Máel Coluim III

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Máel Coluim III
Gambaran Victoria Máel Coluim III dan istri keduanya, Margaret dari Skotlandia
Masa kekuasaan 1058–1093
Dinobatkan 25 April 1058?, Scone, Perth dan Kinross
Lahir skt. 26 Maret 1031
Tempat lahir Skotlandia
Wafat 13 November 1093
Tempat wafat Alnwick, Northumberland, Inggris
Pemakaman Kastil Tynemouth, Tynemouth, Tyne dan Wear, Inggris; dimakamkan kembali di pemerintahan Aleksander I di Biara Dunfermline di Dunfermline, Fife, Skotlandia di dalam sebuah kuil bersama dengan istri keduanya, Margaret dari Skotlandia
Pendahulu Lughlagh
Pengganti Domnall III
Pasangan dari Ingibiorg Finnsdottir
Margaret dari Skotlandia
Anak Donnchadh II
Edward, Pangeran Skotlandia
Etmond
Æthelred Margotsson
Eagar
Aleksander I
Daibhidh I
Edith (Matilda), Ratu Inggris
Marie, Comtesse Boulogne
Ayah Donnchadh I
Ibu Suthen

Máel Coluim; skt. 26 Maret 1031 – 13 November 1093) merupakan seorang Raja Skotlandia dari tahun 1058 sampai 1093. Ia kemudian dijuluki "ceann mòr" di dalam bahasa Gaelik "Pemimpin yang Hebat": "ceann" artinya "pemimpin", "kepala" (negara) dan "mòr" artinya "unggul", "hebat", dan "besar").[1][2] Pemerintahan Máel Coluim selama 35 tahun didahului oleh awal era Skot-Norman. Ia menjadi seorang tokoh karakter sejarah dengan nama yang sama di dalam Macbeth, William Shakespeare.

Máel Coluim tidak memperpanjang lebih lanjut wilayah modern Skotlandia: utara dan barat Skotlandia tetap berada di bawah Skandinavia, Norwegia-Gael, dan pemerintahan Gaelik, dan wilayah-wilayah di bawah kekuasaan raja-raja Skotlandia tidak memperpanjang jauh melampaui batas-batas yang ditetapkan oleh Máel Coluim II sampai abad ke-12. Máel Coluim III berjuang di serangkaian perang melawan Kerajaan Inggris, yang mungkin ditujukan untuk menaklukan earldom Inggris di Northumbria. Perang ini tidak menghasilkan kemajuan yang jelas ke arah selatan. Pencapaian utama Máel Coluim adalah untuk melanjutkan keturunan yang memerintah Skotlandia selama bertahun-tahun,[3] meskipun perannya sebagai pendiri dinasti memiliki lebih banyak hubungannya dengan propaganda putra bungsunya , Dauíd I dan keturunannya dibandingkan dengan sejarah.[4]

Istri kedua Máel Coluim, St. Margaret dari Skotlandia, hanya satu-satunya santa kerajaan. Máel Coluim sendiri tidak memiliki reputasi yang saleh; dengan pengecualian Biara Dunfermline di Fife ia dipastikan tidak terkait dengan pendirian utama agama atau reformasi gerejawi.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Ayahanda Máel Coluim, Donnchad I menjadi raja pada akhir tahun 1034, setelah kematian Máel Coluim II, kakek maternal Donnchad dan moyang Máel Coluim. Menurut John dari Fordun, yang akunnya merupakan sumber asli dari bagian setidaknya dari Macbeth, William Shakespeare's. Ibunda Máel Coluim adalah keponakan Sigeweard,[5][6] namun daftar raja sebelumnya memberinya nama Gaelik Suthen.[7] Sumber-sumber Lain menyatakan bahwa salah seorang putri atau keponakan akan menjadi terlalu muda untuk masuk di dalam waktu, dengan demikian kemungkinan saudari Sigeweard sendiri, Sybil, yang mungkin diterjemahkan ke dalam bahasa Gaelik sebagai Suthen.

