Paus Leo XIII

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Leo XIII)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Leo XIII
Leo XIII.jpg
Leo XIII
Awal Masa Kepausan dimulai 20 Februari 1878
Akhir Masa Kepausan 20 Juli 1903
Pendahulu Pius IX
Pengganti Pius X
Tahbisan
Ditahbiskan 31 Desember 1837
oleh Carlo Odescalchi
Konsekrasi 19 Februari 1843
oleh Luigi Emmanuele Nicolò Lambruschini
Menjadi Kardinal 19 Desember 1853
oleh Pius IX
Data Diri
Nama lahir Vincenzo Gioacchino Raffaele Luigi Pecci
Lahir 2 Maret 1810
Carpineto Romano,
département dari Roma, Kekaisaran Prancis
Wafat 20 Juli 1903
(umur 93)
Istana Apostolik,
Roma, Kerajaan Italia
Tanda tangan {{{signature_alt}}}
Lambang {{{coat_of_arms_alt}}}
Leo XIII

Paus Leo XIII memegang jabatan Paus pemimpin gereja Katolik Roma antara tahun (1878-1903).

Dia nama aslinya adalah Gioacchino Vincenzo Raffaele Luigi Pecci. Dia menerima gelar Paus Rosario setelah menerbitkan sebelas surat ensiklik mengenai Doa Rosario.

Awal kehidupan dan pendidikan, 1810-36[sunting | sunting sumber]

Berkas:Leobirth.jpg
Rumah di Carpineto, di mana Pecci bersaudara dibesarkan

Gioacchino Vincenzo Raffaele Luigi Pecci lahir di Carpineto Romano, dekat Roma, pada tanggal 2 Maret 1810, dia adalah anak keenam dari tujuh putra Count Ludovico Pecci dan istrinya Anna Prosperi Buzzi. Saudara laki-lakinya termasuk Giuseppe Pecci Giuseppe dan Giovanni Battista Pecci. Sampai tahun 1818 ia tinggal di rumah bersama keluarganya, "di mana agama dihitung sebagai rahmat tertinggi di bumi, seperti melalui dia, keselamatan dapat diperoleh untuk selama-lamanya". [1] Bersama dengan saudaranya Giuseppe, dia belajar di Jesuit College di Viterbo, di mana dia tinggal sampai tahun 1824. [2] Dia menikmati bahasa Latin dan dikenal menulis puisi Latin miliknya sendiri pada usia sebelas tahun.

Pada tahun 1824 dia dan kakak laki-lakinya Giuseppe dipanggil ke Roma dimana ibu mereka sedang sekarat. Count Pecci menginginkan anak-anaknya di dekatnya setelah kehilangan istrinya, dan karenanya mereka tinggal bersamanya di Roma, menghadiri Jesuit Collegium Romanum.

Pada tahun 1828, Vincenzo yang berusia 18 tahun memutuskan untuk mendukung pendeta sekuler, sementara saudaranya Giuseppe memasuki ordo Yesuit. [3] Ia belajar di Akademi Ilmu Pengetahuan Internasional Akademik dei Nobili, terutama diplomasi dan hukum. Pada tahun 1834, dia memberikan presentasi kepada siswa, yang dihadiri oleh beberapa Kardinal (Katolik), atas keputusan kepausan . Untuk presentasinya, dia menerima penghargaan untuk keunggulan akademis, dan mendapatkan perhatian dari pejabat Vatikan. [4] Sekretaris Kardinal Negara Luigi Lambruschini memperkenalkannya ke jemaat Vatikan. Selama epidemi kolera di Roma dia membantu Kardinal Sala dalam tugasnya sebagai pengawas semua rumah sakit kota. Pada tahun 1836 ia menerima gelar doktor dalam bidang teologi dan doktor sipil dan hukum Canon (Gereja Katolik) Hukum Kanon di Roma .

