Gereja Inggris

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Gereja Inggris
Canterbury-cathedral-wyrdlight.jpg
Singkatan C of E
Orientasi Anglikan
Struktur organisasi Episkopal
Gubernur Tertinggi Ratu Elizabeth II
Primat Uskup Agung Justin Welby
Wilayah Inggris, Wales (paroki-paroki lintas batas)
Pulau Man
Kepulauan Channel
Eropa Daratan
Kantor pusat Church House, Westminster
Didirikan
Inggris
Pecahan/pemekaran dari Gereja Katolik
(abad ke-16)
Memisahkan diri Pengingkar Inggris
Metodis (abad ke-18)
Gereja Episkopal (AS) (1789)
Serikat Persaudaraan Plymouth (1820-an)
Gereja Bebas Inggris (1844)
Umat 25 juta[1][2]
Situs web churchofengland.org

Gereja Inggris (bahasa Inggris: Church of England; C of E) adalah gereja negara Inggris.[3][4][5] Uskup Agung Canterbury merupakan klerusnya yang paling senior, kendati Gubernur Tertinggi merupakan pemimpin tertingginya. Gereja Inggris juga merupakan gereja induk dari Komuni Anglikan internasional. Pendiriannya sebagai suatu gereja nasional dikatakan terjadi pada abad ke-6 dalam misi Gregorian ke Kerajaan Kent yang dipimpin oleh Agustinus dari Canterbury.[6][7]

Gereja Inggris menolak otoritas kepausan ketika Henry VIII tidak berhasil mendapatkan anulasi atas perkawinannya dengan Catherine dari Aragon pada tahun 1530-an.[8] Reformasi Inggris dipercepat di bawah pemerintahan para bupati Edward VI sebelum suatu pemulihan singkat otoritas kepausan di bawah kepemimpinan Mary I dan Philip II. Akta Supremasi 1558 memperbarui perpecahan tersebut dan Penyelesaian Keagamaan Elizabethan memetakan suatu jalan yang melaluinya gereja Inggris menjadi harus bersifat Katolik dan Reformed ("Tereformasi"):

Fase awal Reformasi Inggris menghasilkan banyak martir Katolik maupun martir Protestan radikal. Pada fase selanjutnya, Hukum Pidana digunakan untuk menghukum para penganut Katolik Roma dan Protestan nonkonformis. Pada abad ke-17, perselisihan politik dan agama mengakibatkan timbulnya faksi Puritan dan Presbisterian yang berkeinginan untuk mengendalikan gereja, namun ini berakhir dengan terjadinya Restorasi. Pengakuan kepausan atas kepemimpinan George III pada tahun 1766 menyebabkan toleransi keagamaan yang lebih baik.

Sejak Reformasi Inggris, Gereja Inggris telah menggunakan liturgi dalam bahasa Inggris. Gereja ini meliputi beberapa aliran doktrinal, tiga yang terutama dikenal sebagai Anglo-Katolik, Evangelikal, dan Gereja Luas. Ketegangan antara kaum progresif dan konservatif teologis tampak jelas dalam perdebatan mengenai penahbisan kaum wanita dan homoseksualitas. Gereja ini terdiri dari para anggota dan rohaniwan yang liberal maupun konservatif.[10]

Struktur tata kelola gereja berbasiskan pada keuskupan-keuskupan, yang masing-masingnya dipimpin oleh seorang uskup. Di dalam setiap keuskupan terdapat paroki-paroki setempat. Sinode Umum Gereja Inggris berfungsi sebagai badan legislatif gereja ini dan terdiri dari para uskup, klerus lainnya, dan kaum awam. Rancangan undang-undang atau ketentuan hukum yang mereka hasilkan harus mendapat persetujuan dari kedua Dewan Parlemen Britania Raya.

Teologi dan sosiologi[sunting | sunting sumber]

Bagian dari seri tentang
Anglikanisme
Canterbury cathedral.jpg
Komuni Anglikan
Latar belakang

Agama Kristen
Reformasi Inggris
Suksesi apostolik
Gereja Katolik Roma
Tata gereja Episkopal

Tokoh

Thomas Cranmer
Henry VIII
Richard Hooker
Elizabeth I

Perangkat Keesaan

Uskup Agung Canterbury
Konferensi Lambeth
Dewan Konsultatif Anglikan
Pertemuan Primat

Liturgi dan Ibadat

Kitab Doa Bersama
Gereja tinggi · Gereja rendah
Gereja luas
Gerakan Oxford
39 Artikel

