Lompat ke isi

Kekristenan di Indonesia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Kristen di Indonesia)
Kekristenan di Indonesia
Sebuah Kebaktian di Gunungsitoli, Nias, c. 1900.
Sebuah Kebaktian di Gunungsitoli, Nias, c. 1900.
Total populasi
Kenaikan 29,149,061 (2022)[1]
10.5% dari populasi
Wilayah dengan populasi signifikan
Mayoritas:
Papua, Nusa Tenggara Timur, dan Sulawesi Utara
Minoritas yang signifikan:
Kalimantan Barat, Sumatera Utara, Kalimantan Tengah, Sulawesi Selatan, Sulawesi Barat, Sulawesi Tengah, Maluku Utara, Maluku
Kitab suci
Alkitab
Bahasa
Bahasa Indonesia (resmi), Bahasa Inggris (layanan ibadah internasional), berbagai bahasa daerah

Kekristenan di Indonesia

  Protestan (70.81%)
  Katolik (29.19%)

Kekristenan di Indonesia menurut suku bangsa (2010)[2]

  Batak (20.15%)
  Jawa (10.39%)
  Dayak (8.64%)
  Tionghoa (5.19%)
  Betawi (0.65%)
  Bali (0.21%)
  Yang lainnya (54.87%)

Kekristenan atau Kristen adalah agama terbesar kedua di Indonesia, setelah Islam. Indonesia juga memiliki populasi Kristen terbesar kedua di Asia Tenggara setelah Filipina, populasi Protestan terbesar di Asia Tenggara, dan populasi Kristen terbesar ketiga di Asia setelah Filipina dan Tiongkok, diikuti oleh India. Indonesia juga memiliki populasi Kristen terbesar kedua di dunia Muslim, setelah Nigeria, diikuti oleh Mesir. Umat Kristen di Indonesia yang berjumlah 29.264.438 juta jiwa merupakan 10,49% dari populasi negara pada tahun 2022, dengan 7,43% Protestan (20.722.154 juta) dan 3,06% Katolik (8.542.284 juta). Beberapa provinsi di Indonesia mayoritas beragama Kristen. Di Indonesia, kata Kristen mengacu pada Protestan dan Ortodoks,[3] sedangkan Katolik disebut sebagai Katolik. Pada abad ke-21 laju pertumbuhan dan penyebaran agama Kristen telah meningkat, khususnya di kalangan minoritas Tionghoa.[4][5][6]

Wilayah dan suku tradisional Kristen di Indonesia terkonsentrasi di Tanah Batak, Taneh Karo, Nias, sebagian suku Jawa, sebagian suku Tionghoa, Mentawai, pedalaman Kalimantan, Minahasa, Sangir, Poso, Toraja, Mamasa, Nusa Tenggara Timur, Kepulauan Maluku dan Papua.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Jemaat Kristen misionaris di Tana Toraja (foto 1935)

Agama Kristen pertama kali datang ke Indonesia pada abad ke-7. Melalui gereja Assiria (Gereja Timur) yakni berdiri di dua tempat yakni, Pancur (Sekarang wilayah dari Deli Serdang) dan Barus (Sekarang wilayah dari: Tapanuli Tengah) di Sumatra (645 M).

Sejarah kedatangan telah tercatat oleh ulama Syaikh Abu Salih al-Armini dalam bukunya dengan judul FIBA “Tadhakur Akhbar min al-Kana’is wa al-Adyar min Nawabin Mishri wa al-Iqta’aih” (Daftar berita pada gereja-gereja dan monastries di provinsi-provinsi Mesir dan sekitarnya). Daftar gereja-gereja dan monastries dari naskah asli dalam bahasa Arab dengan 114 halaman ini berisi berita tentang 707 gereja-gereja dan 181 monastries Kristen yang tersebar di sekitar Mesir, Nubia, Abysina, Afrika Barat, Spanyol, Arab dan India. Dalam bukunya (Abu Salih), tanah Indonesia masih dimasukkan dalam wilayah India (al-Hindah).[7]

Gereja Ortodoks adalah kelompok Kristen/Gereja pendatang yang menurut penelitian dari pakar-pakar sejarah dan arkeologi lama, pertama hadir dan datang ke Indonesia yang ditandai dengan/melalui kehadiran Gereja Nestorian yang merupakan corak gereja Asiria di daerah Fansur (Barus), di wilayah Mandailing, Sumatera Utara.

