Matilda dari Inggris

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Matilda dari Inggris
Empress matilda.jpg
Permaisuri Romawi Suci, Permaisuri Jerman, Ratu Italia
Tenure 7 Januari 1114 – 23 Mei 1125
Lady of the English (diperdebatkan)
Berkuasa 7 April 1141 – 1 November 1141
Pendahulu Stephen dari Inggris (sbg raja)
Pengganti Stephen dari Inggris (sbg raja)
Lahir skt. 7 Februari 1102
Diduga Winchester atau Sutton Courtenay, Inggris
Wafat 10 September 1167 (usia 65)
Rouen, Perancis
Pemakaman Katedral Rouen, Perancis
Wangsa Wangsa Normandia
Ayah Henry I dari Inggris
Ibu Matilda dari Skotlandia
Pasangan Heinrich V, Kaisar Romawi Suci
m. 1114; des. 1125
Geoffroy Plantagenêt
m. 1128; des. 1151
Anak
Henry II dari Inggris
Geoffroy VI d'Anjou
Guillaume d'Anjou

Maharani Matilda (skt. 7 Februari 1102 – 10 September 1167), juga dikenal sebagai Maharani Maude, merupakan seorang penggugat takhta Inggris selama perang sipil yang dikenal sebagai The Anarchy. Putri Raja Henry I dari Inggris, dia pindah ke Jerman saat masih bocah ketika dia menikah dengan masa depan Heinrich V, Kaisar Romawi Suci. Dia bepergian dengan suaminya ke Italia pada tahun 1116, secara kontroversial dinobatkan di Basilika St. Petrus, dan bertindak sebagai Wali penguasa kekaisaran di Italia. Matilda dan Henry tidak memiliki keturunan, dan ketika Henry mangkat pada tahun 1125, mahkota itu digugat oleh Lothair II, salah satu musuh politiknya.

Sementara itu, adik laki-laki Matilda, William Adelin, tewas di musibah Kapal Putih pada tahun 1120, meninggalkan Inggris menghadapi krisis suksesi potensial. Pada kematian Kaisar Henry V, Matilda dipanggil kembali ke Normandia oleh ayahandanya, yang mengatur agar dia menikah dengan Geoffroy Plantagenêt yang beraliansi untuk melindungi perbatasan selatannya. Henry I tidak memiliki keturunan yang sah lebih lanjut dan mencalonkan Matilda sebagai pewarisnya, membuat istananya bersumpah setia kepadanya dan para pewarisnya, tetapi keputusan itu tidak populer di istana Anglo-Norman. Henry mangkat pada tahun 1135 namun Matilda dan Geoffrey menghadapi pertentangan dari para baron Norman dan tidak dapat mengejar gugatan mereka. Takhta itu malah diambil oleh sepupu Matilda, Stephen dari Inggris, yeng mendapat dukungan Gereja Inggris. Stephen mengambil langkah-langkah untuk memperkuat rezim barunya, tetapi menghadapi ancaman baik dari negara tetangga maupun dari musuh dalam kerajaannya.

Pada tahun 1139 Matilda menyeberang ke Inggris untuk mengambil kerajaan dengan paksa, didukung oleh saudara tirinya, Robert dari Gloucester, dan pamandanya, Raja David I dari Skotlandia, sementara Geoffrey fokus pada menaklukkan Normandia. Pasukan Matilda menangkap Stephen di Pertempuran Lincoln pada tahun 1141, tetapi upaya permaisuri untuk dimahkotai di Westminster runtuh dalam menghadapi tentangan sengit dari kerumunan rakyat London. Sebagai hasil dari retret ini, Matilda tidak pernah secara resmi dinyatakan sebagaio Ratu Inggris, dan malah diberi gelar Lady of the English. Robert ditangkap disusul Rout of Winchester pada tahun 1141, dan Matilda setuju untuk menukarnya dengan Stephen. Matilda terperangkap di Puri Oxford oleh pasukan Stephen musim dingin itu, dan dipaksa melarikan diri melintasi The Isis yang beku di malam hari untuk menghindari penangkapan. Perang itu merosot menjadi jalan buntu, dengan Matilda menguasai sebagian besar barat daya Inggris, dan Stephen di tenggara dan Midlands. Sebagian besar negara lain berada di tangan para baron setempat dan independen.

Matilda kembali ke Normandia, sekarang di tangan suaminya, pada tahun 1148, meninggalkan putra tertuanya untuk melanjutkan kampanye di Inggris; ia akhirnya berhasil naik takhta sebagai Henry II pada tahun 1154. Dia menetap di istananya di dekat Rouen dan selama sisa hidupnya mengkhawatirkan dirinya dengan administrasi Normandia, bertindak atas nama Henry ketika diperlukan. Khususnya pada tahun-tahun awal pemerintahan putranya, dia memberikan nasihat politik dan berusaha untuk menengahi selama Kontroversi Becket. Dia bekerja secara ekstensif dengan Gereja, mendirikan biara-biara Sistersien, dan dikenal karena kesalehannya. Dia dimakamkan di bawah altar tinggi di Biara Bec setelah kematiannya pada tahun 1167.

Masa kecil[sunting | sunting sumber]

Matilda adalah putri Henry I, Raja Inggris dan Adipati Normandia, dan istri pertamanya, Matilda dari Skotlandia. Ia diduga lahir pada sekitar tanggal 7 Februari 1102 di Sutton Courtenay, Oxfordshire.[1][nb 1] Henry adalah putra bungsu William Sang Penakluk, yang menyerang Inggris pada tahun 1066, menciptakan kerajaan yang membentang ke Wales. Serangan itu telah menciptakan elit Anglo-Norman, banyak dengan wilayah yang tersebar di kedua sisi Selat Inggris.[3] Para baron ini biasanya memiliki hubungan dekat dengan Kerajaan Perancis, yang pada waktu itu merupakan kumpulan county yang longgar dan pemerintahan yang lebih kecil, di bawah kendali raja yang minimal.[4] Ibundanya, Matilda adalah putri Raja Malcolm III dari Skotlandia, seorang anggota keluarga kerajaan Sachsen Barat, dan keturunan Alfred yang Agung.[5] Bagi Henry, menikahi Matilda dari Skotlandia telah memberi pemerintahannya peningkatan keabsahan, dan baginya itu adalah kesempatan untuk status dan kekuasaan yang tinggi di Inggris.[6]

Matilda memiliki adik laki-laki, William Adelin, dan hubungan ayahandanya dengan banyak wanita simpanan mengakibatkan sekitar 22 saudara tidak sah.[nb 2] Sedikit yang diketahui tentang kehidupan terawal Matilda, tetapi dia mungkin tinggal bersama ibundanya, diajarkan untuk membaca, dan dididik dalam moral agama.[7][nb 3] Di antara para bangsawan di istana ibunya adalah pamandanya David, masa depan Raja Skotlandia, dan calon bangsawan seperti saudara tirinya Robert dari Gloucester, sepupunya Stephen dari Inggris dan Brian FitzCount.[9] Pada tahun 1108 Henry meninggalkan Matilda dan saudaranya di bawah perawatan Anselmus, Uskup Agung Canterbury, ketika ia melakukan perjalanan ke Normandia; Anselmus adalah ulama yang disukai ibunda Matilda.[10] Tidak ada penjelasan rinci tentang penampilan Matilda; sezaman menggambarkan Matilda sebagai sangat cantik, tetapi ini mungkin hanya mencerminkan praktek konvensional di antara para kronikus.[11]

Menikah dengan Kaisar[sunting | sunting sumber]

Picture of the Empress Matilda
Gambaran abad ke-12 pesta pernikahan Matilda dan Heinrich

Pada akhir tahun 1108 atau awal 1109, Heinrich V, kemudian Raja Romawi, mengirim utusan ke Normandia mengusulkan agar Matilda menikah dengannya, dan menulis secara terpisah kepada ibundanya tentang hal yang sama.[12] Pasangan itu menarik bagi Raja Inggris: putrinya akan menikah dengan salah satu dinasti paling bergengsi di Eropa, menegaskan kembali statusnya sendiri, sedikit dipertanyakan, sebagai putra bungsu dari sebuah wangsa kerajaan baru, dan mendapatkan dia sebagai sekutu dalam menangani Perancis.[13] Sebagai imbalannya, Henry V akan menerima mahar sebesar 10,000 mark, yang ia butuhkan untuk mendanai ekspedisi ke Roma untuk penobatannya sebagai Kaisar Romawi Suci.[14] Detail akhir dari kesepakatan tersebut dinegosiasikan di Westminster pada bulan Juni 1109 dan, sebagai akibat dari statusnya yang berubah, Matilda menghadiri konsili kerajaan untuk pertama kalinya pada bulan Oktober.[14] Dia meninggalkan Inggris pada Februari 1110 untuk pergi ke Jerman.[15]

Pasangan ini bertemu di Liège sebelum bepergian ke Utrecht di mana, pada tanggal 10 April, mereka menjadi resmi bertunangan.[16] Pada tanggal 25 Juli Matilda dinobatkan menjadi Ratu Romawi dalam sebuah upacara di Mainz.[17] Ada perbedaan usia yang cukup besar di antara pasangan tersebut, karena Matilda baru berusia delapan tahun sementara Henry berusia 24 tahun.[18] Setelah bertunangan, dia berada di perlindungan Bruno, Uskup Agung Trier, yang ditugaskan untuk mendidiknya dalam budaya, tata krama dan pemerintahan Jerman.[19][20][nb 4] Pada bulan Januari 1114 Matilda siap untuk menikah dengan Henry, dan pernikahan mereka berlangsung dengan mewah di kota Worms.[21] Matilda sekarang memasuki kehidupan publik di Jerman, lengkap dengan rumah tangganya sendiri.[22]

Konflik politik pecah di seluruh Kekaisaran tak lama setelah pernikahan, yang dipicu ketika Henry menangkap Kanselir Adalbert dan berbagai pangeran Jerman lainnya.[23] Pemberontakan diikuti, disertai dengan oposisi dari dalam Gereja, yang memainkan bagian penting dalam mengelola Kekaisaran, dan ini menyebabkan ekskomunikasi resmi Kaisar oleh Paus Paskalis II.[24] Henry dan Matilda berbaris melewati Pegunungan Alpen ke Italia pada awal tahun 1116, berniat menyelesaikan masalah secara permanen dengan Paus.[24] Matilda sekarang memainkan peran penuh dalam pemerintahan kekaisaran, mensponsori hibah kerajaan, berurusan dengan para pemohon petisi dan mengambil bagian dalam acara-acara seremonial.[25] Sisa tahun itu dihabiskan untuk membangun kendali atas Italia utara, dan pada awal tahun 1117 pasangan ini maju ke Roma sendiri.[26]

