James Charles Stuart

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari James I dari Inggris)
Jump to navigation Jump to search
James VI and I
Raja Skotlandia, Inggris dan Irlandia

Lukisan James I dari Inggris oleh Paul van Somer I (1576–1621)
Lukisan James I dari Inggris oleh Paul van Somer I (1576–1621)
Berkuasa Di Skotlandia: 24 Juli 156727 Maret 1625
Di Inggris dan Irlandia: 24 Maret 160327 Maret 1625
Pendahulu Maria, Ratu Skotlandia
Elizabeth I dari Inggris
Pengganti Charles I
Wali James Stewart, Earl pertama Moray (1567–70)
Matthew, Earl Lennox (1570–71)
John Erskine, Earl ketujuh belas Mar (1571–72)
James, Earl Morton (1572–81)
Lahir 19 Juni 1566 (umur 452)
Puri Edinburgh
Wafat 27 Maret 1625(1625-03-27) (umur 58)
De Vere Theobalds Estate
Pemakaman Westminster Abbey
Gelar dan kedudukan
HM The King of England
His Grace The King of Scots
The Duke of Rothesay
The Duke of Albany
Ayah Henry Stuart, Lord Darnley
Ibu Maria, Ratu Skotlandia
Pasangan Anne dari Denmark
Anak
Henry Frederick, Pangeran Wales
Elizabeth dari Bohemia
Charles I
Robert Stuart, Adipati Kintyre
Mary Stuart (1605–1607)
Sophia Stuart

James VI and I (James Charles Stuart; 19 Juni 1566 – 27 Maret 1625) merupakan seorang Raja Skotlandia sebagai James VI dari tanggal 24 Juli 1567 dan Raja Inggris dan Irlandia sebagai James I dari persatuan mahkota-mahkota Skotlandia dan Inggris pada tanggal 24 Maret 1603 sampai kematiannya pada tahun 1625. Kerajaan-kerajaan Skotlandia dan Inggris adalah negara berdaulat individu, dengan parlemen, peradilan, dan undang-undang mereka sendiri, meskipun keduanya diperintah oleh James dalam uni personal.

James adalah putra Maria, Ratu Skotlandia, dan buyut Henry VII, Raja Inggris dan Lord Irlandia, memposisikannya untuk akhirnya menyetujui ketiga takhta tersebut. James naik takhta Skotlandia pada usia tiga belas bulan, setelah ibundanya terpaksa berabdikasi deminya. Empat wali penguasa yang berbeda memerintah selama masa kecilnya, yang berakhir secara resmi pada 1578, meskipun ia tidak mendapatkan kendali penuh atas pemerintahannya sampai 1583. Pada tahun 1603, ia menggantikan raja Tudor terakhir dari Inggris dan Irlandia, Elizabeth I, yang meninggal tanpa keturunan. Dia terus memerintah di ketiga kerajaan selama 22 tahun, periode yang dikenal setelah dia sebagai era Yakobian, sampai kematiannya pada tahun 1625 pada usia 58 tahun. Setelah Uni Mahkota, ia mendasarkan dirinya di Inggris (yang terbesar dari tiga kerajaan) dari tahun 1603, hanya kembali ke Skotlandia pada tahun 1617, dan menggayakan dirinya "Raja Britania Raya dan Irlandia". Dia adalah pendukung utama dari satu parlemen untuk Inggris dan Skotlandia. Pada masa pemerintahannya Perkebunan Ulster dan Kolonisasi Britania di Amerika dimulai.

Pada 57 tahun dan 246 hari, pemerintahan James di Skotlandia lebih panjang daripada pendahulunya. Dia mencapai sebagian besar tujuannya di Skotlandia tetapi menghadapi kesulitan besar di Inggris, termasuk Plot Bubuk Mesiu pada tahun 1605 dan konflik berulang dengan Parlemen Inggris. Di bawah James, "Zaman Keemasan" sastra dan drama Elizabeth berlanjut, dengan penulis-penulis seperti William Shakespeare, John Donne, Ben Jonson, dan Sir Francis Bacon berkontribusi pada budaya sastra yang berkembang.[1] James sendiri adalah seorang sarjana berbakat, penulis karya seperti Daemonologie (1597), The True Law of Free Monarchies (1598), dan Basilikon Doron (1599). Dia mensponsori terjemahan alkitab ke dalam bahasa Inggris yang nantinya akan dinamai seperti namanya: Alkitab Versi Raja James.[2] Sir Anthony Weldon menyatakan bahwa James telah diistilahkan sebagai "orang yang paling bodoh di dunia Kristen", sebuah julukan yang dikaitkan dengan karakternya sejak itu.[3] Sejak paruh kedua abad ke-20, para sejarahwan cenderung untuk merevisi reputasi James dan memperlakukannya sebagai raja yang serius dan bijaksana.[4] Dia sangat berkomitmen pada kebijakan perdamaian, dan berusaha menghindari keterlibatan dalam perang agama, terutama Perang Tiga Puluh Tahun (1618–1648) yang menghancurkan sebagian besar Eropa Tengah. Dia mencoba tetapi gagal mencegah munculnya elemen hawkish di Parlemen Inggris yang menginginkan perang dengan Spanyol.[5]

Masa kecil[sunting | sunting sumber]

Kelahiran[sunting | sunting sumber]

Potret James semasa bocah, oleh Arnold Bronckorst, 1574. Galeria Potret Nasional, London.

James adalah putra tunggal Maria, Ratu Skotlandia, dan suami keduanya, Henry Stuart, Lord Darnley. Baik Maria dan Darnley adalah cicit Henry VII dari Inggris melalui Margaret Tudor, kakak perempuan Henry VIII. Kekuasaan Maria atas Skotlandia tidak aman, dia dan suaminya sebagai Katolik Roma, menghadapi pemberontakan oleh bangsawan Protestan. Selama pernikahan Maria yang sulit dan Darnley,[6] Darnley diam-diam bersekutu dengan para pemberontak dan bersekongkol dalam pembunuhan sekretaris pribadi Ratu, David Rizzio, hanya tiga bulan sebelum kelahiran James.[7]

James lahir pada tanggal 19 Juni 1566 di Puri Edinburgh, dan sebagai putra sulung dan pewaris tetap yang otomatis menjadi Adipati Rothesay dan Pangeran dan Pengurus Agung Skotlandia. Dia dibaptis "Charles James" atau "James Charles" pada tanggal 17 Desember 1566 dalam upacara Katolik yang diadakan di Istana Stirling. Orang tua baptisnya adalah Charles IX dari Perancis (diwakili oleh John, Comte Brienne), Elizabeth I dari Inggris (diwakili oleh Earl Bedford), dan Emanuele Filiberto, Adipati Savoia (diwakili oleh duta besar Philibert du Croc).[a] Maria menolak untuk membiarkan Uskup Agung St Andrews, yang dia sebut sebagai "pendeta bopeng", meludahi mulut anak itu, seperti kebiasaannya.[9] Hiburan berikutnya, yang dibuat oleh pria Perancis Bastian Pagez, menampilkan para pria yang berpakaian seperti satir dan ekor bergoyang, di mana para tamu Inggris tersinggung, berpikir satyrs "melakukan melawan mereka".[10]

Ayahanda James, Darnley, dibunuh pada tanggal 10 Februari 1567 di Kirk o' Field, Edinburgh, mungkin sebagai pembalasan atas pembunuhan Rizzio. James mewarisi gelar ayahandanya Adipati Albany dan Earl Ross. Maria sudah tidak populer, dan pernikahannya pada tanggal 15 Mei 1567 dengan James Hepburn, Earl keempat Bothwell, yang secara luas dicurigai membunuh Darnley, meningkatkan perasaan buruk terhadapnya.[b] Pada bulan Juni 1567, pemberontak Protestan menangkap Maria dan memenjarakannya di Puri Loch Leven; dia tidak pernah melihat putranya lagi. Dia dipaksa untuk berabdikasi pada tanggal 24 Juli 1567 demi mendukung James bocah dan untuk menunjuk saudara tirinya yang tidak sah, James Stewart, Earl Moray, sebagai wali penguasa.[13]

Wali penguasa[sunting | sunting sumber]

James (kanan) digambarkan berusia 17 di samping ibundanya Maria (kiri), 1583. Pada kenyataannya, mereka terpisah ketika dia masih bayi.

Perawatan James dipercayakan kepada Earl dan Comtesse Mar, "untuk dilestarikan, dirawat, dan ditegakkan"[14] dalam keamanan Istana Stirling.[15] James adalah Raja Skotlandia yang diurapi pada usia tiga belas bulan di Gereja Rude Suci, Stirling, oleh Adam Bothwell, Uskup Orkney, pada tanggal 29 Juli 1567.[16] Penobatan tersebut dikhotbahkan oleh John Knox. Sesuai dengan keyakinan agama sebagian besar kelas penguasa Skotlandia, James dibesarkan sebagai anggota Gereja Skotlandia, Kirk. Dewan Penasihat memilih George Buchanan, Peter Young, Adam Erskine (awam Abbas Cambuskenneth), dan David Erskine (awam Abbas Dryburgh) sebagai pembimbing atau guru James.[17] Sebagai guru senior raja muda, Buchanan menjadikan James sebagai bantingan biasa tetapi juga menanamkan hasrat seumur hidup untuk sastra dan pembelajaran.[18] Buchanan berusaha mengubah James menjadi raja Protestan yang takut akan Allah, yang menerima keterbatasan monarki, seperti yang diuraikan dalam risalahnya De Jure Regni apud Scotos.[19]

Pada tahun 1568, Maria melarikan diri dari penahanannya di Kastil Loch Leven, yang menyebabkan beberapa tahun kekerasan sporadis. Earl Moray mengalahkan pasukan Maria di Pertempuran Langside, memaksanya untuk melarikan diri ke Inggris, di mana dia kemudian disimpan dalam kurungan oleh Elizabeth. Pada tanggal 23 Januari 1570, Moray dibunuh oleh James Hamilton.[20] Wali penguasa berikutnya adalah kakek paternal James, Matthew Stewart, Earl keempat Lennox, yang dibawa dengan luka parah ke Puri Stirling setahun kemudian setelah serangan oleh pendukung Maria.[21] Penerusnya, Earl of Mar, "mengambil penyakit yang keras" dan meninggal pada 28 Oktober 1572 di Stirling. Penyakit Mar, menulis James Melville, mengikuti perjamuan di Istana Dalkeith yang diberikan oleh James Douglas, Earl keempat Morton.[22]

Morton terpilih ke kantor Mar dan terbukti dalam banyak hal yang paling efektif dari wali penguasa James,[23] tetapi ia membuat musuh dengan keberaniannya.[24] Ia menjadi tidak disukai ketika pria berkebangsaan Perancis, Esmé Stewart, Sieur d'Aubigny, sepupu pertama ayahanda James, Lord Darnley dan masa depan Earl Lennox, tiba di Skotlandia dan dengan cepat membuktikan dirinya sebagai yang pertama dari favorit kuat James.[25] Morton dieksekusi pada tanggal 2 Juni 1581, terlambat karena terlibat dalam pembunuhan Darnley.[26] Pada 8 Agustus, James menjadikan Lennox satu-satunya adipati di Skotlandia.[27] Raja, yang saat itu berusia lima belas tahun, tetap berada di bawah pengaruh Lennox selama sekitar satu tahun lagi.[28]

