Teks Piramida

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Teks piramida dari piramida Teti I.

Teks Piramida (bahasa Inggris: Pyramid Texts) adalah nama modern yang digunakan dalam Egiptologi, merujuk pada serangkaian teks keagamaan hieroglif yang diukir di dinding kamar bagian dalam piramida para raja dan ratu Mesir kuno dari zaman Kerajaan Lama.[1] Ditulis dalam bahasa Mesir Kuno, teks piramida diukir di dinding dan sarkofagus dalam piramida di Saqqara selama Dinasti ke-5 dan ke-6 dari Kerajaan Lama. Teks tertua tertanggal antara 2400–2300 SM.[2] Berbeda dengan Teks Peti Mati dan Kitab Kematian, teks piramida hanya diperuntukkan bagi firaun dan tidak disertai ilustrasi.[3] Mengikuti Prasasti Palermo sebelumnya, teks piramida menandai rujukan tertua mengenai Osiris, di mana Osiris adalah dewa paling penting yang terkait dengan kehidupan alam baka dalam agama Mesir Kuno.[4]

Melampaui batas-batas sumber apa pun, Teks Piramida adalah nenek moyang primordial tradisi sastra pemakaman Mesir kuno.[5] Penggunaan dan kemunculan teks piramid tidak sama antara masa Kerajaan Lama, Pertengahan dan Kerajaan Baru. Selama Kerajaan Lama (2886 SM - 2181 SM), teks piramida ditemukan di piramida raja dan juga tiga ratu yang bernama Wedjebten, Neith, dan Iput. Selama Kerajaan Pertengahan (2055 SM - 1650 SM) teks-teks piramida tidak ditulis dalam piramida Firaun, akan tetapi tradisi mantra piramida terus dipraktekkan. Pada periode Kerajaan Baru (1550 SM - 1070 SM) teks-teks piramida juga ditemukan di makam para pejabat.[6]

Tujuan teks piramida[sunting | sunting sumber]

Teks Piramida secara simbolis terhubung dengan keadaan alam baka dari penghuni makam.[1] Mantra, atau "Tuturan", (kalimat pendek terfragmentasi) dari teks piramida terutama berkaitan dengan perlindungan pada jasad firaun, kebangkitan kembali setelah kematian, dan membantunya mencapai surga, yang merupakan penekanan terkait alam baka pada masa Kerajaan Lama. Tuturan-tuturan ini dimaksudkan untuk dinyanyikan oleh mereka yang membacanya. Mereka mengandung banyak kata kerja seperti "terbang" dan "melompat" yang menggambarkan upaya Firaun untuk sampai ke alam baka.[7] Mantra-mantra menjelaskan segala cara yang bisa dilakukan oleh firaun, termasuk penggunaan pijakan, tangga, dan yang paling penting adalah dengan cara terbang. Mantra ini juga bisa digunakan untuk memanggil para dewa agar memberi pertolongan, bahkan mengancam jika mereka tidak mematuhinya.[8]

Merupakan hal yang lazim Teks Piramida ditulis dari sudut pandang orang pertama, jarang diubah menjadi orang ketiga. Sering kali ini tergantung pada siapa yang membaca teks dan siapa yang dibacakan.[9] Teks Piramida didominasi oleh si pemilik teks, atau mendiang untuk siapa teks tersebut dituliskan. Hampir semuanya merujuk kepadanya dengan nama, kata ganti, atau keduanya. Teks Piramida disesuaikan agar relevan dengan satu individu. Dari perspektif Mesir, signifikansi mereka tidak universal tetapi secara eksplisit khusus. Seperti misalnya teks-teks di makam Teti, tidak memiliki relevansi langsung dengan Pepi I, yang memiliki teksnya sendiri yang disesuaikan untuknya.[10]

Banyak dari teks-teks ini juga berisi pencapaian Firaun dan juga hal-hal yang mereka lakukan untuk rakyat Mesir selama masa pemerintahan mereka. Teks-teks ini selain digunakan untuk memandu firaun ke alam baka, juga menginformasikan dan meyakinkan yang masih hidup bahwa jiwanya telah mencapai tujuan akhirnya.[7]

Tanggal[sunting | sunting sumber]

Tanggal pemerintahan Firaun yang piramidanya mengandung teks piramida adalah sebagai berikut:

Versi[sunting | sunting sumber]

Teks-teks ini pertama kali ditemukan pada tahun 1881 oleh Gaston Maspero, dan terjemahannya dibuat oleh Kurt Heinrich Sethe (dalam bahasa Jerman), Louis Speleers (dalam bahasa Prancis), Raymond O. Faulkner, Samuel AB Mercer dan James P. Allen (terjemahan terbaru dalam bahasa Inggris). Sebelum 1935 sisa teks ditemukan oleh Ahli Mesir Gustav Jaquier.[9]

