Primus inter pares

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
"First among equals" beralih ke halaman ini. Untuk First Among Equals (disambiguasi), lihat First among equals (disambiguasi).
Untuk bias kognitif yang terkadang dikenal sebagai efek "primus inter pares", lihat superioritas ilusi.

Primus inter pares[1] (bahasa Inggris: first among equals, bahasa Yunani Kuno: Πρῶτος μεταξὺ ἴσων, prōtos metaxỳ ísōn) adalah frasa Latin dengan makna yang pertama di antara yang sederajat atau yang pertama di antara yang setara. Frasa ini biasanya digunakan sebagai suatu gelar kehormatan bagi mereka yang secara formal setara dengan anggota lainnya dalam kelompok mereka tetapi diberikan penghormatan secara tidak resmi, yang secara tradisi dikarenakan senioritas mereka dalam jabatan.[2] Secara historis, princeps senatus Senat Romawi merupakan seorang figur yang demikian dan awalnya hanya membedakan bahwa ia diizinkan untuk berbicara pertama kali saat sesi debat. Selain itu, Konstantinus Agung juga mendapat peran sebagai primus inter pares. Namun, istilah ini juga sering digunakan secara ironis atau pengungkapan ketidaksetujuan-diri oleh para pemimpin dengan status lebih tinggi sebagai suatu bentuk penghormatan, persahabatan, ataupun propaganda. Setelah jatuhnya Republik, kaisar-kaisar Romawi awalnya hanya menyebut diri mereka sebagai princeps meski memiliki kuasa atas hidup dan mati "sesama warga negara" mereka. Beragam figur modern seperti Ketua Federal Reserve, perdana menteri rezim parlementer, Presiden Federal Swiss, Ketua Mahkaman Agung Amerika Serikat, dan Patriark Ekumenis Gereja Ortodoks Timur mengandung dua signifikasi dalam jabatan mereka: memiliki status yang lebih tinggi dan berbagai kewenangan tambahan namun tetap masih setara dengan rekan-rekan mereka dalam hal-hal penting.

Agama[sunting | sunting sumber]

Gereja Ortodoks Timur[sunting | sunting sumber]

Frasa "yang pertama di antara yang sederajat" juga digunakan untuk mendeskripsikan peran Patriark Konstantinopel, yang, sebagai Patriark Ekumenis, adalah yang pertama di antara para uskup Gereja Ortodoks Timur. Ia tidak memiliki yurisdiksi langsung atas patriark lainnya ataupun gereja-gereja Ortodoks otosefalus lainnya dan tidak dapat ikut campur dalam pemilihan uskup-uskup di gereja-gereja otosefalus, tetapi ia berhak mengadakan sinode-sinode luar biasa yang meliputi mereka (dan/atau delegasi mereka) untuk menghadapi situasi ad hoc, dan ia juga mengadakan berbagai Sinode Pan-Ortodoks selama beberapa puluh tahun terakhir. Gelarnya merupakan suatu pengakuan atas arti pentingnya secara historis dan hak istimewanya untuk melayani sebagai juru bicara utama Komuni Ortodoks Timur. Otoritas moralnya sangat dihormati.

Gereja Ortodoks Timur juga menggunakan istilah "yang pertama di antara yang sederajat" berkaitan dengan Uskup Roma.[3] Walaupun Patriark Konstantinopel saat ini dipandang sebagai yang pertama di antara para patriark Ortodoks, Gereja Ortodoks memandang Uskup Roma (dianggap sebagai "Patriark Barat") sebagai "yang pertama di antara yang sederajat" dalam Pentarki Takhta-Takhta Patriarkal sesuai tradisi kuno, yakni pengurutan (atau "taxis" dalam bahasa Yunani) milenium pertama atas Roma, Konstantinopel, Aleksandria, Antiokia, dan Yerusalem, yang terbentuk setelah Konstantinopel menjadi ibu kota wilayah timur dari Kekaisaran Bizantin/Romawi.[3][4] Uskup Roma tidak lagi memiliki pembedaan ini dalam Gereja Ortodoks karena, setelah Skisma Timur–Barat, ia tidak lagi berada dalam persekutuan dengan Gereja Ortodoks.[5]

Gereja Katolik[sunting | sunting sumber]

Gereja Katolik Roma dan Gereja-Gereja Katolik Timur memandang Paus sebagai Wakil Kristus, penerus Santo Petrus, dan pemimpin para uskup yang adalah para penerus Rasul-Rasul. Dengan demikian Gereja-Gereja ini tidak memandang Paus sebagai "yang pertama di antara yang sederajat", tetapi sebagai figur yang benar-benar memegang suatu jabatan di atas uskup lainnya. Klaim yurisdiksional itu dianggap sebagai salah satu penyebab utama Skisma Timur-Barat dalam Gereja, yang secara formal terjadi pada tahun 1054. Ketua Dewan Kardinal dalam Gereja Katolik umumnya dipandang sebagai yang pertama di antara yang sederajat dalam Kolegium tersebut.