Santo dalam Anglikanisme

Gereja Inggris menganggap dirinya sebagai bagian dari reformasi tetapi juga bersifat protestan, meskipun tidak sama dengan Gereja Katolik Roma. Reformasi dalam arti bahwa Gereja ini banyak dipengaruhi oleh prinsip-prinsip Reformasi Protestan, dan menolak kewibawaan Paus. Katolik dalam arti bahwa Gereja ini memandang dirinya sebagai bagian dari 'garis yang sinambung dan tidak terputus dari "Gereja universal" yang mula-mula didirikan oleh para murid Yesus serta dari abad pertengahan, dan bukan merupakan suatu 'bentukan yang baru'. Dalam praktiknya, Gereja Anglikan bersifat campuran. Beberapa jemaatnya beribadah lebih mirip dengan Gereja Katolik Roma dibandingkan dengan kebanyakan Gereja Protestan. Namun di pihak lain, berbagai bentuk ibadah yang digunakan di sejumlah Gereja Anglikan lainnya sulit dibedakan dari Gereja-gereja Injili yang muncul dari Gerakan Reformasi.

Gereja ini memegang banyak bentuk keyakinan teologis yang relatif konservatif, bentuk liturginya biasanya tradisional, dan organisasinya mencerminkan keyakinan akan pentingnya hierarkhi keuskupan yang historis dalam bentuk uskup agung, uskup, dan diosis.

Di mata banyak orang, Gereja Inggris terutama ditandai oleh sifatnya yang luas dan 'terbuka'. Selain kelompok atau faksi arus utamanya yang tradisional, Gereja ini juga mencakup faksi-faksi "gereja tinggi" dan "gereja rendah" yang masing-masing mempunyai ciri-cirinya sendiri.

Pada masa kini, praktik-praktik di Gereja ini merentang dari kaum Anglo-Katolik, yang menekankan liturgi dan sakramen, hingga bentuk-bentuk kebaktian yang lebih menekankan khotbah dan kurang ritualistik dari kaum Evangelikal, dan bahkan juga bentuk-bentuk kebaktian yang bersemangat dari kaum Karismatik. Namun "Gereja luas" ini menghadapi berbagai pertanyaan doktriner yang saling berbenturan, yang muncul karena perkembangan masyarakat modern, seperti misalnya konflik mengenai penahbisan perempuan sebagai pendeta (disetujui pada 1992 dan dimulai pada 1994), dan status para pendeta homoseksual yang tidak selibat (masih diperdebatkan sekarang, namun kebanyakan orang mengambil pandangan yang konservatif). Pada Juli 2005, perpecahan ini kembali muncul ketika Sinode Umum mengambil suara untuk "meluruskan" proses yang mengizinkan penahbisan perempuan sebagai uskup, dan menetapkan untuk mengadakan perdebatan tentang aturan-aturan yang spesifik pada Februari 2006.

Pemerintahan dan administrasi[sunting | sunting sumber]

Jendela kaca berhias di Katedral Rochester, Kent

Raja atau Ratu Britania (sekarang ini Elizabeth II), secara konstitusional memegang gelar sebagai "Pemimpin Tertinggi Gereja Inggris".

Namun pada praktiknya, kepemimpinan administratif gereja berada di tangan Uskup Agung Canterbury. Komuni Anglikan sedunia yang terdiri atas gereja-gereja nasional atau regional yang independen mengakui Uskup Agung Canterbury sebagai semacam pemimpin 'simbolik'. Dr. Rowan Williams telah menjadi Uskup Agung Canterbury sejak 2002.

Dewan legislatif di Gereja Inggris adalah Sinode Umum. Namun, keputusan legislatif yang fundamental masih harus disetujui oleh Parlemen Britania Raya. Gereja mempunyai cabang yudisialnya sendiri, yang dikenal sebagai pengadilan gerejawi, yang juga merupakan bagian dari sistem peradilan Britania, namun pada umumnya tidak berfungsi, karena syarat-syarat untuk memberlakukan keputusan-keputusan gerejawi kebanyakan sudah dicabut satu abad yang lalu oleh keputusan Pengadilan Tinggi.

Selain di wilayah Inggris sendiri, yurisdiksi Gereja Inggris mencakup Pulau Man, Kepulauan Channel, Kepulauan Scilly, dan sedikit bagian dari Wales. Pada tahun-tahun belakangan, jemaat-jemaat ekspatriat di benua Eropa membentuk dirinya sebagai Diosis di Eropa.

