Máel Coluim II

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Máel Coluim II
Malcolm II of Scotland.jpg
Gambaran raja yang menakjubkan dari abad ke-17 (penampilan sebenarnya tidak diketahui)
Raja Skot
Berkuasa1005–1034
PendahuluCoinneach III
PenerusDonnchadh I
Lahirskt. 954
Wafat25 November 1034
Glamis
Pemakaman
WangsaAlpin
AyahCoinneach II
AnakBethóc
Donada
Olith

Máel Coluim II (skt. 954 - 25 November 1034)[1] merupakan Raja Skot dari tahun 1005 sampai kematiannya.[2] Ia merupakan putra Raja Coinneach II; Nubuatan Berchán mengatakan bahwa ibundanya adalah wanita Leinster dan menyebutnya sebagai Forranach, "sang Penghancur".[3]

Menurut Babad Irlandia yang mencatat kematiannya, Máel Coluim adalah seorang ard Alban, Raja Tinggi Skotlandia. Dengan cara yang sama seperti Brian Bóruma, Raja Tinggi Irlandia, bukanlah satu-satunya raja di Irlandia, Máel Coluim adalah salah satu dari beberapa raja di batas-batas geografis Skotlandia modern : saudara-saudaranya termasuk Raja Strathclyde, yang memerintah sebagian besar barat daya, berbagai raja-raja Norse-Gael di pantai barat dan Hebrides dan, saingan terdekatnya dan yang paling berbahaya, raja-raja atau Moireabh. Di selatan, di Kerajaan Inggris, para Earl Bernicia and Northumbria, yang pendahulunya sebagai raja-raja Northumbria pernah memerintah sebagian besar Skotlandia selatan, masih menguasai sebagian besar wilayah tenggara.[4]

Tahun-tahun awal[sunting | sunting sumber]

Máel Coluim II adalah putra Coinneach II dan cucu Máel Coluim I. Pada tahun 997, pembunuh Konstantinus III dikreditkan sebagai Coinneach, putra Máel Coluim. Karena tidak ada Coinneach yang diketahui dan relevan yang hidup pada saat itu (Raja Coinneach meninggal pada tahun 995), dianggap sebagai kesalahan bagi baik Coinneach III, yang menggantikan Konstantinus, atau mungkin, Máel Coluim sendiri, adalah putra Coinneach II.[5] Apakah Máel Coluim membunuh Konstantinus atau tidak, tidak ada keraguan bahwa pada tahun 1005 ia membunuh penerus Konstantinus, Coinneach III di medan perang di Monzievaird, Strathearn.[6]

John dari Fordun menulis bahwa Máel Coluim mengalahkan pasukan Norwegia "hampir pada hari-hari pertama setelah penobatannya", namun hal ini tidak dilaporkan di tempat lain. Fordun mengatakan bahwa Keuskupan Mortlach (kemudian pindah ke Aberdeen) dibangun berkat kemenangan atas bangsa Norwegia.[7]

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Máel Coluim menunjukkan kemampuan langka untuk bertahan hidup di antara raja-raja Skotlandia awal dengan memerintah selama dua puluh sembilan tahun. Ia adalah seorang tokoh yang cerdas dan ambisius. Tradisi Brehon menyebutkan bahwa penerus Máel Coluim akan dipilih olehnya dari antara keturunan Raja Aedh, dengan persetujuan dari para menteri Máel Coluim dan gereja. Dengan berpura-pura berusaha untuk mengakhiri perseteruan yang menghancurkan di utara Skotlandia, namun jelas dipengaruhi oleh model feodal Norman, Máel Coluim mengabaikan tradisi dan bertekad untuk mempertahankan suksesi tersebut di dalam jalurnya sendiri. Namun karena Máel Coluim tidak memiliki keturunan laki-laki, ia harus menegosiasikan serangkaian pernikahan dinasti dari ketiga putrinya ke pria yang mungkin sebaliknya menjadi saingannya, sekaligus menjaga kesetiaan ketua-ketua utama, kerabat mereka. Pertama-tama ia menikahkan putrinya Bethóc dengan Crinan, Thane dari Isles, kepala Wangsa Atholl dan abbas sekuler Dunkeld; lalu putri bungsunya, Olith, dengan Sigurðr, Earl Orkney. Putriyang yang tengah, Donada, menikah dengan Findláech, Earl Moray, Thane dari Ross dan Cromarty dan keturunan Loarn dari Dalriada. Hal ini aalah bisnis yang berisiko di bawah peraturan suksesi Gaelik, namun dengan demikian ia mengamankan bagian belakang dan, dengan memanfaatkan perpanjangan serangan Viking ke Inggris, bergerak ke selatan untuk melawan bangsa Inggris. Ia mengalahkan Angles di Carham pada tahun 1018 dan menempatkan cucunya, Donnchadh, putra Abbas Dunkeld dan pilihannya sebagai Tanist, di Carlisle sebagai Raja Cumbria pada tahun yang sama.[8]