Administrator provinsi, 1837-43[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 14 Februari 1837, Paus Gregorius XVI menunjuk Pecci yang berusia 27 tahun sebagai pribadi prelatus bahkan sebelum dia ditahbiskan menjadi pastor pada tanggal 31 Desember 1837, oleh Vikaris Kardinal Roma, Kardinal (Katolik) Kardinal Carlo Odescalchi. Dia merayakan misa pertamanya bersama dengan saudara laki-lakinya Giuseppe. [5] Tak lama kemudian, Gregorius XVI menunjuk Pecci sebagai wakil (administrator provinsi) ke Benevento, provinsi kepausan terkecil, termasuk sekitar 20.000 & nbsp; orang.[6]

Masalah utama yang dihadapi Pecci adalah ekonomi lokal yang membusuk, ketidakamanan karena bandit yang meluas, dan struktur Camorra Mafia atau Camorra yang meluas, yang sering bersekutu dengan keluarga aristokrat. Pecci menangkap bangsawan paling kuat di Benevento, dan pasukannya menangkap orang lain, yang terbunuh atau dipenjara olehnya. Dengan ketertiban umum yang dipulihkan, ia beralih ke ekonomi dan melakukan reformasi sistem perpajakan untuk merangsang perdagangan dengan provinsi-provinsi tetangga. [7]

Pecci pertama kali ditakdirkan untuk Spoleto, sebuah provinsi seluas 100.000 orang. Pada tanggal 17 Juli 1841, dia dikirim ke Perugia dengan 200.000 penduduk.[6] Perhatiannya segera adalah mempersiapkan provinsi tersebut untuk kunjungan kepausan pada tahun yang sama. Paus Gregorius XVI mengunjungi rumah sakit dan institusi pendidikan selama beberapa hari, meminta saran dan daftar pertanyaan. Pertarungan melawan korupsi berlanjut di Perugia, di mana Pecci menyelidiki beberapa insiden. Ketika diklaim bahwa toko roti menjual roti di bawah berat pound yang ditentukan, dia secara pribadi pergi ke sana, membiarkan semua roti ditimbang, dan menyitanya jika berada di bawah bobot legal. Roti yang disita itu dibagikan kepada orang miskin. [8]

Nuncio ke Belgia, 1843[sunting | sunting sumber]

Berkas:Leo13nuncio.jpg
Uskup Pecci sebagai Nuncio di Brussels

Pada tahun 1843, Pecci, baru berusia tiga puluh tiga tahun, ditunjuk Apostolik Nuncio untuk Belgia,[9] posisi yang menjamin topi Kardinal setelah menyelesaikan tur.

Pada tanggal 27 April 1843, Paus Gregorius XVI menunjuk Pecci Uskup Agung dan meminta Sekretaris Kardinal Negara Bagian Lambruschini untuk menguduskannya.[9] Pecci mengembangkan hubungan baik dengan keluarga kerajaan dan menggunakan lokasi tersebut untuk mengunjungi negara tetangga Jerman , di mana dia sangat tertarik dengan pembangunan kembali Katedral Cologne.

Pada tahun 1844, atas prakarsanya, sebuah [Belgia] di Roma dibuka, di mana 102 tahun kemudian, pada tahun 1946, Paus Yohanes Paulus II akan memulai studi Romawinya. Dia menghabiskan beberapa minggu di Inggris bersama Bishop Nicholas Wiseman, dengan hati-hati meninjau kembali kondisi Gereja Katolik di Inggris Gereja Katolik abad kesembilan belas di negara tersebut]] [10]

Di Belgia, pertanyaan sekolah tersebut diperdebatkan secara tajam antara mayoritas Katolik dan minoritas Liberal. Pecci mendorong perjuangan untuk sekolah Katolik, namun dia bisa memenangkan kemauan baik Pengadilan, tidak hanya dari Louise [Marie Louise dari Louise Louise] yang saleh], tapi juga Raja Leopold I, sangat Liberal dalam pandangannya. Nuncio baru berhasil menyatukan umat Katolik. Pada akhir misinya, Raja memberinya Grand Cordon di [Ordo Leopold (Belgia) Ordo Leopold].[11]

Uskup Agung Perugia, 1843-78[sunting | sunting sumber]

Asisten kepausan[sunting | sunting sumber]

