Gunhild dari Polandia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Gunhilda Wenden merupakan putri semi-legendaris polandia atau Slavia lainnya dan permaisuri Denmark zaman Viking, ia diduga adalah istri Raja Svend I dari Denmark abad ke-10 (986-1014).

Heimskringla[sunting | sunting sumber]

Dalam koleksi saga, Heimskringla, Snorri Sturluson mengatakan bahwa Svend I ditangkap dalam serangan terhadap Jomsviking, dan diserahkan ke Burislav, raja Wendland. Sebagai bagian dari perundingan mereka, disepakati bahwa Svend akan menikahi Gunhild, putri Burislav, sementara yang terakhir akan menikahi saudari Svand, Tyri. Oleh Gunhild, Svand dikatakan memiliki Harald II dari Denmark dan Knut yang Agung. Meskipun catatan ini sesuai dengan aspek-aspek tertentu dari catatan sejarah, ada juga perbedaan.

Penulis sejarah[sunting | sunting sumber]

Ada sedikit bahan dalam kronik abad pertengahan untuk memberikan rincian mengenai pernikahan Svend dari Denmark:

  • Thietmar dari Merseburg menyebutkan bahwa putri Mieszko I dari Polandia dan saudari Bolesław I dari Polandia menikah dengan Svend I dan memberinya putra Knud dan Harald, tetapi dia tidak menyebutkan namanya. Thietmar mungkin adalah yang terbaik dari semua penulis sejarah abad pertengahan, karena dia kontemporer dengan kejadian yang dijelaskan dan mendapat kabar baik tentang kejadian di Polandia dan Denmark. Penegasan bahwa ibunda Harald dan Knud adalah saudari Bolesław yang dapat menjelaskan beberapa pernyataan misterius yang muncul dalam kronik abad pertengahan, seperti keterlibatan tentara Polandia dalam invasi Inggris.
  • Adam dari Bremen menulis bahwa seorang putri Polandia adalah istri Erik Segersäll dan oleh pernikahan ini ibunda Olof Skötkonung dari Swedia. Dalam pernikahan keduanya dengan Svend, dia menjadi ibunda Knud dan Harald dari Denmark. Akibatnya, Adam menyebut Knud dan Olof bersaudara. Beberapa sejarawan menganggap catatan Adam tidak dapat diandalkan, karena dia satu-satunya sumber untuk menyatakan hubungan ini.
  • Encomium Emmae Reginae menyebutkan dalam satu perjalanan singkat bahwa Knud dan saudaranya pergi ke tanah orang Slavia, dan membawa kembali ibunda mereka, yang tinggal di sana. Ini tidak berarti bahwa ibundanya adalah orang Slavia, tapi bagaimanapun, kronik ini sangat mengesankan dia.
  • Ada sebuah prasasti dalam "Liber vitae New Minster dan Hyde Abbey Winchester", bahwa nama saudari raja Knud adalah "Santslaue" ("Santslaue soror CNVTI regis salah"), yang pastinya merupakan nama Slavia. J. Steenstrup menunjukkan bahwa saudari Knud mungkin dinamai menurut namanya sendiri, oleh karena itu hipotesis yang dikeluarkan pada umumnya (disepakati pada umumnya), bahwa nama Polandia kunonya Świętosława, tetapi hanya sebagai rekonstruksi berdasarkan penyebutan nama dan nama putrinya. Hipotesis bahwa dia menamai putrinya sendiri.

Identitas[sunting | sunting sumber]

Beberapa alternatif interpretasi data ini telah diajukan. Gunhild mungkin identik dengan istri historis Svend. Selanjutnya, pernikahan ganda yang dilaporkan oleh Adam Bremen sesuai dengan catatan Heimskringla Sigríð Storråda. Ini mungkin merupakan kebingungan antara dua istri, atau bisa juga Sigrid adalah ingatan duplikat yang membingungkan dari istri historis yang sama. Ini berarti bahwa wanita bernama Gunhild di saga itu adalah janda Erik, seperti yang telah disimpulkan beberapa sejarahwan.[1] Akhirnya, ada kemungkinan bahwa Gunhild hanyalah sebuah penemuan legendaris, tidak secara langsung didasarkan pada istri Polandia yang diketahui Svend.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ e.g. Lars O. Lagerqvist Kings and Rulers of Sweden ISBN 91-87064-35-9 p. 10