Komuni Anglikan[sunting | sunting sumber]

Dalam Komuni Anglikan, Uskup Agung Canterbury dipandang sebagai "yang pertama di antara yang sederajat" dalam kepemimpinannya atas Komuni tersebut.[6] Uskup senior di antara ketujuh uskup diosesan Gereja Episkopal Skotlandia menyandar gelar singkat Primus yang diambil dari frasa primus inter pares. Para uskup terkemuka, ataupun para primat gereja Anglikan lainnya seringkali disebut 'primus inter pares dalam provinsi mereka masing-masing.

Berdasarkan sejarah yang di dalamnya berbagai konsili ekumenis mengakui keutamaan universal tertentu Uskup Roma, para partisipan dalam dialog-dialog Anglikan–Katolik selama puluhan tahun mengakui bahwa Paus berfungsi sebagai pemimpin tituler dari sebuah gereja yang bersatu kembali; kalangan Anglikan umumnya ingat akan suatu keutamaan kehormatan (non yurisdiksional) sebagaimana tersirat dalam frasa "primus inter pares". Sebagai contoh pengakuan tersebut, Komisi Internasional Anglikan-Katolik untuk Kesatuan dan Misi, dalam pernyataan Tumbuh Bersama dalam Kesatuan dan Misi yang mereka sepakati pada tahun 2007, "mendesak umat Anglikan dan Katolik untuk bersama-sama mengeksplorasi bagaimana pelayanan Uskup Roma dapat diberikan dan diterima dalam rangka membantu Komuni-Komuni kita untuk tumbuh menuju komuni gerejawi yang sepenuhnya."

Presbiterianisme[sunting | sunting sumber]

Moderator Majelis Umum dalam suatu gereja Presbiterian dengan cara serupa ditetapkan sebagai suatu primus inter pares. Konsep tersebut juga berlaku bagi para Moderator dari masing-masing Sinode, Klasis, dan Konsistori. Bagi Presbiterian, karena semua penatua ditahbiskan – beberapa untuk mengajar dan beberapa untuk mengatur, tidak ada yang memiliki status lebih tinggi, tetapi semuanya setara di bawah Yesus Kristus sebagai satu-satunya kepala gereja.[7]

Gereja Swedia[sunting | sunting sumber]

Dalam Gereja Swedia, Uskup Agung Uppsala dipandang sebagai primus inter pares.[8]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

  • Animal Farm, sebuah novel distopia karya George Orwell yang dipublikasikan tahun 1945, yang motonya 'Semua adalah setara, tetapi beberapa di antaranya lebih setara daripada yang lain' adalah suatu varian dari tema ini.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Secara gramatikal, ungkapan ini menunjuk pada seorang figur laki-laki tunggal. Seorang perempuan akan disebut prima inter pares, bentuk jamak dari keduanya adalah primi inter pares dan primæ inter pares dalam kasus nominatif serta primos inter pares dan primas inter pares dalam kasus akusatif. Bagaimanapun, semua bentuk itu sangat jarang digunakan dalam bahasa Inggris.
  2. ^ Hutchinson Encyclopedia. "Primus inter pares" . 2007. Hosted at Tiscali. Diarsipkan November 29, 2005 di Wayback Machine
  3. ^ a b Timothy Ware, The Orthodox Church (Oxford: Penguin, 1993), 214–17.
  4. ^ Ecclesiological and Canonical Consequences of the Sacramental Nature of the Church: Ecclesial Communion, Conciliarity and Authority (The Ravenna Document), Joint International Commission for the Theological Dialogue between the Roman Catholic and the Orthodox Church, 13 October 2007, n. 35.
  5. ^ http://orthodoxwiki.org/Primus_inter_pares
  6. ^ [1] (from the official Anglican Communion website)
  7. ^ Westminster Confession of Faith Chapter XXV, article vi https://en.wikisource.org/wiki/The_Confession_of_Faith_of_the_Assembly_of_Divines_at_Westminster#Chapter_25
  8. ^ Church Structures and Regulations (from the official Church of Sweden website)