Peta persebaran Katolik di Indonesia berdasarkan sensus tahun 2010

Katolik Roma pertama tiba pada tahun 1511 di tanah Aceh, yaitu dari Ordo Karmel, dan 1534 di kepulauan Maluku melalui orang Portugis yang dikirim untuk eksplorasi. Fransiskus Xaverius, misionaris Katolik Roma dan pendiri Ordo Yesuit bekerja di kepulauan Maluku pada tahun 1546 sampai tahun 1547.

Peta persebaran Kristen Protestan di Indonesia berdasarkan sensus tahun 2010

Protestanisme pertama kali diperkenalkan oleh Belanda pada abad keenam belas, sehingga terpengaruh pada ajaran Calvinisme dan Lutheran.

Pada tahun 1960-an akibat anti-Komunis dan anti-Konfusianisme banyak pengikut Komunis dari kalangan orang Tionghoa dan sebagian suku Jawa Kejawen mengklaim diri sebagai orang Kristen, akan tetapi banyak bangsa Tionghoa yang akhirnya menerima agama Kristen dan sekarang mayoritas kalangan muda bangsa Tionghoa adalah umat Kristen. Sedangkan pemeluk Kristen di kalangan suku Jawa ada diantara mayoritas umat Islam, baik di Jawa Tengah, Yogyakarta dan Jawa Timur.

Kekerasan dan diskriminasi[sunting | sunting sumber]

Sunat paksa dan konversi paksa orang Kristen terjadi selama konflik Muslim-Kristen 1999–2002 di Maluku, bersamaan dengan serangan terhadap gereja-gereja di seluruh Indonesia. Tentara, khususnya satuan pasukan khusus Kopassus, dituduh membantu penyerangan di Maluku, dan tanggapan resmi terhadap serangan ini kurang, sedangkan kekuatan penuh hukum digunakan terhadap orang-orang Kristen yang terlibat dalam balas dendam. Eksekusi tiga warga Katolik di Sulawesi pada tahun 2006 menimbulkan kekhawatiran lebih lanjut bahwa negara Indonesia lebih menyukai Muslim sambil menghukum minoritas Kristen.

Bahkan setelah meredanya konflik Maluku, orang-orang Kristen menjadi korban serangan di bawah umur, tetapi biasa, oleh organisasi Muslim ekstrimis seperti Front Pembela Islam (FPI). Pada tahun 2005, masyarakat Indonesia dikejutkan oleh pemenggalan tiga siswi sekolah Kristen, yang dilakukan oleh ekstremis Muslim di Sulawesi.

Pada tanggal 8 Februari 2011, penonton sidang menyerang terdakwa, jaksa dan hakim, dan perusuh Muslim merusak gereja-gereja Protestan dan Katolik, sekolah, dan properti lainnya di Temanggung, Jawa Tengah sebagai protes bahwa jaksa hanya menuntut agar pengadilan menghukum Antonius Bawengan sampai lima tahun penjara (hukuman maksimum yang diizinkan oleh hukum) karena dugaan penistaan terhadap Islam melalui selebaran yang dibagikan. Seorang ulama Muslim setempat diduga menuntut agar Antonius menerima hukuman mati. Hakim segera menjatuhkan hukuman lima tahun penjara kepada Antonius. Penduduk Muslim setempat dilaporkan melindungi seorang imam Katolik dan berusaha meminimalkan kerusakan. Ulama setempat kemudian dijatuhi hukuman satu tahun penjara karena menghasut kerusuhan Temanggung. Kerusuhan Temanggung terjadi dua hari setelah 1.500 Muslim Sunni menyerang Muslim Ahmadiyah di Cikeusik, Banten, menewaskan tiga orang.

