Emma dari Normandie

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Emma dari Normandie
British.Library.MS.Add.33241.jpg
Emma menerima Encomium, dalam The Encomium Of Queen Emma, British Library MS 33241.
Permaisuri Inggris
Periode1002 – musim panas 1013
3 Februari 1014 – 23 April 1016
Juli 1017 – 12 November 1035
Permaisuri Denmark
Periode1018 – 12 November 1035
Permaisuri Norwegia
Periode1028 – 12 November 1035
Lahirskt. 985
Normandie
Wafat6 Maret 1052 (usia 66–67)
Winchester, Hampshire, Inggris
Pemakaman
WangsaNormandie
AyahRichard I
IbuGunnora
PasanganÆþelræd Unræd
Knut yang Agung
Anakdgn Æthelred
Edward, Raja Inggris
Goda, Comtesse Boulogne
Ælfred Æþeling
dgn Knut
Hardeknud
Gunhilda, Permaisuri Romawi Suci
AgamaKatolik Roma

Emma dari Normandie (skt. 985 – 6 Maret 1052) merupakan seorang permaisuri Inggris, Denmark dan Norwegia. Dia adalah putri Richard I, Adipati Normandie, dan istri keduanya, Gunnora. Melalui pernikahannya dengan Æþelræd Unræd (1002-1016) dan Knut yang Agung (1017-1035), ia menjadi Permaisuri Inggris, Denmark, dan Norwegia. Dia adalah ibunda dari tiga orang putra, Raja Edward sang Pengaku, Ælfred Æþeling, dan Raja Hardeknud, serta dua orang putri, Godgifu, dan Gunhild dari Denmark. Bahkan setelah kematian suaminya Emma tetap berada di mata publik, dan terus berpartisipasi aktif dalam dunia politik. Dia adalah tokoh sentral dalam Encomium Emmae Reginae, sumber penting untuk sejarah awal abad ke-10 Inggris politik. Seperti yang dicatat Catherine Karkov, Emma adalah salah satu ratu abad pertengahan yang paling banyak diwakili secara visual.[1]

Pernikahan dengan Æthelred II[sunting | sunting sumber]

Dalam upaya untuk menenangkan Normandie, Raja Æthelred dari Inggris menikahi Emma pada tahun 1002.[2] Penggerebekan Viking di Inggris sering berbasis di Normandie pada akhir abad ke-10, dan pernikahan ini dimaksudkan untuk bersatu melawan ancaman Viking.[3] Setelah menikah, Emma diberi nama Anglo-Sachsen, Ælfgifu, yang digunakan untuk urusan-urusan kenegaraan dan resmi, dan menjadi Ratu Inggris. Dia menerima properti miliknya sendiri di Winchester, Rutland, Devonshire, Suffolk, dan Oxfordshire, serta kota Exeter.[4]

Æthelred dan Emma memiliki dua orang putra, Edward sang Pengaku dan Alfred Ætheling, dan seorang putri, Goda dari Inggris (atau Godgifu).

Ketika Raja Svend I dari Denmark menyerang dan menaklukkan Inggris pada tahun 1013, Emma dan anak-anaknya dikirim ke Normandie, di mana Æthelred segera bergabung. Mereka kembali ke Inggris setelah kematian Svend pada tahun 1014.

Pernikahan Emma dan Æthelred berakhir dengan kematian Æthelred di London pada tahun 1016. Putra tertua Æthelred dari pernikahan pertamanya, Æthelstan, telah menjadi pewaris sampai kematiannya pada bulan Juni 1014. Putra-putra Emma mendapat peringkat setelah semua putra dari istri pertamanya, yang tertua yang masih hidup, Edmund II.[5] Emma berusaha mendapatkan putra tertuanya, Edward, dikenal sebagai pewaris. Meskipun gerakan ini didukung oleh penasihat utama Æthelred, Eadric Streona, itu ditentang oleh Edmund II, putra tertua ketiga Æthelred, dan sekutu-sekutunya, yang akhirnya memberontak melawan ayahandanya.

Pada tahun 1015, Knut, putra Svend I, menyerang Inggris. Dia ditahan di London sampai kematian Æthelred dan Edmund masing-masing pada bulan April dan November 1016. Ratu Emma berusaha mempertahankan kendali Anglo-Sachsen di London sampai pernikahannya dengan Knut disusun.[6] Beberapa ilmuwan percaya bahwa pernikahan tersebut menyelamatkan nyawa anak-anaknya, karena Knut berusaha melepaskan diri dari beberapa saingan penuntut, namun menyelamatkan hidup mereka.

