Perang Saudara Rusia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Perang Saudara Rusia
Bagian dari Setelah Perang Dunia I dan Revolusi Rusia
CWRArticleImage.jpg
Searah jarum jam di atas:
Tentara Don pada 1919; divisi putih infanteri pada Maret 1920; tentara Tentara Kavaleri 1; Leon Trotsky pada 1918; penggantungan para pekerja di (Dnipro) oleh Tentara Austria-Hungaria, April 1918.
Tanggal7 November 1917 – 25 Oktober 1922/16 Juni 1923[1][2]
(Pemberontakan Perlawanan terhadap Soviet berlanjut di Asia Tengah hingga 1934)
LokasiBekas Kekaisaran Rusia, Galisia, Mongolia, Tuva, Persia
Hasil Kemenangan Tentara Merah di Rusia, Ukraina Timur, Belarus Timur, Kaukasus Selatan, Asia Tengah, Tuva, dan Mongolia;
Kemenangan gerakan pro-kemerdekaan Finlandia, Estonia, Latvia, Lituania, Ukraina Barat, Belarus Barat, Moldova, dan Polandia
Perubahan
wilayah
Pihak terlibat

Soviet Rusia dan juga Republik Soviet
Republik Timur Jauh
Partai Rakyat Mongolia
Kiri SRs
(sampai Maret 1918)


Tentara Hijau
(sampai 1919)


Tentara Pemberontakan Revolusioner Ukraina
(1919–20)

Gerakan Putih


republik baru lainnya


Intervensi Sekutu

Intervensi ala Jerman



faksi faksi anti-Soviet juga saling bertarung.
Tokoh dan pemimpin
Vladimir Lenin
Leon Trotsky
Nikolai Podvoisky
Jukums Vācietis
Sergey Kamenev
Mikhail Tukhachevsky
Kliment Voroshilov
Joseph Stalin
Grigori Sokolnikov
Yakov Sverdlov
Mikhail Kalinin
Nestor Makhno
Simon Karetnik
Alexander Kolchak
Lavr Kornilov
Anton Denikin
Pyotr Wrangel
Nikolai Yudenich
Grigory Semyonov
Mikhail Diterikhs
R. von Ungern-Sternberg
Mikhail Pleshkov
Kekuatan

Tentara Merah: 5,427,273 (puncak)[4]


Tentara Hitam: 103,000 (puncak)[5]
Tentara Putih: 2,400,000
Korban
~1,500,000
259,213 terbunuh
60,059 hilang
616,605 meninggal karena penyakit
3,878 meninggal karena kecelakaan/bunuh diri
548,857 terluka/membeku [6][7]
Korban: 650,000
7,000,000–12,000,000 gabungan dari seluruh total korban, termasuk ratusan ribu dari Putih dan Merah
Tentara merah.

Perang Saudara Rusia atau Perang Sipil Rusia adalah perang saudara yang terjadi dari tahun 1918 sampai tahun 1922 antara beberapa kelompok dan negara di Rusia. Pertempuran utama terjadi antara dua kelompok besar, yaitu Pemerintah Uni Soviet yang baru dengan Tentara Merah dan Kelompok Nasionalis Rusia dengan Tentara Putih. Tentara Merah adalah cabang angkatan bersenjata Uni Soviet yang dibentuk mengikuti Revolusi Oktober tahun 1917. Tentara Putih yang disokong oleh beberapa negara sekutu, seperti Amerika Serikat, Inggris, Prancis, Polandia, Italia, Jepang dan beberapa negara lainnya melawan pemerintah Rusia yang baru di bawah kendali Bolshevik. Beberapa negara bagian juga memberontak menentang pemerintahan komunis Uni Soviet. Akhirnya, Uni Soviet berhasil memenangkan perang ini dan semakin memperkuat kedudukannya atas daerah-daerah eks Kekaisaran Rusia.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada akhir 1917, kaum Boshevik hanya secara efektif mengendalikan Petrogad, Moskow, dan wilayah antara kedua kota. Dengan jatuhnya Nicholas ll, banyak bagian Kekaisaran Rusia untuk mendesklarasikan kemerdekaan mereka. Finlandia melakukannya pada bulan Maret 1918 - dan runtuk menjadi perang saudara itu sendiri. Los blancos, yang dipimpin oleh Mannerheim, dibantu oleh Jerman - Ludendoef bahkan bermaksud menempatkan Pangeran Jerman berkuasa di Finlandia begitu Los blancos menang. Dengan bantuan Jerman, Putih Finlandia mendorong kembali perbatasan Finlandia-Rusia dan Petrogad hampir berada dalam jangkauan Artileri.

