Edward VI dari Inggris

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Edward VI
Edward VI, oleh William Scrots, sekitar 1550
Raja Inggris
Raja Irlandia
Berkuasa28 Januari 15476 Juli 1553 (6 tahun, 159 hari)
Penobatan20 Februari 1547 (umur 9)
PendahuluHenry VIII
PenerusLady Jane Grey (dipertentangkan)
Mary I
WaliEdward Seymour (1547–1549)
John Dudley (1549–1553)
Informasi pribadi
Kelahiran(1537-10-12)12 Oktober 1537
Istana Hampton Court, Middlesex
Kematian6 Juli 1553 (umur 15)
Istana Greenwich, Kent
Pemakaman8 Agustus 1553
WangsaTudor
AyahHenry VIII, Raja Inggris
IbuJane Seymour
AgamaProtestan
Tanda tanganEdward VI

Edward VI (12 Oktober 1537 – 6 Juli 1553) adalah Raja Inggris dan Irlandia dari tanggal 28 Januari 1547 dan ia dinobatkan menjadi raja pada tanggal 20 Februari pada saat berumur sembilan tahun.[1] Ia adalah satu-satunya putra dari Henry VIII melalui istri ketiganya, Jane Seymour. Edward adalah raja Inggris pertama yang dibesarkan sebagai seorang Protestan.[2] Selama masa pemerintahannya, kerajaan diperintah oleh dewan perwalian karena Edward tidak pernah mencapai usia dewasa. Dewan ini pertama kali dipimpin oleh pamannya Edward Seymour, Adipati ke-1 Somerset (1547-1549), dan kemudian oleh John Dudley, Adipati ke-1 Northumberland (1550-1553).

Masa pemerintahan Edward ditandai dengan masalah ekonomi dan pergolakan sosial yang pada tahun 1549 meletus menjadi kerusuhan dan pemberontakan. Perang yang mahal dengan Kerajaan Skotlandia, yang awalnya berhasil, berakhir dengan penarikan militer dari Skotlandia dan Boulogne-sur-Mer sebagai ganti untuk perdamaian. Transformasi Gereja Inggris menjadi sebuah badan yang jelas-jelas Protestan juga terjadi di bawah kepemimpinan Edward, yang menaruh minat besar pada masalah-masalah keagamaan. Ayahnya, Henry VIII, telah memutuskan hubungan antara Gereja Inggris dan Roma, tetapi tetap menjunjung tinggi sebagian besar upacara dan doktrin Katolik. Pada masa pemerintahan Edward, Protestanisme ditetapkan sebagai agama negara untuk pertama kalinya di Inggris dengan reformasi yang mencakup penghapusan selibasi klerus dan Misa, dan pemberlakuan kebaktian wajib dalam bahasa Inggris.

Pada tahun 1553, di usia 15 tahun, Edward jatuh sakit. Ketika penyakitnya dinyatakan sudah parah, ia dan dewan penasihatnya menyusun "Rancangan Suksesi" untuk mencegah negara itu kembali ke agama Katolik. Edward menunjuk sepupunya yang beragama Protestan, Lady Jane Grey, sebagai ahli warisnya, dan mengecualikan saudara-saudara tirinya, Mary dan Elizabeth. Keputusan ini dipermasalahkan setelah kematian Edward, dan Jane digulingkan oleh Mary sembilan hari setelah menjadi ratu. Mary, seorang Katolik, membalikkan reformasi Protestan Edward selama masa pemerintahannya, tetapi Elizabeth memulihkannya pada tahun 1559.

Masa kecil[sunting | sunting sumber]

Kelahiran[sunting | sunting sumber]

Lukisan Pangeran Edward saat masih bayi, digambarkan dengan kemegahan yang agung dan sikap seorang raja. Ia mengenakan pakaian berwarna merah dan emas, serta topi dengan bulu burung unta. Wajahnya memiliki bentuk yang halus, pipi yang tembam dan pinggiran rambut berwarna merah keemasan.
Pangeran Edward pada tahun 1538, oleh Hans Holbein Muda. Ia memegang sebuah mainan emas yang menyerupai tongkat; dan tulisan dalam bahasa Latin mendorongnya untuk menyamai atau melampaui ayahnya.[3]

Edward lahir pada tanggal 12 Oktober 1537 di kamar ibunya di dalam Istana Hampton Court, di Middlesex.[4] Ia adalah putra Raja Henry VIII dari istri ketiganya, Jane Seymour, dan merupakan satu-satunya anak laki-laki Henry VIII yang hidup lebih lama darinya. Di seluruh kerajaan, rakyat menyambut kelahiran seorang pewaris laki-laki, "yang telah lama kami rindukan",[5] dengan sukacita dan kelegaan. Te Deum dinyanyikan di gereja-gereja, api unggun dinyalakan, dan "mereka ditembakkan ke Menara pada malam itu di atas dua ribu meriam tangan".[6] Ratu Jane, yang tampak pulih dengan cepat dari persalinan, mengirimkan surat yang ditandatangani secara pribadi untuk mengumumkan kelahiran "seorang Pangeran, yang dikandung dalam perkawinan yang paling sah antara Yang Mulia Raja dan kami". Edward dibaptis dibaptis pada tanggal 15 Oktober, dengan saudari tirinya yang berusia 21 tahun, Lady Mary sebagai ibu baptis dan saudari tirinya yang berusia 4 tahun, Lady Elizabeth, yang membawa kain krisom.[6] Garter King of Arms memproklamasikannya sebagai Adipati Cornwall dan Earl of Chester.[7] Akan tetapi, sang ratu jatuh sakit dan meninggal akibat komplikasi pasca persalinan pada tanggal 24 Oktober, beberapa hari setelah kelahiran Edward. Henry VIII menulis kepada Francis I dari Prancis bahwa "Pemeliharaan Ilahi... telah mencampurkan kegembiraan saya dengan kepahitan atas kematiannya yang telah memberikan kebahagiaan ini".[8]

Pengasuhan dan pendidikan[sunting | sunting sumber]

Painting of Edward at 9 years. Both the pose of the prince and his dress imitate portraits of Henry VIII. The child wears a broad-shouldered mantle of dark velvet over his clothes which are ornately embroidered in gold thread. He wears a prominent cod-piece and carries a dagger. His short red hair can be seen beneath his cap, contrasting with dark eyes. He looks well and robust.
Edward sebagai Pangeran Wales, 1546. Ia mengenakan bulu dan mahkota Pangeran Wales pada liontin permata.[9] Diatribusikan kepada William Scrots.
Royal Collection, Istana Windsor[10]