Pernikahan dengan Knut[sunting | sunting sumber]

Emma melarikan diri dari Inggris bersama dua putranya yang masih bocah setelah invasi oleh Svend I (1013). Detail dari miniatur abad ke-13 (Fugit emma regina cum pueris suis di normanniam cum pueris suis ut ibidem yang duce patre suo protegatur).

Knut menguasai sebagian besar wilayah Inggris setelah ia mengalahkan Edmund II pada tanggal 18 Oktober di Pertempuran Assandun, setelah mereka sepakat untuk membagi kerajaannya, Edmund membawa Wessex dan Knut ke seluruh wilayah negara tersebut. Edmund meninggal tak lama kemudian pada tanggal 30 November, dan Knut menjadi raja seluruh Inggris. Pada saat pernikahan mereka, putra-putra Emma dari pernikahannya dengan Æthelred dikirim untuk tinggal di Normandie di bawah asuhan saudaranya. Saat ini Emma menjadi Ratu Inggris, dan kemudian Denmark, dan Norwegia.

Emma tidak terlalu aktif pada tahun-tahun pertama pemerintahan Knut. Namun, dia menjadi lebih aktif pada tahun 1020, saat dia mulai bersahabat dengan klerus di benua Eropa, sekaligus mengambil peran sebagai pelindung gereja. Dia mengembangkan hubungan dekat dengan Ælfsige dari Peterborough, yang menasihatinya tentang banyak hal rohani sepanjang hidupnya. Hubungan dekatnya dengan klerus dan gereja memperkuat hak waris suaminya atas takhta sebagai raja Kristen.

Encomium Emmae Reginae mengemukakan dalam buku keduanya bahwa pernikahan Emma dan Cnut, meski dimulai sebagai strategi politik, menjadi pernikahan yang penuh kasih sayang. Selama pernikahan mereka, Emma dan Cnut memiliki seorang putra, Hardeknud, dan seorang putri, Gunhild.

Konspirasi mengenai kematian Alfred[sunting | sunting sumber]

Ratu Emma dan anak-anaknya diterima oleh Adipati Richard II dari Normandia. Perpustakaan Universitas Cambridge.

Pada tahun 1036, Ælfred Æþeling dan Edward sang Pengaku, putra-putra Emma dengan Æthelred, kembali ke Inggris dari pengasingan mereka di Normandie untuk mengunjungi ibunda mereka. Selama waktu mereka di Inggris, mereka seharusnya dilindungi Hardeknud. Namun, Hardeknud terlibat dengan kerajaannya di Denmark. Alfred ditangkap dan dibutakan dengan memegangi besi panas di matanya. Dia kemudian meninggal karena luka-lukanya.

Edward lolos dari serangan tersebut, dan kembali ke Normandie. Dia kembali setelah tempatnya di atas takhta diamankan.

Encomium Emmae Reginae tempat menyalahkan penangkapan Alfred, penyiksaan, dan pembunuhan sepenuhnya Harold I, berpikir bahwa dia bermaksud membebaskan dirinya dari dua calon penggugat yang potensial ke takhta Inggris dengan membunuh Edward dan Alfred. Beberapa ilmuwan berargumen bahwa hal itu bisa terjadi Godwin, Earl Wessex, yang bepergian dengan Alfred dan Edward sebagai pelindung mereka dalam perjalanan.[7]

Kordinasi pemerintahan Hardeknud dan Edward sang Pengaku[sunting | sunting sumber]

Hardeknud, putra Knut, menggantikan takhta Denmark setelah kematian ayahandanya pada tahun 1035. Lima tahun kemudian, dia dan saudaranya, Edward sang Pengaku, berbagi takhta Inggris, setelah kematian Harold, saudara tiri Hardeknud. Pemerintahan mereka singkat, hanya bertahan dua tahun sebelum kematian Hardeknud sendiri.

Emma berperan dalam pemerintahan terkoordinasi ini dengan menjadi ikatan bersama antara kedua raja tersebut. Encomium dari Ratu Emma menunjukkan bahwa dirinya sendiri mungkin memiliki peran penting, bahkan menjadi peran yang sama dalam kepemimpinan bersama kerajaan Inggris ini.

Kematian dan pemakaman[sunting | sunting sumber]

Peti jenazah dari Katedral Winchester, Winchester, Inggris. Ini adalah satu dari enam peti jenazah di dekat altar Katedral, yang satu ini dimaksudkan untuk menampung tulang-tulang Knut dan istrinya Emma, ​​bersama dengan yang lain.

