Paus Benediktus XV

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Paus Benediktus XV
Uskup Roma
Benedictus XV.jpg
Awal Masa Kepausan dimulai 3 September 1914
Akhir Masa Kepausan 22 Januari 1922
Pendahulu Pius X
Pengganti Pius XI
Tahbisan
Ditahbiskan 21 Desember 1878
oleh Raffaele Monaco La Valletta[1]
Konsekrasi 22 Desember 1907
oleh Pius X
Menjadi Kardinal 25 Mei 1914
oleh Pius X
Data Diri
Nama lahir Giacomo Paolo Giovanni Battista Della Chiesa
Lahir (1854-11-21)21 November 1854
Genoa, Pegli, Kerajaan Piedmont-Sardinia
Wafat 22 Januari 1922 (umur 67)
Istana Apostolik, Roma, Kerajaan Italia
Posisi sebelumnya
Tanda tangan {{{signature_alt}}}
Lambang {{{coat_of_arms_alt}}}
Paus lain bernama Benediktus

'Paus Benediktus XV' ( Latin: Benedictus ; bahasa Italia: Benedetto), lahir 'Giacomo Paolo Giovanni Battista della Chiesa' [a] (21 November 1854 - 22 Januari 1922), adalah kepala Gereja Katolik dari 3 September 1914 sampai kematiannya pada tahun 1922. Nya kepausan sebagian besar dibayangi oleh Perang Dunia I dan konsekuensi politik, sosial, dan kemanusiaan di Eropa.

Antara 1846 dan 1903, Gereja Katolik telah mengalami dua kepausan terlama dalam sejarah hingga saat itu. Bersama Pius IX dan Leo XIII memerintah selama total 57 tahun. Pada tahun 1914, Dewan Kardinal memilih della Chiesa pada usia muda 59 tahun saat pecahnya Perang Dunia I, yang dia beri label "bunuh diri Eropa yang beradab."[2] Perang dan konsekuensinya adalah fokus utama Benediktus XV. Dia segera menyatakan netralitas Holy See dan berusaha dari perspektif itu untuk menengahi perdamaian pada 1916 dan 1917. Kedua belah pihak menolak inisiatifnya. Protestan Jerman menolak "Perdamaian Paus" sebagai penghinaan. Politisi Prancis Georges Clemenceau menganggap inisiatif Vatikan sebagai anti-Perancis.[3] Setelah gagal dengan inisiatif diplomatik, Benediktus XV fokus pada upaya kemanusiaan untuk mengurangi dampak perang, seperti menghadiri tahanan perang, pertukaran tentara yang terluka dan pengiriman makanan ke populasi yang membutuhkan di Eropa. Setelah perang, ia memperbaiki hubungan yang sulit dengan Perancis, yang membangun kembali hubungan dengan Vatikan pada tahun 1921. Selama masa kepausannya, hubungan dengan Italia juga membaik, karena Benediktus XV sekarang mengizinkan politisi Katolik yang dipimpin oleh Don Luigi Sturzo untuk berpartisipasi dalam politik nasional Italia.

Pada tahun 1917, Benediktus XV memberlakukan Code of Canon Law yang dirilis pada tanggal 27 Mei, yang ciptaannya telah dia persiapkan Pietro Gasparri dan Eugenio Pacelli ( masa depan Paus Pius XII) selama kepausan Paus Pius X. Hukum Hukum Kanonik yang baru dianggap telah mendorong kehidupan dan kegiatan keagamaan di seluruh Gereja.[4] Dia menamai Pietro Gasparri untuk menjadi Kardinal Sekretaris Negara dan secara pribadi menguduskan Nioio Eugenio Pacelli (masa depan Paus Pius XII) pada 13 Mei 1917 sebagai Uskup Agung. Perang Dunia I menyebabkan kerusakan besar pada misi Katolik di seluruh dunia. Benediktus XV menghidupkan kembali kegiatan-kegiatan ini, meminta dalam Ilusi Maksimum bagi umat Katolik di seluruh dunia untuk berpartisipasi. Untuk itu, ia telah disebut sebagai "Paus Misi". Perhatian terakhirnya adalah munculnya penganiayaan terhadap Gereja Katolik di Republik Sosialis Federasi Soviet Rusia - Soviet Rusia dan kelaparan di sana setelah revolusi. Benediktus XV dikhususkan untuk Maria, ibu Yesus - Santa Perawan Maria dan mengesahkan Hari Raya Mary, Mediatrix of all Graces.[5]

Masa Muda[sunting | sunting sumber]

Giacomo pada tahun 1866 di usia dua belas tahun

Giacomo della Chiesa lahir di Pegli, pinggiran Genoa, Italia, putra ketiga Marchese Giuseppe della Chiesa dan istrinya Marchesa Giovanna Migliorati. Temuan genealogi melaporkan bahwa pihak ayahnya menghasilkan Paus Kallistus II dan juga mengklaim keturunan dari Berengar II dari Italia dan bahwa keluarga keibuannya menghasilkan Paus Innosensius VII.[6] Dia juga keturunan Blessed Antonio della Chiesa.

Keinginannya untuk menjadi pendeta ditolak oleh ayahnya yang berkeras pada karier hukum untuk putranya.[7] Pada usia 21 tahun ia memperoleh gelar doktor dalam UU pada 2 Agustus 1875. Ia pernah mengikuti Universitas Genoa, yang setelah penyatuan Italia, sebagian besar didominasi oleh anti-Katolik dan politik anti-ulama. Dengan gelar doktornya di bidang Hukum dan di usia hukum, dia sekali lagi meminta izin ayahnya untuk belajar bagi imamat, yang sekarang dengan enggan diberikan. Namun ia bersikeras, bahwa putranya melakukan studi teologisnya di Roma bukan Genoa, sehingga ia tidak akan berakhir sebagai pendeta desa atau provinsi Monsignore.[8]

Della Chiesa memasuki Collegio Capranica dan ada di Roma ketika, pada tahun 1878, Paus Pius IX meninggal dan diikuti oleh Paus Leo XIII. Paus baru menerima siswa Capranica di audiensi pribadi hanya beberapa hari setelah penobatannya. Tak lama kemudian, della Chiesa ditahbiskan menjadi imam oleh Kardinal Raffaele Monaco La Valletta pada 21 Desember 1878.[9]

Dari 1878 hingga 1883 ia belajar di Pontificific Ecclesiastici di Roma. Itu ada di sana, pada setiap Kamis, bahwa siswa diminta untuk membela sebuah makalah penelitian, di mana kardinal dan anggota tinggi Kuria Roma diundang. Kardinal Mariano Rampolla mencatat dia dan melanjutkan masuk dalam layanan diplomatik Vatikan pada tahun 1882, di mana dia dipekerjakan oleh Rampolla sebagai sekretaris dan segera diposkan ke Madrid.[10] Ketika Rampolla kemudian ditunjuk Kardinal Sekretaris Negara, della Chiesa mengikutinya. Selama tahun-tahun ini, della Chiesa membantu merundingkan penyelesaian perselisihan antara Jerman dan Spanyol atas Kepulauan Caroline serta mengatur bantuan selama epidemi kolera.

Ibunya yang ambisius, Marchesa della Chiesa, dikatakan tidak puas dengan karier putranya, menikung Rampolla dengan kata-kata, yang menurutnya, Giacomo tidak diakui dengan benar di Vatikan. Rampolla ditegur menjawab, Signora, anak Anda akan mengambil hanya beberapa langkah, tetapi mereka akan menjadi yang besar.[11]

Tepat setelah Leo XIII meninggal pada tahun 1903, Rampolla berusaha menjadikan della Chiesa sebagai sekretaris konklaf, tetapi Holy College memilih Rafael Merry del Val, seorang prelatus muda yang konservatif, tanda pertama bahwa Rampolla tidak akan menjadi Paus berikutnya. Ketika Kardinal Rampolla harus meninggalkan jabatannya dengan pemilihan lawannya Paus Pius X, dan digantikan oleh Kardinal Rafael Merry del Val, della Chiesa dipertahankan di posnya.