Berkas:Leo enterperugia.jpg
Bishop Pecci memasuki Perugia pada tahun 1846

Pada tahun 1843, Pecci dinobatkan sebagai Asisten Kepausan. Dari 1846 sampai 1877 dia dianggap populer dan sukses Uskup Agung Perugia. Pada tahun 1847, setelah Paus Pius IX memberikan kebebasan tak terbatas bagi pers di Negara Gereja, Pecci, yang telah sangat populer pada tahun-tahun pertama jabatannya, menjadi objek serangan di media dan di kediamannya. [12] Pada tahun 1848, gerakan revolusioner berkembang di seluruh Eropa Barat, termasuk Prancis, Jerman dan Italia. Pasukan Austria, Prancis dan Spanyol membalikkan keuntungan revolusioner, namun dengan harga untuk Pecci dan Gereja Katolik, yang tidak dapat mendapatkan kembali popularitas mereka sebelumnya.

Dewan provinsi[sunting | sunting sumber]

Pecci memanggil dewan provinsi[per kapan?] untuk mereformasi kehidupan religius di keuskupannya. Dia berinvestasi dalam memperbesar seminari untuk imam masa depan dan dalam mempekerjakan profesor baru dan terkemuka, lebih disukai Thomis. Dia memanggil saudaranya Giuseppe Pecci, seorang ilmuwan Thomist yang terkenal, untuk mengundurkan diri dari jabatan profesor di Roma dan mengajar di Perugia sebagai gantinya. [13] Tempat tinggalnya sendiri terletak di sebelah seminari, yang memfasilitasi kontak hariannya dengan para siswa.

Kegiatan amal[sunting | sunting sumber]

Berkas:Leopoor.jpg
Archbishop Pecci membantu orang miskin di Perugia

Pecci mengembangkan beberapa kegiatan[per kapan?] untuk mendukung badan amal Katolik. Dia mendirikan [tempat penampungan tunawisma] untuk anak laki-laki, anak perempuan dan wanita lanjut usia. Sepanjang keuskupannya, dia membuka cabang Bank, Monte di Pietà, yang berfokus pada orang-orang berpenghasilan rendah dan memberikan pinjaman dengan bunga rendah [14] Dia menciptakan [dapur umum], yang dijalankan oleh Kapusin. Dalam konsistori tanggal 19 Desember 1853, dia diangkat ke Dewan Kardinal, sebagai Kardinal-Imam dari S. Crisogono. [9] Mengingat gempa bumi dan banjir yang terus berlanjut, dia menyumbangkan semua sumber untuk perayaan kepada para korban. Sebagian besar perhatian publik beralih pada konflik antara Negara Gereja dan nasionalisme Italia, yang bertujuan untuk melakukan penghancuran negara-Negara Gereja untuk mencapai Unifikasi Italia.

Membela kepausan[sunting | sunting sumber]

Pecci membela kepausan dan klaimnya. Ketika penguasa Italia mengambil alih biara-biara dan biara-biara perintah Katolik, mengubahnya menjadi bangunan administrasi atau militer, Pecci memprotes namun bersikap moderat. Ketika negara Italia mengambil alih sekolah Katolik, Pecci, yang takut akan seminari teologisnya, menambahkan semua topik sekuler dari sekolah lain dan membuka seminari ke non-teolog. [15] Pemerintah baru juga memungut pajak atas Gereja dan mengeluarkan undang-undang,[per kapan?] yang menurutnya semua ucapan Episkopal atau paus harus disetujui oleh pemerintah sebelum dipublikasikan. [16]

Mengorganisir Konsili Vatikan Pertama[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 8 Desember 1869, sebuah ekumenis, yang kemudian dikenal sebagai Konsili Vatikan Pertama, akan diadakan di Vatikan per Paus Pius IX. Pecci kemungkinan mendapat informasi bagus, karena Paus menamai saudaranya Giuseppe untuk membantu mempersiapkan acara tersebut.

