Paus Pius X

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Santo Paus Pius X
Portrait of Pope St. Pius X (Colored).jpg
Awal Masa Kepausan dimulai4 Agustus 1903
Akhir Masa Kepausan20 Agustus 1914
PendahuluPaus Leo XIII
PenggantiPaus Benediktus XV
Tahbisan
Ditahbiskan18 September 1858
oleh Giovanni Antonio Farina
Konsekrasi20 November 1884
oleh Lucido Maria Parocchi
Menjadi Kardinal12 Juni 1893
oleh Leo XIII
Data Diri
Nama lahirGiuseppe Melchiorre Sarto
Lahir(1835-06-02)2 Juni 1835
Riese, Italia
Wafat20 Agustus 1914(1914-08-20) (umur 79)
Istana Apostolik, Vatikan
Tanda tangan{{{signature_alt}}}
Lambang{{{coat_of_arms_alt}}}
Penghormatan Sebagai Orang Kudus
Pesta21 Agustus
3 September (Kalender Roma 1955–1969)
Dibeatifikasi3 Juni 1951
oleh Paus Pius XII
Dikanonisasi29 Mei 1954
oleh Paus Pius XII
Paus lain bernama Pius

Paus Pius X (lahir Giuseppe Melchiorre Sarto; lahir 2 Juni 1835 – meninggal 20 Agustus 1914 pada umur 79 tahun) memegang jabatan Paus pemimpin gereja Katolik Roma antara tahun 1903 hingga 1914 (11 tahun). Pius X dibeatifikasi pada tahun 1951 dan dikanonisasikan pada tahun 1954 oleh Paus Pius XII. Hari perayaannya dirayakan setiap tanggal 21 agustus.

Awal kehidupan dan pelayanan[sunting | sunting sumber]

Gambar Maria Our Lady of Confidence, untuk siapa Pius X memiliki pengabdian religius. The Basilika Santo Yohanes Lateran.

Giuseppe Melchiorre Sarto lahir di Riese, Kerajaan Lombardy-Venetia, Kekaisaran Austria (sekarang Italia, provinsi Treviso) pada tahun 1835. Ia adalah anak kedua dari sepuluh bersaudara dari Giovanni Battista Sarto (1792–1852) dan Margarita Sanson (1813–1894). Dia dibaptis 3 Juni 1835. Masa kecil Giuseppe adalah salah satu dari kemiskinan, menjadi putra desa tukang pos. Meski miskin, orang tuanya menghargai pendidikan, dan Giuseppe berjalan 3,75 mil (6,04 km) ke sekolah setiap hari.

Giuseppe memiliki tiga saudara laki-laki dan enam saudara perempuan: Giuseppe Sarto (lahir tahun 1834; meninggal setelah enam hari), Angelo Sarto (1837–1916), Teresa Parolin-Sarto (1839–1920), Rosa Sarto (1841–1913), Antonia Dei Bei- Sarto (1843–1917), Maria Sarto (1846–1930), Lucia Boschin-Sarto (1848–1924), Anna Sarto (1850–1926), Pietro Sarto (lahir 1852; meninggal setelah enam bulan).[1] Dia menolak segala jenis bantuan untuk keluarganya; saudara lelakinya tetap menjadi juru tulis pos, keponakan kesayangannya tetap sebagai pendeta desa, dan tiga saudara perempuan lajangnya hidup bersama dekat dengan kemiskinan di Roma, dengan cara yang sama seperti orang lain dengan latar belakang yang rendah hati yang sama hidup.

Di usia muda, Giuseppe belajar Bahasa latin dengan pendeta desanya, dan melanjutkan belajar di ruang olahraga di Castelfranco Veneto. Pada tahun 1850 ia menerima rona dari Uskup Treviso, dan diberi beasiswa dari Keuskupan Treviso " untuk menghadiri Seminari Padua, "Di mana dia menyelesaikan studi klasik, filosofis, dan teologisnya dengan perbedaan".[2]

Giuseppe Sarto di usia muda

Pada 18 September 1858, Sarto ditahbiskan sebagai imam, dan menjadi pendeta di Tombolo. Sementara di sana, Sarto memperluas pengetahuannya tentang teologi, mempelajari keduanya Thomas Aquinas dan Hukum Kanon, saat melakukan sebagian besar fungsi pendeta paroki, yang cukup sakit. Pada 1867, ia ditunjuk pemimpin agama dari Salzano. Di sini ia memulihkan gereja dan memperluas rumah sakit, dana berasal dari permintaannya sendiri, kekayaan dan tenaga. Ia menjadi populer di kalangan orang-orang ketika ia bekerja untuk membantu orang sakit selama wabah kolera yang melanda Italia utara pada awal 1870-an. Dia bernama kanon dari katedral dan kanselir Keuskupan Treviso, juga memegang jabatan seperti direktur spiritual dan rektor seminari Treviso, dan penguji ulama. Sebagai kanselir, ia memungkinkan siswa sekolah negeri menerima pengajaran agama. Sebagai seorang imam dan uskup kemudian, ia sering bergumul untuk menyelesaikan masalah dengan membawa pengajaran agama kepada kaum muda desa dan kota yang tidak memiliki kesempatan untuk menghadiri sekolah-sekolah Katolik.

Pada 1878, Uskup Federico Maria Zinelli[3] meninggal, meninggalkan Keuskupan Treviso kosong. Menyusul kematian Zinelli, kanon bab katedral (di antaranya Sarto adalah salah satunya) mewarisi yurisdiksi episkopal sebagai badan hukum, dan terutama bertanggung jawab atas pemilihan vikar-kapital yang akan mengambil alih tanggung jawab Treviso sampai seorang uskup baru diangkat. bernama. Pada 1879, Sarto terpilih untuk posisi itu, di mana ia bertugas dari Desember tahun itu hingga Juni 1880.