Pengangkatan[sunting | sunting sumber]

Pendeta memimpin upacara di diosis karena mereka memegang jabatan sebagai pendeta yang diberi kuasa, atau karena diberi izin oleh uskup ketika diangkat (mis. kurator), atau dengan izin saja.

Proses pengangkatan uskup diosis lebih rumit, dan ditangani oleh sebuah lembaga yang disebut Komisi Nominasi Kerajaan, yang menyerahkan nama-namanya kepada Perdana Menteri (yang bertindak atas nama Raja atau Ratu) untuk dipertimbangkan. Proses ini digambarkan dalam artikel Pengangkatan Uskup Gereja Inggris.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Artikel utama: Sejarah Gereja Inggris

Hereford adalah salah satu dari 43 katedral Gereja ini, dan banyak di antaranya mempunyai sejarah yang panjang hingga beberapa abad.

Gereja Inggris menelusuri pembentukannya dari misi Augustinian pada tahun 597, dan menekankan kesinambungan dan identitasnya dengan Gereja Barat universal yang pertama. Gereja ini juga menetapkan sifatnya yang independen dan nasional pada masa pasca-Reformasi dari masa Tudor di Inggris.

Agama Kristen tiba di Britania pada abad pertama atau kedua (diduga melalui jalur perdagangan timah melalui Irlandia dan Spanyol), dan berdiri secara terpisah dari Gereja Roma, seperti halnya juga banyak komunitas Kristen pada masa itu. Menurut berbagai catatan uskup-uskup Britania menghadiri Konsili Arles pada 314. Paus mengutus St. Augustinus dari Canterbury dari Roma pada abad ke-6 untuk menginjili orang-orang Anglo pada (597). Dengan bantuan orang-orang Kristen yang sudah tinggal di Kent, ia mendirikan gerejanya di Canterbury, ibu kota Kent, dan menjadi uskup agung pertama dari Canterbury.

Pada saat yang bersamaan, Gereja Keltik dari St.Columba terus menginjili Skotlandia. Gereja Keltik dari Britania Utara dalam pengertian tertentu mengakui 'wewenang' Roma pada Sinode Whitby pada 644. Selama beberapa abad berikutnya, sistem Roma yang diperkenalkan oleh Augustine pelan-pelan menyerap gereja-gereja Kristen Keltik yang sudah ada sebelumnya.

Selama hampir seribu tahun Inggris menjadi bagian dari Gereja Katolik Roma. Pada 1534 Gereja di Inggris memisahkan diri dari Roma, pada masa pemerintahan Raja Henry VIII. Di bawah anaknya, Edward VI Gereja ini secara teologis menjadi lebih radikal, namun kemudian sebentar bergabung kembali dengan Gereja Roma pada masa pemerintahan Ratu Mary I, pada 1555. Di bawah Elizabeth I dibentuklah sebuah Gereja yang mapan (artinya, takluk kepada dan merupakan bagian dari negara), yang agak bersifat protestan, Katolik, dan apostolik. Gereja ini mengakomodasi posisi-posisi teologis yang merentang luas, yang menjadi cirinya sejak saat itu.

Gereja-gereja terkait[sunting | sunting sumber]

Saudara Gereja Inggris, Gereja Irlandia, juga mengalami reformasi pada abad ke-16 atas permintaan penguasa-penguasa Irlandia yang berada di Inggris. Berbeda dengan di in Inggris, mayoritas penduduk nya tidak mengikuti reformasi ini, dan lebih suka untuk tetap berpegang pada ajaran Katolik Roma; tetapi Gereja Irlandia mempertahankan status Gereja negara yang resmi di Irlandia hingga 1871. Hingga saat ini, Gereja ini tetap ditata sebagai Gereja seluruh pulau Irlandia.

Di Skotlandia, Gereja Skotlandia diakui menurut hukum (Akta Gereja Skotlandia 1921) sebagai "Gereja nasional" (meskipun ia bukanlah "Gereja mapan" dalam pengertian yang sama dengan Gereja Inggris, karena mempunyai otonomi yang lebih besar dalam pemerintahannya). Gereja Skotlandia mempunyai sistem kepemimpinan presbyterian. Sebuah Gereja Anglikan yang lebih kecil juga hadir di Skotlandia, yang dikenal sebagai Gereja Episkopal Skotlandia, yang mempunyai komuni penuh dengan Gereja Inggris. Sejarahnya rumit dan membingungkan, melibatkan masa-masa promosi dan penganiayaan resmi pada suatu masa tertentu, karena Gereja ini terkait dengan Jacobitisme, sehingga ia harus beroperasi sub rosa (secara rahasia).

