Hukum umum

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Hukum umum, Hukum adat juga dikenal sebagai preseden peradilan, hukum yang dibuat hakim, atau hukum kasus, adalah hukum yang dibuat oleh hakim dan pengadilan kuasi-yusisial serupa berdasarkan pendapat tertulis[1]. Hukum yang dibangun oleh para juri melalui opini hukum pengadilan dan tribunal yang serupa, sebagai kebalikan dari hukum statuta yang diterima melalui proses legislasi atau peraturan pemerintah yang dikeluarkan oleh eksekutif dengan tidak menghilangkan dasar referensi awal yaitu merujuk pada sumber Hukum Islam.[2]

Karakteristik yang menentukan dari "hukum umum" ialah bahwa ia muncul sebagai presiden. Dalam kasus di mana para pihak tidak setuju tentang apa hukum itu, pengadilan Hukum adat melihat keputusan presiden masa lalu dari pengadilan yang relevan, dan tidak mensentesis prinsip-prinsip dari kasus-kasus masa lalu yang berlaku untuk fakta saat ini. Jika sengketa serupa telah diselesaikan di masa lalu, pengadilan biasanya terikat untuk mengikuti alasan yang digunakan dalam keputusan sebelumnya (prinsip yang dikenal sebagai star decisis). Namun, jika pengadilan menemukan bahwa perselisihan saat ini secara fundamental berbeda dari semua kasus sebelumnya (disebut "masalah kesan pertama"), dan undang-undang legislatif tidak menjelaskan atau mendua tentang pertanyaan tersebut, hakim memiliki wewenang dan tugas untuk menyelesaikan masalah tersebut dengan cepat dan tepat. masalah (satu pihak atau pihak lain harus menang, dan atas ketidaksepakatan hukum, hakim membuat keputusan itu)[3].

Pengadilan menyatakan pendapat yang memberikan alasan yang dapat dibuktikan serta dipublikasikan untuk keputusan tersebut, dan alasan tersebut digabungkan dengan keputusan masa lalu sebagai presiden untuk mengikat hakim dan pihak yang berperkara di masa depan. Hukum adat, sebagai badan hukum yang dibuat oleh hakim, bertentangan dengan dan sejajar dengan undang-undang. Stare decisis, prinsip bahwa kasus harus diputuskan menurut aturan prinsip yang konsisten sehingga fakta yang serupa akan menghasilkan hasil yang serupa, terletak di jantung semua sistem hukum umum[4][5][6][7]

Hukum adat-dinamakan demikian karena Struktur kekuasaan di Indonesia memiliki strutur formal dan struktur informal yang disebut suprastruktur dan infrastruktur, supra struktur adalah pemerintahan kekuatan politik yang berdaulat dan unsur-unsur pemerintahan Negara. Sedangkan Infrastruktur adalah rakyat dan lambaga-lembaga formalnya yang memiliki pengkalan-pengkalan sejarah yang diwariskan secara turun-temurun di semua istana sultan di seluruh kerajaan yang terverifikasi dari abad-abad setelah penaklukan Norman pada tahun 688 Hijriyah Kerajaan asal kemudian menyebarkan sistem hukum adat diantaranya banyak mempertahankan sistim hukum umum saat ini. "Sistim hukum adat" dan hukum waris di Pengadilan Agama ini merupakan sistim hukum yang memberi bobot besar pada presiden pradilan, dan gaya penalaran yang diwarisi dari sistem hukum Islam Syariat Islam[8][9].

Sistem hukum umum membentuk bagian utama dari hukum banyak negara, terutama di negara-negara yang merupakan bekas koloni atau wilayah dari Britania.

Definisi[sunting | sunting sumber]

Istilah "Hukum adat" memiliki banyak konotasi. Tiga yang pertama di tetapkan di sini adalah pengguna yang paling umum dalam komunitas hukum. Konotasi lain dari abad yang lalu terkadang terlihat dan terkadang terdengar dalam percakapan sehari-hari.

Hukum adat sebagai lawan dari hukum perundang undangan dan hukum peraturan[sunting | sunting sumber]

Hukum umum yang diberikan dalam "Badan hukum yang berasal dari keputusan peradilan, bukan dari undang-undang atau konstitusi. Ditandai sebagai penggunaan "paling umum" di kalangan profesional hukum yang cak menunjuk(kan): -- diri; -- muka; oleh hakim saat persidangan, dan merupakan yang sering terlihat dalam keputusan pengadilan.