Bernicia[sunting | sunting sumber]

Laporan tepercaya pertama dari pemerintahan Máel Coluim II adalah serangan Bernicia pada tahun 1006, mungkin adat crech ríg (secara harfiah adalah mangsa kerajaan, sebuah serangan oleh seorang raja baru yang dibuat untuk menunjukkan kecakapan di dalam perang), yang melibatkan Pengepungan Durham. Hal ini tampaknya telah mengakibatkan kekalahan berat oleh orang-orang Northumbria, yang dipimpin oleh Uhtred, kemudian Earl Bernicia, yang dilaporkan oleh Babad Ulster.[9]

Perang kedua di Bernicia, mungkin pada tahun 1018, lebih berhasil. Pertempuran Carham, di Sungai Tweed, adalah kemenangan bagi Skotlandia yang dipimpin oleh Máel Coluim II dan orang-orang Strathclyde yang dipimpin oleh raja mereka, Owain Foel. Pada saat itu Earl Uhtred mungkin telah meninggal, dan Eiríkr Hákonarson ditunjuk sebagai Earl Northumbria oleh saudara iparnya, Knut yang Agung, meskipun kewibawaannya tampaknya terbatas di selatan, bekas kerajaan Deira, dan ia tidak ambil tindakan melawan Skotlandia sejauh yang diketahui.[10] Karya De obsessione Dunelmi (Pengepungan Durham, berkaitan dengan tuntutan Simeon dari Durham) bahwa saudara Uhtred, Eadwulf Cudel menyerahkan Lothian kepada Máel Coluim II, mungkin setelah kekalahan di Carham. Ini kemungkinan adalah tanah-tanah di antara Dunbar dan Tweed karena bagian lain Lothian berada di bawah kendali bangsa Skotlandia sebelum masa ini. Disarankan bahwa Knut menerima upeti dari Skotlandia untuk Lothian, namun kaena ia kemungkinan tida menerima satupun dari Earl Bernicia, ini tidak terlalu mungkin terjadi.[11]

Knut[sunting | sunting sumber]

Knut, dilaporkan Babad Anglo-Saxon, memimpin pasukan ke Skotlandia saat kembali dari Ziarah ke Roma. Di dalam Babad tercantum tahun 1031, namun ada alasan untuk menganggap bahwa itu harus tercantum tahun 1027.[12] Penulis kronik Bourgogne, Raoul Glaber menceritakan ekspedisi itu segera setelah itu, menggambarkan Máel Coluim sebagai "sumber dan senjata yang sangat kuat … sangat Kristen di dalam iman dan perbuatan."[13] Raoul menuntut bahwa perdamaian dibuat di antara Máel Coluim dan Knut melalui campur tangan Richard II, Adipati Normandia, saudara istri Knut, Emma. Richard meninggal pada sekitar tahun 1027 dan Raoul menulis hampir bersamaan kejadian-kejadian itu.[14]

Telah disarankan bahwa akar di antara Knut dan Máel Coluim terletak dari ziarah Knut ke Roma, dan penobatan Kaisar Romawi Suci Konrad II, dimana Knut dan Rodolphe III, Raja Bourgogne mendapat tempat kehormatan. Jika Máel Coluim hadir, dan ucapan berulang tentang kesalehannya di dalam sejarah membuatnya sangat memungkinkan bahwa ia berziarah ke Roma, begitu pula MacBheatha ("Macbeth") di kemudian hari, maka penahbisan tersebut akan memungkinkan Máel Coluim mencemooh tuntutan umum Knut untuk menguasai.[15]

Knut memperoleh tidak sebanyak raja-raja Inggris sebelumnya, sebuah janji perdamaian dan persahabatan daripada janji bantuan atas tanah dan laut yang diperoleh Edgar dan yang lainnya. Sumber tersebut mengatakan bahwa Máel Coluim didampingi oleh satu atau dua raja lainnya, tentu MacBheatha, dan mungkin Echmarcach mac Ragnaill, Raja Mann dan Isles, dan Galloway.[16] Babad Anglo-Saxon tentang penyerahannya "namun ia [Máel Coluim] menganutnya hanya sebentar".[17] Knut segera menduduki Norwegia melawan Olaf Haraldsson dan tampaknya tidak lagi terlibat dengan Skotlandia.