Pemerintahan Donnchad tidak berhasil dan ia dibunuh oleh Macbeth pada tanggal 15 Agustus 1040. Meskipun Macbeth Shakespeare menampilkan Máel Coluim sebagai seorang pria dewasa dan ayahandanya sebagai seorang pria renta, tampaknya bahwa Donnchad masih muda pada tahun 1040,[8] dan Máel Coluim dan saudaranya Domnall III masih bocah.[9] Keluarga Máel Coluim berupaya untuk menggulingkan Macbeth pada tahun 1045, namun kakek Máel Coluim, Crínán tewas di dalam upaya tersebut.[10]

Segera setelah kematian Donnchad dua pemuda dikirim untuk keamanan yang lebih besar—di mana menjadi subyek perdebatan. Menurut salah satu versi, Máel Coluim (saat itu berusia sekitar sembilan tahun) dikirim ke Inggris,[11] dan adiknya Domnall dikirim ke pulau-pulau.[12][13] Berdasarkan akun Fordun, dianggap bahwa Máel Coluim menghabiskan sebagian besar tujuh belas tahun pemerintahan Macbeth di Kerajaan Inggris di istana Edward sang Pengaku.[14][15]

Menurut versi alternatif, ibunda Máel Coluim mengambil kedua putra ke pengasingan di istana Thorfinn Sigurdsson, Earl Orkney, musuh keluarga Macbeth, dan mungkin kerabat Donnchad melalui pernikahan.[16]

Serangan Inggris pada tahun 1054, yang dipimpin oleh Sigeweard, Earl Northumbria, bertujuan untuk menempatkan satu "Máel Coluim, putra raja Cumbria". Máel Coluim ini secara tradisional telah diidentifikasi dengan calon Máel Coluim III.[17] Penafsiran Ini berasal dari Kronik yang dikaitkan dengan penulis sejarah abad ke-14 dari Skotlandia, John dari Fordun, serta dari sumber-sumber sebelumnya seperti William dari Malmesbury.[18] Yang terakhir dilaporkan bahwa Macbeth tewas di dalam pertempuran dengan Sigeweard, namun diketahui bahwa Macbeth hidup lebih lama dari Sigeweard dua tahun.[19] A. A. M. Duncan berpendapat pada tahun 2002, menggunakan Babad Anglo-Saxon sebagai sumbernya, kemudian penulis dengan polos salah mengidentifikasi "Máel Coluim" dengan raja Skotlandia kemudian dari nama yang sama.[20] Argumen Duncan didukung oleh beberapa sejarawan berikutnya yang khusus di dalam era tersebut, seperti Richard Oram, Dauvit Broun dan Alex Woolf.[21] Juga telah disarankan bahwa Máel Coluim mungkin adalah putra Owain Foel, raja Inggris, Strathclyde[22] mungkin oleh seorang putri Máel Coluim II, Raja Skotlandia.[23]

Pada tahun 1057 berbagai penulis sejarah melaporkan kematian Macbeth di tangan Máel Coluim pada tanggal 15 Agustus 1057 di Lumphanan, Aberdeenshire.[24][25] Macbeth digantikan oleh putra tirinya Lughlagh, yang dinobatkan di Scone, mungkin pada tanggal 8 September 1057. Lughlagh dibunuh oleh Máel Coluim, "melalui pengkhianatan",[26] di dekat Huntly pada tanggal 23 April 1058. Setelah ini, Máel Coluim menjadi raja, ia mungkin dilantik pada tanggal 25 April 1058, meskipun hanya John dari Fordun yang melaporkan hal ini.[27]

Máel Coluim dan Ingibiorg[sunting | sunting sumber]

Penggambaran pada akhir abad pertengahan Máel Coluim dengan MacDuff, dari MS (Corpus Christi MS 171), Walter Bower's Scotichronicon

Jika Orderikus Vitalis dapat diandalkan, salah satu tindakan awal Máel Coluim sebagai raja mungkin adalah melakukan perjalanan ke selatan ke istana Edward sang Pengaku di 1059 untuk mengatur pernikahan dengan kerabat wanita Edward, Margaret, yang telah tiba di Inggris dua tahun sebelumnya dari Hongaria.[28] Jika ia melakukan kunjungan ke istana inggris, ia merupakan raja Skot pertama yang memerintah yang melakukannya selama delapan puluh tahun. Jika kesepakatan pernikahan dibuat pada tahun 1059 tidak disimpan, dan ini dapat menjelaskan serangan Skotlandia di Northumbria pada tahun 1061 ketika Lindisfarne dijarah.[29] Begitu juga, penggerebekan Máel Coluim di Northumbria mungkin terkait dengan sengketa "Kerajaan Cumbria", yang dibangun kembali oleh Earl Sigeweard pada tahun 1054, yang berada di bawah kendali Máel Coluim pada tahun 1070.[30]