Setelah 1880, Sarto mengajar teologi dogmatis dan teologi moral di seminari di Treviso. Pada 10 November 1884, dia diangkat uskup Mantua oleh Leo XIII. Dia ditahbiskan enam hari kemudian di Roma di gereja Sant'Apollinare alle Terme Neroniane-Alessandrine, Roma, oleh Kardinal Lucido Parocchi, dibantu oleh Pietro Rota, dan oleh Giovanni Maria Berengo. Ia diangkat ke posisi kehormatan asisten di tahta kepausan pada 19 Juni 1891. Sarto meminta dispensasi Paus dari Paus Leo XIII sebelum pentahbisan uskup karena ia kekurangan gelar doktor,[4] menjadikannya Paus terakhir tanpa gelar doktor sebelum Paus Fransiskus.

Kardinal dan bapa bangsa[sunting | sunting sumber]

Foto sebagai Kardinal Giuseppe Sarto

Paus Leo XIII membuatnya menjadi kardinal di sebuah konsistori terbuka pada tanggal 12 Juni 1893. Ia diciptakan dan diproklamasikan sebagai Kardinal-Imam dari San Bernardo alle Terme. Tiga hari setelah ini, Sarto secara pribadi dinamai Patriark Venesia. Namanya menjadi publik dua hari kemudian. Namun hal ini menyebabkan kesulitan, karena pemerintah Italia yang bersatu kembali mengklaim hak untuk mencalonkan patriarki berdasarkan dugaan latihan sebelumnya oleh Kaisar Austria. Hubungan yang buruk antara Kuria Romawi dan pemerintah sipil Italia sejak aneksasi Negara Gereja pada tahun 1870 menambah ketegangan pada penunjukan tersebut. Jumlah see yang kosong segera bertambah menjadi 30. Sarto akhirnya diizinkan untuk mengambil posisi sebagai patriark pada tahun 1894.

Sebagai kardinal-patriark, Sarto menghindari keterlibatan politik, mengalokasikan waktunya untuk pekerjaan sosial dan memperkuat bank parokial. Namun, dalam surat pastoral pertamanya kepada Venesia, Sarto berpendapat bahwa dalam hal-hal yang berkaitan dengan paus, "Seharusnya tidak ada pertanyaan, tidak ada seluk-beluk, tidak ada pertentangan hak pribadi dengan hak-haknya, tetapi hanya kepatuhan."

Pemilihan paus[sunting | sunting sumber]

Luigi Macchi mengumumkan pemilihan Kardinal Sarto

Pada tanggal 20 Juli 1903, Leo XIII meninggal, dan pada akhir bulan itu konklaf berkumpul untuk memilih penggantinya. Menurut sejarawan, favoritnya adalah sekretaris kedaulatan negara bagian terlambat, Kardinal Mariano Rampolla. Pada pemungutan suara pertama, Rampolla mendapat 24 suara, Gotti memiliki 17 suara, dan Sarto lima suara. Pada pemungutan suara kedua, Rampolla mendapat lima suara, begitu juga dengan Sarto. Keesokan harinya, sepertinya Rampolla akan terpilih. Namun, veto terhadap nominasi Rampolla, oleh Kardinal Polandia Jan Puzyna de Kosielsko dari Kraków atas nama Kaisar Franz Joseph (1848-1916) dari Austria-Hongaria, diproklamirkan. Banyak di antara conclave, termasuk Rampolla, memprotes veto, dan bahkan menyarankan agar dia terpilih sebagai paus meski memiliki hak veto.

Namun, suara ketiga telah dimulai, dan karena itu, conclave harus melanjutkan pemungutan suara, yang tidak menghasilkan pemenang yang jelas, walaupun hal itu menunjukkan bahwa banyak dari conclave tersebut ingin menyerahkan dukungan mereka kepada Sarto, yang memiliki 21 suara setelah menghitung . Pemungutan suara keempat menunjukkan Rampolla dengan 30 suara dan Sarto dengan 24 suara. Tampaknya jelas bahwa para kardinal bergerak menuju Sarto.

Keesokan paginya, suara kelima dari conclave diambil, dan hitungannya ada Rampolla dengan 10 suara, Gotti dengan dua suara, dan Sarto dengan 50 suara.[butuh rujukan] Jadi, pada tanggal 4 Agustus 1903, Kardinal Sarto terpilih untuk menjadi kepausan. Ini menandai waktu terakhir sebuah veto akan dilaksanakan oleh seorang raja Katolik dalam persidangan konklaf.

Awalnya, dilaporkan, Sarto menolak nominasi tersebut, merasa tidak layak. Selain itu, dia sangat sedih dengan hak veto Austro-Hungaria dan berjanji untuk membatalkan kekuatan ini dan mengucilkan siapapun yang mengkomunikasikan hak veto semacam itu selama sebuah konklaf. Dengan para kardinal memintanya untuk mempertimbangkan kembali, selanjutnya dilaporkan, dia mengalami kesendirian, dan mengambil posisi tersebut setelah berdoa dalam kapel Pauline dan desakan rekan-rekannya sesama kardinal.