Orkney dan Moray[sunting | sunting sumber]

Olith putri Máel Coluim, menikah dengan Sigurðr digri, Earl Orkney.[18] Putra mereka, Torfinn Sigurdsson dikatakan berusia lima tahun saat Sigurðr terbunuh pada tanggal 23 April 1014 di Pertempuran Clontarf. Saga Orkneyinga mengatakan bahwa Torfinn dibesarkan di istana Máel Coluim dan diberikan Mormaerdom of Caithness oleh kakeknya. Torfinn, kata Heimskringla, adalah sekutu raja Skot, dan mengandalkan dukungan Máel Coluim untuk melawan "tirani" Raja Norwegia, Olaf Haraldsson.[19] Kronologi kehidupan Torfinn bermasalah, dan ia mungkin memiliki bagian di Earldom Orkney saat masih bocah, jika ia memang baru berusia lima tahun pada tahun 1014.[20] Apapun kronologi yang tepat, sebelum kematian Máel Coluim, seorang klien raja Skotlandia mengendalikan Caithness dan Orkney, meskipun layaknya semua hubungan semacam itu, tidak mungkin bertahan melebihi kematiannya.

Jika Máel Coluim mengendalikan Moray, yang jauh dari penerimaan umum, maka catatan sejarah mencatat sejumlah peristiwa yang menunjuk pada perebutan kekuasaan di utara. Pada tahun 1020, ayahanda MacBheatha, Findláech dari Moray dibunuh oleh putra-putra saudaranya, Máel Brigte.[21] Tampaknya Máel Coluim mac Máil Brigti menguasai Moray, karena kematiannya dilaporkan terjadi pada tahun 1029.[22]

Terlepas dari catatan-catatan sejarah Irlandia, penulis-penulis Inggris dan Skandinavia tampaknya melihat MacBheatha sebagai raja Moray yang sah: ini jelas dari deskripsi pertemuan mereka dengan Knut pada tahun 1027, sebelum kematian Máel Coluim mac Máil Brigti. Máel Coluim digantikan sebagai raja atau earl oleh saudaranya, Gille Coemgáin, suami Gruoch dari Skotlandia, cucu perempuan Raja Coinneach III. Telah diduga bahwa MacBheatha bertanggung jawab atas pembunuhan Gille Coemgáin pada tahun 1032, namun jika MacBheatha menimbulkan permusuhan dalam pembunuhan ayahandanya pada tahun 1020, Máel Coluim juga memiliki alasan untuk kematian Gille Coemgáin. Tidak hanya nenek moyang Gille Coemgáin yang membunuh banyak kerabat Máel Coluim, namun Gille Coemgáin dan putranya Lughlagh mungkin saingan takhta. Máel Coluim tidak memiliki keturunan laki-laki yang masih hidup, dan ancaman terhadap rencananya untuk suksesi itu sudah jelas. Akibatnya, tahun berikutnya saudara atau keponakan Gruoch, yang mungkin akhirnya menjadi raja, dibunuh oleh Máel Coluim.[23]

Strathclyde dan suksesi[sunting | sunting sumber]

Secara tradisional dianggap bahwa Raja Owen yang Botak dari Strathclyde meninggal di Pertempuran Carham dan bahwa kerajaaan tersebut kemudian diserahkan ke tangan Skotlandia. Ini terletak pada beberapa bukti yang sangat lemah. Jauh dari dugaan bahwa Owen meninggal di Carham, dan cukup yakin bahwa ada raja-raja Strathclyde sampai akhir tahun 1054, ketika Edward sang Pengaku mengirim Earl Sigeweard untuk menempatkan "Malcolm putra raja Cumbria". Keraguan lama itu mungkin terinspirasi oleh William dari Malmesbury dan dihiasi oleh John dari Fordun, namun tidak ada bukti yang kuat bahwa kerajaan Strathclyde adalah bagian dari kerajaaan Skotlandia, dan bukan kerajaan yang kehilangan subyeknya, sebelum zaman buyut Máel Coluim II, Máel Coluim ceann mòr.[24]

