Kontekstualisme

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Kontekstualisme menggambarkan kumpulan pandangan dalam filsafat yang menekankan konteks di mana sebuah tindakan, ucapan, atau ungkapan terjadi, dan berpendapat bahwa, dalam beberapa hal penting, baik itu tindakan, ucapan, atau ungkapan hanya dapat dipahami relatif terhadap konteks itu.[1] Pandangan kontekstualis berpendapat bahwa konsep filosofis kontroversial, seperti "makna P"," mengetahui bahwa P", "memiliki alasan untuk A", dan mungkin bahkan "menjadi betul" atau "menjadi benar" hanya memiliki makna yang relatif terhadap konteks yang ditentukan. Beberapa filsuf [2] berpendapat bahwa ketergantungan konteks dapat menyebabkan relativisme;[3] Namun, pandangan kontekstual semakin populer dalam filsafat.[1]

Dalam etika, pandangan "kontekstual" seringkali dikaitkan erat dengan etika situasional, atau dengan relativisme moral.[4] Dalam teori arsitektur, kontekstualisme adalah teori desain dimana tipe bangunan modern (tidak disalahartikan dengan modernisme) diselaraskan dengan bentuk kota biasa ke kota tradisional.[5]

Analisis[sunting | sunting sumber]

Prinsip kontekstual adalah salah satu dari tiga prinsip fundamental "Gottlob Frege" untuk analisis filosofis, yang pertama kali dibahas dalam Pengantarnya terhadap Landasan Aritmetik (Grundlagen der Arithmetik, 1884). Frege berpendapat bahwa banyak kesalahan filosofis disitu, terutama yang berkaitan dengan psikologi dalam filsafat logika dan filsafat matematika, sehingga kesalahan itu dapat dihindari dengan berpegang teguh pada prinsip konteks. Makna pandangan yang diungkapkan oleh prinsip konteks kadang-kadang disebut kontekstualisme, tetapi tidak boleh disalahartikan dengan penggunaan istilah kontemporer dari istilah kontekstualisme menurut epistemologinya atau etika. Pandangan ini tidak perlu dikontraskan dengan pandangan bahwa makna kata atau ungkapan dapat (atau harus) ditentukan sebelumnya, dan terlepas dari itu, makna dari proposisi dimana itu terjadi, sering disebut sebagai komposisi.

Prinsip konteks juga menonjol dalam karya filsuf analitik lainnya, seperti Bertrand Russell dan Ludwig Wittgenstein, yang sangat dipengaruhi oleh karya Frege.

Formulasi Prinsip Konteks[sunting | sunting sumber]

Gottlob Frege, Pengantar Dasar Aritmetika (1884/1980)[sunting | sunting sumber]

Dalam penyelidikan berikut, saya telah menyimpan tiga prinsip dasar:
selalu memisahkan secara tajam psikologis dari logika, subjektif dari tujuan;
tidak pernah menemukan arti sepatah kata pun yang terisolasi, tapi hanya dalam konteks proposisi
tidak pernah melupakan perbedaan antara konsep dan objek.

Ludwig Wittgenstein, Tractatus Logico-Philosophicus (1921/1922)[sunting | sunting sumber]

3.3 Hanya proposisi yang masuk akal; hanya dalam konteks proposisi memiliki arti nama....
3.314 Sebuah ungkapan hanya memiliki makna dalam proposisi. Setiap variabel dapat dipahami sebagai variabel proposisional.
(Termasuk nama variabel.)

Epistemologi[sunting | sunting sumber]

Pendahuluan[sunting | sunting sumber]

Dalam epistemologi, kontekstualisme adalah perlakuan terhadap kata 'tahu' sebagai sensitif-konteks. Ekspresi sensitif konteks adalah konteks yang "mengemukakan proposisi yang relatif berbeda terhadap penggunaan konteks yang berbeda".[6] Misalnya, beberapa istilah yang relatif tidak kontroversial dianggap sensitif terhadap konteks adalah indeksikal, seperti 'Saya', 'di sini', dan 'sekarang'. Sementara kata 'Saya' memiliki makna bahasa linguistik yang konstan dalam semua konteks penggunaan, yang mengacu pada beragam konteks. Demikian pula, kontekstual epistemik berpendapat bahwa kata 'tahu' adalah konteks yang sensitif, yang mengungkapkan hubungan yang berbeda dalam beberapa konteks yang berbeda.

