Edward VII dari Britania Raya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Edward VII
Britain Before the First World War; Edward VII Q107143.jpg
Raja Britania Raya dan Wilayah Kekuasaan Inggris; Kaisar India
Memerintah 22 Januari 1901 - 6 Mei 1910
Konorasi 9 Agustus 1902
Pendahulu Victoria
Pengganti George V
Pasangan Alexandra dari Denmark
(nikah 1863-1910; kematian Edward)
Anak
Albert Victor, Adipati Clarence dan Avondale
George V
Louise, Putri Kerajaan
Maud, Ratu Norwegia
Pangeran Alexander John dari Wales
Nama lengkap
Albert Edward
Wangsa Wangsa Saxe-Coburg dan Gotha
Ayah Albert dari Saxe-Coburg dan Gotha
Ibu Ratu Victoria
Lahir 9 November 1841
Istana Buckingham, London
Meninggal 6 Mei 1910 (umur 68)
Istana Buckingham, London
Dikubur 20 Mei 1910
Istana Windsor, Inggris[1]
Agama Anglikan

Edward VII lahir Albert Edward di Istana Buckingham, London, 9 November 1841 – meninggal 6 Mei 1910 pada umur 68 tahun adalah raja Kerajaan Bersatu Britania Raya dan Irlandia. Edward adalah anak kedua dan putra pertama dari Ratu Victoria dan Pangeran Albert. Ia menjadi Raja Inggris pada 22 Januari 1901 menggantikan ibundanya. Ia adalah raja Inggris pertama dari Wangsa Saxe-Coburg dan Gotha, yang namanya kemudian diubah menjadi Wangsa Windsor oleh anaknya George V.

Edward berperan dalam modernisasi Armada Angkatan Laut Inggris, reformasi Layanan Medis Angkatan Darat Inggris,[2] serta reorganisasi tentara Inggris setelah usainya Perang Boer Kedua. Ia berhasil mengembangkan hubungan baik antara Britania Raya dan negara-negara Eropa lainnya, terutama dengan Perancis, sehingga ia dijuluki Peacemaker. Namun, hubungannya dengan keponakannya Wilhelm II dari Jerman tidak berjalan dengan baik.

Kehidupan Awal[sunting | sunting sumber]

Putra tertua dari Pangeran Albert dan Ratu Victoria, yang akan menjadi Edward VII lahir Albert Edward pada 9 November 1841 di Istana Buckingham, London. Dikenal sebagai Bertie dalam keluarga, ia menjadi sasaran rejimen yang ketat untuk mempersiapkan dirinya untuk takhta.[3] Dia dibaptis di Kapel St. George, Istana Windsor pada 25 Januari 1842 oleh Uskup Agung Canterbury, William Howley. Wali baptisnya adalah Friedrich Wilhelm IV, Raja Prusia, Pangeran Adolphus, Adipati Cambridge (paman buyutnya dari pihak ibu), Pangeran Ferdinand dari Saxe-Coburg dan Gotha (paman buyutnya dari pihak ayah), Istri Adipati Saxe-Coburg dan Gotha (atau Duchess Marie dari Württemberg), Janda Istri Adipati Saxe-Gotha (atau Landgravine Caroline dari Hesse-Kassel), Putri Sophia (bibi buyutnya).[4]

  • Sepuluh hari setelah kelahiran Pangeran Wales, Pangeran Albert, menulis atas nama Ratu, meminta Raja Friedrich Wilhelm IV dari Prusia jika dia setuju untuk menjadi ayah baptis putra sulung mereka. Pangeran Albert menambahkan: "Saya akui tanpa ragu-ragu bahwa pemenuhan ramah keinginan ini akan memberi kita kesenangan sangat asli"[5]Satu bulan kemudian, Albert menulis kepada saudaranya Ernst mengeluh bahwa ayah mereka "terganggu tentang pengaturan untuk pembaptisan dan telah menghina aku sangat serius, karena anak tidak disebut Ernst dan karena baik dia maupun Anda untuk menjadi ayah baptis."[6][7]