Di Rusia sendiri, mereka yang menentang Bolshevik meminta bantuan kekuatan barat. Untuk keuntungan mereka sendiri, kekuatan barat ingin membangun kembali Front Timur sehingga Angkatan Darat Jerman akan terpecah lagi, sehingga menghilangkan masalah yang ada di Front Barat.

Di selatan Rusia, perlawanan terhadap kaum Boshevik dipimpin oleh Kornilov. Ia berbasis di Rostov untuk memulai. Banyak mantan perwira, yang selamat dari perang pergi untuk bergabung dengannya. Kaum Sosialis Revolusioner, yang telah menjadi anghota Majelis Konstitusi yang tersebar, bergabung dalam Volga Bawah di bawah kepemimpinan Chernov. Sebuah kelompok Revolusi Sosialis telah membentuk rezim otonom di sebelah timur Omsk yang mengklaim untuk memerintah seluruh Siberia. Mereka juga merebut kota timur vital Vladivostok.

Awal konflik[sunting | sunting sumber]

Kinerja bencana Rusia dalam Perang Dunia I adalah salah satu penyebab utama Revolusi Rusia tahun 1917, yang menyapu dinasti Romanov dan membentuk pemerintahan yang ingin mengakhiri pertempuran. Perjanjian Brest-Litosvk (1918) di mana Rusia menyerahkan sebagian besar wilayahnya ke Jerman menyebabkan pelanggaran antara kaum Bolshevik (1918) dan kaum Revolusioner Sosialis kiri, yang kemudian meninggalkan koalisi. Pada bulan-bulan berikutnya ada dua kelompok utama penentang Lenin Rusia: (1) kaum non-Bolshevik pergi, yang akhirnya diasingkan dari Lenin dengan pembubaran Majelis Konstituante dan (2) putih kanan, yang aset utamanya adalah Tentara Relawan di stepa kuban. Tentara ini, yang selamat dari kesulitan besar pada musim dingin 1917-1918 dan yang berada di bawah komando Jendral Anton I. Denikin (April 1918), sekarang merupakan pasukan tempur yang baik, meskipun jumlahnya kecil.

Pada saat yang sama, Sekutu Barat, yang mati-matian didorong oleh serangan Jerman baru di Prancis utara pada musim semi 1918, sangat ingin membuat front baru di timur dengan menghidupkan kembali setidaknya bagian tentara Rusia. Pada bulan Maret 1918, pasukan kecil Inggris mendarat di Murmansk dengan persetujuan dari Soviet lokal.

Faktor lebih lanjut adalah Legiun Cekoslowakia, yang terdiri dari pembelot Ceko dan Slowakia dari tentara Austria-Hongaria, yang pemerintah Rusia sebelumnya mengizinkan untuk membentuk unit mereka sendiri. Pada bulan Maret 1918, pemerintah Bolshevik setuju membiarkan unit-unit ini meninggalkan Rusia oleh Timur Jauh, tetapi pada bulan Mei insiden kekerasan terjadi selama evakuasi, dan pada tanggal 29 Mei; dan Komite Anggota Majelis Konstituante, yang terdiri dari kaum Sosialis Revolusioner, yang berbasis di Samara.

Peristiwa ini menyebabkan pemerintah Moskwa menindak keras kaum sosialis non-Bolshevik. Deputi Menshelvik dan Sosialis Revolusi diusir dari Soviet pusat dan lokal dan dicegah dari terlibat dalam kegiatan politik yang terorganisir. Akhirnya, pada bulan September, pemerintah mengumumkan kampanye "Teror Merah", termasuk menembak sandera dan memberikan peningkatan kekuasaan kepada Cheka (polisi politik) dalam penangkapan, persidangan, dan eksekusi tersangka.

Pembunuhan Tsar dan Perang untuk Ukraina[sunting | sunting sumber]

Di antara korban awal perang saudara, yang mungkin dianggap telah dimulai dengan sungguh-sungguh pada bulan Juni 1918, adalah bekas keluarga kekaisaran. Tsar Nicholas II, istrinya, dan anak-anaknya dipindahkan pada Agustus 1917 ke Tobolsk dan pada musim semi 1918 ke Yekaterinburg. Dengan perkembangan pasukan anti-Bolshevik di Siberia, Soviet lokal khawatir bahwa Nicholas mungkin dibebaskan. Pada malam 16 -17 Juli 1918, semua anghota keluarga di bawa ke ruang bawah tanah rumah tahanan mereka dan ditembak.