Edward adalah bayi yang sehat dan menyusu dengan baik sejak awal. Ayahnya sangat senang dengannya. Pada bulan Mei 1538, Henry terlihat "menggendongnya dalam pelukannya... dan menggendongnya di jendela yang dapat dilihat oleh banyak orang".[11] Pada bulan September itu, Lord Chancellor, Lord Audley, melaporkan pertumbuhan Edward yang cepat dan kuat,[11] dan beberapa catatan lain menggambarkannya sebagai anak yang tinggi dan periang. Tradisi bahwa Edward VI adalah seorang anak yang sakit-sakitan telah dipertanyakan oleh para sejarawan yang lebih baru.[12] Pada usia empat tahun, ia jatuh sakit dengan "demam kuartana" yang mengancam jiwa.[13] Namun, meskipun ia sesekali menderita penyakit dan memiliki penglihatan yang buruk, ia secara umum memiliki kesehatan yang baik hingga enam bulan terakhir hidupnya.[14]

Edward awalnya ditempatkan di bawah asuhan Margaret Bryan. Ia kemudian digantikan oleh Blanche Herbert, Lady Troy. Hingga usia enam tahun, Edward dibesarkan, seperti yang ia tuliskan dalam Kroniknya, "di antara para wanita".[15] Rumah tangga kerajaan formal yang didirikan di sekitar Edward, pada awalnya, di bawah kepemimpinan Sir William Sidney, dan kemudian Sir Richard Page, ayah tiri dari bibi Edward, Anne (istri Edward Seymour). Henry menuntut standar keamanan dan kebersihan yang ketat di rumah tangga putranya, menekankan bahwa Edward adalah "permata yang paling berharga di dunia ini".[16] Para pengunjung menggambarkan sang pangeran, yang diberi banyak mainan dan kenyamanan, termasuk rombongan minstrelnya sendiri, sebagai anak yang puas.[17]

Sejak usia enam tahun, Edward memulai pendidikan formalnya di bawah bimbingan Richard Cox dan John Cheke, yang berkonsentrasi, seperti yang ia sendiri ungkapkan, pada "pembelajaran bahasa, kitab suci, filsafat, dan semua ilmu pengetahuan liberal".[18] Ia menerima pelajaran dari tutor saudarinya Elizabeth, Roger Ascham, dan dari Jean Belmain, mempelajari bahasa Prancis, Spanyol, dan Italia. Selain itu, ia juga diketahui mempelajari geometri dan belajar memainkan alat musik, termasuk kecapi dan virginal. Dia mengoleksi bola dunia dan peta, dan menurut sejarawan koin C. E. Challis, ia memahami urusan moneter dengan baik. Hal ini mengindikasikan bahwa Edward memiliki kecerdasan yang tinggi. Pendidikan keagamaan Edward dianggap mendukung agenda reformasi.[19] Kemantapan agamanya mungkin ditentukan oleh Uskup Agung Thomas Cranmer, seorang reformator terkemuka. Baik Cox maupun Cheke adalah penganut Katolik yang "direformasi" atau kaum Erasmian dan kemudian menjadi pengasingan Marian. Pada tahun 1549, Edward telah menulis sebuah risalah tentang paus sebagai Antikristus dan membuat catatan-catatan terpelajar tentang kontroversi teologis.[20] Banyak aspek dari agama Edward pada dasarnya adalah Katolik pada tahun-tahun awalnya, termasuk perayaan Misa dan penghormatan terhadap gambar dan relikui orang-orang kudus.[21]

Lencana Pangeran Edward, dari Genethliacon illustrissimi Eaduerdi principis Cambriae (1543) karya John Leland

Kedua saudari Edward perhatian terhadapnya dan sering mengunjunginya—pada suatu waktu, Elizabeth memberinya sebuah kemeja "yang ia buat sendiri".[22] Edward "sangat menyukai" ditemani Mary, meskipun ia tidak menyukai selera Mary terhadap tarian asing; "Aku sangat mencintaimu," tulisnya kepada Mary pada tahun 1546.[23] Pada tahun 1543, Henry mengundang anak-anaknya untuk merayakan Natal bersamanya, menandakan rekonsiliasi dengan putri-putrinya, yang sebelumnya ia anggap tidak sah dan tidak memiliki hak waris. Musim semi berikutnya, ia mengembalikan mereka ke tempat mereka dalam suksesi dengan Undang-Undang Suksesi Ketiga, yang juga menyediakan dewan perwalian selama Edward masih di bawah umur.[24] Keharmonisan keluarga yang tidak biasa ini mungkin banyak dipengaruhi oleh pengaruh istri keenam Henry, Catherine Parr,[25] yang segera menjadi kesayangan Edward. Ia menyebutnya "ibu tersayang" dan pada bulan September 1546 menulis surat kepadanya: "Saya menerima begitu banyak kebaikan darimu sehingga pikiran saya hampir tidak dapat menangkapnya."[26]

Reformasi[sunting | sunting sumber]

Potret Uskup Agung Cranmer sebagai seorang tua. Ia memiliki wajah yang panjang dengan hidung yang besar, mata yang gelap dan pipi yang kemerahan. Ia mengenakan jubah klerus dengan mantel hitam dan jubah coklat di atas lengan putih penuh dan memiliki topi doktor di kepalanya. Dia memegang sebuah buku liturgi di tangannya.
Thomas Cranmer, Uskup Agung Canterbury, memberikan pengaruh yang kuat pada Protestanisme Edward.

Dalam hal agama, rezim Northumberland mengikuti kebijakan yang sama dengan Somerset, mendukung program reformasi yang semakin gencar.[27] Meskipun pengaruh nyata Edward VI terhadap pemerintahan terbatas, Protestanismenya yang kuat menjadikan reformasi pemerintahan sebagai suatu keharusan. Suksesinya dikelola oleh fraksi reformis yang terus berkuasa selama masa pemerintahannya. Orang yang paling dipercaya Edward, Thomas Cranmer, Uskup Agung Canterbury, memperkenalkan serangkaian reformasi agama yang merevolusi gereja Inggris dari yang—meskipun menolak supremasi kepausan—pada dasarnya tetap Katolik menjadi gereja yang secara institusional Protestan. Penyitaan harta benda gereja yang telah dimulai pada masa Henry VIII dilanjutkan pada masa Edward-terutama dengan pembubaran chantry—untuk keuntungan moneter yang besar bagi mahkota dan pemilik baru harta benda yang disita.[28] Oleh karena itu, reformasi gereja tidak hanya merupakan kebijakan religius, tetapi juga politis di bawah pemerintahan Edward VI.[29] Pada akhir masa pemerintahannya, gereja telah hancur secara finansial, dengan sebagian besar harta milik para uskup dialihkan ke tangan orang awam.[30]