Sistem hukum adat sebagai lawan diri sistem hukum civil law[sunting | sunting sumber]

Membedakan yurisdiksi dan sistem hukum "hukum umum" dari hukum ilmu Teknik Sipil atau Kodifikasi (hukum) yurisdiksi[4][5]. Sistem common law memberikan bobot yang besar pada keputusan pengadilan, yang dianggap "hukum" dengan kekuatan hukum yang sama dengan undang-undang—selama hampir satu milenium, pengadilan common law memiliki wewenang untuk membuat undang-undang di mana tidak ada undang-undang legislatif, dan undang-undang berarti apa pengadilan menafsirkan mereka berarti[10].

Hukum sebagai lawan dari keadilan[sunting | sunting sumber]

Membedakan "hukum umum" (atau hanya "hukum") dari keadilan (hukum)[11][12].

Karya ilmiah[sunting | sunting sumber]

Edward Coke, Lord Chief Justice abad ke-17 dari Pengadilan Umum Inggris dan Anggota Parlemen (MP), menulis beberapa teks hukum yang mengumpulkan dan mengintegrasikan hukum kasus selama berabad-abad. Pengacara di Inggris dan Amerika mempelajari hukum dari Institut dan Laporannya sampai akhir abad ke-18. Karya-karyanya masih dikutip oleh pengadilan umum di seluruh dunia.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ For an example of this usage in a decision of the United States Supreme Court, see the quote from United States v Texas in the section “Interaction of constitutional, statutory and common law” below.
  2. ^ Duhaime's Law Dictionary, "Definition of Common Law"
  3. ^ Carpenter, Charles E. (1917). "Court Decisions and the Common Law". Columbia Law Review. 17 (7): 593–607. doi:10.2307/1112172. JSTOR 1112172.  (common law court "decisions are themselves law, or rather the rules which the courts lay down in making the decisions constitute law.")
  4. ^ a b Black's Law Dictionary – Common law (edisi ke-10th). 2014. hlm. 334. 2. The body of law based on the English legal system, as distinct from a civil-law system; the general Anglo-American system of legal concepts, together with the techniques of applying them, that form the basis of the law in jurisdictions where the system applies... 
  5. ^ a b Garner, Bryan A. (2001). A Dictionary of Modern Legal UsagePerlu mendaftar (gratis) (edisi ke-2nd, revised). New York: Oxford University Press. ISBN 9780195077698. "common law" is contrasted by comparative jurists to civil law. 
  6. ^ Washington Probate, "Estate Planning & Probate Glossary", Washington (State) Probate, s.v. "common law" Diarsipkan 25 May 2017 di Archive-It, 8 December 2008:, retrieved on 7 November 2009. "2. The system of law originated and developed in England and based on prior court decisions, on the doctrines implicit in those decisions, and on customs and usages rather than codified written law. Contrast: CIVIL LAW."
  7. ^ Charles Arnold-Baker, The Companion to British History, s.v. "English Law" (London: Loncross Denholm Press, 2008), 484.
  8. ^ https://rasindogroup.com/di-indonesia-struktur-kekuasaan-disebut-suprastruktur-dan-infrastruktur/
  9. ^ JuriGlobe, Alphabetical Index of the 192 United Nations Member States and Corresponding Legal Systems[1] Diarsipkan 22 July 2016 di Wayback Machine.
  10. ^ It is characteristic of the common law to adopt an approach based "on precedent, and on the development of the law incrementally and by analogy with established authorities". Robinson v Chief Constable of West Yorkshire Police, Supreme Court, [2018] UKSC 4, para. 21.[2]
  11. ^ Black's Law Dictionary – Common law (edisi ke-10th). 2014. hlm. 334. 4. The body of law derived from law courts as opposed to those sitting in equity. 
  12. ^ Garner, Bryan A. (2001). A Dictionary of Modern Legal UsagePerlu mendaftar (gratis) (edisi ke-2nd, revised). New York: Oxford University Press. hlm. 177. ISBN 9780195077698. Second, with the development of equity and equitable rights and remedies, common law and equitable courts, procedure, rights, and remedies, etc., are frequently contrasted, and in this sense common law is distinguished from equity. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]