Memerintah di Skotlandia[sunting | sunting sumber]

James pada tahun 1586, usia 20 tahun

Lennox adalah seorang penganut Protestan, tetapi dia tidak dipercaya oleh Calvinis Skotlandia yang memperhatikan tampilan fisik kasih sayang antara dia dan raja dan menuduh bahwa Lennox "pergi untuk menarik Raja ke nafsu duniawi".[24] Pada bulan Agustus 1582, dalam apa yang dikenal sebagai Serangan Ruthven, earl Protestan Gowrie dan Angus memikat James ke Puri Ruthven, memenjarakannya,[c] dan memaksa Lennox meninggalkan Skotlandia. Selama penjara James (19 September 1582), John Craig, yang raja pribadi telah menunjuk Royal Chaplain pada tahun 1579, menghardiknya begitu tajam dari mimbar karena telah mengeluarkan pernyataan yang begitu menyinggung para rohaniwan "bahwa raja menangis".[30]

Setelah James dibebaskan pada bulan Juni 1583, ia mengambil alih kendali atas kerajaannya. Dia mendorong melalui Aksi Hitam untuk menegaskan otoritas kerajaan atas Kirk, dan mencela tulisan-tulisan mantan tutornya, Buchanan.[31] Antara tahun 1584 dan 1603, ia mendirikan pemerintahan kerajaan yang efektif dan kedamaian relatif di antara para bangsawan, dengan kemampuan dibantu oleh John Maitland dari Thirlestane yang memimpin pemerintah sampai tahun 1592.[32] Sebuah komisi delapan orang yang dikenal sebagai Oktavianus mengendalikan situasi keuangan James yang menghancurkan pada tahun 1596, tetapi itu menarik oposisi dari kepentingan pribadi. Itu dibubarkan dalam waktu satu tahun setelah kerusuhan di Edinburgh, yang dipicu oleh anti-Katolik dan memimpin istana untuk mundur ke Linlithgow sementara.[33]

Satu upaya Skotlandia terakhir terhadap raja terjadi pada bulan Agustus 1600, ketika James rupanya diserang oleh Alexander Ruthven, adik laki-laki Earl Gowrie, di Wangsa Gowrie, kedudukan Ruthven.[34] Ruthven dijalankan oleh orang-orang James John Ramsay, Earl pertama Holderness dan Earl Gowrie terbunuh dalam keributan berikutnya; ada beberapa saksi yang masih hidup. Mengingat sejarah James dengan Ruthven dan fakta bahwa ia berutang banyak uang kepada mereka, laporannya tentang keadaan itu tidak diyakini secara universal.[35]

Pada tahun 1586, James menandatangani Traktat Berwick dengan Inggris. Itu dan eksekusi ibundanya pada tahun 1587, yang ia kecam sebagai "prosedur yang tidak masuk akal dan aneh", membantu membersihkan jalan bagi suksesinya di perbatasan selatan.[d] Ratu Elizabeth tidak menikah dan tidak memiliki keturunan, dan James adalah kemungkinan penerus terbesarnya. Mengamankan suksesi Inggris menjadi landasan kebijakannya.[37] Selama krisis Armada Spanyol pada tahun 1588, ia meyakinkan Elizabeth tentang dukungannya sebagai "putra dan rekan senegara anda yang asli".[38]

Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Potret Anna dari Denmark atribut John de Critz, skt. 1605

Sepanjang masa mudanya, James dipuji karena kesuciannya, karena dia menunjukkan sedikit minat pada wanita. Setelah kehilangan Lennox, ia terus memilih ditemani laki-laki.[39] Namun, pernikahan yang sesuai diperlukan untuk memperkuat monarki, dan pilihan jatuh pada Anna dari Denmark, putri muda Frederik II yang Protestan. Tak lama setelah pernikahan proksi di Kopenhagen pada bulan Agustus 1589, Anne berlayar ke Skotlandia tetapi dipaksa oleh badai ke pantai Norwegia. Mendengar bahwa penyeberangan telah ditinggalkan, James berlayar dari Leith dengan 300 pengiring yang kuat untuk menjemput Anna secara pribadi dalam apa yang oleh sejarahwan David Harris Willson disebut sebagai "satu episode romantis dalam hidupnya".[40][e] Pasangan itu menikah secara resmi di Oslo Bispeborg pada tanggal 23 November dan kembali ke Skotlandia pada tanggal 1 Mei 1590, setelah tinggal di Helsingør dan Kopenhagen dan pertemuan dengan Tycho Brahe. Secara keseluruhan, James pada awalnya tergila-gila dengan Anna dan, pada tahun-tahun awal pernikahan mereka, tampaknya selalu menunjukkan kesabaran dan kasih sayangnya.[42] Pasangan kerajaan itu menghasilkan tiga orang anak yang selamat hingga dewasa: Henry Frederick, yang meninggal karena demam tifoid tahun 1612, pada usia 18 tahun; Elizabeth, kemudian ratu Bohemia; dan Charles, pewarisnya. Anna meninggal sebelum suaminya pada bulan Maret 1619.

Perburuan penyihir[sunting | sunting sumber]

Tersangka penyihir berlutut di depan Raja James; Daemonologie (1597)

Kunjungan James ke Denmark, sebuah negara yang akrab dengan perburuan penyihir, memicu minat dalam mempelajari sihir,[43] yang dianggapnya sebagai cabang teologi.[44] Dia menghadiri persidangan penyihir Berwick Utara, penganiayaan besar pertama di Skotlandia di bawah Undang-undang Sihir Skotlandia 1563. Beberapa orang dihukum karena menggunakan sihir untuk mengirim badai melawan kapal James, terutama Agnes Sampson.

James menjadi terobsesi dengan ancaman yang diajukan oleh para penyihir dan menulis Daemonologie pada tahun 1597, sebuah traktat yang diilhami oleh keterlibatan pribadinya yang menentang praktik sihir dan yang menyediakan materi latar belakang untuk Tragedi Macbeth, Shakespeare.[45] James secara pribadi mengawasi penyiksaan terhadap wanita yang dituduh sebagai penyihir.[46] Setelah tahun 1599, pandangannya menjadi lebih skeptis.[47] Dalam surat yang kemudian ditulis di Inggris kepada putranya Henry, James memberi selamat kepada pangeran atas "penemuan yon kecil palsu. Aku berdoa agar Tuhan kamu menjadi pewarisku dalam penemuan-penemuan semacam itu ... kebanyakan mukjizat sekarang membuktikannya tetapi ilusi-ilusi, dan kamu dapat melihat dengan cara ini bagaimana hakim yang waspada harus memercayai tuduhan ".[48]

Dataran tinggi dan kepulauan[sunting | sunting sumber]

Pembubaran paksa dari Lordship of the Isles oleh James IV pada tahun 1493 telah menyebabkan masa sulit bagi pesisir barat. Dia telah menaklukkan kekuatan militer yang yang terorganisir dari Hebrides, tetapi dia dan para penerusnya tidak memiliki kemauan atau kemampuan untuk memberikan bentuk pemerintahan alternatif. Akibatnya, abad ke-16 menjadi dikenal sebagai linn nan creach, saat penggerebekan.[49] Lebih jauh lagi, efek reformasi lambat untuk mempengaruhi Gàidhealtachd, menggerakkan irama agama antara daerah ini dan pusat-pusat kendali politik di Sabuk Tengah.[50]

Pada tahun 1540, James V melakukan tour ke Hebrides, memaksa kepala-kepala suku untuk menemaninya. Setelah itu ada periode damai, tetapi klan segera berselisih satu sama lain lagi.[51] Selama pemerintahan James VI, warga Hebrides digambarkan sebagai orang barbar yang tidak patuh hukum daripada menjadi tempat kelahiran Kekristenan dan kebangsaan Skotlandia. Dokumen resmi menggambarkan orang-orang Dataran Tinggi sebagai "hampa pengetahuan dan takut Allah" yang rentan terhadap "semua kekejaman barbar dan kekejaman terbaik".[52] bahasa Gaelik, yang diucapkan dengan lancar oleh James IV dan mungkin oleh James V, dikenal pada masa James VI sebagai "Erse" atau Irlandia, menyiratkan bahwa itu asing di alam. Parlemen Skotlandia memutuskan bahwa Gaelik telah menjadi penyebab utama dari kekurangan Highlanders dan berusaha untuk menghapusnya.[51][52]

Koin emas Skotlandia dari tahun 1609

Itu bertentangan dengan latar belakang ini bahwa James VI mengesahkan "Gentleman Adventurers of Fife" untuk membudayakan "Pulau Barbar yang terbarbar" pada tahun 1598. James menulis bahwa kolonis harus bertindak "tidak berdasarkan kesepakatan" dengan penduduk setempat, tetapi "oleh pemusnahan thame". Pendaratan mereka di Stornoway dimulai dengan baik, tetapi para kolonis diusir oleh pasukan lokal yang diperintahkan oleh Murdoch dan Neil MacLeod. Para kolonis mencoba lagi pada tahun 1605 dengan hasil yang sama, meskipun upaya ketiga pada tahun 1607 lebih berhasil.[52][53] Statutes of Iona diberlakukan pada tahun 1609, yang mengharuskan kepala suku untuk : mengirim ahli waris mereka ke Dataran rendah Skotlandia untuk dididik di sekolah-sekolah Protestan berbahasa Inggris; memberikan dukungan untuk para pendeta Protestan ke paroki-paroki Dataran Tinggi; penjahat-penjahat terlarang; dan secara teratur melapor ke Edinburgh untuk menjawab tindakan mereka.[54] Jadi mulailah sebuah proses "secara khusus ditujukan untuk pemusnahan bahasa Gaelik, penghancuran budaya tradisionalnya dan penindasan pengusungnya."[55]

Di Kepulauan Utara, sepupu James Patrick Stewart, Earl Orkney, menolak Statutes of Iona dan akibatnya dipenjara.[56] Putra kandungnya, Robert, memimpin pemberontakan yang gagal melawan James, dan Earl dan putranya digantung.[57] Wilayah-wilayah mereka dihilangkan, kepulauan Orkney dan Shetland dianeksasi ke Mahkota.[57]

Teori monarki[sunting | sunting sumber]

James berpendapat dasar teologis untuk monarki di The True Law of Free Monarchies.