Orkneyinga saga melaporkan bahwa Máel Coluim menikahi janda Thorfinn Sigurdsson, Ingibiorg, putri Finn Arnesson.[31] Meskipun Ingibiorg umumnya dianggap telah meninggal sesaat sebelum tahun 1070, adalah mungkin bahwa ia meninggal jauh sebelumnya, sekitar tahun 1058.[32]Orkneyinga Saga mencatat bahwa Máel Coluim dan Ingibiorg memiliki seorang putra, Donnchad II (Donnchad mac Maíl Coluim), yang kemudian menjadi raja.[33] Beberapa komentator abad Pertengahan seperti William dari Malmesbury, menyebutkan bahwa Donnchad tidak sah, namun tuntutan ini merupakan sebuah propaganda yang mencerminkan kebutuhan dari keturunan Máel Coluim oleh Margaret untuk melemahkan tuntutan keturunan Donnchad, Meic Uilleim.[34] Putra Máel Coluim, Domnall, yang kematiannya dilaporkan pada tahun 1085, tidak disebutkan oleh penulis Orkneyinga Saga. Ia dianggap lahir dari Ingibiorg.[35]

Pernikahan Máel Coluim dengan Ingibiorg menjaminnya perdamaian di utara dan barat. Heimskringla menceritakan bahwa ayahandanya Finn menjadi penasihat Harald Hardraade dan, setelah bersengketa dengan Harald, kemudian dijadikan Earl oleh Svend II, Raja Denmark, yang mungkin cocok dengan rekomendasi lain.[36] Máel Coluim menikmati hubungan damai dengan Earldom Orkney, memerintah bersama-sama dengan putra-putra tirinya itu, Pål dan Erlend Torfinnsson.Orkneyinga Saga melaporkan perselisihan dengan Norwegia namun ini mungkin salah karena ini berkaitan dengan Magnus Berrføtt, yang menjadi raja Norwegia hanya pada tahun 1093, tahun kematian Máel Coluim.[37]

Máel Coluim dan Margaret[sunting | sunting sumber]

Máel Coluim dan Margaret seperti yang digambarkan di armorial dari abad ke-16. Terlepas dari relasi zamannya, bordir mantel luar Máel Coluim dengan lambang kerajaan Skotlandia, yang mungkin tidak digunakan sampai masa William si Singa. Tunik Margaret menampilkan  lambang kakek pamandanya, Edward san Pengaku, yang sebenarnya diciptakan pada abad ke-13, meskipun didasarkan pada desain yang muncul di koin dari pemerintahannya

Meskipun ia telah memberikan perlindungan kepada Tostig Godwinson ketika Northumbria mengantarnya keluar, Máel Coluim tidak secara langsung terlibat di serangan naas Inggris oleh Harald Hardraade dan Tostig pada tahun 1066, yang berakhir dengan kekalahan dan kematian di pertempuran Jembatan Stamford.[38] Pada tahun 1068, ia memberikan suaka kepada sekelompok eksil yang melarikan diri dari William sang Penakluk, di antara mereka adalah Agatha, janda Edward sang Pengaku keponakan Edward Ætheling, dan anak-anaknya: Edgar Ætheling dan saudari-saudarinya, Margaret dan Cristina. Mereka didampingi oleh Cospatric, Earl Northumbria. Namun bagaimanapun, orang-orang eksil kecewa jika mereka mengharapkan bantuan langsung dari Skotlandia.[39]