Setelah kematiannya pada tahun 1052 Emma dikebumikan bersama Knut dan Hardeknud di Old Minster, Winchester, sebelum dipindahkan ke katedral baru yang dibangun setelah Penaklukan Norman.[8] Selama Perang Sipil Inggris (1642-1651), jenazah mereka digali dan disebar di lantai Katedral oleh pasukan parlemen. Pada tahun 2012 Daily Mail melaporkan bahwa para arkeolog Universitas Bristol  "akan menggunakan teknik DNA terbaru ... untuk mengidentifikasi dan memisahkan tulang campur aduk".[9]

Keturunan Emma [sunting | sunting sumber]

Keturunan Emma dengan Æthelred II adalah:

Keturunannya dengan Knut yang Agung adalah:

Emma sebagai ratu[sunting | sunting sumber]

Seperti yang dicatat Pauline Stafford,[10] Emma adalah "ratu awal abad pertengahan" yang dapat digambarkan melalui potret kontemporer. Untuk itu, Emma adalah tokoh sentral dalam Encomium Emmae Reginae (salah berjudul Gesta Cnutonis Regis selama Abad Pertengahan kemudian[11]) sumber penting untuk studi suksesi Inggris pada abad ke-11. Pada masa pemerintahan Æthelred, Emma kemungkinan besar hanya berfungsi sebagai boneka[12] perwujudan fisik perjanjian antara Inggris dan ayahandanya yang Norman. Namun, pengaruhnya meningkat jauh di bawah Knut. Sampai tahun 1043, Stafford menulis, Emma "adalah wanita terkaya di Inggris ... dan mengadakan tanah luas di East Midlands dan Wessex." Kewenangan Emma tidak hanya terkait dengan kepemilikan tanah—yang berfluktuasi sangat besar dari tahun 1036 sampai 1043—dia juga memegang pengaruh signifikan atas kantor gerejawi di Inggris.

Encomium Emmæ Reginae atau Gesta Cnutonis Regis[sunting | sunting sumber]

Halaman incipit versi revisi abad ke-14 naskah Encomium Emmae Reginae yang ditemukan pada tahun 2008, Courtenay Compendium.

Encomium dibagi menjadi tiga bagian, yang pertama berhubungan dengan Svend I dan penaklukannya di Inggris. Yang kedua berfokus pada Knut dan menceritakan kekalahan Æthelred, pernikahannya dengan Emma, ​​dan kerajaannya. Ketiga setelah kematian Knut; Keterlibatan Emma dalam merebut harta warisan kerajaan, dan pengkhianatan Earl Godwin. [13] Emma adalah "wanita paling terkemuka di masanya atas kecantikannya dan kebijaksanaannya yang menyenangkan."[14]

Perdebatan ilmiah[sunting | sunting sumber]

Sanjungan ini, tulis Elizabeth M. Tyler, adalah "bagian dari upaya yang disengaja untuk campur tangan, atas nama Emma, ​​dalam politik pengadilan Anglo-Denmark,"[15] sebuah konotasi yang diharapkan oleh penonton abad ke-11. Ini terbukti menjadi kontras langsung dengan evaluasi teks sebelumnya, seperti pengantar cetak ulang edisi 1993 Alistair Campbell 1949 di mana Simon Keynes berkomentar:

... Sementara pembaca modern yang mengharapkan Encomium untuk memberi potret seorang ratu yang hebat dan terhormat pada puncak kekuasaannya akan kecewa, dan mungkin saja putus asa seorang penulis yang bisa menekan, salah menggambarkan, dan membenci apa yang kita tahu atau pikirkan sebagai kebenaran.[16]

Felice Lifshitz, dalam studi manuskripnya tentang komentar Encomium:

...Kepada Alistair Campbell dan untuk melihat C.N.L. Brooke kelalaian itu bisa dijelaskan sebagai masalah 'kebutuhan artistik' dan kesombongan pribadi Emma ... Kedua ilmuwan berlangganan pandangan yang lebih tua, yang memberi Enkomium hanya makna sastra sebagai panegyric untuk individu atau dinasti, namun tidak melihat adanya impor politik.[17]

Naskah[sunting | sunting sumber]

