Albert Einstein

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
"Einstein" beralih ke halaman ini. Untuk kegunaan lain, lihat Einstein (disambiguasi).
Albert Einstein
Einstein 1921 portrait2.jpg
Albert Einstein pada tahun 1921
Lahir 14 Maret 1879
Ulm, Kerajaan Württemberg, Kekaisaran Jerman
Meninggal 18 April 1955 (umur 76)
Princeton, New Jersey, Amerika Serikat
Tempat tinggal Jerman, Italia, Swiss, Austria, Belgia, Britania Raya, Amerika Serikat
Kewarganegaraan
  • Württemberg/Jerman (1879–1896)
  • Tanpa kewarganegaraan (1896–1901)
  • Swiss (1901–1955)
  • Austria (1911–1912)
  • Jerman (1914–1933)
  • Amerika Serikat (1940–1955)
Bidang Fisika
Institusi
Alma mater
Pembimbing doktoral Alfred Kleiner
Pembimbing akademik lainnya Heinrich Friedrich Weber
Dikenal karena
Penghargaan
Pasangan Mileva Marić (1903–1919)
Elsa Löwenthal, née Einstein, (1919–1936)
Tanda tangan
Tanda tangan
Albert Einstein, foto oleh Oren J. Turner tahun 1947.

Albert Einstein (/ˈnstn/;[1] bahasa Jerman: [ˈalbɛɐ̯t ˈaɪnʃtaɪn] ( simak); lahir di Ulm, Kerajaan Württemberg, Kekaisaran Jerman, 14 Maret 1879 – meninggal di Princeton, New Jersey, Amerika Serikat, 18 April 1955 pada umur 76 tahun) adalah seorang ilmuwan fisika teoretis yang dipandang luas sebagai ilmuwan terbesar dalam abad ke-20. Dia mengemukakan teori relativitas dan juga banyak menyumbang bagi pengembangan mekanika kuantum, mekanika statistika, dan kosmologi.[2][3]:274 Dia dianugerahi Penghargaan Nobel dalam Fisika pada tahun 1921 untuk penjelasannya tentang efek fotolistrik dan "pengabdiannya bagi Fisika Teoretis".[4]

Setelah teori relativitas umum dirumuskan, Einstein menjadi terkenal ke seluruh dunia, pencapaian yang tidak biasa bagi seorang ilmuwan. Pada masa tuanya, keterkenalannya melampaui ketenaran semua ilmuwan dalam sejarah, dan dalam budaya populer, kata Einstein dianggap bersinonim dengan kecerdasan atau bahkan genius. Wajahnya merupakan salah satu yang paling dikenal di seluruh dunia.

Albert Einstein, Tokoh Abad Ini (Person of the Century)

Pada tahun 1999, Einstein dinamakan "Tokoh Abad Ini" oleh majalah Time.

Untuk menghargainya, sebuah satuan dalam fotokimia dinamai einstein, sebuah unsur kimia dinamai einsteinium, dan sebuah asteroid dinamai 2001 Einstein.

Rumus Einstein yang paling terkenal adalah E=mc².[5]

Biografi[sunting | sunting sumber]

Masa muda dan universitas[sunting | sunting sumber]

Einstein dilahirkan di Ulm di Württemberg, Jerman; sekitar 100 km sebelah timur Stuttgart. Bapaknya bernama Hermann Einstein, seorang penjual ranjang bulu yang kemudian menjalani pekerjaan elektrokimia, dan ibunya bernama Pauline. Mereka menikah di Stuttgart-Bad Cannstatt. Keluarga mereka keturunan Yahudi; Albert disekolahkan di sekolah Katholik dan atas keinginan ibunya dia diberi pelajaran biola.

