Perkawinan sejenis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Pernikahan sejenis)
Jump to navigation Jump to search
Status hukum persatuan sejenis
Perkawinan
Dilakukan
Diakui

  1. Tidak dilakukan di Aruba, Curaçao, dan Sint Maarten
  2. Tidak dilakukan dan diakui di Niue, Tokelau, dan Kepulauan Cook
  3. Tidak dilakukan dan diakui di Irlandia Utara, dependensi Sark dan enam dari 14 wilayah seberang laut
  4. Tidak dilakukan dan diakui di Samoa Amerika dan banyak yurisdiksi kesukuan dengan pengecualian pengakuan federal
  5. Ketika dilakukan di negara bagian Meksiko yang telah mengesahkan perkawinan sejenis
  6. Ketika dilakukan di Belanda utama
  7. Apabila dilakukan sebelum 1 Juni 2018
  8. Rencana pendaftaran terbuka di semua yurisdiksi kecuali Hualien, Penghu, Taitung dan Yunlin

* Belum berlaku

LGBT portal

Perkawinan sejenis (dikenal juga sebagai perkawinan gay) adalah perkawinan antara pasangan sejenis kelamin, melalui sebuah upacara sipil atau keagamaan. Istilah perkawinan kesetaraan juga merujuk status politis yang mana perkawinan antara pasangan sejenis kelamin dan pasangan berbeda jenis kelamin diakui setara dalam hukum yang berlaku.

Hingga tahun 2018, perkawinan sejenis diakui secara sah (baik seluruh maupun sebagian) di negara-negara berikut: Afrika Selatan, Amerika Serikat,[nb 1] Argentina, Australia, Belanda,[nb 2] Belgia, Brasil, Britania Raya,[nb 3] Denmark, Finlandia, Irlandia, Islandia, Jerman, Kanada, Kolombia, Luksemburg, Malta, Meksiko,[nb 4] Norwegia, Perancis, Portugal, Selandia Baru,[nb 5] Spanyol, Swedia, dan Uruguay. Sebagai tambahan, Armenia, Estonia, dan Israel mengakui perkawinan sejenis secara sah untuk masuk ke negaranya. Perkawinan sejenis juga akan segera diakui secara sah di Taiwan dan Austria, setelah putusan dari mahkamah konstitusi mengenai hal tersebut masing-masing pada Mei dan Desember 2017.[nb 6][1][2] Lebih jauh lagi, setelah sebuah mosi yang diajukan oleh Kosta Rika, Pengadilan Hak Asasi Manusia Antar-Amerika mengeluarkan sebuah keputusan yang menyetujui perkawinan sejenis pada 9 Januari 2018, yang mana diharapkan akan memfasilitasi pengakuan di beberapa negara di Amerika.[nb 7][3]

Pengajuan perkawinan sejenis berbeda-beda di setiap yuridiksi, dengan dilaksanakan melalui perubahan hukum perkawinan secara legislatif, sebuah keputusan pengadilan berdasarkan jaminan konstitusional atas persamaan, atau melalui suara masyarakat secara langsung (dengan suara inisiatif atau referendum). Pengakuan perkawinan sejenis dianggap sebagai sebuah hak asasi manusia, hak sipil, serta masalah politis, sosial, dan religius.[4][5][6][7] Pendukung yang paling menonjol bagi perkawinan sejenis adalah organisasi hak asasi manusia dan hak sipil juga komunitas ilmiah dan medis, sedangkan penentang yang paling menonjol adalah kelompok agama. Beberapa komunitas aliran di dunia mendukung perkawinan sejenis, sedangkan banyak komunitas agama yang menentang. Jajak pendapat secara konsisten menunjukkan dukungan berkelanjutan yang terus meningkat untuk pengakuan perkawinan sejenis di seluruh negara dengan demokrasi yang maju dan beberapa negara dengan demokrasi yang berkembang.[8][9][10]

Studi ilmiah menunjukkan bahwa kesejahteraan finansial, psikologis, dan fisik orang gay bertambah dengan adanya perkawinan, dan bahwa anak dari orang tua sejenis diuntungkan dengan dibesarkan oleh pasangan sejenis yang berada di dalam hubungan yang sah dan didukung oleh institusi masyarakat.[11][12][13][14][15][16] Penelitian dari ilmu sosial menyatakan bahwa pengecualian homoseksual dari perkawinan memberikan stigma dan mengundang diskriminasi publik pada mereka, dan penelitian juga menolak gagasan bahwa baik sebuah kebudayaan atau tertib sosial yang baik tergantung pada pembatasan perkawinan hanya pada heteroseksual.[17][18] Perkawinan sejenis juga dapat memberikan mereka yang terikat dalam hubungan sejenis, yang membayar pajak, layanan pemerintah, dan membuat kebutuhan keuangan pada mereka sebanding dengan yang diberikan dan diperlukan dalam perkawinan berbeda jenis, dan juga memberi mereka perlindungan hukum seperti warisan dan hak kunjungan rumah sakit.[19]

Tentangan terhadap perkawinan sejenis didasari pada kepercayaan bahwa homoseksualitas tidaklah alami dan abnormal, sehingga pengakuan terhadap persatuan sejenis akan mendorong homoseksualitas di dalam masyarakat, dan anak lebih baik dibesarkan oleh pasangan berbeda jenis.[20] Klaim ini dilawan oleh ilmu pengetahuan yang menunjukkan bahwa homoseksualitas adalah alami dan normal dalam seksualitas manusia, bahwa orientasi seksual tidak bisa dipilih atau dipengaruhi, dan anak dari pasangan sejenis sebaik atau bahkan lebih baik kehidupannya dibandingkan anak dari pasangan berbeda jenis.[21][22][23][24][25][26][27][28][29][30][31][32][33]

Sebuah studi nasional di Amerika Serikat dari Januari 1999 hingga Desember 2015 mengungkapkan bahwa pendirian perkawinan sejenis berhubungan dengan pengurangan secara nyata terhadap angka percobaan bunuh diri di antara anak-anak, dengan pengaruh paling besar di antara anak-anak yang memiliki orientasi seksual minoritas.[34][35][36][37][38]

Daftar isi

Terminologi[sunting | sunting sumber]

Istilah alternatif[sunting | sunting sumber]

Beberapa pendukung pengakuan hukum perkawinan sejenis, seperti Freedom to Marry dan Canadians for Equal Marriage, menggunakan istilah kesetaraan perkawinan dan perkawinan setara yang menunjukkan bahwa mereka melihat pengakuan terhadap perkawinan sejenis tak ubahnya perkawinan berbeda jenis, daripada sebagai sebuah hak istimewa.[39][40][41][42][43][44][45]

Associated Press merekomendasikan penggunaan perkawinan untuk gay dan lesbian atau secara singkat perkawinan gay tanpa tanda hubung dan tanpa tanda kutip. Associated Press mengingatkan bahwa konstruksi perkawinan gay dapat berdampak bahwa perkawinan pasangan sejenis menjadi berbeda dengan perkawinan berbeda jenis.[46][47]

Penggunaan istilah perkawinan[sunting | sunting sumber]

Antropolog telah berjuang untuk mementukan arti perkawinan yang mencakup kesamaan dari konstruksi sosial berbagai kebudayaan di dunia.[48][49] Banyak pengertian yang diajukan dikritik karena telah gagal mengakui keberadaan perkawinan sejenis di beberapa budaya, termasuk lebih dari 30 kebudayaan Afrika, termasuk Kikuyu dan Nuer.[49][50][51]

Beberapa negara telah memperbaharui hukum perkawinan mereka untuk mengakui pasangan sejenis di abad ke-21 ini, seluruh kamus besar bahasa Inggris telah memperbaharui kata perkawinan baik dengan meniadakan perincian jenis kelamin atau menambahnya dengan pengertian kedua yang mencakup bahasa netral-gender atau pengakuan persatuan sejenis secara jelas.[52][53] Oxford English Dictionary telah mengakui perkawinan sejenis sejak tahun 2000.[54]

Penentang perkawinan sejenis, yang ingin perkawinan tetap terbatas untuk heteroseksual, seperti Gereja Yesus Kristus dari Orang-orang Suci Zaman Akhir, Gereja Katolik Roma, dan Konvensi Baptis Selatan, menggunakan istilah perkawinan tradisional untuk mengartikan perkawinan berbeda jenis.[55][56][57]

Studi[sunting | sunting sumber]

Asosiasi Antropologikal Amerika menyatakan pada 26 Februari 2004:[58]

Hasil lebih dari satu abad penelitian antropologis tentang rumah tangga, hubungan kekerabatan, dan keluarga, lintas budaya dan melalui waktu, tidak memberikan dukungan apa pun untuk pandangan bahwa peradaban atau tertib sosial yang layak bergantung pada perkawinan sebagai institusi heteroseksual secara eksklusif. Sebaliknya, penelitian antropologis mendukung kesimpulan bahwa sejumlah besar tipe keluarga, termasuk keluarga yang dibangun di atas kemitraan sejenis, dapat berkontribusi pada masyarakat yang stabil dan manusiawi.

Penelitian pada 1998–2015 dari Universitas Virginia, Universitas Negeri Michigan, Universitas Negeri Florida, Universitas Amsterdam, Institut Psikiatrik Negeri New York, Universitas California, San Fransisco, Universitas Stanford, Universitas California, Los Angeles, Universitas Tufts, Pusat Medis Boston, Komite Aspek Psikososial Anak dan Kesehatan Keluarga dan berbagai penelitian mandiri lainnya juga mendukung hasil penelitian ini.[59]

Bunuh diri anak[sunting | sunting sumber]

Pendirian perkawinan sejenis berhubungan dengan pengurangan secara nyata terhadap angka percobaan bunuh diri di antara anak-anak, dengan pengaruh paling besar di antara anak-anak yang memiliki orientasi seksual minoritas. Sebuah studi nasional di Amerika Serikat dari Januari 1999 hingga Desember 2015 mengungkapkan bahwa angka percobaan bunuh diri di antara anak-anak sekolah dari kelas 9 hingga 12 menurun hingga 7% dan angka percobaan bunuh diri di antara anak-anak sekolah dengan orientasi seksual minoritas dari kelas 9 hingga 12 menurun hingga 14% di negara bagian yang mengizinikan perkawinan sejenis, dengan hasil sekitar kira-kira kurang dari 134.000 anak mencoba bunuh diri setiap tahunnya di Amerika Serikat. Para peneliti meneliti manfaat dari perkawinan sejenis yang disahkan secara bertahap di Amerika Serikat (meluas dari 1 negara bagian pada 2004 hingga ke semua 50 negara bagian pada 2015) dengan membandingkan angka percobaan bunuh diri di antara anak-anak di setiap negara bagian selama waktu masa meneliti. Ketika perkawinan sejenis disahkan di suatu negara bagian tertentu, angka penurunan percobaan bunuh diri di negara bagian tersebut menjadi permanen. Tidak ada penurunan angka percobaan bunuh diri di antara anak-anak tersebut hingga negara bagian tersebut mengesahkan perkawinan sejenis. Pemimpin penelitian ini mengamati bahwa "hukum yang memiliki dampak luar biasa pada gay dewasa akan membuat anak-anak yang gay merasa lebih memiliki harapan di masa depan".[60][61][62][63][64]

Kesehatan[sunting | sunting sumber]

Pada 2010, sebuah studi oleh Sekolah Kesehatan Masyarakat Mailman Universitas Columbia yang menguji efek diskriminasi institusional pada kesehatan psikiatris individu gay, lesbian, dan biseksual (LGB) menemukan sebuah gangguan psikiatris, termasuk gangguan kecemasan ganda lebih, di antara populasi LGB yang hidup di negara bagian yang melarang perkawinan sejenis. Menurut penulis, studi tersebut menyoroti pentingnya penghapusan bentuk diskriminasi institusional, termasuk yang menyebabkan perbedaan dalam kesehatan mental dan kesejahteraan individu LGB. Diskriminasi institusional dicirikan oleh kondisi masyarakat yang membatasi peluang dan akses ke sumber daya terhadap kelompok yang dirugikan secara sosial.[65][66]

Aktivis gay Jonathan Rauch berpendapat bahwa perkawinan baik untuk segala laki-laki, baik homoseksual maupun heteroseksual, karena terlibat dalam peran sosialnya mengurangi tingkat agresi dan pergaulan bebasnya.[67][68] Data terkini dari studi psikologis dan ilmu sosial lainnya mengenai perkawinan sejenis dengan perbandingan perkawinan berbeda jenis tidak menunjukkan perbedaan dalam dimensi psikososial esensial; yang mana orientasi seksual orang tua tidak berhubungan dengan kemampuan mereka memberikan lingkungan keluarga yang sehat dan terpelihara; dan bahwa perkawinan memberikan keuntungan psikologis, sosial, dan kesehatan. Orang tua sejenis dan pengasuh serta anak mereka tampaknya mendapat berbagai keuntungan dari pengakuan yang sah atas keluarga mereka, dan memberikan pengakuan semacam itu melalui perkawinan akan memberikan keuntungan yang lebih besar daripada kesatuan sipil maupun kemitraan domestik.[69][70]

Asosiasi Psikologikal Amerika menyatakan pada 2004: "Penolakan terhadap akses perkawinan bagi pasangan sejenis dapat khususnya merugikan orang yang juga mengalami diskriminasi berdasarkan umur, ras, etnis, disabilitas, gender dan identitas gender, agama, status sosioekonomis, dan sebagainya." Hal ini ditegaskan pula bahwa pasangan sejenis yang hanya boleh masuk ke dalan kesatuan sipil, sebagai lawan dari perkawinan, "ditolak terhadap akses yang setara terhadap semua manfaat, hak, dan kekhususan yang hukum federal berikan pada pasangan kawin," yang mana merugikan kesejahteraan pasangan sejenis.[71]

Pada 2009, sepasang ekonom di Universitas Emory menghubungkan antara negara bagian yang melarang perkawinan sejenis di Amerika Serikat dengan peningkatan jumlah infeksi HIV.[72][73] Studi ini menghubungkan larangan perkawinan sejenis dengan peningkatan angka HIV tahunan dalam negara bagian tersebut kira-kira 4 kasus 100,000 populasi.[74]

Orang tua[sunting | sunting sumber]

Organisais profesi psikolog menyimpulkan bahwa anak akan mendapatkan manfaat dari kesejahteraan yang dihasilkan ketika hubungan orang tua mereka diakui dan didukung oleh institusi masyarakat, misalnya perkawinan sipil. Sebagai contoh, Asosiasi Psikologikal Kanada menyatakan pada 2006 bahwa "kesejahteraan finansial, psikologis, dan fisik orang tua meningkat melalui perkawinan dan anak-anaknya mendapatkan manfaat dari dibesarkan oleh dua orang tua dalam kesatuan yang diakui secara hukum."[75] Asosiasi ini menyatakan pada 2003 bahwa tekanan yang dialami oleh orang tua gay dan lesbian dan anak-anak mereka cenderung merupakan hasil dari bagaimana cara masyarakat memperlakukan mereka dibandingkan dengan kekurangan mereka.[75]

Akademi Psikiatri Amerika menyimpulkan pada 2006, dalam sebuah analisis yang dipublikasikan di jurnal Pediatrics:[76]

Ada banyak bukti yang menunjukkan bahwa anak-anak yang dibesarkan oleh orang tua sejenis sama dengan mereka yang dibesarkan orang tua heteroseksual. Lebih dari 25 tahun penelitian telah membuktikan bahwa tidak ada hubungan antara orientasi seksual orang tua dengan pengukuran emosional, psikososial, dan penyesuaian perilaku seorang anak. Data-data ini menunjukkan bahwa tidak ada risiko bagi seorang anak sebagai hasil dari tumbuh dalam keluarga dengan satu atau lebih orang tua gay. Orang tua yang peduli dan penuh kasih, baik laki-laki maupun perempuan, heteroseksual atau homoseksual, dapat menjadi orang tua yang luar biasa. Hak, manfaat, dan perlindungan terhadap perkawinan sipil lebih jauh lagi dapat memperkuat keluarga-keluarga ini.

Jajak pendapat[sunting | sunting sumber]

Sejumlah jajak pendapat dan studi mengenai masalah ini telah dilakukan, termasuk yang telah diselesaikan selama dasawarsa pertama dalam abad ke-21. Sebuah kecenderungan tetap akan peningkatan dukungan terhadap perkawinan sejenis telah terjadi di berbagai belahan dunia, yang seringkali disebabkan oleh kesenjangan generasi yang signifikan. Banyak penelitian yang dilakukan di negara maju pada dasawarsa pertama abad ke-21 menunjukkan bahwa mayoritas orang mendukung perkawinan sejenis. Dukungan perkawinan sejenis telah meningkat di setiap kelompok umur, ideologi politik, agama, gender, ras, dan wilayah di berbagai negara maju di dunia.[77][78][79][80][81]

Di Amerika Serikat, jajak pendapat Gallup telah menunjukkan bahwa dukungan perkawinan sejenis telah tumbuh dengan pesat, sedangkan tentangan telah merosot. Pada 1996, 68% orang Amerika menentang perkawinan sejenis, sedangkan hanya 27% mendukung. Pada 2018, 67% orang Amerika mendukung perkawinan sejenis, sedangkan hanya 31% menentang.[82]

Berbagai jajak pendapat dan studi yang dilakukan di beberapa negara menunjukkan bahwa dukungan perkawinan sejenis secara umum meningkat dengan tingkat pendidikan yang lebih tinggi dan lebih kuat di antara generasi muda.[83][84][85][86][87]

  Perkawinan sejenis sah sepenuhnya di negara tersebut
  Perkawinan sejenis sah di beberapa bagian di negara tersebut
Jajak pendapat perkawinan sejenis
Negara Penjajak Tahun Mendukung Menentang Netral[88] Sumber
 Argentina Ipsos 2015 700159000000000000059% 700126000000000000026% 700114000000000000014% [89]
 Armenia Pew Research Center 2015 70003000000000000003% 700196000000000000096% 70001000000000000001% [90][91]
 Australia Essential 2018 700165000000000000065% 700126000000000000026% 70009000000000000009% [92]
 Austria Pew Research Center 2017 700172000000000000072% 700125000000000000025% - [93]
 Bahamas Public Domain 2014 70007000000000000007% 700190000000000000090% 70003000000000000003% [94]
 Belarus Pew Research Center 2015 700116000000000000016% 700181000000000000081% 70003000000000000003% [90][91]
 Belize Vanderbilt University 2014 700184000000000000084% 7002916000000000000916% - [95]
 Belgium Pew Research Center 2017 700182000000000000082% 700110000000000000010% - [93]
 Bosnia and Herzegovina Pew Research Center 2015–2016 700113000000000000013% 700184000000000000084% 70004000000000000004% [90][91]
 Brazil Pew Research Center 2014 700145000000000000045% 700148000000000000048% 70007000000000000007% [96]
 Bolivia Pew Research Center 2014 700122000000000000022% 700167000000000000067% 700111000000000000011% [96]
 Bulgaria Pew Research Center 2015 700118000000000000018% 700179000000000000079% 70003000000000000003% [90][91]
 Cambodia TNS Cambodia 2015 700155000000000000055% 700130000000000000030% 700115000000000000015% [97]
 Canada CROP 2017 700174000000000000074% 700126000000000000026% - [98]
 Chile Plaza Pública-Cadem 2018 700164000000000000064% 34% 2% [99]
 Colombia Gallup 2018 700146000000000000046% 700152000000000000052% 70002000000000000002% [100]
 Costa Rica CIEP 2016 700145000000000000045% 700149000000000000049% 70006000000000000006% [101]
 Croatia Pew Research Center 2016 700131000000000000031% 700164000000000000064% 70005000000000000005% [90][91]
 Cyprus Eurobarometer 2015 700137000000000000037% 700156000000000000056% 70007000000000000007% [102]
 Czech Republic CVVM 2018 700150000000000000050% 700145000000000000045% 70005000000000000005% [103]
 Denmark Pew Research Center 2017 700186000000000000086% 70009000000000000009% - [93]
 Dominican Republic Pew Research Center 2014 700125000000000000025% 700172000000000000072% 70003000000000000003% [96]
 Ecuador Pew Research Center 2014 700116000000000000016% 700174000000000000074% 700110000000000000010% [96]
 El Salvador Pew Research Center 2014 700111000000000000011% 700181000000000000081% 70008000000000000008% [96]
 Estonia Estonian Human Rights Center 2017 700139000000000000039% 700152000000000000052% 70009000000000000009% [104]
 Finland Pew Research Center 2017 700164000000000000064% 700126000000000000026% - [93]
 France Pew Research Center 2017 700173000000000000073% 700123000000000000023% - [93]
 Georgia Pew Research Center 2016 70003000000000000003% 700195000000000000095% 70002000000000000002% [90][91]
 Germany Pew Research Center 2017 700175000000000000075% 700123000000000000023% - [93]
 Greece DiaNeosis 2017 700150000000000000050% 700147000000000000047% 70003000000000000003% [105]
 Guatemala Pew Research Center 2014 700112000000000000012% 700182000000000000082% 70006000000000000006% [96]
 Guyana Vanderbilt University 2014 700176000000000000076% 7002924000000000000924% - [95]
 Haiti Vanderbilt University 2014 700167000000000000067% 7002933000000000000933% - [95]
 Honduras CID Gallup 2018 700117000000000000017% 700175000000000000075% 70008000000000000008% [106]
 Hungary Pew Research Center 2015–2016 700127000000000000027% 700164000000000000064% 70009000000000000009% [90][91]
 Iceland Gallup 2004 700187000000000000087% - - [107]
 Ireland Pew Research Center 2017 700166000000000000066% 700127000000000000027% - [93]
 Israel Channel 10 2018 700158000000000000058% - - [108]
 Italy Pew Research Center 2017 700159000000000000059% 700138000000000000038% - [93]
 Japan NHK 2017 700151000000000000051% 700141000000000000041% 70008000000000000008% [109]
 Kazakhstan Pew Research Center 2016 70007000000000000007% 700189000000000000089% 70004000000000000004% [90][91]
 Latvia Pew Research Center 2016 700116000000000000016% 700177000000000000077% 70007000000000000007% [90][91]
 Lithuania Pew Research Center 2015–2016 700112000000000000012% 700185000000000000085% 70004000000000000004% [90][91]
 Luxembourg Eurobarometer 2015 700175000000000000075% 700120000000000000020% 70005000000000000005% [102]
 Malta Business Leaders Malta 2016 700161000000000000061% 700125000000000000025% 700114000000000000014% [110]
 Mexico Gabinete de Comunicación Estratégica 2016 700169000000000000069% 700125000000000000025% 70006000000000000006% [111]
 Moldova Pew Research Center 2015 70005000000000000005% 700192000000000000092% 70003000000000000003% [90][91]
 Netherlands Pew Research Center 2017 700186000000000000086% 700110000000000000010% - [93]
 Nicaragua Pew Research Center 2014 700116000000000000016% 700177000000000000077% 70007000000000000007% [96]
 Norway Pew Research Center 2017 700172000000000000072% 700119000000000000019% [93]
 Panama Pew Research Center 2014 700123000000000000023% 700172000000000000072% 70005000000000000005% [96]
 Paraguay Pew Research Center 2014 700115000000000000015% 700180000000000000080% 70005000000000000005% [96]
 Peru CPI 2017 700113000000000000013% 700182000000000000082% 70004000000000000004% [112]
 Poland CBOS 2017 700130000000000000030% 700164000000000000064% 70006000000000000006% [113]
 Portugal Pew Research Center 2017 700159000000000000059% 700128000000000000028% [93]
 Romania Pew Research Center 2015 700126000000000000026% 700174000000000000074% 70001000000000000001% [90][91]
 Russia Pew Research Center 2016 70005000000000000005% 700190000000000000090% 70005000000000000005% [90][91]
 Serbia Pew Research Center 2016 700112000000000000012% 700183000000000000083% 70005000000000000005% [90][91]
 Singapore OSC 2013 700121000000000000021% 700155000000000000055% 700124000000000000024% [114]
 Slovakia FOCUS 2016 7002273000000000000273% 7002687000000000000687% 70004000000000000004% [115]
 Slovenia Ninamedia 2015 700138000000000000038% 700150000000000000050% 700112000000000000012% [116]
 South Africa HSRC 2015 7002366000000000000366% 700146000000000000046% 7002174000000000000174% [117]
 South Korea Gallup Korea 2017 700141000000000000041% 700152000000000000052% 700161000000000000061% [118]
 Spain Pew Research Center 2017 700177000000000000077% 700113000000000000013% - [93]
 Suriname Vanderbilt University 2014 7002181000000000000181% 7002819000000000000819% - [95]
 Sweden Pew Research Center 2017 700188000000000000088% 70007000000000000007% - [93]
 Switzerland Pew Research Center 2017 700175000000000000075% 700124000000000000024% - [93]
 Taiwan Taiwan Social Change Survey 2015 700154000000000000054% 700137000000000000037% 70009000000000000009% [119]
 Thailand NIDA Poll 2015 700159000000000000059% 700135000000000000035% 70006000000000000006% [120]
 Ukraine Pew Research Center 2016 70009000000000000009% 700185000000000000085% 70006000000000000006% [90][91]
 United Kingdom Ipsos 2018 700173000000000000073% 700121000000000000021%[nb 8] 70006000000000000006% [121]
 United States Gallup 2018 700167000000000000067% 700131000000000000031% 70002000000000000002% [122]
 Uruguay Baròmetro de las Américas por LAPOP 2014 7002706000000000000706% - - [123]
 Venezuela Pew Research Center 2014 700128000000000000028% 700161000000000000061% 700111000000000000011% [96]


Sejarah[sunting | sunting sumber]

  Perkawinan terbuka untuk pasangan sejenis
  Diakui ketika dilakukan di beberapa yurisdiksi lain
  Pemerintah/Pengadilan mengesahkan perkawinan tetapi hukumnya masih belum berlaku
  Persatuan sipil/kemitraan rumah tangga
  Kohabitasi tidak terdaftar
  Negara yang tunduk pada putusan pengadilan internasional untuk mengakui perkawinan sejenis dalam atau luar negeri
  Persatuan sejenis tidak diakui secara sah

Dahulu[sunting | sunting sumber]

Sebuah rujukan mengenai perkawinan sejenis (oleh orang Mesir dan orang Kanaan) terdapat dalam Talmud. Perjanjian Lama melarang hubungan homoseksual (Imamat 18:22, 20:13), dan tetua Yahudi memberikkan alasan untuk itu karena orang Ibrani diperingatkan untuk tidak "mengikuti kebiasaan di tanah Mesir atau kebiasaan di tanah Kanaan." Tetua itu secara jelas menyatakan: "Apa yang mereka [orang Mesir dan orang Kanaan] lakukan? Laki-laki akan mengawini laki-laki dan perempuan [mengawini] dengan perempuan."[124]

Perdebatan mengenai penyebutan perkawinan sejenis pertama secara historis terjadi pada masa awal Kekaisaran Romawi[125] menurut sejarawan kontroversial John Boswell.[126] Hal ini biasanya dilaporkan dalam bentuk kritik atau sindiran.[127]

