Bahasa Badui

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Bahasa Baduy)
Bahasa Badui
Basa Baduy
Pelafalanba.sa ba.dʊy
Dituturkan di Indonesia
Wilayah Banten
EtnisBadui
Penutur bahasa
11.620  (2010)[1]
Bentuk awal
Bahasa Sunda Kuno
  • Bahasa Badui
Aslinya merupakan bahasa lisan.[2] Tidak ada sistem tulisan yang resmi digunakan untuk bahasa Badui, tetapi untuk keperluan analisis linguistik, alfabet bahasa Sunda digunakan untuk menulis bahasa Badui.
Kode bahasa
ISO 639-1-
ISO 639-2bac
ISO 639-3bac
LINGUIST List
bac
Glottologbadu1237
Linguasfer31-MFN-b
alt=   Wilayah utama penutur bahasa Badui   Wilayah bukan utama penutur bahasa Badui
  Wilayah utama penutur bahasa Badui
  Wilayah bukan utama penutur bahasa Badui
Artikel ini mengandung simbol fonetik IPA. Tanpa bantuan render yang baik, Anda akan melihat tanda tanya, kotak, atau simbol lain, bukan karakter Unicode. Untuk pengenalan mengenai simbol IPA, lihat Bantuan:IPA

Bahasa Badui[3] atau bahasa Sunda dialek Badui[4][5] adalah nama bagi sebuah bahasa dalam rumpun bahasa Austronesia yang umumnya dituturkan oleh suku Badui di sebagian wilayah Banten, Indonesia. Penuturnya tersebar di wilayah Gunung Kendeng, Rangkasbitung, Lebak dan Pandeglang. Bahasa Badui memiliki sekitar 11.620 penutur jati pada tahun 2010.[1]

Sama seperti bahasa Sunda baku, bahasa Badui berdasarkan tipologi linguistiknya merupakan bahasa yang urutan unsur struktur kalimatnya berjenis subjek-predikat-objek. Sebagai bahasa aglutinatif, bahasa Badui memiliki beragam afiks yang masih produktif. Verba dapat dibedakan menjadi bentuk transitif dan intransitif, serta bentuk aktif dan pasif.

Klasifikasi[sunting | sunting sumber]

Posisi bahasa Badui dalam rumpun bahasa Melayu-Sumbawa berdasarkan pengklasifikasian pada situs web klasifikasi bahasa Glottolog 4.1 yang dirilis pada tahun 2019

Dari segi linguistik, bahasa Badui masih termasuk ke dalam bahasa Sunda, sehingga terkadang dianggap sebagai sebuah dialek dan dimasukkan ke dalam rumpun bahasa Sunda,[6] yang merupakan kelompok Kalimantan Utara Raya di cabang Melayu-Polinesia dalam rumpun bahasa Austronesia.[b][tidak disebut di rujukan]

Beberapa sumber rujukan menggolongkan bahasa Badui sebagai bagian dari bahasa Sunda dialek Banten.[8] Akan tetapi, tidak seperti beberapa dialek Sunda lainnya di wilayah Banten yang sudah banyak tercampur dengan unsur bahasa non-Sunda, bahasa Badui hanya mendapatkan sedikit pengaruh dari bahasa lainnya dan masih mempertahankan beberapa unsur-unsur kebahasaan dari bahasa Sunda kuno sebagai pendahulunya,[9] hal ini kontras bila dibandingkan dengan beberapa dialek Sunda lainnya yang dianggap lebih modern.[10]

Status saat ini[sunting | sunting sumber]

Video luar
Nasehat Kasepuhan SUKU BADUY DALAM #
Video beberapa orang Badui berbicara bahasa Badui dengan takarir bahasa Indonesia baku

Bahasa Badui termasuk salah satu bahasa daerah di Indonesia dan cukup dilestarikan keberadaannya oleh pemerintah setempat, meskipun penelitian linguistik mengenai bahasa ini masih tergolong sedikit. Penggunaan bahasa Badui dianggap sebagai penanda identitas kesukuan yang paling penting bagi masyarakat Badui. Meskipun masyarakat Badui sendiri merupakan masyarakat yang terisolasi, nyatanya sebagian dari mereka mempunyai kemampuan bilingual, yang artinya mereka juga dapat berkomunikasi menggunakan bahasa Indonesia dalam kesehariannya, terutama ketika sedang bertutur kata dengan masyarakat lain dari luar Badui yang datang ke wilayah mereka.