Keyakinan agama di Somerset dan Northumberland terbukti sulit dipahami oleh para sejarawan, yang terpecah dalam hal kesungguhan keyakinan Protestan mereka.[31] Ada sedikit keraguan, bagaimanapun, tentang semangat religius[32] dari Raja Edward, yang dikatakan telah membaca dua belas pasal kitab suci setiap hari dan menikmati khotbah-khotbah, dan dikenang oleh John Foxe sebagai "orang yang saleh".[33] Edward digambarkan semasa hidupnya dan setelahnya sebagai Yosia baru, raja alkitabiah yang menghancurkan penyembahan berhala Baal.[34] Ia dapat menjadi terlalu bersemangat dalam sikap anti-Katoliknya dan pernah meminta Catherine Parr untuk membujuk Lady Mary "agar tidak lagi menghadiri tarian dan pesta-pesta asing yang tidak sesuai dengan seorang putri yang paling Kristiani."[21] Namun, penulis biografi Edward, Jennifer Loach, memperingatkan agar tidak terlalu mudah menerima citra Edward yang saleh yang diwariskan oleh para reformator, seperti dalam Acts and Monuments yang berpengaruh, di mana sebuah cukilan kayu menggambarkan raja muda itu sedang mendengarkan sebuah khotbah dari Hugh Latimer.[35] Di awal hidupnya, Edward mengikuti praktik-praktik Katolik yang berlaku, termasuk menghadiri misa, tetapi ia menjadi yakin, di bawah pengaruh Cranmer dan para reformator yang menjadi tutor dan punggawanya, bahwa agama yang " sejati " harus ditegakkan di Inggris.[36]

Reformasi Inggris berkembang di bawah tekanan dari dua arah: dari kaum tradisionalis di satu sisi dan kaum fanatik di sisi lain, yang memicu insiden ikonoklasme (perusakan gambar-gambar) dan mengeluh bahwa reformasi tidak melangkah cukup jauh. Cranmer menyusun sebuah liturgi yang seragam dalam bahasa Inggris, merinci semua kebaktian mingguan dan harian serta hari raya keagamaan, yang kemudian diwajibkan dalam Undang-Undang Keseragaman tahun 1549 yang pertama.[37][37] Buku Doa Bersama tahun 1549, yang ditujukan sebagai sebuah kompromi, diserang oleh kaum tradisionalis karena menghilangkan banyak ritual liturgi yang disayangi, seperti pengangkatan roti dan anggur,[38] sementara beberapa reformator mengeluh tentang dipertahankannya terlalu banyak unsur-unsur "kepausan", termasuk sisa-sisa upacara pengorbanan dalam perjamuan kudus.[37] Banyak klerus Katolik senior, termasuk Uskup Stephen Gardiner dari Winchester dan Edmund Bonner dari London, juga menentang buku doa tersebut. Keduanya dipenjara di Menara dan, bersama dengan yang lainnya, dicabut hak kepemimpinannya.[39] Pada tahun 1549, lebih dari 5.500 orang kehilangan nyawa mereka dalam Pemberontakan Buku Doa di Devon dan Cornwall.[40]

Doktrin-doktrin yang tereformasi dijadikan resmi, seperti pembenaran hanya oleh iman dan Perjamuan Kudus untuk kaum awam serta kaum klerus dalam dua rupa, roti dan anggur.[41] Ordinal tahun 1550 menggantikan pentahbisan para imam dengan sistem penunjukan yang dijalankan oleh pemerintah, yang memberi wewenang kepada pendeta untuk mengkhotbahkan Injil dan memberikan sakramen, dan bukannya, seperti sebelumnya, "mempersembahkan korban dan merayakan misa untuk orang yang hidup dan yang mati".[42]

Setelah tahun 1551, Reformasi berkembang lebih jauh, dengan persetujuan dan dorongan dari Edward, yang mulai menggunakan lebih banyak pengaruh pribadi dalam perannya sebagai Kepala Tertinggi gereja.[43] Perubahan-perubahan baru ini juga merupakan respons terhadap kritik dari para reformator seperti John Hooper, Uskup Gloucester, dan seorang Skotlandia, John Knox, yang dipekerjakan sebagai pendeta di Newcastle upon Tyne di bawah Adipati Northumberland dan yang khotbahnya di istana mendorong raja untuk menentang berlutut dalam perjamuan kudus.[44] Cranmer juga dipengaruhi oleh pandangan-pandangan reformator kontinental Martin Bucer, yang meninggal di Inggris pada tahun 1551; oleh Petrus Martir, yang mengajar di Oxford; dan oleh para teolog dari luar negeri lainnya.[45] Kemajuan Reformasi semakin dipercepat dengan ditahbiskannya lebih banyak reformator sebagai uskup.[46] Pada musim dingin tahun 1551-52, Cranmer menulis ulang Buku Doa Bersama dengan istilah-istilah reformis yang tidak terlalu ambigu, merevisi hukum kanonik dan mempersiapkan sebuah pernyataan doktrinal, Empat Puluh Dua Pasal, untuk mengklarifikasi praktik agama yang direformasi, khususnya dalam hal perjamuan kudus yang memecah belah.[47] Formulasi Cranmer tentang agama yang direformasi, akhirnya melepaskan pelayanan perjamuan kudus dari gagasan apa pun mengenai kehadiran nyata Allah di dalam roti dan anggur, yang secara efektif menghapuskan misa.[48] Menurut Elton, penerbitan buku doa yang direvisi Cranmer pada tahun 1552, yang didukung oleh Undang-Undang Keseragaman yang kedua, "menandai tibanya Gereja Inggris pada Protestanisme".[49] Buku doa tahun 1552 tetap menjadi dasar pelayanan Gereja Inggris.[50] Namun, Cranmer tidak dapat mengimplementasikan semua reformasi ini ketika pada musim semi 1553, Raja Edward, yang menjadi tumpuan seluruh Reformasi di Inggris, sekarat.[51]

Pertunangan[sunting | sunting sumber]

Setelah Rough Wooing dan rencana Thomas Seymour untuk menikahkannya dengan Lady Jane Grey, Raja yang berumur 13 tahun ini ditunangkan dengan Elisabeth dari Valois yang berumur lima tahun, putri Henri II dari Prancis and Catherine de' Medici, pada tahun 1550.[52] Aliansi pernikahan dinegosiasikan secara diam-diam, meskipun akhirnya Paus Yulius III mengetahui rencananya dan mengancam untuk mengekskomunikasi baik Henri maupun Elisabeth jika pernikahan tetap berlanjut.[52] Mas kawin sebesar 200,000 écu disetujui, tetapi tidak pernah dibayarkan karena kematian Edward sebelum pernikahannya. Elisabeth kemudian menikahi duda dari Mary, saudari Edward, Felipe II dari Spanyol.