Kaisar anak Elagabalus menyebut kusir kereta kuda, seorang budak dari Caria bernama Hierocles, sebagai suaminya.[128] Ia juga menikah dengan seorang atlet bernama Zoticus dalam sebuah dalam upacara publik yang mewah di Roma di tengah-tengah warga yang gembira.[129][130][131]

Kaisar Romawi pertama yang kawin dengan laki-laki adalah Nero, yang dilaporkan telah kawin dengan dua laki-laki lain dalam waktu yang berbeda. Yang pertama adalah dengan orang bebasnya Nero sendiri, Pythagoras, yang mana Nero mengambil peran sebagai pengantin wanita.[132] Kemudian, sebagai pengantin laki-laki, Nero menikahi Sporus, seorang laki-laki muda, yang menggantikan selir wanita dewasanya yang ia bunuh[133][134] dan mengawininya di upacara yang sangat terbuka dengan pernikahan yang khidmat, setelah Sporus dipaksa berpura-pura menjadi selir wanita yang telah Nero bunuh dan seolah-olah bertindak seperti mereka telah benar-benar kawin.[133] Seorang teman memberikan "pengantin wanita" sebagaimana yang diwajibkan hukum. Pernikahan itu dirayakan di Yunani dan Roma dengan upacara publik yang luar biasa.[135]

Akan tetapi, perlu diingat bahwa conubium hanya ada di antara seorang civis Romanus dan seorang civis Romana (berarti, seorang laki-laki warga negara Roma dan seorang perempuan warga negara Roma), sehingga perkawinan antara dua orang laki-laki Roma (atau dengan budak) tidak akan memiliki dasar hukum dalam hukum Romawi (kecuali, mungkin, dari kesewenangan kaisar dalam dua kasus yang disebutkan di atas).[136] Lebih jauh lagi, menurut Susan Treggiari, "matrimonium kemudian menjadi sebuah institusi yang melibatkan ibu, mater. Gagasan tersirat dalam kata itu yang mana seorang pria mengambil seorang wanita dalam perkawinan, in matrimonium ducere, maka pria tersebut dapat memperoleh anak dari wanita tersebut."[137]

Pada 342 Masehi, Kaisar Kristen Constantius II dan Constans mengeluarkan sebuah hukum dalam Kode Theodosia (C. Th. 9.7.3) melarang perkawinan sejenis di Romawi dan memerintahkan hukuman pada yang melakukan perkawinan seperti itu.[138]

Sekarang[sunting | sunting sumber]

Tulisan di Harvard Magazine pada 2013, sejarawan hukum Michael Klarman menulis bahwa ketika aktivisme hak-hak gay meningkat pada tahun 1970-an di Amerika Serikat, "Kesetaraan perkawinan bukanlah sebuah prioritas." Ia berpendapat bahwa banyak orang gay yang awalnya tidak tertarik pada perkawinan, menganggapnya sebagai sebuah institusi tradisional, dan mulai pencarian pengakuan yang sah atas pasangan sejenis baru dimulai pada akhir 1980-an.[139] Lainnya, seperti Faramerz Dabhoiwala yang menulis untuk The Guardian, mengatakan bahwa pergerakan modern dimulai pada 1990-an.[140]

Denmark menjadi negara pertama yang mengakui hubungan pasangan sejenis secara sah, dengan membentuk "kemitraan terdaftar" pada 1989. Hal ini memberikan hubungan sejenis "hak-hak serupa dengan heteroseksual yang kawin, tetapi tidak hak untuk mengadopsi atau memperoleh perwalian bersama seorang anak".[141] Pada 2001, Belanda[nb 9] menjadi negara pertama yang mengizinkan perkawinan sejenis.[142] Sejak itu perkawinan sejenis mulai diperbolehkan dan diakui oleh Belgia (2003), Spanyol (2005), Kanada (2005), Afrika Selatan (2006), Norwegia (2009), Swedia (2009), Portugal (2010), Islandia (2010), Argentina (2010), Denmark (2012), Brasil (2013), Perancis (2013), Uruguay (2013), Selandia Baru[nb 10] (2013), Luksemburg (2015), Amerika Serikat[nb 11] (2015), Irlandia (2015), Kolombia (2016), Finlandia (2017), Malta (2017), Jerman (2017), dan Australia (2017). Di Meksiko, perkawinan sejenis dilakukan di beberapa negara bagian dan diakui di seluruh ke-31 negara bagian. Di Nepal dan Taiwan, pengakuannya telah diamanatkan secara yudisial tetapi masih belum dilegislasi.[143] Lebih jauh lagi, sebagian besar yurisdiksi Britania Raya[nb 12] juga telah melegalkan perkawinan sejenis, dengan pertama Inggris dan Wales pada Maret 2014, diikuti oleh Skotlandia pada Desember pada tahun yang sama. Akan tetapi, perkawinan sejenis belum diakui di Irlandia Utara.

Di Taiwan, pada 24 Mei 2017, Mahkamah Konstitusi memutuskan bahwa pasangan sejenis memiliki hak untuk melangusngkan perkawinan di bawah Konstitusi Taiwan dan Yuan Legislatif memiliki waktu dua tahun untuk mengamendemen hukum perkawinan agar sesuai dengan konstitusi. Jika tidak, pasangan sejenis dapat mendaftarkan persatuan mereka sebagai perkawinan dan dapat diperlakukan demikan oleh hukum.[144]

Pada Desember 2017, Mahkamah Konstitusi Austria memutuskan bahwa perkawinan sejenis akan sah di negara itu pada 1 Januari 2019 apabila Parlemen tidak mengesahkan sebelum tanggal tersebut.[145]

Linimasa[sunting | sunting sumber]

Catatan: Negara atau teritori yang mana hukum perkawinan sejenis dicabut tidak dimasukkan ke dalam tabel.

2001
2002

None

2003
2004
2005
2006
2007

None

2008
2009
2010
2011
2012
2013
2014
2015
2016
2017
2018
TBD

Organisasi internasional[sunting | sunting sumber]

Mahkamah Eropa untuk Hak Asasi Manusia[sunting | sunting sumber]

Pada 2010, Mahkamah Eropa untuk Hak Asasi Manusia (ECHR) memutus dalam Schalk dan Kopf v. Austria, sebuah perkara yang melibatkan pasangan sejenis di Austria yang ditolak hak untuk kawin.[146] Pengadilan menemukan, dengan suara 4 berbanding 3, bahwa hak asasi manusianya tidak dilanggar.[147]

Hakim Britania Sir Nicolas Bratza, kemudian kepala Mahkamah Eropa untuk Hak Asasi Manusia, menyampaikan pidato pada 2012 yang menandakan bahwa mahkamah tersebut siap untuk menyatakan perkawinan sejenis sebagai "hak asasi manusia", segera setelah cukup banyak negara mengikutinya.[148][149][150]

Pasal 12 Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia Eropa menyatakan: "Pria dan wanita dalam umur yang cukup untuk kawin memiliki hak untuk kawin dan membentuk keluarga, menurut hukum nasional yang mengatur hak tersebut",[151] tidak membatasi perkawinan hanya untuk hubungan heteroseksual. Akan tetapi, konvensi ini dinyatakan dalam Schalk and Kopf v Austria bahwa ketentuan ini dimaksudkan untuk membatasi perkawinan untuk hubungan heteroseksual, jika menggunakan kata "pria dan wanita", dibandingkan "semua orang".[146]

Uni Eropa[sunting | sunting sumber]

Pada 12 Maret 2015, Parlemen Eropa meloloskan sebuah resolusi tidak mengikat yang mendorong lembaga Uni Eropa dan negara anggotanya untuk "[mewujudkan] pengakuan perkawinan sejenis atau persatuan sejenis sebagai sebuah masalah politis, sosial, dan hak sipil."[152][153][154]

Pada 5 Juni 2018, Pengadilan Eropa untuk Keadilan memutuskan, dalam perkara Romania, bahwa, dalam kondisi tertentu pasangan dipertanyakan, pasangan kawin sejenis memiliki hak untuk bertempat tinggal yang sama dengan pasangan kawin lainnya di sebuah negara Uni Eropa, bahkan jika negara tersebut tidak mengizinkan atau mengakui perkawinan sejenis.[155][156]

Pengadilan Hak Asasi Manusia Antar-Amerika[sunting | sunting sumber]

Setelah mosi yang diajukan Kosta Rika, Pengadilan Hak Asasi Manusia Antar-Amerika mengeluarkan sebuah putusan penting pada 9 Januari 2018, yang mana diharapkan dapat memudahkan pengesahan di beberapa negara di Amerika.[nb 7][3]

Mahkamah tersebut mengatakan bahwa pemerintah "harus mengakui dan menjamin semua hak yang berasal dari ikatan keluarga antara orang yang berjenis kelamin sama". Mereka juga mengatakan bahwa ketentuan hukum lain yang dibuat (misalnya persatuan sipil) ketimbang perkawinan sejenis tidak dapat diterima dan diskriminatif. Mahkamah tersebut juga meminta bahwa pemerintah "menjamin akses ke semua bentuk sistem hukum yang ada, termasuk hak untuk kawin, untuk menjamin perlindungan semua hak keluarga yang dibentuk oleh pasangan sejenis tanpa diskriminasi". Menyadari kesulitan dalam mengesahkan undang-undang tersebut di negara-negara di mana ada tentangan yang kuat terhadap perkawinan sejenis, Mahkamah tersebut menyarankan agar pemerintah mengesahkan keputusan sementara sampai undang-undang baru diajukan.[157]

Mahkamah tersebut mengeluarkan putusannya sebagai tanggapan atas mosi yang dibawa oleh Kosta Rika pada 2016. Pemerintah Kosta Rika meminta Mahkamah tersebut untuk memberikan pendapat mengenai kewajiban untuk memperpanjang hak kebendaan untuk pasangan sejenis, dan Mahkamah tersebut memutuskan bahwa itu wajib. Pemerintah Kosta Rika juga ingin tahu apakah pemerintah harus mengizinkan orang transgender mengubah nama dan jenis kelamin mereka pada dokumen identitas mereka. Sekali lagi, Mahkamah tersebut memutuskan bahwa itu harus.

Menyusul putusan tersebut, kelompok penggiat LGBT dan ahli hukum di beberapa negara di Amerika mulai mendesak pemerintah atau pengadilan mereka masing-masing untuk mewujudkan keputusan ini. Negara-negara ini termasuk Chili,[158] Republik Dominika,[159] Ekuador,[160] El Salvador,[161] Guatemala,[161] Honduras,[162] Meksiko,[161] Nikaragua,[163] Paraguay[164] dan Peru.[165]

Pemerintah Kosta Rika dan Panama mengumumkan bahwa mereka akan sepenuhnya menerapkan putusan PHAMAA.[166][167] Sebagai tambahan, pada 11 Januari, Presiden Mahkamah Agung Peru dan ketua yudikatif di negara tersebut, Duberlí Rodríguez, menyatakan bahwa Peru harus mematuhi keputusan tersebut.[165] Pada 29 Januari 2018, Menteri Perumahan Carlos Bruce memperkirakan bahwa perkawinan sejenis akan diizinkan di Peru dalam dua tahun, dan beberapa pembuat hukum dan hakim di Mahkamah Agung, salah satunya Indira Huilca, menyatakan bahwa perkawinan sejenis akan segera sah di Peru, entah bagaimana pun.[168][169] Namun, Pemerintah Peru belum mengeluarkan keputusan resmi tentang masalah ini.

Perkawinan sejenis di dunia[sunting | sunting sumber]

Perkawinan sejenis diakui secara sah (baik seluruh maupun sebagian) di negara-negara berikut: Afrika Selatan, Amerika Serikat,[nb 1] Argentina, Australia, Belanda,[nb 2] Belgia, Brasil, Britania Raya,[nb 3] Denmark, Finlandia, Irlandia, Islandia, Jerman, Kanada, Kolombia, Luksemburg, Malta, Meksiko,[nb 4] Norwegia, Perancis, Portugal, Selandia Baru,[nb 5] Spanyol, Swedia, dan Uruguay.

Status perkawinan sejenis menjadi masalah yang cukup rumit di beberapa negara lain. Di Meksiko, perkawinan ini diakui oleh seluruh yurisdiksi subnasional dan Pemerintah Meksiko.[170] Pada 3 Juni 2015, Mahkamah Agung Keadilan Bangsa Meksiko mengeluarkan sebuah "tesis yurisprudensial" menyatakan bahwa tujuan perkawinan saat ini, yang mana adalah prokreasi, tidaklah konstitusional dan diskriminatif terhadap pasangan sejenis. Pengadilan di seluruh negara sekarang harus meresmikan perkawinan di antara pasangan dengan jenis kelamin yang sama melalui keputusan, yang mana prosesnya lebih lambat dan lebih mahal daripada perkawinan berbeda jenis.[171] Israel tidak mengakui perkawinan sejenis yang dilakukan di wilayahnya, tetapi perkawinan sejenis yang dilakukan di yurisdiksi lain dicatat dengan ketat "untuk keperluan statistik", yang mana untuk menghindari pengakuan resmi terhadap perkawinan sejenis di negara tersebut.[172] Di Armenia dan Estonia, perkawinan sejenis yang dilakukan di luar negeri diakui.

Pengakuan hukum[sunting | sunting sumber]

Afrika Selatan[sunting | sunting sumber]

Pengakuan yang sah akan perkawinan sejenis di Afrika Selatan muncul sebagai hasil dari keputusan Mahkamah Konstitusi dalam perkara Menteri Dalam Negeri v. Fourie. Pengadilan memutuskan pada 1 December 2005 bahwa hukum perkawinan yang ada menyalahi klausul kesetaraan dari Bill of Rights karena mereka didiskriminasi atas dasar orientasi seksual. Pengadilan tersebut memberikan waktu setahun bagi Parlemen untuk memperbaiki ketidaksetaraan tersebut.

Undang-Undang Persatuan Sipil kemudian diloloskan oleh Majelis Nasional pada 14 November 2006, dengan suara 230 banding 41, dan menjadi berlaku pada 30 November 2006. Afrika Selatan menjadi negara kelima, pertama di Afrika, dan kedua di luar Eropa, yang mengesahkan perkawinan sejenis.

Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

Perkawinan sejenis di Amerika Serikat pada mulanya disahkan secara masing-masing negara bagian, meningkat dari 1 negara bagian pada 2004 hingga 36 negara bagian pada 2015, ketika, pada 26 Juni 2015, perkawinan sejenis disahkan di semua ke-50 negara bagian sebagai hasil dari putusan Mahkamah Agung Amerika Serikat dalam perkara hak sipil penting Obergefell v. Hodges, yang mana berpendapat hak dari pasangan sejenis untuk melangsungkan perkawinan dengan syarat dan ketentuan yang sama sebagaimana pasangan berbeda jenis, dengan segala hak dan kewajiban yang mengikutinya, dijamin oleh baik Due Process Clause dan Equal Protection Clause dari Amendemen Keempat Belas Konstitusi Amerika Serikat.[173]

Hak sipil yang mengampanyekan dukungan terhadap perkawinan tanpa memandang jenis kelamin dimulai pada 1970-an.[174] Pada 1972, Baker v. Nelson yang kini telah digulingkan bahwa penolakan Mahkamah Agung AS semakin terlibat.[175] Masalah ini kemudian menjadi menonjol mulai sekitar 1993, ketika Mahkamah Agung Hawaii memutuskan pada Baehr v. Lewin bahwa pembatasan perkawinan berdasarkan jenis kelamin adalah inkonstitutional. Putusan ini memicu tindakan federal dan tindakan dari beberapa negara bagian untuk secara tegas membatasi perkawinan atas dasar jenis kelamin untuk mencegah dari diakuinya perkawinan dari pasangan sejenis, dan yang paling menonjol adalah DOMA. Pada 2003, Mahkamah Yudisial Agung memutuskan pada Goodridge v. Departemen Kesehatan Masyarakat bahwa adalah inkonstitutional untuk sebuah negara bagian membatasi perkawinan berdasarkan jenis kelamin. Dari 2004 hingga 2015, sebagaimana gelombang opini publik terus meningkatkan dukungan terhadap perkawinan sejenis, berbagai putusan pengadilan negara bagian, pengesahan negara bagian, referendum masyarakat, dan putusan pengadilan federal mengesahkan perkawinan sejenis di 36 negara bagian. Pada 2011, dukungan publik terhadap perkawinan sejenis secara nasional mencapai lebih dari 50% untuk pertama kalinya.[176] Pada 2013, Mahkamah Agung AS mencabut ketentuan utama dari DOMA, menyatakan bahwa bagian dari itu adalah inkonstitutional dan merupakan sebuah pelanggaran terhadap Amendemen Kelima pada United States v. Windsor. Putusan ini menyebabkan pengakuan federal terhadap perkawinan sejenis, dengan manfaat federal untuk pasangan kawin dihubungkan dengan baik negara bagian tempat tinggalnya maupun negara bagian tempat perkawinan diselenggarakan. Akan tetapi, putusan ini bertujuan pada kewajiban dalam ketentuan DOMA terhadap pemerintah federal yang menolak untuk mengakui perkawinan sejenis yang disetujui negara bagian, membiarkan hukum perkawinan tersebut menjadi urusan masing-masing negara bagian. Mahkamah Agung AS kemudian menyelesaikannya dua tahun kemudian pada 2015, menyatakan, pada Obergefell v. Hodges, bahwa hak perkawinan pasangan sejenis dengan syarat dan ketentuan yang sama sebagaimana pasangan berbeda jenis, dengan segala hak dan kewajiban yang mengikutinya, dijamin oleh Konstitusi Amerika Serikat.

Pendukung yang paling menonjol bagi perkawinan sejenis adalah organisasi hak asasi manusia dan hak sipil juga komunitas ilmiah dan medis, sedangkan penentang yang paling menonjol adalah kelompok agama. Putusan dari Mahkamah Agung dalam Obergefell terjadi setelah beberapa dasawarsa dari terus meningkatnya dukungan publik terhadap perkawinan sejenis di Amerika Serikat secara nasional, yang juga meningkat setelahnya.

Amerika Serikat menjadi negara dengan jumlah penduduk paling banyak yang mengesahkan perkawinan sejenis secara nasional.

Argentina[sunting | sunting sumber]

Pada 15 Juli 2010, Senat Argentina menyetujui RUU yang memperluas hak perkawinan untuk pasangan sejenis. Hal ini didukung oleh pemerintahan Presiden Cristina Fernández de Kirchner dan ditentang oleh Gereja Katolik.[177] Survei menunjukkan bahwa hampir 70% masyarakat Argentina mendukung pemberian hak perkawinan yang sama seperti heteroseksual bagi orang gay.[178] Hukum ini mulai berlaku pada 22 Juli 2010 setelah pengumuman oleh Presiden Argentina.[179] Argentina menjadi negara pertama di Amerika Latin, kedua di Amerika, dan kesepuluh di dunia yang mengesahkan perkawinan sejenis.

Australia[sunting | sunting sumber]

Australia menjadi negara kedua di Oseania yang mengesahkan perkawinan sejenis ketika Parlemen Australia meloloskan sebuah RUU pada 7 Desember 2017.[180] RUU ini mendapatkan pengesahan kerajaan pada 8 Desember, dan berlaku 9 Desember 2017.[181][182] Hukum ini menghapuskan larangan perkawinan sejenis yang sebelumnya ada dan diikuti oleh survei pos sukarela yang diselenggarakan dari 12 September hingga 7 November 2017, dengan suara sebesar 61.6% "Ya" dalam mendukung perkawinan sejenis.[183]

Austria[sunting | sunting sumber]

Sejak 1 Januari 2010, pasangan sejenis diperbolehkan untuk memasuki kemitraan terdaftar (Eingetragene Partnerschaft).[184]

Pada 20 November 2013, Greens mengajukan sebuah RUU di Dewan Nasional yang akan mengesahkan perkawinan sejenis.[185] RUU ini dikirim ke Komite Yudisial pada 17 Desember 2013.[186] RUU ini seharusnya didebatkan pada musim gugur 2014,[187] tetapi diundur oleh koalisi yang berkuasa.

Pada Desember 2015, Pengadilan Tata Usaha Wina memberhentikan sebuah kasus gugatan larangan perkawinan sejenis. Para penggugat mengajukan banding ke Mahkamah Konstitusi.[188] Pada 12 Oktober 2017, Mahkamah Konstitusi Austria setuju untuk mempertimbangkan salah satu kasus gugatan hukum yang membatasi perkawinan sejenis.[189][190][191] Pada 5 Desember 2017, Mahkamah membatalkan larangan perkawinan sejenis sebagai inkonstitutional, sehingga pasangan sejenis akan diizinkan melangsungkan perkawinan mulai 1 Januari 2019. Mahkamah ini juga memutuskan bahwa persatuan sipil akan dibuka untuk baik pasangan berbeda jenis maupun sejenis mulai tanggal tersebut. Akan tetapi, Parlemen Austria dapat memilih untuk meloloskan RUU yang mengesahkan perkawinan sejenis sebelum tanggal tersebut.[192][193][194][195][196]

Belanda[sunting | sunting sumber]

Belanda menjadi negara pertama di dunia yang mengesahkan perkawinan sejenis, setelah saran dari komisi khusus yang ditunjuk untuk menyelidiki masalah ini pada 1995. RUU perkawinan sejenis diloloskan oleh Dewan Perwakilan dan Senat pada 2000, dan mulai berlaku pada 1 April 2001.[197]

Di munisipalitas khusus Karibia Belanda yaitu Bonaire, Sint Eustatius dan Saba, perkawinan juga terbuka untuk pasangan sejenis. Undang-undang yang mengizinkan perkawinan sejenis ini diloloskan dan berlaku pada 10 October 2012.[198] Negara Karibia seperti Aruba, Curaçao, dan Sint Maarten, membentuk sisa dari Kerajaan Belanda, tidak melakukan perkawinan sejenis, tetapi harus mengakui yang dilakukan di Belanda.

Belgia[sunting | sunting sumber]

Belgia menjadi negara kedua di dunia yang mengesahkan perkawinan sejenis ketika sebuah RUU diloloskan oleh Parlemen Federal Belgia mulai berlaku pada 1 Juni 2003.[199] Pada awalnya, Belgia mengizinkan perkawinan dari pasangan sejenis asing hanya jika negara asal mereka juga mengizinkan persatuan ini, tetapi legislasi yang ditetapkan pada Oktober 2004 mengizinkan pasangan mana pun untuk kawin jika setidaknya salah satu pasangan telah tinggal di negara tersebut selama minimum tiga bulan. Sebuah undang-undang tahun 2006 mengesahkan adopsi oleh pasangan sejenis.[200]

Brasil[sunting | sunting sumber]

Mahkamah Agung Brasil memutuskan pada Mei 2011 bahwa pasangan sejenis dapat secara sah diberikan pengakuan hukum atas kohabitasi atau dikenal juga união estável, salah satu dari dua bentuk keluarga dalam undang-undang Brasil. Hal ini juga mencakup segala hak yang ada pada pasangan kawin di Brasil.[201]

Antara pertengahan 2011 dan Mei 2013, pasangan sejenis dapat mengubah kohabitasi mereka menjadi perkawinan di beberapa negara bagian di Brasil dengan persetujuan hakim negara bagian. Segala perkawinan yang sah di Brasil tetap diakui di seluruh Brasil.[202]

Pada November 2012, Pengadilan Bahia menyetarakan perkawinan di negara bagian Bahia.[203][204]

Pada Desember 2012, negara bagian São Paulo juga mengesahkan perkawinan sejenis melalui putusan pengadilan.[205] Perkawinan sejenis kemudian disetarakan dengan perkawinan berbeda jenis di antara Januari 2012 dan April 2013 dengan perintah pengadilan di Alagoas, Ceará, Espírito Santo, Distrik Federal, Mato Grosso do Sul, Paraíba, Paraná, Piauí, Rondônia, Santa Catarina dan Sergipe, dan di Santa Rita do Sapucaí, sebuah munisipalitas di Minas Gerais. Di Rio de Janeiro, pengadilan tinggi mengesahkan perkawinan sejenis dengan persetujuan hakim distrik (dibandingkan mengeluarkan suruhan untuk menerima perkawinan sejenis sepertidi tempat lain).[206]

Pada 14 Mei 2013, the Dewan Keadilan Nasional Brasil mengeluarkan sebuah putusan yang menwajibkan semua catatan sipil untuk melakukan perkawinan sejenis dengan suara 14–1, sehingga mengesahkan perkawinan sejenis secara nasional.[207][208][209] Pernyataan ini mulai berlaku pada 16 Mei 2013.[210][211]

Pada Maret 2013, jajak pendapat menunjukkan 47% orang Brasil mendukung penyetaraan perkawinan dan 57% mendukung penyetaraan adopsi bagi pasangan sejenis.[212]

Ketika perbedaan antara persatuan sejenis yang tidak disebut sebagai perkawinan dan perkawinan sejenis dibuat, perbedaan antara yang setuju dan tidak setuju masih tidak begitu signifikan, di bawah 1%; alasan yang paling sering digunakan adalah 'ketidakalamian' dari hubungan sejenis, yang diikuti dengan kepercayaan agama.[213][214]

Britania Raya[sunting | sunting sumber]

Sejak 2005, pasangan sejenis sudah diperbolehkan untuk mengikuti kemitraan sipil, sebuah persatuan yang berbeda yang memberikan akibat hukum perkawinan. Pada 2006, Pengadilan Tinggi menolak gugatan pasangan lesbian Britania yang kawin di Kanada agar persatuan mereka diakui sebagai perkawinan di Britania dibandingkan hanya sebagai sebuah kemitraan sipil.