Pada tahun 1069 orang-orang eksil kembali ke Inggris, untuk bergabung dengan pemberontakan yang tersebar di utara. Meskipun Cospatric dan putra Sigeweard, Waltheof diserahkan pada akhir tahun ini, kedatangan tentara Denmark di bawah Svend II tampaknya memastikan bahwa posisi William tetap lemah. Máel Coluim memutuskan perang, dan membawa pasukannya ke selatan ke Cumbria dan di Pennines, mengabaikan Teesdale dan Cleveland kemudian berbaris ke utara, yang sarat dengan jarahan, ke Wearmouth. Disana Máel Coluim bertemu Edgar dan keluarganya, yang diundang untuk kembali bersamanya, namun tidak. Karena Svend sekarang telah dibeli dengan Danegeld besar, Máel Coluim membawa pasukannya pulang. Sebagai balasannya, William mengirim Cospatric untuk menjarah Skotlandia melalui Cumbria. Sebagai imbalannya, armada Skotlandia menggerebek pantai Northumbria di mana harta Cospatric berpusat.[40] Pada akhir tahun, mungkin terdampar di perjalanan mereka ke pengasingan di Eropa, Edgar dan keluarganya sekali lagi tiba di Skotlandia, kali ini untuk menetap. Pada akhir tahun 1070, Máel Coluim menikah dengan adinda Edgar, Margaret dari Wessex, calon Santa Margaret dari Skotlandia.[41]

Penamaan anak-anak mereka bukan berasal dari nama-nama kerajaan tradisional Skotlandia seperti Máel Coluim, Cináed dan Áed. Titik penamaan putra Margaret —Edward seperti ayahandanya Edward Ætheling, Edmund seperti kakeknya Edmund II, Ethelred seperti kakek buyutnya Ethelred II dan Edgar moyangnya Edgar dan kakandanya, sempat terpilih sebagai raja, Edgar Ætheling—mungkin tidak terlewatkan di Inggris, di mana genggaman kekuasaan William dari Normandie jauh dari aman.[42] Apakah penerapan klasik Aleksander untuk calon Aleksander I dari Skotlandia (baik untuk Paus Aleksander II atau Aleksander Agung) dan alkitab Daud untuk calon David I dari Skotlandia yang mewakili pengakuan bahwa William dari Normandie tidak akan mudah dihapus, atau karena pengulangan dari nama kerajaan Anglo-Saxon—Edmund lain telah mendahului Edgar—tidak diketahui.[43] Margaret juga memberikan Máel Coluim dua orang putri, Matilda, yang menikah dengan Henry I dari Inggris, dan Maria, yang menikah dengan Eustache III dari Boulogne.

Pada tahun 1072, dengan Harrying ke Utara selesai dan posisinya aman kembali, William dari Normandie ke utara dengan tentara dan armada. Máel Coluim bertemu William di Abernethy dan, di dalam kalimat Babad Anglo-Saxon "menjadi manusia" dan menyerahkan putra sulungnya Donnchad sebagai sandera dan perdamaian diatur di antara William dan Edgar.[44] Menerima jabatan maharaja raja inggris ada hal-hal baru, seperti raja sebelumnya yang telah melakukannya tanpa hasil. Hal yang sama juga berlaku pada Máel Coluim; perjanjian dengan raja inggris ini diikuti oleh serangan lebih lanjut ke Northumbria, yang menyebabkan masalah lebih lanjut di earldom dan pembunuhan Uskup William Walcher di Gateshead. Pada tahun 1080, William mengutus putranya, Robert Curthose ke utara dengan tentara sementara saudaranya Odo menghukum Northumbria. Máel Coluim sekali lagi membuat perdamaian, dan saat ini disimpan selama lebih dari satu dekade.[45]

Máel Coluim menghadapi sedikit catatan oposisi internal, dengan pengecualian dari putra Lughlagh, Máel Snechtai. Di dalam sebuah entri yang tidak biasa dari Babad Anglo-Saxon terdapat sedikit dari  Skotlandia yang mengatakan bahwa pada tahun 1078:

Malcholom [Máel Coluim] mengambil ibu Mælslæhtan [Máel Snechtai] ... dan seluruh hartanya, dan ternaknya; dan ia sendiri lolos dengan susah payah.

Apapun yang memicu perselisihan ini, Máel Snechtai bertahan sampai tahun 1085.[46]

Malcolm dan William Rufus[sunting | sunting sumber]

William Rufus, "si Merah", raja Inggris (1087-1100)

