Orientasi romantis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Orientasi romantis, disebut juga orientasi romantik atau orientasi kasih sayang, menunjukkan jenis kelamin atau gender yang mana seorang lebih memiliki hubungan romantis atau jatuh dalam cinta. Untuk orang aseksual, orientasi romantis sering dianggap lebih berguna untuk mengukur ketertarikan dibandingkan orientasi seksual.[1][2] Hubungan antara ketertarikan seksual dan ketertarikan romantis masih dalam perdebatan dan belum sepenuhnya dipahami. [3][4]

Identitas romantis[sunting | sunting sumber]

Orang dapat atau tidak dapat terlibat dalam hubungan romantis emosional yang murni. Identitas utama meliputi:[1][2][5]

  • Aromantis: Tidak adanya rasa ketertarikan romantis pada siapa pun (aromantisisme).
  • Heteroromantis (atau heteromantis): Ketertarikan romantis pada orang yang bergender beda (heteroromantisisme).
  • Homoromantis: Ketertarikan romantis pada orang yang bergender sama (homoromantisisme).
  • Biromantis: Ketertarikan romantis pada orang yang dua atau lebih, tetapi tidak semua gender. Kadang digunakan bersamaan dengan panromantis (biromantisisme).
  • Panromantis: Ketertarikan romantis pada orang yang bergender apa pun, semua, dan setiap gender (panromantisisme).
  • Demiromantis: Ketertarikan romantis pada semua yang ada di atas tetapi setelah membentuk ikatan emosional yang dalam (demiromantisisme).

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Richards, Christina; Barker, Meg (2013). Sexuality and Gender for Mental Health Professionals: A Practical Guide. SAGE. hlm. 124–127. ISBN 1-4462-9313-0. Diakses tanggal July 3, 2014. 
  2. ^ a b Cerankowski, Karli June; Milks, Megan (2014). Asexualities: Feminist and Queer Perspectives. Routledge. hlm. 89–93. ISBN 1-134-69253-6. Diakses tanggal July 3, 2014. 
  3. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama :0
  4. ^ Houdenhove, Ellen Van; Gijs, Luk; T'Sjoen, Guy; Enzlin, Paul (April 21, 2014). "Asexuality: A Multidimensional Approach". The Journal of Sex Research. 52 (6): 669–678. doi:10.1080/00224499.2014.898015. ISSN 0022-4499. PMID 24750031. 
  5. ^ "Sex and Society", hlm. 82.