Philippa dari Inggris

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Philippa dari Inggris
Philippa seperti yang digambarkan dan dilukis oleh seniman Swedia Reinhold Callmander pada tahun 1890-an di atas sebuah jendela di atas makamnya di Vadstena.
Philippa seperti yang digambarkan dan dilukis oleh seniman Swedia Reinhold Callmander pada tahun 1890-an di atas sebuah jendela di atas makamnya di Vadstena.
Permaisuri Denmark,
Swedia, dan Norwegia
Periode 1406-1430
Lahir 4 Juni 1394
Peterborough Castle, Northamptonshire
Mangkat 1 Mei 1430 (umur 35)
Pemakaman Gereja klositer di Vadstena, Linköping
Wangsa Lancaster
Ayah Henry IV
Ibu Mary de Bohun
Pasangan Erik dari Pommern
Anak
seorg putra mati lahir, tdk dinamakan

Philippa dari Inggris (4 Juni 1394 – 5 Januari 1430), juga dikenal sebagai Philippa dari Lancaster, merupakan seorang ratu Denmark, Swedia, dan Norwegia dari tahun 1406 sampai 1430 melalui pernikahannya dengan Erik dari Pommern. Ia adalah putri Raja Henry IV dari Inggris dan istri pertamanya, Mary de Bohun dan adinda King Henry V. Ratu Philippa berpartisipasi di dalam urusan-urusan negara selama pemerintahan suaminya, ia bertindak sebagai Wali penguasa Denmark dari tahun 1423 sampai 1425.[1]

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Philippa lahir sebagai putri Henry Bolingbroke dan Mary de Bohun, di Kastil Peterborough, Peterborough. Ayahandanya menjadi raja pada tahun 1399. Ia disebutkan beberapa kali semasa kecil: pada tahun 1403, Ia mengahidiri pernikahan kedua ayahandanya, dan pada tahun yang sama, ia berziarah ke Canterbury. Ia terutama tinggal di Kastil Berkhamsted dan Istana Windsor.

Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1400 atau 1401, Raja Henry menyarankan kepada Ratu Margaret I dari Denmark, Norwegia dan Swedia bahwa sebuah aliansi dibentuk antara Inggris dan Uni Kalmar melalui sebuah pernikahan ganda antara putri Henry, Philippa, sampai pewaris tahta Nordik, Erik dari Pommern, dan putra Henry Henry dengan saudari Erik Katharina.[2] Ratu Margaret tidak dapat menyetujui persyaratan dan pernikahan antara Henry dan Katharina tidak pernah terjadi. Pada tahun 1405, bagaimanapun, sebuah kedutaan Skandinavia yang terdiri dari dua utusan dari masing-masing tiga kerajaan Nordik tiba di Inggris, dan pernikahan antara Philippa dan Erik diumumkan. Pada tanggal 26 November 1405, Philippa menikah dengan Erik di Westminster, dengan bangsawan Swedia Ture Bengtsson Bielke sebagai pendamping mempelai pria, dan pada tanggal 8 Desember, dia secara resmi dinobatkan sebagai Ratu Denmark, Norwegia dan Swedia di hadapan para duta besar Nordik.[3]

Philippa meninggalkan Inggris dari Lynn pada bulan Agustus 1406 dengan rombongan bangsawan Inggris laki-laki dan perempuan dan tiba di Helsingborg pada bulan September, di mana dia disambut oleh Erik dan Ratu Margaret. Pernikahan antara Philippa dan Erik dari Pommern terjadi pada tanggal 26 Oktober 1406 di Katedral Lund. Philippa adalah putri terdokumentasi pertama dalam sejarah yang mengenakan gaun pengantin putih saat upacara pernikahan kerajaan: dia mengenakan tunik dengan jubah bersutra putih dibatasi dengan bajing abu-abu dan Mustela erminea.[4] Upacara pernikahan dilanjutkan dengan penobatannya. Perayaan berlangsung sampai bulan November, di mana beberapa orang menjadi bangsawan dan mahkota Philippa secara resmi diterima oleh pelayan istana dan ulama dari tiga kerajaan. Philippa pada gilirannya memberikan mahar tanah kepada ketiga kerajaan tersebut: Närke dan Örebro Di Swedia, Fyn dengan Odense dan Nasbyhoved di Denmark, dan Romerike di Norwegia.[3]

Ratu dan wali penguasa[sunting | sunting sumber]

Ratu Philippa dan Raja Erik tinggal di Kastil Kalmar di Swedia dengan pengadilan mereka tiga tahun pertama pernikahan mereka. Philippa diberi pengadilan sendiri, diawasi oleh kepala wanitanya saat menunggu, Lady Katarina Knutsdotter, cucu Santa Brigitta dari Swedia melalui Nyonya Märta Ulfsdotter, yang telah menjadi kepala wanita dalam menunggu Ratu Margaret sendiri.[3]

Dari tahun 1409 dan seterusnya, dan terutama setelah kematian Ratu Margaret pada 1412, ketika Erik menjadi Raja de facto, pasangan kerajaan tersebut tinggal di Denmark. Namun, Philippa sering kembali ke Swedia, dan saat dia tinggal di sana selama tahun-tahun pertamanya di Skandinavia, dia berhubungan dekat dengan Swedia, dari tiga Kerajaan, sejak awal.

