22 Januari 1996 hal1), "Ibnu Warraq membawa palu godam ilmiah untuk tugas menghancurkan Islam. Menulis polemik melawan Islam, khususnya bagi seorang penulis kelahiran Muslim, adalah tindakan yang sangat memanas sehingga penulis harus menulis dengan nama samaran; tidak melakukan itu akan menjadi tindakan bunuh diri. Dan apa yang harus ditunjukkan oleh Ibn Warraq untuk tindakan pembangkangan yang belum pernah terjadi ini? diteliti dengan baik dan cukup brilian, jika agak tidak terorganisir, tuduhan terhadap salah satu agama besar dunia. Sementara penulis menyangkal kepura-puraan terhadap orisinalitas, ia telah membaca cukup banyak untuk menulis esai yang menawarkan render novel iman yang ia tinggalkan."
  13. ^ a b David Cook, "Ibn Warraq. Virgins? What Virgins? and Other Essays" in Reason Papers: A Journal of Interdisciplinary Normative Studies, vol. 34, no. 2 (October 2012), p. 235
  14. ^ a b Chesler, Phyllis (29 September 2014). "Interview: Ibn Warraq on the Judeo-Christian Sources of the Koran". Middle East Forum. Diakses tanggal 20 April 2019. Bahasa ibu saya adalah Kutchi, dialek bahasa yang terkait dengan Sindhi ... Saya dilahirkan dalam keluarga Muslim (Sunni) di Rajkot, di negara bagian Gujarat, kota tempat Gandhi juga tumbuh (meskipun ia dilahirkan di tempat lain-Porbandar). 
  15. ^ a b c d Priya Abraham, "Dissident voices," World Magazine, Vol. 22, No. 22, June 16, 2007 (accessed January 1, 2014; archive available at World Magazine "Dissident Voices" di Wayback Machine (archived 11 November 2013))
  16. ^ a b Grothe, D.J. "Ibn Warraq - Why I Am Not a Muslim". Point of Inquiry. Diakses tanggal 22 June 2014. 
  17. ^ Lee Smith (August 2003). "Losing his religion". Boston Globe. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 October 2003. 
  18. ^ Center for Inquiry, Volume 9 Edisie 5, Juli 2005. Cendekiawan Qur'an Christoph Luxenberg telah mencoba menunjukkan bahwa banyak ketidakjelasan Quran menghilang jika kita membaca kata-kata tertentu sebagai bahasa Syria dan bukan bahasa Arab. Ini akan mencakup, misalnya, menafsirkan kembali janji perawan di akhirat sebagai janji untuk minuman dingin dan makanan enak. Karya Luxenberg telah diterima dengan baik di kalangan cendekiawan Islam, dan kritikus terpandang Ibn Warraq menganggapnya sebagai buku paling penting yang pernah ditulis di Alquran. Dalam serangkaian tiga kuliah, Warraq, yang telah menghabiskan beberapa bulan bekerja dengan Luxenberg, akan memberikan ringkasan penelitian Luxenberg."
  19. ^ Pim Fortuyn Memorial Conference on Islam in The Hague on Militant Islam Monitor.
  20. ^ Pim Fortuyn Memorial Conference on Islam in The Hague on The Brussels Journal.
  21. ^ "Writers issue cartoon row warning". BBC. March 1, 2006. Diakses tanggal May 15, 2013. 
  22. ^ Why I am not a Muslim, p. 116–23.
  23. ^ Engel, Matthew (February 27, 2002). "Proud wife turns 'axis of evil' speech into a resignation letter". The Guardian. Diakses tanggal October 3, 2011. 
  24. ^ Mooney, Chris (December 19, 2001). "Holy War". The American Prospect. Diakses tanggal July 17, 2016. 
  25. ^ Warraq, Ibn (12 January 2002). "Virgins? What virgins?". The Guardian. London. Diakses tanggal 4 May 2010. 
  26. ^ The Campus enquirer Volume 10, Issue 2 March 2006.
  27. ^ The St. Petersburg Declaration
  28. ^ "Speakers". Secular Islam Summit. SecularIslam.org. 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2008. Diakses tanggal 4 August 2019. 
  29. ^ Daniel Pipes, "Why I Am Not a Muslim," Middle East Quarterly, Volume III, Edisi 1, Maret 1996
  30. ^ a b David Pryce-Jones "Enough Said," The New Criterion, Januari 2008
  31. ^ Christopher Hitchens, "Holy Writ," The Atlantic, 1 April 2003.
  32. ^ Douglas Murray, "I am not afraid to say the West’s values are better," The Spectator, 3 October 2007
  33. ^ Peter Berkowitz, "Answering Edward Said: Peter Berkowitz on Defending the West: A Critique of Edward Said's Orientalism by Ibn Warraq," Policy Review number 149, June 2, 2008.
  34. ^ A. J. Caschetta, "Defending the West: A Critique of Edward Said's Orientalism," Middle East Quarterly, Vol. XVI, Num. 1, Winter 2009
  35. ^ Berg, Herbert (1999). "Ibn Warraq (ed): The Origins of the Koran: Classic Essays on Islam's Holy Book". Bulletin of the School of Oriental and African Studies. 62 (3): 557–558. doi:10.1017/S0041977X00018693. JSTOR 3107591. 
  36. ^ Daniel Martin Varisco (2009). "Orientalism's Wake: The Ongoing Politics of a Polemic". MEI Viewpoints (12). 
  37. ^ a b Blois, François de (2000). "Review of Ibn Warraq's The Origins Of The Koran: Classic Essays On Islam's Holy Book". Journal of the Royal Asiatic Society. 10 (1): 88. doi:10.1017/S1356186300012013. 
  38. ^ Asfaruddin, Asma; Warraq, Ibn (2001). "The Quest for the Historical Muhammad". Journal of the American Oriental Society. American Oriental Society. 121 (4): 728–729. doi:10.2307/606555. JSTOR 606555.