Sebelum Mei 2008 hanya ada satu salinan Encomium yang diyakini ada. Namun, manuskrip akhir abad ke 14, Courtenay Compendium, ditemukan di Devon Record Office, di mana ia telah mendekam sejak tahun 1960-an.[18] Menurut sebuah laporan oleh Dewan Kesenian UK, "Item yang paling penting [dalam teks] untuk sejarah Inggris adalah Encomium Emma Reginae ... Sangat mungkin bahwa manuskrip ini merupakan saksi paling lengkap mengenai versi revisi dari Encomium." Naskah tersebut disiapkan untuk dilelang pada bulan Desember 2008, dan dibeli seharga £ 600.000 (5,2 juta kroner Denmark) atas nama Royal Library, Denmark.[19] Tidak seperti Liber Vitae, kompendium tersebut tidak mengandung gambar Emma. The New Minster Liber Vitae, yang saat ini bertempat di British Library, selesai pada tahun 1030, beberapa saat sebelum kematian Knut di tahun 1035. Bagian depannya menggambarkan "Raja Knut dan Ratu Emma yang menyajikan sebuah salib ke altar New Minster, Winchester."[20] Stafford dalam eksegesis visualnya tentang negara-negara potret, "tidak jelas apakah kita harus membacanya sebagai representasi wanita kuat atau yang tidak berdaya."[21] Dalam satu potret, setiap aspek peran Emma sebagai kedaulatan ditampilkan; seorang istri yang patuh dan ratu berpengaruh.

Emma juga digambarkan dalam sejumlah teks abad pertengahan, seperti Life of Edward the Confessor abad ke-13 (Cambridge University Library MS Ee.3.59) dan Genealogi Gulir Silsilah abad ke-14 dari Raja Inggris, Silsilah Genealogi dari Raja Inggris.

Emma dan anak-anaknya Edward dan Alfred adalah karakter dalam drama Elizabeth anonim Edmund Ironside, terkadang dianggap sebagai karya awal William Shakespeare.

Cobaan Ratu Emma[sunting | sunting sumber]

Cobaan Ratu Emma oleh William Blake.

Cobaan  Ratu Emma oleh Api di Winchester adalah legenda yang tampaknya berasal dari abad ke-13. Ratu Emma dituduh tidak suci oleh Uskup Ælfwine Winchester. Untuk membuktikan bahwa dia tidak bersalah, dia terpaksa menjalani cobaan berat karena berjalan di atas sembilan mata bajak merah yang ditempatkan di trotoar nave Katedral Winchester. Dua uskup membimbing Ratu yang bertelanjang kaki ke mata bajak yang panas membara. Dia berjalan melewati mata bajak panas yang membara, tapi tidak merasakan panasnya besi dan api itu.[22][23] William Blake membuat ilustrasi peristiwa tersebut (kanan atas).

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Catherine Karkov, The Ruler Portraits of Anglo Saxon England, p. 119
  2. ^ Simon Keynes, Æthelred II, Oxford Online DNB, 2009
  3. ^ Howard, Ian. Harthacnut: The last Danish King of England, The History Press, 2008, p. 10.
  4. ^ Honeycutt, p. 41
  5. ^ Barlow, Edward the Confessor, pp. 30-31
  6. ^ Howard, pp. 12–5.
  7. ^ O'Brien, Harriet, Queen Emma and the Vikings: The Woman Who Shaped the Events of 1066 (2006). Bloomsbury Publishing, ISBN 0747579687
  8. ^ Oxford Dictionary of National Biography: King Cnut
  9. ^ “Scientists to Unravel Centuries-Old Mystery of King Canute as They Examine Skeletal Remains.” Mail Online. N. p., n.d. Web. 12 Dec. 2013.
  10. ^ Duggan, Anne J. Queens and Queenship in Medieval Europe: Proceedings of a Conference Held at King’s College London, April 199 Boydell Press, 2002. Print.
  11. ^ Duggan, Anne J. Queens and Queenship in Medieval Europe: Proceedings of a Conference Held at King’s College London, April 199 Boydell Press, 2002. Print.
  12. ^ Pauline Stafford, Queen Emma and Queen Edith: Queenship and Women's Power in Eleventh-century England (Malden, MA: Blackwell's, 2001), 3.
  13. ^ Campbell, Alistair (editor and translator) and Simon Keynes (supplementary introduction) (1998). Encomium Emmae Reginae. Cambridge University Press ISBN 0-521-62655-2, 5.
  14. ^ Campbell and Keynes, 1998, 33.
  15. ^ Tyler, E.M. (2008) Fictions of Family: The Encomium Emmae Reginae and Virgil's Aeneid. Viator, 36 (149-179). pp. 149-179. ISSN 0083-5897
  16. ^ Campbell and Keynes, 1998, xvii.
  17. ^ Lifshitz, Felice (1989). "The Encomium Emmae Reginae: A 'Political Pamphlet' of the Eleventh Century?” Haskins Society Journal 1: 39–50.
  18. ^ (Breay 2009)
  19. ^ “Knud den Store kom ikke med Det Kgl. Bibliotek hjem” Anne Bech-Danielsen, 2008-12-06T20:05:27
  20. ^ Royal Project Team 2011
  21. ^ Safford 2001
  22. ^ "Queen Emma's Odreal by Fire at Winchester". Britannia. Diakses tanggal July 1, 2017. 
  23. ^ Reid, Herbert J., The History of Wargrave (W. Smith, London, 1885) pp. 20-30