Di sisi lain, juga pada Februari 2011, seorang pemimpin dan pengikut FPI setempat masing-masing menerima hukuman paling lama 5,5 bulan dan dibebaskan berdasarkan waktu yang dijalani setelah anggota kelompok memukul kepala pendeta HKBP dengan papan kayu dan menikam seorang sesepuh HKBP di bagian perut. Rencana penyerangan lewat mobil tersebut terjadi di Bekasi, Jawa Barat saat para korban sedang berjalan menuju kebaktian gereja dan terkait dengan penolakan umat Islam setempat terhadap pembangunan gereja. Sementara aktivis hak asasi manusia lokal menyatakan kekecewaannya dengan hukuman yang minimal, tidak ada kerusuhan yang terjadi. Sebelumnya, pada 2010, ratusan anggota FPI menyerang jemaah saat kebaktian HKBP di Bekasi, memukuli banyak perempuan. Polisi berada di lokasi tetapi hanya memberikan sedikit perlindungan.

Pada awal Ramadhan Agustus 2011, sekelompok umat Islam menyerang dan membakar tiga gereja di Kuantan, Senggingi, dan Riau. Polisi, yang tidak memberikan alasan apa pun atas pembakaran tersebut, mengatakan bahwa pembakaran itu dilakukan demi menjaga kedamaian Ramadhan bagi umat Islam.

Keputusan bersama menteri tahun 2006 tentang rumah ibadah (ditandatangani oleh Departemen Agama dan Departemen Dalam Negeri) mengharuskan sebuah kelompok agama untuk mendapatkan persetujuan dari setidaknya 60 rumah tangga di sekitar sebelum membangun sebuah rumah ibadah. Keputusan ini telah sering digunakan untuk mencegah pembangunan tempat ibadah non-Muslim dan telah dikutip oleh organisasi Muslim radikal untuk berbagai serangan terhadap non-Muslim.

Pada 9 Mei 2017, Gubernur Jakarta Basuki Tjahaja Purnama yang beragama Kristen divonis dua tahun penjara oleh Pengadilan Negeri Jakarta Utara setelah dinyatakan bersalah melakukan tindak pidana penodaan agama.

Pada 13 Mei 2018 tiga gereja menjadi sasaran bom bunuh diri di Surabaya.

Pada tanggal 28 November 2020, sekitar 10 orang, diduga dari Mujahidin Indonesia Timur, membunuh empat orang Kristen dan membakar sebuah pos Bala Keselamatan dan rumah-rumah orang Kristen di Sulawesi Tengah, Indonesia. Tiga dari korban tewas dengan digorok lehernya, dan korban lainnya dibunuh dengan cara dipenggal. Di sisi lain, polisi nasional Indonesia telah membantah bahwa serangan tersebut bermotif agama, meskipun polisi berjanji untuk mulai mengejar para pelaku.

Pertumbuhan[sunting | sunting sumber]

Agama Kristen merupakan agama dengan populasi terbesar kedua di Indonesia sehingga meskipun Indonesia merupakan negara dengan mayoritas beragama Islam, hak warga negara yang beragama Kristen berkedudukan sama dengan warga negara yang beragama Islam (berbeda dengan beberapa negara seperti Malaysia, beberapa negara Arab) dan negara lainnya. Di provinsi Papua , Papua Tengah, Papua Pegunungan, Papua Barat, Papua Barat daya dan Sulawesi Utara, Protestan merupakan agama mayoritas, sedangkan di Nusa Tenggara Timur dan Papua Selatan merupakan mayoritas Katolik.

Jumlah populasi orang Kristen yang cukup signifikan juga ditemukan di sekitar danau Toba dan Kepulauan Nias, di Sumatera Utara, Kepulauan Mentawai di Sumatra Barat, pedalaman Kalimantan, pedalaman Tana Toraja dan sebagian wilayah di provinsi Maluku. Protestan di Indonesia terdiri dari berbagai denominasi, yaitu Gereja Kristen Jawa, Huria Kristen Batak Protestan, Gereja Pantekosta di Indonesia, Gereja Tiberias Indonesia/Gereja Bethel Indonesia, Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh, Gereja Yesus Sejati, Mennonit, Gereja Metodis, Gereja Baptis, Gereja Kristen Protestan Simalungun, Gereja Kemah Injil Indonesia dan denominasi lainnya.

