Knud IV dari Denmark

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Knud IV
Pembunuhan Knud yang Suci oleh Christian Albrecht von Benzon, 1843
Masa kekuasaan 1080 - 1086
Lahir skt. 1042[1]
Wafat 10 Juli 1086
Tempat wafat Biara St. Alban, Odense
Pemakaman Gereja Santo Knud, Odense
Pendahulu Harald III
Pengganti Olaf I
Pasangan dari Adela dari Flandria
Anak Charles I dari Flandria
Cæcilia dari Denmark
Ingegerd Knutsdatter
Ayah Svend II dari Denmark
Ibu tidak diketahui
Agama Katolik Roma

Knud IV (skt. 1042 – 10 Juli 1086), yang kemudian dikenal sebagai Knud yang Suci (bahasa Denmark: Knud IV den Hellige) atau Santo Knud (Sankt Knud), merupakan Raja Denmark dari tahun 1080 sampai 1086. Knud adalah seorang raja yang ambisius yang berupaya untuk memperkuat Monarki Denmark, ia dengan setia mendukung Gereja Katolik Roma, dan mendesain takhta Inggris. Ia tewas terbunuh oleh para pemberontak pada tahun 1086, ia dikanonisasikan. Ia diakui oleh Gereja Katolik Roma sebagai Santo pelindung negara Denmark pada tahun 1101.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Knud dilahirkan pada sekitar tahun 1042, ia adalah salah satu di antara putra-putra Svend II Estridsson.[1] Ia pertama kali dicatat sebagai anggota pemberontakan Svend di Inggris pada tahun 1069,[2] dan Babad Anglo-Saxon melaporkan bahwa Knud adalah salah satu pemimpin dari serangan lain melawan Inggris pada tahun 1075. Ketika kembali dari Inggris pada tahun 1075, armada Denmark berhenti di Kadipaten Flandria.[3] Karena permusuhannya terhadap William Sang Penakluk, Flandria adalah sekutu bangsa Denmark. Ia juga memimpin sebuah kampanye yang sukses ke Sember dan Ester, menurut Skáld Kálfr Mánason.[2]

Ketika Svend meninggal, saudara Knud, Harald III terpilih sebagai raja, dan Knud pergi kepengasingan di Swedia,[2] ia mungkin terlibat di dalam oposisi aktif terhadap Harald.[3] Pada 1080, Knud menggantikan Harald ke atas takhta Denmark. Pada aksesinya, ia menikahi Adela, putri Comte Robert I dari Flandria. Mereka memiliki seorang putra, Charles (sebuah nama yang tidak biasa di Denmark) pada tahun 1084, dan sepasang kembar perempuan Cæcilia (yang menikah dengan Erik Jarl) dan Ingerid (yang menikah dengan Folke si Gendut), yang lahir tak lama sebelum kematiannya (skt. 1085/86). Keturunan-keturunan Ingerid, Wangsa Bjelbo, akan naik takhta Swedia dan Norwegia dan keturunan Knud IV kembali ke takhta Denmark melalui Olaf II dari Denmark.

Raja Denmark[sunting | sunting sumber]

Knud segera membuktikan dirinya sebagai seorang raja yang sangat ambisius serta seorang penganut agama yang saleh. Ia meningkatkan kekuasaan gereja dan menuntut pengamatan keras dari liburan-liburan gereja.[2] Ia memberi hadiah-hadiah besar untuk gereja-gereja di Dalby, Odense, Roskilde, dan Viborg, dan terutama untuk Lund.[2] Sebagai seorang juara Gerejawi, ia berusaha menegakkan koleksi Persepuluhan.[1] Perluasan gerejanya bekerja untuk membuat sekutu yang kuat, yang sebagai imbalannya mendukung posisi kekuasaan Knud.[2]

Pada bulan Mei 1085, Knud menulis sepucuk surat sumbangan kepada Katedral Lund yang sedang dikonstruksi, yang memberikan tanah-tanah yang cukup luas di Scania, Sjælland, dan Amager.[4] Di saat yang sama, ia mendirikan Katedralskolan, Lund.[2] Knud mengumpulkan tanah sebagian besar sebagai bayaran untuk pengampuan di luar hukum pengikut-pengikutnya. Para ulama di Lund mendapatkan hak prerogatif tanah, dapat memungut pajak dan mengenakan denda kepada para petani disana. Namun Knud menyimpan hak kerajaannya untuk mengampuni penjahat-penjahat, mendenda para pengikutnya yang gagal menjawab leidangnya panggilan untuk berperang, dan permintaan transportasi untuk pengiringnya.[4]