Bologna[sunting | sunting sumber]

Paus Pius X mentahbiskan penerus masa depannya Paus Benediktus XV sebagai Uskup Agung Giacomo della Chiesa di Vatikan pada 22 Desember 1907

Uskup agung[sunting | sunting sumber]

Asosiasi Della Chiesa dengan Rampolla, arsitek dari kebijakan luar negeri Paus Leo XIII (1878-1903), membuat posisinya di Sekretariat Negara di bawah kepausan baru agak tidak nyaman. Surat kabar Italia mengumumkan bahwa pada 15 April 1907, duta paus Aristide Rinaldini di Madrid akan digantikan oleh della Chiesa, yang pernah bekerja di sana sebelumnya. Pius X, tertawa atas pengetahuan jurnalis, berkomentar, "Sayangnya, koran itu lupa menyebutkan siapa yang saya nominasikan sebagai Keuskupan Agung Bologna berikutnya."[12] Vatikan telah menyatakan "pergi sejauh ini untuk membuat surat-surat yang menamai dia sebagai duta paus, tetapi della Chiesa menolak untuk menerima mereka".[13] Pada 18 Desember 1907, di hadapan keluarganya, korps diplomatik, banyak uskup dan kardinal, dan temannya Rampolla, ia menerima konsekrasi episkopal dari Paus Pius X sendiri. Paus menyumbangkan cincin episkopal dan crosier kepada uskup baru dan menghabiskan banyak waktu dengan keluarga della Chiesa pada hari berikutnya.[14] Pada 23 Februari 1908, della Chiesa mengambil alih keuskupan-keuskupan barunya, yang mencakup 700.000 orang, 750 imam, serta 19 pria dan 78 wanita lembaga agama. Di seminari episkopal, sekitar 25 guru mendidik 120 siswa mempersiapkan diri untuk imamat.[15]

Sebagai uskup, dia mengunjungi semua paroki, membuat upaya khusus untuk melihat yang lebih kecil di pegunungan yang hanya bisa diakses oleh kuda. Dia selalu melihat berkhotbah sebagai kewajiban utama dari seorang uskup. Dia biasanya memberikan dua atau lebih khotbah sehari selama kunjungannya. Penekanannya adalah pada kebersihan di dalam semua gereja dan kapel dan menghemat uang sedapat mungkin, karena dia berkata, "Mari kita simpan untuk memberi kepada orang miskin."[16] Pertemuan semua imam dalam synode harus ditunda sesuai keinginan Vatikan mempertimbangkan perubahan yang sedang berlangsung di Hukum Kanonik. Banyak gereja dibangun atau dipulihkan. Dia secara pribadi memulai reformasi besar dari orientasi pendidikan seminari, menambahkan lebih banyak pelajaran sains dan pendidikan klasik ke kurikulum.[17] Dia mengorganisir ziarah ke kuil Maria di Loreto dan Lourdes pada peringatan ke-50 penampakan.[18] Kematian tak terduga temannya, pendukung dan mentor Rampolla pada 16 Desember 1913[19] merupakan pukulan besar bagi della Chiesa, yang merupakan salah satu penerima wasiatnya.[18]

Kardinal[sunting | sunting sumber]

Uskup agung della Chiesa pada kunjungan pastoral pada tahun 1910

Adalah kebiasaan bahwa Uskup Agung Bologna akan dijadikan kardinal di salah satu konsistori yang akan datang. Di Bologna, tentu saja ini juga diharapkan dari della Chiesa, karena, pada tahun-tahun sebelumnya, kardinal disebut sebagai uskup agung, atau uskup agung sebagai kardinal segera sesudahnya.[20] Pius X tidak mengikuti tradisi ini dan meninggalkan della Chiesa menunggu selama hampir tujuh tahun. Ketika sebuah delegasi dari Bologna mengunjunginya untuk meminta promosi della Chiesa ke College of Cardinals, dia bercanda menjawab dengan mengolok-olok nama keluarganya sendiri, Sarto (yang berarti "penjahit"), karena dia berkata, "Maaf, tapi seorang Sarto memiliki belum ditemukan untuk membuat jubah kardinal."[20] Beberapa orang menduga bahwa Pius X atau orang-orang yang dekat dengannya tidak ingin memiliki dua Rampollas di College of Cardinals.

Benediktus XV sebagai Kardinal Della Chiesa pada tahun 1914

Kardinal Rampolla meninggal 16 Desember 1913. Pada 25 Mei 1914, della Chiesa diciptakan kardinal, menjadi Kardinal-Imam dari titulus Santi Quattro Coronati, yang sebelumnya ditempati oleh Pietro Respighi. Ketika kardinal baru mencoba kembali ke Bologna setelah konsistori di Roma, sebuah pemberontakan sosialis, anti-monarkis dan anti-Katolik yang tidak terkait mulai terjadi di Italia Tengah. Hal ini disertai dengan pemogokan umum, penjarahan dan penghancuran gereja-gereja, koneksi telepon dan bangunan kereta api, dan proklamasi republik sekuler. Di Bologna sendiri, warga dan Gereja Katolik menentang perkembangan tersebut dengan sukses. Kaum Sosialis dengan luar biasa memenangkan pemilihan regional berikut dengan mayoritas besar.[21]

Kepausan[sunting | sunting sumber]

Penobatan Paus Benediktus XV pada tahun 1914

Pemilihan Kepausan[sunting | sunting sumber]

Setelah kematian Pius X, konklaf yang dihasilkan dibuka pada akhir Agustus 1914. Perang jelas akan menjadi isu dominan dari kepausan baru, jadi prioritas kardinal adalah memilih seorang pria dengan pengalaman diplomatik yang luar biasa. Maka pada tanggal 3 September 1914, della Chiesa, meskipun telah menjadi kardinal hanya tiga bulan, terpilih sebagai paus, dengan nama Benediktus XV. Dia memilih nama untuk menghormati Paus Benediktus XIV yang juga uskup dari Bologna.[22] Setelah terpilih sebagai paus, ia juga secara resmi menjadi Grand Master of the Equestrian Order of the Holy Sepulchre of Jerusalem, prefect of the Supreme Sacred Congregation of the Holy Office dan prefect of the Sacred Consistorial Congregation. Namun, ada Sekretaris Kardinal yang menjalankan badan-badan ini setiap hari.

Karena Pertanyaan Romawi yang abadi, setelah pengumuman pemilihannya untuk kepausan oleh Kardinal Protodeacon, Benediktus XV, mengikuti jejak kedua pendahulunya yang paling baru, tidak muncul di balkon Basilika Santo Petrus. untuk memberikan 'urbi et orbi' 'berkah. Benediktus XV dinobatkan di Kapel Sistine pada 6 September 1914, dan, juga sebagai bentuk protes karena Pertanyaan Romawi, tidak ada upacara untuk kepemilikan resmi Katedral St. John Lateran.

Upaya perdamaian[sunting | sunting sumber]

Eugenio Pacelli di Markas Besar Kekaisaran dengan proposal perdamaian Benediktus XV kepada Kaisar William II

Paus Benediktus XV didominasi oleh Perang Dunia I, yang dia sebut, bersama dengan gejolak yang bergejolak, "bunuh diri Eropa." Ensiklik pertama Benedict memperluas sebuah permohonan tulus untuk mengakhiri permusuhan. Panggilan awalnya untuk Natal gencatan senjata pada tahun 1914 diabaikan. Pada akhir perang, pada bulan Mei – Oktober 1917, penampakan Bunda Maria Fatima terjadi di Fatima, Portugal, penampakan yang akan dinyatakan "layak dipercaya" pada tahun 1930 selama kepausan penggantinya, Pius XI.

Perang dan konsekuensinya adalah fokus utama Benediktus selama tahun-tahun awal kepausannya. Dia menyatakan netralitas Tahta Suci dan berusaha dari perspektif itu untuk menengahi perdamaian pada 1916 dan 1917. Kedua belah pihak menolak inisiatifnya.

Antagonisme nasional antara pihak-pihak yang bertikai diperkuat oleh perbedaan agama sebelum perang, dengan Prancis, Italia dan Belgia sebagian besar beragama Katolik. Hubungan Vatikan dengan Inggris Raya bagus, sementara baik Prussia maupun Imperial Jerman memiliki hubungan resmi dengan Vatikan. Di kalangan Protestan Jerman, gagasan itu populer bahwa Paus Katolik bersikap netral di atas kertas saja, sangat mendukung sekutu.[23] Benediktus dikatakan telah mendorong Austria-Hongaria untuk pergi berperang guna melemahkan mesin perang Jerman. Juga, diduga, Nuncio Kepausan di Paris menjelaskan dalam pertemuan Institut Catholique , "untuk berperang melawan Perancis adalah untuk melawan Tuhan",[23] dan Paus dikatakan berseru bahwa dia menyesal tidak menjadi orang Prancis.[23] Kardinal Belgia Désiré-Joseph Mercier, yang dikenal sebagai patriot pemberani selama pendudukan Jerman tetapi juga terkenal karena propaganda anti-Jerman, dikatakan telah disukai oleh Benediktus XV karena permusuhannya dengan penyebab Jerman. Setelah perang, Benediktus juga diduga memuji Perjanjian Versailles, yang mempermalukan orang Jerman.[23]

Tuduhan ini ditolak oleh Vatikan Kardinal Sekretaris Negara Pietro Gasparri, yang menulis pada 4 Maret 1916 bahwa Tahta Suci benar-benar tidak memihak dan tidak mendukung pihak sekutu. Ini bahkan lebih penting, demikian Gasparri mencatat, setelah perwakilan diplomatik Jerman dan Austria-Hongaria ke Vatikan diusir dari Roma oleh otoritas Italia.[24] Namun, mengingat semua ini, Protestan Jerman menolak "Perdamaian Paus", menyebutnya menghina. Politisi Prancis Georges Clemenceau, seorang anti-ulama yang garang, mengaku menganggap inisiatif Vatikan sebagai anti-Perancis. Benediktus membuat banyak usaha yang gagal untuk menegosiasikan perdamaian, tetapi permohonan untuk perdamaian yang dirundingkan ini membuatnya tidak populer, bahkan di negara-negara Katolik seperti Italia, di antara banyak pendukung perang yang bertekad untuk menerima tidak kurang dari kemenangan total.[25]

Pada tanggal 1 Agustus 1917, Benediktus mengeluarkan rencana perdamaian tujuh poin yang menyatakan hal itu

(1) "kekuatan moral kanan ... diganti dengan kekuatan material senjata,"
(2) harus ada "penyusutan serentak dan timbal balik persenjataan,"
(3) mekanisme untuk "arbitrase internasional" harus ditetapkan, "
(4) "kebebasan sejati dan hak bersama atas laut" harus ada,
(5) harus ada "penolakan ganti rugi perang,"
(6) wilayah yang diduduki harus dievakuasi, dan
(7) harus ada "pemeriksaan ... dari klaim saingan."