Dalam menerima kepausan, Sarto mengambil sebagai nama kepausannya Pius X, untuk menghormati pendahulunya yang baru-baru ini dengan nama yang sama, terutama dari Paus Pius IX (1846-78), yang telah berjuang melawan kaum liberal teologis dan untuk supremasi kepausan Penobatan tradisional Paus Pius X berlangsung pada hari Minggu berikutnya, 9 Agustus 1903. Setelah terpilih menjadi paus, dia juga secara formal adalah Grand Master dari Ordo Kembar Makam Yerusalem yang Kudus, Kongregasi untuk Ajaran dari Iman Ilahi Kongregasi Kudus Kudus, prefek Kongregasi Kudus untuk Gereja-gereja Oriental dan prefek Kongregasi Konstitusional Suci. Namun ada seorang kardinal-sekretaris yang menjalankan badan-badan ini setiap hari.

Kepausan[sunting | sunting sumber]

Foto resmi Pius X mengenakan Jubah kepausan pada 14 Agustus 1903.
Paus Pius X beristirahat di Taman Vatikan.

Kepausan Pius X terkenal karena teologi konservatif dan reformasi dalam liturgi dan hukum gereja. Dalam apa yang menjadi mottonya, Paus menyatakan pada tahun 1903 bahwa kepausannya akan melakukan Instaurare Omnia in Christo, atau "untuk memulihkan semua hal dalam Kristus." Dalam ensiklik pertamanya (E supremi apostolatus, 4 Oktober 1903), ia menyatakan kebijakan utamanya sebagai berikut: "Kami memperjuangkan otoritas Allah. Kewenangan dan Perintah-Nya harus diakui, ditangguhkan, dan dihormati."

Asal usulnya yang sederhana menjadi jelas setelah pemilihannya, ketika dia mengenakan salib dada yang terbuat dari logam berlapis emas pada hari penobatannya dan ketika rombongannya ketakutan, paus baru mengeluh bahwa dia selalu mengenakannya dan bahwa dia tidak membawa yang lain dengan dia.[5] Dia terkenal karena memotong upacara kepausan. Dia juga menghapuskan kebiasaan makan paus sendirian, yang didirikan oleh Paus Urbanus VIII, dan mengundang teman-temannya untuk makan bersamanya. [a]

Ketika dicaci-maki oleh para pemimpin sosial Roma karena menolak menjadikan saudari-saudari petaninya sebagai countesses, dia menjawab:"Saya telah menjadikan mereka saudara perempuan Paus; apa lagi yang bisa saya lakukan untuk mereka?"[5]

Ia mengembangkan reputasi sebagai sangat ramah dengan anak-anak. Dia membawa permen di sakunya untuk bulu babi jalanan di Mantua dan Venesia, dan mengajar katekismus kepada mereka. Selama audiensi kepausan, dia akan mengumpulkan anak-anak di sekitarnya dan berbicara kepada mereka tentang hal-hal yang menarik perhatian mereka. Pelajaran-pelajaran katekismus mingguannya di halaman San Damaso di Vatikan selalu memasukkan tempat khusus untuk anak-anak, dan keputusannya untuk meminta Confraternity of Christian Doctrine di setiap paroki sebagian dimotivasi oleh keinginan untuk mendapatkan kembali anak-anak dari kebodohan agama.[5]

Reformasi dan teologi gereja[sunting | sunting sumber]

Pemulihan dalam Kristus dan Mariologi[sunting | sunting sumber]

Pius X mempromosikan persekutuan setiap hari untuk semua umat Katolik, sebuah praktik yang dikritik karena memperkenalkan ketidaksopanan. Dalam ensiklik 1904-nya Ad diem illum, ia memandang Maria dalam konteks "memulihkan segala sesuatu dalam Kristus".

Dia menulis:

Secara rohani kita semua adalah anak-anaknya dan dia adalah ibu dari kita, oleh karena itu, dia harus dihormati seperti seorang ibu.[7] Kristus adalah Firman yang membuat Daging dan Juruselamat umat manusia. Dia memiliki tubuh fisik seperti setiap manusia lainnya: dan sebagai penyelamat keluarga manusia, dia memiliki tubuh spiritual dan mistis, Gereja. Ini, menurut Paus memiliki konsekuensi bagi pandangan kita tentang Perawan Suci. Dia tidak memahami Putra Allah yang Kekal hanya agar Dia dapat menjadi manusia yang mengambil sifat manusiawi-Nya darinya, tetapi juga, dengan memberinya sifat manusiawi, agar Dia menjadi Penebus manusia. Maria, membawa Juruselamat di dalam dirinya, juga membawa semua orang yang hidupnya terkandung dalam kehidupan Juruselamat. Karena itu, semua umat beriman yang bersatu dengan Kristus, adalah anggota tubuh-Nya, daging-Nya, dan tulang-tulang-Nya[8] dari rahim Maria seperti tubuh yang disatukan ke kepalanya. Melalui cara spiritual dan mistis, semua adalah anak-anak Maria, dan dia adalah Ibu mereka. Ibu, secara rohani, tetapi benar-benar Ibu dari anggota Kristus (S. Aug. L. de S. Virginitate, c. 6).[7]

Tra le sollecitudini dan nyanyian Gregorian[sunting | sunting sumber]

Dalam waktu tiga bulan penobatannya, Pius X menerbitkan bukunya motu proprio Tra le sollecitudini. Komposisi Klasik dan Barok telah lama lebih disukai daripada nyanyian Gregorian dalam musik gerejawi.[9] Paus mengumumkan kembali ke gaya musik sebelumnya, diperjuangkan oleh Lorenzo Perosi. Sejak 1898, Perosi telah menjadi Direktur Sistine Chapel Choir, sebuah gelar yang ditingkatkan oleh Pius X menjadi "Direktur Abadi". Pilihan Paus Joseph Pothier untuk mengawasi edisi baru nyanyian mengarah pada adopsi resmi dari Solesmes edisi nyanyian Gregorian.