Pada umur lima tahun, ayahnya menunjukkan kompas kantung, dan Einstein menyadari bahwa sesuatu di ruang yang "kosong" ini beraksi terhadap jarum di kompas tersebut; dia kemudian menjelaskan pengalamannya ini sebagai salah satu saat yang paling menggugah dalam hidupnya. Meskipun dia membuat model dan alat mekanik sebagai hobi, dia dianggap sebagai pelajar yang lambat, kemungkinan disebabkan oleh dyslexia, sifat pemalu, atau karena struktur yang jarang dan tidak biasa pada otaknya (diteliti setelah kematiannya). Dia kemudian diberikan penghargaan untuk teori relativitasnya karena kelambatannya ini, dan berkata dengan berpikir dalam tentang ruang dan waktu dari anak-anak lainnya, dia mampu mengembangkan kepandaian yang lebih berkembang. Pendapat lainnya, berkembang belakangan ini, tentang perkembangan mentalnya adalah dia menderita Sindrom Asperger, sebuah kondisi yang berhubungan dengan autisme.

Einstein mulai belajar matematika pada umur dua belas tahun. Ada isu bahwa dia gagal dalam matematika dalam jenjang pendidikannya, tetapi ini tidak benar; penggantian dalam penilaian membuat bingung pada tahun berikutnya. Dua pamannya membantu mengembangkan ketertarikannya terhadap dunia intelek pada masa akhir kanak-kanaknya dan awal remaja dengan memberikan usulan dan buku tentang sains dan matematika. Pada tahun 1894, dikarenakan kegagalan bisnis elektrokimia ayahnya, Einstein pindah dari München ke Pavia, Italia (dekat kota Milan). Albert tetap tinggal untuk menyelesaikan sekolah, menyelesaikan satu semester sebelum bergabung kembali dengan keluarganya di Pavia.

Kegagalannya dalam seni liberal dalam tes masuk Eidgenössische Technische Hochschule (Institut Teknologi Swiss Federal, di Zurich) pada tahun berikutnya adalah sebuah langkah mundur dia oleh keluarganya dikirim ke Aarau, Swiss, untuk menyelesaikan sekolah menengahnya, di mana dia menerima diploma pada tahun 1896, Einstein beberapa kali mendaftar di Eidgenössische Technische Hochschule. Pada tahun berikutnya dia melepas kewarganegaraan Württemberg, dan menjadi tak bekewarganegaraan.

Pada 1898, Einstein menemui dan jatuh cinta kepada Mileva Marić, seorang Serbia yang merupakan teman kelasnya (juga teman Nikola Tesla). Pada tahun 1900, dia diberikan gelar untuk mengajar oleh Eidgenössische Technische Hochschule dan diterima sebagai warga negara Swiss pada 1901. Selama masa ini Einstein mendiskusikan ketertarikannya terhadap sains kepada teman-teman dekatnya, termasuk Mileva. Dia dan Mileva memiliki seorang putri bernama Lieserl, lahir dalam bulan Januari tahun 1902. Lieserl Einstein, pada waktu itu, dianggap tidak legal karena orang tuanya tidak menikah.

Kerja dan Gelar Doktor[sunting | sunting sumber]

Albert Einstein, 1905

Pada saat kelulusannya Einstein tidak dapat menemukan pekerjaan mengajar, keterburuannya sebagai orang muda yang mudah membuat marah professornya. Ayah seorang teman kelas menolongnya mendapatkan pekerjaan sebagai asisten teknik pemeriksa di Kantor Paten Swiss pada tahun 1902. Di sana, Einstein menilai aplikasi paten penemu untuk alat yang memerlukan pengetahuan fisika. Dia juga belajar menyadari pentingnya aplikasi dibanding dengan penjelasan yang buruk, dan belajar dari direktur bagaimana "menjelaskan dirinya secara benar". Dia kadang-kadang membetulkan desain mereka dan juga mengevaluasi kepraktisan hasil kerja mereka.

Einstein menikahi Mileva pada 6 Januari 1903. Pernikahan Einstein dengan Mileva, seorang matematikawan. Pada 14 Mei 1904, anak pertama dari pasangan ini, Hans Albert Einstein, lahir. Pada 1904, posisi Einstein di Kantor Paten Swiss menjadi tetap. Dia mendapatkan gelar doktor setelah menyerahkan thesis "Eine neue Bestimmung der Moleküldimensionen" ("On a new determination of molecular dimensions") pada tahun 1905 dari Universitas Zürich.