Kontekstualisme diperkenalkan, sebagian, untuk merongrong argumen skeptis yang memiliki struktur dasar ini:

  1. Saya tidak tahu bahwa saya tidak berada dalam skenario skeptis H (misalnya, saya bukan otak dalam tong)
  2. Jika saya tidak tahu bahwa H tidak demikian, maka saya tidak tahu proposisi biasa O (misalnya, saya memiliki tangan)
  3. Kesimpulan: Karena itu, saya tidak tahu O

Solusi kontekstualis bukan untuk menolak premis apapun, atau mengatakan bahwa argumen tersebut tidak mengikuti, tetapi hubungkan nilai kebenaran (3) ke konteksnya, dan katakan bahwa kita dapat menolak (3) dalam konteks percakapan sehari-hari seperti konteks - di mana kita memiliki persyaratan yang berbeda untuk dikatakan bahwa kita tahu.

Prinsip utama epistemologi kontekstual, tidak peduli pengetahuan apa yang dianutnya, yang penting adalah kaitan pengetahuan bersifat peka terhadap konteks. Kemudian nilai kebenaran dari istilah "tahu" bergantung pada konteks penggunaannya. Kita dapat menyadari bahwa dalam konteks di mana standar untuk mengklaim pengetahuan yang benar sangat tinggi-e. e., dalam konteks skeptis - jika kita mengatakan sesuatu seperti 'Saya tahu bahwa saya memiliki tangan' maka pernyataan ini akan salah. Meskipun demikian, jika kita mengucapkan proposisi yang sama dalam konteks biasa - misalnya, di sebuah kafe dengan teman -, di mana standar yang lebih rendah tersedia, pernyataan tersebut akan menjadi kebenaran, bahkan lebih, negasi itu akan salah. Jadi, hanya ketika kita berpartisipasi dalam wacana filosofis dari jenis skeptis, apakah kita tampaknya kehilangan pengetahuan kita. Namun, begitu kita meninggalkan konteks, sejujurnya kita bisa mengatakan bahwa kita memiliki pengetahuan

Artinya, ketika kita menghubungkan pengetahuan dengan seseorang, konteks di mana kita menggunakan istilah 'pengetahuan' akan menentukan standar yang relatif dengan mana "pengetahuan" dapat dikaitkan (atau ditolak). Jika kita menggunakannya dalam konteks percakapan sehari-hari, kontekstualis mempertahankan, sebagian besar klaim kita untuk "mengetahui" sesuatu itu benar, terlepas dari usaha skeptis untuk menunjukkan bahwa kita hanya tahu sedikit atau tidak sama sekali. Tetapi jika istilah 'pengetahuan' digunakan saat hipotesis skeptis sedang dibahas, kita dianggap "hanya tahu" sedikit sekali, jika ada. Kontekstual menggunakan ini untuk menjelaskan mengapa argumen skeptis dapat bersifat persuasif, sementara pada saat bersamaan, itu berguna melindungi kebenaran klaim biasa kita untuk "mengetahui" banyak hal.

Penting untuk dicatat bahwa teori ini tidak memungkinkan seseorang dapat memiliki pengetahuan pada satu saat dan bukan yang lain, karena ini tidak akan menjadi jawaban epistemologis yang memuaskan. Kontekstualisme apa yang dimaksud adalah bahwa dalam satu konteks, ucapan pengaitan pengetahuan bisa benar, dan dalam konteks standar pengetahuan yang lebih tinggi, pernyataan yang sama bisa salah. Hal ini terjadi dengan cara yang sama seperti 'saya' dapat digunakan dengan benar (oleh orang yang berbeda) untuk merujuk pada orang yang berbeda pada saat bersamaan.