Reformasi liturgi[sunting | sunting sumber]

Dalam kepausannya, Pius X berupaya meningkatkan pengabdian dalam kehidupan para klerus dan kaum awam, khususnya dalam Breviary, yang ia direformasi secara luas, dan Misa.

Selain memulihkan Greantian Chant, ia menempatkan penekanan liturgis baru pada Ekaristi, dengan mengatakan, "Komuni Suci adalah jalan terpendek dan teraman ke Surga." Untuk tujuan ini, ia sering mendorong penerimaan Komuni Suci. Ini juga meluas ke anak-anak yang telah mencapai "usia kebijaksanaan", meskipun ia tidak mengizinkan praktik Timur kuno persekutuan bayi. Dia juga menekankan jalan yang sering ke Sakramen Tobat sehingga Perjamuan Kudus akan diterima dengan layak. Pengabdian Pius X kepada Ekaristi pada akhirnya akan memberinya kehormatan "Paus Sakramen Mahakudus", yang dengannya ia masih dikenal di antara para penyembahnya.

Pada tahun 1910, ia mengeluarkan dekrit 'Quam singulari' ', yang mengubah usia di mana persekutuan dapat diterima dari 12 hingga 7 tahun, zaman kebijaksanaan Paus menurunkan usianya karena ia ingin mengesankan peristiwa itu di benak anak-anak dan merangsang orang tua mereka untuk ketaatan agama yang baru; dekrit ini ditemukan tidak disukai di beberapa tempat karena kepercayaan bahwa orang tua akan menarik anak-anak mereka lebih awal dari sekolah-sekolah Katolik, sekarang Komuni Pertama dilaksanakan sebelumnya.[5]

Pius X berkata padanya 1903 motu proprio Tra le sollecitudini, "Sumber utama dan tak terpisahkan dari roh Kristen sejati adalah partisipasi dalam misteri yang paling suci dan di depan umum, doa resmi gereja."[5]

Dia juga berusaha untuk memodifikasi upacara kepausan untuk menggarisbawahi signifikansi keagamaan mereka dengan menghilangkan kesempatan untuk tepuk tangan. Misalnya, ketika memasuki konsistori publik pertamanya untuk pembuatan kardinal pada bulan November 1903, ia tidak dibawa di atas kerumunan orang pada sedia gestatoria seperti tradisional. Dia tiba dengan berjalan kaki mengenakan cope dan mitre di akhir prosesi wali gereja "hampir bersembunyi di belakang garis ganda Pengawal Palatine yang dilaluinya".[10]

Anti-modernisme[sunting | sunting sumber]

Paus Leo XIII telah berusaha untuk menghidupkan kembali warisan Thomas Aquinas, 'pernikahan akal dan wahyu', sebagai tanggapan terhadap 'pencerahan' sekuler. Di bawah kepausan Pius X neo-Thomisme menjadi cetak biru untuk pendekatan terhadap teologi.[11] Kepausan Pius X menampilkan kecaman keras atas apa yang disebutnya 'modernis' dan 'relativis' yang ia anggap berbahaya bagi iman Katolik (lihat misalnya sumpahnya melawan modernisme). Ini mungkin aspek paling kontroversial dari kepausannya. Dia juga mendorong pembentukan dan upaya Sodalitium Pianum (atau Liga Pius V), sebuah jaringan informan anti-Modernis, yang dipandang negatif oleh banyak orang karena tuduhan bid'ah terhadap orang-orang di bukti paling tipis.[5] Kampanye menentang Modernisme ini dijalankan oleh Umberto Benigni di Departemen Urusan Luar Biasa di Sekretariat Negara, mendistribusikan propaganda anti-Modernis dan mengumpulkan informasi tentang "penjahat". Benigni memiliki kode rahasianya sendiri — Pius X dikenal sebagai Mama.[12]

Pius X dalam studinya saat menerima potret. Di dekatnya ada patung John Vianney.

Sikap Pius X terhadap kaum Modernis tanpa kompromi. Berbicara tentang mereka yang menasihati "pelaku", katanya: "Mereka ingin mereka diperlakukan dengan minyak, sabun dan belaian. Tetapi mereka harus dipukuli dengan kepalan. Dalam duel, Anda tidak menghitung atau mengukur pukulan, Anda menyerang sebanyak yang Anda bisa."[12]

Gerakan ini dikaitkan terutama dengan para sarjana Katolik Prancis tertentu seperti Louis Duchesne, yang mempertanyakan kepercayaan bahwa Tuhan bertindak secara langsung dalam urusan kemanusiaan, dan Alfred Loisy, yang menyangkal bahwa beberapa bagian dari Alkitab secara literal lebih benar daripada mungkin secara metaforis benar. Dalam kontradiksi dengan Thomas Aquinas mereka berpendapat bahwa ada kesenjangan yang tidak dapat dijembatani antara pengetahuan alam dan supranatural. Efeknya yang tidak diinginkan, dari sudut pandang tradisional, adalah relativisme dan skeptisisme.[13] Modernisme dan relativisme, dalam hal kehadiran mereka di gereja, adalah tren teologis yang mencoba mengasimilasi para filsuf modern seperti Immanuel Kant serta rasionalisme ke dalam teologi Katolik.[butuh rujukan] Kaum modernis berpendapat bahwa kepercayaan gereja telah berkembang sepanjang sejarahnya dan terus berkembang[butuh rujukan] Anti-modernis memandang gagasan ini sebagai bertentangan dengan dogma dan tradisi Gereja Katolik.

