Gunnhildr Sveinsdóttir

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Gunnhildr
Permaisuri Swedia
Berkuasaskt. 1022–skt. 1050
Permaisuri Denmark
Berkuasa1050–1052
LahirNorwegia
Wafatskt. 1060
Gudhem, Västergötland, Swedia
Pemakaman
Gudhem, Västergötland, Swedia
WangsaWangsa Hlaðir
AyahSvein Håkonsson
IbuHolmfrid dari Swedia
PasanganAnund Jacob
Svend II dari Denmark
AnakGyda, Ratu Denmark (?)
Penggambaran ratu Swedia kontemporer sebagai buah catur

Gunnhildr Sveinsdóttir atau Gunnhildr Haraldsdóttir, Guda atau Gyda (tradisional meninggal di Gudhem, Västergötland, Swedia, skt. 1060), menurut pandangan tradisional, merupakan seorang permaisuri Raja Anund Jacob dari Swedia dan raja Svend II dari Denmark. Namun, sumbernya sangat kabur sehingga beberapa sejarawan modern berpendapat bahwa sebenarnya ada dua ratu dari nama itu, masing-masing dari Swedia dan Denmark.[1] Orangtuanya tidak dikonfirmasi; Dia disebut Gunnhildr Sveinsdóttir atau Gunnhildr Haraldsdóttir tergantung pada keturunannya. Dia juga kadang disebut Guda atau Gyda, tapi ini mungkin karena kemiripan dengan putrinya, Gyda, yang juga dikenal dengan nama ibundanya Gunnhildr.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Informasi tentang Ratu Gunnhildr sering kali kontradiktif. Telah dinyatakan bahwa dia adalah putra Santo Norwegia, Harald, tetapi yang lain menyarankan agar orang tua dianggap lebih mungkin.Menurut Snorri Sturluson dalam Heimskringla (skt. 1230) dia adalah anak jarl Norwegia, Svein Håkonsson dan Holmfrid, putri (atau saudari) Raja Olof Skötkonung dan saudari (atau keponakan) raja Emund Tua dari Swedia. Saudari Gunnhildr, Sigrid menikah dengan bangsawan Aslak Erlingsson di Jaederen[2]

Ratu Swedia[sunting | sunting sumber]

Svein Håkonsson memegang sebagian Norwegia sebagai benteng di bawah Olof Skötkonung. Pada tahun 1015 ia dikalahkan oleh penggugat Olav Haraldsson (Santo Olaf) dan dipaksa untuk melarikan diri ke Swedia bersama keluarganya. Dalam kronik hampir kontemporer Adam dari Bremen diketahui bahwa seseorang bernama Gunnhildr menikah dengan Olof Skötkonung putra dan penerus Raja Anund Jacob (1022-skt. 1050) pada tanggal yang tidak diketahui. Informasi tersebut ditemukan dalam scholion yang mengatakan: "Gunnhildr, janda Anund, bukanlah orang yang sama dengan Gyda, yang dibunuh Thora".[3] Scholion merujuk pada sebuah bagian dalam teks utama Adam yang menggambarkan Gunnhildr berada di Swedia pada sekitar tahun 1056, setelah menikah dengan Svend II dari Denmark berakhir.[4] Oleh karena itu umum dalam penulisan sejarah yang lebih tua untuk mengidentifikasi Ratu Swedia dan Denmark Gunnhildr satu sama lain. Hal ini telah ditolak oleh sejarawan Sture Bolin, yang, dengan mendasarkan dirinya pada pembacaan teks Adam yang dekat, menganggap mereka sebagai dua individu yang berbeda, di antaranya ratu Denmark adalah anak perempuan Svein Håkonsson.[5] Dua ilmuwan kemudian, Tore Nyberg dan Carl Hallencreutz, menyarankan agar Gunnhildr benar-benar telah menikahi Anund Jacob dan Svend II.[6]

Sumber-sumber kontemporer tidak menyebutkan anak-anak Gunnhildr dan Anund Jacob. Namun, penulis sejarah Denmark kemudian Saxo Grammaticus dan sejarah Islandia mengatakan bahwa "raja swedia", dengan implikasi Anund Jacob, memiliki seorang putri bernama Gyda, kadang-kadang juga disebut Guda atau Gunnhildr.[7] Mungkin saja Gyda adalah anak perempuan Anund oleh wanita lain, dan Gunnhildr adalah ibu tirinya. Namun, Saxo dan sejarah Islandia adalah sumber akhir, dan informasi tentang keturunan Gyda pada akhirnya dapat kembali ke salah tafsir teks Adam of Bremen. Gyda, menurut Adam, menikah dengan raja Svend II dari Denmark, yang telah menghabiskan beberapa waktu di pengadilan Swedia selama pengasingan politiknya dari Denmark, sekitar tahun 1047. Namun, dia segera meninggal pada tahun 1048/49, diduga diracuni oleh selir Sveinn, Thora.[8]

Ratu Denmark[sunting | sunting sumber]

