Anselmus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Anselmus dari Canterbury
Uskup Agung dari Canterbury
Anselm of Canterbury, seal.jpg
Provinsi Canterbury
Keuskupan Diocese of Canterbury
Lihat pula Archbishop of Canterbury
Bertahta tidak diketahui
Kekuasaan berakhir 21 April 1109
Pendahulu Lanfranc
Penerus Ralph d'Escures
Penugasan
Konsekrasi 4 Desember 1093
Data diri
Nama lahir Anselmo d'Aosta
Lahir 1033
Aosta, Kingdom of Burgundy
Meninggal dunia 21 April 1109 (umur 75)
Canterbury, Kent, England
Dimakamkan Canterbury Cathedral
Denominasi Roman Catholic
Orang tua Gundulf de Candia
Ermenberga of Geneva
Sainthood
Hari perayaan 21 April
Venerated in Roman Catholic Church, Anglican Communion, Lutheranism
Attributes Portrayed with a ship, representing the spiritual independence of the Church.
Mosaik Anselmus dari Canterbury.

Anselmus, Uskup Agung Canterbury, lahir di Aosta, Italia, sekitar tahun 1033. Ia menolak keinginan ayahnya agar ia meniti karier di bidang politik dan mengembara keliling Eropa untuk beberapa tahun lamanya. Seperti anak-anak muda lainnya yang cerdas dan bergejolak, ia bergabung ke biara. Di biara Bec, Normandia, di bawah asuhan seorang guru yang hebat, Lanfranc, Anselmus memulai karier yang patut dicatat.

Riwayat Hidup[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1066 William dari Normandia menaklukkan Inggris. Pada tahun-tahun berikutnya, raja baru ini membawa banyak guru-guru Normandia beserta biarawan ke Inggris. Di antara mereka terdapat Lanfranc, yang menjadi Uskup Agung Canterbury pada tahun 1070. Anselmus mengambil tempat penasihat sebagai kepala biara Bec.

Pada tahun 1093, William II, putra sang penakluk, mengangkat Anselmus sebagai Uskup Agung Canterbury. Namun itu bukanlah langkah yang meningkatkan hubungan gereja dan negara. Raja yang keras kepala dan agresif itu mengambil hak penempatan para pastor di kerajaannya. Anselmus, seorang yang sederhana yang ingin melindungi Gereja, tanah serta dananya dari cengkeraman para raja yang tamak, menolak hal itu. Untuk sementara waktu Uskup Agung tersebut hidup dalam pengasingan di Italia. William menyita semua dana yang disalurkan ke Canterbury.

Ketika William mangkat, saudaranya Henry I menggantikannya. Meskipun ia meminta Anselmus kembali, "pertempuran" antara gereja dan negara tidak kunjung usai. Henry sama jahatnya dengan saudaranya, dan sekali lagi Anselmus hidup di pengasingan.

Selama ia di Inggris, Anselmus telah membuktikan bahwa ia adalah gembala berhati lembut dan seorang pengatur yang mahir. Ketika berada dalam pengasingan, ia telah membuktikan bahwa ia seorang teolog besar, karena pada saat itulah ia menulis karya-karyanya yang hebat.

Pemikiran Anselmus[sunting | sunting sumber]

Pemikiran Ansemus tentang Iman[sunting | sunting sumber]

Anselmus adalah salah seorang "terpelajar", seorang ahli Kristen yang mencoba memasukkan logika dalam pelayanan iman. Meskipun Anselmus mengetahui Alkitab dengan baik, tetapi ia ingin menguji kekuatan logika manusia dalam upayanya membuktikan doktrinnya. Namun selalu imanlah yang mendasari semua itu. Dalam karyanya Proslogium, yang pada awalnya berjudul Iman Mencari Pengertian (Fides Quaerens Intellectum), Anselmus berpegang pada motto yang juga dipegang Agustinus, "Saya percaya agar dapat mengerti." Yang ia maksudkan dengan pernyataan itu adalah bahwa tanpa wahyu, tidak ada kebenaran karena itu mereka yang mencari kebenaran harus beriman dahulu pada wahyu tersebut. Ia mengemukakan argumentasi ontologi (informasi yang dapat mengarah ke penemuan sesuatu yang penting) untuk percaya kepada Allah. Singkatnya, ia menyatakan bahwa rasio manusia membutuhkan ide mengenai suatu Pribadi yang sempurna (Allah), oleh sebab itu Pribadi tersebut harus ada. Ide ini telah menawan hati banyak filsuf dan teolog sepanjang masa.

Pemikiran Anselmus tentang Penebusan Kristus[sunting | sunting sumber]

Dalam bukunya "Mengapa Allah Menjadi Manusia" (bahasa Latin: Cur Deus Homo) yang diterbitkan pada tahun 1908, Anselmus menuliskan teori tentang bagaimana kematian Kristus di kayu salib, yang mendamaikan manusia dengan Allah. Menurut Anselmus, Allah adalah Tuhan alam semesta, yang kemuliaan-Nya dinodai oleh dosa manusia. Meskipun Ia ingin mengampuni manusia, agar ketertiban moral pulih kembali di jagat raya, Ia tak dapat begitu saja "menutup mata" atas dosa. Harus diadakan pengorbanan, sesuatu yang setimpal dengan pelanggaran itu. Menurut Anselmus, Karena dosa itu berasal dari manusia, pengorbanan itu juga harus dilakukan oleh manusia. Namun manusia tidak dapat mempersembahkan pengorbanan setimpal oleh karena dosa yang membuat manusia tidak mungkin berdamai dengan Allah. Oleh karena itu, Kristus Yang Sempurna dan taat sampai mati menjadi penebus dengan mati di kayu salib. Kematian Kristus sangat peting untuk memenuhi kemuliaan Allah yang telah dinodai oleh dosa manusia. Dosa manusia juga merusak tatanan keteraturan dunia oleh karena itu, kematian Kristus juga memulihkan tatanan dunia yang sudah berantakan.[1]

Ide Anselmus ini dikenal sebagai "Teori Pengorbanan" bagi penebusan. Sampai saat ini, teori tersebut merupakan penjelasan teologi terkenal tentang karya penebusan Kristus. Ia memiliki sumber-sumber Alkitabiah seperti: "Allah mendamaikan dunia dengan diri-Nya oleh Kristus dengan tidak memperhitungkan pelanggaran mereka ..." (2 Korintus 5:19).

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ J.Denny Weaver, "Violence in Christian Theology" dalam Cross Currents. (Summer, 2001), 151-152.

Pustaka tambahan[sunting | sunting sumber]

  • A. Kenneth Curtis, J. Stephen Lang & Randy Petersen, 100 Peristiwa Penting dalam Sejarah Kristen, Immanuel, 1999. Dapat dibaca di sini