Kekristenan di Arab Saudi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Demografi keagamaan yang akurat sulit diperoleh di Arab Saudi [1] tetapi sementara semua warga negara dianggap Muslim oleh negara, ada diyakini setidaknya beberapa ratus ribu orang Kristen yang tinggal di negara itu, yang tidak memiliki kewarganegaraan.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kristen telah membentuk gereja-gereja di Arab sebelum masa Muhammad pada abad ke-7. Konon, salah satu bangunan gereja yang paling awal yang pernah ditemukan oleh para arkeolog terletak di Arab Saudi, yang dikenal sebagai Gereja Jubail, dibangun sekitar abad ke-4.[butuh rujukan] Beberapa bagian modern Arab Saudi (seperti Najran) yang didominasi Kristen dari abad 7 sampai abad ke-10, ketika sebagian besar orang Kristen diusir atau masuk Islam. Beberapa suku Arab, seperti Bani Taghlib dan Banu Tamim, pengikut Kristen. Sebagai hasil dari bantuan mereka kepada Muhammad dalam penaklukan Arab Bani Taghlib diizinkan untuk mempertahankan iman Kristen mereka dan status mereka sebagai orang Arab jika mereka membayar Jizyah dan berjanji tidak akan ikut campur dalam khotbah atau dakwah Islam mereka. Jizyah adalah pajak per kapita yang dikenakan kepada warga non-Muslim di negara Islam, yang memenuhi kriteria tertentu.

Komunitas Kristen tua Najran di Arabia selatan masuk ke konflik dengan penguasa Yahudi Yaman sekitar abad ke 4 sampai ke-5.[butuh rujukan]

Gereja[sunting | sunting sumber]

Terdapat beberapa gereja di Arab Saudi diantaranya St. Josephs Abu Dhabi dan St. Anthony Cathedral .[2] Sejumlah kecil orang Kristen Arab Saudi bertemu di internet chat room dan pertemuan pribadi.[2] Kristen asing dapat bertemu di pertemuan-pertemuan gereja yang diadakan di salah satu dari beberapa kedutaan setelah mendaftar dan menunjukkan paspor untuk membuktikan kewarganegaraan asing, atau oleh majelis swasta di gym sekolah yang terletak di gated communities di Saudi Aramco. Mereka juga dapat menyelenggarakan pelayanan di rumah masing-masing.

Demografi[sunting | sunting sumber]

Persentase warga Arab Saudi yang beragama Kristen secara resmi nol,[3] dan Arab Saudi melarang konversi agama dari Islam (Murtad) dan menghukum dengan kematian (hukuman di Arab Saudi).[2][4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ International Religious Freedom Report 2009 - Saudi Arabia
  2. ^ a b c Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama state.gov
  3. ^ Central Intelligence Agency (April 28, 2010). "Saudi Arabia". The World Factbook. Diakses tanggal 2010-05-22. 
  4. ^ Cookson, Catharine (2003). Encyclopedia of religious freedom. Taylor & Francis. hlm. 207. ISBN 0-415-94181-4.