Pada September 2011, Koalisi Pemerintah mengumumkan keinginan untuk mengajukan perkawinan sipil sejenis di Inggris dan Wales pada pemilihan umum Mei 2015.[215] Akan tetapi, tidak seperti perundingan Pemerintah Skotlandia, perundingan Pemerintah Britania Raya di Inggris dan Wales tidak termasuk ketentuan untuk upacara keagamaan. Pada Mei 2012, tiga kelompok keagamaan (Quaker, Yahudi Liberal, dan Unitarian) mengirim surat ke David Cameron, meminta mereka diizinkan untuk mengadakan upacara pernikahan sejenis.[216]

Pada Juni 2012, Pemerintah Britania Raya menyelesaikan perundingan yang mengizinkan perkawinan sipil bagi pasangan sejenis di Inggris dan Wales.[217] Sebagai tanggapan dari perundingan, Pemerintah juga berniat "...memungkinkan organisasi-organisasi keagamaan yang ingin melakukan upacara pernikahan sejenis untuk melakukannya, hanya berdasarkan perizinan."[218]

Pada 2012, Perdana Menteri David Cameron, mengumumkan bahwa, sementara ia menyetujui perkawinan sejenis dalam hal keagamaan, ketentuan yang dibuat menjamin bahwa tidak ada lembaga keagamaan yang diwajibkan untuk melakukan upacara tersebut.[219] Pembacaan ketiga berlangsung pada 21 Mei 2013, dan disetujui dengan 366 suara berbanding 161.[220] Pada 16 Juli 2013, Dewan Rakyat menerima segala amendemen Dewan Bangsawan.[221] Pada 17 Juli 2013, RUU tersebut menerima pengesahan kerajaan menjadi Undang-Undang Perkawinan (Pasangan Sejenis) 2013, dan berlaku pada 13 Maret 2014.[221] Perkawinan sejenis pertama berlangsung pada 29 Maret 2014.[222]

Pemerintah Skotlandia mengadakan perundingan selama tiga bulan yang berakhir pada 9 Desember 2011. Analisis terus diumumkan pada Juli 2012.[223] Tidak seperti perundingan di Inggris dan Wales, Skotlandia mempertimbangkan perkawinan sejenis baik secara sipil maupun keagamaan. Sementara Pemerintah Skotlandia setuju dengan perkawinan sejenis, ia menyatakan bahwa tidak ada badan keagamaan yang dipaksa untuk mengadakan upacara semacam itu jika aturan tersebut disahkan.[224] Pada 27 Juni 2013, Pemerintah mengumumkan RUU tersebut.[225] Untuk tetap menjaga kebebasan kelompok keagamaan dan klerus individual, Pemerintah Skotlandia percaya bahwa penting untuk melakukan perubahan pada Undang-Undang Kesetaraan 2010 dan berkomunikasi dengan Pemerintah Britania dengan masalah ini; sehingga perkawinan sejenis di Skotlandia tidak terjadi hingga hal ini selesai.[226]

Pada 4 Februari 2014, Parlemen Skotlandia meloloskan pengesahan atas perkawinan sejenis.[227] RUU ini menerima pengesahan kerajaan sebagai Undang-Undang Perkawinan dan Kemitraan Sipil (Skotlandia) 2014 pada 12 Maret 2014.[228][229] Undang-undang ini berlaku pada 16 Desember 2014, dengan pernikahan sejenis pertama dilakukan dengan mengubah kemitraan terdaftar menjadi perkawinan.[230][231]

Badan Eksekutif Irlandia Utara menyatakan ia tidak berniat untuk mengajukan legislasi yang mengizinkan perkawinan sejenis di Irlandia Utara. Perkawinan sejenis dari yurisdiksi lain akan diperlakukan sebagai kemitraan terdaftar.[232]

Dari keempat belas Wilayah Seberang Laut Britania, perkawinan sejenis telah sah di Georgia Selatan dan Kepulauan Sandwich Selatan sejak 2014, Akrotiri dan Dhekelia dan Wilayah Samudera Hindia Britania (untuk personil militer Britania Raya) sejak 3 Juni 2014, Kepulauan Pitcairn sejak 14 Mei 2015, Wilayah Antarktika Britania sejak 13 Oktober 2016, Gibraltar sejak 15 Desember 2016, Pulau Ascension sejak 1 Januari 2017, Kepulauan Falkland sejak 29 April 2017, Tristan da Cunha sejak 4 Agustus 2017 dan Saint Helena sejak 20 Desember 2017. Dalam tiga dependensi Kerajaan, perkawinan sejenis telah sah di di Pulau Man sejak 22 Juli 2016 dan di Guernsey dan Alderney sejak masing-masing 2 Mei 2017 dan 14 Juni 2018.[233][234] Pada Februari 2018, Bermuda meloloskan Undang-Undang Kemitraan Domestik 2018, mencabut perkawinan sejenis, yang sebelumnya disahkan oleh putusan Mahkamah Agung pada Mei 2017.[235] Pada Juni 2018, Mahkamah Agung Bermuda membatalkan bagian undang-undang yang mencabut perkawinan sejenis.

Denmark[sunting | sunting sumber]

Pada 7 Juni 2012, Folketing (Parlemen Denmark) menyetujui undang-undang baru mengenai perkawinan sipil dan religius sejenis. Undang-undang ini mengizinkan pasangan sejenis untuk menikah di Gereja Denmark. RUU ini mendapatkan pengesahan kerajaan pada 12 Juni dan mulai berlaku pada 15 Juni 2012.[236] Denmark sebelumnya menjadi negara pertama yang mengakui pasangan sejenis secara sah melalui kemitraan terdaftar pada 1989.[237][238]

Pada 26 Mei 2015, Greenland, salah satu dari dua negara konstituen Denmark lainnya dalam Alam Denmark, dengan bulat meloloskan undang-undang baru yang mengesahkan perkawinan sejenis.[239][240] Pasangan sejenis pertama di Greenland menikah pada 1 April 2016, saat hari undang-undang itu mulai berlaku.[241]

Pada 17 November 2015, di Kepulauan Faroe (negara konstituen lainnya dalam alam tersebut), sebuah RUU perkawinan sejenis memasuki parlemen (Løgting). RUU tersebut lolos setelah pembacaan kedua pada 26 April dan disetujui pada pembacaan ketiga 29 April 2016 dengan 19 suara berbanding 14.[242] Undang-undang ini membutuhkan ratifikasi dari Parlemen Denmark, yang kemudian diberikan pada 25 April 2017.[243] Undang-undang ini mengizinkan perkawinan sipil bagi pasangan sejenis dan membebaskan Gereja Kepulauan Faroe dari kewajiban untuk melangsungkan pernikahan sejenis. Undang-undang ini mulai berlaku 1 Juli 2017.[244]

Finlandia[sunting | sunting sumber]

Kemitraan terdaftar telah sah di Finlandia sejak 2002.[245]

Pada 2010, Menteri Keadilan Tuija Brax mengatakan bahwa kementeriannya sedang mempersiapkan untuk mengamendemen Undang-Undang Perkawinan untuk mengizinkan perkawinan sejenis pada 2012.[246] Pada 27 Februari 2013, RUU ini ditolak oleh Komite Urusan Hukum Parlemen Finlandia dalam pengambilan suara 9–8. Sebuah inisiatif diluncurkan agar masalah ini dapat dibawa ke Parlemen Finlandia.[247] Kampanye ini mengantongi 166,000 tanda tangan dan inisiatif tersebut diberikan ke Parlemen pada Desember 2013.[248] Setelah ditolak oleh Komite Urusan Hukum dua kali,[249] hal ini mendapat suara dalam sesi penuh pada 28 November 2014,[250] yang meloloskan RUU dengan suara 105–92. RUU ini lolos kedua dan terakhir kali dengan suara akhir 101–90 pada 12 Desember 2014,[251] dan ditandatangani Presiden pada 20 Februari 2015.[248][252][253]

Undang-undang ini mulai berlaku pada 1 Maret 2017.[254] Ini merupakan inisiatif masyarakat pertama yang disetujui oleh Parlemen Finlandia.[245]

Islandia[sunting | sunting sumber]

Perkawinan sejenis di Islandia melalui legislasi yang mencantumkan pengertian perkawinan netral-gender diusulkan oleh Koalisi Pemerintah Aliansi Demokratik Sosial dan Pergerakan Hijau-Kiri. Legislasi ini diloloskan dengan suara bulat oleh Althing Islandia pada 11 Juni 2010, dan mulai berlaku pada 27 Juni 2010, menggantikan sebuah sistem awal berupa kemitraan terdaftar untuk pasangan sejenis.[255][256] Perdana Menteri Jóhanna Sigurðardóttir dan pasangannya menjadi yang pertama di antara pasangan sejenis yang melangsungkan perkawinan di negara tersebut.[257]

Irlandia[sunting | sunting sumber]

Sebelum pengesahan perkawinan sejenis, the Undang-Undang Kemitraan Sipil dan Hak Tertentu dan Kewajiban Kohabitasi 2010 mengizinkan pasangan sejenis untuk memasuki kemitraan sipil. Undang-undang ini berlaku pada 1 Januari 2011 dan memberikan pasangan sejenis hak dan tanggung jawab yang serupa, tetapi tidak sama, dengan perkawinan sipil.[258]

Pada 22 Mei 2015, Irlandia mengadakan sebuah referendum. Referendum ini mengusulkan untuk menambahkan ke dalam Konstitusi Irlandia: "perkawinan dapat dilakukan sesuai dengan hukum oleh dua orang tanpa perbedaan mengenai jenis kelamin mereka. Usulan ini disetujui dengan 62% pemilih mendukung perkawinan sejenis. Pada 29 Agustus 2015, Presiden Irlandia Michael D. Higgins menandatangani hasil referendum Mei menjadi undang-undang,[259] membuat Irlandia menjadi negara pertama di dunia yang menyetujui perkawinan sejenis melalui sebuah referendum nasional.[260] Perkawinan sejenis secara sah diakui pada 16 November 2015.[261]

Jerman[sunting | sunting sumber]

Sebelum pengesahan perkawinan sejenis, Jerman menjadi salah satu negara pertama yang mengesahkan kemitraan terdaftar (Eingetragene Lebenspartnerschaft) bagi pasangan sejenis, yang memberikan hak yang sampir sama seperti hak perkawinan. Undang-undang ini mulai berlaku pada 1 Agustus 2001, dan undang-undang tersebut secara progresif diamendemen beberapa kali dengan putusan pengadilan yang memperluas hak bagi pasangan di kemitraan terdaftar.

Perkawinan sejenis disahkan di Jerman pada 1 Oktober 2017. RUU yang mengakui perkawinan dan adopsi bagi pasangan sejenis lolos di Bundestag pada 30 Juni 2017 setelah Kanselir Angela Merkel menyatakan bahwa ia akan mengizinkan parlemen CDU/CSU menggunakan pilihan hati nurani dalam pemungutan suaranya, setelah dibuat wajib untuk koalisi oleh SPD, Hijau, dan FDP.[262] Partai SPD kemudian memaksa pemungutan suara mengenai masalah ini bersama dengan partai-partai oposisi.[263] Beberapa percobaan sebelumnya yang dilakukan oleh partai kecil untuk mengajukan perkawinan sejenis dicegah oleh pemerintahan yang dipimpin oleh CDU/CSU selama beberapa tahun. RUU ini disahkan menjadi undang-undang oleh Presiden Jerman Frank-Walter Steinmeier pada 20 Juli dan mulai berlaku 1 Oktober 2017.[264]

Kanada[sunting | sunting sumber]

Pengakuan yang sah atas perkawinan sejenis di Kanada diikuti oleh serangkaian gugatan konstitusional berdasarkan ketentuan persamaan dari Piagam Hak dan Kebebasan Kanada. Dalam kasus pertama, Halpern v. Kanada (Jaksa Agung), upacara perkawinan sejenis yang dilakukan di Ontario pada 14 Januari 2001 kemudian selanjutnya disahkan ketika hukum umum, pengertian perkawinan yang berbeda jenis dinyatakan tidak konstitusional. Putusan serupa mengesahkan perkawinan sejenis di delapan provinsi dan satu teritori ketika Undang-Undang Perkawinan Sipil tahun 2005 mendefinisikan perkawinan di seluruh Kanada sebagai "persatuan hukum antara dua orang mengecualikan semua yang lain."

Kolombia[sunting | sunting sumber]

Pada Februari 2007, serangkaian keputusan oleh Mahkamah Konstitusi mengartikan bahwa pasangan sejenis dapat mengajukan segala hak yang dimiliki oleh pasangan heteroseksual dalam sebuah persatuan de facto (uniones de hecho).[265][266]

Pada 26 Juli 2011, Mahkamah Konstitusi Kolombia memerintahkan Kongres untuk meloloskan peraturan yang memberikan pasangan sejenis hak yang sama seperti perkawinan pada 20 Juni 2013. Jika tidak ada yang lolos, pasangan sejenis akan diberikan hak ini secara otomatis.[267][268]

Pada Oktober 2012, Senator Armando Benedetti mengajukan RUU yang mengesahkan perkawinan sejenis. Hal ini awalnya ditujukan untuk persatuan sipil, tetapi kemudian ia mengubah teksnya.[269] Komite Senat Pertama menyetujui RUU ini pada 4 Desember 2012.[270][271] Pada 24 April 2013, RUU ini dikalahkan pada Senat penuh dengan suara 51–17.[272]

Homosexuality laws in Central America and the Caribbean Islands.
  Same-sex marriage
  Other type of partnership
  Unregistered cohabitation
  Foreign same-sex marriages recognized
  No recognition of same-sex couples
  Constitution limits marriage to opposite-sex couples
  Same-sex sexual activity illegal but not enforced
  Same-sex sexual activity illegal only for males
  Same-sex sexual activity illegal for males and females

Pada 24 Juli 2013, hakim pengadilan perdata di Bogotá menyatakan bahwa sepasang pasangan sejenis dapat secara sah kawin, setelah putusan pada 11 Juli 2013 menerima petisi ini. Hal ini merupakan pasangan sejenis pertama yang kawin di Kolombia.[273][274]

Pada September 2013, dua hakim pengadilan perdata mengawinkan dua pasangan sejenis.[275] Perkawinan pertama diuji oleh sebuah kelompok konservatif, dan awalnya dibatalkan. Akan tetapi, pada Oktober, sebuah Pengadilan Tinggi (Tribunal Supremo de Bogotá) tetap mempertahankan keabsahan perkawinan tersebut.[276][277]

Pada 7 April 2016, pengadilan tersebut memutuskan bahwa perkawinan tidak terbatas hanya pada pasangan berbeda jenis.[278][279][280][281]

Pada 28 April 2016, Mahkamah Konstitusi memutuskan bahwa pasangan sejenis diizinkan untuk memasuki perkawinan sipil di negara tersebut dan hakim serta pencatat dilarang untuk menolak melangsungkan pernikahan sejenis.[282][283][284]

Luksemburg[sunting | sunting sumber]

Parlemen menyetujui RUU yang mengesahkan perkawinan sejenis pada 18 Juni 2014.[285] Hukum ini kemudian diumumkan dalam lembaga negara pada 17 Juli dan mulai berlaku 1 Januari 2015. [286][287][288] Pada 15 Mei 2015, Luksemburg menjadi negara pertama di Uni Eropa yang memiliki perdana menteri yang melangsungkan perkawinan sejenis, dan kedua di Eropa. Perdana Menteri Xavier Bettel menikahi Gauthier Destenay, yang mana ia telah dalam kemitraan sipil sejak 2010.

Malta[sunting | sunting sumber]

Malta mengakui persatuan sejenis sejak April 2014, menyusul pembentukan Undang-Undang Persatuan Sipil, yang pertama kali diajukan September 2013. Hal ini membentuk persatuan sipil dengan hak, tanggung jawab, dan kewajiban yang sama seperti perkawinan, termasuk hak untuk adopsi bersama dan pengakuan perkawinan sejenis di luar negeri.[289] Parlemen Malta memberikan persetujuan akhir atas pengesahan tersebut pada 14 April 2014 dengan suara 37 setuju dengan 30 abstain. Presiden Marie Louise Coleiro Preca menandatanganinya menjadi undang-undang pada 16 April. Perkawinan sejenis asing pertama didaftarkan pada 29 April 2014 dan persatuan sipil pertama dilakukan pada 14 Juni 2014.[289]

Pada 21 Februari 2017, Menteri Dialog Sosial, Urusan Masyarakat, dan Kebebasan Sipil Helena Dalli mengatakan bahwa ia sedang mempersiapkan RUU yang mengesahkan perkawinan sejenis.[290] RUU ini kemudian disampaikan ke Parlemen pada 5 Juli 2017.[291] Pembacaan terakhir RUU ini di Parlemen pada 12 Juli 2017 dengan disetujui 66-1. RUU menjadi undang-undang dan diumumkan di Lembaran Negara pada 1 Agustus 2017.[292] Malta menjadi negara ke-14 di Eropa yang mengesahkan perkawinan sejenis.[293][294]

Meksiko[sunting | sunting sumber]

State recognition of same-sex relationships in Mexico
  Perkawinan sejenis
  Civil unions; marriage by "amparo" only
  Marriage by "amparo" only

Pasangan sejenis dapat melangsungkan perkawinan di Kota Meksiko dan negara bagian Baja California, Campeche, Chiapas, Chihuahua, Coahuila, Colima, Jalisco, Michoacán, Morelos, Nayarit, Puebla, dan Quintana Roo serta juga di beberapa munisipalitas seperti Querétaro. Dalam beberapa kasus perorangan, pasangan sejenis diberikan persetujuan yuidisial untuk kawin di semua negara bagian lain. Sejak Agustus 2010, perkawinan sejenis yang dilakukan di dalam Meksiko diakui di 31 negara bagian tanpa terkecuali.

Pada 21 Desember 2009, Majelis Legislatif Distrik Federal mengesahkan perkawinan sejenis dan adopsi oleh pasangan sejenis. Undang-undang ini disahkan delapan hari kemudian dan mulai berlaku pada awal Maret 2010.[295] Pada 10 Agustus 2010, Mahkamah Agung Meksiko memutuskan bahwa meskipun tidak semua negara bagian harus mengesahkan perkawinan sejenis, mereka semua harus tetap mengakuinya ketika dilakukan secara sah.[296]

Pada 28 November 2011, dua perkawinan pertama terjadi di Quintana Roo segera setelah mereka menemukan bahwa Kode Hukum Perdata Quintana Roo's tidak melarang secara tegas perkawinan sejenis,[297] tetapi kemudian perkawinan ini dibatalkan oleh Gubernur Quintana Roo pada April 2012.[298] Pada Mei 2012, Sekretaris Negara Bagian Quintana Roo mengembalikan pembatalan tersebut dan mengizinkan perkawinan sejenis berikutnya untuk dilakukan di negara bagian tersebut.[299]

Pada 11 Februari 2014, Kongres Coahuila menyetujui adopsi bagi pasangan sejenis. Sebuah RUU yang mengesahkan perkawinan sejenis lolos pada 1 September 2014, membuat Coahuila negara bagian pertama (dan yurisdiksi kedua setelah Kota Meksiko) untuk memperbaharui Kode Perdatanya untuk mengizinkan perkawinan sejenis yang sah.[300] Hal ini mulai berlaku pada 17 September, dan pasangan pertama menikah pada 20 September.[301]

Pada 12 Juni 2015, Gubernur Chihuahua mengumumkan bahwa pemerintahannya tidak akan menentang perkawinan sejenis di negara bagian tersebut. Perintah ini segera berlaku, sehingga Chihuahua menjadi negara bagian ketiga yang mengesahkan perkawinan tersebut.[302][303]

Pada 3 Juni 2015, Mahkamah Agung Keadilan Bangsa Meksiko mengeluarkan sebuah "tesis yurisprudensial" yang mana menemukan bahwa hukum negara bagian yang mengartikan perkawinan sebagai persatuan antara pria dan wanita inkonstitusional. Putusan ini kemudian membakukan pengadilan di seluruh Meksiko untuk mengesahkan perkawinan sejenis. Akan tetapi, proses ini masih panjang dan lebih mahal dibandingkan perkawinan berbeda jenis, karena putusan ini tidak menghapus hukum negara bagian mana pun, yang berarti pasangan sejenis akan ditolak haknya untuk menikah dan harus pergi ke pengadilan untuk mendapat putusan perseroangan (bahasa Spanyol: amparo). Akan tetapi, menurut sifatputusan, hakim dan pengadilan di seluruh Meksiko harus menyetujui pengajuan perkawinan sejenis.[304] Tesis ini resmi dirilis pada 19 Juni 2015, dan berlaku pada 22 Juni 2015.[305]

Pada 25 Juni 2015, menyusul putusan Mahkamah Agung yang membatalkan larangan perkawinan sejenis, Dinas Catatan Sipil Guerrero mengumumkan bahwa mereka merencanakan upacara perkawinan sejenis bersama pada 10 Juli 2015 dan menandakan harusnya perubahan aturan untuk mengizinkan perkawinan netral-gender, lolos melalui legislatur negara bagian sebelum permulaan resmi.[306] Pendaftar mengumumkan lebih rinci rencana mereka, menyarankan agar cukup memilih kantor pendaftaran saja yang akan ikut serta pada acara perkawinan bersama.[307] Gubernur negara bagian menyuruh pegawai sipil untuk mengakui akta perkawinan sejenis. Pada 10 Juli 2015, 20 pasangan sejenis dinikahkan oleh Gubernur Rogelio Ortega di Acapulco.[308] Pada 13 Januari 2016, kepala Dinas Catatan Sipil Acapulco mengumumkan bahwa segala perkawinan yang berlangsung pada 10 Juli 2015 oleh Gubernur dan istrinya tidak sah karena perkawinan sejenis tidak sah di Guerrero, kecuali apabila pasangan-pasangan tersebut diberikan amparo sebelumnya.[309] Pada 13 Februari 2016, tetapi, Kepala Departemen Catatan Sipil Negara Bagian Guerrero mengumumkan bahwa perkawinan sejenis dapat kawin di yurisdiksi mana pun yang mereka inginkan dan mengkritik Dinas Catatan Sipil Acapulco dan pencatat sipil di seluruh negara bagian yang tidak mengakui pernikahan tersebut.[310] Sejak Maret 2017, setiap munisipalitas di negara bagian Guerrero telah berhenti mengeluarkan akta perkawinan bagi pasangan sejenis.

Pada 17 Desember 2015, Kongres Nayarit menyetujui sebuah RUU yang mengesahkan perkawinan sejenis.[311] Pada Januari 2016, Mahkamah Agung Meksiko menyatakan bahwa Kode Perdata Jalisco inkonstitusional karena membatasi perkawinan bagi pasangan berbeda jenis, memberlakukan perkawinan sejenis di negara bagian tersebut.[312] Pada 10 Mei 2016, Kongres Campeche meloloskan RUU perkawinan sejenis.[313] Pada 18 Mei 2016, Michoacán dan Morelos meloloskan RUU perkawinan sejenis.[314][315] Pada 25 Mei 2016, RUU perkawinan sejenis di Colima disetujui oleh Kongres negara bagian.[316] Pada Juli dan Agustus 2017, masing-masing, Mahkamah Agung Meksiko membatalkan larangan perkawinan sejenis di Chiapas dan Puebla.[317][318] Pada November 2017, Pemerintah Baja California memutuskan untuk berhenti menegakkan pelarangan perkawinan sejenisnya.

Pada 17 Mei 2016, Presiden Meksiko, Enrique Peña Nieto, menandatangani sebuah inisiatif untuk mengubah Konstitusi negaranya, yang mana akan mengesahkan perkawinan sejenis di seluruh Meksiko.[319] Pada 9 November 2016, Komite Masalah Konstitusional Majelis Deputi menolak inisiatif tersebut dengan 19 suara berbanding 8.[320]

Norwegia[sunting | sunting sumber]

Perkawinan sejenis menjadi sah di Norwegia pada 1 Januari 2009 ketika RUU perkawinan netral-gender diterapkan setelah diloloskan oleh Parlemen Norwegia pada Juni 2008.[321][322] Norwegia menjadi negara Skandinavia pertama dan negara keenam yang mengesahkan perkawinan sejenis. Perkawinan netral-gender menggantikan sistem lama yaitu kemitraan terdaftar untuk pasangan sejenis. Pasangan dalam kemitraan terdaftar dapat mempertahankan statusnya atau mengubah kemitraan mereka menjadi perkawinan. Tidak ada kemitraan baru yang dibuat.[323]

Perancis[sunting | sunting sumber]

Sejak November 1999, Perancis memiliki aturan persatuan sipil yang terbuka bagi pasangan berbeda jenis dan sejenis.[324]

Pemerintah Perancis mengajukan sebuah RUU untuk mengesahkan perkawinan sejenis, RUU 344, di Majelis Nasional pada 17 November 2012. Pasal 1 dalam RUU tersebut yang mengartikan bahwa perkawinan adalah persetujuan antara dua orang diloloskan pada 2 Februari 2013 dalam pembacaan pertamanya dengan suara 249–97. Pada 12 Februari 2013, Majelis Nasional menyetujui keseluruhan RUU ini dengan suara 329–229.[325]

Pada 12 April 2013, kamar atas Parlemen Perancis memilih untuk mengesahkan perkawinan sejenis.[326] Pada 23 April 2013, undang-undang baru ini disetujui oleh Majelis Nasional dengan suara 331–225.[327] UU No.2013-404 mengizinkan pasangan sejenis yang tinggal di Perancis, termasuk orang asing yang setidaknya memiliki salah satu pasangan yang berdomisili atau bertempat tinggal di Perancis, hak untuk kawin. Undang-undang ini juga mengizinkan pengakuan di Perancis terhadap perkawinan pasangan sejenis yang terjadi di luar negeri sebelum berlakunya RUU ini.[328]

Oposisi utama sayap-kanan menguji undang-undang ini ke Dewan Konstitusi, yang mana perlu sebulan untuk memutuskan apakah undang-undang tersebut sesuai dengan konstitusi. Dewan Konstitusi yang sebelumnya memutuskan bahwa masalah perkawinan sejenis tersebut adalah salah satu keputusan Parlemen dan hanya ada sedikit harapan bagi UMP untuk membatalkan suara Parlemen.[329] Pada 17 Mei 2013, Dewan Konstitusi menyatakan bahwa RUU tersebut sah dalam segala redaksinya. Presiden François Hollande memberlakukannya pada 18 Mei 2013.[330]

Portugal[sunting | sunting sumber]

Portugal membuat persatuan de facto yang serupa dengan perkawinan untuk pasangan kohabitasi berbeda jenis pada 1999, dan meluas ke pasangan sejenis pada 2001. Akan tetapi, perluasan pada 2001 tidak mengizinkan adopsi sejenis, baik bersama-sama atau anak tiri.[331]

Pada 11 Februari 2010, Parlemen menyetujui RUU yang mengesahkan perkawinan sejenis. Presdien Portugal mengundangkan undang-undang tersebut pada 8 April 2010 dan mulai berlaku 5 Juni 2010, membuat Portugal negara kedelapan yang mengesahkan perkawinan sejenis secara nasional; akan tetapi, adopsi masih dilarang untuk pasangan sejenis.[332]

Pada Desember 2015, Parlemen Portugal menyetujui RUU yang mengakui hak adopsi untuk pasangan sejenis.[333][334][335] Hal ini mulai berlaku Maret 2016.

