Henry IV dari Inggris

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Henry IV
Ilustrasi Henry IV
Ilustrasi Henry IV oleh Cassell's History of England
Raja Inggris
Berkuasa30 September 1399 – 20 Maret 1413
Penobatan13 Oktober 1399[1]
PendahuluRichard II
PenerusHenry V
Informasi pribadi
Kelahiranca. April 1367
Kastil Bolingbroke, Lincolnshire, Inggris
Kematian20 Maret 1413 (umur 45)
Jerusalem Chamber, Westminster, Inggris
Pemakaman
Katerdral Canterbury, Kent, Inggris
WangsaLancaster
AyahJohn dari Gaunt
IbuBlanche dari Lancaster
Pasangan
Anak
Tanda tanganHenry IV

Henry IV (3 April 1366[2] – 20 Maret 1413) adalah Raja Inggris dan Penguasa Irlandia (1399–1413). Seperti raja lainnya di Inggris, ia juga mengklaim gelar Raja Prancis. Ia lahir di Istana Bolingbroke di Lincolnshire. Ibunya adalah Blanche.

Henry adalah putra John dari Gaunt, Adipati Lancaster, yang juga merupakan putra Edward III. Gaunt adalah tokoh berpengaruh di Inggris pada masa pemerintahan keponakannya sendiri, Richard II. Henry terlibat dalam pemberontakan Lords Appellant tahun 1388 melawan Richard, tapi dia tidak dihukum. Namun, dia diasingkan pada tahun 1398. Setelah Gaunt meninggal pada tahun 1399, Richard menghalangi warisan Henry atas kadipaten ayahnya. Pada tahun itu, Henry mengumpulkan sekelompok pendukung, menggulingkan dan memenjarakan Richard II, dan merebut takhta, tindakan yang kemudian mengarah pada apa yang disebut Perang Mawar dan monarki yang lebih stabil.

Sebagai raja, Henry menghadapi sejumlah pemberontakan, yang paling serius adalah pemberontakan Owain Glyndŵr, Pangeran Wales terakhir, dan ksatria Inggris Henry Percy (Hotspur), yang terbunuh dalam Pertempuran Shrewsbury pada tahun 1403. Henry IV memiliki enam anak dari pernikahan pertamanya dengan Mary de Bohun, sedangkan pernikahan keduanya dengan Joan dari Navarre tidak memiliki anak. Putra sulung Henry dan Mary, Henry dari Monmouth, mengambil alih kendali pemerintahan pada tahun 1410 ketika kesehatan raja memburuk. Henry IV meninggal pada tahun 1413, dan putranya menggantikannya sebagai Henry V.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Henry lahir di Kastil Bolingbroke, di Lincolnshire, dari pasangan John dari Gaunt dan Blanche dari Lancaster. Julukannya "Bolingbroke" berasal dari tempat kelahirannya. Gaunt adalah putra ketiga Raja Edward III. Blanche adalah putri dari politisi kerajaan kaya dan bangsawan Henry, Adipati Lancaster. Gaunt menikmati posisi yang berpengaruh besar pada sebagian besar masa pemerintahan keponakannya sendiri, Raja Richard II. Kakak perempuan Henry adalah Philippa, Permaisuri Portugal, dan Elizabeth, Adipatni Exeter. Adik tirinya Catherine, Ratu Kastilia, adalah putri Gaunt dari istri keduanya, Constanza dari Kastilia. Henry juga memiliki empat saudara tiri yang lahir dari Katherine Swynford, awalnya pengasuh saudara perempuannya, kemudian menjadi simpanan lama ayahnya dan kemudian menjadi istri ketiga. Anak-anak haram ini (meskipun kemudian disahkan) diberi nama keluarga Beaufort dari tempat kelahiran mereka di Château de Beaufort di Auvergne-Rhône-Alpes, Perancis.

Hubungan dengan Richard II[sunting | sunting sumber]

Sepupu pertama dan teman bermain semasa kecil, mereka diterima bersama sebagai ksatria Order of the Garter pada tahun 1377, namun Henry berpartisipasi dalam pemberontakan Lords Appellants melawan raja pada tahun 1387. Setelah mendapatkan kembali kekuasaan, Richard tidak menghukum Henry, meskipun ia mengeksekusi atau mengasingkan banyak baron pemberontak lainnya. Faktanya, Richard mengangkat Henry dari Earl of Derby menjadi Adipati Hereford.