Krisis Suksesi[sunting | sunting sumber]

Rancangan suksesi[sunting | sunting sumber]

A letter written in pen and ink, with irregular writing and several alterations
Dalam "rancangan suksesi"nya, Edward mengesampingkan klaim saudari-saudarinya atas takhta dan memilih Lady Jane Grey. Pada baris keempat, ia mengubah "L Janes heires masles" menjadi "L Jane and her heires masles" (Lady Jane dan ahli waris laki-lakinya). Inner Temple Library, London

Pada bulan Februari 1553, Edward VI jatuh sakit, dan pada bulan Juni, setelah beberapa kali mengalami pemulihan dan kambuh lagi, ia berada dalam kondisi tanpa harapan.[53] Kematian raja dan suksesi saudari tirinya yang beragama Katolik, Mary, akan membahayakan Reformasi Inggris, dan dewan serta para pejabat Edward memiliki banyak alasan untuk mengkhawatirkannya.[54] Edward sendiri menentang suksesi Mary, tidak hanya atas dasar agama tetapi juga atas dasar legitimasi dan warisan laki-laki, yang juga berlaku untuk Elizabeth.[55] Dia menyusun sebuah rancangan dokumen, berjudul "Rancangan suksesiku" (bahasa Inggris: My devise for the succession), di mana dia berusaha mengubah suksesi, kemungkinan besar terinspirasi oleh preseden ayahnya, Henry VIII.[56] Dia mengesampingkan klaim dari saudari-saudari tirinya dan, pada akhirnya, menetapkan Mahkota pada sepupunya, Lady Jane Grey yang berusia 16 tahun, yang pada tanggal 25 Mei 1553 telah menikahi Lord Guilford Dudley, seorang putra Adipati Northumberland.[57] Dalam dokumen tersebut ia menuliskan:

My devise for the Succession

1. For lakke of issu [masle inserted above the line, but afterwards crossed out] of my body [to the issu (masle above the line) cumming of thissu femal, as i have after declared inserted, but crossed out]. To the L Franceses heires masles, [For lakke of erased] [if she have any inserted] such issu [befor my death inserted] to the L' Janes [and her inserted] heires masles, To the L Katerins heires masles, To the L Maries heires masles, To the heires masles of the daughters wich she shal haue hereafter. Then to the L Margets heires masles. For lakke of such issu, To th'eires masles of the L Janes daughters. To th'eires masles of the L Katerins daughters, and so forth til yow come to the L Margets [daughters inserted] heires masles.

2. If after my death theire masle be entred into 18 yere old, then he to have the hole rule and gouernauce therof.

3. But if he be under 18, then his mother to be gouuernres til he entre 18 yere old, But to doe nothing w'out th'auise (and agremet inserted) of 6 parcel of a counsel to be pointed by my last will to the nombre of 20.

4. If the mother die befor th'eire entre into 18 the realme to be gouuerned by the cousel Prouided that after he be 14 yere al great matters of importaunce be opened to him.

5. If i died w'out issu, and there were none heire masle, then the L Fraunces to be (reget altered to) gouuernres. For lakke of her, the her eldest daughters,4 and for lakke of them the L Marget to be gouuernres after as is aforsaid, til sume heire masle be borne, and then the mother of that child to be gouuernres.

6. And if during the rule of the gouuernres ther die 4 of the counsel, then shal she by her letters cal an asseble of the counsel w'in on month folowing and chose 4 more, wherin she shal haue thre uoices. But after her death the 16 shal chose emong themselfes til th'eire come to (18 erased) 14 yeare olde, and then he by ther aduice shal chose them" (1553).

— Edward VI, Devise for the Succession[58]

Dalam dokumennya, Edward menyediakan, apabila "tidak ada keturunan dari tubuh saya" ("lack of issue of my body"), untuk suksesi hanya bagi ahli waris laki-laki – yaitu putra dari ibu Lady Jane Grey, Frances Grey, Adipati Wanita Suffolk; Jane sendiri; atau saudari-saudarinya Katherine, Lady Herbert, dan Lady Mary.[59] Menjelang kematiannya dan mungkin dibujuk oleh Northumberland,[60] ia mengubah kata-katanya agar Jane dan saudari-saudarinya sendiri yang dapat menggantikannya. Namun Edward mengakui hak mereka hanya sebagai pengecualian dari pemerintahan laki-laki, yang merupakan desakan dari kenyataan, sebuah contoh yang tidak boleh diikuti jika Jane dan saudari-saudarinya hanya memiliki anak perempuan.[61][a] Dalam dokumen terakhir, Mary dan Elizabeth tidak disertakan karena mereka adalah anak haram;[63] Karena keduanya telah dinyatakan sebagai anak haram di bawah pemerintahan Henry VIII dan tidak pernah dijadikan sebagai anak sah lagi, alasan ini dapat dikemukakan untuk kedua saudari tersebut.[64] Ketentuan untuk mengubah suksesi secara langsung bertentangan dengan Undang-Undang Suksesi Ketiga Henry VIII pada tahun 1543 dan telah digambarkan sebagai hal yang aneh dan tidak masuk akal.[65]

Potret tiga perempat gaya Elizabethan yang kaku dari Lady Jane Grey yang mengenakan pakaian formal yang rumit dan memegang buku doa. Dia adalah seorang wanita muda yang tinggi, pucat, dan berwajah seperti kuda.
Lady Jane Grey diproklamasikan sebagai ratu empat hari setelah kematian Edward.

Pada awal bulan Juni, Edward secara pribadi mengawasi penyusunan versi rapi dari rancangannya oleh para pengacara, yang mana ia meminjamkan tanda tangannya "di enam tempat."[66] Kemudian, pada tanggal 15 Juni, ia memanggil para hakim tingkat tinggi ke ranjangnya tempat ia berbaring, dan memerintahkan mereka dengan "kata-kata yang tajam serta raut wajah yang marah" untuk mempersiapkan rancangannya sebagai surat paten dan mengumumkan bahwa ia akan mengesahkan rancangan tersebut di Parlemen.[67] Langkah berikutnya yang dilakukannya adalah meminta para anggota dewan dan pengacara terkemuka untuk menandatangani surat perjanjian di hadapannya, di mana mereka setuju untuk melaksanakan wasiat Edward setelah kematiannya.[68] Beberapa bulan kemudian, Ketua Mahkamah Agung Edward Montagu mengingat bahwa ketika ia dan rekan-rekannya mengajukan keberatan hukum atas rancangan tersebut, Northumberland telah mengancam mereka "dengan gemetar karena marah, dan... kemudian mengatakan bahwa ia akan berkelahi dengan siapa pun dalam pertengkaran itu".[69] Montagu juga mendengar sekelompok bangsawan yang berdiri di belakangnya menyimpulkan "jika mereka menolak melakukan itu, mereka adalah pengkhianat".[70] Akhirnya, pada tanggal 21 Juni, rancangan tersebut ditandatangani oleh lebih dari seratus tokoh, termasuk para anggota dewan, rekan sejawat, uskup agung, uskup, dan sherif;[71] banyak dari mereka yang kemudian mengklaim bahwa mereka telah diintimidasi untuk melakukan hal tersebut oleh Northumberland, meskipun menurut penulis biografi Edward, Jennifer Loach, "hanya sedikit dari mereka yang memberikan indikasi yang jelas mengenai keengganan mereka saat itu".[72]