Selandia Baru[sunting | sunting sumber]

Pada 14 Mei 2012, Anggota Dewan Partai Buruh Louisa Wall menyatakan bahwa ia akan mengajukan RUU anggota pribadi, RUU Amandemen Perkawinan (Pengertian Perkawinan), mengizinkan perkawinan sejenis.[336] RUU ini kemudian diberikan saat pemilihan suara anggota pada 30 Mei 2012.[337] Hal ini kemudian ditarik dari pemungutan suara dan melewati pembacaan pertama dan kedua masing-masing pada 29 Agustus 2012 dan 13 Maret 2013.[338][339] Pembacaan terakhir lolos pada 17 April 2013 dengan 77 suara berbanding 44.[340][341] RUU ini menerima pengesahan kerajaan dari Gubernur Jenderal pada 19 April dan berlaku 19 Agustus 2013.[342][343]

Hukum perkawinan Selandia Baru hanya berlaku pada Selandia Baru utama dan Dependensi Ross di Antarktika. Teritori Selandia Baru lainnya, termasuk Kepulauan Cook, Niue dan Tokelau, memiliki hukum perkawinannya sendiri dan tidak melakukan dan mengakui perkawinan sejenis.[344]

Spanyol[sunting | sunting sumber]

Spanyol menjadi negara ketiga di dunia yang mengesahkan perkawinan sejenis, yang menjadi legal sejak 3 Juli 2005, dan didukung oleh mayoritas orang Spanyol.[345][346]

Pada 2004, Pemerintah Sosialis yang baru terpilih, dipimpin Perdana Menteri José Luis Rodríguez Zapatero, memulai kampanye untuk pengesahannya, termasuk hak untuk adopsi oleh pasangan sejenis.[347] Setelah debat, hukum yang mengizinkan perkawinan sejenis diloloskan oleh Cortes Generales (parlemen bikameral Spanyol) pada 30 Juni 2005. Raja Juan Carlos, yang oleh hukum memiliki waktu 30 hari untuk menentukan apakah memberikan pengesahan kerajaan menjadi hukum, menandatanganinya pada 1 Juli 2005. Hukum ini kemudian diumumkan pada 2 Juli 2005.[348]

Swedia[sunting | sunting sumber]

Perkawinan sejenis di Swedia telah legal sejak 1 Mei 2009, mengikuti adopsi hukum perkawinan netral-gender yang baru oleh Parlemen Swedia pada 1 April 2009, menjadikan Swedia negara ketujuh di dunia yang mengizinkan perkawinan sejenis secara nasional. Perkawinan menggantikan kemitraan terdaftar bagi pasangan sejenis di Swedia. Kemitraan terdaftar pasangan sejenis yang ada tetap ada dengan pilihan mengubahnya menjadi perkawinan.[349][350] Perkawinan sejenis telah dilakukan oleh Gereja Swedia sejak 2009.[351]

Uruguay[sunting | sunting sumber]

Majelis Deputi Uruguay meloloskan sebuah RUU pada 12 Desember 2012, yang memperluas hak perkawinan bagi pasangan sejenis.[352] Senat meloloskan RUU pada 2 April 2013, tetapi dengan sedikit perubahan. Pada 10 April 2013, Majelis Deputi meloloskan RUU dengan mayoritas dua pertiga (71–22). Presiden kemudian mengumumkan undang-undang ini pada 3 Mei 2013 dan berlaku pada 5 Agustus.[353]

Pembahasan nasional[sunting | sunting sumber]

Armenia[sunting | sunting sumber]

Armenia secara historis hanya memiliki sedikit perlindungan atau pengakuan hukum terhadap pasangan sejenis. Hal ini berubah pada Juli 2017, ketika Menteri Keadilan mengungkapkan bahwa semua perkawinan yang dilakukan di luar negeri adalah sah di Armenia, termasuk perkawinan antara orang dengan sejenis kelamin. [354] Hal ini membuat Armenia menjadi bekas negara Uni Soviet kedua, setelah Estonia, yang mengakui perkawinan sejenis yang dilakukan di luar negeri.

Bulgaria[sunting | sunting sumber]

Konstitusi Bulgarian melarang pengesahan perkawinan sejenis, yang menetapka perkawinan hanya antara seorang laki-laki dan seorang perempuan.

Pada akhir 2017, sepasang pasangan sejenis di Bulgaria, yang kawin di Britania Raya, mengajukan gugatan agar perkawinan mereka diakui.[355] Pengadilan Tata Usaha Sofia melawan mereka pada Januari 2018.[356]

Chili[sunting | sunting sumber]

Michelle Bachelet, Presiden Chili, yang terpilih untuk masa kedua pada Maret 2014, telah berjanji untuk mewujudkan perkawinan sejenis dan memiliki mayoritas di kedua rumah di Kongres. Sebelumnya, ia berkata, "Kesetaraan perkawinan, saya percaya kita harus mewujudkannya."[357] Jajak pendapat menunjukkan mayoritas mendukung perkawinan sejenis di Chili.[358] Sebuah jajak pendapat yang dilakukan selama September 2015 oleh Cadem Plaza Pública menunjukkan bawa 60% masyarakat Chili mendukung perkawinan sejenis, sementara 36% menolak.[359]

Pada 10 Desember 2014, sekelompok senator dari berbagai partai, bergabung dengan kelompok penggiat LGBT MOVILH (Pergerakan Homoseksual untuk Penyatuan dan Pembebasan) yang membawa RUU baru untuk mengizinkan perkawinan sejenis dan adopsi ke Kongresi. MOVILH telah dalam pembicaraan dengan Pemerintah Chili untuk mencari solusi terbaik terhadap penundaan gugatan perkawinan melawan negara tersebut di Pengadilan Hak Asasi Manusia Antar-Amerika. MOVILH berpendapat bahwa mereka akan menurunkan perkara ini apabila Kongres Bachelet tetap menjaga janjinya untuk mengesahkan perkawinan sejenis.[360]

Pada 28 Januari 2015, Kongres Nasional menyetujui RUU yang mengakui persatuan sipil untuk pasangan sejenis dan berbeda jenis yang menawarkan beberapa hak seperti perkawinan. Bachelet menandatangani RUU ini pada 14 April, dan mulai berlaku pada 22 Oktober.[361][362]

Pada September 2016, Presiden Bachelet menyatakan saat panel Majelis Umum PBB bahwa pemerintah Chili akan menyerahkan RUU perkawinan sejenis kepada Kongres pada awal paruh 2017.[363] Sebuah RUU perkawinan sejenis pun disahkan pada September 2017.[364] Parlemen pun mulai membahas RUU tersebut pada 27 November 2017.[365]

Pada 2018, Pengadilan Hak Asasi Manusia Antar-Amerika memutuskan terkait pengesahan perkawinan sejenis di negara-negara yang telah meratifikasi Konvensi Amerika tentang Hak Asasi Manusia berlaku di Chili

Ekuador[sunting | sunting sumber]

Pada 2013, aktivis gay Pamela Troya mengajukan gugatan untuk membatalkan larangan perkawinan sejenis di Ekuador dan mengesahkan perkawinan sejenis di negaranya. Gugatan ini masih ditunda.[366]

Pada 2018, Pengadilan Hak Asasi Manusia Antar-Amerika memutuskan terkait pengesahan perkawinan sejenis di negara-negara yang telah meratifikasi Konvensi Amerika tentang Hak Asasi Manusia berlaku di Ekuador. Pada Mei 2018, Mahkamah Agung Ekuador memutuskan, dalam kasus pasangan orang tua lesbian, bahwa keputusan PHAAM sepenuhnya mengikat Ekuador dan negara tersebut harus menerapkan putusan tersebut oleh karenanya.[367]

El Salvador[sunting | sunting sumber]

Pada Agustus 2016, seorang pengacara di El Salvador mengajukan gugatan ke Mahkamah Agung terkait dengan pembatalan Pasal 11 dari Kode Keluarga yang mengartikan perkawinan sebagai persatuan heteroseksual. Mengecap hukum tersebut sebagai diskriminatif dan tidak adanya ketentuan jenis kelamin dalam Pasal 34 dari penjelasan Konstitusi mengenai perkawinan, gugatan tersebut ingin mengizinkan perkawinan sejenis.[368] Mahkamah tersebut menghentikan gugatan tersebut pada Desember 2016.[369] Gugatan kedua dimasukkan pada November 2016.

Pada 2018, Pengadilan Hak Asasi Manusia Antar-Amerika memutuskan terkait pengesahan perkawinan sejenis di negara-negara yang telah meratifikasi Konvensi Amerika tentang Hak Asasi Manusia berlaku di El Salvador.

Estonia[sunting | sunting sumber]

Pada Oktober 2014, Parlemen Estonia menyetujui undang-undang persatuan sipil terbuka baik untuk pasangan berbeda jenis maupun sejenis.[370]

Pada Desember 2016, Pengadilan Daerah Tallinn memutuskan bahwa perkawinan sejenis yang dilakukan di negara lain harus diakui di Estonia.[371]

Filipina[sunting | sunting sumber]

Perkawinan sejenis dan persatuan sipil saat ini tidak diakui oleh negara, pemberontak ilegal Partai Komunis Filipina melakukan perkawinan sejenis di wilayah yang dikuasai mereka sejak 2005.[372]

Pada Oktober 2016, Juru Bicara Dewan Perwakilan Rakyat Filipina Pantaleon Alvarez mengumumkan bahwa ia akan mencantumkan RUU persatuan sipil di Kongres.[373] RUU ini diajukan ke Kongres pada Oktober tahun berikutnya di bawah naungan Juru Bicara dan tiga orang kongres lainnya, termasuk Geraldine Roman, pembuat hukum transgender pertama yang terpilih di negara tersebut.[374]

Presiden Rodrigo Duterte mendukung pengesahan perkawinan sejenis, tetapi merasa bahwa undang-undang semacam itu mungkin tidak lolos di Kongres karena masih banyak yang terpengaruh dengan pemikiran-pemikiran Kristen pada masa penjajahan. Ia juga mendukung persatuan sipil, yang mana memiliki kemungkinan yang lebih besar untuk didukung olehsebagian besar anggtoa Kongres.[375]

Pada 19 Juni 2018, Mahkamah Agung Fiipina mendengarkan argumen lisan yang mencari pengesahan perkawinan sejenis di Filipina.[376]

Georgia[sunting | sunting sumber]

Pada 2016, seorang pria mengajukan gugatan melawan larangan perkawinan sejenis di Georgia, berpendapat bahwa sekalipun Kode Perdata Georgia menyatakan bahwa perkawinan secara tegas adalah seorang pria dengan seorang wanita; Konstitusi tidak merujuk jenis kelamin pada bagian perkawinan.[377]

Pada September 2017, Parlemen Georgia menyetujui amendemen konstitusional yang mengartikan perkawinan sebagai "persatuan anatara seorang wanita dengan seorang pria untuk tujuan membentuk sebuah keluarga."[378] Presiden Giorgi Margvelashvili memveto amendemen tersebut pada 9 Oktober. Parlemen mengesampingkan vetonya pada 13 Oktober.[379]

India[sunting | sunting sumber]

Perkawinan sejenis tidak secara tegas dilarang dalam hukum India dan setidaknya satu pasangan telah diakui perkawinannya oleh pengadilan.[380]

Pada April 2014, Medha Patkar dari Partai Aam Aadmi menyatakan bahwa partainya mendukung pengesahan perkawinan sejenis.[381]

Selama 2017, sebuah rancangan dari Uniform Civil Code yang akan mengesahkan perkawinan sejenis telah diajukan.[382]

Israel[sunting | sunting sumber]

Pada 2006, Pengadilan Tinggi Israel memutuskan untuk mengakui perkawinan sejenis asing hanya untuk tujuan terbatas dengan Administrasi Lintas Perbatasan, Populasi, dan Imigrasi; akan tetapi, hal ini hanya untuk kepentingan statistik dan tidak memberikan hak apapun. Israel tidak mengakui perkawinan sipil yang dilakukan di yurisdiksinya. Sebuah RUU diajukan di Knesset (Parlemen Israel) untuk membatalkan putusan Pengadilan Tinggu, tetapi Knesset tidak melanjutkan RUU tersebut. Sebuah RUU yang mengesahkan perkawinan sejenis dan perkawinan berbeda agama dikalahkan di Knesset, 39–11, pada 16 Mei 2012.[383]

Pada November 2015, Satuan Tugas Nasional LGBT Israel memohon Mahkamah Agung Israel untuk mengizinkan perkawinan sejenis di negara tersebut, berpendapat bahwa penolakan pengadilan rabinik untuk mengakui perkawinan sejenis tidak dapat mencegah pengadilan perdata untuk melakukan perkawinan sejenis.[384] Mahkamah tersebut menurunkan sebuah putusan pada 31 Agustus 2017, menentukan bahwa masalah tersebut merupakan tanggung jawab Knesset, bukan masalah yudisial.[385]

Jajak pendapat menunjukkan bahwa warga Israel secara luas mendukung pengakuan persatuan sejenis. Sebuah jajak pendapat pada 2017 menunjukkan bahwa 79% warga Israel mendukung pengesahan persatuan sejenis (perkawinan atau persatuan sipil).[386] Jajak pendapat pada 2018 menunjukkan 58% warga Israel mendukung perkawinan sejenis.[387]

Italia[sunting | sunting sumber]

Kota Bologna, Naples dan Fano mulai mengakui perkawinan sejenis dari yurisdiksi lain pada Juli 2014,[388][389] disusul Empoli, Pordenone, Udine dan Trieste pada September,[390][391][392] dan Florence, Piombino, Milan dan Rome pada Oktober,[393][394] dan Bagheria pada November.[395] Dewan Negara Italia membatalkan perkawinan-perkawinan ini pada Oktober 2015.

Jajak pendapat dari Datamonitor pada Januari 2013 menunjukkan bahwa 54.1% responden setuju dengan perkawinan sejenis.[396] Jajak pendapat dari Ipsos pada Mei 2013 menunjukkan bahwa 42% warga Italia mendukung pasangan sejenis untuk kawin dan mengadopsi anak.[397] Jajak pendapat dari Demos pada Oktober 2014 menunjukkan bahwa 55% responden setuju dengan perkawinan sejenis dengan 42% menolak.[398] Survei Pew Research Center menunjukkan bahwa 59% warga Italia setuju dengan pengesahan perkawinan sejenis.[399]

Pada 25 Februari 2016, Senat Italia meloloskan sebuah RUU yang mengizinkan persatuan sejenis dengan 173 suara berbanding 73. RUU yang sama disetujui oleh Majelis Deputi pada 11 Mei 2016 dengan 372 suara berbanding 51.[400] Presiden Italia menandatangani RUU ini pada 22 Mei 2016 dan berlaku 5 Juni 2016.

Pada 31 Januari 2017, Mahkamah Agung Kasasi memutuskan bahwa perkawinan sejenis yang dilakukan di luar negeri dapat diakui sepenuhnya oleh perintah pengadilan, dengan setidaknya satu dari pasangan tersebut adalah warga negara negara Uni Eropa yang mengesahkan perkawinan sejenis.[401]

Jepang[sunting | sunting sumber]

Perkawinan sejenis tidak sah di Jepang. Pasal 24 dari Konstitusi Jepang menyatakan bahwa "Perkawinan didasari hanya pada persetujuan kedua belah jenis kelamin dan akan dipertahankan melalui saling kerja sama dengan hak yang setara antara suami dan istri sebagai dasarnya."[402] Pasal 24 dibuat untuk menciptakan kesetaraan antara kedua jenis kelamin dalam perkawinan, berbeda dengan situasi hukum sebelum perang di mana suami/ayah secara sah diartikan sebagai kepala rumah tangga dan perkawinan membutuhkan izin dari kepala keluarga laki-laki.

51% penduduk Jepang mendukung perkawinan sejenis, berdasarkan jajak pendapat terakhir pada 2017.[403]

Korea Selatan[sunting | sunting sumber]

Pada Juli 2015, Kim Jho Kwang-soo dan pasangannya, Kim Seung-Hwan, mengajukan gugatan untuk mencari status hukum bagi perkawinan mereka setelah pendaftaran perkawinan mereka ditolak oleh pihak berwenang di Seoul. Pada 25 Mei 2016, sebuah pengadilan distrik di Korea Selatan memutuskan berlawanan dengan pasangan tersebut dan berpendapat bahwa tanpa pengesehan yang jelas sebuah persatuan sejenis tidak dapat diakui sebagai perkawinan.[404] Pasangan ini dengan cepat mengajukan banding melawan putusan pengadilan distrik tersebut. Pengacara mereka, Ryu Min-Hee, mengumumkan bahwa dua pasangan sejenis lainnya telah mengajukan gugatan secara terpisah untuk diizinkan kawin.[405]

Pada Desember 2016, sebuah pengadilan banding Korea Selatan menguatkan putusan pengadilan distrik ini. Pasangan ini pun membawa kasus ini ke Mahkamah Agung Korea Selatan.[406]

Pada 2017 sebuah jajak pendapat menunjukkan bahwa 41% warga Korea Selatan mendukung perkawinan sejenis, sedangkan 52% menolak.[407] Dukungan ini jauh lebih tinggi pada kalangan muda, dalam jajak pendapat pada 2014 menunjukkan bahwa 60% warga Korea Selatan yang berumur 20-an mendukung perkawinan sejenis, meningkat dua kali lipat dari 2010 (30.5%).[408]

Kosta Rika[sunting | sunting sumber]

Pada 19 Maret 2015, sebuah RUU yang mengesahkan perkawinan sejenis diajukan kepada Majelis Legislatif oleh Deputi Ligia Elena Fallas Rodríguez dari Broad Front.[409] Pada 10 Desember 2015, organisasi Front Hak Setara (Frente Por los Derechos Igualitarios) dan sebuah kelompok dari beberapa deputi mengajukan RUU lainnya.[410][411][412]

Pada 10 Februari 2016, Mahkamah Konstitusi Kosta Rika mengumumkan ia akan mendengar sebuah kasus yang mencari pengesahan perkawinan sejenis di Kosta Rika dan menyatakan bahwa larangan perkawinan sejenis di negara itu tidaklah konstitusional.[413]

Pada Januari 2018, Pengadilan Hak Asasi Manusia Antar-Amerika (IACHR) memutuskan bahwa Konvensi Amerika tentang Hak Asasi Manusia mewajibkan pengakuan terhadap perkawinan sejenis. Putusan tersebut secara penuh mengikat di Kosta Rika, yang dalam hitungan jam menyetujui untuk tunduk dan menerapkannya. Wakil Presiden Kosta Rika Ana Helena Chacón Echeverría mengumumkan bahwa Pemerintah akan segera mewujudkan putusan itu "dengan kesungguhannya". Mahkamah Elektoral Agung Kosta Rika (lembaga yang bertugas untuk pencatatan sipil, termasuk mengeluarkan akta perkawinan) mengumumkan bahwa mereka akan mematuhi putusan IACHR dan akan menyesuaikan perundang-undangan ketika badan eksekutif diberi tahu putusan ini.[414] Pemberitahuan resmi pertama dilakukan pada 12 Januari 2018.[415] Pada 15 Januari, sepasang pasangan sejenis mengajukan akta perkawinan. Perkawinan mereka direncanakan akan dilaksanakan pada 20 Januari, dan akan menjadi perkawinan sejenis pertama di Kosta Rika,[416] Beberapa saat sebelum tanggal perkawinan, Dewan Utama Notaris menyatakan bahwa notaris tidak dapat melakukan perkawinan sejenis sampai ada perubahan legislatif atau putusan Mahkamah Agung, menempatkan mereka dalam kebingungan dengan Pemerintah Kosta Rika dan Pengadilan Hak Asasi Manusia Antar-Amerika, yang menyatakan bahwa perubahan legislatid tidaklah diperlukan dan pemerintah dengan mudah dapat mengeluarkan surat keputusan yang mengesahkan perkawinan sejenis.[3][417]

Dalam pemilihan umum Kosta Rika 2018, putusan IACHR menjadi hal yang penting. Carlos Alvarado Quesada, yang mendukung hak LGBT rights dan menyetujui penerapan putusan ini, memenangi pemilihan dengan 60.7% suara, mengalahkan Fabricio Alvarado, penentang keras hak LGBT yang menolak penerapan ini.

Latvia[sunting | sunting sumber]

Pada 27 Mei 2016, Mahkamah Konstitusi Latvia membatalkan sebuah keputusan pengadilan tata usaha yang menolak sebuah ajuan untuk mendaftarkan perkawinan sejenis di negara tersebut. Seorang juru bicara pers Mahkamah Konstitusi mengatakan bahwa mahkamah tersebut setuju bahwa peraturan saat ini tidak mengizinkan perkawinan sejenis secara sah dilakukan di Latvia. Akan tetapi, masalah ini seharusnya dianggap bukan dalam konteks perkawinan, tetapi mendaftarkan kemitraan keluarga. Lebih jauh lagi, tidak mungkin untuk menyimpulkan apakah hak-hak pengaju dilanggar atau tidak kecuali gugatan mereka diterima dan ditinjau dengan cara yang tepat.[418] Mahkamah Konstitusi sekarang akan memutuskan apakah penolakan tersebut melanggar Konstitusi Latvia dan Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia.

Nepal[sunting | sunting sumber]

Pada November 2008, Mahkamah Agung Nepal mengeluarkan putusan terakhir dalam masalah hak LGBT, yang termasuk mengizinkan perkawinan sejenis. Perkawinan sejenis dan perlindungan bagi minoritas seksual akan dimasukkan ke Konstitusi Nepal yang baru yang harus selesai pada 31 Mei 2012.[419][420] Akan tetapi, Legislatur tidak dapat setuju dengan Konstitusi sebelum tenggat waktu dan diakhiri setelah Mahkamah Agung memutuskan bahwa tenggat waktu tidak bisa diperpanjang.[421] Konstitusi Nepal disahkan pada September 2015, tetapi tidak memuat perkawinan sejenis.

Pada Oktober 2016, Menteri Perempuan, Anak, dan Kesejahteraan Sosial membentuk suatu panitia yang mempersiapkan sebuah RUU untuk mengesahkan perkawinan sejenis.[422]

Panama[sunting | sunting sumber]

Pada 17 Oktober 2016, sepasang pasangan sejenis mengajukan sebuah tindakan yang mencari pengakuan secara inkonstitusional terhadap perkawinan sejenis yang dilakukan di luar negeri.[423] Pada awal November, kasus ini dibawa ke Mahkamah Agung.[424] Sebuah gugatan yang mencari pengakuan penuh terhadap perkawinan sejenis di Panama diajukan ke Mahkamah Agung pada Maret 2017.[425] Mahkamah Agung mendengarkan argumen dalam dua perkara pada musim panas 2017.[426]

Saat Mahkamah Agung sedang merundingkan kedua perkara ini, Pengadilan Hak Asasi Manusia Antar-Amerika memutuskan pada 9 Januari 2018 bahwa negara penandatangan Konvensi Amerika tentang Hak Asasi Manusia harus mengesahkan perkawinan sejenis. Pada 16 Januari, Pemerintah Panama menyambut keputusan ini. Wakil Presiden Isabel Saint Malo, berbicara atas nama Pemerintah, mengumumkan bahwa negara tersebut akan sepenuhnya patuh terhadap putusan tersebut. Pemberitahuan resmi, yang mewajibkan pemenuhan putusan tersebut, dikirimkan ke berbagai departemen pemerintahan pada hari yang sama.[167][166]

Peru[sunting | sunting sumber]

Pada sebuah putusan pada 9 Januari 2017, Mahkamah Konstitusi Lima ketujuh memerintahkan RENIEC untuk mengakui dan mendaftarkan sebuah perkawinan sepasang pasangan sejenis yang sebelumnya menikah di Kota Meksiko.[427][428] RENIEC kemudian mengajukan banding atas putusan tersebut.[429]

Pada 14 Februari 2017, sebuah RUU yang mengesahkan perkawinan sejenis diajukan di Kongres Peru.[430]

Pada 2018, Pengadilan Hak Asasi Manusia Antar-Amerika memutuskan terkait pengesahan perkawinan sejenis di negara-negara yang telah meratifikasi Konvensi Amerika tentang Hak Asasi Manusia berlaku di Peru. Pada 11 Januari, presiden Mahkamah Agung menyatakan bahwa Pemerintah Peru akan mematuhi putusan IACHR.[165]

Republik Ceko[sunting | sunting sumber]

Sebelum pemilihan Oktober 2017, aktivis LGBT memulai kampanye publik yang bertujuan mencapai perkawinan sejenis dalm kurun waktu empat tahun.[431][432]

Perdana Menteri Andrej Babiš mendukung pengesahan perkawinan sejenis.[433] Sebuah RUU yang mengesahkan perkawinan sejenis diajukan ke Parlemen Ceko pada Juni 2018.[434] Jajak pendapat terkini menunjukkan bahwa RUU ini cukup dikenal di Republik Ceko; sebuah jajak pendapat pada 2018 menemukan bahwa 75% warga Ceko setuju dengan perkawinan sejenis.[435]

Romania[sunting | sunting sumber]

Pada 5 Juni 2018, Mahkamah Eropa untuk Hak Asasi Manusia memutuskan, dalam kasus yang berasal dari Romania, bahwa pasangan sejenis memiliki hak bertempat tinggal yang sama dengan pasangan berbeda jenis, ketika seorang warga negara Uni Eropa menikah sementara tinggal di negara Uni Eropa kedua di mana perkawinan jenis adalah sah, dan pasangannya berasal dari negara ketiga, dan pasangan tersebut kemudian ingin pindah ke negara pertama.[436][437]

Pada awalnya, kasus ini digugat ke dalam Mahkamah Konstitusi Romania, yang kemudian memutuskan untuk mengirimkan kasus ini ke Mahkamah Eropa.[438]

Slovenia[sunting | sunting sumber]

Slovenia mengakui kemitraan terdaftar untuk perkawinan sejenis.

Pada Desember 2014, partai eko-sosialis Kiri Bersatu mengajukan RUU yang mengamendemen pengartian perkawinan pada Undang-Undang Perkawinan dan Hubungan Keluarga 1976 dengan memasukkan pasangan sejenis. Pada Januari 2015, Pemerintah mengungkapkan tidak ada tentangan terhadap RUU tersebut. Pada Februari 2015, RUU tersebut diloloskan dengan 11 berbanding dengan 2. Pada Maret, Majelis meloloskan RUU terakhir dengan 51–28 suara. Pada 10 Maret 2015, Dewan Nasional menolak mosi untuk mewajibkan Majelis memungut suara sekali lagi, dengan suara 14–23. Penentang RUU tersebut meluncurkan petisi untuk referendum dan mendapatkan 40.000 tanda tangan. Parlemen kemudian memilih untuk memblok referendum tersebut dengan penjelasan bahwa itu akan melawan Konstitusi Slovenia apabila memungut suara mengenai masalah yang berkaitan dengan hak asasi manusia. Pada akhirnya, Mahkamah Konstitusi memutuskan berlawanan dengan larangan referendum (5–4) dan referendum dilaksanakan pada 20 Desember 2015.

Pada referendum, 63.4% pemilih menentang undang-undang tersebut, menjadikan undang-undang perkawinan sejenis Parlemen tidak sah.[439]

Swiss[sunting | sunting sumber]

Sebuah RUU perkawinan sejenis tertunda di Parlemen setelah Partai Liberal Hijau Swiss,[440] mengajukan sebuah inisiatif konstitusional yang mengesahkan perkawinan sejenis pada Desember 2013, berlawanan dengan inisiatif Partai Rakyat Demokrat Kristen Swiss yang melarang perkawinan sejenis. Komite Urusan Hukum Dewan Nasional menyetujui inisiatif Liberal Hijau dengan 12-9 dan 1 abstain pada 20 Februari 2015.[441] Pada 1 September 2015, kamar atas Komite Urusan Hukum memilih dengan 7 suara banding 5 untuk memproses inisiatif tersebut.[442] Komite Urusan Hukum Dewan Nasional sekarang dapat menyusun undang-undang tersebut.