Pada tahun yang sama dia menulis empat artikel yang memberikan dasar fisika modern, tanpa banyak sastra sains yang dapat ia tunjuk atau banyak kolega dalam sains yang dapat ia diskusikan tentang teorinya. Banyak fisikawan setuju bahwa ketiga thesis itu (tentang gerak Brownian), efek fotolistrik, dan relativitas khusus) pantas mendapat Penghargaan Nobel. Tetapi hanya thesis tentang efek fotoelektrik yang mendapatkan penghargaan tersebut. Ini adalah sebuah ironi, bukan hanya karena Einstein lebih tahu banyak tentang relativitas, tetapi juga karena efek fotoelektrik adalah sebuah fenomena kuantum, dan Einstein menjadi terbebas dari jalan dalam teori kuantum. Yang membuat thesisnya luar biasa adalah, dalam setiap kasus, Einstein dengan yakin mengambil ide dari teori fisika ke konsekuensi logis dan berhasil menjelaskan hasil eksperimen yang membingungkan para ilmuwan selama beberapa dekade.

Dia menyerahkan tesis-tesisnya ke "Annalen der Physik". Mereka biasanya ditujukan kepada "Annus Mirabilis Papers" (dari Latin: Tahun luar biasa). Persatuan Fisika Murni dan Aplikasi (IUPAP) merencanakan untuk merayakan 100 tahun publikasi pekerjaan Einstein pada tahun 1905 sebagai Tahun Fisika 2005.

Gerakan Brownian[sunting | sunting sumber]

Albert Einstein, 1951 (saat ulang tahun ke 72, diambil oleh Arthur Sasse, photographer)

Di artikel pertamanya pada tahun 1905 bernama "On the Motion—Required by the Molecular Kinetic Theory of Heat—of Small Particles Suspended in a Stationary Liquid", mencakup penelitian tentang gerakan Brownian. Menggunakan teori kinetik cairan yang pada saat itu kontroversial, dia menetapkan bahwa fenomena, yang masih kurang penjelasan yang memuaskan setelah beberapa dekade setelah ia pertama kali diamati, memberikan bukti empirik (atas dasar pengamatan dan eksperimen) kenyataan pada atom. Dan juga meminjamkan keyakinan pada mekanika statistika, yang pada saat itu juga kontroversial.

Sebelum thesis ini, atom dikenal sebagai konsep yang berguna, tetapi fisikawan dan kimiawan berdebat dengan sengit apakah atom itu benar-benar suatu benda yang nyata. Diskusi statistik Einstein tentang kelakuan atom memberikan pelaku eksperimen sebuah cara untuk menghitung atom hanya dengan melihat melalui mikroskop biasa. Wilhelm Ostwald, seorang pemimpin sekolah anti-atom, kemudian memberitahu Arnold Sommerfeld bahwa ia telah berkonversi kepada penjelasan komplit Einstein tentang gerakan Brown.

Pandangan politik dan agama[sunting | sunting sumber]

Foto kelompok kasual empat pria dan dua wanita berdiri di atas trotoar bata.
Albert Einstein dengan istrinya Elsa Einstein dan para pemimpin Zionis, termasuk Presiden Israel masa depan Chaim Weizmann, istrinya Vera Weizmann, Menahem Ussishkin, dan Ben-Zion Mossinson ketika tiba di New York City pada tahun 1921

Pandangan politik Einstein mendukung sosialisme dan mengkritik kapitalisme, yang dirinci dalam esainya seperti "Mengapa Sosialisme?".[6][7] Einstein menawarkan dan dipanggil untuk memberikan penilaian dan opini tentang hal-hal yang sering tidak berhubungan dengan fisika teoretis atau matematika.[8] Dia sangat menganjurkan gagasan pemerintahan global yang demokratis yang akan memeriksa kekuatan negara-bangsa dalam rangka federasi dunia.[9]

Pandangan Einstein tentang keyakinan agama telah dikumpulkan dari wawancara dan tulisan asli. Dia menyebut dirinya seorang agnostik, sementara menjauhkan dirinya dari label ateis.[10] Dia mengatakan "Saya percaya kepada Tuhan Spinoza, yang mengungkapkan dirinya dalam harmoni yang sah dari semua yang ada" (New York Times, 25 April 1929). Ia mengatakan ia percaya pada Tuhan "panteistik" dari Baruch Spinoza, tapi tidak pada tuhan pribadi, keyakinan yang dikritiknya.[11][12] Einstein pernah menulis: "Saya tidak percaya pada Tuhan pribadi dan saya tidak pernah menyangkal ini tapi menyatakan dengan jelas".[13]