Hubungan antara Henry dan Richard menemui krisis. Pada tahun 1398, pernyataan mengenai pemerintahan Richard II oleh Thomas de Mowbray, Adipati Norfolk ke-1, ditafsirkan sebagai pengkhianatan oleh Henry yang melaporkannya kepada raja. Kedua adipati sepakat untuk menjalani duel kehormatan di Gosford Green dekat Kastil Caludon, rumah Mowbray di Coventry. Namun sebelum duel berlangsung, Richard memutuskan untuk mengusir Henry dari kerajaan (dengan persetujuan ayah Henry, John dari Gaunt), meskipun tidak diketahui di mana dia menghabiskan pengasingannya, untuk menghindari pertumpahan darah lebih lanjut. Mowbray diasingkan seumur hidup.

John dari Gaunt meninggal pada bulan Februari 1399. Tanpa penjelasan, Richard membatalkan dokumen hukum yang memungkinkan Henry mewarisi tanah Gaunt secara otomatis. Sebaliknya, Henry akan diminta untuk meminta tanah dari Richard.

Naik takhta[sunting | sunting sumber]

Setelah beberapa keraguan, Henry bertemu dengan Thomas Arundel yang diasingkan, mantan [[U skup Agung Canterbury]], yang kehilangan posisinya karena keterlibatannya dengan Lords Appellant. Henry dan Arundel kembali ke Inggris sementara Richard sedang melakukan kampanye militer di Irlandia. Dengan Arundel sebagai penasihatnya, Henry memulai kampanye militer, menyita tanah dari orang-orang yang menentangnya dan memerintahkan tentaranya untuk menghancurkan sebagian besar Cheshire. Henry awalnya mengumumkan bahwa niatnya adalah untuk mendapatkan kembali haknya sebagai Adipati Lancaster, meskipun ia dengan cepat mendapatkan kekuasaan dan dukungan yang cukup untuk mendeklarasikan dirinya sebagai Raja Henry IV, memenjarakan Raja Richard (yang meninggal di penjara, kemungkinan besar mati kelaparan secara paksa) dan melewati dugaan pewaris Richard yang berusia 7 tahun, Edmund de Mortimer, Earl of March ke-5.

Penobatan Henry pada tanggal 13 Oktober 1399 di Westminster Abbey, mungkin menandai pertama kalinya seaorang raja menyamoaikan pidato dalam bahasa Inggris sejak Penaklukan Norman.

Pada bulan Januari 1400, raja baru menghentikan pemberontakan pendukung Richard, yang berencana membunuhnya. Pemberontakan tu dikenal sebagai Kebangkitan Epiphany. Henry telah diperingatkan sebelumnya dan membentuk pasukan di London, tempat para konspirator melarikan diri. Mereka ditangkap dan dieksekusi tanpa pengadilan.

Berkuasa[sunting | sunting sumber]

Henry membuat Undang-Undang Parlemen yang menetapkan bahwa Kadipaten Lancaster akan tetap menjadi milik pribadi raja yang sedang berkuasa. Barony of Halton berada di tangan pangkat seorang duke tersebut.

Henry sering berkonsultasi dengan Parlemen, tetapi terkadang berselisih dengan anggotanya, terutama mengenai masalah gerejawi. Atas saran Arundel, Henry memperoleh dari Parlemen pemberlakuan De heretico comburendo pada tahun 1401, yang memerintahkan pembakaran para bidah, suatu tindakan yang dilakukan terutama untuk menekan gerakan Lollard. Pada tahun 1410, Parlemen mengusulkan penyitaan tanah gereja. Henry menolak untuk menyerang Gereja yang telah membantunya meraih kekuasaan, dan House of Commons harus memohon agar RUU tersebut dibatalkan.