Dalam sebuah jajak pendapat pada Juni 2013 untuk ifop, 63% menyetujui perkawinan sejenis.[443] Setelah keputusan Komite Urusan Hukum Dewan Nasional untuk menyetujui perkawinan sejenis, dua jajak pendapat yang dirilis pada 22 Februari 2015 menunjukkan dukungan 54% (Léger Marketing untuk Blick)[444] dan 71% (GfS Zürich untuk SonntagsZeitung)[445] mengizinkan pasangan sejenis untuk kawin dan mengadopsi anak. Sebagai tambahan, pada November 2016, pemilih di kanton Zürich secara sangat menentang sebuah inisiatif yang melarang perkawinan sejenis dalam Konstitusi kanton tersebut, dengan 81% suara menolak.[446] Jajak pendapat pada 2017 menunjukkan bahwa 75% warga Swiss setuju dengan perkawinan sejenis.[399]

Pada Maret 2015, Dewan Federal Swiss merilis laporan pemerintah mengenai perkawinan dan hak baru bagi keluarga. Hal ini membuka kemungkinan pengajuan kemitraan terdaftar untuk pasangan berbeda jenis dan juga perkawinan sejenis bagi pasangan sejenis.[447] Kanselir Federal Simonetta Sommaruga yang bertugas untuk Departmen Kehakiman dan Kepolisian Federal juga secara pribadi menyatakan bahwa ia berharap pasangan sejenis dapat diizinkan untuk kawin segera.[448]

Partai Rakyat Demokrat Kristen Swiss (CVP/PDC) memulai pada 2011 dengan mengumpulkan tanda tangan dari sebuah inisiatif masyarakat berjudul "Untuk pasangan dan keluarga - tidak untuk hukuman bagi perkawinan". Inisiatif tersebut akan mengubah Pasal 14 Konstitusi Federal Swiss dan bertujuan untuk menciptakan hak keuangan yang setara dan manfaat kesejahteraan sosial yang setara antara pasangan kawin dan pasangan kohabitasi tidak kawin. Akan tetapi, naskah ini bertujuan untuk mengajukan arti perkawinan sebagai sebuah "persatuan utuh antara seorang laki-laki dan seorang perempuan" ke dalam Konstitusi untuk pertama kalinya.[449] Pada 19 Juni 2015, Parlemen menyarankan agar pemilih menolak inisiatif tersebut.[450] Dewan Federal juga menyarankan agar menolak inisiatif.[451][452] Warga Swiss memilih usul Demokrat Kristen dalam referendum pada 28 Februari 2016[453] dan menolaknya dengan suara 50,8%.[454]

Taiwan[sunting | sunting sumber]

Pada 22 Desember 2014, sebuah amendemen yang diajukan ke Kode Perdata yang mana akan mengesahkan perkawinan sejenis dijadwalkan akan diuji oleh Komisi Yudisial. Jika amendemen ini lolos di tahap komisi, maka akan dipungut suara dalam sesi pleno Yuan Legislatif pada 2015. Amendemen ini, yang disebut amendemen kesetaraan perkawinan, akan memasukkan istilah yang netral ke dalam Kode Perdata menggantikan yang sebelumnya menyiratkan perkawinan heteroseksual, yang memberlakukan perkawinan sejenis. Hal ini akan juga mengizinkan pasangan sejenis untu mengadopsi anak.

Yu Mei-nu dari Partai Demokratik Progresif (DPP), yang menjadi penyidang dalam sesi legislatif saat ini, menunjukkan dukungan terhadap amandemen ini dengan lebih dari 20 anggota parlemen DPP lainnya dan juga dua Uni Solidaritas Taiwan dan masing-masing satu dari Kuomintang dan Partai Rakyat Pertama.[455] Taiwan akan menjadi negara pertama di Asia yang mengesahkan perkawinan sejenis apabila mengamandemen Kode Perdatanya.

Sebuah jajak pendapat yang dilaksanakan di antara Agustus hingga Oktober 2015 menemukan bahwa 71% warga Taiwan mendukung perkawinan sejenis.[456] Tsai Ing-wen, Presiden Taiwan sejak Mei 2016, menunjukkan dukungannya terhadap perkawinan sejenis pada November 2015.[457]

Pada Oktober 2016, dua RUU perkawinan sejenis yang baru diajukan ke Yuan Legislatif. Kemudian, protes dilancarkan oleh kelompok yang menentang dan kelompok yang mendukung pengesahan.[458][459]

Pada 24 Mei 2017, Mahkamah Konstitusi memutuskan bahwa pasangan sejenis memiliki hak untuk kawin, dan memberikan waktu dua tahun bagi Pemerintah Taiwan untuk mengamendemen undang-undang tersebut agar berlaku. Jika aturan tersebut tidak diubah dalam waktu dua tahun, pasangan sejenis dapat mengajukan pendaftaran perkawinan sejenis secara sah di Taiwan.[1]

Tiongkok[sunting | sunting sumber]

Undang-Undang Perkawinan Republik Rakyat Tiongkok secara jelas mengartikan perkawinan sebagai persatuan antara seorang pria dan seorang wanita. Tidak ada bentuk persatuan sipil yang diakui. Sikap Pemerintah Tiongkok terhadap homoseksualitas dipercaya sebagai "tiga tidak": "tidak menerima; tidak melarang; tidak mendukung." Kementerian Kesehatan telah secara resmi menghapus homoseksualitas dari daftar penyakit kejiwaan pada 2001.

Li Yinhe, seorang sosiolog dan seksolog yang cukup terkenalan di dalam komunitas gay di Tiongkok, telah mencoba mengesahkan perkawinan sejenis beberapa kali, termasuk saat Kongres Nasional Rakyat pada 2000 dan 2004 (Pengesahan Perkawinan Sejenis《中国同性婚姻合法化》pada 2000 dan RUU Perkawinan《中国同性婚姻提案》pada 2004). Menurut hukum Tiongkok, 35 tanda tangan perwakilan dibutuhkan untuk sebuah masalah dibahas di Kongres. Usahanya gagal karena kurangnya dukungan oleh perwakilan. Juru bicara Komite Nasional CPPCC Wu Jianmin kemudian mempertimbangkan usulan Li Yinhel, mengatakan bahwa perkawinan sejenis masih terlalu "jauh ke depan dari waktunya" bagi Tiongkok. Ia berpendapat bahwa perkawinan sejenis tidak diakui bahkan di banyak negara Barat, yang mana dianggap lebih liberal dalam masalah sosial dibandingkan Tiongkok.[460] Pernyataan ini dimengerti sebagai wujud bahwa Pemerintah mungkin menganggap pengakuan perkawinan sejenis dalam jangka panjang, tetapi tidak dalam waktu dekat.

Pada 5 Januari 2016, sebuah pengadilan di Changsha, sebelah selatan Provinsi Hunan, setuju untuk mendengar sebuah gugatan dari Sun Wenlin (26) pada Desember 2015 melawan penolakan Biro Urusan Sipil dari Distrik Furong untuk mengizinkannya menikah dengan pasangan prianya Hu Mingliang (36) pada Juni 2015. Pada 13 April 2016, dengan ratusan pendukung perkawinan sejenis di luarnya, pengadilan Changsha memutuskan melawan Sun, yang akan mengajukan banding, menjadikan kasusnya penting dalam kemajuan LGBT di Tiongkok.[461]

Venezuela[sunting | sunting sumber]

Pada April 2016, Mahkamah Agung mengumumkan bahwa ia akan mendengar gugatan yang menyatakan bahwa Pasal 44 dari Kode Perdata adalah inkonstitusional karena melarang perkawinan sejenis.[462]

Presiden Nicolás Maduro mendukung perkawinan sejenis, dan berpendapat bahwa Majelis Konstituante akan setuju untuk mengesahkannya.[463]

Vietnam[sunting | sunting sumber]

Di Vietnam, saat ini hanya perkawinan antara pria dan wanita yang diakui. Menteri Keadilan Vietnam mulai mencari nasihat mengenai pengesahan perkawinan sejenis dari organisasi pemerintah lain dan non-pemerintah pada April dan Mei 2012, dan berencana untuk membahasnya masalah ini lebih jauh di Majelis Nasional pada musim semi 2013.[464] Akan tetapi, pada Februari 2013, Menteri Keadilan meminta pada Majelis Nasional menghindari tindakan tersebut hingga 2014.[465] Saat pendengaran untuk membahas perubahan undang-undang perkawinan pada April 2013, Wakil Menteri Kesehatan Nguyen Viet Tien mengusulkan agar perkawinan sejenis disahkan seceptanya.[466]

Pemerintah Vietnam menghapus sebuah denda administratif yang dikenakan pada pernikahan sejenis pada 2013.[467] Kebijakan tersebut diberlakukan pada 11 November 2013. Denda 100,000–500,000 VND ($24USD) akan dihapus. Meskipun perkawinan sejenis tidak diizinkan di Vietnam, kebijakan tersebut akan mendekriminalisasi hubungan tersebut, serta hak-hak biasa seperti pendaftaran rumah tangga, kebendaan, membesarkan anak, dan kemitraan bersama diakui.[468]

Pada Juni 2013, Dewan Nasional mulai berunding secara formal mengenai ajuan perkawinan sejenis.[469] Pada 24 September 2013, Pemerintah mengeluarkan sebuah dekrit yang menghapus denda terhadap perkawinan sejenis. Dekrit ini mulai berlaku pada 11 November 2013.[470][471][472]

Pada 27 Mei 2014, Komite Urusan Sosial Dewan Nasional menghapus ketentuan status hukum dan beberapa hak pasangan sejenis yang berkohabitasi dari RUU Pemerintah untuk mengamendemen Undang-Undang Perkawinan dan Keluarga.[473][474] RUU ini disetujui oleh Dewan Nasional pada 19 Juni 2014.[475][476]

Pada 1 Januari 2015, Undang-Undang Perkawinan dan Keluarga 2014 secara resmi berlaku. Ini menyatakan bahwa sementara Vietnam mengizinkan pernikahan sejenis, tetapi tidak menawarkan pengakuan yang sah atau perlindungan terhadap persatuan antara dua orang yang berjenis kelamin sama.[477]

Organisasi internasional[sunting | sunting sumber]

Syarat kerja staf organisasi internasional (bukan komersial) dalam banyak kasus tidak diatur oleh undang-undang negara tempat kantor mereka berada. Kesepakatan dengan negara tuan rumah menjaga kenetralan organisasi ini.

Meskipun cukup mandiri, beberapa organisasi mengakui kemitraan sejenis tanpa syarat. Badan-badan Perserikatan Bangsa-Bangsa mengakui perkawinan sejenis jika dan hanya jika negara kewarganegaraan pekerja yang bersangkutan mengakui perkawinan tersebut.[478] Dalam beberapa kasus, organisasi-organisasi ini memang menawarkan pilihan terbatas dari manfaat yang biasanya diberikan kepada pasangan berbeda jenis untuk pasangan de facto atau pasangan domestik pekerja mereka, bahkan meskipun individu yang telah memasuki persatuan sipil berbeda jenis di negara asal mereka tidak dijamin pengakuan penuh terhadap persatuan ini di semua organisasi. Namun, Bank Dunia mengakui pasangan domestik.[479]

Pengaturan lain[sunting | sunting sumber]

Persatuan sipil[sunting | sunting sumber]

Many advocates, such as this November 2008 protester at a demonstration in New York City against California Proposition 8, reject the notion of civil unions, describing them as inferior to the legal recognition of same-sex marriage.[480]

Status persatuan sipil, kemitraan sipil, kemitraan domestik, kemitraan terdaftar, kemitraan tidak terdaftar, dan kohabitasi tidak terdaftar menawarkan manfaat hukum perkawinan secara bermacam-macam. Hingga Desember 2017, negara yang memiliki bentuk pengganti dari perkawinan dalam tingkat nasional adalah: Andora, Chili, Ekuador, Estonia, Hungaria, Israel, Italia, Kosta Rika, Kroasia, Liechtenstein, Polandia, Republik Ceko, San Marino, Siprus, Slovenia, Swiss, dan Yunani.[481][482] Dalam tingkat subnasional, negara bagian Meksiko Tlaxcala, negara konstituen Belanda Aruba dan Irlandia Utara di Britania Raya mengizinkan pasangan sejenis untuk mendapatkan persatuan sipil atau kemitraan, tetapi membatasi perkawinan hanya untuk pasangan berbeda jenis. Sebagai tambahan, beberapa kota dan wilayah di Kamboja, Jepang, dan Taiwan menawarkan pasangan sejenis berbagai macam tingkat manfaat, termasuk hak kunjungan rumah sakit dan lainnya.

Sebagai tambahan, empat belas negara yang telah mengesahkan perkawinan sejenis juga masih memiliki bentuk lain dari pengakuan sah bagi pasangan sejenis, yang biasanya juga ada bagi pasangan heteroseksual: Afrika Selatan, Argentina, Australia, Belanda, Belgia, Brasil, Britania Raya, Kolombia, Luksemburg, Malta,Perancis, Portugal, Spanyol, dan Uruguay.[483][484][485][486]

Persatuan sipil tersedia juga di beberapa bagian di Amerika Seikat (California, Hawaii, Illinois, New Jersey, Nevada, dan Oregon).[487][488]

Perkawinan sejenis nonseksual[sunting | sunting sumber]

Kenya[sunting | sunting sumber]

Perkawinan sejenis perempuan dipraktikkan di antara suku Gikuyu, Nandi, Kamba, Kipsigis, dan sedikit meluas ke orang-orang tetangganya. Sekitar 5–10% wanita berada dalam perkawinan ini. Akan tetapi, hal ini tidak dilihat sebagai homoseksual, tetapu sebagai jalan keluarga yang tidak memiliki anak laki-laki untuk menuruskan keturunan di dalam keluarga.[489] Aturan yang mempidana homoseksualitas secara khusus ditujukan bagi laki-laki, meskipun pada 2010 perdana menteri menyebut perempuan ditangkap pula.[butuh rujukan]

Nigeria[sunting | sunting sumber]

Di Nigeria, tindakan homoseksual di antara laki-laki, tetapi bukan perempuan, adalah ilegal. Pada 2006, Presiden Nigeria Olusegun Obasanjo mengajukan aturan yang melarang perkawinan sejenis dan mempidana orang yang "melakukan, menyaksikan, menolong, dan bersekongkol" melakukan upacara seperti itu.[490]

Di antara orang Igbo dan mungkin orang lainnya di bagian selatan negara itu, ada beberapa kejadian di mana perkawinan antara perempuan dianggap pantas, misalnya ketika seorang perempuan yang tidak memiliki anak dan suaminya meninggal, dan dia mengambil seorang istri untuk menjaga warisan dan keturunan keluarganya.[491]

Persoalan[sunting | sunting sumber]

Meskipun beberapa masyarakat telah mengakui persatuan sejenis sebagai perkawinan, jejak sejarah dan antropologis menunjukkan bahwa terdapat tingkatan sikap terhadap persatuan sejenis mulai dari dukungan, melalui penerimaan penuh dan penyatuan, toleransi simpatis, ketidakacuhan, larangan dan diskriminasi, hingga persekusi dan pembantaian fisik.[butuh rujukan] Penentang perkawinan sejenis berpendapat bahwa perkawinan sejenis, meskipun baik bagi pasangan tersebut dan anak yang mereka besarkan,[492] melanggar hak seorang anak untuk dibesarkan oleh ibu dan ayah biologisnya.[493] Beberapa pendukung perkawinan sejenis mengambil pandangan bahwa pemerintah sebaiknya tidak mengambil peran dalam mengatur hubungan pribadi,[494] sementara yang lain berpendapat bahwa perkawinan sejenis dapat menyediakan manfaat sosial kepada pasangan sejenis.[495] Perdebatan mengenai perkawinan sejenis termasuk pula perdebatan mengenai sudut pandang sosial dan juga berdasarkan kekuasaan mayoritas, keyakinan beragama, masalah ekonomi, kesehatan, dan berbagai persoalan lainnya.[butuh rujukan]

Pengasuhan[sunting | sunting sumber]

Bacaan ilmiah menunjukkan bahwa kesejahteraan finansial, psikologis, dan fisik orang tua meningkat melalui perkawinan dan anak-anaknya mendapatkan manfaat dari dibesarkan oleh dua orang tua dalam kesatuan yang diakui secara hukum (baik persatuan sejenis maupun berbeda jenis). Sebagai hasilanya, asosiasi ilmiah profesional telah berpendapat agar perkawinan sejenis disahkan karena dapat menguntungkan bagi anak dari orang tua atau pengasuh sejenis.[496][75][497][498][499]

Penelitian ilmiah juga secara tetap menunjukkan bahwa orang tua gay dan lesbian secakap dan semampu orang tua heteroseksual, dan anak mereka juga sesehat secara kejiwaan dan sebaik anak yang dibesarkan oleh orang tua heteroseksual.[75][499][500][501] Menurut tinjauan bacaan ilmiah, tidak ada bukti yang menunjukkan sebaliknya.[69][502][503][504]

Legal status of adoption by same-sex couples around the world:
  Joint adoption allowed1
  Second-parent adoption allowed2
  No laws allowing adoption by same-sex couples

Adoption[sunting | sunting sumber]

Semua negara yang mengizinkan perkawinan sejenis juga mengizinkan adopsi anak oleh orang dengan jenis kelamin yang sama, kecuali Jalisco, Nayarit dan Quintana Roo di Meksiko. Sebagai tambahan, Andorra, Austria, dan Israel juga beberapa yurisdiksi subnasional yang tidak mengakui perkawinan sejenis tetap mengizinkan adopsi bersama oleh pasangan sejenis yang tidak kawin: Querétaro dan Veracruz di Meksiko dan Irlandia Utara dan Jersey di Britania Raya. Beberapa negara lainnya juga mengizinkan adopsi anak tiri bagi mereka yang dalam hubungan sejenis tetapi tidak kawin: Kroasia, Estonia, Italia (on a case-by-case basis), Slovenia, dan Swiss.[505]

Lebih dari 16.000 pasangan sejenis membesarkan sekitar 22.000 anak adopsi di Amerika Serikat.[506] Pasangan sejenis membesarkan sekitar 4% dari seluruh anak adopsi di Amerika Serikat.[507]

Surogasi dan pelayanan IVF[sunting | sunting sumber]

Seorang pria gay atau biseksual memiliki opsi untuk surogasi, sebuah proses yang mana seorang perempuan melahirkan anak untuk orang lain melalui inseminasi buatan atau membawa sel telur wanita lain yang sudah berbuah yang ditanam secara bedah untuk dilahirkan. Seorang wanita lesbian atau biseksual memiliki pilihan untuk melakukan inseminasi buatan.[508][509]

Perceraian[sunting | sunting sumber]

Di Amerika Serikat sebelum perkara Obergefell v. Hodges, pasangan dalam perkawinan sejenis hanya dapat bercerai dalam yurisdiksi yang mengakui perkawinan sejenis, dengan beberapa pengecualian.[510]

Yudisial dan legislatif[sunting | sunting sumber]

Ada beberapa posisi yang berbeda mengenai apakah perkawinan sejenis dapat dilakukan dalam yurisdiksi yang demokratis. "Kekuasaan mayoritas" berpendapat bahwa perkawinan sejenis adalah sah atau tidak sah berdasarkan apakah hal ini diterima oleh mayoritas pemilih atau wakil mereka pilih.[511]

Sebaliknya, hak sipil berpendapat bahwa sebuah institusi dapat dengan sah dibentuk melalui putusan kehakiman yang tidak memihak yang dengan teliti menguji dan menemukan bahwa hak untuk kawin tanpa memandang jenis kelamin orang tersebut dijamin dalam hukum hak perdata dalam yurisdiksinya.[512]

Tentangan[sunting | sunting sumber]

Pandangan agama[sunting | sunting sumber]

Di beberapa negara, agama memerakan peran penting dalam pembahasan mengenai perkawinan sejenis,[513] dan beberapa organisasi agama dan gereja telah menunjukan tingkatan dalam posisi resminya. Pandangan agama terhadap perkawinan sejenis terkait erat dengan pandangan agama tentang homoseksualitas.[butuh rujukan] Ketika sebagian besar agama dunia menentang, jumlah denominasi yang menerima dan melakukan perkawinan sejenis mengikat pada 2000-an dan 2010-an.[butuh rujukan] Beberapa pendapat agama mengenai dukungan perkawinan sejenis mulai berkembang.[514]

Dua cabang besar dalam Kekristenan, Gereja Katolik Roma,[515] dan Gereja Ortodoks Timur,[516] keduanya menentang perkawinan sejenis dan melihat perilaku homoseksual sebagai dosa. Denominasi Protestan lebih terbagi, tetapi sebagian besar Protestan evangelis dan beberapa denominasi Portestan lainnya, seperti Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh, mengambil posisi resmi menentang perkawinan sejenis.[517] Saksi-Saksi Yehuwa juga secara resmi menentang perkawinan sejenis.[518] Beberapa kelompok Protestan, seperti Gereja Episkopal, Gereja Presbyterian (AS), Gereja Kristus Bersatu dan Gereja Katolik Lama (Provinsi AS), mendukung perkawinan sejenis dan melakukan upacara perkawinan.[519][520][521] Beberapa gereja tertentu juga mengakui perkawinan sejenis meskipun bertentangan dengan pandangan denominasinya.[522][523][524] Pasa 2016, sebuah survei menunjukkan bahwa 64% Protestan arus utama kulit putih di Amerika Serikat setuju dengan perkawinan sejenis.[525]

Sebagian besar cendikiawan Muslim percaya bahwa hukum Syariah menentang perkawinan sejenis dan mengutuk perilaku sejenis. Ini juga menjadi pandangan masyarakat Muslim modern. Beberapa Muslim di Barat sekarang berpendapat bahwa homoseksualitas diizinkan oleh hukum Syariah.[526] Kebanyakan pemimpin Yahudi Ortodoks menentang perkawinan sejenis, sementara kelompok rabinik Yahudi Konservatif, Reformasi, dan Rekonstruksionis menguatkan keabsahannya.[527] Meskipun Buddhisme dianggap ambivalen mengenai masalah ini secara keseluruhan,[528][tak ada di rujukan] beberapa Buddhis mendukung perkawinan sejenis,[529][530][531] sebagaimana juga berbagai macam tradisi keagamaan lain.[532]

Kebebasan beragama[sunting | sunting sumber]

Salah satu sumber permasalahan adalah apakah perkawinan sejenis memengaruhi kebebasan beragama.[533][534][535][536][537] Beberapa kelompok keagamaan dapat menolak untuk menyediakan pekerjaan, akomodasi publik, pelayanan adopsi, dan beberapa manfaat lain bagi pasangan sejenis.[538] Beberapa yurisdiksi memasukkan ketentuan akomodasi agama dalam undang-undang kesetaraan perkawinan.[539]

Menyusul putusan Mahkamah Agung Amerika Serikat dalam Obergefell v. Hodges pada Juni 2015, seorang petugas wilayah di Kentucky, Kim Davis, yang keberatan dengan perkawinan sejenis atas dasar agama, menjadi terdakwa dalam enam gugatan setelah menolak untuk mengeluarkan akta perkawinan bagi pasangan sejenis dan berbeda jenis. Beberapa orang Amerika yang terkenal, termasuk politikus Ted Cruz, menunjukkan dukungan padanya.[540]

Masterpiece Cakeshop v. Colorado Civil Rights Commission merupakan kasus Mahkamah Agung Amerika Serikat yang menangani apakah bisnis kreatif dapat menolak melayani karena hak kebebasan berpendapat dan hak kebebasan menjalankan agama dalam hukum akomodasi publik khususnya karena Amendemen Pertama, dengan menolak memberikan layanan pembuatan, seperti kue pernikahan pesanan untuk upacara pernikahan, atas dasar kepercayaan agama seseorang. Mahkamah tersebut mendengarkan argumen lisan pada 5 Desember 2017, dan memutuskan dengan dasar pertimbangan sempit pada Juni 2018 bahwa Komisi Hak Sipil Colorado, yang melawan toko roti tersebut, tidak menggunakan kenetralan beragama. Mahkamah tidak memutuskan dengan dasar yang lebih luas selain hukum anti-diskriminasi, kebebasan dalam menjalankan agama, dan kebebasan berbicara, karena kurangnya kenetralan beragama komisi tersebut.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Perkawinan sejenis diakui di semua 50 negara bagian, Distrik Columbia, dan semua teritori kecuali Samoa Amerika. Beberapa, tetapi tidak semua, yurisdiksi kesukuan mengakui perkawinan sejenis.
  2. ^ a b Perkawinan sejenis sah di Belanda utama. Perkawinan sejenis yang dilakukan tersebut diakui di Aruba, Curaçao, dan Sint Maarten.
  3. ^ a b Perkawinan sejenis sah di Inggris, Wales dan Skotlandia; meskipun tidak sah di Irlandia. Perkawinan sejenis juga sah di wilayah seberang laut Akrotiri dan Dhekelia, Wilayah Antarktika Britania, Wilayah Samudera Hindia Britania, Kepulauan Falkland, Gibraltar,Kepulauan Pitcairn, Saint Helena, Ascension, dan Tristan da Cunha, dan Georgia Selatan dan Kepulauan Sandwich Selatan. Perkawinan sejenis juga sah di ketiga dependensi Kerajaan Guernsey (termasuk Alderney tetapi tidak Sark), Pulau Man, dan Jersey.
  4. ^ a b Perkawinan sejenis sah di negara bagian Baja California, Campeche, Chiapas, Chihuahua, Coahuila, Colima, Jalisco, Michoacán, Morelos, Nayarit, Puebla, Quintana Roo dan Kota Meksiko dan juga beberapa munisipalitas di Querétaro. Perkawinan sejenis yang dilakukan di yurisdiksi ini diakui di seluruh Meksiko.
  5. ^ a b Perkawinan sejenis sah di Selandia Baru utama, meskipun tidak sah di Tokelau, Kepulauan Cook dan Niue, yang bersama-sama membentuk Alam Selandia Baru.
  6. ^ The constitutional courts of both Taiwan and Austria have given their respective national legislatures a grace period within which to legislatively implement the reform (until January 2019 for Austria and May 2019 for Taiwan). Upon the end of the grace period, same-sex marriage automatically becomes law in these countries.
  7. ^ a b The countries which are signatories to the American Convention on Human Rights and recognize the binding jurisdiction of the court are Barbados, Bolivia, Chile, Costa Rica, the Dominican Republic, Ecuador, El Salvador, Guatemala, Haiti, Honduras, Mexico, Nicaragua, Panama, Paraguay, Peru and Suriname. Dominica, Grenada and Jamaica, which are also signatories to the convention, have not agreed to the court's blanket jurisdiction.
  8. ^ Of these, only 8% supported banning same-sex marriage. 13% were personally opposed but did not believe the issue should be revisited.
  9. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Netherlands
  10. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Selandia Baru
  11. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Amerika Serikat
  12. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama United Kingdom