Kematian[sunting | sunting sumber]

Pada 17 April 1955, Albert Einstein mengalami pendarahan internal yang disebabkan oleh pecahnya suatu aneurisma aorta perut, yang sebelumnya telah dilakukan pembedahan oleh Rudolph Nissen pada tahun 1948.[14] Ia mengambil konsep pidato yang sedang dipersiapkannya untuk penampilan televisi memperingati ulang tahun Negara Israel ketujuh dengan kondisi di rumah sakit, tapi dia tidak hidup cukup lama untuk menyelesaikannya.[15]

Einstein menolak operasi, mengatakan: "Saya ingin pergi ketika saya ingin. Hambar untuk memperpanjang hidup secara artifisial. Saya telah melakukan bagian saya, sekarang saatnya untuk pergi. Aku akan melakukannya dengan elegan."[16] Dia meninggal di Rumah Sakit Princeton, pagi, pada usia 76, setelah terus bekerja sampai mendekati akhir.

Selama autopsi, ahli patologi dari Rumah Sakit Princeton, Thomas Stoltz Harvey, mengambil otak Einstein untuk pengawetan tanpa izin dari keluarganya, dengan harapan bahwa ilmu syaraf masa depan akan mampu menemukan apa yang membuat Einstein begitu cerdas.[17] Einstein tetap dikremasi dan abunya tersebar di sebuah lokasi yang dirahasiakan.[18][19]

Dalam pidatonya pada peringatan Einstein, fisikawan nuklir, Robert Oppenheimer, meringkas kesan pribadinya tentang Einstein: "Dia hampir seluruhnya tanpa kecanggihan dan sepenuhnya tanpa keduniawian ... Selalu ada bersamanya kemurnian indah sekaligus kekanak-kanakan dan keras kepala mendalam."[20]

Dalam budaya populer[sunting | sunting sumber]

Pada periode sebelum Perang Dunia II, The New Yorker menerbitkan sketsa di fitur mereka "The Talk of the Town" yang mengatakan bahwa Einstein begitu terkenal di Amerika sehingga ia akan dihentikan di jalan oleh orang-orang yang ingin dia menjelaskan "teori itu". Dia akhirnya menemukan cara untuk menangani pertanyaan gencarnya. Dia mengatakan kepada orang yang bertanya kepadanya "Maaf, maaf! Selalu saya dikira Profesor Einstein."[21]

Einstein telah menjadi subyek atau inspirasi bagi banyak novel, film, drama, dan karya-karya musik.[22] Dia adalah model favorit bagi penggambaran ilmuwan gila dan profesor absent-minded; wajahnya yang ekspresif dan gaya rambutnya yang khas telah banyak disalin dan dilebih-lebihkan. Frederic Golden dari majalah Time menulis bahwa Einstein adalah "mimpi kartunis yang menjadi kenyataan".[23]

Penghargaan dan kehormatan[sunting | sunting sumber]

Einstein menerima berbagai penghargaan dan kehormatan dan pada tahun 1922 ia dianugerahi Penghargaan Nobel dalam Fisika tahun 1921 "untuk pengabdiannya bagi Fisika Teoretis, dan khususnya untuk penemuan hukum efek fotolistrik." Tak satu pun dari nominasi pada tahun 1921 memenuhi kriteria yang ditetapkan oleh Alfred Nobel, sehingga penghargaan tidak diberikan pada tahun 1921 dan diberikan kepada Einstein pada tahun 1922.[24]

Publikasi[sunting | sunting sumber]

Publikasi berikut oleh Albert Einstein menjadi referensi di artikel ini. Daftar yang lebih lengkap dari publikasinya dapat ditemukan di Daftar publikasi ilmiah oleh Albert Einstein.

Einstein, Albert. "Grundgedanken und Probleme der Relativitätstheorie" (1923).