Ketika William Rufus menjadi raja Inggris setelah kematian ayahandanya, Máel Coluim tidak campur tangan di dalam pemberontakan yang diikuti oleh pendukung Robert Curthose. Pada tahun 1091, William Rufus menyita tanah Edgar Ætheling di Inggris, dan Edgar melarikan diri ke utara Skotlandia. Pada bulan Mei, Máel Coluim berbaris ke selatan, bukan untuk menyerang dan mengambil budak-budak dan penjarahan, namu untuk mengepung Newcastle, yang dibangun oleh Robert Curthose pada tahun 1080. Hal ini tampaknya merupakan upaya untuk memajukan perbatasan selatan dari Sungai Tweed ke Sungai Tees. Ancaman itu cukup membawa raja inggris kembali dari Normandia, di mana ia memerangi Robert Curthose. Pada bulan September, ketika ia mengetahui bahwa tentara William Rufus mendekat, Máel Coluim mundur ke utara diikuti oleh tentara Inggris. Tidak seperti tahun 1072, Máel Coluim siap untuk melawan, namun perdamaian diatur oleh Edgar Ætheling dan Robert Curthose dimana Máel Coluim sekali lagi mengakui kemaharajaan raja Inggris.[47]

Pada tahun 1092, perdamaian mulai pecah. Didasarkan pada gagasan bahwa Skotlandia mengendalikan banyak Cumbria modern, seharusnya bahwa kastil baru William Rufus di Carlisle dan penyelesaiannya dengan para petani Inggris yang menjadi penyebabnya. Tidak mungkin bahwa Máel Coluim mengendalikan Cumbria, dan sengketa perkebunan diberikan kepada Máel Coluim oleh ayahanda William Rufus pada tahun 1072 untuk biaya hidupnya ketika mengunjungi Inggris. Máel Coluim mengirim utusan untuk mendiskusikan pertanyaan dan William Rufus setuju untuk bertemu. Máel Coluim melakukan perjalanan ke selatan Gloucester, berhenti di Biara Wilton untuk mengunjungi putrinya Edith dan adik iparnya, Cristina. Máel Coluim tiba di sana pada tanggal 24 Agustus 1093 dan mengetahui bahwa William Rufus menolak untuk bernegosiasi, bersikeras bahwa sengketa itu harus diadili oleh baron-baron Inggris. Máel Coluim menolak untuk menerimanya, dan segera kembali ke Skotlandia.[48]

Tidak tampak bahwa William Rufus bermaksud untuk memprovokasi perang,[49] namun, seperti laporan-laporan Babad Anglo-Saxon, perang itu terjadi:

Oleh karena itu untuk alasan ini mereka berpisah dengan ketidakpuasan yang besar, dan Raja Máel Coluim kembali ke Skotlandia. Dan tak lama setelah ia kembali ke rumah, ia mengumpulkan pasukannya, dan datang ke Inggris dengan kebencian besar.....

Máel Coluim didampingi oleh Edward, putra sulungnya oleh Margaret dan kemungkinan ahli warisnya (atau tánaiste), dan oleh Edgar.[50] Bahkan dengan standar saat itu, penjarahan Northumbria oleh Skotlandia dipandang kejam.[51]

Kematian[sunting | sunting sumber]

Tugu peringatan yang menandakan tempat di mana Raja Máel Coluim III dari Skotlandia tewas saat ia mengepung Kastil Alnwick pada tahun 1093.

Sementara berbaris ke utara lagi, Máel Coluim disergap oleh Robert de Mowbray, Earl Northumbria, yang tanahnya ia hancurkan, di dekat Alnwick pada tanggal 13 November 1093. Di sana ia dibunuh oleh Arkil Morel, pelayan Kastil Bamburgh. Konflik tersebut menjadi dikenal sebagai Pertempuran Alnwick.[52] Edward terluka parah di dalam pertarungan yang sama. Margaret, dikatakan, meninggal segera setelah menerima berita kematian mereka dari Edgar.[53] Babad Ulster menyatakan:

Mael Coluim putra Donnchad, raja Skotlandia, dan Edward putranya, dibunuh oleh Perancis [yaitu Norman] di Inber Alda, Inggris. Bahkan ratunya, Margaret, meninggal karena meratapi kematiannya dalam waktu sembilan hari.