Ethnologue menggolongkan bahasa Badui sebagai bahasa dengan tingkat 6a yang berkategori vigorous (kuat) dalam skala EGIDS,[c] dan perkembangannya menunjukkan sikap yang positif.

Fonologi[sunting | sunting sumber]

Tidak terdapat perbedaan antara bahasa Badui dan bahasa Sunda baku beserta beberapa dialek lainnya dalam hal fonologi.[11] Fonem dalam kedua bahasa tersebut menunjukkan jumlah yang sama, yakni sebanyak 25 fonem dengan 7 di antaranya berupa fonem vokal, sedangkan 18 fonem lainnya merupakan konsonan. Akan tetapi, untuk fonem-fonem /ə/, /o/, /ɨ/, dan /i/ dalam bahasa Badui ada variasi pemakaian seperti pada kata tolu, telu, dan tilu 'tiga' serta euweuh dan oweuh 'tidak ada' serta enya dan onya 'iya'.[11]

Vokal[sunting | sunting sumber]

Fonem vokal yang terdapat dalam bahasa Badui yaitu /ɛ/ é, /a/, /ɨ/ eu, /ə/ e, /i/, /ɔ/ o dan /u/.

Vokal
Depan Madya Belakang
Tertutup i ɨ u
Tengah ɛ ə ɔ
Terbuka a

Konsonan[sunting | sunting sumber]

18 fonem konsonan dalam bahasa Badui dapat dijabarkan dalam tabel berikut.

Konsonan
Dwi-bibir Gigi Langit-langit
keras
Langit-langit
lunak
Celah suara
Sengau m n ɲ ŋ
Letup/Gesek p b t d k ɡ ʔ
Desis/Geser s h
Kepak/Hampiran r l
Semivokal w j

Intonasi[sunting | sunting sumber]

Dalam hal aksen atau tekanan kata dan intonasi, bahasa Badui menunjukkan ciri khas yang sangat menonjol. Kata-kata dengan dua suku kata pada umumnya mendapatkan stress naik pada suku kata pertama, kemudian menurun pada suku kata kedua, seperti héjo menjadi héj'jo (hijau), dukun menjadi duk'kun (dukun), iheung menjadi ih'heung (tidak tahu) dan lain-lain.[12]

Intonasi dalam kalimat memang merupakan ciri tersendiri yang terdapat dalam bahasa Badui. Adakalanya dalam kalimat berakhir dengan nada turunnya suara, atau dengan nada datar. Demikian pula, kalimat interogatif tidak selalu diakhiri dengan naiknya suara, tetapi adakalanya berakhir dengan turunnya suara.[13]

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Masyarakat Badui (terutama Badui Dalam) pada umumnya merupakan masyarakat yang terisolasi dari dunia luar sehingga bahasa yang mereka gunakan tidak banyak terpengaruh oleh bahasa yang ada di luar wilayah mereka seperti bahasa Indonesia maupun bahasa Sunda dialek lainnya. Pada umumnya, pengaruh bahasa dari luar seperti ini hanya terdapat pada masyarakat Badui Panamping atau Badui Luar.[4]

Leksikon[sunting | sunting sumber]

Kekhasan[sunting | sunting sumber]

Dalam tataran leksikon, misalnya kosakata, terdapat beberapa kosakata khas bahasa Badui yang tidak ditemukan atau tidak lazim digunakan dalam beberapa dialek bahasa Sunda lainnya, terutama bahasa Sunda Priangan (baku). Perbandingan beberapa perbedaan leksikon Badui dengan bahasa Sunda baku dapat di lihat pada tabel di bawah ini. Leksikon khas lainnya dapat dilihat di Wiktionary.