Pada tahun 1597–98, James menulis The True Law of Free Monarchies dan Basilikon Doron (Hadiah Kerajaan), di mana dia berpendapat sebuah basis teologis untuk monarki. Dalam Hukum Sejati, ia menetapkan Hak ilahi raja-raja, menjelaskan bahwa raja adalah makhluk yang lebih tinggi daripada manusia lain karena alasan Alkitab, meskipun "bangku tertinggi adalah yang paling licik untuk duduk di atas".[58] Dokumen ini mengusulkan sebuah teori monarki absolutis, di mana seorang raja dapat menerapkan hukum baru oleh Hak istimewa kerajaan tetapi juga harus memperhatikan tradisi dan kepada Tuhan, yang akan "membangkitkan cambuk seperti itu menyenangkannya, untuk menghukum raja yang jahat".[59]

Basilikon Doron ditulis sebagai buku instruksi untuk Pangeran Henry yang berusia empat tahun dan memberikan panduan yang lebih praktis untuk menjadi raja.[60] Karya ini dianggap ditulis dengan baik dan mungkin contoh terbaik dari prosa James.[61] Nasihat James tentang parlemen, yang dia pahami sebagai "kepala pengadilan" raja, menunjukkan kesulitannya dengan Inggris: "Jangan Punya Parlemen," katanya kepada Henry, "tapi untuk Kepetingan Hukum baru, yang akan tetapi jarang".[62] Dalam Hukum Sejati, James mempertahankan bahwa raja memiliki wilayahnya sebagai tuan tanah feodal memiliki tanahnya, karena raja-raja muncul "sebelum setiap perkebunan atau jajaran laki-laki, sebelum parlemen apa pun dirahasiakan, atau hukum dibuat, dan oleh mereka adalah tanah yang didistribusikan, yang pada mulanya adalah milik mereka sepenuhnya. Dan karena itu perlunya raja-raja adalah penulis dan pembuat undang-undang, dan bukan hukum raja-raja"[63]

Patronase sastra[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1580-an dan 1590-an, James mempromosikan lektur negara asalnya. Dia menerbitkan risalahnya Beberapa Undang-undang dan Larangan untuk Diamati dan Dihindari dalam Urusan Skotlandia tahun 1584 pada usia 18 tahun. Itu adalah sebuah manual puitis dan deskripsi dari tradisi puitis dalam bahasa ibundanya dari Skotlandia, menerapkan prinsip-prinsip Renaisans.[64] Dia juga membuat ketentuan hukum untuk mereformasi dan mempromosikan pengajaran musik, melihat keduanya berhubungan. Salah satu tindakan pemerintahannya mendesak burgh Skotlandia untuk mereformasi dan mendukung pengajaran musik di Sang Sculis.[65]

Sebagai kelanjutan dari tujuan ini, dia adalah pelindung dan kepala lingkaran longgar penyair dan musisi istana Yakobean Skotlandia yang dikenal sebagai Castalian Band, yang termasuk William Fowler dan Alexander Montgomerie antara lain, Montgomerie menjadi favorit raja.[66] James sendiri adalah seorang penyair, dan senang dilihat sebagai anggota berlatih kelompok itu.[67]

Pada akhir tahun 1590-an, ia memperjuangkan tradisi pribumi Skotlandia dikurangi sampai batas tertentu oleh kemungkinan peningkatan suksesi ke takhta Inggris.[68] William Alexander dan penyair istana lainnya mulai menganglisasi bahasa tulisan mereka, dan mengikuti raja ke London setelah tahun 1603.[69] Peran James sebagai partisipan dan pelindung sastra aktif membuatnya menjadi figur yang menentukan dalam banyak hal untuk puisi dan drama Renaissance Inggris, yang mencapai puncak pencapaian dalam pemerintahannya,[70] tetapi dukungannya terhadap gaya tinggi dalam tradisi Skotlandia, yang termasuk leluhurnya James I dari Skotlandia, menjadi sangat tersisih.[71]

Aksesi di Inggris[sunting | sunting sumber]

Uni Mahkota disimbolkan dalam lencana kerajaan heraldik pribadi James setelah tahun 1603, Mawar Tudor dimidiasikan dengan thistle Skotlandia terlindungi oleh mahkota kerajaan.

Elizabeth I adalah keturunan terakhir Henry VIII, dan James dipandang sebagai pewaris paling mungkin melalui nenek buyutnya Margaret Tudor, yang merupakan kakak perempuan tertua Henry VIII.[f] Dari tahun 1601, pada tahun-tahun terakhir kehidupan Elizabeth, bahasa Inggris tertentu politisi — terutama menteri utamanya Sir Robert Cecil[g]—memelihara korespondensi rahasia dengan James untuk mempersiapkan terlebih dahulu untuk suksesi yang mulus.[74] Dengan Ratu yang jelas-jelas sekarat, Cecil mengirim James rancangan pernyataan aksesi ke takhta Inggris pada bulan Maret 1603. Elizabeth meninggal pada awal 24 Maret, dan James diproklamasikan sebagai raja di London pada hari yang sama.[75]

Pada tanggal 5 April, James meninggalkan Edinburgh ke London, berjanji untuk kembali setiap tiga tahun (janji yang tidak dia simpan), dan perlahan-lahan berkembang ke arah selatan. Tuan-tuan setempat menerimanya dengan keramah-tamahan mewah di sepanjang rute dan James kagum dengan kekayaan tanah dan subjek barunya, menyatakan bahwa ia "menukar sofa berbatu ke tempat tidur bulu yang tebal". Di rumah Cecil, Theobalds di Hertfordshire, James sangat kagum bahwa dia membelinya di sana dan kemudian, tiba di ibu kota pada tanggal 7 Mei, sembilan hari setelah pemakaman Elizabeth.[76] Subjek barunya berbondong-bondong menemuinya, lega bahwa suksesi tersebut telah memicu baik kerusuhan maupun invasi.[77] Setibanya di London, ia dikerumuni oleh khalayak ramai.[78]

Penobatan Inggrisnya berlangsung pada tanggal 25 Juli, dengan alegori rumit yang disediakan oleh para penyair dramatis seperti Thomas Dekker dan Ben Jonson. Pecahnya wabah penyakit yang dibatasi,[79] tetapi "jalan-jalan tampak diaspal dengan orang-orang," tulis Dekker. "Kios-kios, bukannya barang-barang mewah, ditata dengan anak-anak, membuka jendelanya yang dipenuhi wanita."[80]

Kerajaan tempat James berhasil, bagaimanapun, memiliki masalah. Monopoli dan perpajakan telah menimbulkan rasa keluhan yang meluas, dan biaya perang di Irlandia telah menjadi beban berat bagi pemerintah,[81] yang memiliki utang sebesar £400,000.

Pemerintahan awal di Inggris[sunting | sunting sumber]

Potret John de Critz, skt. 1606

James selamat dua konspirasi pada tahun pertama pemerintahannya, meskipun kelancaran suksesi dan kehangatan sambutannya: Plot Selamat Tinggal and Plot Utama, yang menyebabkan penangkapan Lord Cobham dan Sir Walter Raleigh, antara lain.[82] Mereka yang berharap untuk perubahan dalam pemerintahan dari James pada awalnya kecewa ketika dia menjaga Dewan penasehat Elizabeth di kantor, seperti yang direncanakan secara rahasia dengan Cecil,[82] tetapi James segera menambahkan pendukung lama Henry Howard dan keponakannya Thomas Howard ke Dewan Penasihat, serta lima bangsawan Skotlandia.[82][h]

Pada tahun-tahun awal pemerintahan James, pemerintahan sehari-hari dikelola secara ketat oleh Cecil yang cerdik, kemudian Earl Salisbury, dengan kemampuan dibantu oleh Thomas Egerton yang berpengalaman, yang James buat Baron Ellesmere dan Lord Kanselir, dan oleh Thomas Sackville, segera Earl Dorset, yang dilanjutkan sebagai Lord Bendahara Tinggi.[82] Sebagai akibatnya, James bebas berkonsentrasi pada isu-isu yang lebih besar, seperti skema untuk persatuan lebih dekat antara Inggris dan Skotlandia dan masalah-masalah kebijakan luar negeri, serta untuk menikmati kegiatan senggangnya, terutama berburu.[82]

James ambisius untuk membangun personal union Mahkota Skotlandia dan Inggris untuk mendirikan satu negara di bawah satu raja, satu parlemen, dan satu hukum, rencana yang bertemu oposisi di kedua kerajaan.[86] "Dia tidak membuat kita semua di satu pulau," kata James kepada Parlemen Inggris, "berkomplot dengan satu laut dan dirinya sendiri oleh kerajaan yang tak dapat dipisahkan?" Namun, pada bulan April 1604, Commons menolak permintaannya untuk diberi gelar "Raja Britania Raya" atas dasar hukum.[i] Pada bulan Oktober 1604, ia mengambil alih gelar "Raja Inggris Raya" dengan pernyataan dan bukan dengan undang-undang, meskipun Sir Francis Bacon memberitahunya bahwa dia tidak dapat menggunakan gaya dalam "segala proses hukum, instrumen atau jaminan" dan gelar itu tidak digunakan pada undang-undang Inggris.[88] James mendesak Parlemen Skotlandia untuk menggunakannya, dan itu digunakan pada proklamasi, koin, surat dan perjanjian di kedua kerajaan.[89]

James meraih lebih banyak kesuksesan dalam kebijakan luar negeri. Tidak pernah berperang dengan Spanyol, ia mengabdikan usahanya untuk mengakhiri Perang Anglo–Spanyol yang lama, dan perjanjian damai ditandatangani antara kedua negara pada bulan Agustus 1604, berkat diplomasi yang terampil di pihak Robert Cecil dan Henry. Howard, sekarang Earl Northampton, yang dirayakan James dengan menjadi tuan rumah pesta besar.[90] Kebebasan beribadah bagi umat Katolik di Inggris, bagaimanapun, terus menjadi tujuan utama dari kebijakan Spanyol, menyebabkan dilema konstan bagi James, tidak dipercayai di luar negeri untuk penindasan terhadap umat Katolik sementara di rumah didorong oleh Dewan Penasihat untuk menunjukkan bahkan lebih sedikit toleransi terhadap mereka.[91]

Plot Bubuk Mesiu[sunting | sunting sumber]

Seorang pembangkang Katolik, Guy Fawkes, ditemukan di ruang bawah tanah gedung parlemen pada malam 4–5 November 1605, malam pembukaan negara dari sesi kedua Parlemen Inggris pertama James. Dia menjaga setumpuk kayu tidak jauh dari 36 barel mesiu dengan yang Fawkes berniat untuk meledakkan Gedung Parlemen pada hari berikutnya dan menyebabkan kehancuran, seperti kata James, "tidak hanya ... dari orang saya, atau dari istri saya dan cucu juga, tetapi dari seluruh tubuh Negara pada umumnya".[92] Penemuan sensasional Plot Bubuk Mesiu, karena dengan cepat diketahui, membangkitkan suasana lega nasional pada pengiriman raja dan putra-putranya. Salisbury mengeksploitasi ini untuk mendapatkan subsidi yang lebih tinggi dari Parlemen berikutnya daripada yang diberikan kepada Elizabeth.[93] Fawkes dan lainnya yang terlibat dalam konspirasi yang gagal dieksekusi.

Raja dan Parlemen[sunting | sunting sumber]

Potret atribut John de Critz, skt. 1606. Dulwich Picture Gallery.