Jenazah Máel Coluim dibawa ke Biara Tynemouth untuk dimakamkan. Jenazah raja dikirim ke utara untuk dimakamkan kembali, di masa pemerintahan putranya, Aleksander, di Biara Dunfermline, atau mungkin Iona.[54]

Pada tanggal 19 Juni 1250, setelah kanonisasi istri Máel Coluim, Margaret oleh Paus Innosensius IV, makam Margaret digali dan ditempatkan di dalam sebuah peti. Tradisi menyatakan bahwa ketika peti itu dibawa ke altar Biara Dunfermline dan melewati makam Máel Coluim, peti itu menjadi terlalu berat untuk bergerak. Akibatnya, makam Máel Coluim juga digali, dan dimakamkan kembali di samping Margaret di sisi altar.[55]

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Máel Coluim dan Ingibiorg memiliki tiga orang putra:

  1. Donnchadh II dari Skotlandia, menggantikan ayahandanya sebagai Raja Skotlandia
  2. Domnall, meninggal skt.1094
  3. Máel Coluim, meninggal skt.1085

Máel Coluim dan Margaret memiliki delapan orang anak, enam orang putra dan dua orang putri:

  1. Edward, tewas 1093
  2. Etmond dari Skotlandia
  3. Æthelred Margotsson, kepala biara Dunkeld
  4. Raja Eagar dari Skotlandia
  5. Raja Aleksander I dari Skotlandia
  6. Raja Daibhidh I dari Skotlandia
  7. Edith, juga disebut Matilda, menikah dengan Raja Henry I dari Inggris
  8. Marie dari Skotlandia, menikah dengan Eustace III dari Boulogne

Gambaran di dalam fiksi[sunting | sunting sumber]

Máel Coluim muncul di William Shakespeare's Macbeth sebagai Malcolm. Ia adalah putra dari Raja Duncan dan ahli waris takhta. Ia pertama kali muncul di adegan kedua di mana ia berbicara dengan seorang sersan, bersama dengan Duncan. Sersan memberitahu mereka bagaimana pertempuran dimenangkan berkat Macbeth. Kemudian Ross datang dan Duncan memutuskan bahwa Macbeth harus mengambil gelar dari Thane of Cawdor. Maka ia kemudian muncul di dalam babak 1.4 berbicara tentang eksekusi mantan Thane of Cawdor. Macbeth kemudian masuk dan mereka mengucapkan selamat atas kemenangannya. Ia kemudian muncul di istana Macbeth sebagai tamu. Ketika ayahandanya dibunuh ia diduga sebagai tersangka, sehingga ia melarikan diri ke Inggris. Ia kemudian membuat sebuah penampilan dalam Babak 4.3, di mana ia berbicara kepada Macduff tentang Macbeth dan apa yang harus dilakukan. Mereka berdua memutuskan untuk memulai sebuah perang melawannya. Dalam Babak 5.4 ia terlihat di Dunsinane bersiap-siap untuk perang. Ia memerintahkan pasukan untuk bersembunyi di balik cabang-cabang ranting dan perlahan-lahan maju ke arah benteng. Dalam Babak 5.8 ia menonton pertempuran melawan Macbeth dan Macduff dengan Siward dan Ross. Ketika akhirnya Macbeth dibunuh, Malcolm mengambil alih sebagai raja.

Kehidupan pernikahan Malcolm III dan Margaret telah menjadi subyek dari dua novel sejarah: A Goodly Pearl (1905) oleh Mary H. Debenham, dan Malcolm Canmore's Pearl (1907) oleh Agnes Grant Hay. Keduanya berpusat pada kehidupan istana di Dunfermline, dan Margaret membantu memperkenalkan budaya Anglo-Saxon di Skotlandia. Kedua novel ini mencakup peristiwa-peristiwa sampai tahun 1093, berakhir dengan kematian Malcolm.[56][57]