Kepentingan istimewanya di Swedia adalah Biara Vadstena, yang menjadi tempat berlindung baginya dan basis setiap kali dia berada di Swedia. Rombongan bahasa Inggrisnya termasuk Henry Fitzhugh, yang telah mengunjungi Biara dengan delegasi Inggris untuk anggota guna mendirikan sebuah biara Bridgettine di Inggris, dan pada tahun 1415, empat biarawati, tiga wanita pemula, satu biarawan dan satu imam meninggalkan biara di bawah perayaan untuk fondasi apa yang menjadi Biara Syon yang terkenal. Philippa sendiri mungkin melihat Vadstena untuk pertama kalinya di tahun 1408, saat dia akan menemani Erik di sana. Selama kunjungan keduanya ke Biara Vadstena pada 1415 Januari, dia mengikuti teladan Ratu Margaret dan diterima sebagai seorang soror ab extra.[3] Pada 1421, dia memberikan sumbangan ke Biara dengan imbalan doa untuknya, pasangannya dan orang tuanya; Pada 1422, dia menyerahkan peninggalan lengan dari Santo Knud ke Biara, dan pada tahun 1425, dia menyumbangkan Paduan Suara Santa Anna, yang pelantikannya dia ikuti tahun berikutnya.[3] Ketika Paus V V melarang dua biara pada 1422, Ratu Philippa dan pasangannya mengirim seorang kedutaan ke Roma untuk meminta pencabutan larangan tersebut, dan dia juga meminta saudara laki-lakinya di Inggris untuk melakukan intervensi: hasilnya adalah bahwa pengecualian dari larangan tersebut adalah dibuat untuk Ordo Birgitta.[3]

Ratu Philippa terlibat aktif dalam urusan negara. Dengan Undang-Undang Suksesi Pomeranian tahun 1416, Erik menunjuk sepupunya Bogusław IX dari Pommern sebagai pewaris ketiga Kerajaan jika pernikahannya dengan Philippa tidak memiliki keturunan. [3] Ketika Erik pergi untuk berpartisipasi dalam peperangan di Femern pada tahun 1420, Undang-undang tersebut diubah dan Philippa diberi peran aktif. Undang-undang yang direvisi menyatakan bahwa setelah kematian Erik, Ratu Philippa harus ditunjuk sebagai pemangku takhta di wilayah tersebut sampai Bogusław dapat ditempatkan sebagai Raja; dan seharusnya Bogusław mewarisi tiga Kerajaan semasa bocah, Philippa akan menjadi pemangku takhta selama minoritasnya.[3] Sehubungan dengan ini, tanah dahan Philippa juga diubah: alih-alih memiliki tanah dair di ketiga kerajaan tersebut, dia diberi tanah dower yang sangat besar di Swedia yang terdiri dari Närke, Uppland, Stockholm, wilayah Köping, pertokoan Tälje, Västerås, Arboga dan juga Snävringe, yang pada dasarnya membuat penguasa Swedia Tengah, dengan Själland sebagai keamanan.[3]

Erik jelas sangat percaya pada Philippa. Baik penulis kuno maupun modern memberi penilaian yang baik tentang peraturannya. Dikatakan bahwa dalam beberapa hal ia lebih efisien dari Erik. Namun, para ilmuwan telah menerima keputusan Ratu ini tanpa menjelaskan secara rinci.[5] Tanah maharnya yang besar di Swedia meningkatkan ketertarikan Philippa di Kerajaan ini, dan sementara Erik lebih suka tinggal di Denmark, Philippa sering melakukan kunjungan yang sering dan sering ke Swedia, apakah dia bertindak sebagai wakil Erik saat ini, bahwa dia adalah pemangku takhta de facto di Swedia sebagian besar dari tahun 1420-an, meski tidak dibuat secara resmi.[3] Pada bulan Maret 1422, dia secara resmi memanggil dan memimpin sebuah Dewan Estat di Vadstena, apakah dia dimediasi dalam perselisihan antara fraksi mulia. Dia sering diberi surat kuasa oleh Erik untuk menangani urusan Swedia, seperti pajak Öland pada bulan Agustus 1425.[3]

Selama ziarah Raja Erik dari 1423 sampai Mei 1425, Ratu Philippa menjabat sebagai pemangku takhta tiga kerajaan dari Kopenhagen. [4] Selama musim gugur tahun 1424, dia menyelesaikan perselisihan dengan Liga Hansa dengan menetapkan sebuah konvensi baru mengenai keabsahan sistem koin, yang mereka harapkan.[3] Selama masa pemerintahannya, dia juga memanggil Konsili wilayah Swedia di Stockholm pada musim semi tahun 1425.

