Robert Curthose

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Robert Curthose
Curthose.jpg
Adipati Normandia
Berkuasa 9 September 1087 – 1106
Pendahulu William I
Pengganti Henry Beauclerc
Lahir Tahun 1051 atau 1054
Normandia, Perancis
Mangkat 10 Februari 1134 (usia skt. 83 tahun)
Puri Cardiff, Glamorgan
Pemakaman Katedral Gloucester, Gloucestershire
Wangsa Wangsa Normandia
Ayah William I
Ibu Mathilde dari Flandria
Consort Sibilla dari Conversano
Anak
Guillaume Cliton, Comte Flandria
Henry dari Normandia[1]

Robert Curthose (skt. 1051 – 3 Februari 1134), kadang-kadang disebut Robert II atau Robert III, merupakan seorang Adipati Normandia dari tahun 1087 hingga 1106 dan penggugat tak berhasil atas takhta Kerajaan Inggris. Putra William sang Penakluk, pemerintahan Robert sebagai adipati terkenal karena perselisihan dengan saudara-saudaranya, William II dan Henry I di Inggris. Robert menggadaikan kadipatennya untuk membiayai keikutsertaannya dalam Perang Salib Pertama, di mana dia adalah seorang komandan perang salib yang penting. Akhirnya, ketidaksetujuannya dengan Henry I menyebabkan kematiannya dalam penawanan dan penyerapan Normandia sebagai milik Inggris.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Robert merupakan putra sulung William Sang Penakluk, Raja Inggris Norman pertama, dan Mathilde dari Flandria.[2]

Tanggal lahir Robert berkisar antara tahun 1051 dan 1053.[3] Sebagai seorang anak ia bertunangan dengan Marguerite, pewaris Maine, tetapi ia meninggal sebelum mereka dapat menikah,[4] dan Robert tidak menikah sampai akhir empat puluhan. Di masa mudanya dia konon merupakan seorang yang gagah berani dan terampil dalam latihan militer. Namun dia juga adalah seorang yang pemalas dan lemah sifatnya sehingga para bangsawan banyak yang tidak senang padanya dan Raja Perancis mengeksploitasinya untuk menimbulkan perselisihan dengan ayahandanya William. Dia tidak puas dengan pembagian kekuasaan yang diberikan kepadanya dan bertengkar banyak dengan ayahanda dan saudara-saudaranya. Pada tahun 1063, ayahandanya menjadikannya sebagai Comte Maine mengingat pertunangannya dengan Marguerite, dan Robert mungkin memiliki pemerintahan mandiri di Maine.[5] Kadipaten ini tetap di bawah kendali Norman sampai tahun 1069 ketika kadipaten tersebut memberontak dan kembali ke Hugues V dari Maine.[6]

Pada 1077, Robert menghasut pemberontakan pertamanya terhadap ayahnya sebagai hasil dari lelucon yang dimainkan oleh adik-adiknya, William Rufus dan Henry, yang telah menjatuhkan pot pispot di atas kepalanya. Robert sangat marah dan, didorong oleh sahabat-sahabatnya, memulai perkelahian dengan saudara-saudaranya yang hanya terganggu oleh perantaraan ayahanda mereka. Merasa bahwa martabatnya terluka, Robert semakin marah ketika Raja William gagal menghukum saudara-saudaranya. Keesokan harinya, Robert dan pengikutnya berusaha merebut puri Rouen. Pengepungan gagal, tetapi, ketika Raja William memerintahkan penangkapan mereka, Robert dan sahabat-sahabatnya berlindung dengan Hugues dari Chateauneuf-en-Thymerais.[7] Mereka dipaksa melarikan diri lagi ketika Raja William menyerang markas mereka di Rémalard.[7]

Pengasingan[sunting | sunting sumber]

Robert melarikan diri ke Flandria ke istana pamandanya, Robert I dari Flandria, sebelum menjarah county Vexin dan menyebabkan kekacauan seperti itu sehingga ayahandanya bersekutu dengan Raja Philippe I dari Perancis untuk menghentikan putranya yang memberontak. Hubungan tidak terbantu ketika Raja William mandapatkan bahwa istrinya, ibunda Robert, Ratu Matilda, diam-diam mengirim Robert uang. Pada pertempuran di bulan Januari 1079, Robert melontarkan Raja William dalam pertempuran dan berhasil melukai dia, menghentikan serangannya hanya ketika dia mengenali suara ayahandanya. Dipermalukan, Raja William mengutuk putranya. Raja William kemudian mengangkat pengepungan dan kembali ke Rouen.