Pascal melarikan diri ketika Henry dan Matilda tiba, dan dalam ketiadaannya utusan paus Mauritius Burdinus, kemudian Antipaus Gregorius VIII, memahkotai pasangan itu di Basilika Santo Petrus, mungkinPaskah itu dan tentu saja pada hari Pentakosta.[27] Matilda menggunakan upacara-upacara ini untuk menggugat gelar Permaisuri Kekaisaran Romawi Suci. Kekaisaran diperintah oleh raja terpilih yang, seperti Henry V, telah dipilih oleh para bangsawan utama untuk menjadi Raja Romawi. Raja-raja ini biasanya diharapkan untuk dimahkotai oleh Paus sebagai Kaisar Romawi Suci, tetapi ini tidak dapat dijamin. Henry V telah memaksa Paus untuk memahkotainya pada tahun 1111, tetapi status Matilda sendiri kurang jelas.[28] Sebagai hasil dari pernikahannya dia jelas merupakan Ratu Romawi yang sah, gelar yang dia gunakan pada segel dan charternya, tetapi tidak pasti apakah dia memiliki gugatan yang sah atas gelar permaisuri.[28]

Status Bourdin dan upacara itu sendiri sangat ambigu. Secara tegas, upacara-upacara itu bukan penobatan kekaisaran tetapi merupakan kesempatan resmi "mengenakan mahkota", misalnya beberapa kali pada tahun ketika para penguasa akan mengenakan mahkota mereka di istana.[29] Bourdin juga telah diekskomunikasikan pada saat dia melakukan upacara kedua, dan dia kemudian digulingkan dan dipenjara seumur hidup oleh Paus.[29] Meskipun demikian, Matilda menyatakan bahwa ia telah resmi dinobatkan sebagai permaisuri di Roma.[29] Gelar-gelar kaisar dan permaisuri tidak selalu konsisten digunakan dalam periode ini, dan bagaimanapun juga penggunaannya atas gelar itu diterima secara luas.[30] Matilda memilih untuk tidak memperdebatkan kronikus Anglo-Norman yang kemudian salah mencatat bahwa Paus sendiri telah memahkotainya di Roma.[31]

Kematian Henry[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1118, Henry kembali ke utara melalui Pegunungan Alpen ke Jerman untuk menekan pemberontakan baru, meninggalkan Matilda sebagai wali penguasa untuk memerintah Italia.[32][nb 5] Ada beberapa catatan tentang pemerintahannya selama dua tahun ke depan, tetapi ia mungkin memperoleh cukup banyak pengalaman praktis dari pemerintah.[34] Pada tahun 1119, ia kembali ke utara untuk bertemu Henry di Lotharingia.[35] Suaminya sibuk mencari kompromi dengan Paus, yang mengucilkannya.[35] Pada tahun 1122, Henry dan mungkin Matilda berada di Konsili Worms.[36] Konsili menyelesaikan perselisihan lama dengan Gereja ketika Henry melepaskan haknya untuk menempatkan uskup dengan regalia episkopal mereka.[36] Matilda berusaha mengunjungi ayahnya di Inggris tahun itu, tetapi perjalanan itu diblokir oleh Charles I dari Flandria, yang wilayahnya harus dia lalui.[37] Sejarahwan Marjorie Chibnall berpendapat bahwa bermaksud untuk membahas warisan mahkota Inggris dalam perjalanan ini.[38]

Matilda dan Henry tetap tidak memiliki keturunan, tetapi tidak ada pihak yang dianggap tidak subur dan kronikus kontemporer menyalahkan situasi mereka pada Kaisar dan dosa-dosanya terhadap Gereja.[39][nb 6] Pada awal tahun 1122, pasangan ini melakukan perjalanan menyusuri Sungai Rhein bersama sebagai Henry terus menekan kerusuhan politik yang sedang berlangsung, tetapi sekarang dia menderita kanker.[40] Kondisinya memburuk dan dia meninggal pada 23 Mei 1125 di Utrecht, meninggalkan Matilda dalam perlindungan keponakan mereka Friedrich, pewaris wilayahnya.[41] Sebelum kematiannya, ia meninggalkan lambang kekaisaran dalam kendali Matilda, tetapi tidak jelas instruksi apa yang ia berikan tentang masa depan Kekaisaran, yang menghadapi pemilihan kepemimpinan lain.[42] Uskup Agung Adalbert kemudian meyakinkan Matilda bahwa dia harus memberinya lencana, dan Uskup Agung memimpin proses pemilihan yang menunjuk Lothar dari Supplinburg, mantan musuh Henry, sebagai Raja Romawi yang baru.[43]

Sekarang usia 23, Matilda hanya memiliki pilihan terbatas tentang bagaimana dia bisa menghabiskan sisa hidupnya.[43] Karena tidak punya anak, dia tidak bisa menjalankan peran sebagai wali penguasa kekaisaran, yang membuatnya memilih untuk menjadi biarawati atau menikah lagi.[43] Beberapa tawaran pernikahan mulai berdatangan dari pangeran-pangeran Jerman, tetapi ia memilih kembali ke Normandia.[44] Dia tampaknya tidak mengharapkan untuk kembali ke Jerman, ketika dia menyerahkan tanahnya di dalam Kekaisaran dan berangkat dengan koleksi pribadi perhiasan, kekaisaran kerajaannya sendiri, dua mahkota Henry, dan peninggalan berharga dari Tangan Santo James sang Rasul.[45]

Krisis suksesi[sunting | sunting sumber]

Picture of the White Ship sinking
Gambaran abad ke-14 Kapal Putih yang karam pada tahun 1120

Pada 1120, lanskap politik Inggris telah berubah secara dramatis setelah bencana Kapal Putih. Sekitar tiga ratus penumpang - termasuk saudara Matilda William Adelin dan banyak bangsawan senior lainnya - memulai satu malam di "Kapal Putih" untuk melakukan perjalanan dari Barfleur di Normandia ke Inggris.[46] Kapal itu kandas di luar pelabuhan, mungkin karena terlalu penuh atau minum berlebihan oleh tuan dan awak kapal, dan semua kecuali dua penumpang meninggal. William Adelin termasuk di antara korban.[47]

Dengan kematian William, suksesi tahta Inggris dilemparkan ke dalam keraguan. Aturan suksesi tidak pasti di Eropa Barat pada saat itu; di beberapa bagian Perancis, primogenitur laki-laki menjadi lebih populer, di mana putra tertua akan mewarisi gelar.[48] Itu juga tradisional bagi Raja Perancis untuk mahkota penggantinya saat ia masih hidup, membuat garis suksesi yang dimaksudkan relatif jelas. Ini tidak terjadi di Inggris, di mana yang terbaik yang bisa dilakukan bangsawan adalah mengidentifikasi apa yang disebut Profesor Eleanor Searle sebagai ahli waris yang sah, meninggalkan mereka untuk menantang dan memperdebatkan warisan setelah kematiannya.[49] Masalahnya semakin dipersulit oleh urutan suksesi Anglo-Norman yang tidak stabil selama enam puluh tahun sebelumnya. William Sang Penakluk telah menyerbu Inggris, putranya William Rufus dan Robert Curthose telah berperang di antara mereka untuk membangun warisan mereka, dan Henry hanya menguasai Normandia dengan kekuatan. Tidak ada suksesi yang damai dan tak terbantahkan.[50]

Awalnya, Henry menaruh harapannya untuk menjadi ayah putra yang lain. Ibu William dan Matilda - Matilda dari Skotlandia - meninggal pada tahun 1118, dan karena itu Henry mengambil istri baru, Adelheid dari Leuven. Henry dan Adeliza tidak memiliki keturunan, dan masa depan dinasti mulai beresiko.[51]Henry mungkin mulai mencari di antara para keponakannya untuk kemungkinan pewarisnya. Dia mungkin telah mempertimbangkan putra saudaranya Adela, Stephen dari Blois sebagai pilihan yang mungkin dan, mungkin dalam persiapan untuk ini, dia mengatur pernikahan yang menguntungkan bagi Stephen untuk sepupu ibunda Matilda yang kaya dan menobatkannya sebagai Comtesse Boulogne.[52] Thibaut dari Blois, sekutu dekatnya, mungkin juga merasa bahwa dia mendukung Henry.[53] Guillaume Cliton, putra satu-satunya Robert Curthose, adalah Raja Louis VI dari Perancis dari pilihan yang disukai Perancis, tetapi William dalam pemberontakan terbuka terhadap Henry dan karena itu tidak sesuai.[54] Henry mungkin juga menganggap anak haramnya sendiri, Robert dari Gloucester, sebagai kemungkinan calon, tetapi tradisi dan kebiasaan Inggris akan tampak kurang baik dalam hal ini.[55] Rencana Henry bergeser ketika suami Ratu Matilda, Kaisar Henry, meninggal pada tahun 1125.[56]

Kembali ke Normandia[sunting | sunting sumber]

Pernikahan dengan Geoffroy dari Anjou[sunting | sunting sumber]

Picture of Geoffrey of Anjou
Gambaran kontemporer Geoffroy Plantagenêt, suami kedua Matilda

Matilda kembali ke Normandia pada tahun 1125 dan menghabiskan sekitar satu tahun di istana kerajaan, di mana ayahandanya Henry masih berharap bahwa pernikahan keduanya akan menghasilkan ahli waris laki-laki.[57] Dalam hal ini mungkin gagal terjadi, Matilda sekarang adalah pilihan yang disukai Henry, dan dia menyatakan bahwa dia akan menjadi penerusnya yang sah jika dia meninggal tanpa ahli waris laki-laki.[58] Para baron Anglo-Norman berkumpul di Westminster pada hari Natal 1126, di mana mereka bersumpah pada bulan Januari untuk mengenali Matilda dan pewaris sah yang mungkin dia miliki.[59][nb 7]