Saat itu sudah menjadi rahasia umum bahwa Edward sedang sekarat, dan para diplomat asing menduga bahwa suatu rencana untuk mencekal Mary sedang berlangsung. Prancis merasa bahwa prospek sepupu kaisar di atas takhta Inggris tidak menyenangkan dan terlibat dalam pembicaraan rahasia dengan Northumberland, yang mengindikasikan dukungan.[73] Para diplomat tersebut yakin bahwa mayoritas rakyat Inggris mendukung Mary, tetapi tetap yakin bahwa Ratu Jane akan berhasil dinobatkan.[74]

Selama berabad-abad, upaya untuk mengubah suksesi umumnya dianggap sebagai rencana pribadi Adipati Northumberland.[75] Namun, sejak tahun 1970-an, banyak sejarawan yang mengaitkan awal mula "rancangan" dan desakan pelaksanaannya dengan inisiatif raja.[76] Diarmaid MacCulloch telah melihat "impian remaja Edward untuk mendirikan sebuah kerajaan Kristus yang injili",[77] sedangkan David Starkey telah menyatakan bahwa "Edward memiliki beberapa mitra yang membantu, tetapi keinginan yang menggerakkan adalah miliknya".[78] Di antara anggota Dewan Penasihat yang lain, orang dekat Northumberland, Sir John Gates, telah dicurigai telah mengusulkan pada Edward untuk mengubah rencana agar Lady Jane Grey sendiri—bukan hanya anak laki-lakinya—yang dapat mewarisi Mahkota.[79] Apa pun tingkat kontribusinya, Edward yakin bahwa perkataannya adalah hukum[80] dan ia sepenuhnya mendukung pencabutan hak waris atas saudari-saudari tirinya: "melarang Mary dari suksesi adalah alasan yang diyakini oleh Raja muda".[81]

Penyakit dan kematian[sunting | sunting sumber]

Edward jatuh sakit pada bulan Januari 1553 dengan demam dan batuk yang perlahan-lahan memburuk. Duta besar kekaisaran, Jean Scheyfve, mengungkapkan bahwa "ia sangat menderita saat demam, terutama karena kesulitan menarik napas, yang disebabkan oleh kompresi organ-organ di sisi kanan".[82]

Edward merasa cukup sehat pada awal April untuk menghirup udara segar di taman di Westminster dan pindah ke Greenwich, tetapi pada akhir bulan ia kembali melemah. Pada tanggal 7 Mei, ia telah "banyak mengalami kemajuan", dan para dokter kerajaan yakin akan kesembuhannya. Beberapa hari kemudian, sang raja sedang mengamati kapal-kapal di Sungai Thames sambil duduk di jendelanya.[83] Namun, ia kambuh lagi, dan pada tanggal 11 Juni Scheyfve, yang memiliki informan di rumah tangga raja, melaporkan bahwa "zat yang ia keluarkan dari mulutnya terkadang berwarna kuning kehijauan dan hitam, terkadang merah muda, seperti warna darah".[84] Kini, para dokter meyakini bahwa ia menderita "tumor bernanah" pada paru-parunya dan mengakui bahwa nyawa Edward sudah tidak dapat diselamatkan.[85] Tidak lama kemudian, kakinya menjadi sangat bengkak sehingga ia harus berbaring telentang, dan ia kehilangan kekuatan untuk melawan penyakitnya. Kepada gurunya, John Cheke, ia berbisik, "Saya bersedia untuk mati".[86]

Edward tampil terakhir kalinya di depan publik pada tanggal 1 Juli, ketika ia menunjukkan dirinya di jendela kamarnya di Istana Greenwich, membuat mereka yang melihatnya merasa ngeri dengan kondisinya yang "kurus dan lemah". Selama dua hari berikutnya, kerumunan besar berdatangan berharap untuk melihat raja lagi, tetapi pada tanggal 3 Juli, mereka diberitahu bahwa cuaca terlalu dingin baginya untuk tampil. Edward meninggal pada usia 15 tahun di Istana Greenwich pada pukul 8 malam tanggal 6 Juli 1553. Menurut catatan legendaris dari John Foxe tentang kematiannya, kata-kata terakhirnya adalah: "Aku lemah, Tuhan kasihanilah aku, dan ambillah jiwaku."[87]

Edward dimakamkan di Kapel Henry VII di Westminster Abbey pada tanggal 8 Agustus 1553, dengan ritus-ritus yang sudah direformasi yang dilaksanakan oleh Thomas Cranmer. Prosesi ini dipimpin oleh "sejumlah besar anak-anak mengenakan jubah mereka" dan disaksikan oleh warga London yang "menangis dan meratap". kereta pemakaman, yang dibungkus dengan kain emas, atasnya ditutupi oleh patung Edward, dengan mahkota, tongkat, dan garter.[88] Tempat pemakaman Edward tidak diberi tanda hingga tahun 1966, ketika sebuah batu bertulisan diletakkan di lantai kapel oleh sekolah Christ's Hospital untuk mengenang pendirinya. Tulisan tersebut berbunyi sebagai berikut: "Untuk Mengenang Raja Edward VI yang Dimakamkan di Kapel Ini, Batu Ini Ditempatkan di Sini Oleh Christ's Hospital Sebagai Ucapan Terima Kasih Kepada Pendirinya 7 Oktober 1966".[89]

Penyebab kematian Edward VI tidak diketahui secara pasti. Seperti banyak kematian kerajaan pada abad ke-16, rumor bahwa ia diracuni banyak beredar, tetapi tidak ada bukti yang ditemukan untuk mendukung hal ini.[90] Adipati Northumberland, yang tidak populer karena kejadian-kejadian yang terjadi setelah kematian Edward, secara luas diyakini telah memerintahkan untuk meracuni Edward.[91] Teori lain menyatakan bahwa Edward telah diracuni oleh orang-orang Katolik yang ingin menjadikan Mary ratu.[92] Dokter bedah yang membuka dada Edward setelah kematiannya menemukan bahwa "penyakit yang menyebabkan kematiannya adalah penyakit paru-paru."[93] Duta besar Venesia melaporkan bahwa Edward meninggal karena penyakit yang melelahkan (consumption)—dengan kata lain, tuberkulosis—sebuah diagnosis yang diterima oleh banyak sejarawan.[94] Skidmore percaya bahwa Edward mengidap tuberkulosis setelah serangan campak dan cacar pada tahun 1552 yang menekan imunitas alaminya terhadap penyakit tersebut.[93] Sebaliknya, Loach berpendapat bahwa gejalanya adalah tipikal bronkopneumonia akut, yang mengarah ke "infeksi paru-paru bernanah" atau abses paru-paru, septikemia, dan gagal ginjal.[53]