Bahasa Badui Pengucapan (dalam IPA) Bahasa Sunda baku Pengucapan (dalam IPA) Pengertian Ref.
ambu kolot [ambu kolot] nini [nini] nenek [14][15]
babarahmu [babarahmu] susuguh [susugʊh] hidangan, jamuan [16]
bangu [baŋu] awi [awi] bambu
conggah [cɔŋgah] sanggup [saŋgʊp] sanggup
encéng [əncɛŋ] ujang [ud͡ʒaŋ] sapaan kepada anak laki-laki [17]
gungguman [gʊŋguman] lingkungan [liŋkuŋan] lingkungan, wilayah
hawon, dihawon [hawon], [dihawon] lawan, dilawan [lawan], [dilawan] lawan, dilawan [16]
heulan [hɤlan] heula [hɤla] terlebih dahulu, di depan
iget, kaiget [igət], [kaigət] teureuy, kateureuy [tɤrɤy], [katɤrɤy] telan, tertelan [18]
ja [d͡ʒa] da [da] fatis untuk menyatakan sebab
kolényér [kolɛɲɛr] konéng [konɛŋ] warna kuning [19]
lojor [lod͡ʒɔr] panjang [pand͡ʒaŋ] panjang [20]
megat elos [məgat əlɔs] ngahalangan jalan [ŋahalaŋan d͡ʒalan] menghalangi jalan [17]
ngawadang [ŋawadaŋ] dahar beurang [dahar bɤraŋ] makan siang [21]
oweuh [owɤh] euweuh [ɤwɤh] tiada [11]
paul [pawʊl] biru [biruʔ] biru [19]
rayoh [rayɔh] kawali [kawali] kuali [22]
ucut [ucʊt] ragrag [ragrag] jatuh [23]

Perubahan leksikal[sunting | sunting sumber]

Perubahan leksikal yang ditemukan antara bahasa Badui dengan bahasa Sunda baku dapat dianalisis dan dikelompokkan menjadi beberapa jenis proses, beberapa di antaranya berupa kosakata yang dapat ditemukan di antara kedua bahasa seperti contohnya beurat [bɤrat] 'berat' dengan variasinya yang berlainan seperti abot [abot] dalam bahasa Sunda baku dan badot [badot] 'berat' dalam bahasa Badui.[24] Jenis perubahan leksikal yang kedua berupa kosakata yang dapat ditemukan di antara kedua bahasa tetapi variasinya hanya ditemukan dalam bahasa Badui, seperti contohnya beulah [bɤlah] 'belah' dan bareuh [barɤh] 'bengkak' dengan variasi khas bahasa Badui bencar [bəncar] 'belah' dan kembung [kəmbʊŋ] 'bengkak' yang tidak ditemukan dalam bahasa Sunda baku.[24] Jenis perubahan leksikal selanjutnya dapat berupa kosakata yang tidak saling berhubungan di antara bahasa Badui dengan bahasa Sunda baku, seperti contohnya nyaring [ɲarɪŋ] 'berbaring' dalam bahasa Badui dengan ngagolér [ŋagolεr] 'berbaring' dalam bahasa Sunda baku.[25] Tipe perubahan leksikal yang lainnya berupa kosakata yang pelafalannya berbeda antara bahasa Badui dengan bahasa Sunda baku dengan variasi yang hanya ditemukan dalam bahasa Badui, seperti contohnya enteu [əntɤ] 'tidak' dalam bahasa Badui dengan henteu [həntɤ] 'tidak' dalam bahasa Sunda baku dengan variasi khas Badui moan [mowan] 'tidak'.[26]

Laras bahasa[sunting | sunting sumber]