Versi tertua berisi 228 mantra dan berasal dari Piramida Unas, yang merupakan raja terakhir dari Dinasti ke-5. Teks-teks lain ditemukan di piramida raja Dinasti ke-6 Teti, Pepi I, Merenre, dan Pepi II; terdapat juga di beberapa piramida ratu Dinasti ke-6, Ankhenespepy II, Neit, Iput II, Wedjebten, dan Behenu. Teks Piramida juga ditemukan pada serpihan kayu di dalam makam ratu Meretites II. Edisi pertama teks piramida Kurt Sethe berisi 714 mantra yang berbeda; setelah publikasi ini, mantra lainnya ditemukan sehingga totalnya menjadi 759 mantra.

Kumpulan teks ini terdiri dari lebih dari sembilan ratus komposisi dengan panjang yang bervariasi. Tidak satupun piramida berisi semuanya, dan tidak ada dua piramida yang mengandung teks yang sama persis.[1]

Persembahan dan ritual[sunting | sunting sumber]

Teks piramida banyak memuat tulisan-tulisan tentang ritual dan persembahan kepada para dewa. Contoh dari ritual ini adalah "Upacara pembukaan mulut", ritual-ritual persembahan, dan ritual kebesaran. Persembahan-persembahan berbasis moneter dan doa dilakukan dalam piramida dan ditulis dalam teks piramida dengan harapan agar firaun mendapatkan alam baka yang diinginkan.[11] Ritual seperti pembukaan mulut dan "upacara mata" sangat penting bagi Firaun di alam baka. Upacara ini melibatkan Kher-Heb ​​(kepala pendeta) dan para asistennya membuka mata dan mulut orang yang meninggal sambil mengucapkan doa dan mantra. Para pelayat disuruh menangis ketika peralatan khusus digunakan untuk memotong lubang di mulut. Setelah upacara selesai, diyakini bahwa orang yang meninggal tersebut sekarang bisa makan, berbicara, bernapas dan melihat di alam baka.[12]

Piramida Mesir terdiri dari berbagai koridor, terowongan, dan ruang yang memiliki makna dan kegunaan yang berbeda selama proses pemakaman dan ritual.[13] Teks-teks ditulis dan dibacakan oleh para pendeta dalam urutan yang sangat khusus, kebanyakan dimulai di Kuil Lembah dan berakhir di Ruang Peti Mati atau Piramida. Berbagai persembahan dan ritual juga kemungkinan besar dibawakan dalam urutan tertentu. Kuil Lembah sering berisi tempat suci untuk persembahan, di mana ritual akan dibawakan.[14]

Teks Piramida Unas

Unas[sunting | sunting sumber]

Raja Unas, juga dikenal sebagai Unis atau Wenis, adalah firaun terakhir dari dinasti ke-5.[13] Dari semua teks piramida, teks Raja Unas dianggap sebagai yang paling berpengaruh. Meskipun teksnya yang terpendek dan terkecil dari semua teks piramida, teks-teks Unas telah digunakan untuk mereplikasi beberapa teks setelahnya termasuk yang ditemukan di Senworsret-ankh di Lisht, dari Kerajaan Pertengahan. Teks-teks ini juga yang pertama kali ditemukan dan kemudian dipublikasikan.[2]

Teks piramida Unas tidak memiliki beberapa aspek yang ditemukan di beberapa piramida firaun setelahnya. Misalnya, sarkofagus dari Unas tidak ditulisi,[8] tetapi dinding yang mengelilinginya, koridor, ruang depan, jalan masuk, dan ruang pemakaman semuanya ditulisi dengan teks dan hieroglif. Karena penggunaannya lebih awal, pengaturan dan tata letak piramida Unas direplikasi dan diperluas untuk piramida masa mendatang. Sebuah kanal mengalir di sepanjang sisi piramida, memungkinkan perahu lewat dan masuk. Jalan lintas sepanjang 750 meter masih dalam keadaan baik, tidak seperti jalan lintas yang ditemukan di banyak piramida Mesir kuno yang serupa.[13]

Pada piramida Unas, teks-teks ritual dapat ditemukan pada struktur pendukung yang mendasarinya, sementara ruang depan dan koridor berisi teks dan mantra yang dipersonalisasi kepada Firaun sendiri.[8]

Contoh teks dari Unas[sunting | sunting sumber]

Contoh berikut berasal dari piramida Unas. Yang harus dibacakan di Ruang Pemakaman Sisi Selatan dan Jalan Lintasan, dan ini adalah Doa Untuk Kehidupan Baru.