Henry mulai secara resmi mencari suami baru untuk Matilda pada awal tahun 1127 dan menerima berbagai tawaran dari para pangeran di Kekaisaran.[61] Preferensinya adalah menggunakan pernikahan Matilda untuk mengamankan perbatasan selatan Normandia dengan menjodohkannya dengan Geoffroy dari Anjou, putra tertua Foulques, Comte Anjou.[62] Kendali Henry atas Normandia telah menghadapi banyak tantangan sejak ia menaklukkannya pada tahun 1106, dan ancaman terbaru datang dari keponakannya, William Clito, Comte Flandria yang baru, yang mendapat dukungan dari Raja Prancis.[63] Sangat penting bagi Henry bahwa dia juga tidak menghadapi ancaman dari selatan maupun timur Normandia.[64] William Adelin telah menikahi putri Foulques, Mathilde, yang akan menjalin aliansi antara Henry dan Anjou, tetapi bencana Kapal Putih mengakhiri ini.[65] Henry dan Foulques memperdebatkan nasib mas kawin, dan ini mendorong Foulques untuk beralih mendukung William Clito sebagai gantinya.[66]Solusi Henry sekarang adalah merundingkan pernikahan Matilda dengan Geoffroy, menciptakan kembali aliansi sebelumnya.[63]

Matilda tampaknya tidak terkesan oleh rencana ini.[67] Dia merasa bahwa menikahi putra bangsawan mengurangi status kekaisarannya dan mungkin juga tidak senang menikahi seseorang yang jauh lebih muda darinya; Matilda berumur 25 dan Geoffroy hanya 13.[67] Hildebert, Uskup Agung Tours, akhirnya melakukan intervensi untuk membujuknya untuk ikut dalam pertunangan.[67] Matilda akhirnya setuju, dan dia melakukan perjalanan ke Rouen pada Mei 1127 dengan Robert dari Gloucester dan Brian FitzCount di mana dia secara resmi bertunangan dengan Geoffroy.[68] Selama tahun depan, Foulques memutuskan untuk berangkat ke Yerusalem, di mana ia berharap untuk menjadi raja, meninggalkan harta miliknya kepada Geoffroy.[69] Henry menobatkan calon menantunya sebagai ksatria, dan Matilda dan Geoffroy menikah seminggu kemudian pada tanggal 17 Juni 1128 di Le Mans oleh para uskup Le Mans dan Séez.[69] Foulques akhirnya meninggalkan Anjou ke Yerusalem pada tahun 1129, menyatakan Geoffroy Comte Anjou dan Maine.[70]

Perselisihan[sunting | sunting sumber]

Pernikahan terbukti sulit, karena pasangan tidak terlalu suka satu sama lain.[71] Ada perselisihan lebih lanjut atas mahar Matilda; dia diberikan berbagai kastil di Normandia oleh Henry, tetapi tidak ditentukan ketika pasangan itu benar-benar menguasai mereka.[72] Juga tidak diketahui apakah Henry bermaksud Geoffroy untuk memiliki klaim masa depan di Inggris atau Normandia, dan dia mungkin menjaga status Geoffroy dengan sengaja tidak pasti.[72] Segera setelah menikah, Matilda meninggalkan Geoffroy dan kembali ke Normandia.[71] Henry tampaknya telah menyalahkan Geoffroy untuk perpisahan, tetapi pasangan itu akhirnya didamaikan pada tahun 1131.[73] Diputuskan bahwa Matilda akan kembali ke Geoffroy pada pertemuan konsili besar Raja pada bulan September. Konsili juga memberikan sumpah kesetiaan kolektif untuk mengakui dia sebagai pewaris Henry.

Matilda melahirkan putra pertamanya pada Maret 1133 di Le Mans, masa depan Henry II.[74] Henry senang mendengar berita itu dan datang menemuinya di Rouen.[75] Pada Pentakosta 1134, putra Geoffroy lahir di Rouen, tetapi persalinannya sangat sulit dan Matilda muncul hampir tewas.[76] Dia membuat pengaturan untuk keinginannya dan berdebat dengan ayahnya tentang di mana dia harus dimakamkan. Matilda lebih menyukai Biara Bec, tetapi Henry ingin dia dikebumikan di Katedral Rouen.[76] Matilda pulih, dan Henry sangat gembira karena kelahiran cucunya yang kedua, mungkin memaksakan satu putaran sumpah lagi dari bangsawannya.[76][nb 8]

Sejak saat itu, hubungan menjadi semakin tegang antara Matilda dan Henry. Pasangan itu menduga bahwa mereka tidak memiliki dukungan tulus di Inggris untuk gugatan mereka atas takhta, dan mengusulkan pada tahun 1135 bahwa Raja harus menyerahkan istana kerajaan di Normandia ke Matilda dan harus bersikeras bahwa bangsawan Norman segera bersumpah padanya.[78] Ini akan memberi pasangan itu posisi yang jauh lebih kuat setelah kematian Henry, tetapi Raja dengan marah menolak, mungkin karena khawatir Geoffroy akan berusaha merebut kekuasaan di Normandia ketika dia masih hidup.[79] Sebuah pemberontakan baru pecah di Normandia selatan, dan Geoffroy dan Matilda campur tangan secara militer atas nama para pemberontak.[48]

Di tengah konfrontasi ini, Henry tiba-tiba jatuh sakit dan meninggal di dekat Lyons-la-Forêt.[80] Tidak pasti apa, jika ada, Henry mengatakan tentang suksesi sebelum kematiannya.[81] Catatan kronikus kontemporer diwarnai oleh peristiwa berikutnya. Sumber yang menguntungkan bagi Matilda menyarankan bahwa Henry telah menegaskan kembali niatnya untuk memberikan semua tanahnya kepada putrinya, sementara penulis kronik yang bermusuhan berpendapat bahwa Henry telah meninggalkan rencana sebelumnya dan telah meminta maaf karena telah memaksa para baron untuk bersumpah setia kepadanya.[81]

Jalan menuju perang[sunting | sunting sumber]

Colour map of Northern France at time of Henry I's death
Perancis Utara sekitar saat kematian Henry; lingkaran merah menandai pusat kota besar

Ketika berita mulai menyebar tentang kematian Henry I, Matilda dan Geoffroy berada di Anjou, mendukung para pemberontak dalam kampanye mereka melawan tentara kerajaan, yang termasuk sejumlah pendukung Matilda seperti Robert dari Gloucester.[48] Banyak dari baron ini telah bersumpah untuk tinggal di Normandia sampai mendiang raja dimakamkan dengan benar, yang mencegah mereka kembali ke Inggris.[82] Meskipun demikian, Geoffrey dan Matilda mengambil kesempatan untuk berbaris ke Normandia selatan dan merebut sejumlah kastil kunci di sekitar Argentan yang telah membentuk mahar yang disengketakan Matilda.[83] Mereka kemudian berhenti, tidak dapat maju lebih jauh, menjarah pedesaan dan menghadapi peningkatan resistensi dari bangsawan Norman dan pemberontakan di Anjou sendiri.[84] Matilda sekarang juga hamil dengan putra ketiganya, Guillaume; pendapat bervariasi di kalangan sejarahwan sejauh mana ini mempengaruhi rencana militernya.[85][nb 9]

Sementara itu, berita kematian Henry telah mencapai Stephen dari Blois, ditempatkan dengan nyaman di Boulogne, dan dia berangkat ke Inggris, ditemani oleh rumah tangga militernya. Robert dari Gloucester telah membelokkan pelabuhan Dover dan Canterbury dan beberapa catatan menunjukkan bahwa mereka menolak masuknya Stephen ketika dia pertama kali tiba.[86] Meskipun demikian Stephen mencapai tepi London pada tanggal 8 Desember dan selama minggu berikutnya ia mulai merebut kekuasaan di Inggris.[87] Kerumunan di London memproklamasikan Stephen raja yang baru, percaya bahwa dia akan memberikan hak-hak dan hak istimewa baru kepada kota sebagai imbalan, dan saudaranya, Henri dari Blois, Uskup Winchester, memberikan dukungan Gereja kepada Stephen.[88] Stephen telah bersumpah untuk mendukung Matilda pada tahun 1127, tetapi Henry dengan meyakinkan berpendapat bahwa mendiang Raja telah keliru untuk menuntut agar istananya mengambil sumpah, dan menyatakan bahwa Raja telah mengubah pikirannya di ranjang kematiannya.[89][nb 10] Stephen's coronation was held a week later at Westminster Abbey on 26 December.[91]

Mengikuti berita bahwa Stephen sedang mengumpulkan dukungan di Inggris, bangsawan Norman telah berkumpul di Le Neubourg untuk mendiskusikan mendeklarasikan kakandanya, Thibaut sebagai raja.[92] Norman berpendapat bahwa penghitungan, sebagai cucu tertua dari William Sang Penakluk, memiliki gugatan yang paling sah atas kerajaan dan Kadipaten, dan tentu lebih baik daripada Matilda.[93] Diskusi mereka terganggu oleh berita tiba-tiba dari Inggris bahwa penobatan Stephen akan terjadi pada hari berikutnya.[91] Dukungan Theobald segera surut, karena para baron tidak siap untuk mendukung pembagian Inggris dan Normandia dengan menentang Stephen.[94][nb 11]

Matilda melahirkan putra ketiganya, William, pada tanggal 22 Juli 1136 di Argentan, dan ia kemudian beroperasi di luar wilayah perbatasan selama tiga tahun berikutnya, membangun rumah tangganya ksatrianya di wilayah sekitar daerah itu.[96] Matilda mungkin telah meminta Ulgerius, Uskup Angers, untuk mendapatkan dukungan atas gugatannya dengan Paus di Roma, tetapi jika dia melakukannya, Ulgerius tidak berhasil.[97] Geoffroy menyerbu Normandia pada awal tahun 1136 dan, setelah gencatan senjata sementara, menginvasi lagi pada tahun yang sama, merampok dan membakar wilayah daripada mencoba menguasai wilayah itu.[98] Stephen kembali ke Kadipaten pada tahun 1137, di mana dia bertemu dengan Louis VI dan Theobald untuk menyetujui aliansi informal melawan Geoffroy dan Matilda, untuk melawan kekuatan Angevin yang tumbuh di wilayah tersebut.[99] Stephen membentuk pasukan untuk merebut kembali kastil-kastil Argentina Matilda, tetapi friksi antara pasukan bayaran Flemish dan para baron Norman setempat menimbulkan pertempuran antara kedua bagian pasukannya.[100] Pasukan Norman kemudian meninggalkan Raja, memaksa Stephen untuk menghentikan kampanyenya.[101] Stephen setuju untuk gencatan senjata lain dengan Geoffroy, berjanji untuk membayar 2.000 mark per tahun sebagai ganti perdamaian di sepanjang perbatasan Norman.[98]

