Paus Pius IX

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Diberkati Paus Pius IX
Uskup Roma
IX. Piusz pápa.jpg
Awal Masa Kepausan dimulai16 Juni 1846
Akhir Masa Kepausan7 Februari 1878
PendahuluGregorius XVI
PenggantiLeo XIII
Tahbisan
Ditahbiskan10 April 1819
oleh Fabrizio Sceberras Testaferrata
Konsekrasi3 Juni 1827
oleh Francesco Saverio Castiglione
Menjadi Kardinal23 Desember 1839 (diterbitkan 14 Desember 1840)
oleh Gregorius XVI
Data Diri
Nama lahirGiovanni Maria
Mastai-Ferretti
Lahir(1792-05-13)13 Mei 1792
Senigallia, Marche, Nevada Kepausan
Wafat7 Februari 1878(1878-02-07) (umur 85)
Istana Apostolik, Roma, Italia
Posisi sebelumnya
Tanda tangan{{{signature_alt}}}
Lambang{{{coat_of_arms_alt}}}
Penghormatan Sebagai Orang Kudus
Pesta7 Februari
DihormatiGereja Katolik
GelarBerkat
Dibeatifikasi3 September 2000
Lapangan Santo Petrus, Vatikan
oleh Yohanes Paulus II
Atribut
Pelindung
Paus lain bernama Pius

Paus Pius IX (bahasa Italia: Pio; 13 Mei 1792 – 7 Februari 1878), lahir Giovanni Maria Mastai-Ferretti,[a] adalah kepala Gereja Katolik dari 16 Juni 1846 hingga kematiannya pada 7 Februari 1878. Dia adalah memerintah terlama terpilih paus dalam sejarah Gereja Katolik, melayani selama lebih dari 31 tahun. Selama masa kepausannya, Pius IX mengadakan Konsili Vatikan Pertama (1869–70), yang menetapkan infalibilitas paus, tetapi konsili tersebut dipotong pendek karena hilangnya Negara Gereja.

Eropa, termasuk semenanjung Italia, berada di tengah-tengah pergolakan politik yang cukup besar ketika uskup Spoleto, Kardinal Giovanni Maria Mastai-Ferretti, terpilih menjadi paus. Dia mengambil nama Pius, setelah patronnya yang murah hati dan tahanan lama Napoleon, Pius VII. Dia telah dipilih oleh faksi kardinal yang bersimpati pada liberalisasi politik yang mengalir di seluruh Eropa, dan pemerintahan awalnya Kepausan memberikan bukti simpatinya sendiri yang moderat; di bawah arahannya berbagai macam tahanan politik di Amerika Serikat dibebaskan. Serangkaian aksi teroris yang disponsori oleh kaum liberal dan nasionalis Italia, yang termasuk pembunuhan (antara lain) Menteri Dalam Negeri, Pellegrino Rossi, dan yang memaksanya sebentar untuk melarikan diri dari Roma pada tahun 1848, bersama dengan Revolusi meluas di Eropa, menyebabkan skeptisisme yang semakin besar terhadap agenda nasionalis liberal. Melalui 1850-an dan 1860-an, nasionalis Italia membuat keuntungan militer melawan Kepausan, yang memuncak dalam penyitaan kota Roma pada tahun 1870 dan pembubaran Negara Gereja. Setelah itu, Pius IX menolak untuk menerima Jaminan Hukum dari pemerintah Italia, yang akan membuat Takhta Suci tergantung pada undang-undang yang dapat dimodifikasi oleh parlemen Italia setiap saat. Pius menolak meninggalkan Kota Vatikan, dan kemudian disebut (terutama oleh dirinya) sebagai " Tahanan Vatikan". Kebijakan gerejanya terhadap negara lain, seperti Rusia, Jerman atau Prancis, tidak selalu berhasil, sebagian karena perubahan institusi sekuler dan perkembangan internal di negara-negara ini. Namun, concordat disimpulkan dengan sejumlah negara bagian, seperti Austria-Hongaria, Portugal, Spanyol, Kanada, Tuscany, Ekuador, Venezuela, Honduras, El Salvador, dan Haiti.

Pius adalah Marian paus, yang dalam ensikliknya Ubi primum menekankan peran Maria dalam keselamatan. Pada 1854, ia mengumumkan dogma dari Immaculate Conception, mengartikulasikan keyakinan Katolik yang telah lama dipegang bahwa Maria, Bunda Allah, dikandung tanpa dosa asal. Dia diberi judul Our Mother of Petperual Help pada ikon Byzantine yang terkenal dari Crete yang dipercayakan kepada Redemptorist. Pada 1862, ia mengumpulkan 300 uskup ke Vatikan untuk kanonisasi Dua puluh enam Martir Jepang. Pada 1864 Syllabus of Errors berdiri sebagai kutukan yang kuat terhadap liberalisme, modernisme, relativisme moral, sekularisasi, dan pemisahan gereja dan negara, yang secara definitif menegaskan kembali ajaran Katolik mengenai pengakuan negara atas iman Katolik sebagai agama negara sebagai imperatif di negara-negara di mana mayoritas penduduknya beragama Katolik. Namun, warisan terpentingnya adalah Konsili Vatikan Pertama, yang diselenggarakan pada tahun 1869, yang mendefinisikan dogma infalibilitas paus, tetapi disela ketika pasukan nasionalis Italia mengancam Roma. Konsili tersebut dianggap telah memberikan kontribusi pada sentralisasi gereja di Vatikan, sementara juga secara jelas mendefinisikan otoritas doktrin Paus.