Tuturan 213:

Ho, Unis! Kau belumlah mati: Kau telah pergi hidup-hidup.

Duduk di kursi Osiris, dengan tongkatmu di lenganmu, dan memerintah yang hidup;

dengan tongkat lotusmu di lenganmu, dan mengatur mereka dari tempat jauh.

Lengan bawahmu adalah Atum, lengan atasmu Atum, perutmu

Atum, punggungmu Atum, belakangmu Atum, kakimu Atum, Engkau

menghadapi Anubis.

Gubuk Horus melayanimu; gundukan Seth melayanimu.[15]

Ratu dengan teks piramida[sunting | sunting sumber]

Teks piramida tidak hanya ditemukan di makam raja, tetapi juga ratu. Ratu Neith, yang merupakan istri Pepi II, adalah salah satu dari tiga ratu dari dinasti ke-5 yang makamnya berisi teks piramida.[16] Dua ratu lainnya (keduanya juga dianggap sebagai istri Pepi II) Iput II dan Wedjebetni juga memiliki makam yang bertuliskan teks tersebut, akan tetapi yang ada pada makam Neith terjaga dalam kondisi yang jauh lebih bagus.[2] Dibandingkan dengan makam raja-raja, tata letak dan struktur milik ratu-ratu ini jauh lebih sederhana. Meski begitu, tata letak teksnya sesuai dengan dinding dan lokasi yang mirip dengan yang dimiliki oleh para raja. Sebagai contoh, Ritual Kebangkitan ditemukan di ujung timur dinding selatan. Karena piramida Neith ternyata tidak memiliki ruang depan, banyak mantra yang biasanya ditulis di sana juga ditulis di dinding selatan.[16]

Teks-teks Ratu Neith dalam beberapa cara bisa dikatan mirip atau berbeda dengan teks para raja. Seperti yang ada pada raja-raja, penggunaan orang pertama maupun ketiga muncul dalam teks piramida ini. Nama Neith digunakan di seluruh teks untuk membuatnya lebih personal. Banyak kata ganti yang digunakan di seluruh teks piramidanya adalah laki-laki, menunjukkan kesamaan antara teks raja dan ratu, tetapi beberapa kata ganti perempuan juga ditemukan. Teks-teks itu juga mengandung mantra dan ucapan yang dimaksudkan untuk dibaca oleh roh itu sendiri maupun orang lain yang berbicara kepadanya.[17]

Contoh[sunting | sunting sumber]

Setelah kematian, sang raja pertama-tama harus bangkit dari makamnya. Tuturan 373 menggambarkan:[3]

Oho! Oho! Bangkitlah, O Teti!
Raih kepalamu, kumpulkan belulangmu,
Kumpulkan anggota badanmu, kibaskan bumi dari dagingmu!
Ambillah rotimu yang tidak membusuk, birmu yang tidak asam,
Berdiri di gerbang yang menghalangi orang-orang biasa!
Penjaga pintu keluar untukmu, dia menggenggam tanganmu,
Membawamu ke surga, kepada ayahmu, Geb.
Ia bersukacita saat kedatanganmu, menyambutmu,
Menciummu, membelaimu,
Menempatkanmu di antara roh-roh, bintang-bintang abadi...
Yang tersembunyi menyembahmu,
Yang hebat mengelilingimu,
Para pengamat menunggumu
Jelai diratakan untukmu,
Emmer dipetik untukmu,
Perayaan bulananmu dibuat dengan itu,
Perayaan setengah bulanmu dibuat dengan itu,
Seperti yang diperintahkan untukmu oleh Geb, ayahmu,
Bangkitlah! O Teti, engkau tidak akan mati!

Teks-teks tersebut kemudian menjelaskan beberapa cara bagi Firaun untuk mencapai surga, dan salah satunya adalah dengan memanjat tangga. Dalam tuturan 304, raja berkata:[3]

Wahai, putri Anubis, di atas palka surga,
Sahabat Thoth, di atas rel tangga,
Bukalah jalan Unas, biarkan Unas melintas!

Cara lain adalah dengan angkutan perahu. Jika tukang perahu menolak untuk membawanya, raja memiliki rencana lain:

Jika Kamu gagal mengantar Unas,
Dia akan melompat dan duduk di sayap Thoth,
Kemudian dia akan mengantar Unas ke sisi itu!