Di Inggris, pemerintahan Stephen dimulai dengan baik, dengan pertemuan mewah dari istana yang melihat Raja memberikan hibah tanah dan bantuan kepada para pendukungnya.[102] Stephen menerima dukungan Paus Innosensius II, sebagian berkat kesaksian Louis VI dan Thibaut.[103] Masalah dengan cepat mulai muncul. Pamanda Matilda, David I dari Skotlandia, menyerang bagian utara Inggris atas berita kematian Henry, mengambil Carlisle, Newcastle dan benteng-benteng penting lainnya.[90] Stephen dengan cepat berbaris ke utara dengan pasukan dan bertemu David di Durham, di mana kompromi sementara disetujui.[104] South Wales bangkit dalam pemberontakan, dan pada tahun 1137 Stephen terpaksa meninggalkan upaya untuk menekan pemberontakan.[105] Stephen meredakan dua pemberontakan di barat daya yang dipimpin oleh Baldwin de Redvers dan Robert dari Bampton; Baldwin dibebaskan setelah penangkapannya dan melakukan perjalanan ke Normandia, di mana ia menjadi kritikus vokal Raja.[106]

Pemberontakan[sunting | sunting sumber]

Picture of a silver penny coin
Penny perak Matilda yang dicetak di Oxford

Saudara tirinya Matilda, Robert of Gloucester, adalah salah satu baron Anglo-Norman yang paling kuat, yang mengendalikan wilayah di Normandia serta Earldom Gloucester.[107] Pada tahun 1138, ia memberontak melawan Stephen, menimbulkan perang saudara di Inggris.[108] Robert menyangkal kesetiaannya kepada Raja dan menyatakan dukungannya untuk Matilda, yang memicu pemberontakan regional utama di Kent dan di seluruh barat daya Inggris, meskipun ia sendiri tetap di Normandia.[109] Matilda tidak terlalu aktif dalam menegaskan gugatannya atas takhta sejak tahun 1135 dan dalam banyak hal Robert yang mengambil inisiatif dalam menyatakan perang pada tahun 1138.[110] Di Perancis, Geoffroy memanfaatkan situasi dengan menyerang Normandia kembali. David dari Skotlandia juga menyerbu Inggris utara sekali lagi, mengumumkan bahwa ia mendukung gugatan Matilda ke takhta, mendorong selatan ke Yorkshire.[111][nb 12]

Stephen menanggapi dengan cepat pemberontakan dan invasi, lebih memperhatikan Inggris daripada ke Normandia. Matilda, istrinya, dikirim ke Kent dengan kapal dan sumber daya dari Boulogne, dengan tugas merebut kembali pelabuhan utama Dover, di bawah kendali Robert.[107] Sejumlah kecil ksatria rumah tangga Stephen dikirim ke utara untuk membantu perang melawan Skotlandia, di mana pasukan David dikalahkan pada tahun itu di Pertempuran Standard.[111] Meskipun kemenangan ini, bagaimanapun, David masih menduduki sebagian besar wilayah utara.[111] Stephen sendiri pergi ke barat dalam upaya untuk mendapatkan kembali kendali Gloucestershire, pertama menyerang utara ke Mark Welsh, mengambil Hereford dan Shrewsbury, sebelum menuju selatan ke Bath.[107] Kota Bristol sendiri terbukti terlalu kuat untuknya, dan Stephen puas dirinya dengan merampok dan merampok daerah sekitarnya.[107] Para pemberontak tampaknya mengharapkan Robert untuk campur tangan dengan dukungan, tetapi ia tetap di Normandia sepanjang tahun, mencoba membujuk Ratu Matilda untuk menyerang Inggris sendiri.[112] Dover akhirnya menyerah kepada pasukan Ratu di akhir tahun.[113]

Pada tahun 1139, serangan Inggris oleh Robert dan Matilda muncul dalam waktu dekat. Geoffroy dan Matilda telah mendapatkan banyak dari Normandia dan, bersama dengan Robert, menghabiskan awal tahun memobilisasi pasukan untuk ekspedisi lintas-Channel.[114] Matilda juga mengimbau kepausan pada awal tahun; wakilnya, Uskup Ulgerius, mengajukan tuntutan hukumnya atas takhta Inggris atas dasar hak keturunannya dan sumpah yang diberikan oleh para baron.[115] Arnoul dari Lisieux memimpin kasus Stephen, dengan alasan bahwa karena ibunda Matilda benar-benar seorang biarawati, gugatannya atas takhta itu tidak sah.[116] Paus menolak untuk membalikkan dukungannya sebelumnya untuk Stephen, tetapi dari sudut pandang Matilda, kasus ini dengan jelas menyatakan bahwa gugatan Stephen diperdebatkan.[116]

Perang sipil[sunting | sunting sumber]

Langkah awal[sunting | sunting sumber]

A colour coded map of England showing the political factions in 1140
Peta politik Wales dan Inggris selatan pada tahun 1140; wilayah di bawah kendali Matilda (biru); Stephen (merah); Welsh (abu-abu)

Invasi permaisuri Matilda akhirnya dimulai pada akhir musim panas tahun 1139. Baldwin de Redvers menyeberang dari Normandia ke Wareham ada bulan Agustus dalam upaya awal untuk menangkap sebuah pelabuhan untuk menerima tentara penyerbu Matilda, tetapi pasukan Stephen memaksanya untuk mundur ke barat daya.[117] Bulan berikutnya, Ratu diundang oleh ibu tirinya, Ratu Adeliza, untuk mendarat di Arundel sebagai gantinya, dan pada tanggal 30 September Robert dari Gloucester dan Matilda tiba di Inggris dengan kekuatan 140 ksatria.[117][nb 13] Matilda tinggal di Puri Arundel, sementara Robert berbaris ke barat laut ke Wallingford dan Bristol, berharap untuk meningkatkan dukungan untuk pemberontakan dan untuk berhubungan dengan Miles dari Gloucester, yang mengambil kesempatan untuk melepaskan kesetiaannya kepada Raja dan menyatakan untuk Matilda.[119]

Stephen menanggapi dengan segera bergerak ke selatan, mengepung Arundel dan menjebak Matilda di dalam kastil.[120] Stephen kemudian menyetujui gencatan senjata yang diusulkan oleh saudaranya, Henry dari Blois; rincian lengkap perjanjian itu tidak diketahui, tetapi hasilnya Matilda dan keluarga ksatrianya dibebaskan dari pengepungan dan dikawal ke barat daya Inggris, di mana mereka dipersatukan kembali dengan Robert dari Gloucester.[120] Alasan pembebasan Matilda masih belum jelas. Stephen mungkin berpikir itu adalah kepentingan terbaiknya sendiri untuk melepaskan Permaisuri dan berkonsentrasi pada menyerang Robert, melihat Robert, daripada Matilda, sebagai lawan utamanya pada titik ini dalam konflik.[120] Puri Arundel juga dianggap hampir tak tertembus, dan Stephen mungkin khawatir dia berisiko mengikat pasukannya di selatan sementara Robert berkeliaran dengan bebas di barat.[121] Teori lain adalah bahwa Stephen dengan jiwa ksatria melepaskan Matilda; Stephen memiliki kepribadian yang murah hati, sopan, dan wanita biasanya tidak diharapkan untuk menjadi sasaran dalam peperangan Anglo-Norman.[122][nb 14]

Setelah tinggal selama periode di markas Robert, Matilda mendirikan istananya di dekat Gloucester, masih aman di barat daya tetapi cukup jauh baginya untuk tetap mandiri dari saudara tirinya.[124] Meskipun hanya ada beberapa pembelotan baru untuk perjuangannya, Matilda masih mengendalikan blok kecil wilayah yang membentang dari Gloucester dan Bristol selatan ke Wiltshire, barat ke Mark Welsh dan timur melalui Thames Valley sejauh Oxford dan Wallingford, mengancam London.[125] Pengaruhnya membentang ke Devon dan Cornwall, dan utara melalui Herefordshire, tetapi wewenangnya di bidang ini tetap terbatas.[126]

Dia menghadapi serangan balik dari Stephen, yang memulai dengan menyerang Puri Wallingford yang mengendalikan koridor Thames; itu dipegang oleh Brian FitzCount dan Stephen menemukan itu terlalu baik dipertahankan.[127] Stephen melanjutkan ke Wiltshire untuk menyerang Trowbridge, mengambil puri-puri South Cerney dan Malmesbury dalam perjalanan.[128] Sebagai tanggapan, Miles berbaris ke timur, menyerang pasukan garda depan Stephen di Wallingford dan mengancam maju di London.[129] Stephen dipaksa menyerahkan kampanye baratnya, kembali ke timur untuk menstabilkan situasi dan melindungi ibukotanya.[130]

Pada awal tahun 1140, Nigel, Uskup Ely, bergabung dengan faksi Matilda.[130] Berharap untuk merebut East Anglia, ia mendirikan basis operasinya di Isle of Ely, kemudian dikelilingi oleh pelindung fenland.[130] Nigel menghadapi respon cepat dari Stephen, yang membuat serangan mendadak di pulau itu, memaksa Uskup untuk melarikan diri ke Gloucester.[131] Anak buah Robert dari Gloucester merebut kembali beberapa wilayah yang telah diambil Stephen dalam kampanye 1139-nya.[132] Dalam upaya untuk merundingkan gencatan senjata, Henry dari Blois mengadakan konferensi perdamaian di Bath, di mana Matilda diwakili oleh Robert.[132]

Pertempuran Lincoln[sunting | sunting sumber]

Diagram of the Battle of Lincoln
Pertempuran Lincoln, 1141; A – Pasukan Welsh; B – Robert dari Gloucester; C – Alan; D – Stephen; E – William; F – Fosse Dyke; G – Puri Lincoln; H – Katedral Lincoln; I – Kota Lincoln; J – Sungai Witham

Peruntungan Matilda berubah secara dramatis menjadi lebih baik pada awal tahun 1141.[133] Ranulf de Gernon, seorang raja utara yang kuat, telah jatuh bersama Raja selama musim dingin dan Stephen telah menempatkan istananya di Lincoln dikepung. Sebagai tanggapan, Robert dari Gloucester dan Ranulf maju pada posisi Stephen dengan kekuatan yang lebih besar, menghasilkan Pertempuran Lincoln pada tanggal 2 Februari 1141.[133] Raja memerintahkan pusat pasukannya, dengan Alan dari Bretagne di sebelah kanannya dan Guillaume le Gros di sebelah kirinya.[134] Pasukan Robert dan Ranulf memiliki keunggulan dalam kavaleri dan Stephen menurunkan banyak ksatria sendiri untuk membentuk blok infantri yang solid.[134][nb 15] Setelah sukses awal di mana pasukan William menghancurkan infanteri Welsh Angevins, pertempuran berjalan dengan baik. untuk pasukan Matilda.[136] Kavaleri Robert dan Ranulf mengepung pusat Stephen, dan sang raja menemukan dirinya dikelilingi oleh pasukan Angevin.[136] Setelah banyak pertempuran, tentara Robert akhirnya membuat Stephen kewalahan dan dia dibawa pergi dari lapangan dalam tahanan.[137]