Menurut provinsi[sunting | sunting sumber]

Berikut adalah data umat Kristen di Indonesia, berdasarkan data dari Kementerian Agama tahun 2020.[8]

Pulau Provinsi Ibu kota Populasi
(2020)
Protestan
(%)
Katolik
(%)
Total
(%)
Keterangan
Sumatra  Aceh Banda Aceh 5.253.512 1,22 0,10 1,32 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat Suku Pakpak dan Suku Batak Toba yang tinggal di wilayah kabupaten Aceh Tenggara, Aceh Singkil, Kota Subulussalam dan keturunan Tionghoa
Kepulauan Nusa Tenggara  Bali Denpasar 4.236.983 1,56 0,79 2,35 Pemeluk Kristen adalah masyarakat asal provinsi NTT, suku Minahasa, Batak dan keturunan Tionghoa. Desa Blimbing Sari di kecamatan Melaya, Jembrana, satu desa yang 99% penduduknya beragama Kristen.
Jawa  Banten Serang 10.868.810 2,64 1,24 3,88 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat keturunan Tionghoa, Batak dan asal Indonesia Timur
Sumatra  Bengkulu Bengkulu 2.001.578 1,65 0,41 2,06 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat keturunan Tionghoa dan Batak
Sulawesi  Gorontalo Gorontalo 1.181.531 1,48 0,09 1,57 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat suku Minahasa dari provinsi tetangga Sulawesi Utara
Jawa  DKI Jakarta Jakarta Pusat 11.011.862 8,58 3,92 12,50 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat keturunan Tionghoa, Batak dan Indonesia Timur
Sumatra  Jambi Jambi 3.491.764 3,25 0,57 3,82 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat keturunan Tionghoa, Batak dan Indonesia Timur
Jawa  Jawa Barat Bandung 45.632.714 1,83 0,64 2,47 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat keturunan Tionghoa, Batak dan Indonesia Timur
Jawa  Jawa Tengah Semarang 36.614.603 1,65 0,98 2,63 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat Jawa, Tionghoa, Batak dan Indonesia Timur
Jawa  Jawa Timur Surabaya 40.706.075 1,69 0,68 2,37 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat Jawa, Tionghoa, Batak dan Indonesia Timur
Kalimantan  Kalimantan Barat Pontianak 5.427.075 11,50 22,17 33,67 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat Suku Dayak, keturunan Tionghoa, Batak dan Indonesia Timur
Kalimantan  Kalimantan Selatan Banjarmasin 4.042.565 1,33 0,53 1,86 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat keturunan Tionghoa, Suku Dayak, Batak dan Indonesia Timur
Kalimantan  Kalimantan Tengah Palangka Raya 2.577.215 16,67 3,16 19,83 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat Suku Dayak, Batak, Indonesia Timur dan keturunan Tionghoa
Kalimantan  Kalimantan Timur Samarinda 3.612.106 7,63 4,34 11,97 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat Suku Dayak, keturunan Tionghoa, Batak, Toraja, Minahasa dan Indonesia Timur
Kalimantan  Kalimantan Utara Tanjung Selor 654.949 20,37 5,95 26,32 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat Suku Dayak, keturunan Tionghoa, Batak, Toraja, Minahasa dan Indonesia Timur
Sumatra  Kepulauan Bangka Belitung Pangkalpinang 1.394.483 2,09 1,35 3,44 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat keturunan Tionghoa, Batak dan Indonesia Timur
Sumatra  Kepulauan Riau Tanjungpinang 1.961.388 11,97 2,43 14,40 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat keturunan Tionghoa, Batak dan Indonesia Timur
Sumatra  Lampung Bandar Lampung 9.044.962 1,43 0,92 2,35 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat keturunan Tionghoa, Batak dan Indonesia Timur
Kepulauan Maluku  Maluku Ambon 1.854.229 39,33 6,83 46,16 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat suku Ambon, Kei, Buru, NTT dan keturunan Tionghoa
Kepulauan Maluku  Maluku Utara Sofifi 1.314.849 24,53 0,49 25,02 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat suku Galela di pulau Halmahera, NTT dan keturunan Tionghoa
Kepulauan Nusa Tenggara  Nusa Tenggara Barat Mataram 5.287.577 0,26 0,19 0,45 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat asal Nusa Tenggara Timur
Kepulauan Nusa Tenggara  Nusa Tenggara Timur Kupang 5.120.061 36,17 53,56 89,73 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat suku Flores, Timor, Atoni, Lamahot, Rote dan Manggarai
Papua  Papua Jayapura 4.346.593 69,02 15,40 84,42 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat suku Amungme, Arfak, Asmat, Dani, Damal, Yali dan suku-suku lainnya asal Toraja, Minahasa, NTT, Batak dan Maluku
Papua  Papua Barat Manokwari 871.510 54,12 7,63 61,75 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat suku Biak, Arfak, Irarutu dan suku-suku lainnya asal Toraja, Minahasa, NTT, Batak dan Maluku
Sumatra  Riau Pekanbaru 6.149.692 9,46 1,03 10,49 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat keturunan Tionghoa, Batak dan Indonesia Timur
Sulawesi  Sulawesi Barat Mamuju 1.316.812 14,78 1,13 15,91 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat suku Toraja, Mamasa keturunan Tionghoa dan Indonesia Timur
Sulawesi  Sulawesi Selatan Makassar 9.117.380 7,68 1,69 9,37 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat suku Toraja, Mamasa keturunan Tionghoa dan Indonesia Timur
Sulawesi  Sulawesi Tengah Palu 2.969.475 16,57 0,89 17,46 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat suku Pamona, Mori, sebagian suku Babasal (Banggai, Balantak, Saluan), Minahasa, keturunan Tionghoa dan Indonesia Timur
Sulawesi  Sulawesi Tenggara Kendari 2.632.939 1,71 0,61 2,32 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat suku Toraja, Indonesia Timur dan keturunan Tionghoa
Sulawesi  Sulawesi Utara Manado 2.751.038 63,27 4,42 67,69 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat suku Minahasa, Sangir, Talaud, sebagian Mongondow, Batak, keturunan Tionghoa dan Indonesia Timur
Sumatra  Sumatera Barat Padang 5.542.994 1,46 0,84 2,30 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat suku Mentawai yang tinggal di kepulauan Mentawai, serta keturunan Tionghoa dan Batak
Sumatra  Sumatera Selatan Palembang 8.267.779 0,97 0,60 1,57 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat keturunan Tionghoa, Batak dan Indonesia Timur
Sumatra  Sumatera Utara Medan 14.908.036 27,28 4,34 31,62 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat suku Batak,(mayoritas Toba, Karo, Simalungun, Pakpak, sebagian kecil Angkola, Mandailing), Nias, Tionghoa
Jawa  Yogyakarta Yogyakarta 3.645.487 2,44 4,58 7,02 Pemeluk Kristen kebanyakannya adalah masyarakat Jawa, Tionghoa, Batak dan Indonesia Timur
 Indonesia DKI Jakarta
266.534.836
(2018)
20.246.267
(7,60)
8.325.339
(3,12)
28.571.606
(10,72%)