Pemberontakan[sunting | sunting sumber]

Henry menghabiskan sebagian besar masa pemerintahannya untuk membela diri terhadap plot, pemberontakan, dan upaya pembunuhan. Masalah besar pertama Henry sebagai raja adalah apa yang harus dilakukan terhadap Richard yang digulingkan. Setelah rencana pembunuhan awal digagalkan pada bulan Januari 1400, Richard meninggal di penjara pada usia 33 tahun, kemungkinan karena kelaparan atas perintah Henry. Beberapa penulis sejarah mengklaim bahwa Richard yang putus asa telah membuat dirinya kelaparan, dan hal ini tidak sesuai dengan apa yang diketahui tentang karakter Richard. Meskipun catatan dewan menunjukkan bahwa ketentuan telah dibuat untuk pengangkutan jenazah raja yang digulingkan paling cepat tanggal 17 Februari, tidak ada alasan untuk percaya bahwa dia tidak meninggal pada tanggal 14 Februari, seperti yang dinyatakan dalam beberapa kronik. Dapat dikatakan secara positif bahwa dia tidak mengalami kematian yang kejam, karena kerangkanya, setelah diperiksa, tidak menunjukkan tanda-tanda kekerasan; apakah ia benar-benar membuat dirinya kelaparan atau apakah kelaparan itu dipaksakan kepadanya merupakan hal yang patut menjadi spekulasi sejarah.

Setelah kematiannya, jenazah Richard dipajang di depan umum di Katedral St Paul yang lama, untuk membuktikan kepada para pendukungnya bahwa dia benar-benar mati dan juga untuk membuktikan bahwa dia tidak mengalami kematian yang kejam. Hal ini tidak menghentikan rumor yang beredar selama bertahun-tahun setelah itu bahwa dia masih hidup dan menunggu untuk mengambil kembali tahtanya, dan bahwa tubuh yang ditampilkan adalah tubuh pendeta Richard, seorang pendeta bernama Maudelain, yang sangat mirip dengannya. Jenazah Henry dikuburkan secara diam-diam di Biarawan Dominika di Kings Langley, Hertfordshire, di mana ia tinggal sampai Raja Henry V membawa jenazahnya kembali ke London dan menguburkannya di makam yang ditugaskan Richard untuk dirinya sendiri di Westminster Abbey.

Pemberontakan berlanjut sepanjang 10 tahun pertama pemerintahan Henry, termasuk pemberontakan Owain Glyndŵr, yang mendeklarasikan dirinya sebagai Pangeran Wales pada tahun 1400, dan pemberontakan yang dipimpin oleh Henry Percy, Earl Pertama Northumberland, dari tahun 1403. Pemberontakan Percy yang pertama berakhir pada tahun 1403. Pertempuran Shrewsbury pada tahun 1403 dengan kematian putra earl Henry, seorang tokoh militer terkenal yang dikenal sebagai "Hotspur" karena kecepatannya dan kesiapannya untuk menyerang. Juga dalam pertempuran ini, putra sulung Henry IV, Henry dari Monmouth, yang kemudian menjadi Raja Henry V, terluka oleh panah di wajahnya. Dia dirawat oleh dokter kerajaan John Bradmore. Meskipun demikian, Pertempuran Shrewsbury merupakan kemenangan kaum royalis. Kemampuan militer Monmouth berkontribusi pada kemenangan raja (meskipun Monmouth merebut banyak kekuasaan efektif dari ayahnya pada tahun 1410).

Pada tahun terakhir pemerintahan Henry, pemberontakan semakin meningkat. "Dongeng lama tentang Richard yang masih hidup dihidupkan kembali", catat sebuah catatan, "dan utusan dari Skotlandia melintasi desa-desa di Inggris, pada tahun terakhir pemerintahan Henry, menyatakan bahwa Richard sedang tinggal di Istana Skotlandia, hanya menunggu sinyal dari teman-temannya untuk pergi ke London dan merebut kembali tahtanya."