Matilda menerima Stephen secara pribadi di istananya di Gloucester, sebelum memindahkannya ke Puri Bristol, yang secara tradisional digunakan untuk menahan narapidana berstatus tinggi.[138] Matilda sekarang mulai mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk menjadikan dirinya sendiri sebagai ratu di tempatnya, yang akan membutuhkan persetujuan Gereja dan penobatannya di Westminster.[139] Saudara laki-laki Stephen, Henry, memanggil sebuah konsili di Winchester sebelum Paskah dalam kapasitasnya sebagai utusan paus untuk mempertimbangkan pandangan klerus. Matilda telah membuat kesepakatan pribadi dengan Henry bahwa ia akan memberikan dukungan Gereja sebagai ganti diberikan kendali atas urusan Gereja.[140] Henry menyerahkan perbendaharaan kerajaan kepadanya, yang terbukti agak terkuras kecuali untuk mahkota Stephen, dan ia mengucilkan banyak musuh-musuhnya yang menolak untuk bertukar sisi.[141] Uskup Agung Thibaut dari Canterbury tidak mau mendeklarasikan ratu Matilda begitu cepat, namun, dan delegasi ulama dan bangsawan, yang dipimpin oleh Thibaut, pergi ke Bristol untuk menemui Stephen, yang setuju bahwa, mengingat situasinya, dia siap untuk melepaskan rakyatnya dari sumpah setia mereka kepadanya .[140][142]

Para ulama berkumpul lagi di Winchester setelah Paskah dan menyatakan Matilda sebagai "Lady of the English dan Normandia" sebagai pendahulu penobatannya.[142] Meskipun pengikut Matilda sendiri menghadiri acara tersebut, beberapa bangsawan besar lainnya tampaknya telah hadir dan delegasi dari London tertunda.[143] Istri Stephen, Ratu Matilda, menulis untuk mengeluh dan menuntut pembebasan suaminya.[144] Meskipun demikian, Matilda kemudian maju ke London untuk mengatur penobatannya pada bulan Juni, di mana posisinya menjadi genting.[145] Meskipun mengamankan dukungan Geoffrey de Mandeville, yang menguasai Menara London, yang menguasai Menara London, pasukan yang setia kepada Stephen dan Ratu Matilda tetap dekat dengan kota dan warga takut menyambut kedatangan Permaisuri.[146] Pada tanggal 24 Juni, sesaat sebelum penobatan yang direncanakan, kota itu bangkit melawan Permaisuri dan Geoffrey de Mandeville; Matilda dan para pengikutnya melarikan diri tepat pada waktunya, membuat retret yang kacau balau ke Oxford.[147]

Sementara itu, Geoffroy dari Anjou menyerbu Normandia lagi dan, tanpa kehadiran Waleran dari Beaumont, yang masih bertempur di Inggris, Geoffroy mengambil semua Kadipaten selatan Sungai Seine dan timur Risle.[148] Tidak ada bantuan yang datang dari saudara laki-laki Stephen, Thibaut, kali ini, yang tampaknya telah sibuk dengan masalah-masalahnya sendiri dengan Perancis - raja Perancis yang baru, Louis VII, telah menolak aliansi regional ayahandanya, meningkatkan hubungan dengan Anjou dan mengambil garis yang lebih berbahaya dengan Theobald, yang akan mengakibatkan perang pada tahun berikutnya.[149] Keberhasilan Geoffroy di Normandia dan kelemahan Stephen di Inggris mulai mempengaruhi kesetiaan banyak bangsawan Anglo-Norman, yang takut kehilangan tanah mereka di Inggris kepada Robert dan Ratu, dan harta mereka di Normandia hingga Geoffrey.[150] Banyak yang mulai meninggalkan faksi Stephen. Sahabat dan penasihatnya, Waleran, adalah salah satu dari mereka yang memutuskan untuk membelot pada pertengahan tahun 1141, menyeberang ke Normandia untuk mengamankan harta leluhurnya dengan bersekutu dengan Angevin, dan membawa Worcestershire ke kamp Permaisuri.[151] Saudara kembar Waleran, Robert dari Leicester, menarik diri dari pertempuran dalam konflik pada saat yang bersamaan. Pendukung lain dari Permaisuri dipulihkan di bekas markas mereka, seperti Uskup Nigel dari Ely, dan yang lain lagi menerima earldom baru di barat Inggris. Kendali kerajaan atas pencetakan koin-koin rusak, yang menyebabkan koin-koin disambar oleh baron-baron setempat dan uskup di seluruh negeri.[152]

Rute Winchester dan Pengepungan Oxford[sunting | sunting sumber]

A photograph of Oxford Castle in the 21st century
Menara St George di Puri Oxford

Posisi Matilda diubah oleh kekalahannya di Rute Winchester. Persekutuannya dengan Henry dari Blois terbukti berumur pendek dan mereka segera jatuh karena kebijakan patronase politik dan gerejawi; Uskup memindahkan dukungannya kembali ke tujuan Stephen.[153] Sebagai tanggapan, pada bulan Juli Matilda dan Robert dari Gloucester mengepung Henry dari Blois di kastil episkopal di Winchester, menggunakan kastil kerajaan di kota sebagai basis untuk operasi mereka.[154] Istri Stephen, Ratu Matilda, telah menyimpan alasannya hidup di tenggara Inggris, dan Ratu, yang didukung oleh letnan Willem dari Ieper dan diperkuat dengan pasukan segar dari London, mengambil kesempatan untuk maju di Winchester. [155] Pasukan mereka mengepung pasukan Matilda.[156] Matilda memutuskan untuk melarikan diri dari kota dengan FitzCount dan Renaud de Donstanville, sementara sisa pasukannya menunda pasukan kerajaan.[157] Dalam pertempuran berikutnya pasukan Permaisuri dikalahkan dan Robert dari Gloucester sendiri dipenjarakan selama retret, meskipun Matilda sendiri melarikan diri, kelelahan, ke bentengnya di Devizes.[158]

Dengan Stephen dan Robert dipenjara, negosiasi diadakan untuk mencoba mencapai kesepakatan mengenai penyelesaian perdamaian jangka panjang, tetapi Ratu Matilda tidak mau menawarkan kompromi kepada Permaisuri, dan Robert menolak untuk menerima tawaran apapun untuk mendorongnya untuk berubah. sisi ke Stephen.[159] Sebaliknya, pada bulan November kedua pihak hanya saling bertukar dua pemimpin, Stephen kembali ke ratu, dan Robert ke Permaisuri di Oxford.[160] Henry mengadakan konsili gereja lain, yang membalikkan keputusan sebelumnya dan menegaskan kembali keabsahan Stephen untuk memerintah, dan penobatan baru Stephen dan Matilda terjadi pada Natal 1141.[159] Stephen melakukan perjalanan ke utara untuk mengumpulkan pasukan baru dan berhasil membujuk Ranulf dari Chester untuk mengubah sisi sekali lagi.[161] Stephen kemudian menghabiskan musim panas menyerang beberapa puri Angevin baru yang dibangun tahun sebelumnya, termasuk Cirencester, Bampton dan Wareham.[162]

Selama musim panas tahun 1142 Robert kembali ke Normandia untuk membantu Geoffroy dengan operasi melawan beberapa pengikut Stephen yang tersisa di sana, sebelum kembali pada musim gugur.[163] Matilda mengalami tekanan yang meningkat dari pasukan Stephen dan dikepung di Oxford.[162] Oxford adalah kota yang aman, dilindungi oleh tembok dan The Isis, tetapi Stephen memimpin serangan mendadak menyeberangi sungai, memimpin muatan dan berenang sebagian jalan.[164] Pernah di sisi lain, Raja dan orang-orangnya menyerbu ke kota, menjebak Matilda di kastil.[164] Puri Oxford adalah benteng yang kuat dan, bukannya menyerbunya, Stephen memutuskan untuk menetap untuk pengepungan panjang.[164] Tepat sebelum Natal, Matilda menyelinap keluar dari kastil dengan beberapa ksatria (mungkin melalui gerbang postern), menyeberangi sungai es dengan berjalan kaki dan melarikan diri melewati pasukan kerajaan untuk keselamatan di Wallingford, meninggalkan garnisun benteng bebas untuk menyerahkan hari berikutnya.[165][nb 16]

Jalan buntu[sunting | sunting sumber]

A map of Normandy in 1142
Invasi Geoffroy Plantagenêt ke Normandia, 1142–43

Setelah mundur dari Winchester, Matilda membangun kembali istananya di Puri Devizes, bekas milik Uskup Salisbury yang telah disita oleh Stephen.[167] Dia mendirikan rumah tangga ksatrianya di wilayah di sekitarnya, didukung oleh tentara bayaran Flemish, yang memerintah melalui jaringan sheriff setempat dan pejabat lainnya.[168] Banyak dari mereka yang kehilangan tanah di daerah yang dipegang oleh Raja bepergian ke barat untuk perlindungan Matilda.[169] Didukung oleh Robert dari Gloucester yang pragmatis, Matilda senang terlibat dalam perjuangan yang berlarut-larut, dan perang segera menemui jalan buntu.[170]

Pada awalnya, keseimbangan kekuasaan tampak bergerak sedikit demi kebaikan Matilda.[171] Robert dari Gloucester mengepung Stephen pada tahun 1143 di Puri Wilton, tempat berkumpulnya pasukan kerajaan di Herefordshire.[172] Stephen berusaha keluar dan melarikan diri, menghasilkan Pertempuran Wilton. Sekali lagi, kavaleri Angevin terbukti terlalu kuat, dan untuk sesaat tampak bahwa Stephen mungkin ditangkap untuk kedua kalinya, sebelum akhirnya berhasil melarikan diri.[173] Kemudian di tahun Geoffrey de Mandeville, Earl Essex, bangkit memberontak melawan Stephen di East Anglia.[174] Geoffroy mendasarkan dirinya sendiri dari Isle of Ely dan memulai kampanye militer melawan Cambridge, dengan tujuan untuk maju ke selatan menuju London.[175] Ranulf dari Chester memberontak sekali lagi pada musim panas 1144.[176] Sementara itu, Geoffroy dari Anjou selesai mengamankan kekuasaannya di Normandia selatan, dan pada bulan Januari 1144 ia maju ke Rouen, ibu kota Kadipaten, mengakhiri kampanyenya.[161] Louis VII mengakuinya sebagai Adipati Normandia tak lama setelah itu.[177]