Kerja sama antara raja dan Parlemen mengikuti Plot Mesiu adalah tidak lazim. Sebaliknya, itu adalah sesi sebelumnya dari 1604 yang membentuk sikap kedua belah pihak selama sisa masa pemerintahan, meskipun kesulitan awal berutang lebih untuk saling tidak memahami daripada permusuhan sadar.[94] Pada tanggal 7 Juli 1604, James dengan marah telah mengajukan Parlemen setelah gagal memenangkan dukungannya baik untuk persatuan penuh atau subsidi keuangan. "Saya tidak akan berterima kasih di mana saya merasa tidak ada ucapan terima kasih", katanya dalam pidato penutupnya. "... Saya bukan saham seperti itu untuk memuji orang bodoh ... Anda lihat berapa banyak hal yang tidak Anda lakukan dengan baik ... Saya berharap Anda akan menggunakan kebebasan Anda dengan lebih banyak kesederhanaan di masa yang akan datang" .[95]

Ketika pemerintahan James berkembang, pemerintahnya menghadapi tekanan keuangan yang terus meningkat, sebagian karena inflasi yang merayap tetapi juga terhadap pemborosan dan ketidakmampuan keuangan dari pengadilan James. Pada bulan Februari 1610, Salisbury mengusulkan skema, yang dikenal sebagai Kontrak Agung, di mana Parlemen, dengan imbalan sepuluh konsesi kerajaan, akan memberikan sejumlah lumpuh £600.000 untuk melunasi utang raja ditambah hibah tahunan sebesar £200.000.[96] Perundingan biadab berikutnya menjadi sangat berlarut-larut sehingga James akhirnya kehilangan kesabaran dan memecat Parlemen pada tanggal 31 Desember 1610. "Kesalahan terbesarmu," katanya kepada Salisbury, "sudah pernahkah kamu berharap untuk mengeluarkan madu dari empedu".[97] Pola yang sama diulang dengan apa yang disebut "Parlemen Addled" pada 1614, yang dibubarkan James setelah hanya sembilan minggu ketika Commons ragu untuk memberinya uang yang dia butuhkan.[98] James kemudian memerintah tanpa parlemen sampai 1621, mempekerjakan pejabat seperti pedagang Lionel Cranfield, yang lihai dalam membesarkan dan menyimpan uang untuk mahkota, dan menjual baronetcies dan martabat lainnya, banyak diciptakan untuk tujuan tersebut, sebagai sumber pendapatan alternatif.[99]

Pasangan Spanyol[sunting | sunting sumber]

Sumber pendapatan potensial lainnya adalah prospek mahar Spanyol dari perkawinan antara Charles, Pangeran Wales, dan Infanta Maria Anna dari Spanyol.[100] Kebijakan perjodohan Spanyol, seperti yang disebut, juga menarik bagi James sebagai cara untuk menjaga perdamaian dengan Sapnyol dan menghindari biaya tambahan perang.[101] Perdamaian dapat dipertahankan secara efektif dengan menjaga negosiasi tetap hidup seperti dengan menyempurnakan pertandingan — yang dapat menjelaskan mengapa James melakukan negosiasi selama hampir satu dekade..[102]

Potret oleh Paul van Somer, skt. 1620. Dalam latar belakang Banqueting House, Whitehall, oleh arsitek Inigo Jones, ditugaskan oleh James.

Kebijakan ini didukung oleh Howards dan para menteri serta diplomat Katolik lainnya — bersama-sama dikenal sebagai Partai Spanyol — tetapi sangat tidak dipercaya di Protestan Inggris. Ketika Sir Walter Raleigh dibebaskan dari penjara pada 1616, ia memulai perburuan emas di Amerika Selatan dengan instruksi ketat dari James untuk tidak melibatkan Spanyol.[103] Ekspedisi Raleigh adalah kegagalan yang membawa bencana, dan putranya, Walter, terbunuh karena melawan Spanyol.[104] [105] Kebijakan James semakin terancam oleh pecahnya Perang Tiga Puluh Tahun, terutama setelah menantu Protestan-nya, Friedrich V, digulingkan dari Bohemia oleh Kaisar Katolik Ferdinand II pada tahun 1620, dan pasukan Spanyol secara bersamaan menyerbu wilayan rumah Friedrich di Rheinland. Masalah datang ke kepala ketika James akhirnya disebut Parlemen pada 1621 untuk mendanai ekspedisi militer untuk mendukung menantunya.[106] The Commons di satu sisi memberikan subsidi yang tidak memadai untuk membiayai operasi militer yang serius dalam bantuan Friedrich,[107] dan di sisi lain - mengingat keuntungan yang diperoleh di bawah Elizabeth oleh serangan laut pada pengiriman emas Spanyol—menyerukan perang langsung melawan Spanyol. Pada bulan November 1621, dibangunkan oleh Sir Edward Coke, mereka membingkai sebuah petisi yang meminta tidak hanya untuk perang dengan Spanyol tetapi juga agar Pangeran Charles menikahi seorang wanita Protestan, dan untuk penegakan hukum anti-Katolik.[108] James dengan datar mengatakan kepada mereka untuk tidak ikut campur dalam masalah Hak istimewa kerajaan atau mereka akan menerima hukuman,[109] yang memprovokasi mereka untuk mengeluarkan pernyataan yang memprotes hak mereka, termasuk kebebasan berbicara.[110] Didesak oleh Adipati Buckingham dan duta besar Spanyol Gondomar, James merobek protes keluar dari buku catatan dan membubarkan Parlemen.[111]

Pada awal tahun 1623, Pangeran Charles, sekarang berusia 22 tahun, dan Buckingham memutuskan untuk berinisiatif dan melakukan perjalanan incognito ke Spanyol, untuk memenangkan infanta secara langsung, tetapi misi tersebut terbukti sebagai kesalahan yang tidak efektif.[112] Infanta membenci Charles, dan Spanyol menghadapkan mereka dengan istilah-istilah yang termasuk pencabutan legislasi anti-Katolik oleh Parlemen. Meskipun perjanjian ditandatangani, pangeran dan adipati kembali ke Inggris pada bulan Oktober tanpa infanta dan segera meninggalkan perjanjian itu, sangat menyenangkan rakyat Inggris.[113] Kecewa dengan kunjungan ke Spanyol, Charles dan Buckingham sekarang mengubah kebijakan Spanyol James di atas kepalanya dan menyerukan perjodohan Perancis dan perang melawan kekaisaran Habsburg.[114] Untuk meningkatkan keuangan yang diperlukan, mereka menang atas James untuk memanggil Parlemen lain, yang bertemu pada bulan Februari 1624. Untuk sekali, curahan sentimen anti-Katolik di Commons bergema di pengadilan, di mana kendali kebijakan bergeser dari James ke Charles dan Buckingham,[115] yang menekan raja untuk menyatakan perang dan merekayasa Lord Bendahara Tinggi Lionel Cranfield, sekarang telah menjadi Earl Middlesex, ketika dia menentang rencana itu dengan alasan biaya.[116] Hasil dari Parlemen 1624 adalah ambigu: James masih menolak untuk menyatakan atau mendanai perang, tetapi Charles percaya bahwa Commons telah berkomitmen untuk membiayai perang melawan Spanyol, suatu sikap yang berkontribusi terhadap masalah-masalahnya dengan Parlemen dalam pemerintahannya sendiri.[117]

Raja dan Gereja[sunting | sunting sumber]

Setelah Plot Mesiu, James memberikan sanksi keras untuk mengontrol umat Katolik Inggris yang tidak sesuai. Pada bulan Mei 1606, Parlemen meloloskan undang-undang penolakan Paus, yang dapat meminta warga negara manapun untuk mengambil sumpah kesetiaan yang menyangkal otoritas Paus atas raja.[118] James bersikap damai terhadap umat Katolik yang mengambil Sumpah Kesetiaan,[119] dan mentolerasi kripto-Katoliksisme di istana.[j] Henry Howard, misalnya, adalah seorang kripto-Katolik, yang diterima kembali ke Gereja Katolik dalam bulan-bulan terakhirnya.[120] Saat naik tahta Inggris, James curiga bahwa ia mungkin memerlukan dukungan umat Katolik di Inggris, jadi ia meyakinkan Earl Northumberland, simpatisan agama tua yang terkemuka, bahwa ia tidak akan menganiaya "apa pun yang akan diam dan memberi, tetapi ketaatan lahiriah terhadap hukum".[121]

Dalam petisi seribu tahun tahun 1603, para rohaniwan Puritan menuntut penghapusan konfirmasi, cincin kawin, dan istilah "pastor", di antara hal-hal lainnya, dan bahwa pemakaian topi dan Superpli menjadi opsional.[122] JJames ketat dalam menegakkan konformitas pada awalnya, memicu rasa penganiayaan di antara banyak orang Puritan;[123] tetapi penolakan dan suspensi dari kehidupan menjadi semakin langka ketika pemerintahan berlanjut.[124] Sebagai hasil dari Konferensi Istana Hampton pada tahun 1604, terjemahan dan kompilasi baru dari buku-buku Alkitab yang disetujui ditugaskan untuk menyelesaikan perbedaan di antara terjemahan yang berbeda yang kemudian digunakan. Alkitab Versi Raja James, sebagaimana diketahui, diselesaikan pada tahun 1611 dan dianggap sebagai karya prosa Yakobean.[125] Ini masih banyak digunakan.[126]

Di Skotlandia, James berusaha untuk membawa Kirk Skotlandia "begitu dekat sedapatnya" ke gereja Inggris dan mendirikan kembali Episkopal, sebuah kebijakan yang bertemu dengan oposisi yang kuat dari presbyterian.[k] James kembali ke Skotlandia pada tahun 1617 untuk satu-satunya waktu setelah aksesinya di Inggris, dengan harapan menerapkan ritual Anglikan. Para uskup James memaksakan lima artikelnya di Perth melalui Majelis Umum pada tahun berikutnya, tetapi keputusan itu ditolak secara luas.[128] James meninggalkan gereja di Skotlandia terbagi pada kematiannya, sumber masalah masa depan untuk putranya.[129] }}

Favorit[sunting | sunting sumber]

Seksualitas James diperdebatkan. Sepanjang hidupnya, James memiliki hubungan dekat dengan pria, yang telah menyebabkan perdebatan di antara sejarahwan tentang sifat alami mereka.[130] Setelah aksesinya di Inggris, sikapnya yang damai dan ilmiah bertolak belakang dengan perilaku Bellicose dan genit Elizabeth,[130] seperti yang ditunjukkan oleh epigram kontemporer Rex fuit Elizabeth, nunc est regina Iacobus (Elizabeth adalah Raja, sekarang James adalah Ratu).[131]

Beberapa penulis biografi James menyimpulkan bahwa Esmé Stewart (kemudian Adipati Lennox), Robert Carr (kemudian Earl Somerset), dan George Villiers (kemudian Adipati Buckingham) adalah kekasih-kekasihnya.[132][133] Sir John Oglander mengamati bahwa dia "belum pernah melihat suami yang baik membuat begitu banyak kebencian terhadap pasangannya yang cantik karena saya telah melihat Raja James di atas favoritnya, terutama Adipati Buckingham"[134] yang Raja akan, ingat Sir Edward Peyton, "jatuh cinta dan berciuman sebagai seorang simpanan."[135] Restorasi Istana Apethorpe yang dilakukan pada tahun 2004–08 mengungkapkan sebuah bagian yang tidak diketahui sebelumnya yang menghubungkan tempat tidur James dan Villiers.[136]