Warisan Protestan[sunting | sunting sumber]

Cukil kayu kontemporer yang menggambarkan Hugh Latimer sedang berkhotbah kepada Raja Edward dan para penasihatnya dari mimbar di Istana Whitehall. Diterbitkan dalam Actes and Monuments karya John Foxe pada tahun 1563.[95]

Meskipun Edward memerintah hanya selama enam tahun dan meninggal pada usia 15 tahun, pemerintahannya memberikan kontribusi yang berkelanjutan terhadap Reformasi Inggris dan struktur Gereja Inggris.[96] Pada dasawarsa terakhir pemerintahan Henry VIII, Reformasi mengalami kemunduran, dan Gereja mulai kembali kepada nilai-nilai Katolik.[97] Sebaliknya, pada masa pemerintahan Edward terjadi kemajuan radikal dalam Reformasi, dengan Gereja beralih dari liturgi dan struktur yang pada dasarnya Katolik kepada liturgi dan struktur yang umumnya identik dengan Protestan.[b] Khususnya, diperkenalkannya Buku Doa Bersama, Ordinal tahun 1550 dan Empat Puluh Dua Artikel Cranmer membentuk dasar bagi praktik-praktik Gereja Inggris yang terus berlanjut hingga hari ini.[99] Edward sendiri sepenuhnya menyetujui perubahan-perubahan ini, dan meskipun perubahan-perubahan ini merupakan hasil kerja para reformator seperti Thomas Cranmer, Hugh Latimer, dan Nicholas Ridley, yang didukung oleh dewan penasihat Edward yang berpendirian injili, fakta tentang agama raja merupakan katalisator dalam percepatan Reformasi pada masa kekuasaannya.[100]

Upaya-upaya yang dilakukan Ratu Mary untuk membatalkan pekerjaan reformasi pemerintahan saudaranya menghadapi hambatan besar. Terlepas dari keyakinannya pada supremasi kepausan, ia memerintah secara konstitusional sebagai Kepala Tertinggi Gereja Inggris, sebuah kontradiksi yang membuatnya tidak bisa berbuat banyak.[101] Ia mendapati dirinya sama sekali tidak mampu mengembalikan sejumlah besar properti gerejawi yang telah diserahkan atau dijual kepada pemilik tanah pribadi.[102] Meskipun ia membakar sejumlah tokoh gereja Protestan terkemuka, banyak reformator yang pergi ke pengasingan atau tetap aktif secara subversif di Inggris selama masa pemerintahannya, menghasilkan arus propaganda reformasi yang tidak dapat ia bendung.[103] Meskipun demikian, Protestanisme belum "tercetak di dalam perut" orang-orang Inggris,[104] dan seandainya Mary hidup lebih lama, pemulihan Katoliknya mungkin akan berhasil, meninggalkan pemerintahan Edward, dan bukan pemerintahannya, sebagai sebuah penyelewengan sejarah.[105]

Setelah kematian Mary pada tahun 1558, Reformasi Inggris kembali berjalan, dan sebagian besar reformasi yang dilaksanakan pada masa pemerintahan Edward dipulihkan dalam Penyelesaian Keagamaan Elizabeth. Ratu Elizabeth mengganti anggota dewan dan uskup yang diangkat Mary dengan mantan pendukung Edward, seperti William Cecil, mantan sekretaris Northumberland, dan Richard Cox, tutor lama Edward, yang menyampaikan khotbah anti-Katolik pada pembukaan Parlemen pada tahun 1559.[106] Parlemen mengesahkan Undang-Undang Keseragaman pada musim semi berikutnya yang memulihkan, dengan modifikasi, buku doa Cranmer tahun 1552;[107] dan Tiga Puluh Sembilan Artikel tahun 1563 sebagian besar didasarkan pada Empat Puluh Dua Artikel Cranmer. Perkembangan teologis pada masa pemerintahan Edward menjadi sumber referensi penting bagi kebijakan-kebijakan keagamaan Elizabeth, meskipun internasionalisme Reformasi Edwardian tidak pernah dihidupkan kembali.[108]

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Keluarga Edward VI dari Inggris
Sir John Seymour[109]
ca. 1474–1536
Margery Wentworth[109]
c. 1478–1550
Henry VII dari Inggris[110]
1457–1509
Kerajaan Inggris 1485–1509
Elizabeth dari York[110]
1466–1503
Edward Seymour, Adipati Somerset ke-1
1500–1552
Thomas Seymour, Baron Seymour ke-1 Sudeley
c. 1508–1549
Jane Seymour
c. 1508–1537
Henry VIII dari Inggris
1491–1547
Kerajaan Inggris 1509–1547
Margaret Tudor, Ratu Skotlandia
1489–1541
Mary Tudor, Permaisuri Prancis
1496–1533
Edward VI dari Inggris
1537–1553
Kerajaan Inggris 1547–1553
Mary I dari Inggris
1516–1558
Kerajaan Inggris 1553–1558
Elizabeth I dari Inggris
1533–1603
Kerajaan Inggris 1558–1603
James V dari Skotlandia
1512–1542
Kerajaan Skotlandia 1513–1542
Frances Grey, Adipati Wanita Suffolk
1517–1559
Mary, Ratu Skotlandia
1542–1587
Kerajaan Skotlandia 1542–1567
Lady Jane Grey
1537–1554
James VI dan I
1566–1625
Kerajaan Skotlandia 1567–1625
Kerajaan Inggris 1603–1625