Meskipun keberhasilan ini, Matilda tidak dapat mengkonsolidasikan posisinya.[178] Miles dari Gloucester, salah satu komandan militernya yang paling berbakat, telah meninggal saat berburu selama Natal sebelumnya.[179] Pemberontakan Geoffrey de Mandeville terhadap Stephen di timur berakhir dengan kematiannya pada bulan September 1144 selama serangan terhadap Puri Burwell.[180] Akibatnya, Stephen membuat kemajuan melawan pasukan Matilda di barat pada tahun 1145, merebut kembali Puri Faringdon di Oxfordshire.[180] Matilda mengizinkan Reginald, Earl Cornwall, untuk mencoba negosiasi perdamaian baru, tetapi tidak ada pihak yang siap berkompromi.[181]

Kesimpulan perang[sunting | sunting sumber]

Picture of Henry II and Eleanor of Aquitain
Penggambaran abad ke-12 dari putra tertua Matilda Henry II dan istrinya Aliénor mengadakan sidang

Karakter konflik di Inggris secara bertahap mulai bergeser; pada akhir tahun 1140-an, pertempuran besar dalam perang telah berakhir, memberi jalan menuju kebuntuan yang sulit dipecahkan, dengan hanya ada sesekali pecahnya pertempuran baru.[182] Beberapa pendukung kunci Matilda meninggal: pada tahun 1147 Robert dari Gloucester meninggal dengan tenang, dan Brian FitzCount secara bertahap menarik diri dari kehidupan publik, mungkin akhirnya bergabung dengan biara; pada tahun 1151 dia telah tiada.[183] Banyak pengikut Matilda yang lain bergabung dengan Perang Salib Kedua ketika diumumkan pada tahun 1145, meninggalkan wilayah itu selama beberapa tahun.[182] Beberapa baron Anglo-Norman membuat perjanjian perdamaian individu dengan satu sama lain untuk mengamankan tanah dan keuntungan perang mereka, dan banyak yang tidak tertarik untuk melanjutkan konflik lebih lanjut.[184]

Putra tertua Matilda, Henry perlahan mulai mengambil peran utama dalam konflik.[185] Dia tetap di Perancis ketika permaisuri pertama kali pergi ke Inggris.[186] Dia menyeberang ke Inggris pada tahun 1142, sebelum kembali ke Anjou pada tahun 1144.[186] Geoffroy dari Anjou mengharapkan Henry menjadi Raja Inggris dan mulai melibatkannya dalam pemerintahan tanah keluarga.[187] Pada tahun 1147, Henry melakukan intervensi di Inggris dengan pasukan tentara bayaran kecil tetapi ekspedisinya gagal, paling tidak karena Henry kekurangan dana untuk membayar anak buahnya.[182] Henry meminta ibundanya untuk meminta uang, tetapi dia menolak, menyatakan bahwa dia tidak memilikinya.[188] Pada akhirnya Stephen sendiri berakhir dengan membayar tentara bayaran Henry, memungkinkan dia untuk pulang dengan selamat; alasannya untuk melakukannya tetap tidak jelas.[189][nb 17]

Matilda memutuskan untuk kembali ke Normandia pada tahun 1148, sebagian karena kesulitannya dengan Gereja.[190] Permaisuri telah menduduki Puri Devizes yang penting secara strategis pada tahun 1142, mempertahankan istananya di sana, tetapi secara hukum itu masih milik Josceline de Bohon, Uskup Salisbury, dan pada akhir tahun 1146 Paus Eugenius III campur tangan untuk mendukung gugatannya, mengancam Matilda dengan ekskomunikasi jika dia tidak mengembalikannya.[190] Matilda pertama kali bermain untuk waktu, lalu pergi ke Normandia pada awal 1148, meninggalkan kastil ke Henry, yang kemudian menunda kembali selama bertahun-tahun.[191] Matilda mendirikan kembali istananya di Rouen, di mana dia bertemu dengan putra dan suaminya dan mungkin membuat pengaturan untuk kehidupan masa depannya di Normandia, dan untuk ekspedisi Henry ke Inggris.[192] Matilda memilih untuk tinggal di biara Notre Dame du Pré, yang terletak di sebelah selatan Rouen, di mana dia tinggal di rumah pribadi yang terhubung dengan biara dan di istana terdekat yang dibangun oleh Henry.[193]

Matilda semakin mengabdikan usahanya untuk administrasi Normandia, daripada perang di Inggris.[194] Geoffroy mengirim Uskup Thérouanne ke Roma pada tahun 1148 untuk mengkampanyekan hak Henry atas takhta Inggris, dan pendapat di dalam Gereja Inggris secara bertahap bergeser mendukung Henry.[195] Matilda dan Geoffroy berdamai dengan Louis VII, yang sebagai imbalannya mendukung hak-hak Henry kepada Normandia.[196] Geoffroy meninggal secara tak terduga pada tahun 1151, dan Henry menggugat tanah keluarganya.[197] Henry kembali ke Inggris sekali lagi pada awal tahun 1153 dengan pasukan kecil, memenangkan dukungan dari beberapa baron regional utama.[198] Namun, tidak ada pihak yang ingin bertempur, dan Gereja menengahi gencatan senjata; sebuah perdamaian permanen menyusul, di mana Henry mengakui Stephen sebagai raja, tetapi menjadi putra angkat dan pengganti Stephen.[199] Sementara itu, Normandia menghadapi gangguan besar dan ancaman pemberontakan baron, yang Matilda tidak dapat sepenuhnya menekan.[200] Stephen meninggal pada tahun berikutnya, dan Henry naik takhta; penobatannya menggunakan dua mahkota kekaisaran yang dibawa Matilda dari Jerman pada tahun 1125.[201] Begitu Henry dimahkotai, masalah yang dihadapi Matilda di Normandia punah.[200]

Kehidupan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

Picture of Henry II and Thomas Becket
Representasi awal abad ke-14 dari Henry II dan Thomas Becket sedang berdebat

Matilda menghabiskan sisa hidupnya di Normandia, sering bertindak sebagai perwakilan Henry dan memimpin pemerintahan Kadipaten.[202] Awalnya, Matilda dan putranya mengeluarkan piagam di Inggris dan Normandia dalam nama bersama mereka, berurusan dengan berbagai gugatan tanah yang muncul selama perang.[202] Khususnya pada tahun-tahun awal pemerintahannya, Raja menarik dia untuk meminta nasihat tentang hal-hal kebijakan.[203] Matilda terlibat dalam upaya untuk menengahi antara Henry dan Kanselir Thomas Becket ketika kedua pria jatuh pada tahun 1160-an.[11] Matilda awalnya memperingatkan terhadap pengangkatan, tetapi ketika abbas Mont Jacques memintanya untuk wawancara pribadi atas nama Becket untuk mencari pandangannya, ia memberikan perspektif moderat tentang masalah tersebut.[11] Matilda menjelaskan bahwa dia tidak setuju dengan upaya Henry untuk mengkodifikasi kebiasaan bahasa Inggris, yang ditentang Becket, tetapi juga mengutuk administrasi yang buruk di Gereja Inggris dan perilaku keras kepala Becket sendiri.[11]

Matilda membantu menangani beberapa krisis diplomatik. Yang pertama melibatkan Tangan St James, relik yang dibawa Matilda dari Jerman bertahun-tahun sebelumnya.[204] Friedrich I, Kaisar Romawi Suci, menganggap tangan sebagai bagian dari regalia kekaisaran dan meminta agar Henry mengembalikannya ke Jerman.[205] Matilda dan Henry sama-sama bersikeras bahwa itu harus tetap di Reading Abbey, di mana itu telah menjadi daya tarik yang populer untuk mengunjungi peziarah.[205] Friedrich dibeli dengan satu set alternatif hadiah mahal dari Inggris, termasuk tenda besar, mewah, mungkin dipilih oleh Matilda, yang digunakan Friedrich untuk acara istana di Italia.[206] Dia juga didekati oleh Louis VII dari Perancis, pada tahun 1164, dan membantu meredakan pertikaian diplomatik yang berkembang mengenai penanganan dana-dana Perang Salib.[11]

Di masa tuanya, Matilda menaruh perhatian besar pada urusan Gereja dan keyakinan pribadinya, meskipun dia tetap terlibat dalam mengatur Normandia sepanjang hidupnya.[207] Matilda tampaknya sangat sayang kepada putra bungsunya, William.[208] Dia menentang proposal Henry pada tahun 1155 untuk menyerang Irlandia dan memberikan tanah kepada William, bagaimanapun, mungkin dengan alasan bahwa proyek itu tidak praktis, dan sebagai gantinya William menerima hibah besar wilayah di Inggris.[11] Matilda lebih santai dalam kehidupannya di kemudian hari daripada di masa mudanya, tetapi penulis sejarah Mont St Jacques, yang bertemu dengannya selama periode ini, masih merasa bahwa dia tampaknya "dari stok tiran".[209]

Kematian[sunting | sunting sumber]

Matilda meninggal pada tanggal 10 September 1167, dan kekayaannya yang tersisa diberikan kepada Gereja.[210][nb 18] Ia dimakamkan di bawah altar yang tinggi di biara Bec-Hellouin dalam sebuah kebaktian yang dipimpin oleh Rotrou, Keuskupan Agung Katolik Roma Rouen.[211] Epitaf batu nisannya termasuk kalimat "Agung karena kelahiran, lebih besar karena pernikahan, terbesar dalam keturunannya: di sini berbaring Matilda, putri, istri, dan ibunda Henry", yang menjadi frasa terkenal di antara orang-orang sezamannya.[212][nb 19] Makam ini rusak dalam kebakaran pada tahun 1263 dan kemudian dipulihkan pada tahun 1282, sebelum akhirnya dihancurkan oleh tentara Inggris pada tahun 1421.[213] Pada tahun 1684 Kongregasi St. Maur mengenali beberapa sisa tulangnya dan memakamkannya kembali di Bec-Hellouin dalam peti mati baru.[213] Jenazahnya hilang lagi setelah kehancuran gereja Bec-Hellouin oleh Napoleon, tetapi ditemukan sekali lagi pada tahun 1846 dan kali ini dimakamkan kembali di Katedral Rouen sampai sekarang.[213]

Fiksi sejarah[sunting | sunting sumber]

Perang saudara antara para pendukung Stephen dan Matilda terbukti menjadi subjek populer dalam fiksi sejarah. Novel-novel yang menceritakan hal tersebut, antara lain:

  • Graham Shelby, The Villains of the Piece (1972), dipublikasikan di Amerika Serikat sebagai The Oath and the Sword
  • Serial Brother Cadfael karya Ellis Peters]], dan serial TV yang dibuat berdasarkan kisah tersebut yang diperankan Sir Derek Jacobi
  • Jean Plaidy, The Passionate Enemies, buku ketiga dari Trilogi Norman
  • Sharon Penman, When Christ and His Saints Slept menceritakan kisah kejadian sebelum, selama, dan setelah perang saudara berlangsung
  • Haley Elizabeth Garwood, The Forgotten Queen (1997)
  • Ken Follett, The Pillars of the Earth
  • E. L. Konigsburg, A Proud Taste for Scarlet and Miniver
  • Ellen Jones, The Fatal Crown, diceritakan dengan sangat tidak akurat
  • Juliet Dymoke, The Lion's Legacy, sebagai bagian dari kisah trilogi (pertama, Of The Ring Of Earls, kedua Henry Of The High Rock)

Beberapa novel bahkan sampai berspekulasi mengenai terjadinya hubungan asmara antara Matilda dan Étienne, antara lain The Janna Mysteries oleh Felicity Pulman, dengan berlatar masa perang saudara antara Étienne dan Matilda.