Pada Paskah 1080, ayah dan anak dipersatukan kembali dengan upaya Ratu Matilda, dan gencatan senjata berakhir sampai ia meninggal pada tahun 1083. Robert tampaknya telah meninggalkan istana segera setelah kematian ibundanya, Ratu Matilda, dan menghabiskan beberapa tahun perjalanan ke seluruh Perancis, Jerman dan Flandria. Dia mengunjungi Italia untuk meminang pewaris besar Matilde dari Canossa (lahir 1046) tetapi tidak berhasil. Selama periode ini sebagai kesatria yang berkeliaran, Robert menjadi bapak beberapa anak haram. Putranya yang tidak sah, Richard, tampaknya telah menghabiskan sebagian besar hidupnya di istana raja pamandanya William Rufus. Richard ini tewas dalam kecelakaan berburu di New Forest pada tahun 1099 seperti pamandanya, Raja William Rufus, tahun berikutnya. Seorang putri yang tidak sah kemudian menikah dengan Helias dari Saint-Saens.

Memerintah sebagai Adipati Normandia[sunting | sunting sumber]

Lukisan Robert Curthose selama Pengepungan Antiokhia, pada Perang Salib Pertama

Pada tahun 1087, William yang lebih tua meninggal karena luka-luka karena kecelakaan berkuda selama pengepungan Mantes. Pada kematiannya dia dilaporkan ingin mencabut hak waris atas putra sulungnya tetapi dibujuk untuk membagi wilayah Norman antara dua putra tertuanya. Kepada Robert ia mengabulkan Kadipaten Normandia dan William Rufus, ia menganugerahkan Kerajaan Inggris. Anak bungsu Henry diberi uang untuk membeli tanah. Dari dua putra yang lebih tua, Robert dianggap lebih lemah dan umumnya disukai oleh para bangsawan yang memegang tanah di kedua sisi Selat Inggris karena mereka bisa lebih mudah menghindari wewenangnya. Pada saat kematian ayahanda mereka, kedua bersaudara itu membuat kesepakatan untuk menjadi ahli waris masing-masing. Namun kedamaian ini berlangsung kurang dari setahun ketika baron bergabung dengan Robert untuk menggantikan Rufus dalam Pemberontakan 1088. Itu tidak berhasil, sebagian karena Robert tidak pernah muncul untuk mendukung pemberontak Inggris.

Robert mengangkat Ranulf Flambard sebagai penasihat dekatnya, yang sebelumnya adalah penasihat dekat ayahandanya. Flambard kemudian menjadi penasihat keuangan yang cerdik tetapi sangat tidak disukai oleh William Rufus sampai kematiannya yang terakhir pada tahun 1100.

Pada tahun 1096, Robert membentuk pasukan dan pergi ke Tanah Suci pada Perang Salib Pertama. Pada saat keberangkatannya dia dilaporkan sangat miskin sehingga dia kerap harus tinggal di tempat tidur karena kekurangan pakaian. Untuk mengumpulkan uang untuk perang salib, dia menggadaikan kadipatennya kepada saudaranya William dengan jumlah 10,000 mark.

Ketika William II meninggal pada tanggal 2 Agustus 1100, Robert sedang dalam perjalanan kembali dari Perang Salib dan akan menikahi pengantin muda yang kaya untuk mengumpulkan dana guna membeli kembali kadipatennya. Akibatnya, saudaranya Henry mampu merebut mahkota Inggris untuk dirinya sendiri. Sekembalinya, Robert - didesak oleh Flambard dan beberapa bangsawan Anglo-Norman - menggugat mahkota Inggris atas dasar perjanjian jangka pendek 1087. Pada tahun 1101, ia memimpin serangan untuk menggulingkan saudaranya, Henry; dia mendarat di Portsmouth dengan pasukannya, tetapi kurangnya dukungan populer di kalangan orang Inggris (Anselmus, uskup agung Canterbury, jelas-jelas menentangnya dan Piagam Kebebasan yang dikeluarkan pada penobatan Henry sangat disukai) serta kesalahan Robert sendiri dalam taktik invasi memungkinkan Henry untuk melawan serangan tersebut. Robert dipaksa oleh diplomasi untuk meninggalkan gugatannya atas takhta Inggris dalam Perjanjian Alton. Konon bahwa Robert adalah seorang komandan lapangan yang brilian tetapi seorang ahli strategi yang mengerikan di Perang Salib Pertama.