Inggris Raya bereaksi positif meskipun pendapat umum beragam.[26] Amerika Serikat Presiden Woodrow Wilson menolak rencana tersebut. Bulgaria dan Austria-Hungaria juga menguntungkan, tetapi Jerman menjawab dengan ambigu.[27][28] Benediktus juga menyerukan pelarangan wajib militer,[29] panggilan yang dia ulang pada tahun 1921.[30]

Beberapa proposal akhirnya dimasukkan dalam panggilan Empat Belas Poin Woodrow Wilson untuk perdamaian pada Januari 1918.[25][31]

Di Eropa, masing-masing pihak melihat dia sebagai bias demi yang lain dan tidak mau menerima persyaratan yang dia ajukan. Namun, meski tidak berhasil, upaya diplomatiknya selama perang dikreditkan dengan peningkatan pamor paus dan menjadi model pada abad ke-20 untuk upaya perdamaian Pius XII sebelum dan selama Perang Dunia II, kebijakan Paulus VI selama Perang Vietnam, dan posisi Yohanes Paulus II sebelum dan selama Perang di Irak.[25]

Selain usahanya dalam bidang diplomasi internasional, Paus Benediktus juga berusaha untuk mewujudkan perdamaian melalui iman Kristen, ketika ia menerbitkan doa khusus pada tahun 1915 untuk diucapkan oleh umat Katolik di seluruh dunia.[32] Ada sebuah patung di Basilika Santo Petrus dari Paus yang diserap dalam doa, berlutut di atas sebuah makam yang memperingati seorang prajurit yang gugur perang, yang digambarkannya sebagai "pembantaian yang tidak berguna".

Upaya kemanusiaan[sunting | sunting sumber]

Nuncio Eugenio Pacelli memberikan paket dari Benediktus XV ke Tawanan Perang Italia pada tahun 1917

Hampir dari awal perang, November 1914, Benediktus bernegosiasi dengan pihak-pihak yang bertikai tentang pertukaran orang yang terluka dan tawanan perang lainnya yang tidak dapat melanjutkan pertempuran. Puluhan ribu tahanan tersebut dipertukarkan melalui intervensinya.[24] Pada 15 Januari 1915, ia mengusulkan pertukaran warga sipil dari daerah-daerah yang diduduki, yang mengakibatkan 20.000 orang dikirim ke Perancis Selatan yang tidak diduduki dalam satu bulan.[24] Pada tahun 1916, Benediktus berhasil menuntaskan kesepakatan antara kedua belah pihak dengan 29.000 tahanan dengan penyakit paru-paru dari serangan gas dapat dikirim ke Swiss.[33] Pada Mei 1918, ia juga merundingkan kesepakatan di mana tahanan di kedua pihak dengan setidaknya 18 bulan tahanan dan empat anak di rumah juga akan dikirim ke Swiss yang netral.[24]

Dia berhasil pada tahun 1915 dalam mencapai kesepakatan dimana pihak yang bertikai berjanji untuk tidak membiarkan tawanan perang (POWs) bekerja pada hari Minggu dan hari libur keagamaan. Beberapa orang di kedua pihak terhindar dari hukuman mati setelah intervensinya. Para Sandera dipertukarkan dan mayat dipulangkan.[24] Paus mendirikan Opera dei Prigionieri untuk membantu mendistribusikan informasi tentang tahanan. Pada akhir perang, sekitar 600.000 korespondensi diproses oleh Vatikan. Hampir sepertiga dari itu mengkhawatirkan orang yang hilang. Sekitar 40.000 orang telah meminta bantuan dalam pemulangan tahanan perang dan 50.000 surat dikirim dari keluarga ke orang yang mereka cintai yang tawanan perang.[34]

Baik selama dan setelah perang, Benediktus terutama prihatin tentang nasib anak-anak, atas nama siapa ia mengeluarkan sebuah ensiklik. Pada tahun 1916 ia memohon kepada orang-orang dan pendeta Amerika Serikat untuk membantunya memberi makan anak-anak kelaparan di Belgia yang diduduki Jerman. Bantuannya untuk anak-anak tidak terbatas pada Belgia tetapi diperluas untuk anak-anak di Lithuania, Polandia, Lebanon, Montenegro, Suriah dan Rusia.[35] Benediktus sangat terkejut pada penemuan militer baru tentang peperangan udara dan protes beberapa kali terhadapnya hingga tidak ada hasilnya.[36]

Kutipan dari surat Woodrow Wilson kepada Benediktus XV.
24 Des 1918

Pada bulan Mei dan Juni 1915, Kekaisaran Ottoman melancarkan kampanye melawan minoritas Kristen Armenia, yang oleh banyak akun kontemporer dianggap genosida atau holocaust di Anatolia. Vatikan berusaha untuk membuat Jerman dan Austria-Hongaria terlibat dalam protes terhadap sekutu Turki-nya. Paus sendiri mengirim surat pribadi kepada Sultan, yang juga [[khalifah] Islam. Itu tidak berhasil "karena lebih dari satu juta orang Armenia meninggal, entah dibunuh langsung oleh orang Turki atau karena penganiayaan atau kelaparan."[36]

Paus Benediktus XV selama masa pemerintahannya.

Setelah perang[sunting | sunting sumber]

Pada saat itu, kebencian anti-Vatikan, dikombinasikan dengan gerakan diplomatik Italia untuk mengisolasi Vatikan dalam kaitan dengan Pertanyaan Romawi yang belum terselesaikan,[37] berkontribusi pada pengecualian Vatikan dari Paris Peace conference tahun 1919 (meskipun itu juga merupakan bagian dari pola historis dari marjinalisasi politik dan diplomatik kepausan setelah hilangnya Negara Kepausan) . Meskipun demikian, ia menulis ensiklik memohon rekonsiliasi internasional, Pacem, Dei Munus Pulcherrimum. [38]

Setelah perang, Benediktus memfokuskan kegiatan Vatikan untuk mengatasi kelaparan dan kesengsaraan di Eropa dan membangun kontak dan hubungan dengan banyak negara baru yang diciptakan karena runtuhnya Kekaisaran Rusia, Austria-Hongaria, dan Jerman. Pengiriman makanan besar, dan informasi tentang dan kontak dengan POW, menjadi langkah pertama untuk pemahaman yang lebih baik tentang kepausan di Eropa.[3]

Mengenai Konferensi Perdamaian Versailles, Vatikan percaya bahwa kondisi ekonomi yang dibebankan pada Jerman terlalu keras dan mengancam stabilitas ekonomi Eropa secara keseluruhan. Kardinal Gasparri percaya bahwa kondisi perdamaian dan penghinaan terhadap orang Jerman kemungkinan akan menghasilkan perang lain segera setelah Jerman secara militer akan berada dalam posisi untuk memulai.[39] Vatikan juga menolak pembubaran Austria-Hongaria, melihat pada langkah ini sebuah penguatan yang tak terelakkan dan akhirnya Jerman.[40] Vatikan juga memiliki keberatan besar tentang pembentukan negara-negara penerus kecil yang, dalam pandangan Gasparri, tidak layak secara ekonomi dan karenanya dikutuk terhadap kesengsaraan ekonomi.[41] Benediktus menolak Liga Bangsa-Bangsa sebagai organisasi sekuler yang tidak dibangun di atas nilai-nilai Kristen.[42] Di sisi lain, ia juga mengutuk nasionalisme Eropa yang merajalela pada tahun 1920-an dan meminta "Unifikasi Eropa" dalam ensikliknya pada tahun 1920 : it: Pacem Dei Munus Pulcherrimum , "kedamaian, karunia indah dari Tuhan".[42]

Paus juga terganggu oleh revolusi Komunis di Rusia. Dia bereaksi dengan ngeri terhadap kebijakan anti-agama yang diadopsi oleh pemerintah Vladimir Lenin bersama dengan kelaparan berdarah dan meluas yang terjadi selama Perang Saudara Rusia berikutnya. Dia melakukan upaya terbesar mencoba membantu para korban kelaparan Rusia dengan jutaan orang dalam keadaan lega.[42] Setelah pembubaran Kekaisaran Ottoman, kekhawatiran dibesarkan di Vatikan tentang keselamatan dan masa depan umat Katolik di Tanah Suci.