Beberapa penulis biografi James berpendapat bahwa hubungan itu tidak bersifat seksual.[137] Basilikon Doron James membuat daftar sodomi di antara kejahatan "yang terikat dalam hati nurani untuk tidak dimaafkan", dan istri James, Anna melahirkan tujuh anak yang masih hidup, serta menderita dua bayi lahir mati dan setidaknya tiga keguguran lainnya.[138] Penyair Huguenot kontemporer Théophile de Viau mengamati bahwa "sudah diketahui bahwa raja Inggris / bersekutu dengan Adipati Buckingham".[139][l] Buckingham sendiri memberikan bukti bahwa ia tidur di ranjang yang sama dengan Raja, menulis James bertahun-tahun kemudian bahwa dia telah merenungkan "apakah kamu mencintaiku sekarang ... lebih baik daripada pada waktu yang aku tidak akan pernah lupakan di Farnham, di mana kepala tempat tidur tidak dapat ditemukan antara tuan dan anjingnya".[141] Kata-kata Buckingham dapat ditafsirkan sebagai non-seksual, dalam konteks kehidupan istana abad ketujuhbelas,[142] dan tetap ambigu.[143]

Ketika Earl Salisbury meninggal pada tahun 1612, ia sedikit berkabung oleh orang-orang yang berdesak-desakan untuk mengisi kekosongan kekuasaan.[m] Sampai kematian Salisbury, sistem administrasi Elizabeth yang dipimpinnya terus berfungsi dengan efisiensi relatif; mulai saat ini, pemerintah James memasuki periode kemunduran dan keburukan.[145] Kematian Salisbury memberi James gagasan memerintah secara pribadi sebagai Kepala Menterinya, dengan pemuda favorit Skotlandianya, Robert Carr, melaksanakan banyak tugas di Salisbury, tetapi ketidakmampuan James untuk menghadiri secara dekat bisnis resmi memaparkan pemerintah kepada faksionalisme.[146]

Partai Howard, yang terdiri dari Northampton, Suffolk, menantu Suffolk Lord Knollys, dan Charles Howard, Earl Nottingham, bersama dengan Sir Thomas Lake, segera menguasai sebagian besar pemerintah dan pelindungnya. Bahkan Carr yang kuat jatuh ke kamp Howard, hampir tidak berpengalaman atas tanggung jawab yang dibebankan kepadanya dan sering bergantung pada sahabat akrabnya Sir Thomas Overbury untuk bantuan dengan surat-surat pemerintah.[147][148] Carr memiliki hubungan asmara dengan Frances Howard, Comtesse Essex, putri Earl Suffolk, yang dibantu James dalam menjamin pembatalan pernikahannya untuk membebaskannya menikah dengan Carr.[n]

Di musim panas 1615, bagaimanapun, muncul bahwa Overbury telah diracuni. Dia telah meninggal pada tanggal 15 September 1613 di Menara London, di mana dia telah ditempatkan atas permintaan Raja.[150][o] Di antara mereka yang dihukum karena pembunuhan itu adalah Frances dan Robert Carr, yang terakhir telah diganti sebagai favorit raja sementara itu oleh Villiers. James mengampuni Frances dan mengubah hukuman mati Carr, yang akhirnya memaafkannya pada tahun 1624.[153] Implikasi Raja dalam skandal semacam itu memprovokasi banyak dugaan publik dan sastra dan merusak istana James dengan citra korupsi dan kebobrokan.[154] Kejatuhan selanjutnya dari Howards meninggalkan Villiers tak tertandingi sebagai tokoh tertinggi dalam pemerintahan pada tahun 1619.[155]

Kematian[sunting | sunting sumber]

Potret oleh Daniël Mijtens, 1621

Setelah sekitar usia lima puluh, James menderita lebih dari artritis, pirai dan batu ginjal.[156] Dia juga kehilangan giginya dan minum banyak.[157] Raja sering sakit parah selama tahun terakhir hidupnya, meninggalkan sosok yang semakin perifer, jarang dapat mengunjungi London, sementara Buckingham mengkonsolidasikan wewenangnya terhadap Charles untuk memastikan masa depannya sendiri.[p] Satu teori adalah bahwa James mungkin memiliki menderita Porfiria, penyakit yang keturunannya George III dari Britania Raya menunjukkan beberapa gejala. James menguraikan urinnya kepada dokter Théodore de Mayerne sebagai "wrna merah gelap anggur Alicante".[161] Teori ini diberhentikan oleh beberapa ahli, khususnya dalam kasus James, karena dia memiliki batu ginjal yang dapat menyebabkan darah dalam urin, mewarnai itu merah.[162]

Pada awal 1625, James dilanda oleh serangan-serangan hebat arthritis, asam urat, dan pingsan, dan jatuh sakit parah pada bulan Maret dengan gejala tertian ague dan kemudian menderita stroke. Dia meninggal di Istana Theobalds pada tanggal 27 Maret saat serangan kekerasan terhadap disentri, dengan Buckingham di samping tempat tidurnya.[q] Pemakaman James pada tanggal 7 Mei adalah urusan yang luar biasa namun tidak teratur.[164] Uskup John Williams dari Lincoln mengkhotbahkan, dengan mengamati, "Raja Salomo meninggal dalam Perdamaian, ketika ia hidup sekitar enam puluh tahun ... dan Anda tahu itu Raja James". Khotbah itu kemudian dicetak sebagai Salomo Britania Raya [sic].[165]

James dimakamkan di Westminster Abbey. Posisi makam itu hilang selama bertahun-tahun sampai peti jenazahnya ditemukan di kubah Henry VII pada abad ke-19, selama penggalian.[166]

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Pada langit-langit Banqueting House, Rubens menggambarkan James dibawa ke surga oleh para malaikat.

Banyak yang berkabung untuk James. Untuk semua kekurangannya, ia sebagian besar mempertahankan kasih sayang rakyatnya, yang telah menikmati perdamaian yang tak terputus dan perpajakan relatif rendah selama era Yakobean. "Ketika dia hidup dalam damai," kata Earl Kellie, "begitu juga dia mati dalam kedamaian, dan aku berdoa kepada Tuhan raja kita [Charles I] dapat mengikutinya".[167] Sang Earl berdoa sia-sia: sekali berkuasa, Charles dan Buckingham menyetujui serangkaian ekspedisi militer sembrono yang berakhir dengan kegagalan memalukan.[168] James sering mengabaikan bisnis pemerintah untuk mengisi waktu luang, seperti perburuan; dan ketergantungannya pada favorit di istana yang dilanda skandal merusak citra monarki yang dihormati yang dibangun dengan hati-hati oleh Elizabeth.[169]

Di bawah James Perkebunan Ulster oleh Inggris dan Skotlandia Protestan dimulai, dan kolonisasi Inggris Amerika Utara memulai perjalanannya dengan berdirinya Jamestown, Virginia, pada tahun 1607,[170] dan Cuper's Cove, Newfoundland, pada tahun 1610. Selama 150 berikutnya tahun, Inggris akan bertarung dengan Spanyol, Belanda, dan Prancis untuk menguasai benua, sementara pembagian agama di Irlandia antara Protestan dan Katolik telah berlangsung selama 400 tahun. Dengan aktif mengejar lebih dari sekedar Uni personal dari wilayahnya, ia membantu meletakkan dasar bagi negara kesatuan Inggris.[171]

Menurut sebuah tradisi yang berasal dari para sejarahwan anti-Stuart pada pertengahan abad ke-17, rasa James akan absolutisme politik, ketidakberdayaan keuangannya, dan penggarapannya terhadap favorit yang tidak populer menjadi landasan Perang Saudara Inggris. James mewariskan Charles keyakinan fatal pada Hak ilahi raja-raja, dikombinasikan dengan penghinaan terhadap Parlemen, yang memuncak dalam eksekusi Charles dan penghapusan monarki. Selama tiga ratus tahun terakhir, reputasi raja telah menderita dari deskripsi asam tentang dirinya oleh Sir Anthony Weldon, yang dipecat James dan yang menulis risalah tentang James pada tahun 1650-an.[172]

Sejarah anti-James berpengaruh lainnya yang ditulis selama tahun 1650-an termasuk: Sir Edward Peyton Divine Catastrophe of the Kingly Family of the House of Stuarts (1652); Arthur Wilson History of Great Britain, Being the Life and Reign of King James I (1658); dan Francis Osborne Historical Memoirs of the Reigns of Queen Elizabeth and King James (1658).[173] Biografi David Harris Willson pada tahun 1956 melanjutkan banyak permusuhan ini.[174] Dalam kata-kata sejarahwan Jenny Wormald, buku Willson adalah "tontonan yang menakjubkan dari sebuah karya yang setiap halamannya menyatakan kebenciannya yang semakin besar pada penulis untuk subjeknya".[175] Karena Willson, bagaimanapun, stabilitas pemerintahan James di Skotlandia dan di bagian awal pemerintahan Inggrisnya, serta pandangannya yang relatif tercerahkan tentang agama dan perang, telah memberinya evaluasi ulang dari banyak sejarawan, yang telah menyelamatkan reputasinya dari tradisi kritik ini.[r]

Perwakilan dari perspektif sejarah baru adalah biografi tahun 2003 oleh Pauline Croft. Peninjau John Cramsie merangkum temuannya:

Penilaian keseluruhan Croft terhadap James dicampur dengan tepat. Dia mengakui niat baiknya dalam hal-hal seperti persatuan Anglo-Skotlandia, keterbukaannya terhadap berbagai sudut pandang, dan agenda kebijakan luar negerinya yang damai dalam cara keuangan kerajaannya. Tindakannya memoderasi friksi antara masyarakatnya yang beragam. Namun ia juga menciptakan yang baru, terutama dengan mendukung kolonisasi yang terpolarisasi kelompok kepentingan mahkota di Irlandia, memperoleh keuntungan politik tidak cukup dengan patronase tangan-terbuka, kurangnya perhatian terhadap citra monarki (terutama setelah rezim citra-terobsesi dari Elizabeth), mengejar kebijakan luar negeri pro-Spanyol yang memicu prasangka agama dan membuka pintu bagi Arminian di dalam gereja Inggris, dan menegakkan perubahan agama yang tidak menyenangkan di Kirk Skotlandia. Banyak dari kritik ini dibingkai dalam pandangan yang lebih panjang dari pemerintahan James, termasuk warisan - sekarang dipahami lebih bermasalah - yang dia tinggalkan Charles I.[177]

Gelar, gaya, penghargaan dan lambang[sunting | sunting sumber]

Gelar dan gaya[sunting | sunting sumber]

Di Skotlandia, James adalah "James keenam, Raja Skotlandia", sampai tahun 1604. Dia diproklamasikan "James pertama, Raja Inggris, Perancis, dan Irlandia, pembela iman" di London pada tanggal 24 Maret 1603.[178] Pada tanggal 20 Oktober 1604, James mengeluarkan proklamasi di Westminster mengubah gayanya menjadi "Raja Inggris, Perancis, dan Irlandia, Pembela Iman, dll."[179] Gaya ini tidak digunakan pada undang-undang Inggris, tetapi digunakan pada proklamasi, koin, surat, perjanjian, dan di Skotlandia.[180] James menata dirinya "Raja Perancis", sejalan dengan raja-raja Inggris lainnya antara tahun 1340 dan 1800, meskipun ia sebenarnya tidak memerintah Perancis.