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Dengan logika rancangan tersebut, Frances Grey, Adipati Wanita Suffolk, ibu Jane dan keponakan Henry VIII, seharusnya dinamai sebagai pewaris Edward, tetapi ia, yang telah dilewatkan demi anak-anaknya dalam surat wasiat Henry, tampaknya telah mengesampingkan klaimnya setelah berkunjung kepada Edward.[62]
  2. ^ Artikel ini mengikuti mayoritas sejarawan yang menggunakan istilah "Protestan" untuk Gereja Inggris yang berdiri di akhir masa pemerintahan Edward. Namun, sebagian kecil lebih memilih istilah "injili" atau "baru". Dalam pandangan ini, seperti yang diungkapkan oleh Diarmaid MacCulloch, "terlalu dini untuk menggunakan label 'Protestan' untuk gerakan reformasi Inggris pada masa pemerintahan Henry dan Edward, meskipun prioritasnya terkait erat dengan apa yang terjadi di Eropa tengah. Deskripsi yang lebih sesuai dengan periode tersebut adalah 'injili', sebuah kata yang memang digunakan pada saat itu dalam berbagai serumpun."[98]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Henry VIII telah menggantikan gelar "Lord of Ireland" (Penguasa Irlandia) dengan gelar "King of Ireland" (Raja Irlandia) pada tahun 1541; Edward juga mempertahankan Klaim Inggris atas tahta Prancis meskipun ia tidak pernah memerintah Prancis. Lihat Scarisbrick 1971, hlm. 548–49, dan Lydon 1998, hlm. 119.
  2. ^ "5 Fascinating Facts about King Henry VIII's son, King Edward VI". 11 March 2018. 
  3. ^ Foister 2006, hlm. 100
  4. ^ Loach 1999, hlm. 4
  5. ^ Hugh Latimer, uskup Worcester, dikutip oleh Erickson 1978, hlm. 181
  6. ^ a b Loach 1999, hlm. 5–6
  7. ^ Erickson 1978, hlm. 182
  8. ^ Skidmore 2007, hlm. 20
  9. ^ Strong 1969, hlm. 92; Hearn 1995, hlm. 50.
  10. ^ "Royal Collection Trust". Diakses tanggal 10 January 2018. 
  11. ^ a b Loach 1999, hlm. 8
  12. ^ Contohnya: Elton 1977, hlm. 372; Loach 1999, hlm. 161; MacCulloch 2002, hlm. 21
  13. ^ Skidmore 2007, hlm. 27. Demam yang berulang setiap empat hari, saat ini biasanya dikaitkan dengan malaria.
  14. ^ Skidmore 2007, hlm. 33, 177, 223-234, 260. Edward juga jatuh sakit pada tahun 1550 dan "terkena campak dan cacar" pada tahun 1552.
  15. ^ Skidmore 2007, hlm. 22; Jordan 1968, hlm. 37–38
  16. ^ Skidmore 2007, hlm. 23; Jordan 1968, hlm. 38–39
  17. ^ Loach 1999, hlm. 9–11
  18. ^ Loach 1999, hlm. 11–12; Jordan 1968, hlm. 42. Contohnya, ia membaca teks-teks Alkitab, Cato, Fabel Aesop, dan Satellitium Vivis karya Vives, yang ditulis untuk saudarinya, Mary.
  19. ^ Jordan 1968, hlm. 40; MacCulloch 2002, hlm. 8
  20. ^ Loach 1999, hlm. 13–16; MacCulloch 2002, hlm. 26–30
  21. ^ a b Skidmore 2007, hlm. 38
  22. ^ Skidmore 2007, hlm. 26
  23. ^ Skidmore 2007, hlm. 38–37; Loach 1999, hlm. 16
  24. ^ Mackie 1952, hlm. 413–414; Guy 1988, hlm. 196. Mary dan Elizabeth secara teknis tetap tidak sah, mewarisi takhta karena nominasi dari Henry. Mereka dapat kehilangan hak-hak mereka, misalnya dengan menikah tanpa persetujuan Dewan Penasihat.Ives 2009, hlm. 142–143; Loades 1996, hlm. 231.
  25. ^ Starkey 2004, hlm. 720
  26. ^ Skidmore 2007, hlm. 34
  27. ^ MacCulloch 2002, hlm. 56
  28. ^ Dickens 1967, hlm. 287-293
  29. ^ Elton 1962, hlm. 204-205; MacCulloch 2002, hlm. 8
  30. ^ Elton 1962, hlm. 210
  31. ^ Haigh 1993, hlm. 169–171; Elton 1962, hlm. 210; Guy 1988, hlm. 219; Loades 2004, hlm. 135; Skidmore 2007, hlm. 286–287.
  32. ^ Mackie 1952, hlm. 524; Elton 1977, hlm. 354
  33. ^ Brigden 2000, hlm. 180; Skidmore 2007, hlm. 6
  34. ^ MacCulloch 2002, hlm. 14
  35. ^ Loach 1999, hlm. 180–181; MacCulloch 2002, hlm. 21–29. Loach menunjukkan, sesuai dengan Jordan, bahwa Kronik Edward tidak mencatat apa pun tentang pandangan-pandangan agamanya dan tidak menyebutkan khotbah-khotbahnya; MacCulloch menyanggah dengan mengatakan bahwa buku catatan khotbah-khotbah Edward, yang pernah diarsipkan dan didokumentasikan, kini telah hilang.
  36. ^ Brigden 2000, hlm. 180-181
  37. ^ a b c Elton 1977, hlm. 345
  38. ^ Brigden 2000, hlm. 190; Haigh 1993, hlm. 174; Dickens 1967, hlm. 305. Salah satu keluhan dari pemberontak buku doa barat pada tahun 1549 adalah bahwa kebaktian yang baru tampak "seperti permainan Natal".
  39. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Brigden 2000 p=193
  40. ^ "Solly, Meilon. "The Myth of 'Bloody Mary", Smithsonian Magazine". 
  41. ^ Brigden 2000, hlm. 188–189
  42. ^ Mackie 1952, hlm. 517; Elton 1977, hlm. 360; Haigh 1993, hlm. 168
  43. ^ Brigden 2000, hlm. 195
  44. ^ Elton 1977, hlm. 361, 365
  45. ^ Elton 1977, hlm. 361–362; Haigh 1993, hlm. 179–180; Dickens 1967, hlm. 318–325, 40–42
  46. ^ Haigh 1993, hlm. 178. Yang terkenal di antara para uskup baru adalah John Ponet, yang menggantikan Gardiner di Winchester, Myles Coverdale di Exeter, dan John Hooper di Gloucester.
  47. ^ Dickens 1967, hlm. 340–349
  48. ^ Brigden 2000, hlm. 196–197; Elton 1962, hlm. 212
  49. ^ "Buku Doa tahun 1552, Ordinal tahun 1550, yang diambil alih, Undang-Undang Penyeragaman yang menjadikan Buku Doa sebagai satu-satunya bentuk ibadah yang sah, dan Empat Puluh Dua Pasal yang mengikat semua orang Inggris, baik klerus maupun awam, di antaranya membentuk Reformasi Protestan di Inggris." Elton 1962, hlm. 212