Agenda diplomatik[sunting | sunting sumber]

Berkas:BenedictXVferrata1914.jpg
Di bawah Paus Benediktus XV Kardinal Domenico Ferrata (atas) dan Rafael Merry del Val pada tahun 1914 berganti posisi di Vatikan

Pada periode pasca-perang, Paus Benediktus XV terlibat dalam pengembangan administrasi Gereja untuk menghadapi sistem internasional baru yang muncul. Kepausan dihadapkan dengan munculnya sejumlah negara baru seperti Polandia, Lituania, Estonia, Yugoslavia, Cekoslovakia, Finlandia, dan lain-lain. Jerman, Prancis, Italia, dan Austria menjadi miskin dari perang. Selain itu, tatanan sosial dan budaya tradisional Eropa terancam oleh nasionalisme sayap-kanan dan fasisme serta sosialisme dan komunisme sayap kiri, yang semuanya berpotensi mengancam eksistensi dan kebebasan Gereja. Untuk menghadapi masalah-masalah ini dan yang terkait, Benediktus terlibat dalam apa yang dia tahu paling baik, sebuah serangan diplomatik berskala besar untuk mengamankan hak-hak umat beriman di semua negara.

Italia[sunting | sunting sumber]

Leo XIII telah menyetujui partisipasi umat Katolik dalam politik lokal tetapi bukan nasional. Hubungan dengan Italia membaik juga di bawah Benediktus XV, yang secara de facto membalik kebijakan anti-Italia yang kaku dari para pendahulunya dengan memungkinkan umat Katolik untuk berpartisipasi dalam pemilihan nasional juga. Hal ini menyebabkan pembedahan Partito Popolare Italiano di bawah Luigi Sturzo. Politisi anti-Katolik secara bertahap digantikan oleh orang-orang yang netral atau bahkan bersimpati kepada Gereja Katolik. Raja Italia sendiri memberi isyarat keinginannya untuk hubungan yang lebih baik, ketika, misalnya, ia mengirim belasungkawa pribadi kepada Paus atas kematian saudaranya.[43] Kondisi kerja untuk staf Vatikan sangat meningkat dan antena diperpanjang di kedua sisi untuk menyelesaikan [Pertanyaan Romawi]. Benediktus XV sangat mendukung solusi dan tampaknya memiliki pandangan pragmatis tentang situasi politik dan sosial di Italia saat ini. Jadi, sementara banyak umat Katolik tradisional menentang hak suara untuk perempuan, Paus mendukung, dengan alasan bahwa, tidak seperti protagonis feminis, kebanyakan perempuan akan memilih konservatif dan dengan demikian mendukung posisi Katolik tradisional.[44]

Perancis[sunting | sunting sumber]

Joan of Arc memasuki Orléans (lukisan oleh J.J. Sherer, 1887) Joan dikanonisasi oleh Paus Benediktus XV pada tahun 1920.

Benediktus XV berusaha memperbaiki hubungan dengan pemerintah Republik yang anti-klerikal. Dia mengkanonisasi pahlawan nasional Perancis Saint Joan of Arc. Di wilayah misi Dunia Ketiga, dia menekankan perlunya melatih para imam pribumi untuk segera menggantikan para misionaris Eropa, dan mendirikan Pontifical Oriental Institute dan Perguruan Tinggi Koptik di Vatikan. Pius XI akan mempercayakan "Orientale" kepada Yesuit dan menjadikannya bagian dari Konsorsium Gregorian Yesuit di Roma (bersama dengan Universitas Gregorian dan Biblicum).[45] Pada tahun 1921, Perancis menjalin kembali hubungan diplomatik dengan Vatikan.[46]

Uni Soviet[sunting | sunting sumber]

Berakhirnya perang menyebabkan perkembangan revolusioner, yang diramalkan Benediktus XV dalam ensiklik pertamanya. Dengan Revolusi Rusia, Vatikan dihadapkan dengan situasi baru, sejauh ini tidak diketahui.

Lithuania dan Estonia[sunting | sunting sumber]

Berkas:Rampolla 1913.jpg
Temannya Kardinal Rampolla pada usia 70 tahun sebelum kematiannya

Hubungan dengan Rusia berubah drastis karena alasan kedua. Negara Baltik dan Polandia memperoleh kemerdekaannya dari Rusia setelah Perang Dunia I, sehingga memungkinkan kehidupan Gereja yang relatif bebas di negara-negara yang sebelumnya dikuasai Rusia. Estonia adalah negara pertama yang mencari ikatan Vatican. Pada 11 April 1919, Kardinal Sekretaris Negara Pietro Gasparri memberi tahu pihak berwenang Estonia bahwa Vatikan akan setuju untuk memiliki hubungan diplomatik. Concordat disepakati secara prinsip satu tahun kemudian pada bulan Juni 1920. Ditandatangani pada 30 Mei 1922. Ini menjamin kebebasan bagi Gereja Katolik, mendirikan keuskupan agung, klerus yang dibebaskan dari dinas militer, memungkinkan penciptaan seminari dan Katolik sekolah, dan diabadikan hak milik gereja dan kekebalan. Uskup Agung bersumpah aliansi ke Estonia.[47]

Hubungan dengan Katolik Lithuania sedikit lebih rumit karena Militer Polandia Vilnius, kota dan kursi archiepiscopal, yang diklaim Lituania sebagai miliknya. Pasukan Polandia telah menduduki Vilnius dan melakukan tindakan brutalitas di dalam seminari Katolik di sana. Ini menghasilkan beberapa protes oleh Lituania untuk Tahta Suci.[48] Hubungan dengan Tahta Suci didefinisikan selama kepausan Paus Pius XI (1922–1939)

Polandia[sunting | sunting sumber]

Sebelum semua kepala negara lainnya, Paus Benediktus XV pada bulan Oktober 1918 memberi selamat kepada rakyat Polandia atas kemerdekaan mereka.[49] Dalam sebuah surat terbuka kepada Uskup Agung Kakowski dari Warsawa, dia ingat kesetiaan mereka dan banyak upaya Takhta Suci untuk membantu mereka. Dia menyatakan harapannya bahwa Polandia akan kembali mengambil tempat di keluarga bangsa-bangsa dan melanjutkan sejarahnya sebagai bangsa Kristen yang terdidik.[49] Pada Maret 1919, ia menominasikan 10 uskup baru dan, segera setelah itu, Achille Ratti sebagai duta kepausan yang sudah berada di Warsawa sebagai wakilnya.[49] Dia berulang kali memperingatkan pihak berwenang Polandia terhadap penganiayaan terhadap pendeta Lituania dan Ruthenian.[50] Selama serangan Bolshevik melawan Warsawa, dia meminta doa umum di seluruh dunia untuk Polandia. Nuncio Ratti adalah satu-satunya diplomat asing yang tinggal di ibu kota Polandia. Pada tanggal 11 Juni 1921, ia menulis kepada keuskupan Polandia, peringatan terhadap penyalahgunaan kekuasaan spiritual secara politik, mendesak lagi untuk hidup berdampingan secara damai dengan negara-negara tetangga, yang menyatakan bahwa “cinta negara memiliki batas dalam keadilan dan kewajiban.”[51] Dia mengirim nuncio Ratti ke Silesia untuk bertindak melawan potensi agitasi politik dari pendeta Katolik.[50]

Ratti, seorang cendekiawan, yang bermaksud bekerja untuk Polandia dan membangun jembatan ke Uni Soviet, berharap bahkan untuk mencucurkan darahnya untuk Rusia.[52] Paus Benediktus XV membutuhkannya sebagai seorang diplomat dan bukan sebagai martir dan melarang setiap perjalanan ke USSR meskipun dia adalah utusan paus resmi ke Rusia.[52] Namun, ia melanjutkan kontaknya dengan Rusia. Ini tidak menghasilkan banyak simpati baginya di Polandia pada saat itu. Dia diminta untuk pergi. "Sementara dia berusaha jujur ​​untuk menunjukkan dirinya sebagai teman Polandia, Warsawa memaksanya pergi setelah netralitasnya di Silesia pemungutan suara dipertanyakan"[53] oleh orang Jerman dan Polandia. Orang Jerman nasionalis keberatan dengan pemilihan biksu Polandia, dan orang Polandia marah karena dia membatasi pendeta agitasi.[54] Pada 20 November, ketika Kardinal Jerman Adolf Bertram mengumumkan larangan paus atas semua kegiatan politik pendeta, seruan agar pengusiran Ratti mencapai klimaks di Warsawa.[54] Two years later, Dua tahun kemudian, Achille Ratti menjadi Paus Pius XI, membentuk kebijakan Vatikan menuju Polandia dengan Pietro Gasparri dan Eugenio Pacelli selama 36 tahun berikutnya (1922–1958).