Raja Anund Jacob meninggal pada sekitar tahun 1050. Jika kedua orang Gunnhilds identik, Janda Ratu pergi ke Denmark dan menikahi duda putrinya (anak tiri), mantan menantu laki-lakinya, Svend Estridsson dari Denmark. Mengutip Adam dari Bremen, "Mengutip Adam dari Bremen, "Ketika segala sesuatunya berjalan baik baginya, dia segera melupakan raja surgawi dan membawa istrinya sebagai seorang wanita dari Swedia. Uskup agung [Hamburg-Bremen] sangat tidak senang dengan ini."[9] Pernikahan itu tidak berlangsung lama; gereja menganggap pernikahan itu ilegal karena terlalu terkait erat – entah karena mereka sepupu, atau karena Svend sudah menikahi putrinya – dan mereka diancam dengan ekskomunikasi jika mereka tidak berpisah. Awalnya Sveinn sangat marah dan mengancam akan menghancurkan keuskupan agung Hamburg, tetapi Uskup agung tetap bertahan dalam permintaannya. Ketika akhirnya Paus Leo IX mengirimkan sebuah permintaan tertulis, Svend menemukan alasan untuk menyerah dan memberi ratu surat cerai kepadanya.[10] Gunhild terpaksa kembali ke Swedia, pada tahun 1051/52. Gunnhildr dan pernikahan putrinya dengan Svend juga membingungkan.[11]

Kehidupan kemudian[sunting | sunting sumber]

Setelah bercerai tanpa disengaja, Gunnhildr kembali ke wilayahnya di Swedia, mungkin di Västergötland. Adam dari Bremen memanggilnya Sanctissima dan menggambarkan keramahannya terhadap uskup misionaris Adalvard, yang telah dipalingkan dari Alþing oleh Raja Emund Tua. Adam mengatakan bahwa Adalvard dikawal ke kediaman ratu di atas wilayah pegunungan oleh keluarga raja Stenkil, mungkin dari Lembah Mälaren ke Västergötland. Dia mencurahkan waktunya untuk "keramahan dan pekerjaan saleh lainnya.[12]

Tidak ada yang lebih dikenal dari Gunnhildr dari sumber-sumber kontemporer. Menurut tradisi, dia menghabiskan sisa hidupnya dengan pertobatan saleh atas dosa dan tindakan keagamaannya. Dia dilaporkan telah mendirikan sebuah studio pembuatan tekstil dan kebiasaan untuk penggunaan klerikal. Karya yang paling dikenalnya adalah gaun paduan suara yang ia buat untuk katedral di Roskilde. Menurut legenda abad ke-16, dia telah mendirikan biara gereja Gudhem pada tahun 1052/54. Namun kenyataannya, biara ini didirikan tepat seratus tahun kemudian (1152).[13] Ada kemungkinan bahwa legenda biara terjadi karena dia dan wanita hidupnya menjalani kehidupan religius yang terisolasi dan pembuatan jubah gereja di perkebunannya; salah satu wilayahnya diyakini adalah Gudhem. Tradisi mengatakan bahwa dia meninggal di Gudhem, di mana dia "menunjukkan begitu banyak kebajikan" selama dia kembali, dan dimakamkan di bawah batu nisan yang dibentuk mirip dengannya.

Tahun-tahun kelahiran dan kematiannya tidak diketahui, tetapi dia hidup lebih lama dari suami pertamanya († 1050) dan hidup selama masa pemerintahan raja Emund Tua dari Swedia (bertakhta skt. 1050–skt. 1060). Oleh karena itu dia meninggal pada sekitar tahun 1060 atau lebih.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hans Gillingstam, "Gunhild", Svenskt biografiskt lexikon [1]
  2. ^ Snorre Sturluson (1993), Nordiska kungasagor. III. Magnus den gode till Magnus Erlingsson. Stockholm: Fabel, p. 100 (Harald Sigurdssons saga, Chapter 41).
  3. ^ Adam av Bremen (1984), Historien om Hamburgstiftet och dess biskopar. Stockholm: Proprius, p. 189 (Book III, Scholion 66).
  4. ^ Adam av Bremen (1984), p. 140 (Book III, Chapter 15).
  5. ^ Sture Bolin (1932), "Kring Mäster Adams text", Scandia 4, p. 230-8.
  6. ^ Adam av Bremen (1984), p. 189.
  7. ^ Saxo Grammaticus, Gesta danorum [2]; Sven Axelson (1955), Sverige i utländsk annalistik 900-1400. Stockholm: Appelbergs, p. 34, 55-6.
  8. ^ Adam av Bremen (1984), p. 192 (Book III, Scholion 72).
  9. ^ Adam av Bremen (1984), p. 137 (Book III, Chapter 12).
  10. ^ Adam av Bremen (1984), p. 137 (Book III, Chapter 12).
  11. ^ Sven Axelson (1955), p. 55-6.
  12. ^ Adam av Bremen (1984), p. 140 (Book III, Chapter 15).
  13. ^ Markus Hagberg (ed.) (2009), Gudhems kloster. Skara stiftshistoriska sällskaps skriftserie, 44. Skara: Skara stiftshistoriska sällskap.

Sastra[sunting | sunting sumber]

  • Adam av Bremen (1984), Historien om Hamburgstiftet och dess biskopar. Stockholm: Proprius. Libris 7604979. ISBN 91-7118-447-3
  • Blomberg, Assar (1916), Några anteckningar om Gudhems Församling saya Västergötland (Beberapa catatan dari jemaat Gudhem di Västergötland). J Lindgrens Boktryckeri.
  • Gillingstam, Hans, "Gunhild", Svenskt biografiskt lexikon [3] Diakses 27 November 2012.
  • Henrikson, Alf (1989), Dansk historia (bahasa indonesia sejarah). Stockholm: Bonnier.
Gunnhildr
Gelar penyandang kekuasaan
Didahului oleh:
Estrid
Permaisuri Swedia
skt. 1022–skt. 1050
Diteruskan oleh:
Astrid Njalsdóttir
Didahului oleh:
Gyda
Permaisuri Denmark
1050–1052
Diteruskan oleh:
Margareta Hasbjörnsdatter