Pada akhir musim panas, pasukan bersenjata komunis dengan cepat mengatur kembali, Tentara Merah, memulihkan sebagian besar Rusia Eropa Timur. Di Omsk, yang menjadi pusat anti-Komunis, pasukan baru dengan tergesa-gesa dilatih di bawah komando Laksamana Alexander V. Kolchak, dengan bantuan misi militer Inggris dan Amerika Serikat. Sementara itu pasukan Inggris di Murmansk berperang dengan Komunis. Pada bulan Agustus lebih lanjut pasukan Inggris mendarat di Arckhangelsk, dan pasukan Jepang di wilayah Timur Jauh Rusia telah sangat diperkuat.

Di Omsk, hubungan antara kaum Sosialis Revolusioner dan Kolchak terus memburuk. Kolchak dan para perwiranya tidak menyukai pandangan sayap kiri politisi dan merasa sulit untuk membedakan antara kaum Sosialis Revolusioner dan Komunis, menyatukan semua "Merah" sebagai musuh. Konflik memuncak ketika, pada November 1918, Kolchak membentuk kediktaktorannya sendiri. Kudeta Kolchak bertepatan dengan keruntuhan Jerman dan berakhirnya perang Eropa.

Pada awal 1919, pasukan Tentara Merah menyerbu Ukraina. Sisa-sisa kekuatan Sosialis Revolusioner, yang dipimpin oleh Symon Petlyura, mundur ke barat, di mana mereka bergabung dengan pasukan nasionalis Ukraina dari bekas Austria Galisia. Untuk bulan-bulan berikutnya pasukan Petlyura-Galisia campuran menahan sebagian dari Ukraina: daerah-daerah lain berada di tangan kelompok-kelompok anarkis yang dipimpin oleh Nestor Makhno; dan kota-kota utama dipegang oleh Komunis, memerintah tidak langsung dari Moskow tetapi melalui boneka "pemerintah" Ukraina di Kharkov (sekarang Kharkiv). Kekalahan Jerman juga membuka Laut Hitam bagi Sekutu, dan pada pertengahan Desember 1918 beberapa pasukan campuran di bawah komando Prancis mendarat di Odessa dan Sevastopol, dan dalam bulan-bulan berikutnya di Kherson dan Nikolayev.

Intervensi Asing[sunting | sunting sumber]

Pemerintah Sekutu sekarang harus memutuskan kebijakan mereka dalam situasi Rusia yang membingungkan. Tujuan awal Intervensi, untuk menghidupkan kembali front timur melawan Jerman, sekarang tidak ada artinya. Orang-orang buangan Rusia berpendapat bahwa, karena pemerintah Rusia pra-Bolshevik tetap setia kepada Sekutu, Sekutu terikat membantu mereka. Pada argumen moral ini ditambahkan argumen politik bahwa rezim Komunis di Moskow adalah ancaman besar bagi seluruh Eropa, dengan propaganda subversif dan tekadnya untuk menyebarkan revolusi.

Pada awal 1919, pemerintah Prancis dan Italia lebih menyukai dukungan kuat (dalam berbentuk amunisi dan perbekalan daripada laki-laki) untuk putih (sebagaimana pasukan anti-Komunis kemudian disebut), sementara pemerintah Inggris dan AS lebih berhati-hati dan bahkan berharap untuk mendamaikan pihak-pihak Rusia yang bertikai. Pada bulan Januari, Sekutu, atas inisiatif AS, mengusulkan kepada semua pejuang Rusia untuk mengadakan pembicaraan gencatan Rusia di pulau Prinkipo dan di Laut Marmara. Komunis menerima, tetapi Putih menolak. Pada bulan Maret diplomat A.S. William C. Bullitt pergi ke Moskow dan kembali dengan proposal perdamaian dari Komunis, yang tidak diterima oleh Sekutu. Setelah ini, Sekutu berhenti mencoba untuk berdamai dengan Komunis dan memberikan bantuan yang meningkat kepada Kolchak dan Denikin.

