Wolfgang Pauli

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Artikel ini tentang fisikawan Austria-Swiss Wolfgang Pauli. Untuk fisikawan Jerman, dan salah satu penemu penjebak ion, lihat Wolfgang Paul
Wolfgang Pauli
Pauli.jpg
Lahir Wolfgang Ernst Pauli
25 April 1900
Wina, Austria-Hongaria
Meninggal 15 Desember 1958 (umur 58)
Zürich, Swiss
Kewarganegaraan Swiss
Kebangsaan Austria
Bidang Fisika
Institusi Universitas Göttingen
Universitas Copenhagen
Universitas Hamburg
ETH Zürich
Universitas Princeton
Alma mater Universitas Ludwig-Maximilians
Pembimbing doktoral Arnold Sommerfeld
Pembimbing akademik lainnya Max Born
Mahasiswa doktoral Nicholas Kemmer
Felix Villars
Mahasiswa ternama lainnya Sigurd Zienau
Dikenal karena Prinsip eksklusi Pauli
Regularisasi Pauli-Villars
Matriks Pauli
Efek Pauli
Persamaan Pauli
Kelompok Pauli
Koin 'bahkan tidak salah'
Dipengaruhi Ernst Mach
Carl Jung
Memengaruhi Ralph Kronig
Penghargaan Penghargaan Lorentz (1931)
Penghargaan Nobel dalam Fisika (1945)
Penghargaan Matteucci (1956)
Penghargaan Max Planck (1958)
Catatan
Ayah angkatnya adalah Ernst Mach. Tokoh lain yang namanya mirip: Wolfgang Paul.

Wolfgang Ernst Pauli (lahir 25 April 1900 – meninggal 15 Desember 1958 pada umur 58 tahun) lahir di Austria-Swiss, kemudian menjadi fisikawan teoretis Amerika, yang mempelopori bidang fisika kuantum. Ia juga dikenal dengan teori spin-nya dalam fisika. Di tahun 1945, setelah dinominasikan oleh Albert Einstein,[1] Pauli menerima Penghargaan Nobel di bidang fisika dalam hal "kontribusi penting melalui penemuan hukum alam baru, yaitu prinsip eksklusi atau Prinsip Pauli". Penemuan ini melibatkan teori spin, yang merupakan dasar teori struktur materi.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Tahun-tahun awal[sunting | sunting sumber]

Pauli lahir di Wina dan menjadi seorang kimiawan; Wolfgang Joseph Pauli ( Wolf Pascheles, 1869–1955) beserta istrinya Bertha Camilla Schütz. Kakak perempuannya yaitu Hertha Pauli, adalah seorang penulis dan juga aktris. Nama tengah Pauli merupakan nama penghormatan bagi ayah angkatnya, yang seorang fisikawan, yaitu Ernst Mach. Kakek dari pihak ayah Pauli merupakan keturuan Yahudi di Praha, serta kakek buyutnya, Wolf Pascheles, adalah seorang penerbit Yahudi.[2] Ayah Pauli berpindah keyakinan dari Yudaisme menjadi seorang Katolik, sesaat sebelum pernikahannya di tahun 1899. Ibunya, Bertha Schütz, dibesarkan dengan ajaran Katolik Roma; sedangkan ayahnya, Friedrich Schütz, adalah seorang penulis Yahudi. Pauli dibesarkan di lingkungan Katolik Roma, meskipun akhirnya dia dan kedua orang tuanya meninggalkan Gereja.[3] Dia dianggap sebagai penganut Deisme dan mistisisme.[4][5]

Pauli menghadiri Gimnasium Döbling di Wina, dan kemudian lulus di tahun 1918. Dia mempublikasikan skripsinya tentang teori relativitas umum Albert Einstein, dua tahun setelah wisudanya. Dia juga mengikuti kuliah di Universitas Ludwig-Maximilians di Munich, serta bekerja dibawah Arnold Sommerfeld,[6] di mana ia menerima gelar PhD-nya pada Juli 1921 dengan disertasi tentang teori kuantum atas hidrogen diatomik terionisasi (H+2).[7][8]

Sommerfeld meminta kepada Pauli agar mengulas teori relativitas untuk Encyklopädie der mathematischen Wissenschaften (Ensiklopedia Matematika dan Ilmu Pengetahuan). Dua bulan kemudian setelah menerima gelar doktornya, Pauli menyelesaikan sebuah artikel, dengan panjang 237 halaman. Artikel ini dipuji oleh Einstein; dan dipublikasikan sebagai sebuah monograf, yang merupakan referensi standar tentang subjek tersebut hingga hari ini.

