Bangsa Israel

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Untuk suku bangsa kuno, lihat Suku Israel.
Bangsa Israel
ישראלים
الإسرائيليين
Kawasan dengan populasi yang signifikan
 Israel & teritorial yang diduduki Israel c. 8.3 juta[1][2]
 Amerika Serikat 106,839[3] - 500,000[4][5][6]
 India 50,000[7]
 Kanada 21,320[8]
 Britania Raya 11,892[9] - 50,000[9][10][11]
 Australia 15,000[12]
 Jerman 10,000[13][14][15]
Bahasa
Utamanya Ibrani,
namun juga Arab, Rusia, Inggris, Perancis, Amhar, Yiddish
Agama
Umumnya Yudaisme,
dan minoritas Islam, Kristen , Druze, Samarianisme, Bahaisme

Bangsa Israel (bahasa Ibrani: ישראלים Yiśraʾelim, bahasa Arab: الإسرائيليين al-ʾIsrāʾīliyyin) adalah warga negara atau penduduk permanen Negara Israel, sebuah masyarakat multi-etnis yang merupakan tempat tinggal dari orang-orang dari latar belakang nasional yang berbeda. Kelompok etnis terbesar di Israel dalah Yahudi (75%), disusul oleh Arab (20%) dan minoritas lainnya (5%).[16] Di antara penduduk Yahudi, ratusan ribu Yahudi kelahiran Israel adalah keturunan campuran dari Ashkenazi dan Mizrahi. Lebih dari 50% penduduk Yahudi setidaknya memiliki setengah darah Mizrahi.[17]

Aliyah skala besar pada akhir abad kesembilan belas dan awal abad kedua puluh dari komunitas diaspora Yahudi di Eropa dan Timur Tengah dan aliyah skala besar paling terkini dari Afrika Utara, Asia Barat, Amerika Utara, Amerika Selatan, Bekas Uni Soviet dan Ethiopia memperkenalkan beberapa unsur kebudayaan baru dan mendatangkan dampak pada budaya Israel.

Orang Israel dan orang keturunan Israel tinggal di seluruh belahan dunia: di Amerika Serikat, India, Kanada, Britania Raya, seluruh Eropa, dan tempat lainnya. Sekitasr 10 persen dari penduduk Israel, diperkirakan tinggal di luar negeri.[18]

Populasi[sunting | sunting sumber]

Pada 2013, penduduk Israel berjumlah 8 juta, dimana pemerintah sipil Israel mencatat 75.3% sebagai Yahudi, 20.7% sebagai Arab non-Yahudi, dan 4.0% dari ras lainnya.[19] Sensus resmi Israel meliputi para pemukim Israel di teritorial yang diduduki[20] (disebut sebagai "dipersengketakan" oleh Israel). 280,000 pemukim Israel tinggal di pemukiman di Kawasan Yudea dan Samaria,[20] 190,000 di Yerusalem Timur,[20] dan 20,000 di Dataran Tinggi Golan.[21]

Di antara penduduk Yahudi, 70.3% lahir di Israel (sabras), sebagian besar dari generasi kedua dan ketiga dari keluarga mereka di negara tersebut, dan sisanya adalah imigran Yahudi. Di antara imigran Yahudi, 20.5% berasal dari benua Eropa dan Amerika, dan 9.2% berasal dari Asia, Afrika, dan negara-negara Timur Tengah.[19] Hampir setengah dari seluruh Yahudi Israel merupakan keturunan dari imigran asal diaspora Yahudi Eropa. Jumlah yang hampir sama berasal dari imigran asal negara-negara Arab, Iran, Turki dan Asia Tengah. Lebih dari 200,000 orang adalah keturunan Ethiopia dan India-Yahudi.[22]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Angka tersebut termasuk orang Israel yang tinggal di Yerusalem Timur dan teritorial yang diduduki Israel. (Agustus 2015)
  2. ^ http://cbs.gov.il/reader
  3. ^ Ancestry: 2000
  4. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Everyculture.com
  5. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama jj-pop
  6. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Lahav_2005_89
  7. ^ A. Craig Copetas (19 Desember 2007). "Karma Kosher Conscripts in New-Age Diaspora Seek Refuge in Goa". Bloomberg.com. Diakses tanggal 3 Oktober 2013. 
  8. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama www40.statcan.gc.ca
  9. ^ a b "Israelis in London prefer their own". Diakses tanggal 23 Desember 2008. 
  10. ^ HAVIV RETTIG GUR (6 April 2008). "Officials to US to bring Israelis home". Jpost. Diakses tanggal 19 Oktober 2013. 
  11. ^ "Country-of-birth database". Organisation for Economic Co-operation and Development. Diakses tanggal 23 Desember 2008. 
  12. ^ Dan Goldberg (3 Juli 2012). "Jews Down Under are on the rise, but for how long?". Haaretz. Diakses tanggal 24 Oktober 2013. 
  13. ^ Hagin, Adi (16 September 2011). "Why are Israelis moving to Germany?". Haaretz. Diakses tanggal 18 Maret 2013. 
  14. ^ Assaf Uni (3 September 2012). "Israelis in Berlin buying their strudel with welfare". Times of Israel. Diakses tanggal 18 Maret 2013. 
  15. ^ Doron Halutz (21 Januari 2011). "Unkosher Nightlife and Holocaust Humor: Israelis Learn to Love the New Berlin". Spiegel Online. Diakses tanggal 18 Maret 2013. 
  16. ^ "Statistical Abstract of Israel 2015". 
  17. ^ My Promised Land, by Ari Shavit, (London 2014)
  18. ^ Eric, Gold; Moav, Omer (2006), Brain Drain From Israel (Brichat Mochot M'Yisrael) (dalam Hebrew), Jerusalem: Mercaz Shalem - The Shalem Center, The Social-Economic Institute, p. 26 .
  19. ^ a b [1], Monthly Bulletin of Statistics, CBS
  20. ^ a b c "Palestinians shun Israeli settlement restriction plan". BBC. 25 November 2009. Diakses tanggal 23 December 2010. 
  21. ^ United Nations (1 October 2007). Yearbook of the United Nations 2005. United Nations Publications. p. 524. ISBN 978-92-1-100967-5. 
  22. ^ http://www.cbs.gov.il/reader/shnaton/templ_shnaton.html?num_tab=st02_23x&CYear=2005

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Templat:Demografi Israel Templat:Orang Israel di luar negeri dan keturunan mereka