Seperti adat bagi anggota royalti Inggris, Pangeran Edward menghadiri Universitas Oxford dan Universitas Cambridge dan segera setelah menyatakan keinginannya untuk mengejar karir di militer. Ibunya memveto gagasan bahwa, berharap untuk membuatnya tetap aman untuk takhta. Selama waktu singkat di tentara, ia naik ke level letnan kolonel melalui promosi kehormatan.[8]

Pernikahan dan Keluarga[sunting | sunting sumber]

Pangeran Wales dan Putri Alexandra dari Denmark pertama kali bertemu pada tahun 1861, diperkenalkan oleh kakak Pangeran Wales, Putri Mahkota Prusia. Sedikit yang datang dari pertemuan tersebut, namun pada pertemuan mereka berikutnya di Brussels pada tahun berikutnya, Pangeran Wales meminta Putri Alexandra, yang dikenal sebagai "Alix" oleh keluarga, tangannya dalam pernikahan.[9]

Pertunangan[sunting | sunting sumber]

Pertunangan mereka berlangsung pada tanggal 9 September dan ditandai oleh serangkaian potret diambil di Istana Kerajaan Laeken, rumah paman Pangeran Wales, Leopold I dari Belgia.

Putri Alexandra membuat perjalanan pranikah terakhirnya dari Denmark ke London setelah ulang tahunnya yang kedelapan belas, tiba pada awal Maret 1863. Pernikahan nya dijadwalkan untuk 10 Maret. Putri diberi sambutan meriah oleh penduduk ketika ia berjalan melalui jalan-jalan London. [10]

Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Putri Alexandra dari Denmark menikah dengan Pangeran Albert Edward, putra Ratu Victoria, di Kapel St. George, Istana Windsor pada 10 Maret 1863. Putri Alexandra baru berusia 18 tahun pada saat pernikahan dan dia sangat cantik dan tumbuh tinggi dengan sosok ramping yang kontras dengan para wanita saat yang memiliki angka yang lebih lengkap.

Gaun pengantin putri Alexandra diciptakan oleh Charles Worth, seorang perancang busana Inggris yang bekerja di Perancis, yang mendominasi busana Paris pada akhir abad kesembilan belas. Mengikuti tradisi dimulai oleh Ratu Victoria, gading gaun Putri Alexandra, dengan atas korset terpisah dan rok penuh, terbuat dari sutra Inggris dengan renda overlay Honiton menampilkan simbol bordir rumit dari Inggris naik, sebuah shamrock Irlandia dan thistle Skotlandia. The moiré perak kereta adalah 21 kaki panjang dan gaun itu dihiasi dengan bunga lebih lanjut jeruk dan karangan bunga myrtle dan dia mengenakan tabir Honiton renda dengan karangan bunga dari bunga bahkan lebih oranye dan myrtle. Buket pengantin nya terbuat dari kuntum mawar putih, lili lembah, anggrek langka, bunga jeruk dan tentu saja tangkai tradisional myrtle dikatakan telah berkembang dari sebuah penanaman diambil dari buket pernikahan Ratu Victoria 23 tahun sebelumnya. Pangeran Albert Edward memberinya hadiah pernikahan dari kalung mutiara, anting-anting dan bros yang dia kenakan bersama dengan opal dan berlian gelang itu adalah hadiah dari Ratu Victoria.

Pada waktu itu Alexandra datang ke Inggris untuk menikahi pewaris tahta sudah beberapa tahun sejak kematian suami Ratu Victoria tercinta Pangeran Albert, dan Ratu telah ditarik dari masyarakat menahan kesedihan dan dia pergi ke periode diri dikenakan berkabung berkepanjangan. Pangeran Albert Edward adalah pewaris takhta dan sebagai Pangeran Wales dia dimasukkan ke dalam layanan sebagai wakil Ratu untuk fungsi resmi dan bersama-sama pasangan kerajaan terbukti sangat populer dengan publik. Pangeran Albert Edward segera menjadi terobsesi dengan protokol kerajaan dan berpakaian di pakaian yang tepat untuk setiap kesempatan dan itu tidak biasa baginya untuk benar-benar mengubah pakaiannya belasan kali sehari. Mengambil peran barunya sebagai Putri Wales, Alexandra selalu sadar tugas kerajaan berpakaian dengan tepat untuk tugas resmi dan setiap kali dia terlihat di depan umum dia selalu elegan mengenakan busana yang tersanjung jenis tubuhnya yang akan dibuat dengan kain terbaik.[11]

