Disforia gender pada anak-anak

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Disforia gender pada anak-anak, juga dikenal dengan sebutan penyakit identitas gender pada anak-anak atau inkongruensi gender pada anak-anak, adalah diagnosis yang pernah diberikan oleh psikolog untuk anak-anak yang mengalami disforia gender atau ketidaknyamanan dengan jenis kelamin mereka secara biologis atau gender yang diberikan kepada mereka saat lahir, atau keduanya.

Istilah "penyakit identitas gender pada anak-anak" diresmikan dalam revisi ketiga Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM-III) pada tahun 1980.[1] Istilah ini ada dalam DSM dari tahun 1980 hingga 2013, tetapi kemudian digantikan oleh diagnosis "disforia gender" dalam revisi kelima (DSM-5).[2]

Patologisasi disforia gender sendiri telah menjadi subjek perdebatan dalam literatur akademis sejak dasawarsa 1980-an.[1] Para pendukung istilah disforia gender pada anak-anak menyatakan bahwa intervensi dapat membantu anak-anak agar mereka lebih nyaman dengan tubuh mereka. Di sisi lain, para penentangnya mempertanyakan kemujaraban dari intervensi tersebut. Selain itu, World Professional Association for Transgender Health (WPATH) mengatakan bahwa intervensi yang mencoba mengubah identitas gender seseorang agar lebih sesuai dengan jenis kelamin saat lahir "sudah tidak dianggap etis."[3] Selain itu, tindakan semacam itu dianggap memaksa anak-anak untuk mengikuti peran gender tradisional dalam masyarakat mereka.[4] Bahkan ada pula yang mengatakan bahwa diagnosis ini didasarkan pada reaksi orang lain terhadap sang anak dan bukan perilaku itu sendiri.[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Bartlett, NH; Vasey, PL; Bukowski, WM (2000). "Is Gender Identity Disorder in Children a Mental Disorder?". Sex Roles. 43 (11/12): 753–785. doi:10.1023/a:1011004431889. 
  2. ^ Moran, Mark (5 April 2013). "New Gender Dysphoria Criteria Replace GID". Psychiatric News. 48 (7): 9. doi:10.1176/appi.pn.2013.4a19 – via psychnews.psychiatryonline.org. 
  3. ^ World Professional Association for Transgender Health (2011). Standards of Care for the Health of Transsexual, Transgender, and Gender Nonconforming People, Version 7. Diarsipkan 2012-03-03 di Wayback Machine.
  4. ^ Wilson, I; Griffith, C; Wren, B (2002). "The Validity of the Diagnosis of Gender Identity Disorder (Child and Adolescent Criteria)". Clinical Child Psychology and Psychiatry. 7 (3): 335–351. doi:10.1177/1359104502007003003. 
  5. ^ Feder, EK (1997). "Disciplining the family: The case of gender identity disorder". Philosophical Studies. 85 (2–3): 195. doi:10.1023/a:1004275024875.