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Taiwan Court Rules Same Sex Marriage Legal in Asia First". NBC News. May 24, 2017. Diakses tanggal April 6, 2018. 
  2. ^ "Gay marriage in Austria approved by Constitutional Court". Deutsche Welle. 5 December 2017. Diakses tanggal 5 December 2017. 
  3. ^ a b c "Inter-American Court endorses same-sex marriage". Agence France-Presse. Yahoo7. 9 January 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 January 2018. Diakses tanggal 9 January 2018. 
  4. ^ "Inter-American Human Rights Court backs same-sex marriage". BBC. January 10, 2018. Diakses tanggal April 6, 2018. 
  5. ^ "Obergefell v. Hodges, 576 U.S. ___ (2015)". Justia. June 26, 2015. Diakses tanggal April 6, 2018. 
  6. ^ Smith, Susan K. (30 July 2009). "Marriage a Civil Right, not Sacred Rite". The Washington Post. Diakses tanggal 20 September 2012. 
  7. ^ "Decision in Perry v. Schwarzenegger" (PDF). Diakses tanggal 6 August 2010. 
  8. ^ "U.S. Support for Gay Marriage Edges to New High". Gallup. May 15, 2017. 
  9. ^ "For several years a majority of Australians have supported marriage equality". Australian Marriage Equality Incorporated. Diakses tanggal 22 May 2015. 
  10. ^ "Support for Same‐Sex Marriage in Latin America" (PDF). Vanderbilt University. Diakses tanggal 25 September 2012. 
  11. ^ American Psychological Association (2004). "Resolution on Sexual Orientation and Marriage" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 11 May 2011. Diakses tanggal 10 November 2010. 
  12. ^ American Sociological Association. "American Sociological Association Member Resolution on Proposed U.S. Constitutional Amendment Regarding Marriage". Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 August 2007. Diakses tanggal 10 November 2010. 
  13. ^ "Brief of the American Psychological Association, The California Psychological Association, the American Psychiatric Association, and the American Association for Marriage and Family Therapy as amici curiae in support of plaintiff-appellees – Appeal from United States District Court for the Northern District of California Civil Case No. 09-CV-2292 VRW (Honorable Vaughn R. Walker)" (PDF). Diakses tanggal 5 November 2010. 
  14. ^ "Marriage of Same-Sex Couples  – 2006 Position Statement" (PDF). Canadian Psychological Association. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 7 July 2012. Diakses tanggal 28 September 2012. 
  15. ^ Pawelski JG, Perrin EC, Foy JM, et al. (July 2006). "The effects of marriage, civil union, and domestic partnership laws on the health and well-being of children". Pediatrics. 118 (1): 349–64. doi:10.1542/peds.2006-1279. PMID 16818585. 
  16. ^ "The Effects of Marriage, Civil Union, and Domestic Partnership Laws on the Health and Well-being of Children | Special Articles | Pediatrics". Pediatrics.aappublications.org. Diakses tanggal 2017-07-07. 
  17. ^ "Brief of Amici Curiae American Anthropological Association et al., supporting plaintiffs-appellees and urging affirmance – Appeal from United States District Court for the Northern District of California Civil Case No. 09-CV-2292 VRW (Honorable Vaughn R. Walker)" (PDF). Diakses tanggal 5 November 2010. 
  18. ^ American Anthropological Association (2004). "Statement on Marriage and the Family". Diakses tanggal 18 September 2015. 
  19. ^ Handbook of Gay, Lesbian, Bisexual, and Transgender Administration and Policy — Page 13, Wallace Swan – 2004
  20. ^ Cline, Austin (16 July 2017). "Common Arguments Against Gay Marriage". Diakses tanggal 26 September 2017. 
  21. ^ Coghlan, Andy (June 16, 2008). "Gay brains structured like those of the opposite sex". New Scientist. Diakses tanggal April 5, 2018. 
  22. ^ Soh, Debra (April 25, 2017). "Cross-Cultural Evidence for the Genetics of Homosexuality". Scientific American. Diakses tanggal June 8, 2018. 
  23. ^ Mary Ann Lamanna; Agnes Riedmann; Susan D Stewart (2014). Marriages, Families, and Relationships: Making Choices in a Diverse Society. Cengage Learning. hlm. 82. ISBN 1305176898. Diakses tanggal February 11, 2016. [T]he APA says that sexual orientation is not a choice that can be changed... biological, including genetic or inborn hormonal factors, play a significant role in a person's sexuality (American Psychological Association 2010). 
  24. ^ Frankowski BL; American Academy of Pediatrics Committee on Adolescence (June 2004). "Sexual orientation and adolescents". Pediatrics. 113 (6): 1827–32. doi:10.1542/peds.113.6.1827. PMID 15173519. 
  25. ^ "Position Statement on Support of Legal Recognition of Same-Sex Civil Marriage" (PDF). American Psychiatric Association. Diakses tanggal November 2, 2013. 
  26. ^ "Statement on Marriage and the Family". American Anthropological Association. Diakses tanggal June 9, 2015. 
  27. ^ "Position Statement on Adoption and Co-parenting of Children by Same-sex Couples" (PDF). American Psychiatric Association. 2002. Diakses tanggal November 2, 2013. 
  28. ^ "AMA Policy Regarding Sexual Orientation". American Medical Association. Diakses tanggal November 2, 2013. 
  29. ^ "The APA reaffirms support for same-sex marriage". San Diego Gay and Lesbian News. Diakses tanggal July 28, 2012. 
  30. ^ "The Effects of Marriage, Civil Union, and Domestic Partnership Laws on the Health and Well-being of Children". American Academy of Pediatrics. Diakses tanggal November 2, 2013. 
  31. ^ "Support for Marriage Equality" (PDF). American Academy of Nursing. July 2012. Diakses tanggal November 2, 2013. 
  32. ^ Davis, Annie (October 22, 2017). "Children raised by same-sex parents do as well as their peers, study shows". The Guardian. Diakses tanggal March 28, 2018. 
  33. ^ Bever, Lindsey (July 7, 2014). "Children of same-sex couples are happier and healthier than peers, research shows". The Washington Post. Diakses tanggal March 28, 2018. 
  34. ^ "Difference-in-Differences Analysis of the Association Between State Same-Sex Marriage Policies and Adolescent Suicide Attempts". Journal of the American Medical Association: Pediatrics. 
  35. ^ "Same-Sex Marriage Legalization Linked to Reduction in Suicide Attempts Among High School Students". Johns Hopkins University. February 20, 2017. 
  36. ^ "Study: Teen suicide attempts fell as same-sex marriage was legalized". USA Today. February 20, 2017. 
  37. ^ "Same-sex marriage laws linked to fewer youth suicide attempts, new study says". PBS. February 20, 2017. 
  38. ^ "Same-sex marriage laws tied to fewer teen suicide attempts". Reuters. February 23, 2017. 
  39. ^ "Marriage Equality". Garden State Equality. Diakses tanggal 24 July 2012. 
  40. ^ "Marriage 101". Freedom to Marry. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 February 2010. Diakses tanggal 28 September 2012. 
  41. ^ Pratt, Patricia (29 May 2012). "Albany area real estate and the Marriage Equality Act". Albany Examiner. Diakses tanggal 25 December 2012. On July 24, 2011 the Marriage Equality Act became a law in New York State forever changing the state's legal view of what a married couple is. 
  42. ^ "Vote on Illinois marriage equality bill coming in January: sponsors". Chicago Phoenix. 13 December 2012. Diakses tanggal 23 December 2012. 
  43. ^ "Commission endorses marriage and adoption equality". Human Right Commission New Zealand. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 December 2012. Diakses tanggal 23 December 2012. 
  44. ^ Mulholland, Helene (27 September 2012). "Ed Miliband calls for gay marriage equality". The Guardian. London, UK. Diakses tanggal 23 December 2012. 
  45. ^ Ring, Trudy (20 December 2012). "Newt Gingrich: Marriage Equality Inevitable, OK". The Advocate. Los Angeles. He [Newt Gingrich] noted to HuffPo that he not only has a lesbian half-sister, LGBT rights activist Candace Gingrich, but has gay friends who've gotten married in Iowa, where their unions are legal. Public opinion has shifted in favor of marriage equality, he said, and the Republican Party could end up on the wrong side of history if it continues to go against the tide. 
  46. ^ Harper, Robyn (6 June 2012). "When I Get Married, Will It Be a 'Gay Marriage'?". Huffington Post. Diakses tanggal 28 September 2012. 
  47. ^ Harper, Robyn (30 June 2012). "My Marriage Won't Be a 'Gay Marriage'". Yahoo!. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 September 2012. Diakses tanggal 28 September 2012. 
  48. ^ Fedorak, Shirley A. (2008). Anthropology matters!. [Toronto], Ont.: University of Toronto Press. hlm. Ch. 11; p. 174. ISBN 1442601086. 
  49. ^ a b Gough, Kathleen E. (Jan–Jun 1959). "The Nayars and the Definition of Marriage". The Journal of the Royal Anthropological Institute of Great Britain and Ireland. 89 (1): 23–34. doi:10.2307/2844434. JSTOR 2844434. 
  50. ^ Murray, Stephen O.; Roscoe, Will (2001). Boy-wives and female husbands : studies of African homosexualities (edisi ke-1st pbk.). New York: St. Martin's. ISBN 0312238290. 
  51. ^ Njambi, Wairimu; O'Brien, William (Spring 2001). "Revisiting "Woman-Woman Marriage": Notes on Gikuyu Women". NWSA Journal. 12 (1): 1–23. doi:10.1353/nwsa.2000.0015. Diakses tanggal 28 September 2012. 
  52. ^ "Dictionaries take lead in redefining modern marriage". The Washington Times. 24 May 2004. Diakses tanggal 25 September 2012. 
  53. ^ "Webster Makes It Official: Definition of Marriage Has Changed". American Bar Association. Diakses tanggal 28 September 2012. 
  54. ^ Redman, Daniel (7 April 2009). "Noah Webster Gives His Blessing: Dictionaries recognize same-sex marriage—who knew?". Slate. Diakses tanggal 28 September 2012. 
  55. ^ "The Divine Institution of Marriage". The Church of Jesus Christ of Latter-day Saints. Diakses tanggal 28 September 2012. 
  56. ^ "Bishops discuss religious liberty, marriage, finances at annual meeting". Catholic New Service. Baltimore. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 May 2012. Diakses tanggal 24 July 2012. 
  57. ^ "Marriage Protection Sunday: Churches encouraged to address 'gay marriage'". Baptist Press. 19 May 2006. Diakses tanggal 30 September 2011. 
  58. ^ American Anthropological Association (2004). "Statement on Marriage and the Family". Diakses tanggal 18 September 2015. 
  59. ^ "Same-sex marriage and children's well-being: Research roundup". Journalist's Resource. 26 June 2015. Diakses tanggal 29 December 2015. 
  60. ^ "Difference-in-Differences Analysis of the Association Between State Same-Sex Marriage Policies and Adolescent Suicide Attempts". Journal of the American Medical Association: Pediatrics. 
  61. ^ "Same-Sex Marriage Legalization Linked to Reduction in Suicide Attempts Among High School Students". Johns Hopkins University. February 20, 2017. 
  62. ^ "Study: Teen suicide attempts fell as same-sex marriage was legalized". USA Today. February 20, 2017. 
  63. ^ "Same-sex marriage laws linked to fewer youth suicide attempts, new study says". PBS. February 20, 2017. 
  64. ^ "Same-sex marriage laws tied to fewer teen suicide attempts". Reuters. February 23, 2017. 
  65. ^ Hasin, Deborah. "Lesbian, gay, bisexual individuals risk psychiatric disorders from discriminatory policies". Columbia University Mailman School of Public Health. Diakses tanggal 20 September 2012. 
  66. ^ Brian Mustanski (22 March 2010). "New study suggests bans on gay marriage hurt mental health of LGB people". Psychology Today. Diakses tanggal 8 November 2010. 
  67. ^ Rauch, Jonathan. "For Better or Worse? The Case for Gay (and Straight) Marriage". The New Republic via jonathanrauch.com. Diakses tanggal 20 September 2012. 
  68. ^ Rauch, Jonathan (2004). Gay Marriage: Why It Is Good for Gays, Good for Straights, and Good for America. New York, NY: Henry Holt and Company, LLC.
  69. ^ a b Pawelski, J.G.; Perrin, E.C.; Foy, J.M.; Allen, C.E.; Crawford, J.E.; Del Monte, M.; Kaufman, M.; Klein, J.D.; Smith, K.; Springer, S.; Tanner, J.L.; Vickers, D.L. (2006). "The Effects of Marriage, Civil Union, and Domestic Partnership Laws on the Health and Well-being of Children". Pediatrics. 118 (1): 349–64. doi:10.1542/peds.2006-1279. PMID 16818585.  Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "aap2006" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  70. ^ Herek, Gregory M. "Legal recognition of same-sex relationships in the United States: A social science perspective." American Psychologist, Vol 61(6), September 2006, pp. 607–21.
  71. ^ American Psychological Association (2004). "Resolution on Sexual Orientation and Marriage" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 11 May 2011. Diakses tanggal 10 November 2010. 
  72. ^ Contact: Elaine Justice: 404.727.0643. "Study Links Gay Marriage Bans to Rise in HIV infections". Emory University. Diakses tanggal 5 November 2010. 
  73. ^ Peng, Handie. "The Effect of Same-Sex Marriage Laws on Public Health and Welfare". academia.edu. Diakses tanggal 11 February 2012. 
  74. ^ Francis, AM; Mialon, HM (March 2010). "Tolerance and HIV" (PDF). Journal of Health Economics. 29 (2): 250–267. doi:10.1016/j.jhealeco.2009.11.016. PMID 20036431. Diakses tanggal 19 July 2010. 
  75. ^ a b c d "Marriage of Same-Sex Couples  – 2006 Position Statement" (PDF). Canadian Psychological Association. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 7 July 2012. Diakses tanggal 28 September 2012. 
  76. ^ Pawelski, J.G.; Perrin, E.C.; Foy, J.M.; Allen, C.E.; Crawford, J.E.; Del Monte, M.; Kaufman, M.; Klein, J.D.; Smith, K.; Springer, S.; Tanner, J.L.; Vickers, D.L. (2006). "The Effects of Marriage, Civil Union, and Domestic Partnership Laws on the Health and Well-being of Children". Pediatrics. 118 (1): 349–64. doi:10.1542/peds.2006-1279. PMID 16818585. 
  77. ^ Newport, Frank. "For First Time, Majority of Americans Favor Legal Gay Marriage". Gallup. Diakses tanggal 25 September 2012. 
  78. ^ "Public Opinion: Nationally". australianmarriageequality.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 March 2011. Diakses tanggal 25 September 2012. 
  79. ^ "Gay Life in Estonia". globalgayz.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 July 2012. Diakses tanggal 25 September 2012. 
  80. ^ Jowit, Juliette (12 June 2012). "Gay marriage gets ministerial approval". The Guardian. London. Diakses tanggal 25 September 2012. 
  81. ^ "Most Irish people support gay marriage, poll says". PinkNews. 24 February 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 September 2013. Diakses tanggal 25 September 2012. 
  82. ^ "Two in Three Americans Support Same-Sex Marriage". Gallup. May 23, 2018. 
  83. ^ "Survey – Generations at Odds: The Millennial Generation and the Future of Gay and Lesbian Rights". Public Religion Research Institute. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 October 2012. Diakses tanggal 25 September 2012. 
  84. ^ "Pew Forum: Part 2: Gay Marriage". Pew Research Center. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 September 2012. Diakses tanggal 25 September 2012. 
  85. ^ Poirier, Justine. "Same-Sex Marriage: Let's Make a Change". Montréalités Justice. Diakses tanggal 25 September 2012. 
  86. ^ "Data Points: Support for Legal Same-Sex Marriage". The Chronicle of Higher Education. 16 March 2010. Diakses tanggal 25 September 2012. 
  87. ^ "Support for Same‐Sex Marriage in Latin America" (PDF). Vanderbilt University. Diakses tanggal 25 September 2012. 
  88. ^ Juga mencakup: Tidak tahu; Tidak menjawab; Lainnya; Menolak menjawab.
  89. ^ This Is How Many People Support Same-Sex Marriage In 23 Countries Around The World
  90. ^ a b c d e f g h i j k l m n o "Religious Belief and National Belonging in Central and Eastern Europe" (PDF). Pew. Diakses tanggal 11 May 2017. 
  91. ^ a b c d e f g h i j k l m n o "Religious belief and national belonging in Central and Eastern Europe - Appendix A: Methodology". Pew Research Center. Diakses tanggal 26 August 2017. 
  92. ^ "The Essential Report: 13 March 2018" (PDF). Essential Research. 13 March 2018. Diakses tanggal 21 March 2018. 
  93. ^ a b c d e f g h i j k l m n "Being Christian in Western Europe" (PDF). Pew Research Center. hlm. 152. Diakses tanggal 7 June 2018. 
  94. ^ Poll:90% opposed to gay marriage
  95. ^ a b c d [ Barómetro de las Américas: Actualidad – 2 de junio de 2015]
  96. ^ a b c d e f g h i j "Chapter 5: Social Attitudes". Pew Research Center. November 13, 2014. 
  97. ^ TNS Research Report on Opinions Attitudes and Behavior toward the LGBT Population in Cambodia
  98. ^ "I find it great that in our society, two people of the same sex can get married" (PDF). CROP Panorama. 
  99. ^ "Encuesta Plaza Pública - Semana 1 de Abril - Estudio N° 221" (PDF). Plaza Pública-Cadem. hlm. 17, 18. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 10 April 2018. Diakses tanggal 10 April 2018. 
  100. ^ "Gallup poll - Abril 2018" (PDF). Gallup Colombia (dalam bahasa Spanyol). hlm. 82. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 12 June 2018. Diakses tanggal 12 June 2018. 
  101. ^ (Spanyol) Se mantienen actitudes conservadoras en Costa Rica sobre matrimonio igualitario y Estado laico
  102. ^ a b "Special Eurobarometer 437: discrimination in the EU in 2015" (PDF). TNS. European Commission. October 2015. hlm. 373. Diakses tanggal 10 October 2015. 
  103. ^ "Postoje veřejnosti k právům homosexuálů – květen 2018" (PDF) (dalam bahasa Czech). CVVM. Diakses tanggal 15 June 2018. 
  104. ^ "Avaliku arvamuse uuring LGBT teemadel" (PDF) (dalam bahasa Esti). Estonian Human Rights Center. 
  105. ^ "Τι πιστεύουν οι Έλληνες" (PDF). DiaNeosis. March 2017. Diakses tanggal 5 March 2017. 
  106. ^ (Spanyol) Más del 70% de los hondureños rechaza el matrimonio homosexual
  107. ^ "Regnbågsfamiljers ställning i Norden Politik, rättigheter och villkor. NIKK Publikationer 2009:1 NIKK, Oslo 2009 ISBN: 978-82-7864-025-4". Doc Player. July 2004. Page 269 
  108. ^ "Most Israelis favor same-sex marriage, but half of MKs mum on issue". Times of Israel. 5 June 2018. Diakses tanggal 5 June 2018. 
  109. ^ "世論調査 価値観の変化は". NHK. May 2017. 
  110. ^ Grech, Helena (20 April 2016). "iSurvey: 61% ready to change gay civil union into marriage". The Malta Independent. Diakses tanggal 8 July 2017. 
  111. ^ "69% approve EPN's gay marriage changes". Mexico News Daily. 30 May 2016. 
  112. ^ "El matrimonio igualitario y la opinión pública" (PDF). www.cpi.pe. Diakses tanggal 21 February 2017. 
  113. ^ "CBOS: Ponad połowa Polaków traktuje homoseksualizm jako odstępstwo od normy". 21 December 2017. Diakses tanggal 21 December 2017. 
  114. ^ "Majority of Singaporeans still don't support LGBT rights, poll finds". gaystarnews.com. 26 August 2013. Diakses tanggal 17 July 2016. 
  115. ^ Slováci sú naďalej jasne proti registrovaným partnerstvám
  116. ^ "Kaj je pokazala anketa pred referendumom?". rtvslo.si. 18 December 2015. Diakses tanggal 17 July 2016. 
  117. ^ A survey of attitudes towards homosexuality and gender non-conformity in South Africa, page 54
  118. ^ Jeong-Eun, Son (26 December 2017). "특집 여론조사…국민 59.7% "적폐청산 수사 계속해야"". MBC Newsdesk. 
  119. ^ "Taiwan Social Change Survey, Seventh Round,First Year (2015)" (PDF). 
  120. ^ Nida Poll: Most Thais agree with same sex marriage
  121. ^ Most Britons would have no concerns about a royal same-sex marriage, Ipsos, 20 April 2018
  122. ^ "Two in Three Americans Support Same-Sex Marriage". Gallup. May 23, 2018. 
  123. ^ (Spanyol) Costa Rica lidera índices de apoyo al matrimonio gay en Centroamérica; 10° a nivel regional
  124. ^ Rabbi Joel Roth. Homosexuality rabbinicalassembly.org 1992.
  125. ^ Boswell, John (1995). Same-sex unions in premodern Europe. New York: Vintage Books. hlm. 80–85. ISBN 0-679-75164-5. 
  126. ^ Shaw criticises Boswell's methodology and conclusions as disingenuous Shaw, Brent (July 1994). "A Groom of One's Own?". The New Republic: 43–48. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 May 2006. Diakses tanggal 25 June 2009. 
  127. ^ Frier, Bruce. "Roman Same-Sex Weddings from the Legal Perspective". University of Michigan. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 December 2011. Diakses tanggal 25 September 2012. 
  128. ^ Bunson, M., Encyclopedia of the Roman Empire, Infobase Publishing, 2009, p. 259.
  129. ^ "Cassius Dio — Epitome of Book 80". Penelope.uchicago.edu. Diakses tanggal 2017-07-07. 
  130. ^ Herodian. "Herodian of Antioch, History of the Roman Empire (1961) pp.135-152. Book 5". Tertullian.org. Diakses tanggal 2017-07-07. 
  131. ^ Scarre, Chris (1995). Chronicles of the Roman Emperors. London: Thames and Hudson Ltd. hlm. 151. ISBN 0-500-05077-5. 
  132. ^ Williams, CA., Roman Homosexuality: Second Edition, Oxford University Press, 2009, p. 284.
  133. ^ a b Nero missed her so greatly that, on learning of a woman who resembled her, he sent for her and kept her; but later he caused a boy of the freedmen, whom he used to call Sporus, ... "he formally "married" Sporus, and assigned the boy a regular dowry according to contract;" q.v., Suetonius Nero 28; Dio Cassius Epitome 62.28
  134. ^ "Bill Thayer's Web Site". Penelope.uchicago.edu. Diakses tanggal 2017-07-07. 
  135. ^ "Cassius Dio — Epitome of Book 62". Penelope.uchicago.edu. Diakses tanggal 2017-07-07. 
  136. ^ Corbett, The Roman Law of Marriage (Oxford, 1969), pp. 24–28; Treggiari, Roman Marriage (Oxford, 1991), pp. 43–49.; "Marriages where the partners had conubium were marriages valid in Roman law (iusta matrimonia)" [Treggiari, p. 49]. Compare Ulpian (Tituli Ulpiani) 5.3–5: "Conubium is the capacity to marry a wife in Roman law. Roman citizens have conubium with Roman citizens, but with Latins and foreigners only if the privilege was granted. There is no conubium with slaves"; compare also Gaius (Institutionum 1:55–56, 67, 76–80).
  137. ^ Treggiari, Roman Marriage (Oxford, 1991), p. 5.
  138. ^ Kuefler, Mathew (2007). "The Marriage Revolution in Late Antiquity: The Theodosian Code and Later Roman Marriage Law". Journal of Family History. 32 (4): 343–370. doi:10.1177/0363199007304424. 
  139. ^ "How Same-Sex Marriage Came to Be". March–April 2013. Diakses tanggal 28 March 2015. 
  140. ^ "The secret history of same-sex marriage". The Guardian. 23 January 2015. Diakses tanggal 26 July 2015. 
  141. ^ Rule, Sheila (2 October 1989). "Rights for Gay Couples in Denmark". New York Times. Diakses tanggal 19 August 2013. 
  142. ^ "Same-sex marriage around the world". CBC News. Toronto. 26 May 2009. Diakses tanggal 6 October 2009. 
  143. ^ "Nepal approves same-sex marriage". Hindustan Times. New Delhi. 19 November 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 January 2013. Diakses tanggal 5 November 2010. 
  144. ^ Wu, J.R. "Taiwan court rules in favor of same-sex marriage, first in Asia". reuters.com. 
  145. ^ Austria court legalises same-sex marriage from start of 2019, ruling all existing laws discriminatory,; The Independent, 5 December 2017.
  146. ^ a b "HUDOC - European Court of Human Rights". Diakses tanggal 26 July 2015. 
  147. ^ Antoine Buyse (24 June 2010). "Strasbourg court rules that states are not obliged to allow gay marriage". The Guardian. Diakses tanggal 8 November 2013. 
  148. ^ Christopher Booker (9 February 2013). "Gay marriage: the French connection". The Telegraph. London. Diakses tanggal 8 November 2013. 
  149. ^ Jamie Clarke (6 June 2013). "Gay marriage politically, rather than ethically motivated". So So Gay. So So Gay Ltd. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 October 2013. Diakses tanggal 8 November 2013. 
  150. ^ "Sir Nicholas Bratza". Press Complaints Commission. Press Complaints Commission. 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 November 2013. Diakses tanggal 8 November 2013. 
  151. ^ "European Convention on Human Rights" (PDF). ECHR.coe.int. European Court of Human Rights. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 3 July 2014. Diakses tanggal 25 July 2015. 
  152. ^ "UKIP and Tories abstain on EU motion to recognise same-sex marriage". PinkNews. Diakses tanggal 26 July 2015. 
  153. ^ "Texts adopted - Thursday, 12 March 2015 - Annual report on human rights and democracy in the world 2013 and the EU policy on the matter - P8_TA-PROV(2015)0076". Diakses tanggal 26 July 2015. 
  154. ^ "Annual report on human rights and democracy in the world 2013 and the EU policy on the matter". Diakses tanggal 26 July 2015. 
  155. ^ EU court backs residency rights for gay couple in Romania – AP
  156. ^ Same-sex spouses have EU residence rights, top court rules – BBC
  157. ^ ""Major Advance for Marriage Equality and Gender Identity Rights in Latin America". San Francisco Bay Times, 2018 January 29". Sfbaytimes.com. Diakses tanggal 2018-04-13. 