Himne kanibal[sunting | sunting sumber]

Tuturan 273 dan 274 kadang-kadang dikenal sebagai "himne kanibal", karena menggambarkan raja yang berburu dan memakan bagian-bagian dari para dewa:[3] Mereka mewakili episode diskrit (Tuturan 273-274) dalam antologi teks ritual yang membentuk Teks Piramida pada periode Kerajaan Lama

Muncul pertama kali di Piramida Unas pada akhir Dinasti Ke-5, Himne Kanibal mempertahankan ritual pembantaian kerajaan awal di mana raja yang telah meninggal - dibantu oleh dewa Shezmu - membantai, memasak dan memakan dewa-dewa sebagai lembu kurban, dengan demikian menggabungkan dalam dirinya kekuatan suci mereka agar ia dapat menuntaskan perjalanannya ke Alam Baka dan menjamin transformasinya sebagai penguasa di surga.[18]

Gaya dan format Himne Kanibal adalah karakteristik dari puisi lisan-resitasi fir'aun Mesir, yang ditandai dengan metafora alusif dan eksploitasi permainan kata dan homofoni dalam rekreasi verbal dari ritual pembantaian.

Terlepas dari pemakaman Unas, hanya Piramida Teti yang menampilkan Himne Kanibal.

Dewa yang hidup dengan leluhurnya,
yang memberi makan pada ibunya ...
Unas adalah banteng surgawi
Yang mengamuk hatinya,
Yang hidup dari keberadaan setiap dewa,
Yang makan isi perut mereka
Ketika mereka datang, tubuh mereka penuh dengan sihir
Dari Pulau Api ...

Himne kanibal kemudian muncul kembali dalam Teks Peti Mati sebagai Mantra 573.[19] dan dibuang pada saat penyalinan Kitab Kematian.

Dalam budaya populer[sunting | sunting sumber]

Pada adegan pertama opera Philip Glass Akhnaten, frasa "Terbuka adalah pintu ganda cakrawala" adalah kutipan dari Teks Piramida. Lebih khususnya, tampaknya berasal dari Tuturan 220.

Band death metal Amerika "Nile" menciptakan lagu, "Unas Slayer of the Gods" yang berisi banyak referensi pada Teks Piramida, termasuk Himne Kanibal.

Dalam film aksi-petualangan tahun 2001, The Mummy Returns, ketika Imhotep mengambil guci penuh debu dan meniupnya, dia mengutip sebagian dari Tuturan 373 dan debu tersebut berubah menjadi mumi prajurit.

Program BBC 2013 Ripper Street, Kolonel Madoc Faulkner (Iain Glen) mengacu pada varian dari Tuturan 325.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Kutipan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Hays (2012), hlm. 1.
  2. ^ a b c d Allen (2007).
  3. ^ a b c d Lichtheim (1975).
  4. ^ Faulkner (1994).
  5. ^ Hays (2012), hlm. 2.
  6. ^ Hornung (1997), hlm. 1.
  7. ^ a b Mark (2012).
  8. ^ a b c Allen (2000).
  9. ^ a b Mercer (1956), hlm. 6.
  10. ^ Hays (2012), hlm. 15.
  11. ^ Mercer (1956), hlm. 76.
  12. ^ Sirry (n.d.).
  13. ^ a b c Dungen (2009).
  14. ^ Mercer (1956), hlm. 15.
  15. ^ Allen (2000), hlm. 34.
  16. ^ a b Allen (2000), hlm. 301
  17. ^ Allen (2000), hlm. 302.
  18. ^ University of Memphis (n.d.).
  19. ^ Faulkner (2004), hlm. 176–178.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Allen, James P. (2000). Middle Egyptian: An Introduction to the Language and Culture of Hieroglyphs. Cambridge, UK: Cambridge University Press. ISBN 0-521-77483-7. 
  • Faulkner, Raymond O. (1994). von Dassow, Eva, ed. The Egyptian Book of the Dead, The Book of Going forth by Day. The First Authentic Presentation of the Complete Papyrus of Ani (dalam bahasa Inggris). San Francisco: Chronicle Books. 
  • Faulkner, Raymond O. (2004). The Ancient Egyptian Coffin Texts (dalam bahasa Inggris). Oxford: Oxbow Books. ISBN 9780856687549. 
  • Hays, Harold M. (2012). The Organization of the Pyramid Texts: Typology and Disposition (dalam bahasa Inggris). Vol. I. Leiden: Brill. JSTOR 10.1163/j.ctt1w76tzsalt=Dapat diakses gratis. 
  • Hornung, Erik (1997). The Ancient Egyptian Book of the Afterlife (dalam bahasa Inggris). Ithaca and London: Cornell University Press. 
  • Lichtheim, Miriam (1975). Ancient Egyptian Literature (dalam bahasa Inggris). 1. London: University of California Press. ISBN 0-520-02899-6. 
  • Mercer, Samuel (1956). Literary Criticism of the Pyramid Texts (dalam bahasa Inggris). London: Luzac Publishing Ltd. ISBN 9780718900854.