Dari pernikahannya dengan Alexandra dari Denmark, ia mempunyai 5 orang anak yaitu:

  • Pangeran Albert Victor, Adipati Clarence dan Avondale
  • George V dari Britania Raya
  • Putri Louise, Putri Kerajaan, Istri Adipati Fife
  • Putri Victoria
  • Maud, Ratu Norwegia
  • Pangeran Alexander John[12]

Kematian[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 6 Mei, 1910, 68 tahun Raja Edward VII telah meninggal setelah pemerintahan sembilan tahun. Dia telah menangkap dingin selama akhir pekan di real negaranya di Sandringham dan sekembalinya ke London telah mengalami serangkaian serangan jantung. Diberitahu oleh Pangeran Wales kudanya telah memenangkan 4.15 di Kempton Park, ia berkata: "Ya, saya telah mendengar tentang hal itu. Saya sangat senang. "Itu adalah hal yang koheren terakhir katanya.

Pemakamannya di Windsor, setelah prosesi melalui jalan-jalan London, adalah salah satu pertemuan terbesar dari royalti Eropa yang pernah terjadi. Itu juga salah satu majelis terakhir dari jenisnya sebelum Perang Dunia Pertama menghancurkan ikatan yang menyatukan monarki terjalin.

Tubuh raja dibaringkan di Westminster Hall dari 17-19 Mei, di mana ia dilihat oleh sekitar seperempat milyar orang. Pada hari keramaian luas pemakaman menyaksikan sebagai kereta pistol menanggung peti mati ke stasiun Paddington.[13]

Gelar, Gaya, dan Kehormatan[sunting | sunting sumber]

Royal Monogram of King Edward VII of Great Britain.svg

9 November - 8 Desember 1841: Yang Mulia Adipati Cornwall dan Rothesay

8 Desember 1841 - 9 Januari 1901: Yang Mulia Pangeran Wales

9 Januari 1901 - 6 Mei 1910: Yang Mulia Sang Raja

  • India: Yang Mulia Sang Raja-Kaisar

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Edward VII Biography". Diakses tanggal 19 Agustus 2015. 
  2. ^ Edward VII, Official website of the British Monarchy, diakses tanggal 2 Mei 2010 
  3. ^ "Edward VII Biography". Diakses tanggal 19 Agustus 2015. 
  4. ^ "Royal Christening". Diakses tanggal 22 Agustus 2015. 
  5. ^ 1938 (Jagow,Letters).
  6. ^ 1932 (Bolitho, Prince Consort).
  7. ^ "Royal Christening". Diakses tanggal 22 Agustus 2015. 
  8. ^ "Edward VII Biography". Diakses tanggal 19 Agustus 2015. Dengan terjemahan ke bahasa Indonesia 
  9. ^ "British Royal Wedding Look-Back: Edward VII and Alexandra". Diakses tanggal 22 Agustus 2015. 
  10. ^ "British Royal Wedding Look-Back: Edward VII and Alexandra". Diakses tanggal 22 Agustus 2015. dengan terjemahan ke bahasa Indonesia 
  11. ^ "Queen Alexandra - The Fashion Icon". Diakses tanggal 22 Agustus 2015. dengan terjemahan ke Bahasa Indonesia 
  12. ^ https://www.pinterest.com/l2footemartin/6-children-of-edward-vii-alexandra/
  13. ^ "The funeral of Edward VII: End of the Empires". Simon Edge. Diakses tanggal 22 Agustus 2015. dengan terjemahan ke Bahasa Indonesia 
Didahului oleh:
Victoria
Raja Britania Raya dan Irlandia
Wangsa Saxe-Coburg-Gotha

1901–1910
Diteruskan oleh:
George V