Gereja Swedia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Gereja Swedia
Klasifikasi Lutheranisme
Orientasi Gereja Tinggi Lutheranisme
Struktur organisasi Episkopal
Uskup Agung Uskup Agung Uppsala
Asosiasi Federasi Lutheran se-Dunia,
Dewan Gereja-gereja se-Dunia,
Konferensi Gereja-gereja Eropa,
Komuni Porvoo
Wilayah Swedia
Pendiri Raja Gustaf I dari Swedia
Didirikan 1536/1593
Memisahkan diri dari Gereja Katolik di Swedia
Memisahkan diri Gereja Lutheran Evangelis Finlandia
Kumpulan ibadah 3,500 gereja[1]
Anggota 6,225,091 anggota (63.2%) (2015),[2] 7 juta penganut (2016)[1]
Situs web svenskakyrkan.se

Gereja Swedia (bahasa Swedia: Svenska kyrkan) adalah gereja Kristen terbesar di Swedia, denominasi Lutheran terbesar di dunia, dan "kebanyakan gereja Lutheran adalah anggota dari Federasi Lutheran se-Dunia, dimana Gereja Swedia adalah anggota terbesar.[3] Anggota Komuni Porvoo, Gereja menganut cabang Lutheran dari Kekristenan. Ini terdiri dari tiga belas keuskupan, dibagi menjadi paroki.[4] Ini adalah gereja nasional terbuka , yang bekerja dengan sebuah organisasi demokratis dan melalui pelayanan gereja, mencakup seluruh negara. Uskup Agung Gereja Swedia adalah Uskup Agung Uppsala — saat ini Antje Jackelén, uskup agung perempuan pertama Swedia.

Tidak seperti Gereja Protestan lain, termasuk kebanyakan gereja Lutheran, Gereja Swedia dan cabangnya Gereja Lutheran Evangelis Finlandia terus mempertahankan keuskupan bersejarah. Ini adalah liturgis dan teologis "Gereja Tinggi", memiliki imam tetap, jubah, dan Misa selama Reformasi Swedia.

Gereja Swedia dikenal untuk posisi liberalnya dalam isu-isu teologis, terutama pernyataan tentang homoseksualitas. Ketika Uskup Eva Brunne ditahbiskan sebagai Uskup Stockholm pada 2009, dia menjadi uskup lesbi yang pertama di dunia.[5]

Meskipun kehilangan anggota yang signifikan (lebih besar 1% setiap tahunnya), keanggotaannya dari 6.225.091 orang menyumbang 62.3% populasi Swedia.[2] Namun, gereja juga melaporkan bahwa lebih dari 7 juta orang yang tinggal di negara tersebut adalah anggota Gereja Swedia.[6][7] Sampai tahun 2000, Gereja Swedia memegang posisi gereja negara. Tingginya angka keanggotaan karena sampai tahun 1966, bayi yang baru lahir dibuat menjadi anggota. Kecuali orangtua mereka telah aktif membatalkan keanggotaan mereka.[8] Kira-kira 2% dari anggota gereja teratur menghadiri kebaktian hari Minggu. Menurut pemungutan Gallup yang diadakan pada 2009, sebagian populasi Swedia menganggap bahwa agama sebagai bagian penting dari kehidupan sehari-hari mereka.[9]

Teologi[sunting | sunting sumber]

Raja Gustaf I Vasa, mendesak Gereja Swedia pada tahun 1536 selama memerintah sebagai Raja Swedia. Tindakan ini untuk memisahkan gereja ini dari Gereja Katolik Roma dan hukum normanya. Pada tahun 1571, Peraturan Gereja Swedia menjadi peraturan Gereja Swedia pertama setelah reformasi.

Gereja Swedia menjadi Lutheranisme di muktamar gereja Uppsala pada tahun 1593 ketika mengadopsi Pengakuan Iman Augsburg yang paling mengikuti Lutheran. Di muktamar gereja ini, diputuskan bahwa gereja akan mempertahankan tiga kredo asli Kristen: para Rasul, Athanasius, dan Syahadat.

Pada 1686, Riksdag mengadopsi Buku Concord, meskipun hanya bagian-bagian tertentu, berlabel Conffesio fidel, yang dianggap mengikat, dan bacaan lain hanya menjelaskan. Conffesio dei termasuk tiga tersebut di atas Kredo, Pengakuan Augsburg, dan dua muktamar gereja Uppsala keputusan dari tahun 1572-93.

Selama abad ke-19 dan ke-20, berbagai ajaran yang resmi disetujui, sebagian besar diarahkan ke arah ekumenisme:

Dalam praktiknya, bagaimanapun juga, teks kepercayaan Lutheran memainkan peran minor, dan sebaliknya para jemaah gereja bergantung pada tradisi Lutheran dalam hidup berdampingan dengan pengaruh denominasi Kristen yang lain, dan beragam gerakan-gerakan gerejani seperti Gereja Rendah, Gereja Tinggi, Pietisme ("Gereja Tua"), dan Laestadianism.

Selama abad ke-20 Gereja Swedia berorientasi sendiri terhadap Kristen liberal dan Hak Asasi Manusia. Pada tahun 1957, majelis gereja menolak usul pentahbisan perempuan, tetapi kemudian Riksdag mengubah hukum tersebut pada musim semi 1958 dan memaksa gereja berkumpul untuk menerima hukum baru pada musim gugur 1958. Pada 1960-an, perempuan telah ditahbiskan sebagai imam, dan orang-orang yang menentang kolaborasi dengan imam perempuan tidak boleh ditahbiskan. Sebuah usul untuk melakukan pernikahan sejenis disetujui pada 22 Oktober 2009, oleh 176 dari 294 pemungutan suara anggota dari sinode Gereja Swedia.

Catatan Kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Welcome to the Church of Sweden". svenskakyrkan.se. Church of Sweden. Diakses tanggal May 1, 2016. 
  2. ^ a b "Svenska kyrkan i siffror". Svenska kyrkan (dalam Swedish). 
  3. ^ "Member churches | Christian Council of Sweden". en.skr.org. Diakses tanggal 2016-05-02. 
  4. ^ "SFS 1998:1591", Riksdagen
  5. ^ Wockner, Rex. "Lesbian bishop consecrated in Sweden". QX. QX Förlag AB. Diakses tanggal 20 July 2014. 
  6. ^ "In English". www.svenskakyrkan.se. Diakses tanggal 2016-05-02. 
  7. ^ "Church of Sweden — Svenska missionsrådet". www.missioncouncil.se. Diakses tanggal 2016-05-02. 
  8. ^ Wendy Sloane (1995-10-04). "Sweden Snaps Strong Ties Between Church and State". The Christian Science Monitor. Diakses tanggal 2016-01-15. 
  9. ^ "Liturgy and Worship", Church of Sweden