Patriark

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Patriark atau Batrik adalah gelar bagi uskup tertinggi dalam Gereja Ortodoks Timur, Gereja Ortodoks Oriental, Gereja Katolik (di atas uskup agung utama dan primat), dan Gereja Asyur. Batrik Aleksandria juga digelari paus.

Kata "batrik" diserap dari bahasa Arab, بَطْرَك, baṭrak (bahasa Arab kontemporer menggunakan istilah بَطْرِيَرْك, batriyark), yang berasal dari kata Yunani, πατριάρχης, patriarkēs.[1] artinya "kepala keluarga",[2] Kata patriarkēs sendiri merupakan gabungan dari kata πατριά (patria)[3] yang berarti "keluarga", dan kata ἄρχειν (arkein)[4] yang berarti "memerintah".[2][5][6][7]

Mula-mula, patriark adalah sebutan bagi laki-laki yang menjalankan kewenangan otokratis selaku pater familias (kepala keluarga) atas sebuah keluarga besar. Sistem pemerintahan kekeluargaan yang dipimpin oleh laki-laki yang dituakan dalam keluarga ini disebut patriarki. Dalam perjalanan sejarah, seorang patriark lazim dipilih menjadi etnarka (kepala kaum) atas komunitas yang seiman dengannya dalam wilayah negara atau kekaisaran yang menampung berbagai macam komunitas umat beragama (misalnya umat Kristen dalam wilayah Kesultanan Utsmaniyah). Istilah ini kelak digunakan sebagai gelar pemimpin Gereja. Jawatan dan wilayah gerejawi yang dikepalai oleh seorang patriark disebut patriarkat atau patriarkat.

Abraham, Ishak, dan Yakub disebut sebagai ketiga patriark bangsa Israel, dan masa hidup mereka disebut sebagai Zaman Patriark. Kata "patriark" mula-mula diberi makna religius dalam Alkitab Septuaginta.[8]

Gereja Katolik[sunting | sunting sumber]

Lambang kebesaran patriark Katolik (nonkardinal)

Patriark[sunting | sunting sumber]

Peta Pentarki Yustinianus
Patriark Gereja Katolik Melkit, Gregorius III Laham dari Antiokhia, bersama Uskup Agung Jules Joseph Zerey

Dalam Gereja Katolik, uskup yang mengepalai suatu Gereja partikular otonom, yang disebut Gereja sui iuris dalam hukum kanon, lazimnya adalah seorang patriark. Meskipun demikian, karena sejumlah alasan, tanggung jawab ini dapat pula dipercayakan kepada seorang uskup agung utama, metropolit, atau rohaniwan lain.[9]

Sejak Konsili Nikea, Uskup Roma telah diakui sebagai primus inter pares di antara para patriark.[10] Konsili ini menetapkan tiga uskup yang berhak menggunakan gelar 'di atas metropolit' ini, yakni Uskup Roma, Uskup Aleksandria, dan Uskup Antiokhia. Dalam tatanan Pentarki yang ditetapkan oleh Kaisar Yustinianus I (527–565), Uskup Roma diserahi kewenangan selaku patriark atas seluruh wilayah Kristen di Eropa (termasuk hampir seluruh wilayah negara Yunani modern) kecuali Trakia, sebuah daerah di dekat Konstantinopel, dan kawasan pesisir Laut Hitam. Uskup Roma juga diserahi kewenangan atas kawasan barat Afrika Utara. Lingkup kewenangan patriark lain meliputi seluruh Asia Romawi dan Afrika selebihnya. Tatanan ini secara resmi diterima oleh para petinggi Gereja dalam Konsili Trullo pada 692, meskipun ditolak oleh Takhta Keuskupan Roma.

Perlu diketahui bahwa kala itu ada pula uskup-uskup yang mengepalai takhta-takhta apostolik dengan kewenangan setaraf patriark di luar wilayah Kekaisaran Romawi, misalnya Katolikos Selukia-Ktesifon.