Pemerintahannya ditandai dengan upaya kuatnya untuk meningkatkan kekuasaan raja di Denmark, dengan mencekik para bangsawan dan mendisiplinkan mereka dengan hukum.[2] Knud mengeluarkan fatwa perebutan kepada dirinya sendiri kepemilikan tanah umum, hak atas barang-barang dari bangkai kapal, dan hak untuk mewarisi harta dari orang asing dan dari rakyat yang tidak memiliki kerabat. Ia juga mengeluarkan undang-undang untuk melindungi þræll serta para ulama asing dan para pedagang.[1] Kebijakan ini menyebabkan ketidakpuasan di kalangan rakyatnya, yang tidak terbiasa dengan raja yang menuntut kekuasaan seperti itu dan campur tangan di dalam kehidupan mereka sehari-hari.[2]

Membatalkan upaya atas Inggris[sunting | sunting sumber]

Namun ambisi Knud tidak hanya sepenuhnya domestik. Karena cucu laki-laki Knut yang Agung, yang memerintah Inggris, Denmark dan Norwegia sampai tahun 1035, Knud menganggap ia berhak atas mahkota Inggris. Karena itu ia menganggap William Sang Penakluk sebagai seorang perampas kekuasaan. Pada tahun 1085, dengan dukungan ayah mertuanya, Comte Robert dan Olav III dari Norwegia, Knud merencanakan sebuah serangan ke Inggris dan memanggil armadanya di leding, Limfjord.[2] Armada tersebut tidak pernah berlayar, karena Knud disibukkan di Schleswig karena potensi ancaman Heinrich IV, Kaisar Romawi Suci, dengan siapa baik Denmark dan Flandria tidak memiliki hubungan yang baik. Knud khawatir akan serangan Heinrich, yang musuhnya Rudolf dari Rheinfelden telah mengungsi ke Denmark.[2]

Para prajurit armada, yang sebagian besar terdiri dari petani yang perlu berada di rumah untuk musim panen, letih menunggu, dan saudara Knud yang terpilih, Olaf (kemudian Olaf I dari Denmark) mendebatkan kasus mereka. Hal ini menimbulkan kecurigaan Knud yang menawan Olaf dan mengirimnya ke Flandria. Leding itu akhirnya bubar dan para petani disibukkan dengan panen mereka,[2] namun Knud berniat untuk mengumpulkan mereka kembali dalam setahun.

Kematian[sunting | sunting sumber]

Sebelum armada dapat dikumpulkan kembali, sebuah pemberontakan petani pecah di Vendsyssel,[1] dimana Knud tinggal, pada awal tahun 1086. Knud pertama-tama melarikan diri ke Schleswig, dan akhirnya ke Odense. Pada tanggal 10 Juli 1086, Knud dan para pengikutnya mengungsi ke dalam Biara St. Alban di Odense. Para pemberontak menyerbu ke dalam gereja dan menebas Knud di depan altar, bersama dengan saudaranya Benedikt dan tujuh belas orang pengikutnya.[1] Menulis penulis sejarah, Ælnoth, Knud meninggal oleh tusukan ganjur di panggulnya.[5] Ia digantikan oleh Olaf sebagai Olaf I dari Denmark.

Kanonisasi[sunting | sunting sumber]

Makam Raja Knud di Katedral Odense (photo: Jacob Truedson Demitz)

Karena kemartirannya dan advokasi gerejanya, Knud dengan cepat mulai dianggap sebagai santo. Di bawah kekuasaan Olaf, Denmark menderita kegagalan panen, yang dianggap sebagai pembalasan ilahi atas sakrilegi pembunuhan Knud. Mukjizat segera dilaporkan terjadi di makamnya,[6] dan kanonisasinya telah diupayakan sejak pemerintahan Olaf.[1]

Pada tanggal 19 April 1101, dibujuk oleh utusan-utusan dari Erik III dari Denmark, Paus Paskalis II menegaskan "kultus Knud" yang muncul, dan Raja Knud IV dikanonisasikan sebagai santo dengan nama San Canuto.[4] Ia merupakan tokoh pertama berkebangsaan Denmark yang dikanonisasi.[1] Tanggal 10 Juli diakui oleh Gereja Katolik sebagai hari rayanya. Di Swedia dan Finlandia ia dianggap historis, namun bagaimanapun, sebagian berkaitan dengan Hari Santo Knud, yang pada kenyataannya dirayakan untuk mengenang kematian keponakannya, Knud Lavard.[7][8]