Israel[sunting | sunting sumber]

Sebagai bagian dari negosiasi diplomatik awal yang mengarah ke Deklarasi Balfour, Paus Benediktus memberikan dukungannya kepada tanah air Yahudi di Palestina kepada diplomat Zionis Nahum Sokolow pada 4 Mei 1917, menggambarkan kembalinya orang Yahudi ke Palestina sebagai "takdir; Tuhan telah menghendaki itu."[55]

Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

Kardinal James Gibbons membantu mengamankan pertemuan antara paus dan Presiden Woodrow Wilson yang berlangsung pada tanggal 4 Januari 1919. Kardinal telah mengirim surat kepada Presiden yang memintanya untuk mengunjungi paus setelah mengetahui bahwa Wilson akan pergi ke Eropa . Tidak lama kemudian, Wilson mengonfirmasi kunjungan tersebut dan pergi menemui paus yang didampingi rektor Kepausan Amerika Utara Charles O'Hearn. Benediktus XV mengambil Wilson di tangan dan membawanya ke dalam penelitian untuk pertemuan mereka, dengan paus kemudian mempresentasikan Wilson dengan sebuah hadiah: mosaik Saint Peter. Interpreter harus hadir untuk pertemuan itu, karena paus berbicara dalam bahasa Prancis, dan Wilson hanya berbicara bahasa Inggris. Partai presidensial dihadirkan kepada paus, dan setelah menghadirkan dokter pribadinya Admiral Grayson (memberi tahu paus bahwa dia "adalah orang yang membuat saya sehat"), paus berkata: "Rupanya, dia telah melakukan pekerjaan luar biasa ", sebelum menawarkan kata-kata kepada Grayson. Paus memberkati rombongan, meskipun Wilson sedikit kebingungan, setelah paus meyakinkan Wilson, restunya tidak mendiskriminasikan agama lain, karena Wilson adalah Presbyterian.[56]

Namun, friksi tetap ada di antara keduanya selama audiensi pribadi mereka. Benediktus XV ingin terlibat dalam diskusi di Versailles, tetapi Wilson tidak setuju dengan hal ini, dan masih cemburu dengan fakta bahwa Benediktus XV telah mengeluarkan rencana perdamaian selama perang sebelum dia melakukannya.

Urusan gereja[sunting | sunting sumber]

Tulisan tangan Paus Benediktus XV

Teologi[sunting | sunting sumber]

Dalam urusan internal Gereja, Benediktus XV mengulangi kutukan Pius X ulama Modernis dan kesalahan dalam sistem filsafat modern dalam Ad beatissimi Apostolorum . Dia menolak untuk membaca kembali kepada para ahli persekutuan penuh yang telah dikucilkan selama kepausan sebelumnya. Namun, ia menenangkan apa yang dilihatnya sebagai ekses dari kampanye anti-Modernis di dalam Gereja. Pada 25 Juli 1920, dia menulis motu proprio Bonum sane pada Joseph Joseph dan melawan naturalisme dan sosialisme.

Reformasi hukum Canon[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1917, Paus Benediktus XV mengumumkan hukum komprehensif Code of Canon Law, yang dipersiapkan oleh Paus St. Pius X, dan yang demikian dikenal sebagai Pio-Benedictine Code. Kode ini, yang mulai berlaku pada tahun 1918, adalah konsolidasi pertama Hukum Kanon menjadi Kode modern yang terdiri atas artikel-artikel sederhana. Sebelumnya, Hukum Kanon tersebar dalam berbagai sumber dan kompilasi parsial. Kodifikasi hukum kanonik yang baru dikreditkan dengan menghidupkan kembali kehidupan religius dan memberikan kejelasan hukum di seluruh Gereja.[4] Selain itu, melanjutkan keprihatinan Leo XIII, dia melanjutkan budaya Katolik Timur, teologi dan liturgi dengan mendirikan Institut Oriental untuk mereka di Roma[4] dan menciptakan Kongregasi Suci untuk Gereja Oriental pada tahun 1917.

Misi Katolik[sunting | sunting sumber]

Pada 30 November 1919, Benediktus XV mengimbau seluruh umat Katolik di seluruh dunia untuk berkorban demi misi Katolik, menyatakan pada saat yang sama dalam Maximum Illud bahwa misi ini harus menumbuhkan budaya lokal dan tidak mengimpor budaya Eropa.[4] Kerusakan impor budaya tersebut[57] secara khusus kuburan di Afrika dan Asia, di mana banyak misionaris dideportasi dan dipenjara jika mereka kebetulan berasal dari negara yang bermusuhan.

Mariologi[sunting | sunting sumber]

"Salus Populi Romani"

Paus Benediktus secara pribadi berbicara dalam banyak surat para peziarah di tempat perlindungan Maria. Dia menamai Mary the Patron of Bavaria, dan mengizinkan, di Meksiko, Pesta Immaculate Conception of Guadaloupe. Dia mengesahkan Pesta Perantara Maria dari semua Rahmat.[5] Dia mengutuk penyalahgunaan patung dan gambar Maria, mengenakan jubah imam, yang dia dilarang 4 April 1916.[58]

Pada tanggal 10 Mei 1916, Paus Benediktus menyatakan gambar dan gelar Maria dari Bunda Maria Karunia El Cobre sebagai Patrones Kuba atas permintaan tertulis para veteran tentara dari Perang Kemerdekaan Kuba.

Selama Perang Dunia I, Benediktus menempatkan dunia di bawah perlindungan Perawan Maria yang Terberkati dan menambahkan doa "Mary Queen of Peace" ke Litani Loreto . Dia mempromosikan pemujaan Maria di seluruh dunia dengan mengangkat 20 kuil Marian terkenal seperti Ettal Abbey di Bavaria ke Basilica Minor. Dia juga mempromosikan devosi Maria pada bulan Mei.[59] Konstitusi dogmatis di Gereja yang dikeluarkan oleh Konsili Vatikan Kedua mengutip teologi Paus Benediktus XV.[60]

Paus Benediktus mengeluarkan motu proprio Tentu saja, baik yang pada 25 Juli 1920, mendorong pengabdian kepada Saint Joseph "karena melalui St. Joseph kita langsung pergi ke Maria, dan melalui Maria ke sumber setiap kekudusan, Yesus Kristus , yang menguduskan kebajikan domestik dengan ketaatannya kepada St. Joseph dan Maria."[61]

Dia mengeluarkan sebuah ensiklik tentang Efraim orang Siria yang menggambarkan Efraim sebagai model devosi Maria, serta Surat Apostolik Inter Soldalica pada 22 Maret 1918.[62]

  • "Ketika Perawan Maria yang diberkati tampaknya tidak berpartisipasi dalam kehidupan publik Yesus Kristus, dan kemudian, tiba-tiba muncul di stasiun salibnya, dia tidak ada di sana tanpa niat ilahi. Dia menderita dengan anak yang menderita dan sekarat, hampir seolah-olah dia akan mati sendiri. Untuk keselamatan umat manusia, dia menyerahkan haknya sebagai ibu dari putranya dan mengorbankan dia untuk rekonsiliasi keadilan ilahi, sejauh yang diizinkan untuk dilakukannya . Oleh karena itu, Seseorang dapat mengatakan , dia menebus dengan Kristus umat manusia.[62]

Tulisan[sunting | sunting sumber]

Selama tujuh tahun masa kepausannya, Benediktus XV menulis total dua belas ensiklik. Selain ensiklik yang disebutkan, ia mengeluarkan Dalam hac tanta pada St. Boniface (14 Mei 1919), Paterno iam diu pada Anak-Anak Eropa Tengah (24 November 1919), Spiritus Paraclitus ' 'di St. Jerome (September 1920),' 'Principi Apostolorum Petro' 'di St. Ephram the Syrian (5 Oktober 1920),' 'Annus iam plenus' 'juga pada Anak-anak di Eropa Tengah (1 Desember 1920),' ' Sacra propediem pada Orde Ketiga St Francis (6 Januari 1921), Dalam praeclara summorum pada Dante (30 April 1921), dan Fausto appetente die di St. Dominic ( 29 Juni 1921).

Ajaran Apostoliknya termasuk Ubi primum (8 September 1914), Allorché fummo chiamati (28 July 1915) and Dès le début (1 August 1917). The Papal bulls of Benedict XV include Incruentum Altaris (10 August 1915), Providentissima Mater (27 May 1917), Sedis huius (14 May 1919), and Divina disponente (16 May 1920). Benedict issued nine Briefs during his pontificate: Divinum praeceptum (December 1915), Romanorum Pontificum (February 1916), Cum Catholicae Ecclesiae (April 1916), Cum Biblia Sacra (August 1916), Cum Centesimus (October 1916), Centesimo Hodie (October 1916), Quod Ioannes (April 1917), In Africam quisnam (June 1920), and Quod nobis in condendo (September 1920).