Pada tahun 1030-an putra-putra Máel Coluim, jika memang ada, telah meninggal. Satu-satunya bukti bahwa ia memiliki seorang putra atau putra-putra di dalam kronik Raoul Glaber dimana Knut dikatakan menjadi ayah angkat untuk putra Máel Coluim.[25] Cucu laki-lakinya, Torfinn tidak mungkin diterima sebagai raja oleh bangsa Skotlandia, dan ia memilih putra-putra dari putrinya, Bethóc, yang menikah dengan Crínán, abbas Wangsa Dunkeld, dan mungkin Earl Atholl. Mungkin itu tidak lebih dari kebetulan, namun pada tahun 1027, catatan sejarah Irlandia melaporkan pembakar Dunkeld, walaupun tidak disebutkan adanya keadaan.[26] Ahli waris yan dipilih Máel Coluim, dan tánaise ríg pertama yang diketahui di Skotlandia adalah Donnchadh I.

Ada kemungkinan bahwa putri ketiga Máel Coluim menikah dengan Findláech mac Ruaidrí dan bahwa MacBheatha adalah cucunya, namun ini didasarkan pada bukti yang relatif lemah.[27]

Kematian dan keturunan[sunting | sunting sumber]

Pahatan "batu nisan Raja Máel Coluim" dari abad ke-19, (Glamis no. 2) di Glamis

Máel Coluim meninggal pada tahun 1034, Marianus Scotus memberikan tanggal 25 November 1034. Di dalam daftar raja dinyatakan bahwa ia meninggal di Glamis, dengan beberapa yang menggambarkannya sebagai seorang raja yang "paling mulia" atau "paling berjaya". Sejarah Tigernach melaporkan bahwa "Máel Coluim mac Cináeda, raja Skotlandia, yang terhormat dari seluruh barat Eropa, telah tiada." Nubuatan Berchán, yang mungkin merupakan inspirasi bagi John dari catatan-catatan Fordun dan Andrew dari Wyntoun dimana Máel Coluim dibunuh ketika melawan bandit-bandit, menyatakan bahwa ia meninggal karena kekerasan, melawan "pembunuhan", yang diduga adalah putra-putra Máel Brigte dari Moray.[28]

Mungkin ciri Máel Coluim yang paling menonjol adalah catatan Marianus, yang sesuai dengan sejarah Irlandia, yang menyatakan bahwa Donnchadh I menjadi raja dan memerintah selama lima tahun sembilan bulan. Mengingat bahwa kematiannya pada tahun 1040 digambarkan sebagai "pada usia yang belum dewasa" di dalam Sejarah Tigernach, ia pasti seorang pemuda pada tahun 1034. Tidak adanya pertentangan yang menunjukkan bahwa Máel Coluim benar-benar menghadapi kemungkinan oposisi di negaranya sendiri seumur hidupnya.[29]

Tradisi yang berasal dari zaman Fordun jika tidak sebelumnya, mengetahui Batu Piktis yang sekarang disebut "Glamis 2" sebagai "Batu nisan Raja Máel Coluim". Batu itu adalah batu Kelas II, yang rupanya dibentuk dengan menggunakan kembali batu dari Zaman Perunggu. Tanggalnya tidak jelas, dengan tanggal dari abad ke-8 dan seterusnya telah diusulkan. Sementara lebih disukai tanggal yang lebih awal, sebuah asosiasi dengan akun-akun Máel Coluim diajukan atas dasar ukiran ikonografi.[30]

Pertanyaan mengenai ziarah pemberantasan Máel Coluim, ziarah ke Roma, atau perjalanan jarak jauh lainnya, jauh dari tidak biasanya. Torfinn Sigurdsson, Knut dan MacBheatha telah disebutkan. Ragnvald Orknøyjarl dikenal melakukan perang salib di Laut Tengah pada abad ke-12. Hampir pada waktunya, Dyfnwal ab Owain meninggal di dalam perjalanan ziarah ke Roma pada tahun 975 seperti yang dilakukan Máel Ruanaid uá Máele Doraid, Raja Uí Néill Utara, pada tahun 1025.