Pada tahun 1300, jenazahnya dan jenazah saudaranya Benedikt dimakamkan di Katedral Santo Knud, yang dibangun untuk menghormatinya, dimana jenazahnya dipajang.[1]

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Pemerintahan Knud ditafsirkan berbeda seiring dengan waktu; dari seorang raja yang kejam yang menzalimi rakyatnya, sampai seorang penguasa yang ketat namun adil yang dengan setia mendukung Gereja Katolik Roma dan berperang untuk keadilan tanpa peduli akan dirinya sendiri.[3] Ia tidak pernah benar-benar santo yang populer di Denmark, namun kesuciannya memberikan monarki Denmark sebuah aura Hak ilahi raja-raja.[1] Penyebab pemberontakan yang menewaskan Knud tidak diketahui, namun dispekulasikan berasal dari denda-denda yang dikeluarkan kepada para petani yang melanggar leding pada tahun 1085 seperti yang ditetapkan di dalam Babad Roskilde, atau sebagai akibat dari kebijakan persepuluhannya yang keras.[3]

Dokumen sumbangannya kepada Katedral Lund merupakan teks tertua dari Denmark, dan memberikan wawasan yang luas ke masyarakat Denmark pasca-Zaman Viking.[4] Sumbangan ini mungkin ditujukan untuk membangun Keuskupan Lund Denmark sesuai dengan keinginan Svend II Estridsson,[2] yang akhirnya tercapai pada tahun 1104. Putra Knud, Charles, menjadi Comte Flandria dari tahun 1119 sampai 1127, yang memerintah sebagai Charles I dari Flandria. Seperti ayahandanya, Charles dimartir di dalam sebuah gereja oleh para pemberontak (di Bruges, 1127), dan kemudian dibeatifikasikan.[2] Menurut Niels Lund, seorang dosen sejarah abad pertengahan di Universitas Kopenhagen, serangan gagal Knud ke Inggris "menandai akhir dari jaman Viking." Karena untuk yang terakhir kalinya pasukan Viking dirakit melawan Eropa Barat.

Pada tahun 2008, Tomografi terkomputasi Knud diambil, yang menunjukkan bahwa ia pengguna tangan kanan dan bertubuh ramping. Juga ditentukan penyebab kematiannya oleh tusukan di Tulang kelangkangnya melalui abdomen, yang meniadakan catatan Ælnoth ini. Ia tidak memiliki luka yang menunjukkan ia berperang melawan beberapa musuh, yang dapat dianggap mendukung sebuah catatan yang menyatakan bahwa ia menghadapi kematiannya tanpa pergulatan.[5]

Di Spanyol, hari raya Knud menjadi pergerakan legalisasi ganja, yang alih versi Spanyol dari namanya, Canuto, yang kebetulan juga kata untuk rokok ganja.[9]

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j Stefan Pajung, Knud den Hellige ca. 1042–1086, danmarkshistorien.dk, Aarhus University, 22 January 2010
  2. ^ a b c d e f g h i j k l m n Bricka, Carl Frederik, Dansk Biografisk Lexikon, vol. IX [Jyde – Køtschau], 1895, pp.260–263.
  3. ^ a b c d Knud 4. den Hellige at Gyldendals Åbne Encyklopædi
  4. ^ a b c d Knud den Helliges gavebrev 1085, danmarkshistorien.dk, Aarhus University, 6 June 2010
  5. ^ a b CT-scanning af Knud den Hellige afslører nyt om kongemord, Ingeniøren, 8 March 2008
  6. ^ Farmer, David Hugh (1997). The Oxford dictionary of saints (edisi ke-4.). Oxford [u.a.]: Oxford Univ. Press. hlm. 87. ISBN 9780192800589. 
  7. ^ Axelsson, M: Tjugo dagar efter jul, published 13 January 2007 (in Swedish)
  8. ^ The Scandinavian Remedy: The murder at Haraldsted, published 3 of Januari 2009, retrieved 8 Januari 2012.
  9. ^ [1], "El País", 1 January 2003

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • The Oxford Illustrated History of the Vikings. Ed., Peter Sawyer. Oxford University Press, New York, 1997. Chapter Seven: "The Danish Empire and the End of the Viking Age" by Niels Lund. The quote is from page 181.
  • The Oxford Dictionary of Saints. Ed David High Farmer. Oxford University Press, 2004. See the entry on St Canute.
Santo Knud
Lahir: skt. 1042 Wafat: 10 Juli 1086
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Harald III
Raja Denmark
1080–1086
Diteruskan oleh:
Olaf I