Pada musim semi tahun 1426, Philippa dikirim ke Swedia oleh Erik, dia memanggil Konsili Swedia di Vadstena dan berhasil mendapatkan dukungan dan dana untuk Pertempuran Denmark-Hansa (1426–35) meskipun ada oposisi Swedia terhadap perang ini.[3] Pada bulan Januari 1427, ketika perang berjalan dengan cara yang salah untuk Erik, dia memanggil Konsili Swedia ke Nyköping, apakah dia kembali berhasil mendapatkan dukungan Swedia untuk Erik dalam perangnya.[3] Pada kunjungan ini, dia juga membeli wilayah Swedia tambahan untuk mendukung masa depannya di Swedia sebagai janda.

Pada bulan Maret 1427 dia kembali ke Denmark dia tinggal selama tiga tahun selama perang. Pada 1428, Philippa berhasil mengorganisir pembelaan ibukota Denmark melawan serangan Liga Hansa selama pengeboman Kopenhagen tahun 1428.[3] Dia dipuji sebagai pahlawan wanita oleh masyarakat Kopenhagen karena telah mengumpulkan warga untuk melawan armada Hanseatic di Pelabuhan Kopenhagen.

Pada akhir 1429, Philippa berangkat ke Swedia, secara resmi memulai misi dari Erik untuk kembali mengamankan serangannya di Swedia, adalah perang telah ditentang sejak awal dan kesabaran dengan itu sangat rendah.[3] Di Swedia, dia pergi ke Biara Vadstena seperti biasa, apakah dia disambut oleh delegasi Riksrådet. Tidak lama setelah kedatangannya, dia jatuh sakit. Ini adalah serangan dari beberapa jenis penyakit berulang yang telah lama diketahui mempengaruhi dia setidaknya selama lima tahun yang lalu.[3] Ratu melahirkan seorang putra pada tahun 1429. Dia meninggal pada tanggal 5 Januari 1430 dan dimakamkan di Gereja Kloister di Vadstena, di dekat Linköping, Östergötland, Swedia. Setelah kematiannya, Erik menggantikannya dengan dayangnya, Cecilia.[6] Dia memberikan beberapa sumbangan ke Biara Vadstena sesuai dengan wasiatnya.

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Philippa digambarkan sebagai salah satu dari sedikit bangsawan Uni Kalmar yang benar-benar populer di luar Denmark, dan dia sering dipuji sebagai Erik, yang pada umumnya tidak digambarkan dengan baik.[3]Pembelaannya terhadap Kopenhagen pada tahun 1428 kemudian terkenal diceritakan oleh Hans Christian Andersen di dalam Godfather's Picture Book (1868).[7]

Galeria[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Terje Bratberg. "Filippa Av England, Dronning". Norsk biografisk leksikon. Diakses tanggal May 25, 2016. 
  2. ^ Dansk biografisk Lexikon / III. Bind. Brandt – Clavus
  3. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r Filippa, urn:sbl:14127, Svenskt biografiskt lexikon (art av Gottfrid Carlsson), hämtad 2016-09-07.
  4. ^ The History of Matrimony
  5. ^ Queen Philippa as a benefactor of the Birgittines (Flemberg, Marie-Louise)
  6. ^ Helge Salvesen. "Filippa av England". Store norske leksikon. Diakses tanggal May 25, 2016. 
  7. ^ Godfather's Picture Book (Hans Christian Andersen)
  • Lars-Olof Larsson (Swedish): Kalmarunionens tid (2006)
  • Anne J. Duggan: Queens and queenship in medieval Europe (2008)
Philippa dari Inggris
Lahir: 4 Juni 1394 Wafat: 7 Januari 1430
Lowong
Terakhir dijabat oleh
Helvig dari Schleswig
Permaisuri Denmark
1406–1430
Lowong
Selanjutnya dijabat oleh
Dorothea dari Brandenburg
Lowong
Terakhir dijabat oleh
Margaret I dari Denmark
Permaisuri Norwegia
1406–1430
Lowong
Terakhir dijabat oleh
Rikardis dari Schwerin
Permaisuri Swedia
1406–1430