Apa yang bervariasi dengan konteks adalah seberapa baik posisi subjek harus berkenaan dengan proposisi untuk dihitung sebagai "mengetahui" itu. Kontekstualisme dalam epistemologi kemudian merupakan tesis semantik tentang bagaimana 'mengetahui' karya dalam bahasa Inggris, bukan teori tentang pengetahuan, pembenaran, atau kekuatan posisi epistemis yang ada di dalamnya.[7]. Namun, para ahli epistemologi menggabungkan kontekstualisme dengan pandangan tentang pengetahuan apa yang harus dibahas dalam teka-teki epistemologis dan isu-isu, seperti skeptisisme, masalah Gettier, dan paradigma Undian.

Catatan kontekstual pengetahuan menjadi semakin populer menjelang akhir abad ke-20, terutama sebagai tanggapan terhadap masalah skeptisisme. Kontingen kontemporer termasuk Michael Blome-Tillmann, [Michael Williams], Stewart Cohen, Keith DeRose, filsuf David Lewis, Gail Stine, dan George Mattey.

Dengan demikian, standar untuk menghubungkan pengetahuan dengan seseorang, klaim kontekualis, bervariasi dari konteks pengguna satu ke yang berikutnya. Jadi, jika saya mengatakan "John tahu bahwa mobilnya ada di depannya", ucapannya benar jika dan hanya jika (1) John percaya bahwa mobilnya ada di depannya, (2) mobil sebenarnya ada di depan dari dia, dan (3) John memenuhi standar epistemis yang dipilih oleh konteks (pembicara saya). Ini adalah akun pengetahuan kontekstual yang longgar, dan ada banyak teori pengetahuan yang berbeda secara signifikan yang sesuai dengan template kontekstual ini dan dengan demikian masuk dalam bentuk kontekstual.

Misalnya, sebuah pengetahuan evirtualis bisa menjadi contoh kontekstualisme jika dipegang bahwa kekuatan pembenaran adalah masalah yang bervariasi secara kontekstual. Dan orang yang menerima akan pengetahuan alternatif (relevant alternative) dapat menjadi kontekstualis dengan memegang bahwa berbagai alternatif yang relevan, sensitif terhadap konteks percakapan. DeRose mengadopsi jenis modal atau "keamanan" (seperti yang telah diketahui) tentang pengetahuan mana yang menjadi masalah kepercayaan seseorang, apakah atau tidak apa kasusnya sesuai dengan fakta masalah, tidak hanya di dunia nyata, tapi juga di dunia yang cukup dekat: Pengetahuan berjumlah tidak ada dunia "terdekat" di mana orang salah terhadap hal. Tapi seberapa dekat cukup dekat? Di sinilah DeRose mengambil catatan tentang pengetahuan secara kontekstual, untuk rentang "dunia yang secara epistemis relevan" adalah apa yang berbeda dengan konteks: Dalam konteks standar yang tinggi, kepercayaan seseorang harus sesuai dengan fakta masalah ini melalui rangkaian dunia yang jauh lebih luas. daripada relevan dengan konteks standar rendah.

Contoh[sunting | sunting sumber]

Diklaim bahwa Neurophilosophy memiliki tujuan untuk mengkontekstualisasikan . "Kita harus mengkontekstualisasikan pertanyaan yang biasanya ditangani dalam domain fisik dan epistemologis ke dalam konteks domain empiris, wilayah pengamatan dalam perspektif orang ketiga." "Daripada mendekati masalah metafisik dan epistemologis [tentang sifat dan ciri otak dan pikiran] dari perspektif berbasis pikiran (seperti dalam filsafat tradisional) atau perspektif reduktif otak (seperti dalam ilmu saraf), oleh karena itu kita mengejar strategi berbasis otak. dan dengan demikian neurophilosophy non-reduktif. " "Berbagai argumen melawan pandangan fisik atau fisik dari kesadaran ... secara langsung dibandingkan dengan data empiris dan dengan demikian dimasukkan ke dalam ranah empiris, yaitu konteks kesadaran neurologis."[8]

Kritik[sunting | sunting sumber]