Selama tahun 1870-an pada tahun-tahun terakhirnya di Perugia, Pecci sering berbicara tentang peran Gereja dalam masyarakat modern, yang mendefinisikan Gereja sebagai 'ibu peradaban material', karena menjunjung martabat manusia yang bekerja, menentang ekses-ekses dari industrialisasi, dan mengembangkan badan amal skala besar untuk yang membutuhkan. [17]

Pada bulan Agustus 1877, pada saat kematian Kardinal Filippo de Angelis, Paus Pius IX menunjuk dia [Camerlengo dari Gereja Roma Suci] Camerlengo], yang berarti dia harus tinggal di Roma.[18]

Konklaf kepausan, 1878[sunting | sunting sumber]

Paus Pius IX meninggal pada tanggal 7 Februari 1878,[18] dan selama tahun-tahun penutupannya, pers Liberal sering menyindir bahwa Kerajaan Italia (1861-1946) harus mengambil sebuah tangan di conclave dan menempati Vatican.[butuh rujukan] Namun Perang Rusia-Turki (1877-1878) dan kematian mendadak Victor Emmanuel II (9 Januari 1878) mengalihkan perhatian pemerintah.

Dalam konklaf, para kardinal menghadapi beragam pertanyaan dan membahas isu-isu seperti hubungan gereja-negara di Eropa, khususnya Italia, perpecahan di gereja, dan status Konsili Vatikan Pertama. Juga diperdebatkan bahwa konklaf dipindahkan ke tempat lain, namun Pecci memperdebatkan sebaliknya. Pada tanggal 18 Februari 1878, conclave berkumpul di Roma. Kardinal Pecci terpilih pada pemungutan suara ketiga dan memilih nama Leo XIII.[18] Dia diumumkan ke orang-orang dan kemudian dinobatkan pada tanggal 3 Maret 1878.

Kepausan, 1878-1903[sunting | sunting sumber]

Foto Leo XIII pada tahun-tahun terakhirnya

Begitu terpilih menjadi Paus, Leo XIII bekerja untuk mendorong pemahaman antara Gereja dan dunia modern. Ketika dia dengan tegas menegaskan kembali doktrin skolastik bahwa sains dan agama berdampingan, dia memerlukan studi tentang Thomas Aquinas [19] dan membuka Arsip Rahasia Vatikan kepada para peneliti yang berkualitas, di antaranya adalah sejarawan terkenal dari Kepausan Ludwig von Pastor. Dia juga mendirikan kembali Observatorium Vatikan "sehingga setiap orang bisa melihat dengan jelas bahwa Gereja dan Pendeta-Nya tidak bertentangan dengan sains sejati dan solid, baik manusia maupun ilahi, tapi mereka merangkulnya, mendorongnya, dan mempromosikannya dengan sepenuh hati." [20]

Leo XIII was the first Pope of whom a sound recording was made. The recording can be found on a compact disc of Alessandro Moreschi's singing; a recording of his praying of the Ave Maria is available on the Web.[21] He was also the first Pope to be filmed on the motion picture camera. He was filmed by its inventor, W. K. Dickson, and blessed the camera while being filmed.[22]

Leo XIII membawa kembali normalitas ke Gereja setelah tahun-tahun penuh gejolak Pius IX. Keterampilan intelektual dan diplomasi Leo membantu mendapatkan kembali banyak prestise yang hilang seiring jatuhnya Negara Gereja. Dia mencoba untuk mendamaikan Gereja dengan kelas pekerja, terutama dengan menghadapi perubahan sosial yang melanda Eropa. Urutan ekonomi baru telah menghasilkan pertumbuhan kelas pekerja miskin yang telah meningkatkan simpati anti-klerus dan sosialis. Leo membantu membalikkan tren ini.

Sementara Leo XIII tidak radikal baik dalam teologi atau politik, kepausannya telah memindahkan Gereja Katolik kembali ke arus utama kehidupan Eropa. Dianggap sebagai diplomat hebat, ia berhasil memperbaiki hubungan dengan Rusia, Prusia, Jerman, Prancis, Inggris dan negara lainnya.