Dalam sebuah dekrit, berjudul Lamentabili sane exitu[14](atau "Keberangkatan yang Sesungguhnya"), yang diterbitkan 3 Juli 1907, Pius X secara resmi mengutuk 65 proposisi modernis atau relativis mengenai sifat gereja, wahyu, penafsiran alkitab, sakramen, dan keilahian Kristus. Ini diikuti oleh ensiklik Pascendi dominici gregis (atau "Memberi Makan Kawanan Tuhan"), yang mengkarakteristikkan Modernisme sebagai "sintesis dari semua ajaran sesat." Setelah ini, Pius X memerintahkan agar semua ulama mengambil Sacrorum antistitum, sumpah menentang Modernisme. Sikap agresif Pius X terhadap modernisme menyebabkan beberapa gangguan di dalam gereja. Meskipun hanya sekitar 40 klerus menolak untuk mengambil sumpah, para sarjana Katolik dengan kecenderungan modernis secara substansial tidak dianjurkan. Para teolog yang ingin menempuh jalur penyelidikan sejalan dengan sekularisme, modernisme, atau relativisme harus berhenti, atau menghadapi konflik dengan kepausan, dan bahkan mungkin ekskomunikasi.

Katekismus Santo Pius X[sunting | sunting sumber]

Gala Berlin dengan tahta yang diproduksi di Roma oleh saudara-saudara Casalini, produsen kereta terkenal, selama kepausan Pius IX, yang lambangnya dicat di kedua pintu. Seperti yang ditunjukkan oleh lambang Pius IX dan Pius X, masing-masing dilukis di pintu kanan dan kiri, gerbong itu digunakan selama berbagai pontertifikat hingga awal abad kedua puluh.

Pada tahun 1905, Pius X dalam suratnya Acerbo nimis mengamanatkan keberadaan Confraternity of Christian Doctrine (kelas katekismus) di setiap paroki di dunia.[5]

Katekismus Pius X adalah perwujudannya katekisme sederhana, sederhana, singkat, populer untuk penggunaan seragam di seluruh dunia; itu digunakan di provinsi gerejawi Roma dan selama beberapa tahun di bagian lain Italia; Namun, itu tidak ditentukan untuk digunakan di seluruh gereja universal.[15] Karakteristik Pius X adalah "kesederhanaan eksposisi dan kedalaman konten. Juga karena ini, katekismus Pius X mungkin memiliki teman di masa depan."[16][17] Katekismus dimuliakan sebagai metode pengajaran agama dalam ensikliknya Acerbo nimis pada April 1905.[18]

Katekismus Santo Pius X dikeluarkan pada tahun 1908 dalam bahasa Italia, sebagai Catechismo della dottrina Cristiana, Pubblicato per Ordine del Sommo Pontifice San Pio. Terjemahan bahasa Inggris berjalan hingga lebih dari 115 halaman.[19]

Ditanya pada tahun 2003 apakah Katekismus Santo Pius X yang hampir 100 tahun masih berlaku, Kardinal Joseph Ratzinger mengatakan: "Iman seperti itu selalu sama. Karena itu, Katekismus Santo Pius X selalu mempertahankan nilainya. Sedangkan cara mentransmisikan isi iman dapat berubah sebagai gantinya. Dan karenanya orang mungkin bertanya-tanya apakah Katekismus Santo Pius X dapat dalam arti itu masih dianggap valid hari ini."[17]

Reformasi hukum kanon[sunting | sunting sumber]

Hukum Kanon di Gereja Katolikbervariasi dari satu daerah ke daerah tanpa resep keseluruhan. Pada 19 Maret 1904, Paus Pius X menugaskan komisi para kardinal untuk merancang satu set undang-undang universal. Dua penggantinya bekerja di komisi itu, Giacomo della Chiesa, yang menjadi Paus Benediktus XV dan Eugenio Pacelli, yang menjadi Paus Pius XII. Dua penggantinya bekerja di komisi itu, Giacomo della Chiesa, yang menjadi Paus Benediktus XV dan Eugenio Pacelli, yang menjadi Paus Pius XII. Ini Code of Canon Law pertama diumumkan secara resmi oleh Benediktus XV pada 27 Mei 1917, dengan tanggal efektif 19 Mei 1918[20] and remained effect until Advent 1983.[21]

Reformasi administrasi Gereja[sunting | sunting sumber]

Pius X mereformasi Kuria Roma dengan konstitusi Sapienti consilio dan menetapkan aturan baru yang menegakkan pengawasan seorang uskup atas seminari di ensiklik Pieni l'animo. Dia mendirikan seminari-seminari regional (menutup beberapa yang lebih kecil), dan mengumumkan rencana baru pembelajaran seminari. Dia juga melarang pendeta mengelola organisasi sosial.