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan dan referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Wells, John (3 April 2008). Longman Pronunciation Dictionary (3rd ed.). Pearson Longman. ISBN 1-4058-8118-6. 
  2. ^ Whittaker, E. (1 November 1955). "Albert Einstein. 1879–1955". Biographical Memoirs of Fellows of the Royal Society 1: 37–67. doi:10.1098/rsbm.1955.0005. JSTOR 769242. 
  3. ^ Fujia Yang; Joseph H. Hamilton (2010). Modern Atomic and Nuclear Physics. World Scientific. ISBN 978-981-4277-16-7. 
  4. ^ The Nobel Prize in Physics 1921 : Albert Einstein, Nobel Media AB, diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Oktober 2008, diakses tanggal 2015-02-04 – via Nobelprice.org 
  5. ^ David Bodanis (2000). E = mc2: A Biography of the World's Most Famous Equation. New York: Walker. 
  6. ^ Einstein, Albert (May 1949). Sweezy, Paul; Huberman, Leo, ed. "Why Socialism?". Monthly Review (New York) 1 (1). 
  7. ^ David E. Rowe & Robert Schulmann (8 June 2007). David A., Walsh, ed. "What Were Einstein's Politics?". History News Network (George Mason University). Diakses tanggal 29 July 2012. 
  8. ^ Clark (1971).
  9. ^ Isaacson (2007).
  10. ^ Isaacson (2007).
  11. ^ Einstein, Albert "Gelegentliches", Soncino Gesellschaft, Berlin, 1929, p. 9 "This firm belief, a belief bound up with a deep feeling, in a superior mind that reveals itself in the world of experience, represents my conception of God. In common parlance this may be described as "pantheistic" (Spinoza)."
  12. ^ Hoffmann (1972), "It seems to me that the idea of a personal God is an anthropological concept which I cannot take seriously. I feel also not able to imagine some will or goal outside the human sphere. My views are near those of Spinoza: admiration for the beauty of and belief in the logical simplicity of the order which we can grasp humbly and only imperfectly.".
  13. ^ Banesh Hoffman; Helen Dukas (1981). Albert Einstein: The Human Side. Princeton University Press. ISBN 0-691-02368-9. , p. 178
  14. ^ The Case of the Scientist with a Pulsating Mass, 14 June 2002, diakses tanggal 11 June 2007 
  15. ^ Albert Einstein Archives (April 1955), "Draft of projected Telecast Israel Independence Day, April 1955 (last statement ever written)", Einstein Archives Online, diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Maret 2007, diakses tanggal 14 Maret 2007 
  16. ^ Cohen, J.R.; Graver, L.M. (November 1995), "The ruptured abdominal aortic aneurysm of Albert Einstein", Surgery, Gynecology & Obstetrics 170 (5): 455–8, PMID 2183375. 
  17. ^ The Long, Strange Journey of Einstein's Brain, National Public Radio, diakses tanggal 3 Oktober 2007 
  18. ^ O'Connor, J.J.; Robertson, E.F. (1997), "Albert Einstein", The MacTutor History of Mathematics archive, School of Mathematics and Statistics, University of St. Andrews 
  19. ^ Late City, ed. (18 April 1955). Ditulis pada Princeton, NJ. "Dr. Albert Einstein Dies in Sleep at 76; World Mourns Loss of Great Scientist, Rupture of Aorta Causes Death, Body Cremated, Memorial Here Set". The New York Times CIV (35,514) (New York, NY, dipublikasikan tanggal 19 April 1955). p. 1. ISSN 0362-4331. 
  20. ^ Donald Goldsmith; Marcia Bartusiak (2008). E = Einstein: His Life, His Thought, and His Influence on Our Culture. Sterling Publishing Company, Inc. pp. 97–118. ISBN 978-1-4027-6319-9. 
  21. ^ E. Libman (14 Januari 1939). "Disguise". The New Yorker. 
  22. ^ McTee, Cindy. "Einstein's Dream for orchestra". Cindymctee.com. 
  23. ^ Golden, Frederic (3 Januari 2000), "Person of the Century: Albert Einstein", Time, diarsipkan dari versi asli tanggal 21 Februari 2006, diakses tanggal 25 Februari 2006 
  24. ^ "The Nobel Prize in Physics 1921". Nobelprize.org. Nobel Prize. Diakses tanggal 11 Juli 2016. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Templat:Wikilivres