Paus Leo XIII dapat mencapai beberapa kesepakatan pada tahun 1896 yang menghasilkan kondisi yang lebih baik bagi umat beriman dan tambahan pengangkatan para uskup. Selama pandemi kolera kelima pada tahun 1891 dia memerintahkan pembangunan sebuah rumah perawatan di dalam Vatikan. Bangunan itu akan dirobohkan pada tahun 1996 untuk membuat jalan bagi pembangunan Domus Sanctae Marthae.[23]

Leo adalah peminum Vin Mariani. Dia memberikan medali emas Vatican kepada anggur, dan juga muncul di poster yang mendukungnya.[24]

Penyair favoritnya adalah Virgil dan Dante.<? Title = "centurymag"> "Paus Leo XIII dan Rumah Tangganya" di The Century Illustrated Monthly Magazine , hal. 596</ref>

Hubungan luar negeri[sunting | sunting sumber]

Rusia[sunting | sunting sumber]

Paus Leo XIII memulai pontifikatnya dengan sepucuk surat ramah kepada Tsar Alexander II, di mana dia mengingatkan raja Rusia dari jutaan umat Katolik yang tinggal di kerajaannya yang menginginkan untuk menjadi subyek Rusia yang baik jika martabat mereka dihormati.

Setelah pembunuhan Alexander II, Paus mengirim seorang wakil tinggi ke penobatan penerusnya. Alexander III bersyukur dan meminta semua kekuatan religius untuk bersatu. Dia meminta Paus untuk memastikan bahwa uskupnya tidak melakukan agitasi agitator]. Hubungan membaik lebih jauh, ketika Paus Leo XIII, karena pertimbangan Italia, menjauhkan Vatikan dari aliansi Roma-Wina-Berlin dan membantu memfasilitasi persesuaian antara Paris dan St. Petersburg.

Jerman[sunting | sunting sumber]

Di bawah Otto von Bismarck, Anti-Katolik 'Kulturkampf' 'di Prusia menyebabkan pembatasan yang signifikan terhadap Gereja Katolik di Imperial Jerman, termasuk Yesuit Law (1872) Hukum Yesuit 1872. Selama komplotan kepausan Leo secara informal tercapai dan serangan anti-Katolik mereda.[25]

Partai Pusat Jerman di Jerman mewakili kepentingan Katolik dan merupakan kekuatan positif untuk perubahan sosial. Hal itu didorong oleh dukungan Leo untuk undang-undang kesejahteraan sosial dan hak-hak pekerja. Pendekatan Leo yang memandang ke depan mendorong Aksi Katolik di negara-negara Eropa lainnya di mana ajaran sosial Gereja dimasukkan ke dalam agenda partai-partai Katolik, khususnya partai-partai [[demokrasi Kristen] Kristen demokratis], yang menjadi alternatif yang dapat diterima bagi partai-partai sosialis. Ajaran sosial Leo diulangi sepanjang abad ke-20 oleh penerusnya.

Dalam bukunya 'Memoirs' '[26] Kaiser Wilhelm II membahas "hubungan aman dan amanah yang ada antara saya dan Paus Leo XIII." Selama kunjungan ketiga Wilhelm ke Leo: "Sangat menarik bagi saya bahwa Paus mengatakan pada kesempatan ini bahwa Jerman pasti adalah pedang dari Gereja Katolik. Saya mengatakan bahwa Kekaisaran Romawi kuno dari negara Jerman tidak lagi ada, dan bahwa kondisi telah berubah, tapi dia berpegang pada kata-katanya. "

Prancis[sunting | sunting sumber]

Leo XIII adalah paus pertama yang keluar dengan sangat berpihak pada Republik Prancis, yang membuat banyak orang Prancis monarki

Italia[sunting | sunting sumber]