Kebijakan Gereja terhadap pemerintahan sekuler[sunting | sunting sumber]

Monsignor Eugenio Pacelli di sebelah kiri dan Sekretaris Kardinal Rafael Merry del Val pada upacara penandatanganan perjanjian Serbia selama masa kepausan Pius X, tertanggal 24 Juni 1914

Pius X membalikkan pendekatan akomodatif dari Leo XIII terhadap pemerintahan sekuler, menunjuk Rafael Merry del Val sebagai Sekretaris Kardinal Negara (Merry del Val nantinya akan memiliki alasan sendiri dibuka untuk kanonisasi pada tahun 1953, tetapi masih belum dibeatifikasi[5]). Ketika presiden Prancis Émile Loubet mengunjungi raja Italia Victor Emmanuel III (1900–1946), Pius X, masih menolak untuk menerima aneksasi wilayah kepausan oleh Italia, mencela presiden Prancis untuk kunjungan ini. dan menolak untuk bertemu dengannya. Hal ini menyebabkan jeda diplomatik dengan Prancis, dan pada tahun 1905 Prancis mengeluarkan Hukum Pemisahan, yang memisahkan gereja dan negara, dan yang dicela Paus. Efek dari pemisahan ini adalah gereja kehilangan dana pemerintah di Prancis. Dua uskup Prancis disingkirkan oleh Vatikan karena mengakui Republik Ketiga. Akhirnya, Prancis mengusir Yesuit dan memutuskan hubungan diplomatik dengan Vatikan.

Paus mengadopsi posisi serupa terhadap pemerintahan sekuler di bagian lain dunia: di Portugal, Irlandia, Polandia, Ethiopia, dan sejumlah negara lain dengan populasi Katolik yang besar. Tindakan dan pernyataannya terhadap hubungan internasional dengan Italia membuat marah kekuatan sekuler dari negara-negara ini, serta beberapa negara lain, seperti Inggris dan Rusia. Dalam Ulster, Protestan semakin khawatir bahwa usulan Peraturan Rumah Irlandia yang dijalankan oleh umat Katolik yang diilhami oleh Pius X akan menghasilkan Aturan Roma .

Pada tahun 1908, dekrit kepausan 'Ne Temere' 'mulai berlaku yang mempersulit pernikahan campuran. Perkawinan yang tidak dilakukan oleh seorang pastor Katolik dinyatakan sah tetapi secara sakramental tidak sah, mengkhawatirkan beberapa Protestan bahwa gereja akan menasihati pemisahan untuk pasangan yang menikah di gereja Protestan atau dengan layanan sipil.[22] Priests were given discretion to refuse to perform mixed marriages or lay conditions upon them, commonly including a requirement that the children be raised Catholic. The decree proved particularly divisive in Ireland, which has a large Protestant minority, contributing indirectly to the subsequent political conflict there and requiring debates in the House of Commons of the United Kingdom.[23]

Ketika otoritas sekuler menantang kepausan, Pius X menjadi lebih agresif. Dia menangguhkan Opera dei Congressi, yang mengoordinasikan kerja asosiasi Katolik di Italia, serta mengutuk Le Sillon, sebuah gerakan sosial Prancis yang mencoba mendamaikan gereja. dengan pandangan politik liberal. Dia juga menentang serikat pekerja yang bukan hanya Katolik.

Pius X mencabut sebagian keputusan yang melarang umat Katolik Italia memilih; Namun, ia tidak pernah mengakui pemerintah Italia.

Hubungan dengan Kerajaan Italia[sunting | sunting sumber]

Awalnya, Pius mempertahankan sikap tahanan di Vatikan tetapi dengan bangkitnya sosialisme ia mulai membiarkan 'Non Expedit' 'menjadi rileks. Pada tahun 1905, dalam ensiklik Il fermo proposito (de; it; la) ia mengizinkan umat Katolik untuk memilih ketika mereka "membantu" pemeliharaan ketertiban sosial "dengan memilih para deputi yang bukan sosialis.[butuh rujukan]

Hubungan dengan Polandia dan Rusia[sunting | sunting sumber]

Di bawah Pius X, situasi tradisional Katolik Polandia yang sulit di Rusia tidak membaik. Meskipun Nicholas II dari Rusia mengeluarkan dekrit 22 Februari 1903, yang menjanjikan kebebasan beragama bagi Gereja Katolik, dan, pada tahun 1905, mengumumkan konstitusi, yang mencakup kebebasan beragama,[24] Gereja Ortodoks Rusia merasa terancam dan bersikeras pada interpretasi yang kaku. Keputusan Kepausan tidak diizinkan dan kontak dengan Vatikan tetap dilarang.

Aktivitas untuk Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1908, Pius X mengangkat Amerika Serikat dari status misionarisnya, sebagai pengakuan atas pertumbuhan gereja Amerika.[5] Lima belas keuskupan baru diciptakan di AS selama masa kepausannya, dan ia menyebut dua kardinal Amerika. Dia sangat populer di kalangan umat Katolik Amerika, sebagian karena latar belakangnya yang buruk, yang membuatnya tampak sebagai orang biasa yang berada di atas takhta kepausan.[5]

Pada tahun 1910, paus menolak audiensi dengan mantan Wakil Presiden Charles W. Fairbanks, yang telah membahas asosiasi Metodis di Roma, juga seperti mantan Presiden Theodore Roosevelt, yang berniat untuk membahas hubungan yang sama.[5][25]

Pada tanggal 8 Juli 1914, Paus Pius X menyetujui permintaan Kardinal James Gibbons untuk memohon perlindungan dari Konsepsi Immaculate untuk lokasi pembangunan Kuil Nasional Maria Dikandung Tanpa Noda di Washington DC.[butuh rujukan]

Mukjizat selama masa hidup paus[sunting | sunting sumber]

Selain kisah-kisah keajaiban yang dilakukan melalui doa syafaat paus setelah kematiannya, ada juga kisah-kisah keajaiban yang dilakukan oleh paus selama masa hidupnya. Pada suatu kesempatan, pada audiensi paus, Pius X menggendong seorang anak lumpuh yang menggeliat bebas dari lengannya dan kemudian berlari mengelilingi ruangan. Pada kesempatan lain, pasangan (yang telah membuat pengakuan kepadanya ketika dia menjadi uskup Mantua) dengan seorang anak berusia dua tahun dengan meningitis menulis kepada Paus dan Pius X kemudian menulis kembali kepada mereka untuk berharap dan berdoa. Dua hari kemudian, anak itu sembuh.[5]