Bahasa Badui sering dianggap sebagai bahasa yang egaliter karena tidak mengenal undak-usuk basa (sistem tingkatan berbahasa yang didasarkan kepada status sosial antara pembicara dengan lawan bicara),[27] serta menunjukkan ciri-ciri sebagai bahasa yang demokratis,[4] hal ini tentu saja berbeda bila dibandingkan dengan beberapa dialek bahasa Sunda lainnya yang memiliki sistem yang cukup kompleks tersebut. Namun, pada kenyataannya, masyarakat Badui yang dikenal memiliki kelas sosial dalam sistem pemerintahannya, implikasi bahasa merupakan suatu hal yang tak terpisahkan, selain itu, karena faktor kedekatan wilayah dan seringnya interaksi antara suku Badui dengan masyarakat Sunda umum dan masyarakat lainnya, mengakibatkan dalam hal linguistik terjadi interferensi bahasa yang merasuk ke dalam tubuh bahasa Badui, yang pada akhirnya memunculkan gejala penjenjangan bahasa.[28] Sebuah penelitian mengungkapkan, interferensi bahasa dalam hal leksikon muncul dari bahasa Indonesia atau Melayu dan konsep tingkatan berbahasa muncul dari bahasa Sunda baku. Interferensi ini tidak dipahami sebagai kesalahan berbahasa, melainkan bagaimana cara sebuah diksi diperlakukan.[29] Contoh interferensi bahasa dapat ditemui pada masyarakat Badui Dalam yang tidak menggunakan kata cangkéng untuk menyatakan pinggang melainkan menggunakan pinggang (sama seperti bahasa Indonesia) sebagai kata yang sopan untuk orang tua atau orang yang lebih tua atau dihormati. Contoh lainnya, kata pundak 'bahu' sudah sangat akrab di kalangan orang Badui daripada taktak yang digunakan masyarakat Sunda umum.[28]

Dalam perkembangannya, beberapa kosakata yang memiliki variasi, penggunaannya dibedakan berdasarkan kepada siapa kosakata tersebut diucapkan. Contohnya kata nginum 'minum' tidak dapat digunakan terhadap seseorang yang sangat dihormati, seperti orang tua, jaro, apalagi puun. Untuk orang yang dihormati, digunakan kata papairan untuk menyatakan minum.[30]

Sintaksis[sunting | sunting sumber]

Dalam tingkatan sintaksis atau tata kalimat, secara umum tidak terdapat perbedaan yang signifikan antara bahasa Badui dengan bahasa Sunda baku, hanya saja untuk beberapa partikel terdapat suatu kekhasan tersendiri yang dipakai dalam bahasa Badui. Partikel ari dan baé cenderung dipakai berulang-ulang oleh para penutur bahasa ini, berbeda dengan penutur bahasa Sunda lainnya yang hanya memakai partikel tersebut sekali saja.[31] Di bawah ini adalah contoh perbandingan kalimat antara bahasa Badui dan bahasa Sunda baku.

Catatan: pada contoh di bawah, partikel yang dimaksud dicetak tebal dan digarisbawahi.

Bahasa Badui

(1)
Ari urang Cicakal Girang mah ari asalna gé ari islam mah Islam.

ari

adapun

urang

orang

Cicakal

Cicakal

Girang

Girang

mah

FOC

ari

COMP

asal

PST

=na

=3

juga

ari

COMP

islam

Islam

mah

FOC

Islam

Islam

ari urang Cicakal Girang mah ari asal =na gé ari islam mah Islam

adapun orang Cicakal Girang FOC COMP PST =3 juga COMP Islam FOC Islam

'Adapun orang Cicakal Girang kalau asalnya kalau Islam tetap Islam'[31]

(2)
Atuh ari ngajual mah saayana baé, sakilo dijual baé, sapuluh kilo dijual baé.

atuh

mohon

ari

bila

ngajual

AV-jual

mah

FOC

saaya

seada

=na

=NMLZ

baé,

LIM

sakilo

sekilo

dijual

PV-jual

baé,

LIM,

sapuluh

sepuluh

kilo

kilo

dijual

PV-jual

baé

LIM

atuh ari ngajual mah saaya =na baé, sakilo dijual baé, sapuluh kilo dijual baé

mohon bila AV-jual FOC seada =NMLZ LIM sekilo PV-jual LIM, sepuluh kilo PV-jual LIM

