Wanita trans

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Lynn Conway adalah seorang insinyur teknik komputer dan seorang wanita trans.
Georgina Beyer dikenal sebagai wali kota dan anggota parlemen yang pertama di dunia terbuka secara publik sebagai wanita trans.

Seorang wanita trans (atau perempuan trans) adalah seorang wanita yang ditunjuk sebagai laki-laki saat lahir. Istilah wanita transgender tidak selamanya dapat diterapkan pula bagi wanita transseksual meskipun terkadang kedua istilah tersebut digunakan seperti itu. Transgender merupakan sebuah kata umum yang mencakup berbagai jenis dari variasi gender masyarakat, termasuk orang transseksual.

Baik wanita transseksual maupun wanita transgender dapat mengalami apa yang disebut disforia gender yaitu kondisi yang timbul akibat adanya ketidaksesuaian antara identitas gender dengan jenis kelamin yang ditunjuk kepada mereka saat lahir. Disforia gender dapat mencakup peran gender, karakteristik seksual primer, dan sekunder yang terkait dengan gender seseorang. Kondisi tersebut dapat menyebabkan rasa kecemasan yang kuat atau membuat individu kesulitan dalam melakukan aktivitas sehari-hari.[1]

Beberapa wanita trans dapat menilai bahwa transisi gender mereka telah selesai. Karena itu, mereka lebih memilih kata "wanita" saja dan melihat bahwa kata "wanita trans" adalah istilah yang sebaiknya hanya digunakan bagi orang yang belum secara penuh bertransisi. Sebagian yang lain juga dapat tidak ingin dilihat sebagai "wanita trans" mengingat kecenderungan masyarakat yang membedakan orang-orang "asing" yang berada di luar seks/gender biner. Karena alasan-alasan inilah, banyak pihak melihat bahwa penggunaan spasi di antara kata "wanita" dan "trans" adalah hal yang penting karena kata "trans" dengan demikian hanya digunakan sebagai sebuah kata sifat yang sedang menyatakan satu tipe wanita di antara tipe-tipe wanita lainnya.[2]

Sebuah survei terhadap kurang lebih 3000 wanita trans menunjukkan bahwa hanya sekitar 23% dari mereka mengidentifikasi orientasi seksual mereka sebagai heteroseksual (tertarik kepada pria). 31% menyebut biseksual, 29% lesbian, 7% aseksual, 7% queer, dan 2% memilih "lainnya".[3]

Diskriminasi[sunting | sunting sumber]

Wanita trans, seperti orang dengan variasi gender lainnya, mengalami banyak bentuk diskriminasi dan transfobia. Sebuah survei tahun 2014 dari The Williams Institute menemukan bahwa dari 6.546 reponden (yang mengidentifikasi diri mereka sebagai transgender maupun orang dengan variasi gender lainnya), 57% yang telah diusir dari keluarganya pernah mencoba bunuh diri.[4]

Sebuah survei dari 3000 wanita trans di Amerika Serikat menunjukkan bahwa:[3]

  • 36% wanita trans dipecat karena gender mereka
  • 55% mengalami diskriminasi saat mencari kerja
  • 29% ditolak untuk naik jabatan
  • 25% menerima penolakan saat mengakses layanan kesehatan
  • 60% dari responden yang pernah menetap di rumah bagi tuna wisma pernah mengalami intimidasi di sana.
  • 33% mengalami intimidasi dan 3% diserang secara fisik saat menunjukkan dokumen identitas yang tidak sesuai dengan identitas gender mereka
  • Oleh aparat polisi, 20% pernah diintimidasi, 6% diserang secara fisik, dan 3% dilecehkan secara seksual. 25% merasa tidak dihormati oleh aparat.
  • Bagi narapidana wanita trans, 40% pernah diintimidasi oleh narapidana lain, 38% diintimidasi oleh pegawai rumah tahanan, 21% pernah diserang secara fisik, dan 20% pernah mengalami pelecehan seksual.

Wanita trans seringkali dihadapkan dengan diskriminasi dalam bentuk kekerasan. Pada tahun 2016, 22 orang transgender tewas di Amerika Serikat sebagai korban dari tindak kriminal kekerasan, angka tertinggi dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Diskriminasi menjadi faktor terhadap beberapa kasus tersebut baik secara langsung maupun tidak langsung (seperti status transgender membuat korban lebih cenderung untuk menjadi tuna wisma).[5] Sementara itu sebelumnya pada tahun 2012, dari kasus-kasus pembunuhan yang dipengaruhi pandangan anti-LGBTQ dan orang dengan HIV/AIDS (ODHA) yang terjadi di Amerika Serikat, 50% korbannya adalah wanita trans. Wanita trans juga 2,9 kali lebih rentan untuk menjadi korban dari kekerasan yang dilakukan oleh aparat polisi daripada orang yang bukan wanita trans.[6] Diskriminasi terhadap orang transgender menyebabkan angka harapan hidup bagi wanita trans berkulit hitam di Amerika Serikat berada di nilai yang rendah yaitu pada usia 35 tahun, jika dibandingkan dengan nilai nasional untuk seluruh orang yaitu 78 tahun.[7]

Transgender Day of Remembrance diperingati setiap tahunnya di Eropa, Amerika, Australia, dan Selandia Baru untuk mengenang korban-korban transgender yang telah meninggal akibat kejahatan kebencian (hate crime).[8]

Di dalam bukunya yang berjudul Whipping Girl, wanita trans Julia Serano menyebut diskriminasi tersendiri yang dialami oleh wanita trans sebagai "transmisogini".[9]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ The World Professional Association for Transgender Health (2011). Standards of Care for the Health of Transsexual, Transgender, and Gender Nonconforming People 7th Version. 
  2. ^ Serano, J. (2007). Whipping girl: a transsexual woman on sexism and the scapegoating of femininity. Emeryville: Seal Press. hlmn. 29–30. ISBN 1-58005-154-5. 
  3. ^ a b "Injustice at Every Turn: A Report of the National Transgender Discrimination Survey" (PDF). National Center for Transgender Equality & National Gay and Lesbian Task Force. hlm. 29. 
  4. ^ Haas, A.; Rodgers, P.; Herman, J. "Suicide Attempts among Transgender and Gender Non-Conforming Adults" (PDF). Diakses tanggal 10 Desember 2016. 
  5. ^ "Violence Against the Transgender Community in 2017". Human Rights Campaign. Diakses tanggal 22 September 2017. 
  6. ^ National Coalition of Anti-Violence Programs (2013). "Lesbian, Gay, Bisexual, Transgender, Queer, and HIV-Affected Hate Violence in 2012" (PDF). 
  7. ^ Pittman, T. (24 November 2015). "Four Years to Live: On Violence Against Trans Women of Color". The Huffington Post. Diakses tanggal 21 April 2017. 
  8. ^ "Transgender Day of Remembrance". 
  9. ^ Barker-Plummer, B. (2013). "Fixing Gwen". Feminist Media Studies. 13 (4): 710–724. doi:10.1080/14680777.2012.679289.