Kardinal Ernesto Ruffini (kemudian Uskup Agung Palermo) telah mengunjungi paus setelah Ruffini didiagnosis menderita tuberkulosis, dan paus mengatakan kepadanya untuk kembali ke seminari dan bahwa ia akan baik-baik saja. Ruffini memberikan cerita ini kepada para penyelidik tentang alasan Paus untuk kanonisasi.[5]

Aktivitas lain[sunting | sunting sumber]

Pius X menahbiskan Uskup Giacomo Paolo Giovanni Battista della Chiesa, masa depan Paus Benediktus XV, di Vatikan pada tahun 1907.

Selain pertahanan politik gereja, reformasi liturgi, anti-modernisme, dan awal kodifikasi hukum kanon, kepausan Pius X melihat reorganisasi Kuria Romawi. Dia juga berupaya memperbarui pendidikan para imam, seminari, dan kurikulum mereka direformasi. Pada tahun 1904 Paus Pius X memberikan izin bagi para seminaris diosis untuk menghadiri Sekolah Tinggi St. Thomas. Dia mengangkat perguruan tinggi ke status Pontificium pada 2 Mei 1906, sehingga membuat derajatnya setara dengan universitas kepausan lainnya di dunia.[26][27] Dengan Surat Apostolik pada 8 November 1908, ditandatangani oleh Paus Agung pada 17 November, perguruan tinggi itu diubah menjadi Collegium Pontificium Internationale Angelicum. Itu akan menjadi Universitas Kepausan St Thomas Aquinas, Angelicum pada tahun 1963.

Pius X menerbitkan 16 ensiklik; di antara mereka adalah Vehementer nos pada tanggal 11 Februari 1906, yang mengutuk 1905 hukum Prancis tentang pemisahan Negara dan Gereja. Pius X juga menegaskan, meskipun tidak sempurna,[28] the existence of Limbo in Catholic theology in his 1905 Catechism, saying that the unbaptized "do not have the joy of God but neither do they suffer... they do not deserve Paradise, but neither do they deserve Hell or Purgatory."[29] Pada 23 November 1903, Pius X mengeluarkan arahan kepausan, a motu proprio, yang melarang wanita bernyanyi di gereja Paduan Suara (mis. Paduan suara arsitektur).

Dalam Nubuat St. Malachy, kumpulan 112 nubuat tentang para paus, Pius X muncul sebagai Ignis Ardens atau "Membakar Api".

Pada bulan November 1913, Paus Pius X menyatakan tarian tango sebagai tidak bermoral dan terlarang bagi umat Katolik.[30] Kemudian, pada bulan Januari 1914, ketika tango terbukti terlalu populer untuk dinyatakan terlarang, Paus Pius X mencoba taktik yang berbeda, mengejek tango sebagai "salah satu hal paling bodoh yang dapat dibayangkan", dan merekomendasikan orang untuk menari furlana, tarian Venesia, sebagai gantinya.[31]

Kanonisasi dan beatifikasi[sunting | sunting sumber]

Pius X beatifikasi 131 individu (termasuk kelompok martir dan mereka yang mengakui "kultus") dan empat dikanonisasi empat. Yang dibeatifikasi selama masa kepausannya adalah Marie-Geneviève Meunier (1906), Rose-Chrétien de la Neuville (1906), Valentin Faustino Berri Ochoa (1906), Saint Clarus (1907), Zdislava Berka (1907), John Bosco (1907), John of Ruysbroeck (1908), Andrew Nam Thung (1909), Agatha Lin (1909), Agnes De (1909), Joan of Arc (1909), dan John Eudes (1909). Yang dikanonkan olehnya adalah Alexander Sauli (1904), Gerard Majella (1904), Clement Mary Hofbauer (1909), dan Joseph Oriol (1909).

Konsistori[sunting | sunting sumber]

Pius X menciptakan 50 kardinal dalam tujuh konsistensi yang diadakan selama masa kepausannya yang mencakup tokoh-tokoh Gereja yang terkenal selama masa itu seperti Désiré-Joseph Mercier (1907) dan Pietro Gasparri (1907). Pada tahun 1911 ia meningkatkan perwakilan Amerika di kardinalate berdasarkan fakta bahwa Amerika Serikat berkembang; Paus juga menyebutkan satu kardinal di pectore yang namanya kemudian dia ungkapkan sehingga memvalidasi penunjukan tersebut. Pius X juga menyebut Giacomo della Chiesa sebagai seorang kardinal yang akan menjadi penerus langsung Paus Benediktus XV.

Kematian dan pemakaman[sunting | sunting sumber]

Pius X di ranjang menjelang kematiannya

Pada tahun 1913, Pius X kemudian hidup dalam bayang-bayang kesehatan yang buruk. Pada tahun 1914, paus jatuh sakit pada Hari Raya Maria Diangkat ke Surga (15 Agustus 1914), suatu penyakit yang darinya dia tidak akan sembuh. Kondisinya diperparah oleh peristiwa-peristiwa yang mengarah pada pecahnya Perang Dunia I (1914–1918), yang menurut laporan mengirim paus berusia 79 tahun itu ke dalam keadaan melankolis. Dia meninggal dunia pada 20 Agustus 1914, hanya beberapa jam setelah kematian pemimpin Yesuit Franz Xavier Wernz dan pada hari ketika pasukan Jerman berbaris ke Brussel.