Ad beatissimi Apostolorum[sunting | sunting sumber]

Ad beatissimi Apostolorum adalah ensiklik Benediktus XV yang diberikan di Santo Petrus, Roma, pada Hari Raya Para Orang Suci pada tanggal 1 November 1914, pada tahun pertama kepausannya. Ensiklik pertama ini bertepatan dengan permulaan Perang Dunia I, yang dia beri label "Bunuh Diri dari Eropa yang Beradab." Benediktus menggambarkan para kombatan sebagai negara terbesar dan terkaya di dunia, yang menyatakan bahwa "mereka dilengkapi dengan senjata paling mengerikan yang telah dirancang oleh ilmu militer modern, dan mereka berusaha untuk menghancurkan satu sama lain dengan penyempurnaan horor. Tidak ada batasan untuk ukuran reruntuhan dan pembantaian; hari demi hari bumi basah kuyup dengan darah yang baru dicurahkan dan ditutupi dengan tubuh orang yang terluka dan yang terbunuh. "[63]

Mengingat pembantaian yang tidak beralasan, paus memohon "kedamaian di bumi untuk orang-orang yang berkemauan baik" (Lukas 2:14), bersikeras bahwa ada cara dan sarana lain dimana hak yang dilanggar dapat diperbaiki.[64]

Asal muasal iblis adalah pengabaian ajaran dan praktik kearifan Kristen, khususnya kurangnya cinta dan kasih sayang. Yesus Kristus turun dari Surga untuk tujuan mengembalikan manusia Kerajaan Damai, seperti yang Dia nyatakan, "Sebuah perintah baru yang saya berikan kepadamu: Bahwa Anda saling mengasihi."[65] Pesan ini diulangi dalam Yohanes 15:12, di mana Yesus berkata, "Ini adalah perintah saya bahwa Anda mengasihi satu sama lain."[66] Materialisme, nasionalisme, rasisme, dan perang kelas adalah karakteristik dari usia, jadi Benediktus XV menggambarkan:

  • "Kebencian ras telah mencapai klimaksnya; orang-orang lebih terbagi oleh rasa cemburu dibandingkan dengan batas-batas; dalam satu dan bangsa yang sama, di dalam kota yang sama ada kemarahan iri hati kelas terhadap kelas; dan di antara individu itu adalah cinta diri yang hukum tertinggi mengesampingkan segalanya. "[67]

Humani generis redemptionem[sunting | sunting sumber]

Ensiklik Humani generis redemptionem dari 15 Juni 1917, berurusan dengan ketidakefektifan yang mencolok dari khotbah Kristen. Menurut Benediktus XV, ada lebih banyak pengkhotbah Firman daripada sebelumnya, tetapi "dalam keadaan moral publik dan pribadi serta konstitusi dan hukum negara, ada pengabaian umum dan kelupaan supranatural, kejatuhan bertahap jauh dari standar yang ketat dari kebajikan Kristen, dan bahwa manusia kembali ke praktik memalukan dari paganisme. "[68] Paus dengan tegas menempatkan sebagian dari kesalahan pada para pelayan Injil yang tidak menanganinya sebagaimana mestinya. Bukan zamannya tetapi pengkhotbah Kristen yang tidak kompeten yang harus disalahkan, karena tidak seorang pun saat ini dapat mengatakan dengan pasti bahwa para Rasul hidup di masa yang lebih baik daripada kita. Mungkin, negara-negara ensiklik, bahwa para Rasul menemukan pikiran lebih siap berbakti kepada Injil, atau mereka mungkin telah bertemu orang lain dengan sedikit perlawanan terhadap hukum Allah.[69] Seperti kata ensiklik, pertama adalah para uskup Katolik. Konsili Trent mengajarkan bahwa berkhotbah "adalah tugas terpenting para Uskup."[70] Para Rasul, yang para penggantinya para uskup, memandang Gereja sebagai sesuatu milik mereka, karena merekalah yang menerima rahmat Roh Kudus untuk memulainya. Santo Paulus menulis kepada jemaat Korintus, "Kristus mengutus kami untuk tidak membaptis, tetapi untuk memberitakan Injil."[71] Konsili Trent Bishops diharuskan memilih untuk kantor imamat ini hanya mereka yang "cocok" untuk posisi itu, yaitu mereka yang "dapat melaksanakan pelayanan berkhotbah dengan keuntungan kepada jiwa-jiwa." Menguntungkan jiwa tidak berarti melakukan hal itu "dengan fasih atau dengan tepuk tangan populer, tetapi dengan buah rohani."[72] Paus meminta agar semua imam yang tidak mampu berkhotbah atau mendengar pengakuan akan disingkirkan dari posisi itu.[73] Ensiklik membantu untuk menarik pesan bahwa para imam harus berkonsentrasi pada Firman Tuhan dan manfaat jiwa-jiwa di hadapan diri mereka sendiri.

Quod iam diu [sunting | sunting sumber]

Quod iam diu adalah ensiklik yang diberikan di Roma di Santo Petrus pada tanggal 1 Desember 1918, pada tahun kelima Pontificate-nya. Ia meminta agar, setelah Perang Dunia I, semua umat Katolik di dunia berdoa untuk perdamaian yang langgeng dan bagi mereka yang dipercayakan untuk melakukan hal tersebut selama negosiasi damai.

Paus mencatat bahwa perdamaian sejati belum tiba, tetapi Gencatan Senjata telah menangguhkan pembantaian dan kehancuran melalui darat, laut dan udara.[74] Adalah kewajiban semua umat Katolik untuk "meminta bantuan Ilahi bagi semua yang mengambil bagian dalam konferensi perdamaian," seperti yang dikatakan ensiklik. Paus menyimpulkan bahwa doa adalah penting bagi para delegasi yang harus bertemu untuk mendefinisikan perdamaian, karena mereka membutuhkan banyak dukungan.[75]

Maximum illud[sunting | sunting sumber]

Maximum Illud adalah surat apostolik Benediktus XV yang dikeluarkan pada 30 November 1919, berurusan dengan misi Katolik. Setelah mengingatkan para uskup tentang tanggung jawab mereka untuk mendukung misi, dia menyarankan misionaris untuk tidak menganggap misi sebagai misi mereka sendiri tetapi untuk menyambut orang lain untuk tugas itu dan untuk berkolaborasi dengan orang-orang di sekitar mereka. Dia menggarisbawahi perlunya persiapan yang tepat untuk pekerjaan dalam budaya asing dan kebutuhan untuk mendapatkan keterampilan bahasa sebelum melakukan pekerjaan tersebut, terutama di Timur. Dia mengatakan kepada para misionaris bahwa: "Terutama di antara orang-orang kafir, yang dipandu lebih oleh naluri daripada dengan alasan, berkhotbah dengan teladan jauh lebih menguntungkan daripada kata-kata". Dia meminta upaya terus-menerus untuk kesucian pribadi dan memuji kerja perempuan tanpa pamrih dalam misi.[76] "Misi", bagaimanapun, "tidak hanya untuk para misionaris, tetapi semua umat Katolik harus berpartisipasi melalui kerasulan doa mereka, dengan mendukung panggilan, dan dengan membantu secara finansial."[77] Surat itu diakhiri dengan penamaan beberapa organisasi yang mengatur dan mengawasi kegiatan misi dalam Gereja Katolik.[78][79]

Beatifikasi dan Kanonisasi[sunting | sunting sumber]

Benediktus XV mengkanonisasi total empat individu termasuk Joan of Arc dan Marguerite Marie Alacoque. Dia juga membeatifikasi total tiga puluh enam orang, termasuk Uganda Martyrs, Oliver Plunkett dan Louise de Marillac.

Doktor Gereja[sunting | sunting sumber]

Dia menamai Efrem orang Siria sebagai Doktor Gereja pada 5 Oktober 1920.

Kepribadian dan penampilan[sunting | sunting sumber]

Tempat kelahiran Paus Benediktus XV di Pegli.

Paus Benediktus XV adalah seorang lelaki kecil. Dia mengenakan yang terkecil dari tiga jubah yang disiapkan untuk pemilihan paus baru pada tahun 1914, dan dikenal sebagai "Il Piccoletto" atau "The Little Man". Jubah yang dia kenakan saat pemilihannya harus cepat dijahit agar bisa cocok dengannya. Paus baru itu bercanda berkata kepada para penjahit: "Sayangku, apa kau sudah melupakanku?" Dia bermartabat dalam sikap dan sopan dalam hal sopan santun, tetapi penampilannya bukan seperti seorang paus. Dia memiliki kulit yang pucat, sehelai rambut hitam, dan gigi yang menonjol. Segala sesuatu tentang dirinya tampak bengkok, dari hidung ke mata dan pundaknya.[80] Dia sendiri menyebut penampilannya sebagai "gargoyle jelek di atas gedung-gedung Roma". Bahkan dikatakan bahwa ayahnya memandang putranya yang baru lahir dengan tidak percaya dan berbalik dengan cemas saat melihat bayi della Chiesa, karena pucat kebiruan yang kecil dan penampilan bayi yang lemah.[56]