Tidak banyak yang diketahui mengenai aktivitas Máel Coluim di luar perang dan pembunuhan. Leabhar Dhèir mencatat bahwa Máel Coluim "memberi iuran kepada raja di Biffie dan Pett Meic-Gobraig, dan dua davoch" ke biara Dèir.[31] Ia juga mungkin bukan pendiri Keuskupan Mortlach-Aberdeen. John dari Fordun memiliki kisah aneh untuk diceritakan, terkait dengan "Hukum Máel Coluim MacKenneth", yang mengatakan bahwa Máel Coluim menyerahkan seluruh Skotlandia, kecuali untuk Bukit Moot di Scuin, yang tidak memiliki dasar yang sebenarnya.[32]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Skene, Chronicles, pp. 99–100.
  2. ^ Malcolm's birth date is not known, but must have been around 980 if the Flateyjarbók is right in dating the marriage of his daughter and Sigurd Hlodvisson to the lifetime of Olaf Tryggvason; Early Sources, p. 528, quoting Olaf Tryggvason's Saga.
  3. ^ Early Sources, pp. 574–575.
  4. ^ Higham, pp. 226–227, notes that the kings of the English had neither lands nor mints north of the Tees.
  5. ^ Early Sources, pp. 517–518. John of Fordun has Malcolm as the killer; Duncan, p. 46, credits Kenneth MacDuff with the death of Constantine.
  6. ^ Chronicon Scotorum, s.a. 1005; Early Sources, pp. 521–524; Fordun, IV, xxxviii. Berchán places Cináed's death by the Earn.
  7. ^ Early Sources, p. 525, note 1; Fordun, IV, xxxix–xl.
  8. ^ 1. BETHOC [Beatrix Beatrice Betoch] "Genealogy of King William the Lyon" dated 1175 names "Betoch filii Malcolmi" as parent of "Malcolmi filii Dunecani". The Chronicle of the Scots and Picts dated 1177 names "Cran Abbatis de Dunkelden et Bethok filia Malcolm mac Kynnet" as parents of King Duncan. source Beatrice who married Crynyne Abthane of Dul and Steward of the Isles 2. DONADA [Dovada Duada Doada Donalda] R alph Holinshed's 1577 Chronicle of Scotland names "Doada" as second daughter of Malcolm II King of Scotland and adds that she married "Sinell the thane of Glammis, by whom she had issue one Makbeth". 3. OLITH [Alice Olith Anlite] Orkneyinga Saga records that "Earl Sigurd" married "the daughter of Malcolm King of Scots". Snorre records the marriage of "Sigurd the Thick" and "a daughter of the Scottish king Malcolm". Ulster journal of archaeology, Volume 6 By Ulster Archaeological Society names her as (Alice) wife of Sygurt and daughter of Malcolm II. The American historical magazine, Volume 2 By Publishing Society of New York, Americana Society pg 529 names her Olith or Alice.
  9. ^ Duncan, pp. 27–28; Smyth, pp. 236–237; Annals of Ulster, s.a. 1006.
  10. ^ Duncan, pp. 28–29 suggests that Earl Uchtred may not have died until 1018. Fletcher accepts that he died in Spring 1016 and the Eadwulf Cudel was Earl of Bernicia when Carham was fought in 1018; Higham, pp. 225–230, agrees. Smyth, pp. 236–237 reserves judgement as to the date of the battle, 1016 or 1018, and whether Uchtred was still living when it was fought. See also Stenton, pp. 418–419.
  11. ^ Early Sources, p. 544, note 6; Higham, pp. 226–227.
  12. ^ ASC, Ms D, E and F; Duncan, pp. 29–30.
  13. ^ Early Sources, pp. 545–546.
  14. ^ Ralph was writing in 1030 or 1031; Duncan, p. 31.
  15. ^ Duncan, pp. 31–32; the alternative, he notes, that Cnut was concerned about support for Olaf Haraldsson, "is no better evidenced."
  16. ^ Duncan, pp. 29–30. St. Olaf's Saga, c. 131 says "two kings came south from Fife in Scotland" to meet Cnut, suggesting only Máel Coluim and MacBheatha, and that Cnut returned their lands and gave them gifts. That Echmarcach was king of Galloway is perhaps doubtful; the Annals of Ulster record the death of Suibne mac Cináeda, rí Gall-Gáedel ("King of Galloway") by Tigernach, in 1034.
  17. ^ ASC, Ms. D, s.a. 1031.
  18. ^ Early Sources, p. 528; Orkneyinga Saga, c. 12.
  19. ^ Orkneyinga Saga, cc. 13–20 & 32; St. Olaf's Saga, c. 96.
  20. ^ Duncan, p.42; reconciling the various dates of Thorfinn's life appears impossible on the face of it. Either he was born well before 1009 and must have died long before 1065, or the accounts in the Orkneyinga Saga are deeply flawed.
  21. ^ Annals of Tigernach, s.a. 1020; Annals of Ulster, s.a. 1020, but the killers are not named. The Annals of Ulster and the Book of Leinster call Findláech "king of Scotland".
  22. ^ Annals of Ulster and Annals of Tigernach, s.a. 1029. Malcolm's death is not said to have been by violence and he too is called king rather than mormaer.
  23. ^ Duncan, pp. 29–30, 32–33 and compare Hudson, Prophecy of Berchán, pp. 222–223. Early Sources, p.571; Annals of Ulster, s.a. 1032 & 1033; Annals of Loch Cé, s.a. 1029 & 1033. The identity of the M. m. Boite killed in 1033 is uncertain, being reading as "the son of the son of Boite" or as "M. son of Boite", Gruoch's brother or nephew respectively.
  24. ^ Duncan, pp. 29 and 37–41; Oram, David I, pp. 19–21.
  25. ^ Early Sources, p. 546; Duncan, pp. 30–31, understands Raoul Glaber as meaning that Duke Richard was godfather to a son of Cnut and Emma.
  26. ^ Annals of Ulster and Annals of Loch Cé, s.a. 1027.
  27. ^ Hudson, pp. 224–225 discusses the question and the reliability of Andrew of Wyntoun's chronicle, on which this rests.
  28. ^ Early Sources, pp. 572–575; Duncan, pp. 33–34.
  29. ^ Duncan, pp. 32–33.
  30. ^ Laing, Lloyd (2001), "The date and context of the Glamis, Angus, carved Pictish stones" (PDF), Proceedings of the Society of Antiquaries of Scotland, Edinburgh, 131: 223–239 
  31. ^ Gaelic Notes in the Book of Deer.
  32. ^ Fordun, IV, xliii and Skene's notes; Duncan, p. 150; Barrow, Kingdom of the Scots, p. 39.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Untuk sumber pertama lihat pula Pranala luar di bawah ini.