Lambang[sunting | sunting sumber]

[181] [182] [183] [182] [182] [183]

Royal Coat of Arms of the Kingdom of Scotland.svg
Coat of Arms of England (1603-1649).svg
Coat of Arms of Scotland (1603-1649).svg
Lambang yang digunakan dari tahun 1567 hingga 1603 Lambang yang digunakan dari tahun 1603 hingga 1625 di luar Skotlandia Lambang yang digunakan dari tahun 1603 hingga 1625 di Skotlandia

Keturunan[sunting | sunting sumber]

James I dan keturunan kerajaannya, oleh Charles Turner, dari sebuah mezzotint oleh Samuel Woodburn (1814), setelah Willem de Passe

Ratu James, Anna dari Denmark, melahirkan tujuh orang anak yang selamat setelah lahir, tiga di antaranya mencapai usia dewasa:[184]

  1. Henry, Pangeran Wales (19 Februari 1594 – 6 November 1612). Meninggal, diduga karena demam tifoid, pada usia 18 tahun.[185]
  2. Elizabeth, Ratu Bohemia (19 Agustus 1596 – 13 Februari 1662). Menikah tahun 1613, Friedrich V, Elektorat Pfalz. Meninggal usia 65 tahun.
  3. Margaret (24 Desember 1598 – Maret 1600). Meninggal usia 1 tahun.
  4. Charles I, Raja Inggris, Skotlandia dan Irlandia (19 November 1600 – 30 Januari 1649). Menikah tahun 1625, Henrietta Maria. Menggantikan James I & VI. Dieksekusi usia 48 tahun.
  5. Robert, Adipati Kintyre (18 Januari 1602 – 27 Mei 1602). Meninggal usia 4 bulan.[186]
  6. Mary (8 April 1605 – 16 Desember 1607). Meninggal usia 2 tahun.
  7. Sophia (Juni 1607). Meninggal 48 jam setelah dilahirkan.[187]