Dia terkenal karena kemurahan hatinya, menjawab semua permohonan bantuan dari keluarga miskin Roma dengan hadiah uang tunai besar dari pendapatan pribadinya. Ketika ia kekurangan uang, orang-orang yang akan diterima oleh audiens sering kali diperintahkan oleh para uskup untuk tidak menyebutkan kesulitan keuangan mereka, karena Benediktus pasti akan merasa bersalah bahwa ia tidak dapat membantu yang membutuhkan pada saat itu. Dia juga menghabiskan pendapatan resmi Vatikan dengan pengeluaran amal berskala besar selama Perang Dunia I. Setelah kematiannya, Departemen Keuangan Vatikan telah habis untuk setara dalam lira Italia sebesar US $ 19.000.[81]

Benediktus XV adalah inovator yang cermat dengan standar Vatikan. Dia dikenal hati-hati mempertimbangkan semua hal baru sebelum dia memerintahkan pelaksanaannya, lalu memaksakannya sepenuhnya. Dia menolak menempel ke masa lalu demi masa lalu dengan kata-kata "Mari kita hidup di masa kini dan bukan dalam sejarah."[82] Hubungannya dengan kekuatan-kekuatan Italia yang sekuler dicadangkan namun positif, menghindari konflik dan diam-diam mendukung Keluarga Kerajaan Italia. Namun, seperti Pius IX dan Leo XIII, dia juga memprotes intervensi pihak berwenang Negara dalam urusan Gereja internal.[82] Paus Benediktus tidak dianggap sebagai seorang sastrawan. Dia tidak menerbitkan buku-buku pendidikan atau kebaktian. Ensikliknya pragmatis dan down-to-earth, cerdas dan kadang-kadang jauh ke depan. Dia tetap netral selama pertempuran "Perang Besar," ketika hampir semua orang mengklaim "sisi." Seperti Pius XII selama Perang Dunia II, kenetralannya dipertanyakan oleh semua pihak pada saat itu dan bahkan hingga hari ini.[83]

Benediktus XV secara pribadi memiliki devosi yang kuat kepada Perawan Maria Yang Terberkati. Dia memberikan dukungannya untuk memahami Mary sebagai Mediatrix of All Graces dengan menyetujui Misa dan kantor di bawah judul ini untuk keuskupan-keuskupan Belgia. Dia menyatakan dalam surat apostoliknya Inter Sodalicia bahwa "bersama dengan Kristus, dia menebus umat manusia" oleh peminumannya terhadap Kristus sebagai ibunya yang sedih. Lumen gentium dari Vatikan II akan menambahkan catatan kaki untuk judul "Mediatrix", bahwa "Ini, bagaimanapun, harus dipahami bahwa itu tidak mengambil dari atau menambahkan sesuatu ke martabat dan keampuhan Kristus satu Mediator ".[84]

Kematian dan warisan[sunting | sunting sumber]

Makam Benediktus XV di gua Basilika St. Petrus di Kota Vatikan
Patung Benediktus XV di halaman Katedral St. Esprit, Istanbul

Benediktus XV merayakan Misa bersama para biarawati di Domus Sanctae Marthae pada awal Januari 1922 dan ketika dia menunggu supirnya di tengah hujan dia jatuh sakit karena flu yang berubah menjadi radang paru-paru. Pada tahap hidupnya dan ketika dalam kesehatan yang kuat, ia menderita rematik. Setelah satu bulan rasa sakit yang disebabkan oleh pneumonia menyebar ke paru-parunya, ia menyerah pada penyakit itu pada 22 Januari 1922 pukul 6:00 pagi pada usia 67, keponakannya di sampingnya. Setelah kematiannya, bendera dikibarkan pada setengah tiang untuk mengenangnya dan sebagai penghormatan kepadanya. Tubuhnya kemudian berbaring di negara untuk orang-orang untuk melihat sebelum dipindahkan untuk dimakamkan di gua Vatikan.[85]

Paus sendiri memberikan bukti pada 5 Januari bahwa dia menderita flu, tetapi kemudian dicatat pada 12 Januari bahwa dia menderita batuk berat dan demam. Pada tanggal 18 Januari, paus tidak dapat bangun dari tempat tidur, sementara pada malam hari pada 19-20 Januari, kondisinya menjadi serius sampai ia mengigau pada 21 Januari. [86] Kondisi paus mulai tumbuh pada 19 Januari sekitar jam 11 malam setelah jantungnya menjadi lemah karena penyebaran pneumonia, dengan Tahta Suci memberi tahu pemerintah Italia bahwa kondisi paus sangat serius. Oksigen diberikan kepada paus setelah respirasi menjadi semakin sulit, dan Kardinal Oreste Giorgi dipanggil ke samping tempat tidur Paus untuk membaca doa bagi yang sekarat. Kondisinya membaik sedikit pada tengah malam pada tanggal 20 Januari, dan dia memaksa petugas medisnya mundur malam itu ketika tampaknya dia akan pulih. Pada jam 2 pagi tanggal 21 Januari, dia diberi Resolusi Ekstrem dan paus mengambil beberapa minuman penyegaran setelah tidur selama satu jam. Pada suatu tahap pada waktu inilah ia bertemu secara pribadi dengan Kardinal Gasparri selama sekitar 20 menit untuk menyampaikan keinginan terakhirnya kepada kardinal, sementara mempercayakan surat wasiat terakhirnya kepadanya. Sebuah buletin pada pukul 4:30 menunjukkan bahwa pidato paus itu kadang-kadang tidak koheren sementara yang lain pada pukul 9:55 menunjukkan bahwa penderitaan Paus sangat dalam sampai ia tidak dapat mengenali pengiringnya karena keadaannya yang kacau. Buletin lain pada pukul 10:05 pagi mengatakan bahwa denyut nadi paus menjadi intermiten.[87] Pada siang hari, ia menjadi mengigau dan bersikeras untuk melanjutkan pekerjaannya, tetapi satu jam kemudian jatuh ke koma. Pada pukul 12:30 siang, Pangeran Chigi-Albani mengunjungi kamar paus untuk bersiap-siap mengambil alih apartemen jika kematian paus dan bertindak sebagai marshal untuk konklaf berikutnya. Sekretaris Kardinal Bourne juga dipaksa untuk mengumumkan pada 21 Januari bahwa paus belum meninggal setelah seorang anggota staf kardinal keliru mengonfirmasi bahwa paus telah meninggal dunia.[88] Kematian dimulai pada 5:20 pada 22 Januari, dengan Kardinal Giorgi memberikan absolusi kepada paus yang sekarat. Kardinal Gasparri tiba di tempat tidur Benediktus XV pada pukul 5:30 pagi karena paus telah jatuh koma lagi (pada pukul 5:18 pagi dia mengatakan bahwa "malapetaka sudah dekat"), dengan Dokter Cherubim mengumumkan kematian paus pada pukul 6 pagi.[89]

Laporan palsu dari koran malam Paris dan London pada 21 Januari mengumumkan kematian paus yang terjadi pada pukul 5:00 pagi hari itu, yang menjamin koreksi oleh koresponden Italia, sebelum pengiriman resmi pada pukul 08:00 pagi untuk memberitahukan bahwa paus masih hidup.[89]

Mungkin yang paling diingat paus pada abad ke-20, Benediktus XV, bagaimanapun, melakukan usaha yang berani untuk mengakhiri Perang Dunia I. Pada tahun 2005, Paus Benediktus XVI mengakui pentingnya komitmen pendahulunya yang lama untuk perdamaian dengan mengambil yang sama sebutkan nama di atas naik ke kepausannya sendiri. Pendekatan Benediktus XV yang manusiawi kepada dunia pada tahun 1914–1918 sangat kontras dengan pandangan para raja dan pemimpin zaman itu. Nilai-Nya tercermin dalam upeti yang terukir di kaki patung bahwa Turks, orang-orang non-Katolik, non-Kristen, yang didirikannya di Istanbul: "Paus Agung tragedi dunia, ... penyumbang semua orang, terlepas dari kebangsaan atau agama. " Monumen ini berdiri di pelataran St. Katedral Esprit.

Paus Pius XII menunjukkan rasa hormat yang tinggi kepada Benediktus XV, yang telah menahbiskan dia sebagai uskup pada 13 Mei 1917, pada hari pertama Visi ​​Our Lady of Fatima. Sementara Pius XII mempertimbangkan Benediktus lain, Benediktus XIV, dalam hal kesucian dan sumbangsihnya untuk menjadi layak Doktor Gereja,[90] dia berpikir bahwa Benediktus XV selama kepausan singkatnya adalah benar-benar seorang lelaki Tuhan, yang bekerja untuk perdamaian.[91] Dia membantu tawanan perang dan banyak lainnya yang membutuhkan bantuan pada masa-masa sulit dan sangat dermawan ke Rusia.[92] Dia memujinya sebagai Paus Marian yang mempromosikan devosi kepada Our Lady of Lourdes,[93] untuk ensikliknya "Ad beatissimi Apostolorum , Humani generis redemptionem , Quod iam diu , dan Spiritus Paraclitus , dan untuk kodifikasi Hukum Kanoni,[94] yang di bawah della Chiesa dan Pietro Gasparri, dia Eugenio Pacelli memiliki kesempatan untuk berpartisipasi.