'Mohon bila menjual seadanya saja, sekilo dijual saja, sepuluh kilo dijual saja'[31]

Bahasa Sunda baku

  1. Ari urang Cicakal Girang mah asalna gé islam.[31]
  2. Atuh ari ngajual mah saayana baé, sakilo dijual, sapuluh kilo dijual.[31]

Dalam bahasa Badui, partikel boro dari bahasa Sunda baku mengalami reduplikasi (perulangan) menjadi boro-boro. Beberapa penggunaan preposisi dina 'pada' dalam bahasa Badui terhitung setara dengan di 'di' dalam bahasa Sunda baku. Penggunaan partikel-partikel lainnya seperti cenah, deuk, éta, ieu, jeung, kitu, tah dan si, tidak sama penggunaannya dengan bahasa Sunda baku. Selain itu, ada beberapa partikel yang tidak lazim ditemukan atau dipakai dalam bahasa Sunda baku, namun cukup umum dalam bahasa Badui, seperti contohnya: doang, laju dan ja.[12]

Morfologi[sunting | sunting sumber]

Dalam bidang morfologi atau bentuk-bentuk kata terdapat perbedaan dan persamaan. Prefiks sa- dalam bahasa Badui tidak selalu menunjukkan bentuk terikat yang memiliki fungsi gramatikal yang mirip dengan prefiks se- dalam bahasa Indonesia. Seperti pada kalimat ngalaksa sajumaah dalam bahasa Badui yang maknanya setara dengan kalimat ngalaksa dina poé jumaah dalam bahasa Sunda baku. Perbedaan lain yang sangat tampak yaitu pada penggunaan sufiks -an dan -na, kata di tengahna 'di tengahnya' dalam bahasa Sunda baku berubah menjadi di tengahan 'di tengahnya' dalam bahasa Badui. Kata kabéh (semua) dalam bahasa Badui cukup hanya mendapatkan sufiks -an saja sehingga menjadi kabéhan (semuanya). Sementara dalam bahasa Sunda baku: kabéhanana (semuanya).[12] Selain itu, kata berimbuhan di-/-an pada kata dibéjaan 'diberitahu' dalam bahasa Sunda baku, dalam bahasa Badui berubah menjadi dibéja-béja. Untuk prefiks di- pada kata dikira dalam bahasa Badui bisa menggantikan reduplikasi kira-kira 'kira-kira' dalam bahasa Sunda baku. Dan untuk prefiks per- dalam bahasa Indonesia, berpadanan dengan prefiks para- dalam bahasa Badui, contohnya pada kata perkawinan 'pernikahan' berubah menjadi parakawinan 'pernikahan'.[11]

Tata bahasa[sunting | sunting sumber]

Struktur dan tata bahasa Badui tidak jauh berbeda dengan struktur bahasa Sunda secara umum, sehingga struktur bahasanya masih dapat dipelajari dan dipahami secara baik oleh para penutur dialek bahasa Sunda lainnya.[32]

Pronomina persona[sunting | sunting sumber]

Bahasa Badui umumnya hanya mengenal pronomina atau kata ganti persona dalam bentuk bebas, bentuk terikat yang berupa proklitik dan enklitik hanya terdapat dalam persona ketiga tunggal atau jamak yang juga berfungsi sebagai pemarkah kepunyaan (khususnya bentuk sufiks -na). Selain itu, terdapat bentuk terikat berupa enklitik untuk persona pertama tunggal -ing dari bahasa Sunda kuno yang bersifat arkais dan kini sudah tidak digunakan lagi dalam bahasa Sunda modern termasuk bahasa Badui, umumnya, unsur gramatikal yang dibubuhi bentuk enklitik seperti ini kini dianggap sebagai monomorfemik, contohnya ambuing 'ibuku', anaking 'anakku' dan awaking 'badanku'.

