Ryksa, Ratu Swedia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lambang Dinasti Piast.

Ryksa dari Polandia[1] (bahasa Polandia: Ryksa Bolesławówna, bahasa Swedia: Rikissa Burislevsdotter; 12 April 1116 – setelah 25 Desember 1156), merupakan seorang putri Polandia dan anggota keluarga Dinasti Piast, melalui ketiga pernikahannya Permaisuri Swedia dan putri Kerajaan Minsk (yang sekarang adalah ibu kota dan kota terbesar Belarus).

Ryksa adalah putri Bolesław III Krzywousty, Adipati Polandia dan istri keduanya Salomea, putri Heinrich, Comte Berg. Tradisi menggambarkannya sebagai wanita yang sangat cantik.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Pernikahan Pertama[sunting | sunting sumber]

Penguasa Polandia Bolesław III Krzywousty bersekutu dengan Niels, Raja Denmark melawan Warcisław I, Adipati Pommern (sekarang di Polandia barat laut dan Jerman timur laut). Untuk menyegel aliansi ini, sebuah pernikahan diatur antara putri Bolesław III Ryksa dengan putra tertua Niels, Putra Mahkota Magnus. Pernikahan itu berlangsung dengan kemegahan di Ribe pada sekitar 1127. Mereka memiliki dua anak: Knud V pada 1129 dan Niels (Santo Niels) pada 1130.[2][3]

Sebagai salah satu ahli waris kakek maternalnya Raja Inge Tua, Magnus menggugat Swedia. Dia diakui sebagai Raja Götaland atau bagiannya oleh Geat (Göter) pada 1129 setelah kematian sepupu ibundanya, Raja Inge II. Kemudian Ryksa menjadi Permaisuri Swedia. Namun, pemerintahan Magnus tidak diterima oleh Svear, suku lain di utara Geat, yang memilih Ragnvald Knaphövde sebagai raja baru. Menurut penulis sejarah Saxo Grammaticus, Ragnvald dibunuh oleh pendukung Magnus, yang kemudian memenangkan kerajaan ("imperium") sebagai Raja Swedia. Namun, segera muncul pesaing lain atas takhta, Sverker I, yang basis kekuatannya di Östergötland.

Ryksa dan suaminya berbasis di Denmark daripada Swedia. Khawatir dengan popularitas dan dukungan Kekaisaran dari sepupunya Knud Lavard, Adipati Schleswig, baik Magnus dan ayahandanya Raja Niels menentang Knud, yang dibunuh oleh Magnus pada 7 Januari 1131. Saudara tiri Knud, Erik II memberontak melawan Niels dan Magnus, tetapi dikalahkan dan berlindung di Norwegia, di mana dia meyakinkan bangsawan setempat dan Kaisar Lothar III untuk meluncurkan ekspedisi pembalasan terhadap Niels. Sementara itu, Sverker I akhirnya membuat orang Swedia meninggalkan Magnus pada sekitar 1132, ketika dia sibuk dengan perang saudara di Denmark; dia kemudian mempersatukan negara di bawah pemerintahannya.[4] Niels dikalahkan dalam Pertempuran Fodevig (4 Juni 1134), dan juga kehilangan putranya Magnus yang terbunuh selama pertempuran. Niels melarikan diri ke Schleswig, di mana dia dibunuh oleh warga (25 Juni 1134). Sekarang seorang janda, Ryksa kembali ke Polandia, tampaknya meninggalkan kedua putranya di Denmark.

Pernikahan kedua[sunting | sunting sumber]

Sesampainya di Polandia, Adipati Bolesław III mengatur pernikahan baru untuk putrinya. Pada 18 Juni 1136, Ryksa menikah dengan seorang anggota Dinasti Rurik, Volodar Glebovich, Pangeran Minsk dan Hrodna,[5][6][7]yang saat itu berada di pengasingan di istana Polandia. Pernikahan itu dibuat untuk menyegel aliansi Minsk dan Polandia melawan Denmark dan dinasti Monomakh Kiev yang kuat. Selama pernikahan ini, Ryksa melahirkan tiga anak: dua putra, Vladimir (kemudian Pangeran Minsk) dan Vasilko (Pangeran Logoysk atau Lahoysk), dan seorang putri, Sofia, lahir sekitar 1139/40.