  • Anderson, Alan Orr, Early Sources of Scottish History A.D. 500–1286, volume 1. Reprinted with corrections. Paul Watkins, Stamford, 1990. ISBN 1-871615-03-8
  • Anon., Orkneyinga Saga: The History of the Earls of Orkney, tr. Hermann Pálsson and Paul Edwards. Penguin, London, 1978. ISBN 0-14-044383-5
  • Barrow, G.W.S., The Kingdom of the Scots. Edinburgh University Press, Edinburgh, 2003. ISBN 0-7486-1803-1
  • Clarkson, Tim, Strathclyde and the Anglo-Saxons in the Viking Age, Birlinn, Edinburgh, 2014, ISBN 9781906566784
  • Duncan, A.A.M., The Kingship of the Scots 842–1292: Succession and Independence. Edinburgh University Press, Edinburgh, 2002. ISBN 0-7486-1626-8
  • Fletcher, Richard, Bloodfeud: Murder and Revenge in Anglo-Saxon England. Penguin, London, 2002. ISBN 0-14-028692-6
  • John of Fordun, Chronicle of the Scottish Nation, ed. William Forbes Skene, tr. Felix J.H. Skene, 2 vols. Reprinted, Llanerch Press, Lampeter, 1993. ISBN 1-897853-05-X
  • Higham, N.J., The Kingdom of Northumbria AD 350–1100. Sutton, Stroud, 1993. ISBN 0-86299-730-5
  • Hudson, Benjamin T., The Prophecy of Berchán: Irish and Scottish High-Kings of the Early Middle Ages. Greenwood, London, 1996.
  • Smyth, Alfred P. Warlords and Holy Men: Scotland AD 80–1000. Reprinted, Edinburgh: Edinburgh UP, 1998. ISBN 0-7486-0100-7
  • Stenton, Sir Frank, Anglo-Saxon England. 3rd edition, Oxford University Press, Oxford, 1971 ISBN 0-19-280139-2
  • Sturluson, Snorri, Heimskringla: History of the Kings of Norway, tr. Lee M. Hollander. Reprinted University of Texas Press, Austin, 1992. ISBN 0-292-73061-6

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Máel Coluim II
Lahir: skt. 980 Wafat: 25 November 1034
Gelar
Didahului oleh:
Coinneach III
Raja Skot
1005–1034
Diteruskan oleh:
Donnchadh I