  158. ^ Giselle Saure. "Movilh: Nueva Resolución De La Cidh Obliga A Piñera A Aprobar Identidad De Género". Lanacion.cl. Diakses tanggal 2018-04-13. 
  159. ^ "¿Qué implica para República Dominicana que la CIDH fallara a favor de matrimonio gay? Jurista responde". Hoy.com.do. Diakses tanggal 2018-04-13. 
  160. ^ (Spanyol) LGBTI community urges Lenin Moreno to recognize gay marriage in Ecuador
  161. ^ a b c Latin America countries urged to abide by landmark LGBT rights ruling The Washington Blade, 15 January 2018
  162. ^ "Comunidad LGTB pide valorar recomendación de CIDH sobre matrimonios Gay". Latribuna.hn. Diakses tanggal 2018-04-13. 
  163. ^ "Debate organizado por Iglesia: 4 candidatos se comprometen a bloquear matrimonio gay". nacion.com. 
  164. ^ "Paraguay debe adecuar leyes para matrimonio igualitario, según experto". Ultimahora.com. Diakses tanggal 2018-04-13. 
  165. ^ a b c (Spanyol) Perú debe respetar decisión CorteIDH sobre matrimonio homosexual lavanguardia
  166. ^ a b "El Gobierno panameño acoge opinión de la CorteIDH sobre matrimonio homosexual". W Radio. 16 January 2018. 
  167. ^ a b "Panamá acoge a la opinión de Corte IDH sobre matrimonio gay". La Estrella de Panamá. 16 January 2018. 
  168. ^ "Carlos Bruce hace anuncio: "Matrimonio gay se dará pronto en Perú"". ojo.pe. 
  169. ^ (Spanyol) Huilca: "Matrimonio entre personas del mismo sexo debe implementarse en el Perú"
  170. ^ Wall, Allan. "Mexican Supreme Court Advances Gay Marriage Agenda". News With Views. Diakses tanggal 9 February 2012. The ruling [on] 5 August 2010, upheld the Mexico City same-sex marriage law as being constitutional. (The vote on that ruling was 8 to 2). Five days late[r]...the Supreme Court...decreed that same-sex marriages performed in Mexico City are valid marriages throughout all of Mexico. 
  171. ^ Randal C. Archibold & Paulina Villegas (14 June 2015). "With Little Fanfare, Mexican Supreme Court Legalizes Same-Sex Marriage". New York Times. Diakses tanggal 16 June 2015. 
  172. ^ "Israeli Minister backs down on definition of marriage". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-09-14. 
  173. ^ "Obergefell et al. v. Hodges, Director, Ohio, Department of Health, et al." (PDF). supremecourt.gov. Diakses tanggal June 26, 2015. 
  174. ^ "The Same-Sex Couple Who Got a Marriage License in 1971". The New York Times. May 16, 2015. Diakses tanggal April 6, 2018. 
  175. ^ Gumbel, Andrew. "The Great Undoing?". The Advocate. Diakses tanggal July 9, 2012. 
  176. ^ "For First Time, Majority of Americans Favor Legal Gay Marriage". Gallup. May 20, 2011. 
  177. ^ Barrionuevo, Alexei (16 July 2010). "Argentina Approves Gay Marriage, in a First for Region". The New York Times. Diakses tanggal 9 February 2012. 
  178. ^ Barrionuevo, Alexei (13 July 2010). "Argentina Senate to Vote on Gay Marriage". The New York Times. 
  179. ^ "Cristina Kirchner signs bill legalizing same-sex couples' marriage". mercopress.com. 
  180. ^ "Same-sex marriage bill passes House of Representatives, paving way for first gay weddings". ABC News. 7 December 2017. 
  181. ^ "Same-sex marriage signed into law by Governor-General, first weddings to happen from January 9". ABC News. 8 December 2017. 
  182. ^ "Marriage Amendment (Definition and Religious Freedoms) Act 2017". Federal Register of Legislation. 9 December 2017. 
  183. ^ "Australia says yes to same-sex marriage in historic postal survey". The Guardian. 15 November 2017. 
  184. ^ Österreich, Außenministerium der Republik. "Registered (civil) partnerships – Österreichische Botschaft London". www.bmeia.gv.at. 
  185. ^ "Nationalrat: Grüne bringen Antrag zur Ehe-Öffnung für Lesben und Schwule ein". Thinkoutsideyourbox.net. 20 November 2013. 
  186. ^ (Jerman) Allgemeines bürgerliches Gesetzbuch, Änderung
  187. ^ (Jerman) Abstimmung über Ehe-Öffnung ohne Klubzwang?
  188. ^ "Families fight Austria's gay marriage ban". 23 March 2016. 
  189. ^ "Verfassungsgerichtshof könnte die Ehe in Österreich noch dieses Jahr öffnen". Ggg.at. 2017-10-17. Diakses tanggal 2018-04-13. 
  190. ^ "Verfassungsgericht prüft Öffnung der Ehe für Homosexuelle". Derstandard.at. Diakses tanggal 2018-04-13. 
  191. ^ "VfGH prüft Eheöffnung für gleichgeschlechtliche Paare in Österreich". Kurier.at. 2017-10-17. Diakses tanggal 2018-04-13. 
  192. ^ "Press release from the Austrian constitution court" (PDF). Distinction between marriage and registered partnership violates ban on discrimination. 2017-12-05. 
  193. ^ "Verfassungsgericht öffnet Ehe für Homosexuelle ab 2019". Der Standard.at. 2017-12-05. Diakses tanggal 2018-04-13. 
  194. ^ "Verfassungsgericht öffnet Ehe für Homosexuelle ab 2019". Der Standard. 5 December 2017. Diakses tanggal 5 December 2017. 
  195. ^ "Gay marriage in Austria approved by Constitutional Court". Deutsche Welle. 5 December 2017. Diakses tanggal 5 December 2017. 
  196. ^ Agerholm, Harriet (5 December 2017). "Austria court legalises same-sex marriage from start of 2019, ruling all existing laws discriminatory". The Independent. Diakses tanggal 5 December 2017. 
  197. ^ "Same-Sex Dutch Couples Gain Marriage and Adoption Rights". The New York Times. 20 December 2000. Diakses tanggal 30 September 2011. 
  198. ^ "Aanpassingswet openbare lichamen Bonaire, Sint Eustatius en Saba" (dalam bahasa Belanda). Government of the Netherlands. 1 September 2010. Diakses tanggal 18 December 2010. 
  199. ^ "Belgium legalizes gay marriage". UPI. 31 January 2003. 
  200. ^ "Belgium moves to allow gay adoption". Euronews. 2 December 2005. 
  201. ^ "Brazil's supreme court recognizes gay partnerships". Reuters. 5 May 2011. Diakses tanggal 16 February 2012. 
  202. ^ "Brazilian judge gives male couple approval for what court says is country's first gay marriage". The Washington Post. 27 June 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 July 2011. 
  203. ^ "Provimento Conjunto trata de união homoafetiva". Tribunal de Justiça do Estado da Bahia (official web site of the state supreme court). Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 September 2013. 
  204. ^ "Bahia já pode oficializar casamento homoafetivo". brasil247.com (dalam bahasa Portuguese). 27 November 2012. Diakses tanggal 27 November 2012. 
  205. ^ "Norma do TJ obriga cartórios de SP a registrar casamento gay". Folha de S. Paulo. 19 December 2012. 
  206. ^ "Rio de Janeiro state legalizes gay marriage". 17 April 2013. Diakses tanggal 22 April 2013. 
  207. ^ "CNJ obriga cartórios a celebrar casamento entre homossexuais". Estadao.com.br. 14 May 2013. Diakses tanggal 5 April 2014. 
  208. ^ "G1 - Decisão do CNJ obriga cartórios a fazer casamento homossexual - notícias em Política". Política. Diakses tanggal 26 July 2015. 
  209. ^ "Jornal do Brasil". Jornal do Brasil. Diakses tanggal 26 July 2015. 
  210. ^ (Portugis) DIÁRIO DA JUSTIÇA CONSELHO NACIONAL DE JUSTIÇA Edição nº 89/2013
  211. ^ (Portugis) Regra que obriga cartórios a fazer casamento gay vale a partir do dia 16
  212. ^ Almost half of Brazilian internet users support gay marriage, christianpost.com; accessed 5 July 2017. (Portugis)
  213. ^ 62% of people aren't approving of gay marriage, according to poll – Telelistas (Portugis)
  214. ^ A majority of Brazilians is against same-sex marriage and regards church as the most trustworthy institution, reveals research – Gospel+ (Portugis)
  215. ^ Green, Jessica (16 September 2011). "Government proposes introducing gay marriage after Cameron intervention". Pink News. Diakses tanggal 28 September 2012. 
  216. ^ "Religious groups urge David Cameron to maintain equal marriage support". PinkNews. Diakses tanggal 26 July 2015. 
  217. ^ Travis, Alan (17 February 2011). "Gay marriages and heterosexual civil partnerships may soon be welcomed". The Guardian. London. Diakses tanggal 18 February 2011. 
  218. ^ "Equal marriage consultation". Diakses tanggal 26 July 2015. 
  219. ^ "Gay marriage: David Cameron backs church role". BBC News. Diakses tanggal 26 July 2015. 
  220. ^ "Gay marriage: Commons passes Cameron's plan". BBC News. 21 May 2013. Diakses tanggal 21 May 2013. 
  221. ^ a b "Same-sex marriage becomes law in England and Wales". BBC News. 17 July 2013. Diakses tanggal 5 July 2017. 
  222. ^ "Same-sex marriage now legal as first couples wed". BBC News. Diakses tanggal 26 July 2015. 
  223. ^ "Consultation sees 50,000 responses". The Scotsman. Edinburgh. 10 December 2011. Diakses tanggal 9 February 2012. 
  224. ^ "Scottish Parliament Website". Scottish Government. Diakses tanggal 9 February 2012. 
  225. ^ "Same sex marriage". Diakses tanggal 26 July 2015. 
  226. ^ "Scotland's gay marriage bill published at Holyrood". BBC News. Diakses tanggal 26 July 2015. 
  227. ^ "Scotland's same-sex marriage bill is passed". BBC News. Diakses tanggal 26 July 2015. 
  228. ^ "Thursday 13 March 2014 – Announcements – Scottish Parliament". scottish.parliament.uk. 13 March 2014. 
  229. ^ "Scotland's same-sex marriage bill is passed". BBC News. 4 February 2014. Diakses tanggal 14 March 2014. 
  230. ^ "Same-sex marriage becomes legal in Scotland". Scotsman. 16 December 2014. 
  231. ^ "Scotland's First Same-Sex Marriages To Take Place On Hogmanay". BuzzFeed. Diakses tanggal 26 July 2015. 
  232. ^ "Same-sex marriage: Arlene Foster criticised for 'childish' online abuse comments". BBC News. 28 October 2016. First Minister Arlene Foster said the DUP would use a petition of concern to block any change to the law over the next five years. 
  233. ^ "Command Paper published on same sex marriage". Gibraltar Broadcasting Corporation. 22 December 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 December 2015. Diakses tanggal 29 March 2016. 
  234. ^ "Gay couple win right to marry | The Royal Gazette:Bermuda News". The Royal Gazette (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-05-05. 
  235. ^ https://plus.google.com/+travelandleisure/posts. "Carnival Is Supporting Bermuda's LGBTQ and Funding Efforts to Bring Back Gay Marriage". 
  236. ^ Sanners, Peter (7 June 2012). "Gay marriage legalised". The Copenhagen Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 August 2012. Diakses tanggal 25 September 2012. 
  237. ^ The Registered Partnership Act Archived 30 September 2014 di the Wayback Machine.
  238. ^ Rule, Sheila (2 October 1989). "Rights for Gay Couples in Denmark". The New York Times; retrieved 7 June 2012.
  239. ^ (Denmark) "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 March 2016. Diakses tanggal 3 April 2016. 
  240. ^ "Parliament in Greenland unanimously approves same-sex marriage". Pink News. 27 May 2015. 
  241. ^ "Første homoseksuelle par viet i kirken". Greenlandic Broadcasting Corporation. 1 April 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 April 2016. 
  242. ^ Rahaman, Shifa (1 May 2016). "Faroe Islands says yes to same-sex marriage". The Copenhagen Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 May 2016. Diakses tanggal 2 May 2016. 
  243. ^ "L 129 Forslag til lov om ændring af lov for Færøerne om rettens pleje" (dalam bahasa Danish). Folketing. 8 February 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 May 2017. Diakses tanggal 5 March 2017. 
  244. ^ "1. juli 2017: Nú kunnu samkynd giftast". portal.fo. 1 July 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 July 2017. 
  245. ^ a b "Finnish Parliament approves same-sex marriage". Yle. 28 November 2014. Diakses tanggal 28 November 2014. 
  246. ^ "Gender-Neutral Marriage Law Possible by 2012". Finnish Broadcasting Company. Diakses tanggal 1 October 2010. 
  247. ^ McCormick, Joseph Patrick (1 March 2013). "Finland: Parliamentary committee narrowly rejects equal marriage bill". PinkNews.co.uk web. Diakses tanggal 10 August 2013. 
  248. ^ a b "Initiative for equal Marriage Act presented to Parliament". Helsinki Times. 13 December 2013. 
  249. ^ "Legal committee votes against gay marriage". Yle. 25 June 2014. 
  250. ^ "Second vote approval of gender-neutral marriage bill". Yle. 12 December 2014. 
  251. ^ "Torstain täysitunnossa kansalaisaloite tasa-arvoisesta avioliittolaista" [Thursday's plenary session debates initiative on marriage equality] (dalam bahasa Finnish). Parliament of Finland. 20 February 2014. Diakses tanggal 20 February 2014. 
  252. ^ "Eduskunnan työjärjestys" (dalam bahasa Finnish). Ministry of Justice of Finland. Diakses tanggal 20 February 2014. 
  253. ^ "President signs gender-neutral marriage law". Yle. 20 February 2015. Diakses tanggal 24 February 2015. 
  254. ^ "Iceland passes gay marriage law in unanimous vote". Reuters. 11 June 2010. Diakses tanggal 16 July 2010. 
  255. ^ "New gay marriage law in Iceland comes into force". Icenews. 28 June 2010. Diakses tanggal 16 July 2010. 
  256. ^ "Iceland PM weds as gay marriage legalised". The Daily Telegraph. London. 28 June 2010. 
  257. ^ "Partnership laws come into force". The Irish Times. 1 January 2011. 
  258. ^ "President signs same-sex marriage into Constitution". The Irish Times. 29 August 2015. Diakses tanggal 22 September 2015. 
  259. ^ "Ireland says Yes to same-sex marriage". RTE. 23 May 2015. 
  260. ^ "Same-sex marriage is now legal in Republic of Ireland". BBC News. 16 November 2015. 
  261. ^ "Bundesparteitag der SPD Schulz macht Ehe für alle zur Koalitionsbedingung". DPA (dalam bahasa Jerman). Berliner Zeitung. 25 June 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 June 2017. Diakses tanggal 26 June 2017. 
  262. ^ Smale, Alison; Shimer, David (30 June 2017). "Parliament in Germany Approves Same-Sex Marriage". The New York Times (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 July 2017. Diakses tanggal 30 June 2017. 
  263. ^ "Germany's first same-sex "I do"'s as marriage equality dawns". Reuters. 1 October 2017. 
  264. ^ "Decision C-029 of 2009" (PDF). Diakses tanggal 7 July 2017. 
  265. ^ Colombian court confirms equal rights for same-sex couples, Pink News, 30 January 2009
  266. ^ "DECISION C-577/11 The homosexuals have the right to form a family" (PDF). Diakses tanggal 7 July 2017. 
  267. ^ "Colombian court says Congress must decide on gay marriage". CNN. 27 July 2011. 
  268. ^ (Spanyol) "Matrimonio gay" empieza a ser tramitado en Senado
  269. ^ "Gay marriage bill passes first hurdle - Colombia Politics". Colombia Politics. Diakses tanggal 26 July 2015. 
  270. ^ (Spanyol) Por primera vez una comisión del Congreso aprueba el matrimonio gay
  271. ^ "Colombia lawmakers reject controversial gay marriage bill". Reuters. 24 April 2013. 
  272. ^ (Spanyol) Juez aplica norma del matrimonio civil a pareja gay y cita a contrayentes con dos testigos. Retrieved 12 July 2013.
  273. ^ "Carlos y Gonzalo, la primera pareja gay "civilmente casada", pero sin matrimonio" (dalam bahasa Spanyol). RCN Radio. 2013-07-24. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 April 2014. Diakses tanggal 2014-04-05. 
  274. ^ Andrew Potts (2013-10-01). "Judges allow first same-sex marriages in Colombia". Gay Star News. Diakses tanggal 2014-04-05. 
  275. ^ "Rechazan tutela que tumbaba primer matrimonio gay en el país". Eltiempo.Com. 2013-10-24. Diakses tanggal 2014-04-05. 
  276. ^ "CM& la noticia". Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 October 2015. Diakses tanggal 26 July 2015. 
  277. ^ "Histórico: Colombia tiene matrimonio homosexual". El Tiempo. 7 April 2016. 
  278. ^ "Colombia says 'I do' to gay marriage". The City Paper Bogota. 7 April 2016. 
  279. ^ "Colombia high court rules in favor of same-sex marriage". Washington Blade. 7 April 2016. 
  280. ^ "Colombia Legalizes Gay Marriage, Huge Victory for LGBTI Rights". TeleSur (English). 7 April 2016. 
  281. ^ Tiempo, Casa Editorial El. "Corte Constitucional da el sí definitivo y avala el matrimonio gay - Justicia - El Tiempo". eltiempo.com. 
  282. ^ "Colombia legalizes same-sex marriage". Deutsche Welle. 28 April 2016. 
  283. ^ "Corte legaliza el matrimonio entre parejas del mismo sexo". W Radio. 28 April 2016. 
  284. ^ "Feu vert pour le mariage gay au Luxembourg". Chamber of Deputies (Luxembourg). 18 June 2014. Diakses tanggal 18 June 2014. 
  285. ^ (Perancis) Mémorial A n° 125 de 2014
  286. ^ "Luxemburger Wort". Wort.lu. Diakses tanggal 26 July 2015. 
  287. ^ "Chronicle.lu". Diakses tanggal 26 July 2015. 
  288. ^ a b "Aġġornat: Ryan u Jaime jirreġistraw l-ewwel żwieġ gay f'Malta - TVM". TVM. Diakses tanggal 26 July 2015. 
  289. ^ Gay marriage to be introduced in Malta soon, timesofmalta.com; accessed 5 July 2017.
  290. ^ Gay marriages bill sails through first vote - government to reject opposition amendments, timesofmalta.com; accessed 5 July 2017.
  291. ^ "Government Gazette - 1 August 2017" (PDF). 
  292. ^ Borg, Bertrand (10 July 2017). "Valletta prepares for silent protest, celebrations as marriage bill nears finish line". Times of Malta. 
  293. ^ "Dirett: Jiccelebraw il-vot favur il-ligi taz-zwieg indaqs fi Piazza Kastilja". Television Malta. 12 July 2017. 
  294. ^ "Mexico City's gay marriage law takes effect". MSNBC. Associated Press. 4 March 2010. Diakses tanggal 6 March 2010. 
  295. ^ "Supreme court rules gay weddings valid in all Mexico". BBC News. 10 August 2010. 
  296. ^ Santana, Rosa (17 April 2012). "Anula gobernador de Quintana Roo dos bodas gay; lo acusan de homofóbico". Proceso (dalam bahasa Spanish). Comunicación e Información, S.A. de C.V. Diakses tanggal 20 April 2012. 
  297. ^ Varillas, Adriana (3 May 2012). "Revocan anulación de bodas gay en QRoo". El Universal (dalam bahasa Spanish). Diakses tanggal 13 June 2012. 
  298. ^ "Aprueban matrimonios gay en Coahuila". Vangardia.com.mx. 1 September 2014. 
  299. ^ "First Gay Couple Marries In Coahuila, Mexico". On Top Magazine. 21 September 2014. 
  300. ^ Mexico state of Chihuahua officially approves same-sex marriage, 2015-06-12 
  301. ^ Mexican state to allow same-sex marriage, 2015-06-12 
  302. ^ "Mexico supreme court says state laws limiting marriage to man and woman unconstitutional". Minneapolis Star Tribune. 12 June 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 June 2015. 
  303. ^ Mexico avalara matrimonio gay partir lunes, 2015-06-19, diakses tanggal 5 July 2017 
  304. ^ La Jornada. "A partir de julio, en Guerrero se permitirá casarse a parejas del mismo sexo". Lajornadaguerrero.com.mx. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 July 2015. Diakses tanggal 3 July 2015. 
  305. ^ Trujillo, Javier (29 June 2015). "Invitan a boda colectiva del mismo sexo en Acapulco" (dalam bahasa Spanish). Acapulco, Mexico: Milenio. Diakses tanggal 30 June 2015. 
  306. ^ "Se casan 20 parejas en boda colectiva de personas del mismo sexo en Guerrero" (dalam bahasa Spanish). Acapulco, Mexico: El Sur. 11 July 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 July 2015. Diakses tanggal 11 July 2015. 
  307. ^ "Inválidos 20 matrimonios gays en Acapulco: Registro Civil - El Big Data". elbigdata.mx. 
  308. ^ (Spanyol) Pueden casarse parejas del mismo sexo en las bodas del Día del Amor, informa el Registro Civil Archived 28 December 2016 di the Wayback Machine.
  309. ^ "Aprueba el Congreso de Nayarit los matrimonios gay" (dalam bahasa Spanyol). La Jornada. 17 December 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 December 2015. Diakses tanggal 18 December 2015. 
  310. ^ Jervis, Joe (26 January 2016). "MEXICO: Same-Sex Marriage Legalized In Jalisco State After Unanimous Ruling By Supreme Court". joemygod.com. 
  311. ^ "Mexico: Campeche Becomes 7th Mexican State with Same-Sex Marriage". The Perchy Bird Blog. 10 May 2016. 
  312. ^ "Aprueban en el Congreso de Michoacán el matrimonio igualitario". cronica.com.mx. 
  313. ^ "Aprueba Morelos matrimonio igualitario". reforma.com. 
  314. ^ "DECRETO No. 103 Colima, Col., Sábado 11 de Junio del año 2016" (PDF). Periodicooficial.col.gob.mx. Diakses tanggal 2017-07-07. 
  315. ^ Reyes, Juan Pablo (11 July 2017). "Suprema Corte avala el matrimonio igualitario en Chiapas" (dalam bahasa Spanish). Mexico City, Mexico: Excélsior. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 July 2017. Diakses tanggal 11 July 2017. 
  316. ^ "SCJN avala los matrimonios homosexuales en Puebla". Noticias MVS. 1 August 2017. Diakses tanggal 1 August 2017. 
  317. ^ "Mexico President Backs Same-Sex Marriage Nationwide". CNN. 18 May 2016. Diakses tanggal 18 May 2016. 
  318. ^ "Mexican congressional committee rejects Pena Nieto's bid to legalize gay marriage". Reuters. 10 November 2016. 
  319. ^ "Norway adopts gay marriage law". Agence France-Presse via Google. 11 June 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 September 2012. Diakses tanggal 25 September 2012. 
  320. ^ "New law in Norway grants gay couples marriage rights". USA Today. Washington DC. 17 June 2008. Diakses tanggal 30 September 2011. 
  321. ^ Berglund, Nina (14 March 2008). "Gays to win marriage rights". Aftenposten. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 June 2008. 
  322. ^ (Perancis) Pacte civil de solidarité (Pacs)
  323. ^ "France's parliament passes gay marriage bill". CBC News. 12 February 2013. Diakses tanggal 24 April 2013. 
  324. ^ "French senate votes to legalise gay marriage". BBC News. 12 April 2013. Diakses tanggal 24 April 2013. 
  325. ^ "Same-sex marriage: French parliament approves new law". BBC News Europe. 23 April 2013. Diakses tanggal 23 April 2013. 
  326. ^ Lesur, Lionel; Lisa A. Linsky; McDermott Will & Emery (13 June 2013). "France Allows Same-Sex Marriages". The National Law Review. Diakses tanggal 20 June 2013. 
  327. ^ "Décision n° 2010–92 QPC du 28 janvier 2011". Les décisions (dalam bahasa Prancis). Conseil Constitutionel. Diakses tanggal 24 April 2013. 
  328. ^ Communiqué de presse – 2013-669 DC – Loi ouvrant le mariage aux couples de personnes de même sexe, Constitutional Council of France; retrieved 17 May 2013.(Perancis)
  329. ^ "Historia con Mapas". Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 May 2015. Diakses tanggal 26 July 2015. 
  330. ^ "Same-sex marriage in Portugal". Diakses tanggal 26 July 2015. 
  331. ^ News, ABC. "International News: Latest Headlines, Video and Photographs from Around the World". go.com. 
  332. ^ "Portuguese parliament backs adoption by gay couples". yahoo.com. 
  333. ^ "Portugal just equalised its adoption laws for gay couples". pinknews.co.uk. 
  334. ^ Hartevelt, John; Levy, Dayna (14 May 2012). "MP drafting gay marriage bill". Fairfax media (via Stuff.co.nz). Diakses tanggal 19 April 2013. 
  335. ^ "Marriage (Definition of Marriage) Amendment Bill – Proposed Members' Bills – Legislation". New Zealand Parliament. 30 May 2012. Diakses tanggal 19 April 2013. [pranala nonaktif]
  336. ^ Shuttleworth, Kate; Young, Audrey (29 August 2012). "Marriage bill passes first reading". The New Zealand Herald. Diakses tanggal 19 April 2013. 
  337. ^ Watkins, Tracy (14 March 2013). "Passions fly as MPs vote on gay marriage". Fairfax Media (via Stuff.co.nz). Diakses tanggal 19 April 2013. 
  338. ^ "NZ legalises same-sex marriage". ABC News. Diakses tanggal 26 July 2015. 
  339. ^ "Gay marriage bill passed". Diakses tanggal 26 July 2015. 
  340. ^ "Marriage legislation becomes law". Radio New Zealand. 19 April 2013. Diakses tanggal 26 July 2015. 
  341. ^ "Gay marriage becomes a reality". Newstalk ZB. 19 August 2013. Diakses tanggal 19 August 2013. 
  342. ^ "Gay Marriage in New Zealand – Gay Marriage Facts". www.gaymarriagefactsnow.com. 
  343. ^ "Spain approves liberal gay marriage law". St. Petersburg Times. 1 July 2005. Diakses tanggal 8 January 2007. 
  344. ^ Giles, Ciaran (21 April 2005). "Spain: Gay marriage bill clears hurdle". Planetout.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 December 2007. Diakses tanggal 22 December 2006. 
  345. ^ "Spain's new government to legalize gay marriage". SignonSanDiego.com. Reuters. 15 April 2004. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 October 2009. Diakses tanggal 14 December 2009. 
  346. ^ "Disposiciones Generales" (PDF) (dalam bahasa Spanyol). Boletin Oficial del Estado. 2 June 2005. Diakses tanggal 8 January 2007. 
  347. ^ "Sweden allows same-sex marriage". BBC News. 2 April 2009. 
  348. ^ "Church of Sweden says yes to gay marriage". The Local. 22 October 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 January 2012. Diakses tanggal 24 July 2012. 
  349. ^ "Samkönade äktenskap". Svenskakyrkan.se. 2017-12-14. Diakses tanggal 2018-04-13. 
  350. ^ "Diputados aprobó el matrimonio igualitario Pasada la mediano". Noticias (dalam bahasa Spanish). Diario UNoticias. 12 December 2012. Diakses tanggal 31 July 2013. 