Namun, epistemologi kontekstual telah dikritik oleh beberapa filsuf. Kontekstualisme bertentangan dengan bentuk umum Invariantisme , yang mengklaim bahwa pengetahuan tidak sensitif konteks (yaitu invarian). Kritik yang lebih baru telah dalam bentuk teori saingan, termasuk Subject-Sensitive Invariantism (SSI), terutama karena karya [John Hawthorne]] (2004), dan 'Interest-Relative Invariantism' ' (IRI), karena Jason Stanley (2005). SSI mengklaim bahwa ini adalah konteks subjek atribusi pengetahuan yang menentukan standar epistemik, sedangkan kontekstualisme yang mempertahankannya adalah penyumbangnya. IRI, di sisi lain, berpendapat bahwa ini adalah konteks kepentingan praktis subjek atribusi pengetahuan yang menentukan standar epistemik. Stanley menulis bahwa IRI yang telanjang adalah "hanya klaim bahwa seseorang atau tidak mengetahui bahwa p dapat ditentukan sebagian oleh fakta-fakta praktis tentang lingkungan subjek."[9]

("Kontekstualisme" adalah keliru untuk salah satu bentuk Invariantisme, karena "kontekstualisme" di antara para ahli epistemologis dianggap terbatas pada klaim tentang sensitivitas konteks dari pengetahuan (atau kata "tahu"). Jadi, setiap pandangan yang mempertahankan bahwa sesuatu selain pengaitan pengetahuan bersifat sensitif terhadap konteks tidak secara tegas merupakan bentuk kontekstualisme). DeRose (2009) menanggapi serangan baru-baru ini terhadap kontekstualisme, dan berpendapat bahwa kontekstualisme lebih unggul dari saingan terakhir ini.

Sebuah alternatif untuk kontekstualisme yang disebut contrastivism telah diusulkan oleh Jonathan Schaffer. Kontrasepsi, seperti kontekstualisme, menggunakan pendekatan semantik untuk mengatasi masalah skeptisisme.

Penelitian eksperimental[sunting | sunting sumber]

Karya terbaru di bidang baru filsafat eksperimental telah mengambil pendekatan empiris untuk menguji klaim kontekstualisme dan pandangan terkait. Penelitian ini telah dilanjutkan dengan melakukan eksperimen di mana para filsuf biasa disajikan dengan sketsa yang melibatkan pengetahuan. Peserta kemudian diminta untuk melaporkan status pengetahuan itu. Studi ini membahas kontekstualisme dengan memvariasikan konteks asersi pengetahuan, misal, betapa pentingnya agen dalam sketsa memiliki pengetahuan yang akurat.

Dalam studi yang diselesaikan sampai saat ini, tidak ada dukungan untuk kontekstualisme telah ditemukan.[10] Kritik terhadap kontekstualisme ini dapat disimpulkan sebagai: taruhan tidak berdampak pada bukti. Lebih khusus lagi, intuisi non-filosofis tentang atribusi pengetahuan tidak terpengaruh oleh pentingnya calon ahli akurasi dari pengetahuan itu.

Beberapa orang mungkin berpendapat bahwa studi empiris ini sebagian besar belum dirancang dengan baik untuk menguji kontekstualisme, yang mengklaim bahwa konteks dari penyumbang "pengetahuan" mempengaruhi standar epistemik yang mengatur klaim mereka. Karena sebagian besar studi empiris tidak memvariasikan taruhannya untuk sang penyumbang, tetapi untuk subjek yang dideskripsikan, studi ini lebih relevan dengan evaluasi "Invensiantisme Subyek Sensitif" John Hawthorne atau "Invarianisme Minat Relatif Jason Stanley" - pandangan tentang mana taruhan untuk subjek pengetahuan dapat mempengaruhi apakah subjek itu tahu-daripada kontekstualisme. Namun, Feltz & Zarpentine (yang akan datang) telah menguji taruhannya untuk subjek dan penyokongnya, dan hasilnya tidak sesuai dengan kontekstualisme. Pekerjaan eksperimental terus dilakukan pada topik ini.[11]

Catatan Kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Price (2008).
  2. ^ Feldman (1999)
  3. ^ Mackie (1977)
  4. ^ Timmons (1998).
  5. ^ Jencks, h. 78-79
  6. ^ Stanley (2005), h. 16.
  7. ^ Stanley (2005), h. 17.
  8. ^ Northoff, Georg (2014) p. 351
  9. ^ Stanley (2005), h. 85.
  10. ^ See Feltz and Zarpentine (2010), May, Sinnott-Armstrong, Hull, and Zimmerman (2010), and Buckwatler (2010).
  11. ^ See, for example, Schaffer and Knobe (2011).