Sekitar 1145, keuntungan politik dari serikat Polandia-Minsk mulai menghilang setelah Dinasti Monomakh kehilangan hegemoni di antara cabang-cabang penguasa Rurik. Kemungkinan inilah yang menjadi penyebab putusnya pernikahan Ryksa dan Volodymyr. Ryksa kembali lagi ke Polandia, kali ini dengan putrinya Sofia, tetapi meninggalkan kedua putranya dengan mantan suaminya. Volodymyr tidak pernah menikah lagi dan meninggal pada sekitar 1186. Dia pindah ke Denmark ketika putranya Knud atau Canute V dinobatkan pada 1146.

Pernikahan ketiga[sunting | sunting sumber]

Pada sekitar 1148, Ratu Ulvhild Håkansdotter, istri Sverker I dan ibu tiri mertua Ryksa meninggal. Segera setelah itu, Raja yang menduda menikahi Ryksa, yang tiba di Swedia bersama putrinya Sofia. Raja kemungkinan menikahinya dengan dukungan dari suami pertama Ryksa di Götaland.[8]Pernikahan tersebut menghasilkan satu putra, Bulizlaus atau Burislev, yang dinamai menurut nama kakek maternalnya di Polandia. Kronik menetapkan Sune Sik (Sverkersson) sebagai putra bungsu Sverker I, kemungkinan lahir oleh Ryksa. [9]

Pada 1150, putra tertua Ryksa, Knud V Raja Jutlandia, berlindung di Swedia setelah dia diusir dari Denmark oleh Svend III Grathe, Raja Sjælland. Dengan cara ini, pernikahan dengan Sverker I memberi Ryksa kesempatan untuk membantu putranya, dan beberapa sejarawan menganggap bahwa dia menikah sebagian dengan Raja Swedia karena alasan ini.[8] Satu tahun kemudian (1151), Knud meminta bantuan Heinrich der Löwe, Adipati Sachsen dan Hartwig I, Uskup Agung Bremen, tetapi dikalahkan oleh pasukan Svend III. Hanya setelah mediasi Raja Romawi Friedrich I selama Dieta Imperii di Merseburg barulah dibuat penyelesaian antara kedua belah pihak: Knud V mencabut gugatannya dan diberi kompensasi oleh tanah di Sjælland, sementara Svend III dijadikan Raja Denmark.[10] Setelah keputusan ini, baik Knud V dan Valdemar Knudsson (putra Knud Lavard, musuh ayahandanya sendiri Magnus) memberontak melawan Svend III, yang diusir pada 1154: Knud V dan Valdemar menjadi rekan-pemimpin Denmark.

Pada 1156 Knud V menikahi Helena dari Swedia, putri Raja Sverker I dan istri pertamanya Ulvhild; akibatnya, Ryksa menjadi ibu mertua dari putranya sendiri. Pada Natal tahun itu, Sverker I dibunuh oleh seorang pelayan.[11] Ketika Knud V mendengar tentang kejadian itu, dia pergi ke Swedia untuk menghibur Ryksa, tetapi juga untuk membawa saudara tirinya Sofia dari Minsk ke Denmark untuk dinikahkan dengan Valdemar, yang telah bertunangan dengannya sejak 1154. Pernikahan itu dilangsungkan pada 1157. Pada 9 Agustus tahun itu, Raja Knud V terbunuh dalam pertemuan dengan Valdemar I dan Svend III. Pada 1158 putra kedua Ryksa, Niels, mungkin seorang biarawan di Biara Esrum, juga meninggal.[10]

Kematian dan akibat[sunting | sunting sumber]

Ratu pertama Swedia Ryksa diperkirakan dimakamkan di Biara Alvastra.