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Jumlah Penduduk Menurut Agama". Ministry of Religious Affairs. 31 August 2022. Diakses tanggal 29 October 2023. Muslim 241 Million (87), Christianity 29.1 Million (10.5), Hindu 4.69 million (1.7), Buddhist 2.02 million (0.7), Folk, Confucianism, and others 192.311 (0.1), Total 277.749.673 Million 
  2. ^ Aris Ananta, Evi Nurvidya Arifin, M Sairi Hasbullah, Nur Budi Handayani, Agus Pramono. Demography of Indonesia's Ethnicity. Singapore: ISEAS: Institute of Southeast Asian Studies, 2015. p. 273.
  3. ^ Denys Lombard, "Nusa Jawa: Batas-batas pembaratan", Jakarta, 1996, h. 268
  4. ^ Brazier, Roderick (2006-04-27). "Opinion | In Indonesia, the Chinese go to church". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-04-28. 
  5. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama AFP 7 February 2008
  6. ^ "(PDF) Believers in Christ from a Muslim Background: A Global Census | Duane A Miller - Academia.edu". 2019-09-28. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-09-28. Diakses tanggal 2021-04-28. 
  7. ^ "Profil Gereja di Indonesia : Gereja Asiria". Tim PPGI. Diakses tanggal 2011-08-22. 
  8. ^ "Statistik Umat Menurut Agama di Indonesia". Kementerian Agama Republik Indonesia. 15 Mei 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 September 2020. Diakses tanggal 13 Februari 2021.