Referensi dan Bacaan Lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Annis, David. 1978. "A Contextualist Theory of Epistemic Justification", in American Philosophical Quarterly, 15: 213-219.
  • Buckwalter, Wesley (2010). "Knowledge Isn't Closed on Saturday: A Study in Ordinary Language". Review of Philosophy and Psychology. 1 (3): 395–406. doi:10.1007/s13164-010-0030-3. 
  • Cappelen, H. & Lepore, E. 2005. Insensitive Semantics: A Defense of Semantic Minimalism and Speech Act Pluralism, Blackwell Publishing.
  • Cohen, Stuart. 1998. "Contextualist Solutions to Epistemological Problems: Scepticism, Gettier, and the Lottery." Australasian Journal of Philosophy, 76: 289-306.
  • Cohen Stuart. 1999. "Contextualism, Skepticism, and Reasons", in Tomberlin 1999.
  • DeRose, Keith. 1992. "Contextualism and Knowledge Attributions", Philosophy and Phenomenological Research 52: 913-929.
  • DeRose, Keith. 1995. "Solving the Skeptical Problem," Philosophical Review 104: 1-52.
  • DeRose, Keith. 1999. "Contextualism: An Explanation and Defense", in Greco and Sosa 1999.
  • DeRose, Keith. 2002. "Assertion, Knowledge, and Context," Philosophical Review 111: 167-203.
  • DeRose, Keith. 2009. The Case for Contextualism: Knowledge, Skepticism and Context, Vol. 1, Oxford: Oxford University Press.
  • Feldman, Richard. 1999. "Contextualism and Skepticism", in Tomberlin 1999.
  • Feltz, Adam; Zarpentine, Chris (2010). "Do You Know More When It Matters Less?". Philosophical Psychology. 23 (5): 683–706. doi:10.1080/09515089.2010.514572. 
  • Greco, J. & Sosa, E. 1999. Blackwell Guide to Epistemology, Blackwell Publishing.
  • Hawthorne, John. 2004. Knowledge and Lotteries, Oxford: Oxford University Press.
  • Jencks, Charles (2002). New Paradigm In Architecture (edisi ke-7th). Yale University Press. ISBN 0-300-09512-0. 
  • Mackie, J.L. 1977, "Ethics: Inventing Right and Wrong", Viking Press, ISBN 0-14-013558-8.
  • May, Joshua, Sinnott-Armstrong, Walter, Hull, Jay G. & Zimmerman, Aaron. 2010. "Practical Interests, Relevant Alternatives, and Knowledge Attributions: An Empirical Study", Review of Philosophy and Psychology (formerly European Review of Philosophy), special issue on Psychology and Experimental Philosophy ed. by Edouard Machery, Tania Lombrozo, & Joshua Knobe, Vol. 1, No. 2, pp. 265–273.
  • Northoff, Georg (2014). "Neurophilosophy of consciousness: from mind to consciousness". Minding the Brain: A Guide to Philosophy and Neuroscience. Palgrave Macmillan. hlm. 351. ISBN 9781137406057. 
  • Price, A. W. 2008. ' 'Contextuality in Practical Reason' ', Oxford University Press.
  • Schaffer, Jonathan; Knobe, Joshua (2011). "Contrastive Knowledge Surveyed". Nous. 46 (4): 675–708. doi:10.1111/j.1468-0068.2010.00795.x. 
  • Schaffer, Jonathan. 2004. "From Contextualism to Contrastivism," Philosophical Studies 119: 73-103.
  • Schiffer, Stephen. 1996. "Contextualist Solutions to Scepticism", Proceedings of the Aristotelian Society, 96:317-33.
  • Stanley, Jason. 2005. Knowledge and Practical Interests. New York: Oxford University Press.
  • Timmons Mark, 1998 "Morality Without Foundations: A Defense of Ethical Contextualism Oxford University Press US.
  • Tomberlin, James (ed.). 1999. Philosophical Perspectives 13, Epistemology, Blackwell Publishing.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]