Mengingat iklim yang memusuhi Gereja, Leo melanjutkan kebijakan Pius IX menuju Italia, tanpa modifikasi besar. [27] Dalam hubungannya dengan negara bagian Italia, Leo XIII melanjutkan keputusan Kepausan di Vatikan dalam penahanan Vatikan dan terus bersikeras bahwa orang-orang Katolik Italia seharusnya tidak memberikan suara dalam pemilihan atau penanggalan Italia kantor terpilih Dalam [[kepausan pribadinya] konservatif]] pada tahun 1879, dia meninggikan kakaknya, Giuseppe, ke kardinalat. Dia harus mempertahankan kebebasan Gereja melawan apa yang orang Katolik menganggap penganiayaan dan serangan Italia di bidang pendidikan, pengambilalihan dan pelanggaran terhadap Gereja Katolik, tindakan hukum terhadap Gereja dan serangan brutal, yang berpuncak pada kelompok antiklorida yang berusaha untuk membuang mayat almarhum Paus Pius IX ke sungai Tiber pada tanggal 13 Juli 1881. [28] Paus bahkan mempertimbangkan untuk memindahkan kediamannya ke Trieste atau Salzburg, dua kota di Austria, sebuah gagasan bahwa Kaisar Franz Joseph I ditolak dengan lembut. [29]

Britania Raya[sunting | sunting sumber]

Di antara kegiatan Leo XIII yang penting bagi dunia berbahasa Inggris, dia memulihkan hierarki Skotlandia pada tahun 1878. Pada tahun berikutnya, pada tanggal 12 Mei 1879, diangkat ke peringkat kardinal pendeta yang mengonversi John Henry Newman,[30] siapa yang menjadi beatifikasi beatifikasi oleh Paus Benediktus XVI pada tahun 2010. Di British India juga, Leo mendirikan sebuah hierarki Katolik pada tahun 1886, dan mengatur beberapa konflik lama dengan pihak berwenang Portugis. Sebuah Resolusi Kepausan (20 April 1888) mengutuk Rencana Penyebaran Kepausan dan Peramalan Kepausan Papua dan semua keterlibatan klerus di dalamnya dan juga pemboikotan, yang dilanjutkan pada bulan Juni oleh ensiklik Paus "Saepe Nos" [31] yang ditujukan kepada semua uskup Irlandia. Arti penting yang luar biasa, tidak terkecuali untuk dunia berbahasa Inggris, adalah ensiklik Leo 'Apostolicae Curae' 'atas ketidakabsahan perintah Anglikan, yang diterbitkan pada tahun 1896.

Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1889, Paus Leo XIII meresmikan pendirian The Catholic University of America di Washington, D.C., dan memberikan gelar kepausan dalam bidang teologi

Amerika Serikat pada banyak momen dalam waktu menarik perhatian dan kekaguman Paus Leo. Dia mengkonfirmasi keputusan Dewan Pleno Ketiga Baltimore (1884), dan mengangkat James Gibbons, uskup agung kota itu, ke kardinal pada tahun 1886.

Pada tanggal 10 April 1887, sebuah piagam pontifical dari Paus Leo XIII mendirikan The Catholic University of America, mendirikan universitas nasional di Gereja Katolik di Amerika Serikat.

Surat kabar Amerika mengkritik Paus Leo karena mereka mengklaim bahwa dia berusaha menguasai sekolah negeri Amerika. Seorang kartunis menarik Leo sebagai rubah yang tidak dapat menjangkau buah anggur yang diberi label untuk sekolah Amerika; judulnya berbunyi "Anggur Sour!" [32]

Brazil[sunting | sunting sumber]

Paus Leo XIII juga dikenang sebagai "Dewan Pleno Pertama Amerika Latin" yang diadakan di Roma pada tahun 1899, dan ensikliknya pada tahun 1888 kepada para uskup Brasil mengenai penghapusan perbudakan. Pada tahun 1897, dia menerbitkan Surat Apostolik Trans Oceanum , yang menangani hak istimewa dan struktur gerejawi Gereja Katolik di Amerika Latin.[33]

Chili[sunting | sunting sumber]

Perannya di Amerika Selatan juga akan diingat, terutama khotbah pontifikal yang meluas di atas Chili sebuah pasukan pada malam pertempuran Chorrillos selama Perang Pasifik pada bulan Januari 1881. Tentara Chili dengan demikian diberkati kemudian menjarah kota-kota Chorrillos dan Barranco, termasuk gereja-gereja, dan Chaplains mereka memimpin perampokan di Biblioteca Nacional del Perú, di mana para tentara menggeledah berbagai barang beserta banyak modal, dan pendeta Chili menginginkan edisi Alkitab langka dan kuno yang tersimpan di sana. Sejarah perang Amerika antara Cile, Peru dan Bolivia Meskipun demikian, satu tahun kemudian Presiden Cile Domingo Santa Marìa mengeluarkan 'Hukum Lais', yang memisahkan Gereja dari Negara Bagian, dianggap sebagai tamparan di wajah kepausan.