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Magnusson, p. 61
  2. ^ Burton, Vol. 1, p. 350, states: "Malcolm the son of Duncan is known as Malcolm III, but still better perhaps by his characteristic name of Canmore, said to come from the Celtic 'Cenn Mór', meaning 'great head'".
  3. ^ The question of the name of his family is open.
  4. ^ Hammond, p. 21.
  5. ^ Fordun, IV, xliv.
  6. ^ Young also gives her as a niece of Siward.
  7. ^ Duncan, p. 37; M.O. Anderson, p. 284.
  8. ^ The notice of Duncan's death in the Annals of Tigernach, s.a. 1040, says he was "slain ... at an immature age"; Duncan, p.33.
  9. ^ Duncan, p. 33; Oram, David I, p. 18.
  10. ^ Duncan, p. 41; Annals of Ulster, s.a. 1045 ; Annals of Tigernach, s.a. 1045.
  11. ^ Annals of Scotland, Volume 1, By Sir David Dalrymple, Page32
  12. ^ Ritchie, p.3
  13. ^ Young, p.30
  14. ^ Barrell, p. 13; Barrow, Kingship and Unity, p. 25.
  15. ^ Ritchie, p.3, states that it was fourteen years of exile, partly spent at Edward's Court.
  16. ^ Duncan, p. 42; Oram, David I, pp. 18–20.
  17. ^ See, for instance, Ritchie, Normans, p. 5, or Stenton, Anglo-Saxon England, p. 570.
  18. ^ Broun, "Identity of the Kingdom", pp. 133–34; Duncan, Kingship, p. 40
  19. ^ Oram, David I, p. 29
  20. ^ Duncan, Kingship, pp. 37–41
  21. ^ Broun, "Identity of the Kingdom", p. 134; Oram, David I, pp. 18–20; Woolf, Pictland to Alba, p. 262
  22. ^ Duncan, Kingship of the Scots, p. 41
  23. ^ Woolf, Pictland to Alba, p. 262
  24. ^ Ritchie, p. 7
  25. ^ Anderson, ESSH, pp. 600–602; the Prophecy of Berchán has Macbeth wounded in battle and places his death at Scone.
  26. ^ According to the Annals of Tigernach; the Annals of Ulster say Lulach was killed in battle against Malcolm; see Anderson, ESSH, pp. 603–604.
  27. ^ Duncan, pp. 50–51 discusses the dating of these events.
  28. ^ Duncan, p. 43; Ritchie, pp. 7–8.
  29. ^ Duncan, p. 43; Oram, David I, p. 21.
  30. ^ Oram, David I, p. 21.
  31. ^ Orkneyinga Saga, c. 33, Duncan, pp. 42–43.
  32. ^ See Duncan, pp. 42–43, dating Ingibiorg's death to 1058.
  33. ^ Orkneyinga Saga, c. 33.
  34. ^ Duncan, pp. 54–55; Broun, p. 196; Anderson, SAEC, pp. 117–119.
  35. ^ Duncan, p. 55; Oram, David I, p. 23.
  36. ^ Saga of Harald Sigurðson, cc. 45ff.; Saga of Magnus Erlingsson, c. 30.
  37. ^ Orkneyinga Saga, cc. 39–41; McDonald, Kingdom of the Isles, pp. 34–37.
  38. ^ Adam of Bremen says that he fought at Stamford Bridge, but he is alone in claiming this: Anderson, SAEC, p. 87, n. 3.
  39. ^ Oram, David I, p. 23; Anderson, SAEC, pp. 87–90.
  40. ^ Duncan, pp. 44–45; Oram, David I, pp. 23–24.
  41. ^ Oram, David I, p. 24; Clancy, "St. Margaret", dates the marriage to 1072.
  42. ^ Malcolm's sons by Ingebiorg were probably expected to succeed to the kingdom of the Scots, Oram, David I, p. 26.
  43. ^ Oram, p. 26.
  44. ^ Oram, pp. 30–31; Anderson, SAEC, p. 95.
  45. ^ Oram, David I, p. 33.
  46. ^ His death is reported by the Annals of Ulster amongst clerics and described as "happy", usually a sign that the deceased had entered religion.
  47. ^ Oram, David I, pp. 34–35; Anderson, SAEC, pp. 104–108.
  48. ^ Duncan, pp. 47–48; Oram, David I, pp. 35–36; Anderson, SAEC, pp. 109–110.
  49. ^ Oram, David I, pp.36–37.
  50. ^ Duncan, p. 54; Oram, David I, p. 42.
  51. ^ Anderson, SAEC, pp. 97–113, contains a number of English chronicles condemning Malcolm's several invasions of Northumbria.
  52. ^ The Annals of Innisfallen say he "was slain with his son in an unguarded moment in battle".
  53. ^ Oram, pp. 37–38; Anderson, SAEC, pp. 114–115.
  54. ^ Anderson, SAEC, pp. 111–113.
  55. ^ Dunlop, p. 93.
  56. ^ Baker (1914), p. 12-
  57. ^ Nield (1925), p. 27

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Lughlagh
Raja Skot
1058–1093
Diteruskan oleh:
Domnall III