Stasiun Caruban

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Stasiun Caruban
Kereta Api Indonesia

LiveryPapanStasiun 2020.svg

PapanNamaStasiun CRB.png
Stasiun Caruban 2020.jpg
Stasiun Caruban pada tahun 2020
LokasiJalan Stasiun Caruban
Krajan, Mejayan, Madiun, Jawa Timur 63157
Indonesia
Ketinggian+74 m
PengelolaKereta Api Indonesia
Daerah Operasi VII Madiun
Letak dari pangkalkm 149+470 lintas Surabaya Kota-Kertosono-Madiun-Solo Balapan[1]
Jumlah peron4 (satu peron sisi dan tiga peron pulau yang sama-sama cukup tinggi)
Jumlah jalur4 (jalur 2 dan 3: sepur lurus)
Informasi lain
Kode stasiun
  • CRB
  • 4022
[2]
KlasifikasiII[2]
Operasi layanan
Singasari, Gaya Baru Malam Selatan, Brantas, Bangunkarta, Kertanegara, Logawa, Jayakarta, Pasundan (reguler & tambahan, kecuali tambahan arah Surabaya), Kahuripan, dan Sri Tanjung
Fasilitas dan teknis
FasilitasParkir Jalur difabel Cetak tiket mandiri Ruang/area tunggu Pemesanan langsung di loket Layanan pelanggan Pusat informasi Musala Toilet Pos kesehatan Ruang menyusui Isi baterai 
Tipe persinyalan
Lokasi pada peta

Stasiun Caruban (CRB) adalah stasiun kereta api kelas II yang terletak di kota Caruban, tepatnya di Krajan, Mejayan, Madiun; termasuk dalam Daerah Operasi VII Madiun. Stasiun ini berada pada ketinggian +74 meter dan merupakan satu-satunya stasiun kereta api yang melayani naik-turun penumpang di Kabupaten Madiun.

Bangunan dan tata letak[sunting | sunting sumber]

Bangunan lama Stasiun Caruban yang kini telah dibongkar, sekitar 2009

Pada awalnya, Stasiun Caruban memiliki tiga jalur kereta api dengan jalur 1 yang lama merupakan sepur lurus serta satu sepur badug/jalur buntu lama di timur bangunan stasiun lama. Setelah jalur ganda ruas NganjukBabadan dioperasikan per 30 April 2019,[3] jumlah jalur bertambah menjadi empat. Jalur 1 yang lama diubah menjadi jalur 2 sebagai sepur lurus arah Madiun, jalur 2 yang lama diubah menjadi jalur 3 sebagai sepur lurus arah Kertosono, dan jalur 3 yang lama diubah menjadi jalur 4 yang memiliki percabangan jalur di sisi selatan sebagai sepur badug baru. Karena terkena dampak pembangunan jalur 1 yang baru di bekas sepur badug lama, bangunan lama peninggalan Staatsspoorwegen dirobohkan dan digantikan dengan bangunan baru yang lebih besar. Selain itu, sistem persinyalan diubah dari sistem mekanik menjadi sistem persinyalan elektrik.[4]

Layanan kereta api[sunting | sunting sumber]

Kelas campuran[sunting | sunting sumber]

Kelas ekonomi premium[sunting | sunting sumber]

Jayakarta, tujuan Jakarta via Madiun-Solo-Yogyakarta-Purwokerto-Cirebon dan tujuan Surabaya via Jombang

Kelas ekonomi[sunting | sunting sumber]

Insiden[sunting | sunting sumber]

Pada 15 September 2009 pukul 09.00, KA Matarmaja berhenti luar biasa (BLB) di Stasiun Caruban akibat kerusakan rem sehingga dilakukan pergantian lokomotif.[5]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Subdit Jalan Rel dan Jembatan (2004). Buku Jarak Antarstasiun dan Perhentian. Bandung: PT Kereta Api (Persero). 
  2. ^ a b Buku Informasi Direktorat Jenderal Perkeretaapian 2014 (PDF). Jakarta: Direktorat Jenderal Perkeretaapian, Kementerian Perhubungan Indonesia. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 1 Januari 2020. 
  3. ^ Stevani, Louis Rika (2019-04-30). "Jalur ganda kereta api Nganjuk-Babadan resmi beroperasi". AntaraJatim. Diakses tanggal 2020-05-13. 
  4. ^ "Kemenhub Bangun Tiga Stasiun Kereta Api". Jawa Pos. 26 September 2017. 
  5. ^ "Rem KA Matarmaja Rusak". Surabaya Pagi. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-02-01. Diakses tanggal 2018-01-31. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

(Indonesia) Situs resmi KAI dan jadwal kereta api

Stasiun sebelumnya Piktogram dari KA Jarak Jauh Lintas Kereta Api Indonesia Stasiun berikutnya
Babadan
ke arah Solo Balapan
Solo Balapan–Kertosono Saradan
ke arah Kertosono

Koordinat: 7°33′04″S 111°39′16″E / 7.5512°S 111.6544°E / -7.5512; 111.6544