  351. ^ "Same-sex marriage bill comes into force in Uruguay". BBC News. Diakses tanggal 26 July 2015. 
  352. ^ "Mobile". Panarmenian.Net. 2017-07-03. Diakses tanggal 2017-07-07. 
  353. ^ Woman sues Bulgarian authorities for recognition of same-sex marriage The Sofia Globe, 5 December 2017
  354. ^ "The Court did not Recognize a Marriage Between Bulgarian Women in the UK". Novinite.com. 2018-01-12. Diakses tanggal 2018-04-13. 
  355. ^ Morgan, Joe (12 March 2014). "Chile expected to legalize gay marriage". Gay Star News. Diakses tanggal 10 April 2014. 
  356. ^ "Estudio Nacional de Opinión Pública, Junio–Julio 2011. Tema especial: Educación". Cepchile.cl. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 January 2014. Diakses tanggal 11 April 2014. 
  357. ^ "Track semanal de Opinion Publica" (PDF). Plazapublica.cl. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 7 February 2017. Diakses tanggal 7 July 2017. 
  358. ^ "El proyecto de ley de matrimonio igualitario llega al Parlamento de Chile". Cáscara Amarga. Diakses tanggal 11 December 2014. 
  359. ^ "Chile recognises same-sex civil unions". BBC.com. BBC News. 
  360. ^ Esposito, Anthony. "Socially-conservative Chile approves civil unions". Reuters. Diakses tanggal 28 January 2015. 
  361. ^ "Chile's President Plans to Send Gay Marriage Bill to Congress in 2017". VOA & Reuters. 21 September 2016. 
  362. ^ "Modifica diversos cuerpos legales para regular, en igualdad de condiciones, el matrimonio de parejas del mismo sexo". Chamber of Deputies of Chile. Diakses tanggal 8 September 2017. 
  363. ^ Chilean lawmakers begin debate on same-sex marriage bill The Washington Blade, 27 November 2017
  364. ^ (Spanyol) El Universo. Lesbianas critican demora en justicia. Retrieved 1 December 2013.
  365. ^ CORTE CONSTITUCIONAL INFORMA SOBRE LA DECISIÓN ADOPTADA EN EL CASO NO. 1692-12-EP
  366. ^ Bird, The Perchy (19 August 2016). "Same-sex Marriage Lawsuit Filed in El Salvador". wordpress.com. 
  367. ^ (Spanyol) Sala Constitucional de El Salvador rechaza solicitud de matrimonio homosexual
  368. ^ Estonia becomes first former Soviet state to legalise gay marriage, independent.co.uk; accessed 5 July 2017.
  369. ^ "Gay couple to be married in Estonia". Gay Star News. 30 January 2017. 
  370. ^ "'Love is love in communist movement'". Inquirer.net. Diakses tanggal 19 July 2016. 
  371. ^ "Same-sex marriage legalization eyed in PH - News". asianjournal.com. Diakses tanggal 5 July 2017. 
  372. ^ "House Bill No. 6595" (PDF). House of Representatives of the Philippines. Diakses tanggal 21 October 2017. 
  373. ^ "Philippines President Rodrigo Duterte says he supports same-sex marriage". Abc.net.au. 2017-12-18. Diakses tanggal 2018-04-13. 
  374. ^ News, Ina Reformina, ABS-CBN. "SC sets oral arguments on same-sex marriage". 
  375. ^ Lomsadze, Giorgi (8 February 2016). "Gay Marriage Lawsuit Launched in Georgia" – via EurasiaNet. 
  376. ^ Dumbadze, Devi (2017-09-28). "Georgia's Ruling Party 'Supermajority' Passes Unilateral Constitutional Reform". Jamestown.org. Diakses tanggal 2018-04-13. 
  377. ^ "Parliament Overrides Presidential Veto on Constitutional Amendments". Civil Georgia. 13 October 2017. 
  378. ^ "Lesbian marriages in India". despardes.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 February 2014. Diakses tanggal 11 April 2014. 
  379. ^ Joe Morgan (11 April 2014). "India 'party of the people' promises to legalize gay sex, marriage". Gay Star News. Diakses tanggal 5 July 2017. 
  380. ^ "A new UCC for a new India? Progressive draft UCC allows for same-sex marriages - Catchnews". Catchnews. Diakses tanggal 2017-10-12. 
  381. ^ Harkov, Lahav (16 May 2012). "Knesset rejects marriage equality bill". The Jerusalem Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 May 2012. Diakses tanggal 28 May 2012. 
  382. ^ "NGO petitions High Court to allow same-sex marriage in Israel". The Jerusalem Post. 2 November 2015. 
  383. ^ "Supreme Court rejects petition to recognize same-sex marriage". Jerusalem Post. 31 August 2017. 
  384. ^ "Israeli support for gay marriage is at an all-time high". 
  385. ^ Most Israelis favor same-sex marriage, but half of MKs mum on issue, The Times of Israel, 5 June 2018
  386. ^ "Nozze gay all'estero, c'è la firma del sindaco: saranno trascritte in Comune". La Repubblica (dalam bahasa Italia). 22 July 2014. Diakses tanggal 22 July 2014. 
  387. ^ "Matrimoni gay, via alle trascrizioni: Roberto e Miguel la prima coppia". La Repubblica (dalam bahasa Italia). 25 June 2014. Diakses tanggal 25 June 2014. 
  388. ^ "Via libera del sindaco Barnini ai matrimoni gay. Emanata una direttiva" (dalam bahasa Italia). Gonews.it. 15 September 2014. Diakses tanggal 15 September 2014. 
  389. ^ "Matrimoni gay presto possibili a Pordenone". Messaggero Veneto (dalam bahasa Italia). 15 September 2014. Diakses tanggal 15 September 2014. 
  390. ^ "Udine dice sì alla trascrizione dei matrimoni gay" (dalam bahasa Italia). IlFriuli.it. 29 September 2014. Diakses tanggal 29 September 2014. 
  391. ^ "Primo sì al registro delle nozze gay". Corriere Fiorentino (dalam bahasa Italia). 2 October 2014. Diakses tanggal 2 October 2014. 
  392. ^ "Matrimoni gay, c'è l'ok del consiglio comunale di Piombino" (dalam bahasa Italia). Il Tirreno. 2 October 2014. Diakses tanggal 2 October 2014. 
  393. ^ "è festa a Bagheria: trascritto il primo matrimonio gay". Palermo Today (dalam bahasa Italia). 13 November 2014. Diakses tanggal 13 November 2014. 
  394. ^ "Nozze gay: il 54% degli italiani è favorevole, sondaggio Datamonitor" (dalam bahasa Italia). L'Huffington Post. 7 January 2013. Diakses tanggal 7 January 2013. 
  395. ^ (Perancis) Enquête sur la droitisation des opinions publiques européennes Archived 1 February 2016 di the Wayback Machine.
  396. ^ "Nozze gay, per la prima volta oltre la metà degli italiani dice sì" (dalam bahasa Italia). La Repubblica. 12 October 2014. 
  397. ^ a b Religion and society, Pew Research Center, 29 May 2018
  398. ^ "Unioni civili, Camera approva: è legge. Renzi: "Battaglia da fare senza contare voti"" (dalam bahasa Italia). La Repubblica. 11 May 2016. Diakses tanggal 5 July 2017. 
  399. ^ "Nozze gay riconosciute dalla Cassazione: prima volta in Italia". www.blitzquotidiano.it. 
  400. ^ The Constitution of Japan. Tokyo. 3 November 1946. Diakses tanggal 4 June 2015. 
  401. ^ "Majority of Japanese Support Same-Sex Marriage, Poll Shows". Bloomberg. 29 November 2015. 
  402. ^ "South Korean court rejects film director's same-sex marriage case". The Guardian. 25 May 2016. 
  403. ^ Duffy, Nick (26 May 2016). "South Korea set for more court battles over same-sex marriage ban". Pink News. 
  404. ^ "S. Korean court rejects gay couple's appeal over same-sex marriage". yonhapnews.co.kr. 6 December 2016. 
  405. ^ "특집 여론조사…국민 59.7% "적폐청산 수사 계속해야"". MBC News. 26 Dec 2017. 
  406. ^ Over the Rainbow: Public Attitude Toward LGBT in South Korea The Asian Institute for Policy Studies
  407. ^ "Páginas - Detalle Proyectos de Ley". Asamblea.go.cr. Diakses tanggal 2017-07-07. 
  408. ^ "Proyecto de organizaciones sociales para Matrimonio Igualitario ya está en la Asamblea Legislativa – Diario Digital Nuestro País". Elpais.cr. 2015-12-10. Diakses tanggal 2017-07-07. 
  409. ^ www.diarioextra.com. "12 Diputados respaldan proyecto de ley para permitir matrimonio gay". Diario Extra. Diakses tanggal 2017-07-07. 
  410. ^ "Proyecto de Ley Matrimonio Igualitario by Frente por los Derechos Igualitarios". Issuu.com. 2013-06-27. Diakses tanggal 2017-07-07. 
  411. ^ "Sala IV admite para estudio 2 recursos de inconstitucionalidad contra prohibición de matrimonio gay - AmeliaRueda.com". ameliarueda.com. 
  412. ^ Cerdas, Daniela. "Registro Civil solo espera notificación del Ejecutivo para adecuar reglas al matrimonio gay". La Nación. Diakses tanggal 13 January 2018. 
  413. ^ "Costa Rica's Foreign Ministry Initiates Notification Process To Execute Court Order On Gay Marriage". Q Costa Rica. 12 January 2018. Diakses tanggal 13 January 2018. 
  414. ^ (Spanyol) Pareja gay se alista para dar el ‘sí’ tras criterio de la Corte IDH
  415. ^ Pretel, Enrique Andres (19 January 2018). "Costa Rica's first gay marriage suffers bureaucratic hitch". Reuters. Diakses tanggal 20 January 2018. 
  416. ^ "Supreme Court rules same-sex marriage request will be considered". Public broadcasting of Latvia. 27 May 2016. 
  417. ^ "Nepal charter to grant gay rights". Hindustan Times. 19 January 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 January 2010. Diakses tanggal 1 February 2010. 
  418. ^ Nelson, Dean (19 January 2010). "Nepal 'to stage gay weddings on Everest'". The Daily Telegraph. London. Diakses tanggal 1 February 2010. 
  419. ^ Chapagain, Kiran; Yardley, Jim (31 May 2012). "Legislature in Nepal Disbands in Failure". The New York Times. Diakses tanggal 1 June 2012. 
  420. ^ "All set to get legal status". pahichan.com. 21 October 2016. Diakses tanggal 5 July 2017. 
  421. ^ (Spanyol) Surge preocupación ante recurso para que se reconozca el matrimonio igualitario en Panamá, Telemetro.com; accessed 5 July 2017.
  422. ^ (Spanyol) Corte Suprema de Justicia conocerá sobre matrimonios igualitarios, Prensa.com; accessed 5 July 2017.
  423. ^ "Same-sex marriage could come to Panama if activists win legal fight". Gaystarnews.com. 2017-04-04. Diakses tanggal 2017-07-07. 
  424. ^ "Gay lawyer spearheads Panama same-sex marriage efforts". 1 October 2017. 
  425. ^ (Spanyol) Poder Judicial anuló sentencia que ordenaba a RENIEC reconocer matrimonio homosexual-Marzo 2018, Peru21.pe; accessed 28 March 2018.(Spanyol)
  426. ^ "Court orders Peru to recognize its first same-sex marriage". Gay Star News. 10 January 2017. 
  427. ^ AP Wires (11 January 2017). "Peru takes step toward recognizing same-sex marriage". Daily Mail. UK. 
  428. ^ (Spanyol) Se presentó proyecto de ley de Matrimonio Igualitario en el Peru, Blogdelimagay.blogspot.ch, February 2017; accessed 5 July 2017.
  429. ^ "Door Opens to Achieving Marriage Equality in Czech Republic". Hrw.org. Diakses tanggal 2018-04-13. 
  430. ^ "Gays, lesbians launching campaign for marriage". Praguemonitor.com. 2017-07-03. Diakses tanggal 2018-04-13. 
  431. ^ Templat:Cz icon Andrej Babiš podpoří gay manželství. Diskutovat na toto téma bude v kině Varšava Zdroj
  432. ^ "Sněmovní tisk 201 - Novela z. - občanský zákoník". Chamber of Deputies of the Czech Republic. Diakses tanggal 15 June 2018. 
  433. ^ Poll: Most Czechs for same-sex marriages
  434. ^ "Same-sex spouses have equal residency rights". BBC News. June 6, 2018. 
  435. ^ Alina Tryfonidou (6 June 2018). "Rights for same-sex married couples to move around the EU confirmed in landmark ruling". The Conversation. 
  436. ^ "Romania to consult with European court over same-sex marriage case". 
  437. ^ "Pobudniki referenduma uspeli, sprememba zakona o zakonski zvezi zavrnjena" (dalam bahasa Slovenian). 20 December 2015. Diakses tanggal 20 December 2015. 
  438. ^ (Perancis) 13.468 – Initiative parlementaire Mariage civil pour tous, Swiss Parliament; retrieved 18 June 2014.
  439. ^ (Perancis) Entrée en matière sur le projet de loi sur les avoirs de potentats, National Council, retrieved 20 February 2015
  440. ^ "Ständerat sagt Ja zur Homo-Ehe". Blick.ch. 1 September 2015. 
  441. ^ (Perancis) "Archived copy" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 1 February 2016. Diakses tanggal 2015-05-26. , ifop, retrieved 18 June 2014
  442. ^ (Jerman) Mehrheit der Schweizer für Ehe zwischen Homosexuellen, Blick.ch, retrieved on 22 February 2015
  443. ^ (Jerman) 71 Prozent der Schweizer für Homo-Ehe, Sonntagszeitung.ch, retrieved on 22 February 20152015
  444. ^ Keine Definition der Ehe zwischen Mann und Frau in der Verfassung, Srf.ch; accessed 5 July 2017.(Jerman)
  445. ^ (Perancis) Rapport du Conseil fédéral - Modernisation du droit de la famille, Federal Department of Justice and Police; retrieved 27 May 2015.(Perancis)
  446. ^ Sommaruga espère que les homosexuels pourront bientôt se marier, L'Hebdo; retrieved 27 May 2015.(Perancis)
  447. ^ "Eidgenössische Volksinitiative 'Für Ehe und Familie - gegen die Heiratsstrafe'". admin.ch. 
  448. ^ Arrêté fédéral concernant l’initiative populaire «Pour le couple et la famille – Non à la pénalisation du mariage», Admin.ch; accessed 5 January 2017.(Perancis)
  449. ^ Bundesrat gegen CVP-Initiative Archived 25 November 2015 di the Wayback Machine., Queer.ch, 18 November 2015; accessed 5 January 2017.(Jerman)
  450. ^ Bundesrat lanciert Abstimmungskampf zur Volksinitiative gegen die «Heiratsstrafe», 17 November 2015, admin.ch
  451. ^ Kriminelle Ausländer, Gotthard und Heiratsstrafe, NZZ.ch, 7 October 2014.(Jerman)
  452. ^ Tax break for married couples rejected, Swissinfo.ch, 28 February 2016.
  453. ^ Lii Wen (21 December 2014). "Gay marriage proposal set for review". Taipei Times. Diakses tanggal 5 July 2017. 
  454. ^ "Nearly two thirds of Taiwan supports marriage equality, survey finds". PinkNews. 30 November 2015. 
  455. ^ "Watch: Taiwan presidential frontrunner officially endorses marriage equality". gaystarnews.com. 2 November 2015. 
  456. ^ Gerber, Abraham (4 December 2016). "Thousands protest gay marriage in Taipei". Taipei Times. Diakses tanggal 7 December 2016. 
  457. ^ "Thousands rally to support equal marriage rights - Taipei Times". 
  458. ^ "政协发言人称同性婚姻太超前 李银河提案再受挫_新闻中心_新浪网". News.sina.com.cn. Diakses tanggal 22 May 2012. 
  459. ^ "Chinese Court Rules Against Gay Couple Seeking To Get Married". The Two-Way. 13 April 2016. 
  460. ^ "The Struggle isn't Over": Venezuela Moves Towards Marriage Equality". Venezuelanalysis.com. 5 May 2016. 
  461. ^ (Spanyol) Maduro: "Creo que todo el mundo se puede casar, aunque sea homosexual" shangay.com, 20 November 2017
  462. ^ "Vietnam government consults on same-sex marriage". 20 June 2012. Diakses tanggal 26 January 2013. 
  463. ^ "Vote on same-sex marriage in Vietnam likely to be delayed until 2014". 
  464. ^ Thomas Maresca (30 April 2013). "Vietnam: Flawed on Human Rights, but a Leader in Gay Rights". The Atlantic. Diakses tanggal 12 May 2013. 
  465. ^ "Vietnam ends same-sex marriage fines". Bangkok Post. Diakses tanggal 6 January 2014. 
  466. ^ S. Sarkar, "It's final Gay wedding fines to go in Vietnam", Gay Star News, 13 October 2013. "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 October 2013. Diakses tanggal 14 October 2013. 
  467. ^ "The latest entertainment news for Australia's LGBTIQ community". Gay News Network. Diakses tanggal 6 January 2014. 
  468. ^ Tuoi Tre Newspaper. "Vietnam to remove fines on same-sex marriage". Diakses tanggal 26 July 2015. 
  469. ^ "Nghị định 110/2013/NĐ-CP xử phạt vi phạm hành chính bổ trợ tư pháp hành chính tư pháp - bản lưu trữ". Thuvienphapluat.vn. 2013-09-24. Diakses tanggal 2017-07-07. 
  470. ^ "Cổng thông tin điện tử Công an Tỉnh Hà Tĩnh". Web.archive.org. 17 May 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 May 2014. Diakses tanggal 7 July 2017. 
  471. ^ "Vietnamese lawmakers back down on giving rights to same-sex couples". Gay Star News. 
  472. ^ "Vietnam's Proposed Marriage Law Disappoints LGBT Activists". VOA. Diakses tanggal 26 July 2015. 
  473. ^ "Vietnam allows surrogacy within families, denies same-sex marriage". Thanh Nien Daily. Diakses tanggal 26 July 2015. 
  474. ^ Tuoi Tre Newspaper. "Vietnam removes ban on same sex marriage". Diakses tanggal 26 July 2015. 
  475. ^ "Vietnam set to lift gay marriage ban". Marilyn Stowe Blog. Diakses tanggal 26 July 2015. 
  476. ^ "UN Secretary-General Bulletin" (PDF). United Nations. Diakses tanggal 25 September 2012. 
  477. ^ "Jobs — Compensation & Benefits". The World Bank Group. Diakses tanggal 8 March 2007. 
  478. ^ Towle, Andy. "NYC Protest and Civil Rights March Opposing Proposition 8". Towleroad. Diakses tanggal 28 September 2012. 
  479. ^ Williams, Steve. "Which Countries Have Legalized Gay Marriage?". Care2.com (news.bbc.co.uk as source). Diakses tanggal 20 February 2012. 
  480. ^ "Loi du 9 juillet 2004 relative aux effets légaux de certains partenariats. - Legilux". Eli.legilux.public.lu. Diakses tanggal 2017-07-07. 
  481. ^ "Loi n° 99-944 du 15 novembre 1999 relative au pacte civil de solidarité". Legifrance.gouv.fr (dalam bahasa Prancis). 2007-03-12. Diakses tanggal 2017-07-07. 
  482. ^ "WETTEN, DECRETEN, ORDONNANTIES EN VERORDENINGEN LOIS, DECRETS, ORDONNANCES ET REGLEMENTS" (PDF). Ejustice.jkust.fgov.be. Diakses tanggal 2017-07-07. 
  483. ^ "Civil Partnership Act 2004". Legislation.gov.uk. Diakses tanggal 5 July 2017. 
  484. ^ "Same-Sex Marriage, Civil Unions and Domestic Partnerships". National Conference of State Legislatures. Diakses tanggal 20 February 2012. 
  485. ^ Ramstack, Tom (11 January 2010). "Congress Considers Outcome of D.C. Gay Marriage Legislation". AHN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 June 2010. 
  486. ^ Gender and Language in Sub-Saharan Africa, 2013:35
  487. ^ Fleshman, Michael. "African gays and lesbians combat bias: An 'invisible' minority seeks legal safeguards, acceptance". United Nations. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 February 2012. Diakses tanggal 28 September 2012. 
  488. ^ Igwe, Leo (19 June 2009). "Tradition of same gender marriage in Igboland". Nigerian Tribune. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 January 2010. 
  489. ^ Laurie, Timothy (3 June 2015), Bigotry or biology: the hard choice for an opponent of marriage equality, The Drum 
  490. ^ Blankenhorn, David (19 September 2008). "Protecting marriage to protect children". Los Angeles Times. Diakses tanggal 6 October 2009. 
  491. ^ "See discussion of prenuptial and postmarital agreements at Findlaw". Family.findlaw.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 October 2010. Diakses tanggal 5 November 2010. 
  492. ^ Dale Carpenter is a prominent spokesman for this view. For a better understanding of this view, see Carpenter's writings at "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 November 2006. Diakses tanggal 31 October 2006. 
  493. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama amici
  494. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama pediatrics
  495. ^ Lamb, Ph.D., Michael. "Expert Affidavit for U.S. District Court (D. Mass. 2009)" (PDF). Gay & Lesbian Advocates & Defenders. Diakses tanggal 24 July 2012. 
  496. ^ a b "Pediatricians: Gay Marriage Good for Kids' Health". news.discovery.com. 22 March 2013. Diakses tanggal 11 April 2013. 
  497. ^ "Elizabeth Short, Damien W. Riggs, Amaryll Perlesz, Rhonda Brown, Graeme Kane: Lesbian, Gay, Bisexual and Transgender (LGBT) Parented Families – A Literature Review prepared for The Australian Psychological Society" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 4 March 2011. Diakses tanggal 5 November 2010. 
  498. ^ "Brief of the American Psychological Association, The California Psychological Association, The American Psychiatric Association, and The American Association of Marriage and Family Therapy as Amici Curiae in Support of Plaintiff-Appellees" (PDF). United States Court of Appeals for the Ninth Circuit. Diakses tanggal 28 September 2012. 
  499. ^ Herek GM (September 2006). "Legal recognition of same-sex relationships in the United States: a social science perspective" (PDF). The American Psychologist. 61 (6): 607–21. doi:10.1037/0003-066X.61.6.607. PMID 16953748. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 10 June 2010. 
  500. ^ Biblarz, Timothy J.; Stacey, Judith (February 2010). "How Does the Gender of Parents Matter?" (PDF). Journal of Marriage and Family. 72 (1): 3–22. doi:10.1111/j.1741-3737.2009.00678.x. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 12 May 2013. 
  501. ^ "Brief presented to the Legislative House of Commons Committee on Bill C38" (PDF). Canadian Psychological Association. Diakses tanggal 28 September 2012. 
  502. ^ "Austrian court rules to allow same-sex adoptions". The Privateer. 16 January 2016. Diakses tanggal 8 October 2017. 
  503. ^ "LGBT Adoption Statistics". lifelongadoptions.com. Diakses tanggal 13 February 2016. 
  504. ^ "Families are created with love". gayadoption.org. Diakses tanggal 13 February 2016. 
  505. ^ The Fertility Sourcebook, Third Edition – Page 245, M. Sara Rosenthal – 2002
  506. ^ An Introduction to Family Social Work – Page 348, Donald Collins, Catheleen Jordan, Heather Coleman – 2009
  507. ^ Matthew S. Coleman, Esq. (16 September 2015). "Obergefell v. Hodges". Einhorn Harris. Diakses tanggal 8 November 2015. 
  508. ^ Leff, Lisa (4 December 2008). "Poll: Calif. gay marriage ban driven by religion". USA Today. Associated Press. Archived from the original on 8 December 2008.  archived here.
  509. ^ Mirchandani, Rajesh (12 November 2008). "Divisions persist over gay marriage ban". BBC News. 
  510. ^ Adamczyk, Amy; Pitt, Cassidy (June 2009). "Shaping attitudes about homosexuality: The role of religion and cultural context". Social Science Research. 38 (2): 338–351. doi:10.1016/j.ssresearch.2009.01.002. Diakses tanggal March 12, 2018. 
  511. ^ Kar, Robin (8 October 2017). "Transformational Marriage: How to End the Culture Wars Over Same-Sex Marriage" – via papers.ssrn.com. 
  512. ^ "Pope: Abortion, Gay Marriage among World's Greatest Threats". USA Today. 14 May 2010. 
  513. ^ "2013 Assembly Statement on Marriage and Sexuality". assemblyofbishops.org. Diakses tanggal 24 July 2015. 
  514. ^ "Position Statement on Homosexuality". Annual Council of the General Conference Executive Committee. Seventh-day Adventist Church Statements. 3 October 1999. Diakses tanggal 6 April 2012. 
  515. ^ "Does God Approve of Same-Sex Marriage?". Awake!: 27. 8 April 2005. 
  516. ^
  517. ^ "The Old Catholic Church: Province of the United States". 
  518. ^ "The Eucharistic Catholic Church/Eglise Catholique Euch". Net Ministries Network. 
  519. ^ Carlson, Amelia (14 January 2016). "First Baptist Church Memphis Approves Gay Marriage and Ordination". WMC Action News 5. 
  520. ^ Connor, Eric (24 November 2015). "After Same-Sex Wedding, Baptists Sever Ties with Greenville Church". Greenville Online. 
  521. ^ Kola, Fiorela (23 May 2016). "Goshen Church Passes Vote to Allow Same-Sex Marriages". WNDU 16 [NBC]. 
  522. ^ "Changing Attitudes on Gay Marriage". Pew Research Center. 12 May 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 August 2016. Diakses tanggal 18 August 2016. 
  523. ^ Brown, Jonathan (7 July 2009). "Homosexuality and Same-Sex Marriage in Islam". Patheos. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 July 2015. Diakses tanggal 26 July 2015. 
  524. ^ Sales, Ben (4 June 2012). "Conservative Rabbinic Group Issues Guidelines for Same-Sex Wedding Rituals". JTA: Jewish Telegraphic Agency. 
  525. ^ Bhikkhu, Mettanando (13 July 2005). "Religion and Same-Sex Marriage". The Buddhist Channel. 
  526. ^ Potts, Andrew M. (19 April 2012). "Buddhists Come Out for Equality". Star Observer. Diakses tanggal 28 February 2015. 
  527. ^ Wilson, Jeff. "'All Beings Are Equally Embraced By Amida Buddha': Jodo Shinshu Buddhism and Same-Sex Marriage in the United States" Archived 10 September 2016 di the Wayback Machine., Journal of Global Buddhism 13 (2012): 31-59; accessed 14 May 2016.
  528. ^ O'Brien, Barbara (30 June 2015). "Same-Sex Marriage and Buddhism". About.com. 
  529. ^ Masci, David; Lipka, Michael (21 December 2015). "Where Christian Churches, Other Religions Stand on Gay Marriage". Pew Research Center. 
  530. ^ "Banned in Boston". The Weekly Standard. 5 May 2006. Diakses tanggal 5 November 2010. 
  531. ^ "The Supreme Court decision". CBC News. Toronto. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 October 2010. Diakses tanggal 5 November 2010. 
  532. ^ Wilson, Robin J.; Laycock, Douglas; Picarello, Anthony R. (2008). Same-sex marriage and religious liberty: emerging conflicts. Washington, D.C.: Beckett Fund for Religious Liberty. ISBN 0-7425-6326-X. 
  533. ^ Humphreys, J. (July 2006). "The Civil Partnership Act 2004, Same-Sex Marriage and the Church of England". Ecclesiastical Law Journal. 8 (8): 289–306. doi:10.1017/S0956618X0000644X. 
  534. ^ "Minister: No conscience clause for registrars opposed to same-sex marriage". 20 February 2013. 
  535. ^ "Gay Rights, Religious Liberties: A Three-Act Story". Washington DC: NPR. Diakses tanggal 5 November 2010. 
  536. ^ Steinfels, Peter (22 May 2009). "Same-Sex Marriage Laws Pose Protection Quandary". The New York Times. 
  537. ^ Zezima, Katie (2015-09-08). "Ted Cruz travels to Kentucky to support Kim Davis". The Washington Post. Diakses tanggal 2017-07-07.