Ketika Gereja Episkopal di Amerika Serikat menjadi mandiri dari Gereja Inggris setelah Perang Kemerdekaan Amerika, pimpinan Gereja Inggris tidak yakin bahwa Gereja itu dapat secara sah menahbiskan uskup-uskup baru tanpa menuntut mereka mengucapkan sumpah kesetiaan yang baku kepada raja atau ratu Inggris. Akibatnya, para uskup dari Gereja Episkopal Skotlandia yang bukan Gereja negara itulah yang menahbiskan para uskup pertama Amerika, hingga peraturan yang baru memungkinkan Gereja Inggris mengendurkan kebijakannya.

Gereja di Wales, sebelumnya adalah bagian dari Gereja Inggris, berubah sehingga menjadi bukan Gereja negara pada 1920 dan pada saat yang sama menjadi anggota inedependen dari Komuni Anglikan.

Gereja Inggris berkomuni penuh dengan Gereja-gereja lain dalam Komuni Anglikan, dan secara terpisah dengan Gereja-gereja lain yang menandatangani perjanjian Komuni Porvoo. Gereja Inggris juga merupakan anggota penuh dari Konferensi Gereja-gereja Eropa.

Situasi keuangan[sunting | sunting sumber]

Meskipun statusnya Gereja negara, Gereja Inggris tidak mendapatkan dukungan langsung pemerintah dari segi keuangan. Sumbangan adalah sumber pendapatannya yang terbesar, meskipun Gereja ini juga sangat mengandalkan pendapatan dari berbagai dana abadi historis. Pada 2005, pengeluaran Gereja Inggris diperkirakan mencapai sekitar £900 juta.

Secara historis, masing-masing paroki mencari dana dan menggunakan sebagian besar dana Gereja, artinya bahwa gaji rohaniwannya tergantung pada kekayaan parokinya, dan hak paroki untuk mengangkat pendeta ke paroki-paroki tertentu dapat menjadi karunia yang sangat berharga. Masing-masing diosis juga mempunyai aset yang cukup besar: Diosis Durham mempunyai kekayaan yang sangat besar dan kekuasaan dunia sehingga uskupnya digelari 'Uskup-Pangeran'. Namun sejak pertengahan abad ke-19, Gereja telah melakukan berbagai upaya untuk 'menyamakan' situasinya, dan para rohaniwan di masing-masing diosis kini menerima tunjangan standar yang dibayar dari dana diosis. Sementara itu, Gereja memindahkan sebagian besar dari aset-asetnya yang menghasilkan uang (yang pada masa lalu mencakup banyak sekali tanah, namun sekarang umumnya berupa saham dan surat-surat berharga) dari tangan masing-masing rohaniwan dan uskup ke dalam tangan sebuah lembaga yang disebut Komisioner Gereja, yang menggunakan dana-dana ini untuk membayar banyak sekali pengeluaran non-paroki, termasuk pensiun rohaniwan, dan biaya pemeliharaan katedral dan rumah uskup. Dana-dana ini jumlahnya sekitar £3,9 miliar, dan menghasilkan pendapatan sekitar £164 juta setiap tahunnya (pada tahun 2003), sekitar seperlima dari keseluruhan penghasilan Gereja.

