Induk Wargo Kawruh Utomo

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Induk Wargo Kawruh Utomo (IWKU), merupakan organisasi kepercayaan yang berdiri di Jombang, Jawa Timur tanggal 23 September 1972, dan disempurnakan pada tanggal 10 Oktober 1972. Pendiri organisasi ini bernama Widi Prawiro Wasito, atau biasa dipanggil dengan sebutan Pak Puh. Pak Puh lahir di Desa Baron, Kabupaten Nganjuk pada tanggal 27 Februari 1881. Alamat terakhir beliau di Jalan Betek, Kabupaten Malang, wafat dan di makamkan di Malang tangal 16 Desmber 1953.

Dalam Perjalananya organisasi ini selalu berusaha :

  1. Mengarahkan pandangan serta kegiatan hidupnya dalam darma bakti kepada perjuangan dan pembangunan negara dan bangsa dalam arti seluas-luasnya
  2. Memperdalam pengertian penghayatan dari makna ketuhanan Yang Maha Esa dalam kesatuan falsafah Negara Pancasila
  3. Melaksanakan jiwa Undang Undang Dasar 1945 dan pasal 29 dari Undang Undang Dasar tersebut secara wajar dan murni atas dasar idiil Pancasila

Tujuan Organisasi[sunting | sunting sumber]

  1. Memelihara kesetiaan warga kawruh utomo berdasar ajaran yang tercantum pada buku Pambukaning Nalar (PN)
  2. Memperdalam rasa kekeluargaan antar warga Kawruh Utomo
  3. Bisa bergaul dan bermusyawarah dengan perkumpulan kebatinan yag lain tanpa memandang agama
  4. Taat terhadap aturan Pemerintah Republik Indonesia yang berlaku
  5. Memayu Hayuning Bawana
  6. Tidak berpolitik

Kepengurusan Organisasi[sunting | sunting sumber]

sampai dengan tahun 1980 susunan pengurus Induk Wargo Kawruh Utomo, terdiri atas :

  • Ketua : Djaswadi Prawiromihardjo (Alm)
  • Sekretaris : Hardjosuparto
  • Bendahara : Bakri Nitiardjo

Pinisepuh yang bertugas sebagai Pamejang dan Mirid masih dipegang Djaswadi Prawirohardjo, dilahirkan pada tahun 1903 di Desa Jombang, Kecamatan Jombang, Kabupaten Jombang.

Alamat IWKU sekarang berada di Jalan Sudirman No. 8, beranggotakan sebanyak 64 orang.

Ajaran IWKU[sunting | sunting sumber]

Ajaran organisasi ini adalah tentang jasmani, hati, manusia sejati, dan Tentang Tuhan. Raga ini tidak mempunyai kekuatan sendiri, hanya bisa untuk istirahat dan tidur, ada dua badan yang berada didalamnya, badan jasmani yaitu yang bisa mati dan rusak dan badan yang halus (badan latif) yaitu badan selain jasmani yaitu badan yang nantinya kembali ke alamnya. Hati merupakan cipta, denyut, kemauan, gagasan, pikiran, napsu, keinginan dan sebagainya. Manusia sejati adalah manusia yang setiap saat dia selalu mengucap nama Allah Semata, Allah itu mempunyai 20 sifat, serta sifat-sidat lainya yang paling sempurna. Mulai alam yang halus sekali sampai yang kasar semua berasal dari Allah. Kita semua berasal dari Allah dan akan kembali kepada-Nya.

Referensi[sunting | sunting sumber]

[1] [2]

  1. ^ N.N 2004.Data Organisasi Penghayat Kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa, Bidang Ajaran dan Penghayat Kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa, Asdep Urusan Kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa
  2. ^ Depdikbud. 1980. Induk Wargo Kawruh Utomo. Jakarta : Proyek Inventarisasi Kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa