Gugusan galaksi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Citra komposit dari lima galaksi berkerumun bersama-sama 600 juta tahun setelah kelahiran alam semesta[1]

Sebuah gugusan galaksi (bahasa Inggris: galaxy cluster) adalah suatu struktur yang terdiri dari ratusan sampai ribuan galaksi yang terikat bersama oleh gravitasi[1] dengan rentang tipe massa mulai dari 1014–1015 massa matahari. Gugusan galaksi merupakan struktur ikatan gravitasi terbesar di alam semesta dan diyakini sebagai struktur terbesar yang dikenal di alam semesta sampai tahun 1980-an, ketika gugusan super (supercluster) ditemukan.[2] Salah satu ciri utama gugusan adalah intragugusan medium (intracluster medium atau ICM). ICM terdiri dari gas yang dipanaskan antara galaksi dan memiliki suhu puncak antara 2-15 keV yang tergantung pada total massa gugusan. Gugusan galaksi berbeda dengan gugusan bintang, seperti gugusan terbuka, yang merupakan struktur dari bintang-bintang dalam galaksi, atau dengan gugus bola, yang biasanya mengorbit galaksi. Agregat kecil dari galaksi-galaksi disebut sebagai kelompok galaksi daripada gugusan galaksi. Kelompok dan gugusan dapat bergabung bersama-sama untuk membentuk gugusan super.

Gugusan galaksi yang terkemuka dalam alam semesta yang relatif dekat adalah Gugusan Virgo, Gugusan Fornax, Gugusan Hercules, dan Gugusan Coma. Agregasi yang sangat besar dari galaksi dikenal sebagai Penarik Raksasa (Great Attractor), didominasi oleh Gugusan Norma, cukup besar untuk memengaruhi ekspansi lokal alam semesta. Gugusan galaksi yang terkemuka dengan jarak yang jauh, alam semsta pergeseran merah tinggi (high-redshift universe) termasuk SPT-CL J0546-5345 dan SPT-CL J2106-5844, gugusan galaksi yang paling besar yang ditemukan di alam semesta awal. Dalam beberapa dekade terakhir, mereka juga diketahui dapat menjadi lokasi yang relevan dari percepatan partikel, sebuah fitur yang telah ditemukan dengan mengamati penyebaran emisi radio nontermal, seperti radio halo dan radio relic. Dengan menggunakan Observatorium sinar-X Chandra, struktur seperti front dingin dan gelombang kejut juga telah ditemukan di banyak gugusan galaksi.

Sifat dasar[sunting | sunting sumber]

Gugusan galaksi IDCS J1426 berjarak 10 miliar tahun cahaya dari Bumi dan beratnya hampir 500 triliun matahari.[3]

Gugusan galaksi khususnya memiliki sifat sebagai berikut:

  • Mereka terdiri dari 100 sampai 1.000 galaksi, pancaran gas oleh sinar-X panas dan sejumlah besar materi gelap.[4] Rincian dijelaskan pada bagian "Komposisi".
  • Distribusi dari tiga komponen adalah kira-kira sama di dalam gugusan.
  • Mereka memiliki total massa dari 1014 hingga 1015 massa matahari.
  • Mereka khususnya memiliki diameter 2 sampai 10 Mpc (lihat 1023 m untuk perbandingan jarak).
  • Penyebaran kecepatan untuk setiap galaksi adalah sekitar 800-1000 km/s.

Komposisi[sunting | sunting sumber]

Ada tiga komponen utama dari sebuah gugusan galaksi, yang ditabulasi sebagai berikut:[butuh rujukan]

Nama komponen Fraksi massa Deskripsi
Galaksi 1% Dalam pengamatan optik, hanya galaksi yang terlihat
Gas intergalaksi di intragugusan medium 9% Plasma antara galaksi pada suhu tinggi dan memancarkan radiasi sinar-X oleh bremsstrahlung termal
Materi gelap 90% Komponen paling masif tetapi tidak dapat dideteksi secara optik dan disimpulkan melalui interaksi gravitasi

Klasifikasi[sunting | sunting sumber]

Bintang, gugusan bintang, galaksi, gugusan galaksi, gugusan super

Daftar[sunting | sunting sumber]

Gugusan terkemuka
Gugusan
Catatan
Gugusan Virgo Gugusan galaksi besar yang terdekat
Gugusan Lanikea
Gugusan di mana Bima Sakti disebut merupakan bagian darinya
Gugusan Norma
Gugusan di pusat Penarik Raksasa (Great Attractor)
Gugusan Bullet
Suatu penggabungan gugusan dengan pemisahan teramati pertama antara materi gelap dan materi normal
Ini daftar beberapa gugusan yang paling terkemuka; untuk lebih banyak gugusan, lihat daftar artikel.

Galeri[sunting | sunting sumber]

Gugusan galaksi Abell 2744 - galaksi yang luar biasa jauhnya yang diungkap oleh lensa gravitasi (16 Oktober 2014).[5][6]

Gambar[sunting | sunting sumber]

Video[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Hubble Pinpoints Furthest Protocluster of Galaxies Ever Seen". ESA/Hubble Press Release. Diakses tanggal 13 January 2012. 
  2. ^ Kravtsov, A. V.; Borgani, S. (2012). "Formation of Galaxy Clusters". Annual Review of Astronomy and Astrophysics. 50: 353. arXiv:1205.5556alt=Dapat diakses gratis. Bibcode:2012ARA&A..50..353K. doi:10.1146/annurev-astro-081811-125502. 
  3. ^ "Galaxy cluster IDCS J1426". Diakses tanggal 11 January 2016. 
  4. ^ http://chandra.harvard.edu/xray_sources/galaxy_clusters.html
  5. ^ a b Clavin, Whitney; Jenkins, Ann; Villard, Ray (7 January 2014). "NASA's Hubble and Spitzer Team up to Probe Faraway Galaxies". NASA. Diakses tanggal 8 January 2014. 
  6. ^ Chou, Felecia; Weaver, Donna (16 October 2014). "RELEASE 14-283 - NASA's Hubble Finds Extremely Distant Galaxy through Cosmic Magnifying Glass". NASA. Diakses tanggal 17 October 2014. 
  7. ^ Loff, Sarah; Dunbar, Brian (10 February 2015). "Hubble Sees A Smiling Lens". NASA. Diakses tanggal 10 February 2015. 
  8. ^ "Image of the galaxy cluster SpARCS1049". Diakses tanggal 11 September 2015. 
  9. ^ "Magnifying the distant Universe". ESA/Hubble Picture of the Week. Diakses tanggal 10 April 2014.