  50. ^ Elton 1977, hlm. 365
  51. ^ Elton 1977, hlm. 366. Edward menyetujui Empat Puluh Dua Pasal pada bulan Juni 1553, ttetapi erlalu terlambat untuk diperkenalkan—mereka kemudian menjadi dasar dari Tiga Puluh Sembilan Pasal Elizabeth I pada tahun 1563. Revisi hukum kanonik Cranmer, Reformatio Legum Ecclesiasticarum, tidak pernah disahkan oleh raja atau parlemen.
  52. ^ a b Baumgartner 1988, hlm. 123.
  53. ^ a b Loach 1999, hlm. 159–162
  54. ^ Starkey 2001, hlm. 111–112
  55. ^ Starkey 2001, hlm. 112–113; Loades 1996, hlm. 232
  56. ^ Ives 2009, hlm. 142–144
  57. ^ Ives 2009, hlm. 321; Loades 1996, hlm. 238–239
  58. ^ "Edward VI: Devise for the Succession—1553". Luminarium: Encyclopedia Project. 2010. 
  59. ^ Ives 2009, hlm. 137, 139–140. Jika tidak ada ahli waris laki-laki pada saat kematiannya, Inggris seharusnya tidak memiliki raja, tetapi Adipati wanita Suffolk harus bertindak sebagai wali negeri hingga lahirnya seorang raja laki-laki. Edward membuat ketentuan terperinci untuk pemerintahan minoritas, menetapkan pada usia berapa penguasa laki-laki akan mengambil alih kekuasaan, dan tetap membuka kemungkinan ia memiliki anak. Ives 2009, hlm. 137–139; Alford 2002, hlm. 172–173; Loades 1996, hlm. 231.
  60. ^ Loades 1996, hlm. 240
  61. ^ Ives 2009, hlm. 147, 150.
  62. ^ Ives 2009, hlm. 157, 35.
  63. ^ Ives 2009, hlm. 167
  64. ^ Jordan 1970, hlm. 515; Elton 1977, hlm. 373n16
  65. ^ Loach 1999, hlm. 163; Jordan 1970, hlm. 515
  66. ^ Ives 2009, hlm. 145, 314
  67. ^ Loach 1999, hlm. 164; Dale Hoak (2004). "Edward VI (1537–1553)". Oxford Dictionary of National Biography (edisi ke-online). Oxford University Press. doi:10.1093/ref:odnb/8522.  berlangganan atau keanggotan Perpustakaan Umum Britania Raya diperlukan (subscription required)
  68. ^ Ives 2009, hlm. 160–161
  69. ^ Ives 2009, hlm. 105, 147; Loades 1996, hlm. 241
  70. ^ Ives 2009, hlm. 160
  71. ^ Ives 2009, hlm. 161
  72. ^ Loach 1999, hlm. 165
  73. ^ Loach 1999, hlm. 166; Loades 1996, hlm. 254-255
  74. ^ Loades 1996, hlm. 256-257
  75. ^ Ives 2009, hlm. 128
  76. ^ Contohnya: Jordan 1970, hlm. 514–517; Loades 1996, hlm. 239–241; Starkey 2001, hlm. 112–114; MacCulloch 2002, hlm. 39–41; Alford 2002, hlm. 171–174; Skidmore 2007, hlm. 247–250; Ives 2009, hlm. 136–142, 145–148; Dale Hoak (2004). "Edward VI (1537–1553)". Oxford Dictionary of National Biography (edisi ke-online). Oxford University Press. doi:10.1093/ref:odnb/8522.  berlangganan atau keanggotan Perpustakaan Umum Britania Raya diperlukan (subscription required)
  77. ^ MacCulloch 2002, hlm. 41
  78. ^ Starkey 2001, hlm. 112
  79. ^ Dale Hoak (2004). "Edward VI (1537–1553)". Oxford Dictionary of National Biography (edisi ke-online). Oxford University Press. doi:10.1093/ref:odnb/8522.  berlangganan atau keanggotan Perpustakaan Umum Britania Raya diperlukan (subscription required)
  80. ^ Mackie 1952, hlm. 524
  81. ^ Hoak 1980, hlm. 49.
  82. ^ Skidmore 2007, hlm. 244–245
  83. ^ Loades 1996, hlm. 238
  84. ^ Loach 1999, hlm. 159
  85. ^ Loach 1999, hlm. 160; Skidmore 2007, hlm. 254
  86. ^ Skidmore 2007, hlm. 254
  87. ^ Skidmore 2007, hlm. 258; Loach 1999, hlm. 167. Lihat Acts and monuments karya Foxe, VI, hlm. 352.
  88. ^ Loach 1999, hlm. 167-169
  89. ^ "Edward Vi". Westminster Abbey. Diakses tanggal 23 September 2019. 
  90. '^ Loach 1999, hlm. 160; Jordan 1970, hlm. 520 n1
  91. ^ Dickens 1967, hlm. 352
  92. ^ Skidmore 2007, hlm. 258–259
  93. ^ a b Skidmore 2007, hlm. 260
  94. ^ Loach 1999, hlm. 161
  95. ^ MacCulloch 2002, hlm. 21–25, 107
  96. ^ MacCulloch 2002, hlm. 12
  97. ^ Scarisbrick 1971, hlm. 545–547
  98. ^ MacCulloch 2002, hlm. 2
  99. ^ Elton 1962, hlm. 212;Skidmore 2007, hlm. 8-9
  100. ^ MacCulloch 2002, hlm. 8
  101. ^ Elton 1977, hlm. 378, 383
  102. ^ Elton 1962, hlm. 216–219
  103. ^ Haigh 1993, hlm. 223; Elton 1977, hlm. 382–383
  104. ^ Loach 1999, hlm. 182; Haigh 1993, hlm. 175
  105. ^ Haigh 1993, hlm. 235
  106. ^ Haigh 1993, hlm. 238
  107. ^ Somerset 1997, hlm. 101
  108. ^ Loach 1999, hlm. 182; MacCulloch 2002, hlm. 79
  109. ^ a b Scard, Margaret (7 October 2016). Edward Seymour: Lord Protector: Tudor King in All but Name. History Press. hlm. 9. ISBN 9780750969680. Diakses tanggal 26 January 2018. 
  110. ^ a b "The Tudors (1485–1603) and the Stuarts (1603–1714)" (PDF). The official website of the British Monarchy. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 3 December 2010. Diakses tanggal 30 July 2010. 

Sumber[sunting | sunting sumber]

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Historiografi[sunting | sunting sumber]

  • Loades, David. "The reign of Edward VI: An historiographical survey" Historian 67#1 (2000): 22+ online

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Edward VI dari Inggris
Lahir: 12 Oktober 1537 Meninggal: 6 Juli 1553
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Henry VIII
Raja Inggris
Raja Irlandia

28 Januari 1547 – 6 Juli 1553
Diteruskan oleh:
Jane atau Mary I
Bangsawan Inggris
Lowong
Terakhir dijabat oleh
Henry Tudor
Pangeran Wales
1537–1547
Lowong
Selanjutnya dijabat oleh
Henry Frederick Stuart