Kuliah Wolfgang Pauli

Pauli menghabiskan satu tahun di Universitas Göttingen sebagai asisten Max Born, dan tahun berikutnya di Institut Fisika Teoretis di Copenhagen, yang kemudian menjadi Institut Niels Bohr di tahun 1965. Dari tahun 1923 hingga 1928, dia adalah seorang pengajar di Universitas Hamburg. Selama periode ini, Pauli berperan penting dalam pengembangan teori mekanika kuantum modern. Secara khusus, dia merumuskan prinsip eksklusi dan teori nonrelativitas spin.

Di tahun 1928, dia diangkat sebagai Profesor Fisika Teoretis di ETH Zurich, Swiss; di mana dia membuat kemajuan ilmiah yang signifikan. Dia menjabat sebagai profesor tamu di Universitas Michigan di tahun 1931, dan Institut Studi Lanjutan di Princeton di tahun 1935. Kemudian dia dianugerahi Medali Lorentz di tahun 1931.

Di akhir tahun 1930, tak lama setelah mempostulatkan tentang neutrino dan perceraiannya, serta peristiwa bunuh diri ibunya, Pauli mengalami krisis pribadi. Kemudian dia berkonsultasi dengan Carl Jung, yaitu seorang psikiater dan psikoterapis yang juga tinggal di dekat Zurich. Jung kemudian menafsirkan mimpi-mimpi arketip mendalam Pauli,[9] kemudian Pauli menjadi salah satu murid terbaik psikologi mendalam tersebut. Dia kemudian mulai mengkritisi epistemologi teori Jung secara ilmiah, yang berkontribusi pada klarifikasi tertentu atas pemikiran terakhirnya; khususnya tentang konsep sinkronisitas. Banyak diskusi tentang hal ini didokumentasikan dalam surat-surat Pauli-Jung, yang kini diterbitkan sebagai Atom dan Arketip. Analisis Jung yang rumit tentang lebih dari empat ratus mimpi Pauli didokumentasikan dalam Psikologi dan Alkemi.

Aneksasi Jerman atas Austria di tahun 1938 membuatnya menjadi warga negara Jerman, yang kemudian menjadi masalah baginya di tahun 1939; setelah terjadinya Perang Dunia II. Di tahun 1940, dia mencoba berpindah menjadi warga negara Swiss, yang dapat memungkinkannya supaya dapat tinggal di ETH.[10]

Pauli pindah ke Amerika Serikat di tahun 1940, di mana dia diangkat sebagai profesor fisika teoretis di Institut Studi Lanjutan. Di tahun 1946, setelah perang, dia menjadi seorang warga yang dinaturalisasi dari Amerika Serikat, yang kemudian kembali lagi ke Zurich; di mana dia menghabiskan sisa hidupnya di sana. Kemudian pada tahun 1949, dia menjadi warga negara Swiss.

Di tahun 1958, Pauli mendapat Penghargaan Max Planck, serta menderita kanker pankreas pada tahun yang sama. Ketika asisten terakhirnya, Charles Enz, mengunjunginya di rumah sakit Rotkreuz di Zurich, Pauli bertanya: "Kamu lihat nomor berapa kamar ini?"; yang nomornya adalah 137. Sepanjang hidupnya, Pauli disibukkan dengan pertanyaan tentang konstanta struktur murni, yaitu sebuah konstanta fundamental yang tak berdimensi, dengan nilai 1/137. Kemudian Pauli meninggal di kamar tersebut pada 15 Desember 1958.[11]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Nomination Database: Wolfgang Pauli". Nobelprize.org. Diakses tanggal 2015-11-17. 
  2. ^ Ernst Mach and Wolfgang Pauli's ancestors in Prague
  3. ^ "Jewish Physicists". Diakses tanggal 2006-09-30. 
  4. ^ Charles Paul Enz (2002). No Time to Be Brief: A Scientific Biography of Wolfgang Pauli. Oxford University Press. ISBN 9780198564799. Pada saat yang sama Pauli menulis pada 11 Oktober 1957 kepada sejarawan sains, Shmuel Sambursky yang dia temui dalam perjalanannya ke Israel (lihat Ref. [7], p. 964): 'Bertentangan dengan agama monoteis; tetapi bersamaan dengan mistisisme semua kalangan, termasuk mistisisme Yahudi, saya percaya bahwa realitas tertinggi bukanlah hal yang pribadi.' 
  5. ^ Werner Heisenberg (2007). Physics and Philosophy: The Revolution in Modern Science. HarperCollins. hlmn. 214–215. ISBN 9780061209192. Wolfgang berbagi perhatian saya. ..."Saya lebih dekat dengan konsepsi Einstein. Tuhannya entah bagaimana terlibat dalam hukum alam yang tidak berubah. Einstein memiliki perasaan terpusat atas segala sesuatu. Dia bisa mendeteksinya dalam kesederhanaan hukum alam. Kita dapat menganggapnya bahwa ia merasakan kesederhanaan ini dengan sangat kuat, serta secara langsung selama penemuan teori relativitasnya. Harus diakui bahwa hal ini sangat jauh dari isi agama. Saya tidak percaya bahwa Einstein terikat pada tradisi keagamaan apapun, dan saya lebih menganggap gagasan tentang Tuhan pribadi sama sekali tidak asing baginya. 
  6. ^ Peierls, Rudolf (1960). "Wolfgang Ernst Pauli 1900-1958". Biographical Memoirs of Fellows of the Royal Society. Royal Society. 6. doi:10.1098/rsbm.1960.0014. 
  7. ^ https://www.genealogy.math.ndsu.nodak.edu/id.php?id
  8. ^ Pauli, Wolfgang Ernst (1921). Über das Modell des Wasserstoff-Molekülions (PhD thesis). Ludwig-Maximilians-Universität München. 
  9. ^ Varlaki, P.; Nadai L.; Bokor, J. (2008). "Number Archetypes and Background Control Theory Concerning the Fine Structure Constant" (PDF). Acta Polytechnica Hungarica. 5 (2). Diakses tanggal 2009-02-12. 
  10. ^ Charles Paul Enz: No Time to be Brief: A Scientific Biography of Wolfgang Pauli, pertama kali dipublikasikan di tahun 2002, dan dicetak ulang di tahun 2004, ISBN 0-19-856479-1, p. 338
  11. ^ "Berdasarkan kebetulan "kabalistik", Wolfgang Pauli meninggal di kamar 137 tersebut di rumah sakit Palang Merah (Rotkreuz) di Zurich pada tanggal 15 Desember 1958." Of Mind and Spirit, Selected Essays of Charles Enz, Charles Paul Enz, World Scientific, 2009, ISBN 978-981-281-900-0, pg.95.