Matilda adalah sebuah karakter yang dalam sebuah drama karya Jean Anouilh bernama Becket. Di dalam 1964 adaptasi filmnya, ia diperankan oleh Martita Hunt. Ia juga diperankan oleh Brenda Bruce pada tahun 1978 BBC serial TV The Devil's Crown, yang mendramatisir masa pemerintahan putra dan cucunya.

Alison Pill juga memerankannya pada tahun 2010 pada serial TV The Pillars of the Earth, sebuah adaptasi novel karya Follett, meskipun di sini ia pada awalnya dikenal sebagai Puteri Maud dan bukan Permaisuri Matilda.

Pohon keluarga[sunting | sunting sumber]

Pohon keluarga Matilda:[214]

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Mathilde dari Flandria
 
William Sang Penakluk
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Margaret dari Wessex
 
Máel Coluim III
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Adèle de Blois
 
David I dari Skotlandia
 
Mary dari Skotlandia
 
Matilda dari Skotlandia
 
Henry I dari Inggris
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Thibaut dari Blois
 
Henri de Blois
 
Stephen dari Blois
 
Mathilde dari Boulogne
 
Maharani Matilda
 
William Adelin
 
Robert dari Gloucester
 
 

Catatan Kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Chibnall 1991, hlm. 8–9
  2. ^ a b Chibnall 1991, hlm. 9
  3. ^ Newman 1988, hlm. 21–22; Carpenter 2004, hlm. 125–126
  4. ^ Hallam & Everard 2001, hlm. 62–64, 114–118
  5. ^ Hollister 2003, hlm. 126–127
  6. ^ Hollister 2003, hlm. 127–128; Thompson 2003, hlm. 137
  7. ^ Chibnall 1991, hlm. 9–10; Chibnall, Marjorie (2004–13), "Matilda [Matilda of England] (1102–1167), Empress, Consort of Heinrich V", Oxford Dictionary of National Biography, Oxford University Press, diakses tanggal 22 December 2013 
  8. ^ Pain 1978, hlm. 7
  9. ^ Chibnall 1991, hlm. 12–13
  10. ^ Chibnall 1991, hlm. 13–14; Chibnall, Marjorie (2004–13), "Matilda [Matilda of England] (1102–1167), Empress, Consort of Heinrich V", Oxford Dictionary of National Biography, Oxford University Press, diakses tanggal 22 December 2013 
  11. ^ a b c d e f g Chibnall, Marjorie (2004–13), "Matilda [Matilda of England] (1102–1167), Empress, Consort of Heinrich V", Oxford Dictionary of National Biography, Oxford University Press, diakses tanggal 22 December 2013 
  12. ^ Chibnall 1991, hlm. 15–16
  13. ^ Leyser 1982, hlm. 195–197; Chibnall 1991, hlm. 16
  14. ^ a b Chibnall 1991, hlm. 16
  15. ^ Chibnall 1991, hlm. 16–17
  16. ^ Pain 1978, hlm. 8
  17. ^ Chibnall 1991, hlm. 24
  18. ^ Chibnall 1991, hlm. 17
  19. ^ Chibnall 1991, hlm. 25
  20. ^ Pain 1978, hlm. 12; Chibnall, Marjorie (2004–13), "Matilda [Matilda of England] (1102–1167), Empress, Consort of Heinrich V", Oxford Dictionary of National Biography, Oxford University Press, diakses tanggal 22 December 2013 
  21. ^ Chibnall 1991, hlm. 26
  22. ^ Chibnall 1991, hlm. 26, 48
  23. ^ Chibnall 1991, hlm. 27
  24. ^ a b Chibnall 1991, hlm. 28
  25. ^ Chibnall 1991, hlm. 28–29
  26. ^ Chibnall 1991, hlm. 29–31
  27. ^ Chibnall 1991, hlm. 32; Chibnall, Marjorie (2004–13), "Matilda [Matilda of England] (1102–1167), Empress, Consort of Heinrich V", Oxford Dictionary of National Biography, Oxford University Press, diakses tanggal 22 December 2013 
  28. ^ a b Chibnall 1991, hlm. 32
  29. ^ a b c Chibnall 1991, hlm. 32–33; Leyser 1982, hlm. 199; Chibnall, Marjorie (2004–13), "Matilda [Matilda of England] (1102–1167), Empress, Consort of Heinrich V", Oxford Dictionary of National Biography, Oxford University Press, diakses tanggal 22 December 2013 
  30. ^ Chibnall 1991, hlm. 33; Chibnall, Marjorie (2004–13), "Matilda [Matilda of England] (1102–1167), Empress, Consort of Heinrich V", Oxford Dictionary of National Biography, Oxford University Press, diakses tanggal 22 December 2013 
  31. ^ Chibnall 1991, hlm. 32–33; Chibnall, Marjorie (2004–13), "Matilda [Matilda of England] (1102–1167), Empress, Consort of Heinrich V", Oxford Dictionary of National Biography, Oxford University Press, diakses tanggal 22 December 2013 
  32. ^ Chibnall 1991, hlm. 33
  33. ^ Chibnall 1991, hlm. 29
  34. ^ Chibnall 1991, hlm. 33–34
  35. ^ a b Chibnall 1991, hlm. 34
  36. ^ a b Chibnall 1991, hlm. 36–38
  37. ^ Chibnall 1991, hlm. 38–40
  38. ^ Chibnall 1991, hlm. 38
  39. ^ a b Chibnall 1991, hlm. 40
  40. ^ Chibnall 1991, hlm. 39
  41. ^ Chibnall 1991, hlm. 39, 41
  42. ^ Chibnall 1991, hlm. 41
  43. ^ a b c Chibnall 1991, hlm. 43
  44. ^ Chibnall 1991, hlm. 43–44; Chibnall, Marjorie (2004–13), "Matilda [Matilda of England] (1102–1167), Empress, Consort of Heinrich V", Oxford Dictionary of National Biography, Oxford University Press, diakses tanggal 22 December 2013 
  45. ^ Chibnall 1991, hlm. 43–44; Vincent 2006, hlm. 148; Chibnall, Marjorie (2004–13), "Matilda [Matilda of England] (1102–1167), Empress, Consort of Heinrich V", Oxford Dictionary of National Biography, Oxford University Press, diakses tanggal 22 December 2013 
  46. ^ Bradbury 2009, hlm. 1
  47. ^ Bradbury 2009, hlm. 2–3
  48. ^ a b c Barlow 1999, hlm. 162
  49. ^ Tolhurst 2013, hlm. 28
  50. ^ Huscroft 2005, hlm. 65, 69–71; Carpenter 2004, hlm. 124
  51. ^ Hollister 2003, hlm. 308–309; Green 2009, hlm. 170
  52. ^ Hollister 2003, hlm. 310
  53. ^ Green 2009, hlm. 168
  54. ^ Hollister 2003, hlm. 312–313
  55. ^ Hollister 2003, hlm. 311–312
  56. ^ Hollister 2003, hlm. 396
  57. ^ Chibnall 1991, hlm. 51; Pain 1978, hlm. 18
  58. ^ Hollister 2003, hlm. 309
  59. ^ Hollister 2003, hlm. 309; Chibnall 1991, hlm. 51
  60. ^ Green 2009, hlm. 193–194
  61. ^ Chibnall 1991, hlm. 51
  62. ^ Chibnall 1991, hlm. 51–52
  63. ^ a b Chibnall 1991, hlm. 54–55
  64. ^ Chibnall 1991, hlm. 54
  65. ^ Chibnall 1991, hlm. 38, 54
  66. ^ Hollister 2003, hlm. 290
  67. ^ a b c Chibnall 1991, hlm. 55
  68. ^ Chibnall 1991, hlm. 55–56
  69. ^ a b Chibnall 1991, hlm. 56
  70. ^ Chibnall 1991, hlm. 56, 60
  71. ^ a b Hollister 2003, hlm. 463; Chibnall 1991, hlm. 57
  72. ^ a b Hollister 2003, hlm. 324–325; Green 2009, hlm. 202–203
  73. ^ Hollister 2003, hlm. 463; Green 2009, hlm. 58–61
  74. ^ Chibnall 1991, hlm. 60
  75. ^ Hollister 2003, hlm. 465; Green 2009, hlm. 213; Chibnall 1991, hlm. 60
  76. ^ a b c Chibnall 1991, hlm. 61
  77. ^ Bradbury 2009, hlm. 9; Barlow 1999, hlm. 161; Chibnall 1991, hlm. 61
  78. ^ King 2010, hlm. 38–39
  79. ^ King 2010, hlm. 38; Crouch 2008a, hlm. 162
  80. ^ Hollister 2003, hlm. 467, 473
  81. ^ a b Chibnall 1991, hlm. 65
  82. ^ Crouch 2002, hlm. 246
  83. ^ Chibnall 1991, hlm. 66–67
  84. ^ Chibnall 1991, hlm. 66–67; Castor 2010, hlm. 72
  85. ^ a b Castor 2010, hlm. 72; Chibnall 1991, hlm. 66–67; Tolhurst 2013, hlm. 43–44
  86. ^ Barlow 1999, hlm. 163; King 2010, hlm. 43
  87. ^ King 2010, hlm. 43
  88. ^ King 2010, hlm. 45–46
  89. ^ Crouch 2002, hlm. 247
  90. ^ a b King 2010, hlm. 52
  91. ^ a b King 2010, hlm. 47
  92. ^ King 2010, hlm. 46–47; Barlow 1999, hlm. 163–164
  93. ^ Barlow 1999, hlm. 163–164
  94. ^ King 2010, hlm. 47; Barlow 1999, hlm. 163
  95. ^ Helmerichs 2001, hlm. 136–137; Crouch 2002, hlm. 245
  96. ^ Chibnall 1991, hlm. 68, 71
  97. ^ Chibnall 1991, hlm. 68–69