Ryksa diketahui hidup lebih lama dari Sverker I, meskipun fakta kehidupannya di kemudian hari dan tanggal kematiannya tidak diketahui: sebuah legenda mengatakan bahwa dia menikah lagi dengan tuan kandang yang mengambil bagian dalam pembunuhan Sverker I.[12]

Burislev, putra Ryksa dan Sverker I, kadang-kadang diidentifikasikan dengan Burislev saingan penggugat takhta Swedia melawan Knut Eriksson setelah 1167. Dia bertindak bersama-sama dengan pretender Kol, tetapi dikalahkan dan disingkirkan, menurut sumber kemudian pada 1169. Dia diyakini telah dibunuh oleh anak buah Knut I atau telah melarikan diri ke Denmark atau Polandia beberapa waktu sebelum 1173. Namun, silsilah Swedia abad pertengahan mengatakan bahwa penggugat Kol dan Burislev sebenarnya adalah putra Johan, putra Sverker dan Ulvhild.[13] Jika demikian, Burislev muda diberi nama bergengsi setelah pernikahan kedua kakeknya tanpa benar-benar terkait dengan Bolesław III. Satu-satunya hal yang kita ketahui tentang putra Richeza, Burislev, adalah bahwa barang-barangnya diwarisi oleh saudara perempuan kandungnya Sofia dari Minsk.

Putri Ryksa Sofia dari Minsk, Ratu Denmark melalui pernikahan pertamanya dengan Valdemar I, memberikan Ryksa satu-satunya cucu sah yang diketahui: raja-raja selanjutnya Knud VI dan Valdemar II dari Denmark; Sofia (Comtesse Orlamünde); Margareta dan Maria, biarawati di Roskilde; Ingeborg (Ratu Prancis yang kemudian ditolak); Helena (Adipatni Kadipaten Braunschweig-Lüneburg) dan Rikissa, dinamai menurut nama neneknya dan, seperti dia, menjadi Ratu Swedia.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Lars O. Lagerqvist (1982). "Sverige och dess regenter under 1.000 år",("Sweden and its rulers during 1000 years") (dalam bahasa Swedish). Albert Bonniers Förlag AB. ISBN 91-0-075007-7. 

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Also named Swantosława according to some sources. POLAND
  2. ^ Hans Gillingstam: Rikissa [in]: Svenskt biografiskt lexikon band 30, 2000.
  3. ^ Genealogy of the House of Thorgils
  4. ^ Saxo Grammaticus, Danmarks krønike. København: Asschenfeldt's Stjernebøger, 1985, II, p. 81.
  5. ^ In some sources he is incorrectly called Prince Vladimir of Novgorod, a non-existent person.
  6. ^ Complete Genealogy of the House of Rurik
  7. ^ "Chronological Dates in Stoyan". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-06-13. Diakses tanggal 2011-03-15. 
  8. ^ a b "Profile in Historiska-personer.nu". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-11-10. Diakses tanggal 2011-03-15. 
  9. ^ Genealogy of the House of Sverker
  10. ^ a b DENMARK
  11. ^ Sven Tunberg, Sveriges historia till våra dagar. Andra delen. Äldre Medeltiden. Stockholm: P.A. Norstedt & Söners Förlag, 1926, p. 45.
  12. ^ Alternatively, late legend has it that the assassin fled to the king in Västergötland (Magnus Henriksson?) but was extradited to the East Geats and boiled alive. K.M. Kjellberg, K. Sverker den gamle. Linköping, 1922, p. 13, http://hembygdsbok.odeshog.se/web/odeskult/internet.nsf/0/e20900678d4fdfa0c12577c00035b1a1/$FILE/0.pdf Diarsipkan 2017-03-04 di Wayback Machine.
  13. ^ Nils Ahnlund, "Vreta klosters äldsta donatorer", Historisk tidskrift 65, 1945.
Ryksa dari Polandia
Lahir: 1116 Wafat: after 1156
Swedia
Didahului oleh:
Ulvhild Håkansdotter
Permaisuri Swedia
1129–1130
Diteruskan oleh:
Ulvhild Håkonsdatter
Permaisuri Swedia
1148–1156
Diteruskan oleh:
Kristina Björnsdotter