Tonjolan (astronomi)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kesan seniman tentang tonjolan galaksi Bima Sakti.

Dalam astronomi, istilah Tonjolan digunakan untuk sekelompok bintang bulat yang sangat padat yang sering ditemukan di galaksi spiral dan S0. Istilah ini hampir secara eksklusif mengacu kepada kelompok bintang pusat yang ditemukan di sebagian besar galaksi spiral. Tonjolan di galaksi Bima Sakti tampaknya cukup umum – radius bola agak pipih – ~6.500 tahun cahaya yang mengambil 20% massa dari galaksi – sementara ukuran di galaksi lain bervariasi dari beberapa ratus hingga beberapa puluh ribu tahun cahaya, tergantung pada jenis dan ukuran galaksi. Di dalam tonjolan, bintang mengorbit dengan cara yang benar-bebar acak yang berarti tonjolan tersebut didukung oleh dispersi kecepatan daripada didukung oleh rotasi. Sekarang diperkirakan bahwa paling tidak, ada dua jenis tonjolan: tonjolan yang berbentuk elips dan tonjolan yang berbentuk menyerupai galaksi spiral.[1][2]

Bintang di tonjolan sebagian besar sudah tua (usia > 9 miliar tahun) dan memiliki kisaran logam ( -1 <[Fe / H] <0,5) dengan logam rata-rata sedikit di bawah matahari ([Fe / H] = -0,2) ada bukti sejarah formasi yang kompleks.[3] Semua populasi bintang galaksi utama berpotongan di tonjolan, mencapai kepadatan tertinggi. Teori saat ini menunjukkan bahwa tonjolan itu adalah komponen paling kuno dari galaksi. Oleh karena itu, menjelajahi tonjolan itu sangat penting untuk memahami formasi, struktur, dan evolusi galaksi.[4]

Struktur[sunting | sunting sumber]

Berbeda dengan cakram, distribusi di tonjolan galaksi tidak eksponensial. Itu pernah dianggap bulat, dengan jari-jari yang efektif – radius yang berisi setengah cahaya – beberapa Kpc. Namun hasil terbaru menunjukkan bahwa tonjolan tidak bulat, tetapi lebih cenderung berbentuk batang. Data inframerah pernah menunjukkan bahwa jika kita melihat di satu sisi pusat galaksi atau di sisi lain, di sisi lain tonjolan tampak lebih besar dalam ukuran sudut, dan rata-rata bintang lebih dekat ke kita daripada di sisi lain.[3]

Ini tidak dapat terjadi jika tonjolan tersebut bersifat sumbu simetris. Sebaliknya tinggal di galaksi dengan batang pusat, beberapa kpc luasnya. Menguraikan batang dari tonjolan itu rumit dan mungkin bahkan tidak benar – beberapa astronom berpendapat bahwa kita mungkin tidak memiliki tonjolan pusat klasik sama sekali. Tonjolan memiliki massa struktur dalam adalah sekitar 1010 massa matahari, atau sekitar 1/6 dari disk.[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Bulges | COSMOS". astronomy.swin.edu.au. Diakses tanggal 2020-09-22. 
  2. ^ ESA/Hubble (2020-03-19). "OwO What's This? Astronomers Study Galactic Bulge for Clues to Black Hole Mystery". SciTechDaily (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-09-22. 
  3. ^ a b c burro.case.edu http://burro.case.edu/Academics/Astr222/Galaxy/Structure/bulge.html. Diakses tanggal 2020-09-22.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  4. ^ "ESO - GBX2018". www.eso.org. Diakses tanggal 2020-09-22. 

Lihat pula[sunting | sunting sumber]