Paus Benediktus XVI menunjukkan kekagumannya sendiri terhadap Benediktus XV setelah terpilih menjadi paus pada 19 April 2005. Pemilihan seorang Paus baru sering disertai dengan dugaan atas pilihan nama pausnya; Dipercaya secara luas bahwa seorang Paus memilih nama pendahulunya yang memiliki ajaran dan warisan yang ingin ia teruskan. Pilihan Ratzinger tentang "Benediktus" dipandang sebagai tanda bahwa pandangan Benediktus XV tentang diplomasi kemanusiaan, dan pendiriannya terhadap relativisme dan modernisme, akan ditiru selama masa pemerintahan yang baru. Paus. Selama Audiensi Umum pertamanya di Lapangan St. Petrus pada 27 April 2005, Paus Benediktus XVI memberi penghormatan kepada Benediktus XV ketika menjelaskan pilihannya:

"Dipenuhi dengan perasaan kagum dan syukur, saya ingin berbicara tentang mengapa saya memilih nama Benediktus. Pertama, saya ingat Paus Benediktus XV, nabi damai yang pemberani, yang membimbing Gereja melalui masa-masa perang yang bergolak. Dalam langkahnya saya menempatkan pelayanan saya dalam pelayanan rekonsiliasi dan keselarasan antar bangsa. "

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Jabatan Gereja Katolik
Didahului oleh:
Domenico Svampa
Uskup Agung Bologna
18 Desember 1907 – 3 September 1914
Diteruskan oleh:
Giorgio Gusmini
Didahului oleh:
Pietro Respighi
Kardinal-Imam Santi Quattro Coronati
25 Mei 1914 - 3 September 1914
Diteruskan oleh:
Victoriano Guisasola Menéndez
Didahului oleh:
Pius X
Pope
3 September 1914 – 22 Januari 1922
Diteruskan oleh:
Pius XI

Templat:Popes

Templat:History of the Catholic Church Templat:History of Catholic theology


Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Miranda, Salvador. "Della Chiesa, Giacomo", The Cardinals of the Holy Roman Church, Florida International University
  2. ^ Franzen 379
  3. ^ a b Franzen 380
  4. ^ a b c d Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Franzen 382
  5. ^ a b AAS 1921, 345
  6. ^ George L. Williams, Papal Genealogy: The Families and Descendants of the Popes (2004:133)
  7. ^ De Waal 7
  8. ^ De Waal 14–15
  9. ^ De Waal 19
  10. ^ De Waal 43
  11. ^ Pollard 15
  12. ^ De Waal 68
  13. ^ "The New Pope", The Wall Street Journal, 4 September 1914, p. 3. (Newspapers.com)
  14. ^ De Waal 70
  15. ^ De Waal 82
  16. ^ De Waal 102
  17. ^ De Waal 100
  18. ^ a b De Waal 121
  19. ^ 1913
  20. ^ a b De Waal 110
  21. ^ De Waal 117
  22. ^ Note on numbering: Pope Benedict X is now considered an antipope. At the time, however, this status was not recognized, and so the man the Catholic Church officially considers the tenth true Pope Benedict took the official number XI, rather than X. This has advanced the numbering of all subsequent Popes Benedict by one. Popes Benedict XI-XVI are, from an official point of view, the tenth through fifteenth popes by that name. In other words, there is no legitimate Pope Benedict X.
  23. ^ a b c d Conrad Gröber, Handbuch der Religiösen Gegenwartsfragen, Herder Freiburg, Germany 1937, 493
  24. ^ a b c d e Gröber 495
  25. ^ a b c Pollard, 136
  26. ^ Youssef Taouk, The Pope's Peace Note of 1917: the British response, Journal of the Australian Catholic Historical Society 37 (2) (2016), 193-207.
  27. ^ John R. Smestad Jr., Europe 1914–1945: Attempts at Peace Archived 8 July 2009 at the Wayback Machine., Loyola University New Orleans The Student Historical Journal 1994–1995 Vol XXVI.
  28. ^ Five of seven points of Benedict XV's peace plan.
  29. ^ “Pope in New Note to Ban Conscription,” “New York Times,” 23 September 1917, A1
  30. ^ “Pope would clinch peace. Urges abolition of conscription as way to disarmament, New York Times, 16 November 1921, from Associated Press report.
  31. ^ Pope's Name Pays Homage To Benedict XV, Took Inspiration From An Anti-War Pontiff[pranala nonaktif permanen], WCBSTV, 20 April 2005.
  32. ^ "Prayer for Peace from Pope Benedict". Chicago Tribune. 1915-03-14. Diakses tanggal 2015-03-01. 
  33. ^ Pollard 114
  34. ^ Pollard 113
  35. ^ Pollard 115
  36. ^ a b Pollard 116
  37. ^ Pollard 141 ff
  38. ^ DEI MUNUS PULCHERRIMUM ENCYCLICAL OF POPE BENEDICT XV ON PEACE AND CHRISTIAN RECONCILIATION TO THE PATRIARCHS, PRIMATES, ARCHBISHOPS, BISHOPS, AND ORDINARIES IN PEACE AND COMMUNION WITH THE HOLY SEE
  39. ^ Pollard 144
  40. ^ Pollard, 145
  41. ^ Pollard 145
  42. ^ a b c Pollard 147
  43. ^ Pollard 163
  44. ^ Pollard 174
  45. ^ "Storia del P.I.O." Orientale (dalam bahasa Italia). Diakses tanggal 2017-12-20. 
  46. ^ Franzen 381,
  47. ^ Schmidlin III, 305
  48. ^ Schmidlin III, 306.
  49. ^ a b c Schmidlin III, 306
  50. ^ a b Schmidlin III, 307
  51. ^ AAS 1921, 566
  52. ^ a b Stehle 25
  53. ^ Stehle 26
  54. ^ a b Schmidlin IV, 15
  55. ^ Kramer, Martin (12 June 2017). "How the Balfour Declaration Became Part of International Law". Mosaic. Diakses tanggal 14 June 2017. 
  56. ^ a b Joseph McAuley (4 September 2015). "When presidents and popes meet: Woodrow Wilson and Benedict XV". America Magazine. Diakses tanggal 22 May 2018. 
  57. ^ World War One
  58. ^ AAS 1916 146 Baumann in Marienkunde; 673
  59. ^ Schmidlin 179–339
  60. ^ C VII, §50
  61. ^ Pope Benedict XV, Bonum Sane, §4, Vatican, 25 July 1920
  62. ^ a b AAS, 1918, 181
  63. ^ Ad beatissimi Apostolorum, 3
  64. ^ Ad beatissimi Apostolorum, 4
  65. ^ (John 14:34);
  66. ^ (John 15:12);
  67. ^ Ad beatissimi Apostolorum, 7
  68. ^ Humani generis redemptionem 2
  69. ^ Humani generis redemptionem 3
  70. ^ [Sess., xxiv, De. Ref., c.iv]
  71. ^ [I Cor. i:17]
  72. ^ Humani generis redemptionem 7
  73. ^ Humani generis redemptionem 9
  74. ^ Quod iam diu, 1
  75. ^ Quod iam diu, 2
  76. ^ Maximum illud, 30
  77. ^ Maximum Illud 30–36
  78. ^ Maximum illud, 37–40
  79. ^ "Maximum illud (30 novembre 1919) | BENEDETTO XV". w2.vatican.va. Diakses tanggal 2017-12-20. 
  80. ^ Kertzer, David I. (2014). The Pope and Mussolini: The Secret History of Pius XI and the Rise of Fascism in Europe. Oxford University Press. ISBN 9780198716167. 
  81. ^ Michael Burleigh, Sacred Causes: The Clash of Religion and Politics from the Great War to the War on Terror, HarperCollins, 2007, p.70.
  82. ^ a b De Waal 122
  83. ^ Pollard 86 ff
  84. ^ "Lumen gentium, 62". www.vatican.va. Diakses tanggal 2017-12-20. 
  85. ^ "Pope Benedict XV (1854-1922)". Find a Grave. 27 November 2001. Diakses tanggal 25 March 2015. 
  86. ^ http://www.csun.edu/~hcfll004/SV1922.html
  87. ^ https://trove.nla.gov.au/newspaper/article/63943413
  88. ^ https://texashistory.unt.edu/ark:/67531/metapth610511/m1/2/zoom/?resolution=1.5&lat=5780.5500532628&lon=511.71937808801476
  89. ^ a b https://trove.nla.gov.au/newspaper/article/4712117/416883
  90. ^ Pio XII, Discorsi, Roma 1939–1958, Vol. VIII, 419
  91. ^ Discorsi, I 300
  92. ^ Discorsi, II 346
  93. ^ Discorsi XIX, 877
  94. ^ Discorsi XIII,133


Didahului oleh:
Pius X
Paus
19141922
Diteruskan oleh:
Pius XI

Peringatan: Kunci pengurutan baku "Benediktus XV" mengabaikan kunci pengurutan baku "Benedict 15" sebelumnya.


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "lower-alpha", tapi tidak ditemukan tag <references group="lower-alpha"/> yang berkaitan, atau </ref> penutup tidak ada