Selain gedung-gedung gereja dan katedral, Gereja Inggris juga menguasai sejumlah bangunan yang terkait yang ada di samping gereja atau terkait kepadanya, termasuk sejumlah besar perumahan pendeta. Selain perumahan vikar dan rektor (pendeta kepala), perumahan ini mencakup juga sejumlah tempat tinggal (disebut 'istana') untuk masing-masing dari ke-114 uskup Gereja. Dalam beberapa kasus tertentu, nama ini tampaknya tepat. Gedung-gedung seperti Istana Lambeth, tempat tinggal Uskup Agung Canterbury di London dan Istana Lama di Canterbury benar-benar mirip istana, sementara Istana Auckland yang dihuni Uskup Durham, mempunyai 50 kamar, sebuah ruang pesta dan taman berukuran 120.000. Namun, banyak uskup yang merasa bahwa istana-istana lama itu tidak cocok dengan gaya hidup sekarang, dan beberapa 'istana' uskup hanya berupa rumah dengan empat kamar. Banyak diosis yang mempertahankan istana-istana besar kini menggunakan sebagian ruangannya sebagai kantor administrasi, sementara para uskup dan keluarga mereka tinggal di sebuah apartemen kecil di dalam istana itu. Pada tahun-tahun belakangan sebagian diosis berhasil memanfaatkan ruangan yang berlebih dan kemewahan istana-istana mereka untuk mencari dana, dengan menjadikannya pusat-pusat konferensi. Ketiga istana uskup yang lebih mewah yang disebutkan di atas — Istana Lambeth, Istana Lama Canterbury dan Istana Auckland — berfungsi sebagai kantor untuk administrasi gereja, tempat-tempat konferensi, dan sampai batas tertentu tempat tinggal pribadi seorang uskup. Ukuran keluarga para uskup telah jauh mengecil dan anggaran mereka untuk menerima tamu dan memiliki staf hanya mengambil bagian yang kecil sekali dibandingkan dengan tingkat biaya yang dikeluarkan pada masa sebelum abad ke-20.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Inggris) "Church of England". oikoumene.org. World Council of Churches. Diakses tanggal May 8, 2017. 
  2. ^ (Inggris) "Exactly how big is the Anglican Communion?". 13 November 2015. 
  3. ^ (Inggris) Eberle, Edward J. (2011). Church and State in Western Society. Ashgate Publishing, Ltd. p. 2. ISBN 978-1-4094-0792-8. Diakses tanggal 9 November 2012. The Church of England later became the official state Protestant church, with the monarch supervising church functions. 
  4. ^ (Inggris) Fox, Jonathan (2008). A World Survey of Religion and the State. Cambridge University Press. p. 120. ISBN 978-0-521-88131-9. Diakses tanggal 9 November 2012. The Church of England (Anglican) and the Church of Scotland (Presbyterian) are the official religions of the UK. 
  5. ^ (Inggris) Ferrante, Joan (2010). Sociology: A Global Perspective. Cengage Learning. p. 408. ISBN 978-0-8400-3204-1. Diakses tanggal 9 November 2012. the Church of England [Anglican], which remains the official state church 
  6. ^ (Inggris) John E. Booty, Stephen Sykes, Jonathan Knight (1998). Study of Anglicanism. London: Fortress Books. p. 477. ISBN 0-281-05175-5. 
  7. ^ (Inggris) Delaney, John P. (1980). Dictionary of Saints (Second ed.). Garden City, NY: Doubleday. pp. 67–68. ISBN 978-0-385-13594-8. 
  8. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama KH8-RC-00
  9. ^ a b (Inggris) "Canons of the Church of England" (PDF). Church of England. p. 7. Diakses tanggal 21 July 2014. 
  10. ^ (Inggris) Brown, Andrew (2014-07-13). "Liberalism increases as power shifts to the laity in the Church of England". The Guardian (dalam bahasa British English). ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 2016-05-01. 

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • (Inggris) Garbett, Cyril, Abp. The Church of England Today. London: Hodder and Stoughton, 1953. 128 p.
  • (Inggris) Hardwick, Joseph. An Anglican British world: The Church of England and the expansion of the settler empire, c. 1790–1860 (Manchester UP, 2014).
  • (Inggris) Hodges, J. P. The Nature of the Lion: Elizabeth I and Our Anglican Heritage. London: Faith Press, 1962. 153 pp.
  • (Inggris) Kirby, James. Historians and the Church of England: Religion and Historical Scholarship, 1870–1920 (2016) online at DOI:10.1093/acprof:oso/9780198768159.001.0001
  • (Inggris) Lawson, Tom. God and War: The Church of England and Armed Conflict in the Twentieth Century (Routledge, 2016).
  • (Inggris) Maughan Steven S. Mighty England Do Good: Culture, Faith, Empire, and World in the Foreign Missions of the Church of England, 1850–1915 (2014)
  • (Inggris) Picton, Hervé. A Short History of the Church of England: From the Reformation to the Present Day. Newcastle upon Tyne: Cambridge Scholars Publishing, 2015. 180 p.
  • (Inggris) Rowlands, John Henry Lewis. Church, State, and Society, 1827–1845: the Attitudes of John Keble, Richard Hurrell Froude, and John Henry Newman. (1989). xi, 262 p. ISBN 1-85093-132-1
  • (Inggris) Tapsell, Grant. The later Stuart Church, 1660–1714 (2012).

Pranala luar[sunting | sunting sumber]