Sakit dan Kematian[sunting | sunting sumber]

Tahun-tahun terakhir pemerintahan Henry ditandai dengan masalah kesehatan yang serius. Dia menderita penyakit kulit yang parah dan, yang lebih parah, menderita serangan penyakit parah yang akut pada bulan Juni 1405; April 1406; Juni 1408; selama musim dingin tahun 1408–09; Desember 1412; dan akhirnya serangan fatal pada bulan Maret 1413. Pada tahun 1410, Henry telah memberikan anuitas kepada ahli bedah kerajaannya, Thomas Morstede, sebesar £40 yang dikonfirmasi oleh Henry V segera setelah suksesinya. Hal ini dimaksudkan agar Morstede "tidak dipegang oleh orang lain". Sejarawan medis telah lama memperdebatkan sifat penderitaan atau penderitaan ini. Penyakit kulit tersebut mungkin adalah kusta (yang pada abad ke-15 tidak selalu memiliki arti yang sama dengan pengobatan modern), mungkin psoriasis, atau penyakit lain. Serangan akut mempunyai banyak penjelasan, mulai dari epilepsi hingga penyakit kardiovaskular. Beberapa penulis abad pertengahan merasa bahwa ia terkena penyakit kusta sebagai hukuman atas perlakuannya terhadap Richard le Scrope, Uskup Agung York, yang dieksekusi pada bulan Juni 1405 atas perintah Henry setelah kudeta yang gagal.

Pemakaman[sunting | sunting sumber]

Terlepas dari contoh yang diberikan oleh sebagian besar pendahulunya, Henry dan istri keduanya, Joan, tidak dimakamkan di Westminster Abbey tetapi di Katedral Canterbury, di sisi utara Kapel Trinity dan berbatasan langsung dengan kuil St Thomas Becket. Kultus Becket saat itu masih berkembang, sebagaimana dibuktikan dalam catatan biara dan karya sastra seperti The Canterbury Tales, dan Henry tampaknya sangat setia padanya, atau setidaknya tertarik untuk dikaitkan dengannya. Alasan penguburannya di Canterbury masih bisa diperdebatkan, namun kemungkinan besar Henry sengaja mengasosiasikan dirinya dengan santo martir tersebut karena alasan kepentingan politik, yaitu legitimasi dinastinya setelah merebut takhta dari Richard II. Menariknya, pada penobatannya, ia diurapi dengan minyak suci yang dilaporkan telah diberikan kepada Becket oleh Perawan Maria tak lama sebelum kematiannya pada tahun 1170; minyak ini ditempatkan di dalam wadah emas berbentuk elang. Menurut salah satu versi kisah tersebut, minyak tersebut kemudian diwariskan kepada kakek dari pihak ibu Henry, Henry dari Grosmont, Adipati Lancaster.

Bukti hubungan sengaja Henry dengan Becket sebagian terletak pada struktur makam itu sendiri. Panel kayu di ujung barat makamnya memuat lukisan kemartiran Becket, dan penguji, atau kanopi kayu, di atas makam dilukis dengan moto pribadi Henry, 'Soverayne', diselingi dengan elang emas yang dimahkotai. Begitu pula dengan tiga lambang besar yang mendominasi lukisan penguji dikelilingi kerah SS, seekor elang emas yang diapit di setiap ban. Kehadiran motif elang tersebut menunjukkan langsung minyak penobatan Henry dan hubungan ideologisnya dengan Becket. Beberapa saat setelah kematian Henry, sebuah makam megah dibangun untuk dia dan ratunya, mungkin ditugaskan dan dibayar oleh Ratu Joan sendiri. Di atas peti makam terdapat detail patung pualam Henry dan Joan, dimahkotai dan mengenakan jubah upacara mereka. Tubuh Henry ternyata dibalsem dengan baik, setelah dilakukan penggalian pada tahun 1832, sehingga para sejarawan dapat menyatakan dengan kepastian yang masuk akal bahwa patung-patung tersebut memang mewakili potret yang akurat.

Gelar dan lambang[sunting | sunting sumber]

Gelar[sunting | sunting sumber]

  • Earl of Derby (1377–1397)
  • Earl of Northapmton dan Hereford (22 Desember 1384–30 September 1399)
  • Adipati Hereford (29 September 1397–30 September 1399)
  • Adipati Lancaster (3 Februari–30 September 1399)
  • Raja Inggris dan Penguasa Irlandia (30 September 1399–20 Maret 1413)

Lambang[sunting | sunting sumber]

Lambang sebagai Adipati Hereford dan Lancaster
Lambang sebagai Adipati Hereford
Lambang sebagai Earl of Derby ke-3
Lambang sebagai Raja Inggris

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Weir 2008, hlm. 124.
  2. ^ Brown, A.L. (2004). Oxford Dictionary of National Biography. Oxford, England: Oxford University Press.