Daftar tulisan[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ As the Earl of Bedford was a Protestant, his place in the ceremony was taken by Jean, Countess of Argyll.[8]
  2. ^ Elizabeth I wrote to Mary: "My ears have been so astounded, my mind so disturbed and my heart so appalled at hearing the horrible report of the abominable murder of your late husband and my slaughtered cousin, that I can scarcely as yet summon the spirit to write about it ... I will not conceal from you that people for the most part are saying that you will look through your fingers at this deed instead of avenging it and that you don't care to take action against those who have done you this pleasure." Historian John Guy nonetheless concludes: "Not a single piece of uncontaminated evidence has ever been found to show that Mary had foreknowledge of Darnley's murder".[11] In historian David Harris Willson's view, however: "That Bothwell was the murderer no one can doubt; and that Mary was his accomplice seems equally certain."[12]
  3. ^ James's captors forced from him a proclamation, dated 30 August, declaring that he was not being held prisoner "forced or constrained, for fear or terror, or against his will", and that no one should come to his aid as a result of "seditious or contrary reports".[29]
  4. ^ James briefly broke off diplomatic relations with England over Mary's execution, but he wrote privately that Scotland "could never have been without factions if she had beene left alive".[36]
  5. ^ James heard on 7 October of the decision to postpone the crossing for winter.[41]
  6. ^ By the normal rules of succession James had the best claim to the English throne, as the great-great-grandson of Henry VII. However, Henry VIII's will had passed over the Scottish line of his oldest sister Margaret in favour of that of their younger sister Mary. In the event, Henry's will was disregarded.[72]
  7. ^ James described Cecil as "king there in effect".[73]
  8. ^ The introduction of Henry Howard (soon Earl of Northampton) and of Thomas Howard (soon Earl of Suffolk) marked the beginning of the rise of the Howard family to power in England, which culminated in their dominance of James's government after the death of Cecil in 1612. Henry Howard, son of poet Henry Howard, had been a diligent correspondent with James in advance of the succession (James referred to him as "long approved and trusted Howard"). His connection with James may have owed something to the attempt by his brother Thomas Howard, Adipati Norfolk, to free and marry Mary, Queen of Scots, leading to his execution in 1572.[83] For details on the Howards, see The Trials of Frances Howard by David Lindley. Henry Howard is a traditionally reviled figure (Willson [1956] called him "A man of dark counsels and creeping schemes, learned but bombastic, and a most fulsome flatterer"[84]) whose reputation was upgraded by Linda Levy Peck's 1982 biography Northampton.[85]
  9. ^ English and Scot, James insisted, should "join and coalesce together in a sincere and perfect union, as two twins bred in one belly, to love one another as no more two but one estate".[87]
  10. ^ A crypto-Catholic was someone who outwardly conformed to Protestantism but remained a Catholic in private.
  11. ^ In March 1605, Archbishop Spottiswood wrote to James warning him that sermons against bishops were being preached daily in Edinburgh.[127]
  12. ^ In the original: Et ce savant roy d'Angleterre / foutoit-il pas le Boukinquan.[140]
  13. ^ Northampton assumed the day-to-day running of government business, and spoke of "the death of the little man for which so many rejoice and few do as much as seem to be sorry."[144]
  14. ^ The commissioners judging the case reached a 5–5 verdict, so James quickly appointed two extra judges guaranteed to vote in favour, an intervention which aroused public censure. When the son of one of the added commissioners (Thomas Bilson) was knighted after the annulment, he was given the nickname "Sir Nullity Bilson".[149]
  15. ^ It is very likely that Overbury was the victim of a 'set-up' contrived by the earls of Northampton and Suffolk, with Carr's complicity, to keep him out of the way during the annulment proceedings. Overbury knew too much of Carr's dealings with Frances and he opposed the match with a fervour that made him dangerous, motivated by a deep political hostility to the Howards. It cannot have been difficult to secure James's compliance, because he disliked Overbury and his influence over Carr.[151] John Chamberlain reported that the King "hath long had a desire to remove him from about the lord of Rochester, as thinking it a dishonour to him that the world should have an opinion that Rochester ruled him and Overbury ruled Rochester".[152]
  16. ^ Some historians (for example Willson) consider James, who was 58 in 1624, to have lapsed into premature senility;[158] but he suffered from an agonising species of arthritis which constantly left him indisposed, as well as other ailments; and Pauline Croft suggests that James regained some control over his affairs in summer 1624, afforded relief by the warm weather. She sees his continuing refusal to sanction war against Spain as a deliberate stand against the aggressive policies of Charles and Buckingham.[159][160]
  17. ^ A medicine recommended by Buckingham had only served to make the king worse, which led to rumours that the duke had poisoned him.[163]
  18. ^ In recent decades, much scholarship has emphasised James's success in Scotland (though there have been partial dissenters, such as Michael Lynch), and there is an emerging appreciation of James's successes in the early part of his reign in England.[176]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Milling 2004, hlm. 155.
  2. ^ Rhodes, Richards & Marshall 2003, hlm. 1: "James VI and I was the most writerly of British monarchs. He produced original poetry, as well as translation and a treatise on poetics; works on witchcraft and tobacco; meditations and commentaries on the Scriptures; a manual on kingship; works of political theory; and, of course, speeches to parliament ... He was the patron of Shakespeare, Jonson, Donne, and the translators of the "Authorized version" of the Bible, surely the greatest concentration of literary talent ever to enjoy royal sponsorship in England."
  3. ^ Smith 2003, hlm. 238: "The label 'the wisest fool in Christendom', often attributed to Henry IV of France but possibly coined by Anthony Weldon, catches James's paradoxical qualities very neatly"; Sir Anthony Weldon (1651), The Court and Character of King James I, quoted by Stroud 1999, hlm. 27: "A very wise man was wont to say that he believed him the wisest fool in Christendom, meaning him wise in small things, but a fool in weighty affairs."
  4. ^ Croft 2003, hlm. 6: "Historians have returned to reconsidering James as a serious and intelligent ruler"; Lockyer 1998, hlm. 4–6; Smith 2003, hlm. 238: "In contrast to earlier historians, recent research on his reign has tended to emphasize the wisdom and downplay the foolishness".
  5. ^ Davies 1959, hlm. 47–57
  6. ^ Guy 2004, hlm. 236–237, 241–242, 270; Willson 1963, hlm. 13.
  7. ^ Guy 2004, hlm. 248–250; Willson 1963, hlm. 16.
  8. ^ Willson 1963, hlm. 17.
  9. ^ Donaldson 1974, hlm. 99.
  10. ^ Thomson 1827, hlm. 171–172.
  11. ^ Guy 2004, hlm. 312–313.
  12. ^ Willson 1963, hlm. 18.
  13. ^ Guy 2004, hlm. 364–365; Willson 1963, hlm. 19.
  14. ^ Letter of Mary to Mar, 29 March 1567, quoted by Stewart 2003, hlm. 27: "Suffer nor admit no noblemen of our realm or any others, of what condition soever they be of, to enter or come within our said Castle or to the presence of our said dearest son, with any more persons but two or three at the most."
  15. ^ Stewart 2003, hlm. 33; Willson 1963, hlm. 18.
  16. ^ Croft 2003, hlm. 11.
  17. ^ Willson 1963, hlm. 19.
  18. ^ Croft 2003, hlm. 12–13.
  19. ^ Croft 2003, hlm. 13, 18.
  20. ^ Spottiswoode, John (1851), History of the Church in Scotland, Edinburgh: Oliver & Boyd, vol. 2, p. 120.
  21. ^ Croft 2003, hlm. 13.
  22. ^ Thomson 1827, hlm. 248–249.
  23. ^ Stewart 2003, hlm. 45; Willson 1963, hlm. 28–29.
  24. ^ a b Croft 2003, hlm. 15.
  25. ^ Lockyer 1998, hlm. 11–12; Stewart 2003, hlm. 51–63.
  26. ^ David Calderwood quoted by Stewart 2003, hlm. 63: "So ended this nobleman, one of the chief instruments of the reformation; a defender of the same, and of the King in his minority, for the which he is now unthankfully dealt with."
  27. ^ Stewart 2003, hlm. 63.
  28. ^ Lockyer 1998, hlm. 13–15; Willson 1963, hlm. 35.
  29. ^ Stewart 2003, hlm. 66.
  30. ^ Law 1904, hlm. 295, 297.
  31. ^ Croft 2003, hlm. 17–18; Willson 1963, hlm. 39, 50.
  32. ^ Croft 2003, hlm. 20.
  33. ^ Croft 2003, hlm. 29, 41–42; Willson 1963, hlm. 121–124.
  34. ^ Lockyer 1998, hlm. 24–25; Stewart 2003, hlm. 150–157.
  35. ^ Croft 2003, hlm. 45; George Nicolson quoted by Stewart 2003, hlm. 154: "It is begun to be noted that the reports coming from the King should differ"; Williams 1970, hlm. 61: "The two principal characters were dead, the evidence of eyewitnesses was destroyed and only King James's version remained"; Willson 1963, hlm. 126–130.
  36. ^ Croft 2003, hlm. 22.
  37. ^ Lockyer 1998, hlm. 29–31; Willson 1963, hlm. 52.
  38. ^ Croft 2003, hlm. 23.
  39. ^ Croft 2003, hlm. 23–24.
  40. ^ Willson 1963, hlm. 85.
  41. ^ Stewart 2003, hlm. 107–110.
  42. ^ Willson 1963, hlm. 85–95.
  43. ^ Croft 2003, hlm. 26.
  44. ^ Willson 1963, hlm. 103.
  45. ^ Keay & Keay 1994, hlm. 556; Willson 1963, hlm. 103–105.
  46. ^ Keay & Keay 1994, hlm. 556.
  47. ^ Croft 2003, hlm. 27; Lockyer 1998, hlm. 21; Willson 1963, hlm. 105, 308–309.
  48. ^ Akrigg 1984, hlm. 220; Willson 1963, hlm. 309.
  49. ^ Hunter 2000, hlm. 143, 166.
  50. ^ Hunter 2000, hlm. 174.
  51. ^ a b Thompson 1968, hlm. 40–41.
  52. ^ a b c Hunter 2000, hlm. 175.
  53. ^ Rotary Club of Stornoway 1995, hlm. 12–13.
  54. ^ Hunter 2000, hlm. 176.
  55. ^ MacKinnon 1991, hlm. 46.
  56. ^ Croft 2003, hlm. 139; Lockyer 1998, hlm. 179
  57. ^ a b Willson 1963, hlm. 321.
  58. ^ James quoted by Willson 1963, hlm. 131: "Kings are called gods by the prophetical King David because they sit upon God His throne in earth and have the count of their administration to give unto Him."
  59. ^ Croft 2003, hlm. 131–133.
  60. ^ Willson 1963, hlm. 133.
  61. ^ Croft 2003, hlm. 134–135: "James wrote well, scattering engaging asides throughout the text"; Willson 1963, hlm. 132: "Basilikon Doron is the best prose James ever wrote".
  62. ^ Croft 2003, hlm. 133.
  63. ^ Quoted by Willson 1963, hlm. 132.
  64. ^ Jack 1988, hlm. 126–127.
  65. ^ See: Jack, R. D. S. (2000), "Scottish Literature: 1603 and all that Archived 11 February 2012 at the Wayback Machine.", Association for Scottish Literary Studies, retrieved 18 October 2011.
  66. ^ Jack, R. D. S. (1985), Alexander Montgomerie, Edinburgh: Scottish Academic Press, pp. 1–2.
  67. ^ Jack 1988, hlm. 125.
  68. ^ Jack 1988, hlm. 137.
  69. ^ Spiller, Michael (1988), "Poetry after the Union 1603–1660", in Craig, Cairns (general editor), The History of Scottish Literature, Aberdeen University Press, vol. 1, pp. 141–152. Spiller points out that the trend, although unambiguous, was generally more mixed.
  70. ^ See for example Rhodes, Neil (2004), "Wrapped in the Strong Arm of the Union: Shakespeare and King James", in Maley, Willy; Murphy, Andrew (eds), Shakespeare and Scotland, Manchester University Press, pp. 38–39.
  71. ^ Jack 1988, hlm. 137–138.
  72. ^ Stewart 2003, hlm. 159–161; Willson 1963, hlm. 138–141.
  73. ^ Croft 2003, hlm. 48.
  74. ^ Lockyer 1998, hlm. 161–162; Willson 1963, hlm. 154–155.
  75. ^ Croft 2003, hlm. 49; Willson 1963, hlm. 158.
  76. ^ Croft 2003, hlm. 49; Martin 2016, hlm. 315; Willson 1963, hlm. 160–164.
  77. ^ Croft 2003, hlm. 50.
  78. ^ Stewart 2003, hlm. 169.
  79. ^ Stewart 2003, hlm. 172; Willson 1963, hlm. 165.
  80. ^ Stewart 2003, hlm. 173.
  81. ^ Croft 2003, hlm. 50–51.
  82. ^ a b c d e Croft 2003, hlm. 51.
  83. ^ Guy 2004, hlm. 461–468; Willson 1963, hlm. 156.
  84. ^ Willson 1963, hlm. 156.
  85. ^ Croft 2003, hlm. 6.
  86. ^ Croft 2003, hlm. 52–54.
  87. ^ Willson 1963, hlm. 250.
  88. ^ Willson 1963, hlm. 249–253.
  89. ^ Croft 2003, hlm. 67; Willson 1963, hlm. 249–253.
  90. ^ Croft 2003, hlm. 52–53.
  91. ^ Croft 2003, hlm. 118.
  92. ^ Stewart 2003, hlm. 219.
  93. ^ Croft 2003, hlm. 64.
  94. ^ Croft 2003, hlm. 63.
  95. ^ Quoted by Croft 2003, hlm. 62.
  96. ^ Croft 2003, hlm. 75–81.
  97. ^ Croft 2003, hlm. 80; Lockyer 1998, hlm. 167; Willson 1963, hlm. 267.
  98. ^ Croft 2003, hlm. 93; Willson 1963, hlm. 348.
  99. ^ Willson 1963, hlm. 409.
  100. ^ Willson 1963, hlm. 348, 357.
  101. ^ Schama 2001, hlm. 59.
  102. ^ Kenyon, J. P. (1978). Stuart England. Harmondsworth, England: Penguin Books. pp. 88–89.
  103. ^ Willson 1963, hlm. 369–370.
  104. ^ Croft 2003, hlm. 104; Willson 1963, hlm. 372–373.
  105. ^ Willson 1963, hlm. 374–377.
  106. ^ Willson 1963, hlm. 408–416.
  107. ^ Lockyer 1998, hlm. 148; Willson 1963, hlm. 417.
  108. ^ Willson 1963, hlm. 421.
  109. ^ Willson 1963, hlm. 422.
  110. ^ James quoted by Willson 1963, hlm. 423: "We cannot with patience endure our subjects to use such anti-monarchical words to us concerning their liberties, except they had subjoined that they were granted unto them by the grace and favour of our predecessors."
  111. ^ Willson 1963, hlm. 243.
  112. ^ Croft 2003, hlm. 118–119; Willson 1963, hlm. 431–435.
  113. ^ Cogswell 2005, hlm. 224–225, 243, 281–299; Croft 2003, hlm. 120; Schama 2001, hlm. 64.
  114. ^ Croft 2003, hlm. 120–121.
  115. ^ Krugler 2004, hlm. 63–64: "The aging monarch was no match for the two men closest to him. By the end of the year, the prince and the royal favourite spoke openly against the Spanish marriage and pressured James to call a parliament to consider their now repugnant treaties ... with hindsight ... the prince's return from Madrid marked the end of the king's reign. The prince and the favourite encouraged popular anti-Spanish sentiments to commandeer control of foreign and domestic policy".
  116. ^ Croft 2003, hlm. 125; Lockyer 1998, hlm. 195.
  117. ^ Croft 2003, hlm. 126: "On that divergence of interpretation, relations between the future king and the Parliaments of the years 1625–9 were to founder".
  118. ^ Stewart 2003, hlm. 225.
  119. ^ Willson 1963, hlm. 228.
  120. ^ Croft 2003, hlm. 162.
  121. ^ Akrigg 1984, hlm. 207–208; Willson 1963, hlm. 148–149.
  122. ^ Willson 1963, hlm. 201.
  123. ^ Croft 2003, hlm. 156; Stewart 2003, hlm. 205: "In seeking conformity, James gave a name and a purpose to nonconformity"; Basilikon Doron quoted by Willson 1963, hlm. 201, 209: "In things indifferent, they are seditious which obey not the magistrates".
  124. ^ Croft 2003, hlm. 158.
  125. ^ Croft 2003, hlm. 157; Willson 1963, hlm. 213–215.
  126. ^ Croft 2003, hlm. 157.
  127. ^ Croft 2003, hlm. 164.
  128. ^ Croft 2003, hlm. 166; Lockyer 1998, hlm. 185–186; Willson 1963, hlm. 320.
  129. ^ Croft 2003, hlm. 167.
  130. ^ a b Bucholz & Key 2004, hlm. 208: "... his sexuality has long been a matter of debate. He clearly preferred the company of handsome young men. The evidence of his correspondence and contemporary accounts have led some historians to conclude that the king was homosexual or bisexual. In fact, the issue is murky."
  131. ^ Hyde, H. Montgomery (1970), The Love That Dared Not Speak its Name, London: Heinemann, pp. 43–44.
  132. ^ e.g. Young, Michael B. (2000), King James and the History of Homosexuality, New York University Press, ISBN 978-0-8147-9693-1; Bergeron, David M. (1991), Royal Family, Royal Lovers: King James of England and Scotland, University of Missouri Press.
  133. ^ Murphy, Timothy (2011), Reader's Guide To Gay & Lesbian Studies, Routledge Dearborn Publishers, hlm. 312. 
  134. ^ Bergeron, David M. (1999), King James and Letters of Homoerotic Desire, Iowa City: University of Iowa Press, p. 348.
  135. ^ Ruigh, Robert E. (1971), The Parliament of 1624: Politics and Foreign Policy, Cambridge: Harvard University Press, p. 77.
  136. ^ Graham, Fiona (5 June 2008), "To the manor bought", BBC News, retrieved 18 October 2008.
  137. ^ e.g. Lee, Maurice (1990), Great Britain's Solomon: James VI and I in his Three Kingdoms, Urbana: University of Illinois Press, ISBN 0-252-01686-6. 
  138. ^ Lockyer 1981, hlm. 19, 21; Weir, Alison (1996), Britain's Royal Families: The Complete Genealogy, Random House, ISBN 0-7126-7448-9, pp. 249–251.
  139. ^ Norton, Rictor (8 January 2000), "Queen James and His Courtiers", Gay History and Literature, diakses tanggal 9 December 2015. 
  140. ^ Gaudiani, Claire Lynn (1981), The Cabaret poetry of Théophile de Viau: Texts and Traditions, Tübingen: Gunter Narr Verlag, hlm. 103–104, ISBN 978-3-87808-892-9, diakses tanggal 9 December 2015. 
  141. ^ Lockyer 1981, hlm. 22.
  142. ^ Bray, Alan (2003), The Friend, University of Chicago Press, ISBN 0-226-07180-4, pp. 167–170; Bray, Alan (1994), "Homosexuality and the Signs of Male Friendship in Elizabethan England", pp. 42–44, In: Goldberg, Jonathan (editor), Queering the Renaissance, Duke University Press, ISBN 0-8223-1385-5.
  143. ^ Ackroyd, Peter (2014), The History of England, Volume III: Civil War, Macmillan, ISBN 978-0-230-70641-5, p. 45; Miller, John (2004), The Stuarts, Hambledon, ISBN 1-85285-432-4, p. 38.
  144. ^ Willson 1963, hlm. 269.
  145. ^ Willson 1963, hlm. 333: "Finances fell into chaos, foreign affairs became more difficult. James exalted a worthless favourite and increased the power of the Howards. As government relaxed and honour cheapened, we enter a period of decline and weakness, of intrigue, scandal, confusion and treachery."
  146. ^ Willson 1963, hlm. 334–335.
  147. ^ Willson 1963, hlm. 349.
  148. ^ Sir Francis Bacon, speaking at Carr's trial, quoted by Perry 2006, hlm. 105: "Packets were sent, sometimes opened by my lord, sometimes unbroken unto Overbury, who perused them, registered them, made table-talk of them, as they thought good. So I will undertake the time was, when Overbury knew more of the secrets of state, than the council-table did."
  149. ^ Lindley 1993, hlm. 120.
  150. ^ Barroll 2001, hlm. 136: "Rumours of foul play involving Rochester and his wife with Overbury had, however, been circulating since his death. Indeed, almost two years later, in September 1615, and as James was in the process of replacing Rochester with a new favourite, George Villiers, the Governor of the Tower of London sent a letter to the king informing him that one of the warders in the days before Overbury had been found dead had been bringing the prisoner poisoned food and medicine"; Lindley 1993, hlm. 146.
  151. ^ Lindley 1993, hlm. 145.
  152. ^ Willson 1963, hlm. 342.
  153. ^ Croft 2003, hlm. 91.
  154. ^ Davies 1959, hlm. 20: "Probably no single event, prior to the attempt to arrest the five members in 1642, did more to lessen the general reverence with which royalty was regarded in England than this unsavoury episode."
  155. ^ Croft 2003, hlm. 98–99; Willson 1963, hlm. 397.
  156. ^ Croft 2003, hlm. 101; Willson 1963, hlm. 378, 404.
  157. ^ Croft 2003, hlm. 101; Willson 1963, hlm. 379.
  158. ^ Willson 1963, hlm. 425.
  159. ^ Croft 2003, hlm. 126–127.
  160. ^ Croft 2003, hlm. 101: "James never became a cypher"; Lockyer 1998, hlm. 174: "During the last eighteen months of his life James fought a very effective rearguard action to preserve his control of foreign policy ... he never became a cypher."
  161. ^ Röhl, John C. G.; Warren, Martin; Hunt, David (1998), Purple Secret: Genes, "Madness" and the Royal Houses of Europe, London: Bantam Press, ISBN 0-593-04148-8.
  162. ^ e.g. Dean, Geoffrey (2002), The Turnstone: A Doctor's Story., Liverpool University Press, pp. 128–129.
  163. ^ Croft 2003, hlm. 127–128; Willson 1963, hlm. 445–447.
  164. ^ John Chamberlain quoted in Croft 2003, hlm. 129 and Willson 1963, hlm. 447: "All was performed with great magnificence, but ... very confused and disorderly."
  165. ^ Croft 2003, hlm. 129–130.
  166. ^ Stanley, Arthur (1886), Historical Memorials of Westminster Abbey, London: John Murray, hlm. 499–526. 
  167. ^ Croft 2003, hlm. 130.
  168. ^ Stewart 2003, hlm. 348: "A 1627 mission to save the Huguenots of La Rochelle ended in an ignominious siege on the Isle of Ré, leaving the Duke as the object of widespread ridicule."
  169. ^ Croft 2003, hlm. 129.
  170. ^ Croft 2003, hlm. 146.
  171. ^ Croft 2003, hlm. 67.
  172. ^ Croft 2003, hlm. 3–4: "Often witty and perceptive but also prejudiced and abusive, their status as eye-witness accounts and their compulsive readability led too many historians to take them at face value"; Lockyer 1998, hlm. 1–4.
  173. ^ For more on the influence of Commonwealth historians on the tradition of tracing Charles I's errors back to his father's reign, see Lindley 1993, hlm. 44.
  174. ^ Croft 2003, hlm. 6; Lockyer 1998, hlm. 4.
  175. ^ Wormald 2011.
  176. ^ Croft 2003, hlm. 1–9, 46.
  177. ^ Cramsie, John (June 2003), "The Changing Reputations of Elizabeth I and James VI & I", Reviews and History: Covering books and digital resources across all fields of history (review no. 334) 
  178. ^ Velde, Francois, Proclamation by the King, 24 March 1603, heraldica.org, diakses tanggal 9 February 2013. 
  179. ^ Velde, Francois, Proclamation by the King, 20 October 1604, heraldica.org, diakses tanggal 9 February 2013. 
  180. ^ Willson 1963, hlm. 252–253.
  181. ^ Pinches, John Harvey; Pinches, Rosemary (1974), The Royal Heraldry of England, Heraldry Today, Slough, Buckinghamshire: Hollen Street Press, ISBN 0-900455-25-X, pp. 159–160.
  182. ^ a b c Pinches and Pinches, pp. 168–169.
  183. ^ a b Brooke-Little, J. P. (1978) [1950], Boutell's Heraldry Revised edition, London: Frederick Warne, ISBN 0-7232-2096-4, pp. 213, 215.
  184. ^ Stewart 2003, hlm. 140, 142.
  185. ^ Stewart 2003, hlm. 248: "Latter day experts have suggested enteric fever, typhoid fever, or porphyria, but at the time poison was the most popular explanation ... John Chamberlain wrote that it was 'verily thought that the disease was no other than the ordinary ague that had reigned and raged all over England'."
  186. ^ Barroll 2001, hlm. 27; Willson 1963, hlm. 452.
  187. ^ Croft 2003, hlm. 55; Stewart 2003, hlm. 142; Willson 1963, hlm. 456.