Pemenjaraan dan kematian[sunting | sunting sumber]

Makam Robert di Katedral Gloucester
Menara di Puri Cardiff dimana Robert Curthose ditawan selama 26 tahun

Namun, pada tahun 1105, perpecahan terus-menerus antara Robert dengan saudaranya di Inggris serta kekacauan sipil di Normandia sendiri mendorong Henry untuk menyerang Normandia. Laporan pesanan tentang insiden di Paskah 1105 ketika Robert seharusnya mendengar khotbah oleh Serlo, Uskup Sées. Robert menghabiskan malam sebelum olahraga dengan pelacur dan pelawak, dan ketika dia berbaring di tempat tidur karena mabuk, teman-temannya yang tidak layak mencuri pakaiannya. Dia terbangun untuk menemukan dirinya telanjang dan harus tetap di tempat tidur dan melewatkan khotbah.

Pada tahun 1106, Henry mengalahkan pasukan Robert secara meyakinkan di Pertempuran Tinchebray dan mengklaim Normandia sebagai pemilik mahkota Inggris, sebuah situasi yang bertahan selama hampir satu abad. Ditangkap setelah pertempuran, Robert dipenjara di Puri Devizes selama dua puluh tahun sebelum dipindahkan ke Cardiff.

Pada tahun 1134, Robert meninggal di Puri Cardiff pada awal tahun delapan puluhan. Robert Curthose, kadang-kadang Adipati Normandia, putra sulung Sang Penakluk, dimakamkan di gereja biara Simon Petrus, Gloucester. Tempat pemakamannya yang tepat sulit untuk ditetapkan - negara-negara legenda yang ia minta dimakamkan di hadapan Altar Tinggi. Patungnya yang diukir dari kayu begkok, bagaimanapun, terletak di peti mati yang dihiasi dengan lambang-lambang yang berhubungan dengan Sembilan Layak (hilang satu - Joshua, dan digantikan dengan lengan Edward sang pengaku iman). Tanggal patungnya dari sekitar 100 tahun setelah kematiannya dan peti mati lama kemudian. Gereja kemudian menjadi Katedral Gloucester.

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

Kutipan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Robert II Curthose , Duke of Normandy 1087-1106". Genealogics.org. Diakses tanggal 2010-08-05. 
  2. ^ Bates 2016, hlm. 171.
  3. ^ Aird 2008, hlm. 26.
  4. ^ Aird 2008, hlm. 43-44.
  5. ^ Aird 2008, hlm. 68.
  6. ^ Jessee 2000, hlm. 92.
  7. ^ a b Thompson 2002, hlm. 41.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Aird, William H. (2008). Robert Curthose, Duke of Normandy c. 1050–1134. Woodbridge, UK: Boydell Press. ISBN 978-1-84383-660-5. 
  • Bates, David (2016). William the Conqueror. Yale University Press. 
  • David, Charles Wendell (1920). Robert Curthose, Duke of Normandy (edisi ke-Reprint of original). Cambridge, MA: Harvard University Press. ISBN 1-4326-9296-8. 
  • Jessee, W. Scott (2000). Robert the Burgundian and the Counts of Anjou, Ca. 1025-1098. The Catholic University of America Press. 
  • Lack, Katherine (2007). Conqueror's Son: Duke Robert Curthose, Thwarted King. Sutton Publishing. ISBN 978-0-7509-4566-0. 
  • Thompson, Kathleen (2002). Power and Border Lordship in Medieval France: The County of the Perche, 1000-1226. The Boydell Press. 

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Robert Curthose
Lahir: ? 1051 Wafat: 10 Februari 1134
Robert Curthose
Lahir: ? skt. 1051 Wafat: 10 Februari 1134
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
William Sang Penakluk
Adipati Normandia
1087–1106
Diteruskan oleh:
Henry Beauclerc