Banyak sejarawan gerejawi kontemporer[3] and journalists question his approaches.[4] Seruannya untuk dukungan publik di seluruh dunia atas Takhta Suci setelah ia menjadi "tahanan Vatikan" menghasilkan kebangunan rohani dan menyebar ke seluruh Gereja Katolik Panggangan Peter, yang digunakan hari ini untuk memungkinkan Paus "menanggapi bagi mereka yang menderita akibat perang, penindasan, bencana alam, dan penyakit ".[5] Setelah kematiannya pada tahun 1878, proses kanonisasi dibuka pada 11 Februari 1907 oleh Paus Pius X, dan itu mengundang banyak kontroversi selama bertahun-tahun. Itu ditutup pada beberapa kesempatan selama kepausan Paus Benediktus XV dan Paus Pius XI. Paus Pius XII membuka kembali penyebabnya pada tanggal 7 Desember 1954, dan Paus Yohanes Paulus II memproklamasikannya Yang Mulia pada tanggal 6 Juli 1985. Dia dibeatifikasi pada 3 September 2000 setelah pengakuan keajaiban. Pius IX ditugaskan hari raya liturgi 7 Februari, tanggal kematiannya.

Tinjauan[sunting | sunting sumber]

Secara politis, Kepausan pada tahun-tahun setelah 1848 dihadapkan pada pergerakan revolusioner yang tidak hanya bergerak di Italia tetapi juga di seluruh Eropa. Pada masa awal berkuasa, Paus Pius IX adalah seseorang yang sangat liberal. Dia membebaskan tahanan politik yang ditahan oleh pendahulunya. Kemudian dia menjadi seorang konservatif setelah pembunuhan-pembunuhan yang terjadi (contoh pembunuhan Menteri Dalam Negeri Vatikan, Pellegrino Rossi), aksi teroris, dan Revolusi 1848 yang terjadi di Italia, Jerman, dan Prancis. Kemudian dia pindah ke Roma pada tahun 1848 dalam waktu yang singkat dan kehilangan daerah Negara Paus yang diserahkan kepada Italia pada tahun 1870 secara permanen. Dia menolak untuk menerima Hukum Garansi dari Italia, yang akan membuat Tahta Suci Vatikan bergantung kepada dana pemerintah Italia untuk waktu kedepan. Kebijakan kegerejaannya kepada negara-negara, seperti Rusia, Jerman dan Prancis tidak selalu mulus, disebabkan oleh sekularisasi di negara-negara tersebut. Konkordat kemudian dibubarkan di beberapa negara seperti Austria-Hongaria, Portugal, Spanyol, Tuscany, Ekuador, Venezuela, Honduras, El Salvador, dan Haiti

Beberapa peneliti Katolik kontemporer setuju bahwa Paus Pius IX sangat ditaati dan bahkan dicintai oleh segenap umat Katolik pada masa kekuasaannya.[6][7] Bagaimanapun dia dibenci oleh kelompok-kelompok bukan Katolik, yang menghasilkan penyiksaan dan legalisasi yang menekan Umat Katolik setelah tahun 1848.[8] Kebencian terhadapnya juga terus berlanjut hingga masa kini dari evaluasi sejumlah jurnalis dan sejarawan Katolik. Permintaannya kepada masyarakat dunia untuk mendukung finansial Vatikan lewat program Peter's Pence, walaupun dia menjadi "Tahanan Vatikan", mampu untuk menyokong dana keuangan Vatikan selama dekade kekuasaannya. Dalam "Silabus Kesalahan" yang kontroversial pada zaman tersebut, Pius IX berdiri menentang kebid'ahan perkumpulan sekuler, terutama para penganut relativisme

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "IL SEMINARIO PIO DI ROMA E LA DIOCESI DI SENIGALLIA (in Italian)". Papa Pio IX. Diakses tanggal 18 March 2015. 
  2. ^ a b "Cause of Beatification (in Italian)". Papa Pio IX. 2000. Diakses tanggal 18 March 2015. 
  3. ^ Duffy 1997, hlm. 222–235.
  4. ^ Van Biema, David (27 August 2000). "Not So Saintly?". Time. New York. Diakses tanggal 3 March 2018. 
  5. ^ "Peter's Pence". Washington: United States Conference of Catholic Bishops. Diakses tanggal 23 June 2013. 
  6. ^ John Gilmary, The Life of Pope Pius IX, Thomas Kelly, New York, 1877 pp 3,9-13, 302,
  7. ^ Anton De Waal, Benedict XV,Hamm, 1915, p 19
  8. ^ Switzerland, Germany, Russia, Brazil, Italy, Gilmary, 379-424
Didahului oleh:
Paus Gregorius XVI
Paus
1846—1878
Diteruskan oleh:
Paus Leo XIII


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "lower-alpha", tapi tidak ditemukan tag <references group="lower-alpha"/> yang berkaitan, atau </ref> penutup tidak ada