Bacaan lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Enz, Charles P. (2002). No Time to be Brief, A scientific biography of Wolfgang Pauli. Oxford Univ. Press. 
  • Enz, Charles P. (1995). "Rationales und Irrationales im Leben Wolfgang Paulis". Dalam ed. H. Atmanspacher; et al. Der Pauli-Jung-Dialog. Berlin: Springer-Verlag. 
  • Fischer, Ernst Peter (2004). Brücken zum Kosmos. Wolfgang Pauli – Denkstoffe und Nachtträume zwischen Kernphysik und Weltharmonie. Libelle. ISBN 978-3-909081-44-8. 
  • Gieser, Suzanne (2005). The Innermost Kernel. Depth Psychology and Quantum Physics. Wolfgang Pauli's Dialogue with C.G. Jung. Springer Verlag. 
  • Jung, C.G. (1980). Psychology and Alchemy. Princeton, New Jersey: Princeton Univ. Press. 
  • Keve, Tom (2000). Triad: the physicists, the analysts, the kabbalists. London: Rosenberger & Krausz. 
  • Lindorff, David (1994). Pauli and Jung: The Meeting of Two Great Minds. Quest Books. 
  • Pais, Abraham (2000). The Genius of Science. Oxford: Oxford University Press. 
  • Enz, P.; von Meyenn, Karl (editors); Schlapp, Robert (translator) (1994). Wolfgang Pauli – Writings on physics and philosophy. Berlin: Springer Verlag. ISBN 978-3-540-56859-9. 
  • Laurikainen, K. V. (1988). Beyond the Atom – The Philosophical Thought of Wolfgang Pauli. Berlin: Springer Verlag. ISBN 0-387-19456-8. 
  • Casimir, H. B. G. (1983). Haphazard Reality: Half a Century of Science. New York: Harper & Row. ISBN 0-06-015028-9. 
  • Casimir, H. B. G. (1992). Het toeval van de werkelijkheid: Een halve eeuw natuurkunde. Amsterdam: Meulenhof. ISBN 90-290-9709-4. 
  • Miller, Arthur I. (2009). Deciphering the Cosmic Number: The Strange Friendship of Wolfgang Pauli and Carl Jung. New York: W.W. Norton & Co. ISBN 978-0-393-06532-9. 
  • Remo, F. Roth: Return of the World Soul, Wolfgang Pauli, C.G. Jung and the Challenge of Psychophysical Reality [unus mundus], Part 1: The Battle of the Giants. Pari Publishing, 2011, ISBN 978-88-95604-12-1.
  • Remo, F. Roth: Return of the World Soul, Wolfgang Pauli, C.G. Jung and the Challenge of Psychophysical Reality [unus mundus], Part 2: A Psychophysical Theory. Pari Publishing, 2012, ISBN 978-88-95604-16-9.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]