Gorm Løge

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Gorm Løge
Gorm-the-old.jpg
Gorm mendengar kabar kematian putranya Knud, dilukis oleh August Carl Vilhelm Thomsen.
Raja Denmark
Berkuasaskt. 936 – skt. 958
PendahuluHardeknud (Knud I) (semi legendaris)
PenerusHarald Bluetooth
WangsaWangsa Gorm
AyahHardeknud (Knud I) (semi legendaris)
Ibutdk diketahui
PasanganThyra Danebod
Anak
Rincian
Harald Bluetooth

Knut Danaast
Gunnhild
Strut-Harald

Valtoke Gormsson
AgamaPaganisme Nordik

Gorm yang Tua (bahasa Denmark: Gorm den Gamle, Nordik Kuno: Gormr gamli, bahasa Latin: Gormus Senex[1][2]), juga disebut Gorm yang Lesu (bahasa Denmark: Gorm Løge, Gorm den Dvaske), merupakan penguasa historis Denmark yang pertama diakui, memerintah dari sekitar tahun 936 sampai kematiannya pada sekitar tahun 958.[3] Ia memerintah dari Jelling, dan membuat Batu Jelling tertua untuk menghormati istrinya Thyra. Gorm lahir sebelum tahun 900 dan meninggal pada sekitar tahun 958.

Keturunan dan pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Gorm adalah anak raja Denmark semi-legendaris Hardeknud. Penulis sejarah Adam dari Bremen mengatakan bahwa Harthacnut datang dari Northmannia ke Denmark dan merebut kekuasaan pada awal abad ke-10.[4] Ia menggulingkan raja muda Sigtryg Gnupasson, memerintah di Denmark Barat. Ketika Harthacnut meninggal, Gorm naik takhta.

Heimskringla melaporkan bahwa Gorm mengambil setidaknya sebagian kerajaan dengan paksa dari Gnupa, dan Adam sendiri menunjukkan bahwa kerajaan tersebut telah dibagi sebelum masa Gorm. Gorm pertama kali disebutkan sebagai tuan rumah Uskup Agung Unni dari Hamburg dan Bremen pada tahun 936. Menurut Batu Jelling, putra Gorm, Harald Bluetooth, "memenangkan seluruh Denmark", jadi berspekulasi bahwa Gorm hanya memerintah Jutland dari kursinya di Jelling.

Menikahi Thyra[sunting | sunting sumber]

Batu Runic untuk Thyra, sisi belakang

Gorm menikahi Thyra Danebod, yang menyebabkan konflik dan kronologis yang meragukan oleh sumber-sumber kemudian, namun tidak ada indikasi kontemporer tentang keturunannya yang bertahan. Gorm mengangkat salah satu tumulus besar di Jelling dan juga yang tertua dari Batu Jelling untuknya, memanggilnya tanmarkar tapi ("Keselamatan bangsa Denmark"). Gorm adalah ayahanda dari tiga putra, Toke, Knud dan Harald, yang kemudian menjadi Raja Harald Bluetooth.

Istrinya, Thyra, berjasa dengan penyelesaian Danevirke, sebuah dinding antara perbatasan selatan Denmark dan tetangga Sachsen yang tidak bersahabat di selatan. Dindingnya tidak baru, tapi dilapisi dengan selokan dan pondasi tanah yang diatapi oleh benteng kayu di atasnya. Danevirke berlari di antara sungai Schlei dan Treene, melintasi apa yang sekarang Schleswig.[5]

Kematian, pemakaman dan pemakaman kembali[sunting | sunting sumber]

Gorm meninggal pada musim dingin tahun 958-959 [5] dan dendrokronologi menunjukkan bahwa ruang pemakamannya terbuat dari kayu timbers yang ditebang pada tahun 958.[6] Arild Huitfeldt menjelaskan bagaimana di Danmarks Riges Krønike:

Batu Runic untuk Thyra, sisi depan

Tiga anak laki-laki itu adalah orang Viking dalam arti sebenarnya, meninggalkan Denmark setiap musim panas untuk diserang dan dijarah. Harald kembali ke kandang kerajaan di Jelling dengan kabar bahwa putranya Knud telah terbunuh dalam upaya untuk menangkap Dublin, Irlandia. Knud ditembak dengan panah pengecut saat menonton beberapa permainan di malam hari. Tidak ada yang akan memberitahu raja mengingat sumpah raja yang telah dibuatnya. Ratu Thyra memerintahkan agar aula kerajaan itu digantungi kain hitam dan tidak ada yang mengucapkan sepatah kata pun. Ketika Gorm memasuki aula, dia tercengang dan bertanya apa warna berkabung itu. Ratu Thyra angkat bicara: "Tuan Raja, Anda memiliki dua falkon, satu putih dan abu-abu lainnya. Yang putih terbang jauh dan dikelilingi oleh burung lain yang merobek bulu-bulunya yang indah dan sekarang tidak ada gunanya bagimu. falkon terus menangkap unggas untuk meja raja. " Gorm segera memahami metafora sang Ratu dan berteriak, "Putraku pasti sudah mati, karena semua orang berdarah di Denmark!" "Anda telah mengatakannya, Yang Mulia," Thyra mengumumkan, "Bukan saya, tapi apa yang Anda katakan itu benar." Menurut cerita Gorm sangat sedih mendengar kematian Knud bahwa ia meninggal esok harinya.

Akun ini akan bertentangan dengan informasi tentang Batu Jelling yang menunjuk pada Ratu Thyra sekarat sebelum Gorm. Beberapa arkeolog dan sejarahwan menyarankan agar Gorm dimakamkan terlebih dahulu di gundukan kuburan Ratu Thyra di Jelling, dan kemudian dipindahkan oleh anaknya, Harald Bluetooth, ke dalam gereja kayu asli di Jelling. Menurut teori ini diyakini, bahwa kerangka yang ditemukan di lokasi gereja Kristen pertama Jelling sebenarnya adalah Gorm the Old, meski teorinya masih banyak diperdebatkan. Pada masa pemerintahan Gorm, kebanyakan orang Denmark masih menyembah dewa-dewa Norse, namun pada masa pemerintahan anak Gorm, Harold Bluetooth, Denmark secara resmi masuk agama Kristen. Harald, karenanya, meninggalkan bukit tempat Gorm awalnya dikebumikan sebagai sebuah peringatan.

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Gorm yang "tua" dalam arti bahwa ia dianggap sebagai "kepala" tradisional kerajaan Denmark. Saxo Grammaticus di Gesta Danorum menegaskan bahwa Gorm lebih tua dari pada raja lain dan telah lama hidup buta pada saat putranya Knud terbunuh.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Birkebæk, Frank (2003). Vikingetiden i Danmark. Viborg: Sesam. ISBN 87-11-13718-5
  • Hybel, Nils (2003). Danmark saya Europa: 750-1300. København: Museum Tusculanums forlag. ISBN 87-7289-882-8
  • Johannessen, Kåre (2001). Politikens bog om Danmarks vikingetid. Politikens håndbøger. København: Politikens forlag. ISBN 87-567-6456-1
  • Sawyer, P. H. (1999). Oxford Illustrated History of the Vikings. Oxford: Oxford University Press. ISBN 0-19-285365-1
  • Thiedecke, tempat arendse, dan Thiedecke, Johnny (2003). De danske vikinger: samfund, kongemagt og togter ca. 700-1050. Valby: Pantheon. ISBN 87-90108-21-3
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Hardeknud I
Raja Denmark
skt. 940 – skt. 958
Diteruskan oleh:
Harald Bluetooth