Intervensi langsung oleh pasukan militer Sekutu, dalam skala yang sangat kecil, melibatkan total sekitar 20.000 tentara. Prancis di Ukraina bingung oleh perjuangan yang membingungkan antara Komunis Rusia, Putih Rusia, dan Nasionalis Ukraina, dan mereka menarik pasukan mereka selama bulan Maret dan April 1919, karena hampir tidak melepaskan tembakan. Inggris di Arkhangelsk dan Murmansk melakukan beberapa pertempuran, tetapi front utara tidak terlalu penting bagi Perang Saudara secara keseluruhan. Pasukan Inggris terakhir ditarik dari Arkhangelsk dan dari Murmansk pada aeal musim gugur 1919. Satu-satunya "intervensionis" yang mewakili bahaya nyata adalah Jepang, yang membangun diri mereka secara sigtematis di provinsi-provinsi Timur Jauh.

Kemenangan Tentara Merah[sunting | sunting sumber]

Pada paruh pertama 1919 pertempuran utama terjadi di timur. Kolchak maju di Ural dan telah mencapai kesuksesan terbesarnya pada bulan April. Pada tanggal 28 April, serangan balasan Tentara Merah dimulai. Ufa jatuh pada bulan Juni, dan pasukan Kolchak mundur lewat Siberia, dilecehkan oleh partisipan. Pada akhir musim panas, rekret telah menjadi kekalahan. Kolchak mendirikan pemerintahan pada bulan November di Irkutsk , tetapi pemerintahan itu digulingkan pada bulan Desember oleh kaum Sosialis Revolusioner. Dia sendiri serahkan kepada Komunis pada Januari 1920 dan ditembak pada 7 Februari.

Sementara itu, pada akhir musim panas 1919, Denikin melakukan upaya terakhir di Rusia Eropa. Pada akhir Agustus, sebagian besar Ukraina ada di tangan Putih. Komunis telah diusir, dan kaum nasionalis Ukraina terbagi dalam sikap mereka terhadap Denikin, Petlyura memusuhi dia, tetapi orang Galisia lebih memilih dia daripada Polandia, yang mereka anggap sebagai musuh utama mereka. Pada bulan September pasukan Putih bergerak ke utara dari Ukraina dan Volga yang lebih rendah menuju Moskow. Pada bulan Oktober mereka mengambil Oryol. Pada saat yang sama, Jendral Nikolay N. Yudenich maju dari Estonia ke Petrograd (St. Petesburg). Namun kedua kota itu diselamatkan oleh serangan balasan Tentara Merah. Yudenich mundur ke Estonia dan Denikin, komunikasinya sangat diperluas, diusir kembali dari Oryol dalam pawai yang semakin kacau, yang berakhir dengan evakuasi sisa-sisa pasukannya, pada bulan Maret 1920, dari Novorossysk. Pada bulan April 1920, aliansi antara Petlyura dan pemimpin Polandia Józef Piłsudski menyebabkan serangan bersama yang menyerbu sebagian besar Ukraina dan memicu Perang Polandia-Soviet.

Pada 1920 masih ada pasukan putih terorganisir di Krimea, di bawah Jenderal Pyotr N. Wrangel, yang menyerang ke utara di Tentara Merah dan, untuk sementara waktu, menduduki bagian Ukraina dan Kuban. Tentara Merah akhirnya memukul mundur pasukan Wrangel, yang barisan belakangnya bertahan cukup lama untuk memastikan evakuasi 150.000 tentara dan warga sipil melalui laut Krimea. Ini mengakhiri Perang Saudara Rusia pada November 1920.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Mawdsley, pp. 3, 230
  2. ^ Последние бои на Дальнем Востоке. М., Центрполиграф, 2005.
  3. ^ Bullock, p. 7 "Peripheral regions of the former Russian Empire that had broken away to form new nations had to fight for independence: Finland, Poland, Estonia, Lithuania, Latvia, Belarus, Ukraine, Georgia and Azerbaijan."
  4. ^ Krivosheev 1997, hlm. 7.
  5. ^ Belash, Victor & Belash, Aleksandr, Dorogi Nestora Makhno, p. 340
  6. ^ Krivosheev 1997, hlm. 7-38.
  7. ^ There were an additional 6,242,926 hospitalizations due to sickness.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • T.N. Dupuy, The Encyclopedia of Military History (many editions) Harper & Row Publishers.
  • DK Atlas of World History, 1999, Dorling Kindersley Publishing.
  • G.F. Krivosheev, Soviet Casualties and Combat Losses in the Twentieth Century, pp. 7

Pranala luar[sunting | sunting sumber]