Beberapa bentuk pronomina persona jamak dibentuk dengan cara menyisipkan infiks -ar- ke dalam pronomina persona tunggal, misal, untuk menyatakan pronomina persona kedua jamak, diciptakan dengan menyisipkan infiks -ar- ke dalam pronomina bebas dia menjadi daria. Hal ini berlaku bagi pronomina persona yang fonem awalnya berupa konsonan, sedangkan untuk pronomina persona yang diawali dengan fonem vokal, maka infiks -ar- akan berubah menjadi sufiks ar-, seperti contohnya pada pronomina persona ketiga jamak yang dibentuk dengan cara menambahkan sufiks ar- ke dalam pronomina bebas inyana menjadi arinyana.

Glos Pronomina bebas

(PRO)

Proklitik

(ERG)

Enklitik

(ABS)

Pemarkah kepunyaan

(POSS)

1SG
'saya'
aing, ngaing -ing[d]
1SG 1PL.EXCL
'saya, kami'
kami
1PL.INCL
'kita'
urang
2SG
'Anda'
sia, dia
2PL
'kalian'
daria, dararia
3SG
'dia'
inyana di- -na
3PL
'mereka'
arinyana

Bentuk aing 'saya' yang mengalami nasalisasi (diucapkan secara sengau pada fonem pertama) menjadi ngaing merupakan bentuk pronomina persona pertama tunggal yang biasanya digunakan untuk menunjukkan superioritas sang penutur, sementara bentuk persona kedua jamak dararia 'kalian' yang merupakan variasi dari daria (akar kata: dia 'Anda') adalah bentuk penegasan dengan cara menggandakan infiks -ar- menjadi -arar-.

Contoh teks[sunting | sunting sumber]

Papan multibahasa dalam bahasa Badui dan Indonesia (Amanat Buyut). Tulisan Badui, dalam alfabet bahasa Sunda, berada di sebelah kiri papan.

Di bawah ini disajikan sebuah contoh teks berbahasa Badui yang berisi empat ungkapan atau idiom yang menggambarkan posisi bintang kidang (Orion) dalam penyusunan kalender pertanian Badui (pananggalan).[33][34]

Tanggal kidang turun kujang

apabila bintang kidang berada di ufuk timur, masyarakat harus memulai menebang semak-semak belukar dengan kujang (perkakas seperti parang)

Kidang ngarangsang kudu ngahuru

apabila posisi bintang kidang ngarangsang (seperti posisi matahari yang meninggi), masyarakat harus membakar sisa-sisa tebangan dan persiapan berladang

Kidang nyuhun atawa condong ka barat kudu ngaseuk

apabila bintang kidang diatas kepala atau sudah miring ke barat harus tanam padi

Kidang marem turun kungkang, ulah melak paré

apabila bintang kidang tidak lagi terlihat maka pantang untuk bertanam karena banyak hama serangga

Keterangan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Beberapa situs web klasifikasi bahasa seperti Glottolog masih mengklasifikasikan bahasa Badui dalam rumpun bahasa Melayu-Sumbawa yang kini dianggap telah usang, sementara Ethnologue langsung mengklasifikasikan bahasa Badui dalam bahasa Sunda pada rumpun bahasa Melayu-Polinesia tanpa ada penggolongan lagi di bawahnya. Pengelompokan bahasa Sunda termasuk di dalamnya bahasa Badui sebagai bagian dari rumpun Indonesia Barat dan Kalimantan Utara Raya dianggap lebih mutakhir daripada Melayu-Sumbawa.
  2. ^ Glottolog versi 4.1 mencatat bahasa Badui bersama dengan bahasa Sunda membentuk sebuah keluarga bahasa Sundanese-Badui.[7]
  3. ^ EGIDS merupakan singkatan dari Expanded Graded Intergenerational Disruption Scale, sebuah skala yang menilai seberapa parah pemutusan rantai transmisi antargenerasi bagi sebuah bahasa. Tingkat 1 menandakan bahwa bahasa tersebut lazim digunakan dalam komunikasi antarbangsa, sementara tingkat 10 menandakan bahwa bahasa tersebut telah punah.
  4. ^ klitik -ing hanya produktif digunakan dalam bahasa Sunda Kuno

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]