  98. ^ a b Barlow 1999, hlm. 168
  99. ^ Crouch 2008b, hlm. 47
  100. ^ Davis 1977, hlm. 27; Bennett 2000, hlm. 102
  101. ^ Davis 1977, hlm. 28
  102. ^ Crouch 2008a, hlm. 29; King 2010, hlm. 54–55
  103. ^ Crouch 2002, hlm. 248–249; Crouch 2008b, hlm. 46–47
  104. ^ King 2010, hlm. 53
  105. ^ Carpenter 2004, hlm. 164–165; Crouch 1994, hlm. 258, 260, 262
  106. ^ Bradbury 2009, hlm. 27–32
  107. ^ a b c d Barlow 1999, hlm. 169
  108. ^ Carpenter 2004, hlm. 169
  109. ^ Stringer 1993, hlm. 18
  110. ^ Chibnall 1991, hlm. 70–71; Bradbury 2009, hlm. 25
  111. ^ a b c Carpenter 2004, hlm. 166
  112. ^ Bradbury 2009, hlm. 67
  113. ^ Crouch 2002, hlm. 256
  114. ^ Chibnall 1991, hlm. 74
  115. ^ Chibnall 1991, hlm. 75
  116. ^ a b Chibnall 1991, hlm. 75–76
  117. ^ a b Davis 1977, hlm. 39
  118. ^ King 2010, hlm. 116
  119. ^ Davis 1977, hlm. 40
  120. ^ a b c Bradbury 2009, hlm. 78
  121. ^ Bradbury 2009, hlm. 79
  122. ^ Gillingham 1994, hlm. 31
  123. ^ Gillingham 1994, hlm. 49–50
  124. ^ Chibnall 1991, hlm. 83–84; White 2000, hlm. 36
  125. ^ Bradbury 2009, hlm. 81; White 2000, hlm. 36–37
  126. ^ White 2000, hlm. 37
  127. ^ Bradbury 2009, hlm. 82–83; Davis 1977, hlm. 47
  128. ^ Bradbury 2009, hlm. 82–83
  129. ^ Davis 1977, hlm. 42
  130. ^ a b c Davis 1977, hlm. 43
  131. ^ Bradbury 2009, hlm. 88
  132. ^ a b Bradbury 2009, hlm. 90
  133. ^ a b Davis 1977, hlm. 52
  134. ^ a b Bradbury 2009, hlm. 105
  135. ^ Crouch 2002, hlm. 260
  136. ^ a b Bradbury 2009, hlm. 108
  137. ^ Bradbury 2009, hlm. 108–109
  138. ^ King 2010, hlm. 154
  139. ^ King 2010, hlm. 155
  140. ^ a b King 2010, hlm. 156
  141. ^ King 2010, hlm. 175; Davis 1977, hlm. 57
  142. ^ a b King 2010, hlm. 158; Carpenter 2004, hlm. 171
  143. ^ Chibnall 1991, hlm. 98–99
  144. ^ Chibnall 1991, hlm. 98
  145. ^ Chibnall 1991, hlm. 102
  146. ^ Chibnall 1991, hlm. 103
  147. ^ King 2010, hlm. 163; Chibnall 1991, hlm. 104–105
  148. ^ Carpenter 2004, hlm. 173; Davis 1977, hlm. 68; Crouch 2008b, hlm. 47
  149. ^ Crouch 2008b, hlm. 52
  150. ^ Davis 1977, hlm. 67
  151. ^ Davis 1977, hlm. 67–68
  152. ^ Blackburn 1994, hlm. 199
  153. ^ Barlow 1999, hlm. 176
  154. ^ Bradbury 2009, hlm. 121; Barlow 1999, hlm. 176; Chibnall 1991, hlm. 113
  155. ^ Barlow 1999, hlm. 176; Chibnall 1991, hlm. 113; Bennett 2000, hlm. 106; Crouch 2002, hlm. 261
  156. ^ Barlow 1999, hlm. 176; Chibnall 1991, hlm. 113
  157. ^ Chibnall 1991, hlm. 113
  158. ^ Barlow 1999, hlm. 177; Chibnall 1991, hlm. 114
  159. ^ a b Barlow 1999, hlm. 177
  160. ^ Barlow 1999, hlm. 177; Chibnall, p.115.
  161. ^ a b Barlow 1999, hlm. 178
  162. ^ a b Bradbury 2009, hlm. 136
  163. ^ Chibnall 1991, hlm. 116–117
  164. ^ a b c Bradbury 2009, hlm. 137
  165. ^ Bradbury 2009, hlm. 138
  166. ^ Chibnall 1991, hlm. 117; Bradbury 2009, hlm. 138
  167. ^ Chibnall 1991, hlm. 118
  168. ^ Chibnall 1991, hlm. 120, 122
  169. ^ Chibnall 1991, hlm. 123–125
  170. ^ Davis 1977, hlm. 78; Chibnall 1991, hlm. 120, 146
  171. ^ Chibnall 1991, hlm. 120
  172. ^ Bradbury 2009, hlm. 139
  173. ^ Bradbury 2009, hlm. 140
  174. ^ Bradbury 2009, hlm. 141
  175. ^ Bradbury 2009, hlm. 144
  176. ^ Barlow 1999, hlm. 179
  177. ^ Amt 1993, hlm. 7
  178. ^ Bradbury 2009, hlm. 158
  179. ^ Bradbury 2009, hlm. 147
  180. ^ a b Bradbury 2009, hlm. 146
  181. ^ Chibnall 1991, hlm. 121
  182. ^ a b c Barlow 1999, hlm. 180
  183. ^ Barlow 1999, hlm. 180; Chibnall 1991, hlm. 148–149
  184. ^ Davis 1977, hlm. 111–112
  185. ^ Chibnall 1991, hlm. 144–146
  186. ^ a b Chibnall 1991, hlm. 144
  187. ^ Chibnall 1991, hlm. 145
  188. ^ Chibnall 1991, hlm. 146
  189. ^ a b King 2010, hlm. 243; Barlow 1999, hlm. 180
  190. ^ a b Chibnall 1991, hlm. 148
  191. ^ Chibnall 1991, hlm. 148–149
  192. ^ Chibnall 1991, hlm. 151, 153; Chibnall, Marjorie (2004–13), "Matilda [Matilda of England] (1102–1167), Empress, Consort of Heinrich V", Oxford Dictionary of National Biography, Oxford University Press, diakses tanggal 22 December 2013 
  193. ^ Chibnall 1991, hlm. 151; Chibnall, Marjorie (2004–13), "Matilda [Matilda of England] (1102–1167), Empress, Consort of Heinrich V", Oxford Dictionary of National Biography, Oxford University Press, diakses tanggal 22 December 2013 
  194. ^ Chibnall 1991, hlm. 150–152; Bradbury 2009, hlm. 157
  195. ^ Chibnall 1991, hlm. 147
  196. ^ Chibnall 1991, hlm. 154–155
  197. ^ Chibnall 1991, hlm. 155
  198. ^ Bradbury 2009, hlm. 178–179
  199. ^ Bradbury 2009, hlm. 183; Crouch 2002, hlm. 276; King 2010, hlm. 270, 280–283; Bradbury 2009, hlm. 189–190; Barlow 1999, hlm. 187–188
  200. ^ a b Chibnall 1991, hlm. 157
  201. ^ Chibnall 1991, hlm. 189
  202. ^ a b Chibnall 1991, hlm. 158–159
  203. ^ Chibnall 1991, hlm. 162–163
  204. ^ Chibnall 1991, hlm. 164–165
  205. ^ a b Chibnall 1991, hlm. 165
  206. ^ Chibnall 1991, hlm. 165; Chibnall, Marjorie (2004–13), "Matilda [Matilda of England] (1102–1167), Empress, Consort of Heinrich V", Oxford Dictionary of National Biography, Oxford University Press, diakses tanggal 22 December 2013 
  207. ^ Chibnall 1991, hlm. 166; Chibnall, Marjorie (2004–13), "Matilda [Matilda of England] (1102–1167), Empress, Consort of Heinrich V", Oxford Dictionary of National Biography, Oxford University Press, diakses tanggal 22 December 2013 
  208. ^ Chibnall 1999, hlm. 288
  209. ^ Chibnall 1991, hlm. 204; Chibnall, Marjorie (2004–13), "Matilda [Matilda of England] (1102–1167), Empress, Consort of Heinrich V", Oxford Dictionary of National Biography, Oxford University Press, diakses tanggal 22 December 2013 
  210. ^ Chibnall 1991, hlm. 190; Chibnall, Marjorie (2004–13), "Matilda [Matilda of England] (1102–1167), Empress, Consort of Heinrich V", Oxford Dictionary of National Biography, Oxford University Press, diakses tanggal 22 December 2013 
  211. ^ a b Chibnall 1991, hlm. 190–191
  212. ^ a b Chibnall 1991, hlm. 191
  213. ^ a b c Chibnall 1991, hlm. 192
  214. ^ Chibnall 1991, hlm. ix

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Bradbury, J. (1996) Stephen and Matilda: the Civil War of 1139-1153, Sutton Publishing, ISBN 0-7509-0612-X
  • Chibnall,Marjorie (1991) The Empress Matilda:Queen Consort, Queen Mother, and Lady of the English
  • Fletcher, John (1990) Sutton Courtenay: The History of a Thameside Village
  • Gardener J and Wenborn W the History Today Companion to British History
  • Pain, Nesta (1978) Empress Matilda: Uncrowned Queen of England
  • Parsons, John Carmi. Medieval Mothering (New Middle Ages), sub. Marjorie Chibnall, "Empress Matilda and Her Sons"
Matilda dari Inggris
Lahir: Februari 1102 Wafat: 10 September 1167
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Stephen dari Inggris
Lady of the English
1141
Diteruskan oleh:
Stephen dari Inggris
Jerman
Didahului oleh:
Costanza dari Sisilia
Permaisuri Romawi
1114–1125
Diteruskan oleh:
Richenza dari Northeim
Didahului oleh:
Eupraxia dari Kiev
Permaisuri
Kekaisaran Romawi Suci

1114–1125


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "nb", tapi tidak ditemukan tag <references group="nb"/> yang berkaitan, atau </ref> penutup tidak ada