Sekarang ini, para kepala Gereja otonom dalam Gereja Katolik yang bergelar batrik adalah:[11]

Uskup agung utama[sunting | sunting sumber]

Empat Gereja Katolik Timur dikepalai oleh rohaniwan bergelar uskup agung utama.[13] Pada dasarnya gelar ini setara dengan gelar patriark, dan mula-mula diciptakan oleh Paus Paulus VI pada 1963 bagi Josyf Slipyj. [14] Para kepala Gereja otonom dalam Gereja Katolik yang bergelar uskup agung utama adalah:

Dalam Gereja sui iuris-nya masing-masing, para uskup agung utama menjalankan fungsi yang sama dengan para patriark. Meskipun demikian, kedua gelar ini memiliki perbedaan dalam derajat kehormatan (uskup agung utama berada di bawah patriark) dan penetapan jabatan. Setelah terpilih, seorang uskup agung harus mendapat persetujuan dari Sri Paus sebelum mulai menjabat,[15] sementara seorang patriark tidak memerlukan persetujuan dari Sri Paus tetapi diwajibkan sesegera mungkin mengajukan petisi kepada Sri Paus untuk mendapatkan pengakuan yang disebut ikatan persekutuan gerejawi.[16][17]

Patriarkat tituler Latin[sunting | sunting sumber]

Para patriark tituler tidak membawahi uskup-uskup metropolit. Patriark tituler semata-mata adalah gelar kehormatan dalam Gereja Latin yang dianugerahkan karena berbagai alasan. Derajat kehormatan para patriark tituler berada di bawah para kepala Gereja otonom, yakni paus, patriark, dan uskup agung utama. Para patriark tituler sekarang ini adalah:

Kebatrikan Latin yang pernah ada sepanjang sejarah[sunting | sunting sumber]

Patriark sebagai gelar ad personam[sunting | sunting sumber]

Sri Paus berwenang untuk menganugerahkan gelar batrik tanpa takhta patriarkat kepada seorang uskup agung, sebagaimana yang dianugerahkan pada 24 Februari 1676 bagi Alessandro Cescenzi, C.S.R., mantan Batrik Latin Aleksandria tituler (19 Januari 1671 – pensiun 27 Mei 1675), yang mengundurkan diri dari jabatan ini pada 9 Januari 1682.

Batrik Barat[sunting | sunting sumber]

Sejak 1863 sampai 2005, gelar "Batrik Barat" (bahasa Latin: patriarcha occidentis) tercantum dalam daftar gelar Sri Paus yang dimuat dalam Annuario Pontificio, publikasi setengah resmi Takhta Suci sejak 1885. Pencantuman gelar ini dilakukan tanpa dasar sejarah maupun teologi, karena tidak pernah ada jabatan gerejawi dengan gelar semacam ini. Istilah "Batrik Barat" hanya kadang-kadang digunakan sebagai suatu aksioma, karena Batrik Roma adalah satu-satunya batrik dalam Gereja Latin, dan Kebatrikan Roma adalah satu-satunya takhta apostolik di "barat".

Dalam suatu pernyataan pers pada 2005, Dewan Kepausan untuk Memajukan Persatuan Umat Kristen memberikan penjelasan tersendiri terkait keputusan penghapusan gelar ini. Menurut lembaga tersebut, gelar "Batrik Barat" sudah "ketinggalan zaman dan tak layak pakai" sehingga "percuma dipertahankan". Sejak Konsili Vatikan II, Gereja Latin, yang dikait-kaitkan dengan gelar ini, telah diorganisasikan menjadi sejumlah Konferensi Waligereja dalam kelompok-kelompok lintas negara.[18]

Meskipun gelar "Batrik Barat" tidak lagi digunakan, bukan berarti Sri Paus tidak lagi berstatus sebagai batrik dan kepala Gereja Latin. Sebagai contoh, dalam kapasitas tersebut, Sri Paus menerbitkan Kitab Hukum Kanonik bagi Gereja Latin. Demikian pula selama penyelenggaraan Sinode Para Uskup mengenai Timur Tengah pada 2009, tiga tahun setelah gelar "Batrik Barat" dikeluarkan dari daftar gelar kepausan, Paus Benediktus XVI hadir selaku Batrik Gereja Latin bersama rekan-rekannya sesama batrik - tidak termasuk Batrik Latin Tituler Yerusalem yang juga hadir dalam sinode itu.[19]

Kebatrikan Katolik saat ini dan yang pernah ada sepanjang sejarah[sunting | sunting sumber]

Kebatrikan Katolik Terkini dan Historis
Jenis Gereja Kebatrikan Batrik
Batrik Gereja Otonom Latin Roma Paus Fransiskus
Koptik Aleksandria Ibrahim Isaac Sidrak
Suryani Antiokhia Ignatius Joseph III Yonan
Maronit Antiokhia Béchara Boutros al-Raʿi
Melkit Antiokhia Youssef Absi
Armenia Kilikia Nerses Bedros XIX Tarmouni
Kaldea Babilonia Louis Raphaël I Sako
Uskup Agung Utama Gereja Otonom Ukraina Kiev-Halych Sviatoslav Shevchuk
Siro-Malabar Ernakulam-Anggamali George Alencherry
Siro-Malankara Trivandrum Baselios Cleemis
Rumania Făgăraş dan Alba Iulia Lucian Mureșan
Batrik Tituler Latin Aquileia dihapuskan pada 1751
Latin Grado dihapuskan pada 1451
Latin Yerusalem lowong sejak 2016
Latin Lisboa Manuel Clemente
Latin Venesia Francesco Moraglia
Latin Aleksandria dihapuskan pada 1964
Latin Antiokhia dihapuskan pada 1964
Latin Konstantinopel dihapuskan pada 1964
Latin Hindia Timur Filipe Neri Ferrão
Latin Hindia Barat lowong sejak 1963

