Bahasa Nordik Kuno

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Nordik Kuno
Skandinavia Kuno
dǫnsk tunga ("Lidah Denmark")
norrœnt mál ("Bahasa Nordik/Utara")
Dituturkan diSkandinavia, Islandia, Kepulauan Faroe, Greenland, dan permukiman Norse lainnya
WilayahNegara-Negara Nordik, Britania Raya, Irlandia, Pulau Man, Normandia, Newfoundland, Volga, dan tempat-tempat di antaranya
EtnisViking dan keturunan mereka
EraBerkembang dari Bahasa Proto-Norse pada abad ke-7, dikembangkan menjadi berbagai Bahasa Jermanik Utara pada abad ke-15
Bentuk awal
Proto-Nordik (terbukti)
  • Nordik Kuno
Alfabet Rune, kemudian Alfabet Latin (Alfabet Norse Kuno)
Kode bahasa
ISO 639-2non
ISO 639-3non
Glottologoldn1244[1]
Artikel ini mengandung simbol fonetik IPA. Tanpa bantuan render yang baik, Anda akan melihat tanda tanya, kotak, atau simbol lain, bukan karakter Unicode.

Bahasa Nordik Kuno, juga dikenal sebagai bahasa Skandinavia Kuno, adalah bahasa Jermanik Utara yang dituturkan oleh penduduk Skandinavia dan Viking kira-kira pada abad ke-7 hingga abad ke-15.[2]

Bahasa Proto-Nordik berkembang menjadi Bahasa Nordik Kuno pada abad ke-8, dan Bahasa Nordik Kuno mulai berkembang menjadi bahasa Jermanik Utara modern pada pertengahan hingga akhir abad ke-14, mengakhiri fase bahasa yang dikenal sebagai Bahasa Nordik Kuno. Tarikh-tarikh ini, bagaimanapun, tidak mutlak, karena bahasa Nordik Kuno yang tertulis ditemukan hingga abad ke-15.[3][butuh sumber yang lebih baik]

Bahasa Nordik Kuno dibagi menjadi dialek: Bahasa Nordik Barat Kuno (sering disebut sebagai Bahasa Norse Kuno[4]), Bahasa Nordik Timur Kuno, dan Bahasa Gutnish Kuno. Bahasa Nordik Barat dan Timur Kuno membentuk rangkaian dialek, tanpa batas grografis yang jelas di antara mereka. Sebagai contoh, sifat-sifat Bahasa Nordik Timur Kuno ditemukan di sebelah timur Norwegia, meskipun Bahasa Norwegia Kuno diklasifikasikan sebagai Bahasa Nordik Barat Kuno, dan sifat-sifat bahasa Nordik Barat Kuno ditemukan di sebelah barat Swedia. Kebanyakan penutur bertutur Bahasa Nordik Timur Kuno di tempat yang sekarang disebut Denmark dan Swedia. Bahasa Gutnish Kuno memiliki cabang dialek yang lebih tidak jelas, kadang-kadang termasuk dalam dialek Bahasa Norse Timur Kuno karena asosiasi geografis. Bahasa ini mengembangkan keistimewaan uniknya sendiri dan berbagi dalam perubahan pada kedua cabang lainnya.

Kumpulan hukum Islandia pada abad ke-12 berjudul Grágás, menyatakan bahwa Orang Swedia, Norwegia, Islandia, and Denmark bertutur bahasa yang sama, dǫnsk tunga ("Lidah Denmark"; penutur bahasa Norse Timur Kuno akan mengatakan dansk tunga). Istilah lain, yang digunakan terutama secara umum dengan mengacu pada bahasa Norse Barat,[butuh rujukan] ialah norrœnt mál ("Bahasa Nordik/Utara"). Pada masa sekarang, Bahasa Norse Kuno telah berkembang menjadi bahasa Jermanik utara modern Islandia, Faroe, Norwegia, Denmark, dan Swedia, ketika bahasa Norwegia, Denmark, dan Swedia yang tetap dipertahankan dapat saling dimengerti.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hammarström, Harald; Forkel, Robert; Haspelmath, Martin, ed. (2019). "Old Norse". Glottolog 4.1. Jena, Jerman: Max Planck Institute for the Science of Human History. 
  2. ^ König, Ekkehard; van der Auwera, Johan, ed. (2002). The Germanic LanguagesAkses gratis dibatasi (uji coba), biasanya perlu berlangganan. Routledge. hlm. 38. ISBN 978-0415280792. 
  3. ^ Torp & Vikør 1993.
  4. ^ König, Ekkehard; van der Auwera, Johan, ed. (2002). The Germanic LanguagesAkses gratis dibatasi (uji coba), biasanya perlu berlangganan. Routledge. hlm. 38. ISBN 978-0415280792.