Setelah kematiannya, Pius X dimakamkan di makam sederhana dan tanpa hiasan di ruang bawah tanah di bawah St. Basilika Petrus. Dokter kepausan telah terbiasa mengeluarkan organ untuk membantu proses pembalseman. Pius X secara tegas melarang ini dalam penguburannya dan para paus berturut-turut melanjutkan tradisi ini.

Kanonisasi[sunting | sunting sumber]

Patung Pius X di Basilika Santo Petrus.
Santo Paus Pius X
Papst-Pius-X a.jpg
Pope, Confessor
Lahir(1835-06-02)2 Juni 1835
Riese, Treviso, Italia
Wafat20 Agustus 1914(1914-08-20) (umur 79)
Istana Apostolik, Roma, Kerajaan Italia
Dihormati diGereja Katolik
Dibeatifikasi3 Juni 1951, Basilika Santo Petrus, Vatikan oleh Paus Pius XII
Dikanonisasi29 Mei 1954, Basilika Santo Petrus, Vatikan oleh Paus Pius XII
Pesta21 August
3 September (General Roman Calendar 1955–1969)
PelindungKeuskupan Agung Atlanta, Georgia; diocese of Des Moines, Iowa; first communicants; Diocese of Great Falls-Billings, Montana; archdiocese of Kottayam, India; pilgrims; Santa Luċija, Malta; Diocese of Springfield-Cape Girardeau, Missouri; Archdiocese of Zamboanga, Philippines; emigrants from Treviso; Patriarchy of Venice

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Pope Pius X". Greenspun. Diakses tanggal 23 June 2013. 
  2. ^ Wikisource-logo.svg Herbermann, Charles, ed. (1913). "Pope Pius X". Catholic Encyclopedia. New York: Robert Appleton Company. 
  3. ^ Zinelli, Federico Maria (1832). "Dei due metodi analitico e sintetico discorso dell'abate Federico Maria Zinelli". 
  4. ^ "The Pope Who Had No Doctorate". The Catholic Herald. UK. 11 May 1956. Diakses tanggal 23 June 2013. 
  5. ^ a b c d e f g h i j k l m Avella, Steven M; Zalar, Jeffrey (Fall 1997), "Sanctity in the Era of Catholic Action: The Case of St. Pius X", Catholic Historian (edisi ke-Spirituality and Devotionalism), US, 15 (4), hlm. 57–80 
  6. ^ "'Pope and Mussolini' Tells the 'Secret History' of Fascism and the Church". NPR. Diakses tanggal 4 February 2014. 
  7. ^ a b Sarto 1904, 10.
  8. ^ Ephes. v., 30.
  9. ^ J. de Luca, Disharmony among bishops: on the binding nature of a papal motu proprio on music, Journal of the Australian Catholic Historical Society 35 (2014), 28-37.
  10. ^ "The Pope's First Allocution". The Tablet: 778–9, 813–4. 14 November 1903. Diakses tanggal 18 July 2018. 
  11. ^ Noel 2009, hlm. 8.
  12. ^ a b Cornwell 2008, hlm. 37
  13. ^ Cornwell 2008, hlm. 35
  14. ^ Sarto, Giuseppe Melchiorre (1907-07-03). "Lamentabili Sane". Papal encyclicals. Diakses tanggal 2013-06-23. 
  15. ^ Sarto 1905, hlm. 3.
  16. ^ Joseph Ratzinger (2 May 2003). "On the Abridged Version of Catechism". Zenit. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 February 2008. .
  17. ^ a b Ratzinger, Joseph, Interview, IT: 30 giorni, The text... was characterized by simplicity of exposition and depth of content. That is also a reason why the Catechism of Saint Pius X may still find friends in the future .
  18. ^ Sarto, Giuseppe Melchiorre (15 April 1905). "Acerbo Nimis". Rome, IT: Vatican. Diakses tanggal 23 June 2013. 
  19. ^ Sarto 1905, hlm. 2.
  20. ^ Ap. Const. Providentissima Mater Ecclesia
  21. ^ Ap. Const. Sacrae Disciplinae Leges
  22. ^ Moir, John S. "Canadian Protestant Reaction to the Ne Temere Decree". Winnipeg, Manitoba: University of Manitoba. Diakses tanggal 23 June 2013. 
  23. ^ "Debate on 'Ne Temere'". Hansard. Mill Bank Systems. 1911. Diakses tanggal 23 June 2013. 
  24. ^ Schmidlin 1904, III, 125.
  25. ^ "San Francisco Call 4 April 1910 — California Digital Newspaper Collection". cdnc.ucr.edu. Diakses tanggal 2017-09-22. 
  26. ^ "Acta Sanctae Sedis" (PDF). Ephemerides Romanae. Rome, IT. 39. 1906. Diakses tanggal 9 June 2011. .
  27. ^ Renz 2009, hlm. 43.
  28. ^ "Out On A Limbo". Catholic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 September 2011. Diakses tanggal 23 June 2013. 
  29. ^ "Past Roman Catholic statements about Limbo and the destination of unbaptised infants who die?". Religious tolerance. Diakses tanggal 23 June 2013. 
  30. ^ "100 Years Ago You Would Have Been Talking About the Tango". New England Historical Society. 
  31. ^ "Do the Furiana". The Milwaukee Journal. 


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "lower-alpha", tapi tidak ditemukan tag <references group="lower-alpha"/> yang berkaitan, atau </ref> penutup tidak ada