Gereja Timur[sunting | sunting sumber]

Gereja Ortodoks Timur[sunting | sunting sumber]

Batrik Ortodoks Timur di luar ikatan persekutuan gerejawi Ortodoks Timur[sunting | sunting sumber]

Gereja Ortodoks Oriental[sunting | sunting sumber]

Batrik lain dalam Gereja Apostolik Armenia

  • Batrik Kilikia dan Timur Tengah.
  • Batrik Konstantinopel Armenia.
  • Batrik Yerusalem Armenia.

Gereja Asyur[sunting | sunting sumber]

Agama Mani[sunting | sunting sumber]

Istilah batrik juga digunakan sebagai gelar pemimpin besar agama Mani, sebuah agama yang mengajarkan paham dualisme dan dianggap sesat. Agama yang sudah punah ini mula-mula berpusat di Ktesifon (dekat kota Baghdad sekarang) dan kemudian pindah ke Samarkand.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ πατριάρχης, Henry George Liddell, Robert Scott, A Greek-English Lexicon, on Perseus
  2. ^ a b Online Etymological Dictionary: "patriarch"
  3. ^ πατριά, Henry George Liddell, Robert Scott, A Greek-English Lexicon, on Perseus
  4. ^ ἄρχω, Henry George Liddell, Robert Scott, A Greek-English Lexicon, on Perseus
  5. ^ Merriam-Webster: "patriarch"
  6. ^ American Heritage Dictionary of the English Language: "patriarch"
  7. ^ Oxford Dictionaries: "patriarch"
  8. ^ Wikisource-logo.svg Herbermann, Charles, ed. (1913). "Patriarch". Catholic Encyclopedia. New York: Robert Appleton Company. 
  9. ^ Code of Canons of Eastern Churches. 1990. p. 58-59. 
  10. ^ "DOCUMENTS FROM THE FIRST COUNCIL OF NICEA". History Sourcebooks Project. Fordham university. Diakses tanggal 30 September 2017. 
  11. ^ "Patriarchs". GCCatholic.org. Diakses tanggal 30 September 2017. 
  12. ^ Maloney, G.A. (2002). New Catholic Encyclopedia (Revisi ed.). Gale. pp. 15 jilid. ISBN 978-0787640040. 
  13. ^ Code of Canons of Eastern Churches. Catholic Church. 1990. p. 151-154. 
  14. ^ "CCEO: text - IntraText CT". Intratext.com. 4 Mei 2007. Diakses tanggal Juli 2013. 
  15. ^ Codex Canonum Ecclesiarum Orientalium: Kanon 153
  16. ^ Codex Canonum Ecclesiarum Orientalium: Kanon 76
  17. ^ Contoh petisi dan anugerah ikatan persekutuan gerejawi: "Exchange of letters between Benedict XVI and His Beatitude Antonios Naguib". Holy See Press Office. Diakses tanggal 2013-01-18. 
  18. ^ ZENIT News Agency: "Communiqué on title 'Patriarch of the West'". Retrieved 20 Juli 2013
  19. ^ "Meeting of the Eastern Catholic Patriarchs and Major Archbishops with Pope Benedict XVI". Society of St. John Chrysostom. 20 September 2009. Diakses tanggal 30 September 2017. 
  20. ^ L'idea di pentarchia nella cristianità
  21. ^ A Summary of Christian History– Google Knihy. Books.google.cz. 1 November 2005. Diakses tanggal 2016-10-16. 
  22. ^ Catholic Near East Welfare Association, a Papal agency for humanitarian and pastoral assistance (ID: 20).
  23. ^ Catholic Near East Welfare Association, a Papal agency for humanitarian and pastoral support (ID: 21).
  24. ^ Catholic Near East Welfare Association, a Papal agency for humanitarian and pastoral assistance (ID: 18).
  25. ^ Catholic Near East Welfare Association, a Papal agency for humanitarian and pastoral assistance (ID: 17).
  26. ^ Catholic Near East Welfare Association, a Papal agency for humanitarian and pastoral assistance (ID: 19).