Erik I dari Denmark

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Erik I
Erik 1. Ejegods coin.jpg
Koin Erik
Raja Denmark
Berkuasa1095–1103
PendahuluOluf I
PenerusNiels
Lahirskt. 1060
Slangerup, Denmark
Wafat10 Juli 1103 (berusia 42–43)
Paphos, Siprus
Pemakaman
Basilika Chrysopolitissa, Paphos, Siprus
WangsaEstridsen
AyahSvend II dari Denmark
PasanganBodil Thurgotsdatter
AnakKnud Lavard
Harald Kesja
Erik II dari Denmark
AgamaKatolik Roma

Erik I[1] (kr. 1060 1060 – 10 juli 1103), juga dikenal sebagai Erik yang Baik,[2][3][4] (bahasa Denmark: Erik Ejegod), merupakan seorang Raja Denmark setelah saudaranya Oluf I pada tahun 1095. Ia adalah putra Svend II. Identitas Ibundanya tidak diketahui. Ia menikahi Bodil Thrugotsdatter.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Sebuah plakat untuk memperingati pemakaman Erik I di Paphos, Siprus

Erik lahir di kota Slangerup di Selandia utara. Selama pemerintahan saudara tirinya Knud IV dia adalah pendukung raja yang penuh semangat, namun ia terhindar selama pemberontakan melawan Knut IV. Erik tetap tinggal di peternakan kerajaan daripada menyertai Knut IV ke Biara St Alban di Odense di mana Knut IV terbunuh. Erik berbicara dari pertanian dan melarikan diri ke Skania yang merupakan bagian dari Denmark pada saat itu. Oluf I terpilih sebagai Raja Denmark, namun pemerintahannya singkat. Akhirnya Erik terpilih sebagai raja di beberapa majelis landsting pada tahun 1095. Erik sangat disukai oleh orang-orang dan bencana kelaparan yang melanda Denmark selama masa pemerintahan Oluf berhenti. Bagi banyak orang sepertinya pertanda dari Tuhan bahwa Erik adalah raja yang tepat bagi Denmark.

Penulis sejarah abad pertengahan, seperti Saxo Grammaticus, dan mitos-mitos yang menggambarkan Erik sebagai "orang tegap" yang menarik perhatian masyarakat umum. Dia bisa mempertahankan tempatnya saat empat orang mencoba yang terbaik untuk memindahkannya. Erik adalah pembicara yang baik, orang-orang berusaha keras untuk mendengarkannya. Setelah pertemuan Alþing selesai, dia pergi berkeliling untuk memberi salam kepada pria, wanita, dan anak-anak di wisma mereka. Dia memiliki reputasi sebagai orang yang keras yang menyukai pesta dan yang menjalani kehidupan pribadi yang agak suram. Meskipun dianggap sebagai pendukung kekuatan kerajaan terpusat yang kuat, dia tampaknya berperilaku seperti seorang diplomat yang menghindari bentrokan dengan tokoh-tokoh besar tersebut. Dia memiliki reputasi untuk menjadi kejam terhadap perampok dan bajak laut.

Pada kunjungan ke Paus di Roma ia memperoleh kanonisasi untuk almarhum saudaranya, Knut IV, dan keuskupan agung Denmark (sekarang Lund di Skania), bukannya berada di bawah Uskup agung Hamburg-Bremen. Uskup Asser kemudian menjadi Uskup agung Lund yang pertama.

Raja Erik mengumumkan di majelis Viborg bahwa dia telah memutuskan untuk pergi berziarah ke Tanah Suci. Penyebabnya, menurut Danmarks Riges Krønike, adalah pembunuhan empat orangnya sendiri saat mabuk pada sebuah pesta di aulanya sendiri. Terlepas dari pembelaan subjeknya, dia tidak akan tergoyahkan. Erik menunjuk putranya, Harald Kesja, dan Uskup Asser sebagai pemangku takhta.

Erik dan Bodil dan sebuah perusahaan besar melakukan perjalanan melalui Rusia ke Konstantinopel di mana dia menjadi tamu kaisar. Sementara di sana, dia menjadi sakit, tapi juga membawa kapal ke Siprus. Dia meninggal di Paphos, Siprus pada bulan Juli 1103. Ratu menyuruhnya dimakamkan di sana. Dia adalah raja pertama yang pergi berziarah setelah Yerusalem ditaklukkan selama perang Salib Pertama.[5] Ratu Bodil juga menjadi sakit, namun berhasil sampai ke Yerusalem di mana dia meninggal. Dia dimakamkan di kaki bukit Zaitun di Lembah Josaphat.

Batu peringatan di Borgvold, Viborg, Denmark

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Erik dan Bodil memiliki seorang putra yang sah, Knud Lavard. Harald Kesja adalah saudara tiri Knud. Erik memiliki dua anak haram, Erik II dan Benedict, dan putri Ragnhilde (ibunda calon raja Erik III).[6]

Knud Lavard adalah putra sulung raja Erik, dan dia adalah pangeran Denmark yang sopan dan populer. Knud dibunuh pada tanggal 7 Januari 1131 oleh keponakan Erik, Magnus Nilsson, putra Raja Niels, yang memandang Knud sebagai pesaing takhta. Kematian Knud terjadi beberapa hari sebelum kelahiran putranya, Valdemar I yang Agung, yang akan menjadi Raja Denmark dari tahun 1157 sampai 1182. Erik Ejegod adalah nenek moyang raja-raja Denmark kemudian.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sifakis, Carl (1984). The Dictionary of Historic Nicknames. Facts on File Publications. ISBN 0-87196-561-5. 
  2. ^ Dunham, Samuel (1839). The cabinet cyclopaedia: History of Denmark, Sweden, and Norway, Vol. 2. Longman, Orme, Brown, Green & Longmans and John Taylor. 
  3. ^ Eiríkr, Magnússon; Morris, William (1905). The Saga Library, Vol. 6. B. Quaritch. 
  4. ^ Vigfússon, Guðbrandur; Sæmunder, Edda; Powell, Frederick York (1883). Corpus Poeticvm Boreale: The Poetry of the Old Northern Tongue, from the Earliest Times to the Thirteenth Century, Vol. 2. Clarendon Press. 
  5. ^ "Denmark and Cyprus pay tribute to 12th century king". Reuters. 26 March 2008. Diakses tanggal 2008-03-27. 
  6. ^ Huitfeldt, Arild. Danmarks Riges Krønike
Erik Ejegod
Lahir: skt. 1060 – Slangerup Meninggal: 10 Juli 1103
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Oluf I
Raja Denmark
1095–1103
Diteruskan oleh:
Niels