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

See also Encomium Emmae (for the Encomium Emmae Reginae or Gesta Cnutonis Regis in honour of Queen Emma)

  • Barlow, Frank, (1984) Edward the Confessor, Berkeley: University of California Press
  • Duggan, Anne, (1997) Queens and Queenship in Medieval Europe, Woodbridge: The Boydell Press
  • Honeycutt, Lois, (2003) Matilda of Scotland: a Study in Medieval Queenship Woodbridge: The Boydell Press
  • Monk of St Omer (1949) Encomium Emmae Reginae; ed. Alistair Campbell. (Camden 3rd series; no. 72.) London: Royal Historical Society (Reissued by Cambridge U. P. 1998 with suppl. introd. by Simon Keynes ISBN 0-521-62655-2)
  • O'Brien, Harriet (2005). Queen Emma and the Vikings. Bloomsbury Publishing, New York and London. 
  • Stafford, Pauline (2001) Queen Emma and Queen Edith: queenship and women's power in eleventh-century England. Oxford: Blackwell.
  • Strachan, Isabella (2005) Emma: the twice-crowned Queen of England in the Viking Age. London: Peter Owen
  • Howard, Ian, (2008) Harthacnut: The Last Danish King of England, The History Press
  • Howard, Ian, (2005) Harold II: a Throne-Worthy King. Essay included in King Harold II and the Bayeux Tapestry, pages 35–52. Boydell Press: ISBN 1843831244.
  • O'Brien, Harriet, (2006) Queen Emma and the Vikings: The Woman Who Shaped the Events of 1066. Bloomsbury Publishing: ISBN 0747579687
  • Bech-Danielsen, Anne, Knud Den Store Kom Ikke Med Det Kgl. Bibliotek Hjem N. p., 6 Dec. 2008. Web. 9 Dec. 2013.
  • Duggan, Anne J. Queens and Queenship in Medieval Europe: Proceedings of a Conference Held at King’s College London, April 199 Boydell Press, 2002. Print.
  • Patterson, Robert. The Haskins Society Journal Studies in Medieval History Continuum, 2003. Print.
  • Stafford, Pauline. Queen Emma and Queen Edith: Queenship and Women’s Power in Eleventh-Century England Oxford, UK; Malden, Mass.: Blackwell Publishers, 2001. Print.
  • Tyler, Elizabeth. Fictions of Family: The Encomium Emmae Reginae and Virgil’s Aeneid. N. p., n.d. Web. 7 Dec. 2013.n. pag. Print.
  • Gameson, Richard. L’Angleterre et La Flandre Aux Xe et XIe Siècles : Le Témoignage Des Manuscrits. Actes des congrès de la Société des historiens médiévistes de l’enseignement supérieur public 32.1 (2001): 165–206.
  • Campbell, Alistair (editor and translator) and Simon Keynes (supplementary introduction) (1998). Encomium Emmae Reginae. Cambridge University Press ISBN 0-521-62655-2, 5.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Emma dari Normandie
Lahir: skt. 985 Wafat: 6 Maret 1052
Didahului oleh:
Ælfgifu dari York
Permaisuri Inggris
1002–1013
Diteruskan oleh:
Sigríð Storråda
Didahului oleh:
Sigríð Storråda
Permaisuri Inggris
1014–1016
Diteruskan oleh:
Ealdgyth
Didahului oleh:
Ealdgyth
Permaisuri Inggris
1016–1035
Diteruskan oleh:
Edith of Wessex
Didahului oleh:
tdk diketahui
Permaisuri Denmark
1017–1035
Diteruskan oleh:
Gyda Anundsdatter
Didahului oleh:
Astrid Olavsdatter
Permaisuri Norwegia
1028–1035
Diteruskan oleh:
Elisiv dari Kiev