Canonisasi dan beatifikasi[sunting | sunting sumber]

Leo XIII mengkanonisasi orang-orang kudus berikut selama masa kepausannya:

Leo XIII juga membeatifikasi beberapa pendahulunya: Urban II (14 Juli 1881), Victor III (23 Juli 1887) dan Innocent V (9 Maret 1898). Dia juga mengkanonisasi Adrian III pada tanggal 2 Juni 1891.

Dia juga membeatifikasi berikut ini.

Dia juga menyetujui pemujaan Cosmas of Aphrodisia. Dia juga membeatifikasi beberapa martir Inggris pada tahun 1895.

Doktor Gereja[sunting | sunting sumber]

Leo XIII menamai empat orang sebagai Dokter Gereja:

Kematian[sunting | sunting sumber]

Monumen dan makam Leo XIII di basilika St. John Lateran

Leo XIII adalah paus pertama yang lahir pada abad ke-19 dan juga yang pertama meninggal pada abad ke-20: dia hidup sampai usia 93 tahun, meninggal pada tanggal 20 Juli 1903, Pada saat kematiannya, Leo XIII adalah paus terpanjang kedua yang memerintah, hanya melewati pendahulunya, Pius IX.

Leo XIII dimakamkan di Basilika St. Petrus hanya sebentar setelah pemakamannya, namun kemudian dipindahkan ke basilika St. John Lateran, gereja katedralnya sebagai Uskup Roma, dan sebuah gereja di mana dia menaruh perhatian khusus. Dia dipindahkan ke sana pada tahun 1924.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kühne 1880, hlm. 7.
  2. ^ Kühne 1880, hlm. 12.
  3. ^ Kühne 1880, hlm. 20.
  4. ^ Kühne 1880, hlm. 23.
  5. ^ Kühne 1880, hlm. 24.
  6. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Benigni
  7. ^ Kühne 1880, hlm. 31.
  8. ^ Kühne 1880, hlm. 37.
  9. ^ a b c Miranda, Salvador. "Pecci, Gioacchino", 'The Cardinals of the Holy Roman Church' '
  10. ^ Kühne 1880, hlm. 52.
  11. ^ Laatste Nieuws (Het) 01-01-1910
  12. ^ Kühne 1880, hlm. 66.
  13. ^ Kühne 1880, hlm. 76.
  14. ^ Kühne 1880, hlm. 78.
  15. ^ Kühne 1880, hlm. 102.
  16. ^ Kühne 1880, hlm. 105.
  17. ^ Kühne 1880, hlm. 129.
  18. ^ a b c O'Reilly, Bernard. Kehidupan Leo XIII , Charles L. Webster & Company, New York, 1887
  19. ^ Aeterni Patris & nbsp; - Tentang Pemulihan Filsafat Kristen, forum Katolik  .
  20. ^ { Rujukan kosong (bantuan) .
  21. ^ Pope Leo XIII, 1810–1910, Archive .
  22. ^ Abel, Richard, Encyclopedia of early cinema, hlm. 266, ISBN 0-415-23440-9 .
  23. ^ [http: //www.ewtn.com/HolySee/Interregnum/domus.asp "Domus Sanctae Marthae & guci baru yang digunakan dalam pemilihan paus"] Periksa nilai |url= (bantuan). Diakses tanggal 15 Februari 2010. 
  24. ^ inciardi. Perang terhadap Obat II penerbit = Mayfield Publishing Company. ISBN 1-55934-016-9.  line feed character di |title= pada posisi 24 (bantuan)
  25. ^ Ross, Ronald J. (1998). Kegagalan Bismarck's Kulturkampf: Katolik dan kekuasaan negara di kekaisaran Jerman, 1871-1887. Washington: Catholic University of America Press. ISBN 0-81320894-7. 
  26. ^ Memoirs. hlm. 204–7. Diakses tanggal 2013-06-23. 
  27. ^ Schmidlin 1934, hlm. 409.
  28. ^ Schmidlin 1934, hlm. 413.
  29. ^ Schmidlin 1934, hlm. 414.
  30. ^ Martire, Egilberto (1951). Encyclopedia Cattolica [Catholic Encyclopedia] (dalam bahasa italiano). 7. Firenze: Casa Editrice GC Sansoni. 
  31. ^ Sæpe nos, New Advent  .
  32. ^ LLC. [http: //www.criaimages.com/detail.aspx? img = 0000037708c "CRIA: Komersial Gambar Penelitian Arsip"] Periksa nilai |url= (bantuan). www.criaimages.com. 
  33. ^ [http: // www .vatican.va / holy_father / leo_xiii / apost_letters / documents / hf_l-xiii_apl_18970418_trans-oceanum_lt.html "Trans Oceanum, Litterae apostolicae, De privilegiis Americae Latinae"] Periksa nilai |url= (bantuan) [Di atas lautan, surat apostolik tentang hak istimewa Amerika Latin]. Diakses tanggal 2013-06-23. 

dalam bahasa inggris[sunting | sunting sumber]

  • Duffy, Eamon (1997), Saints and Sinners, A History of the Popes, Yale University Press .
  • Thérèse of Lisieux (1996), Story of a Soul — The Autobiography of St. Thérèse of Lisieux, Clarke, John Clarke trans (edisi ke-3rd), Washington, DC: ICS .
  • Quardt, Robert, The Master Diplomat; From the Life of Leo XIII, Wolson, Ilya trans, New York: Alba House .
  • O'Reilly, Bernard (1887), Life of Leo XIII — From An Authentic Memoir — Furnished By His Order, New York: Charles L Webster & Co .

dalam bahasa jerman[sunting | sunting sumber]

  • Bäumer, Remigius (1992), Marienlexikon [Dictionary of Mary] (dalam bahasa German), et al, St Ottilien, Eos .
  • Franzen, August; Bäumer, Remigius (1988), Papstgeschichte (dalam bahasa German), Freiburg: Herder .
  • Kühne, Benno (1880), Papst Leo XIII [Pope Leo XIII] (dalam bahasa German), New York & St. Louis: C&N Benzinger, Einsideln .
  • Quardt, Robert (1964), Der Meisterdiplomat [The Master Diplomat] (dalam bahasa German), Kevelaer, DE: Butzon & Bercker 
  • Schmidlin, Josef (1934), Papstgeschichte der neueren Zeit (dalam bahasa German), München .

dalam bahasa Italia[sunting | sunting sumber]

  • Regoli, Roberto (2009). "L'elite cardinalizia dopo la fine dello stato pontificio". Archivum Historiae Pontificiae. 47: 63–87. JSTOR 23565185. (Perlu mendaftar (help)). 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Jabatan diplomatik
Didahului oleh:
Raffaele Fornari
Apostolik Nuncio untuk Belgia
1843–1846
Diteruskan oleh:
Innocenzo Ferrieri
Jabatan Gereja Katolik
Didahului oleh:
Giovanni Giacomo Sinibaldi
— TITULER —
Uskup agung Tamiathis
1843–1846
Diteruskan oleh:
Diego Planeta
Didahului oleh:
Carlo Filesio Cittadini
Uskup Agung1-Uskup Perugia
1846–1878
Diteruskan oleh:
Federico Pietro Foschi
Didahului oleh:
Filippo de Angelis
Camerlengo dari Gereja Roma Suci
22 September 1877 – 20 Februari 1878
Diteruskan oleh:
Camillo di Pietro
Didahului oleh:
Pius IX
Paus
20 Februari 1878 – 20 Juli 1903
Diteruskan oleh:
Pius X
Catatan dan referensi
1. Retained Personal Title

Templat:Popes

Templat:History of the Catholic Church