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Akrigg, G. P. V., ed. (1984), Letters of King James VI & I, Berkeley & Los Angeles: University of California, ISBN 0-520-04707-9 
  • Barroll, J. Leeds (2001), Anna of Denmark, Queen of England: A Cultural Biography, Philadelphia: University of Pennsylvania, ISBN 0-8122-3574-6 
  • Bucholz, Robert; Key, Newton (2004), Early Modern England, 1485–1714: A Narrative History, Oxford: Blackwell, ISBN 0-631-21393-7 
  • Cogswell, Thomas (2005) [1989], The Blessed Revolution: English Politics and the Coming of War 1621–24, Cambridge University Press, ISBN 0-521-02313-0 
  • Croft, Pauline (2003), King James, Basingstoke and New York: Palgrave Macmillan, ISBN 0-333-61395-3 .
  • Davies, Godfrey (1959) [1937], The Early Stuarts, Oxford: Clarendon Press, ISBN 0-19-821704-8 
  • Donaldson, Gordon (1974), Mary, Queen of Scots, London: English Universities Press, ISBN 0-340-12383-4 
  • Guy, John (2004), My Heart is My Own: The Life of Mary Queen of Scots, London and New York: Fourth Estate, ISBN 1-84115-752-X 
  • Hunter, James (2000), Last of the Free: A History of the Highlands and Islands of Scotland, Edinburgh: Mainstream, ISBN 1-84018-376-4 
  • Jack, R. D. S. (1988), "Poetry under King James VI", dalam Craig, Cairns, The History of Scottish Literature, 1, Aberdeen University Press 
  • Keay, J.; Keay, J. (1994), Collins Encyclopaedia of Scotland, London: HarperCollins, ISBN 0-00-255082-2 
  • Krugler, John D. (2004), English and Catholic: The Lords Baltimore in the Seventeenth Century, Baltimore: Johns Hopkins University Press, ISBN 0-8018-7963-9 
  • Law, Thomas Graves (1904), "John Craig", dalam Brown, P. Hume, Collected Essays and Reviews of Thomas Graves Law, Edinburgh: T. & A. Constable, Edinburgh University Press 
  • Lindley, David (1993), The Trials of Frances Howard: Fact and Fiction at the Court of King James, Routledge, ISBN 0-415-05206-8 
  • Lockyer, Roger (1981), Buckingham: The Life and Political Career of George Villiers, First Duke of Buckingham, 1592–1628, Longman, ISBN 0582502969 
  • Lockyer, Roger (1998), James VI and I, Longman, ISBN 0-582-27961-5 
  • Louda, Jiří; Maclagan, Michael (1999) [1981], Lines of Succession: Heraldry of the Royal Families of Europe (edisi ke-2nd), London: Little, Brown, ISBN 978-0-316-84820-6 
  • MacKinnon, Kenneth (1991), Gaelic – A Past and Future Prospect, Edinburgh: The Saltire Society, ISBN 0-85411-047-X 
  • Martin, Patrick H. (2016), Elizabethan Espionage: Plotters and Spies in the Struggle Between Catholicism and the Crown, Jefferson, North Carolina: McFarland, ISBN 978-1-476-66255-8 
  • Milling, Jane (2004), "The Development of a Professional Theatre", dalam Milling, Jane; Thomson, Peter; Donohue, Joseph W., The Cambridge History of British Theatre, Cambridge: Cambridge University Press, ISBN 0-521-65040-2 
  • Perry, Curtis (2006), Literature and Favoritism in Early Modern England, Cambridge; New York: Cambridge University Press, ISBN 0-521-85405-9 
  • Rhodes, Neil; Richards, Jennifer; Marshall, Joseph (2003), King James VI and I: Selected Writings, Ashgate Publishing, ISBN 0-7546-0482-9 
  • Rotary Club of Stornoway (1995), The Outer Hebrides Handbook and Guide, Machynlleth: Kittiwake, ISBN 0-9511003-5-1 
  • Schama, Simon (2001), A History of Britain, II, New York: Hyperion 
  • Smith, David L. (2003), "Politics in Early Stuart Britain", dalam Coward, Barry, A Companion to Stuart Britain, Blackwell Publishing, ISBN 0-631-21874-2 
  • Stewart, Alan (2003), The Cradle King: A Life of James VI & I, London: Chatto and Windus, ISBN 0-7011-6984-2 
  • Stroud, Angus (1999), Stuart England, Routledge, ISBN 0-415-20652-9 
  • Thompson, Francis (1968), Harris and Lewis, Outer Hebrides, Newton Abbot: David & Charles, ISBN 0-7153-4260-6 
  • Thomson, Thomas, ed. (1827), Sir James Melvill of Halhill; Memoirs of his own life, Bannatyne Club 
  • Williams, Ethel Carleton (1970), Anne of Denmark, London: Longman, ISBN 0-582-12783-1 
  • Willson, David Harris (1963) [1956], King James VI & I, London: Jonathan Cape, ISBN 0-224-60572-0 

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Akrigg, G. P. V. (1978). Jacobean Pageant: The Court of King James I. New York: Atheneum. ISBN 0-689-70003-2
  • Fraser, A. (1974). King James VI of Scotland, I of England. London: Weidenfeld and Nicolson. ISBN 0-297-76775-5
  • Coward, B. (2017). The Stuart Age – England, 1603–1714 5th edition ch.4. Routledge. ISBN 978-1-4058-5916-5
  • Durston, C. (1993). James I. Routledge. ISBN 0-415-07779-6
  • Fincham, Kenneth; Lake, Peter (1985). "The ecclesiastical policy of King James I" Journal of British Studies 24 (2): 169–207
  • Gardiner, S. R. (1907). "Britain under James I" in The Cambridge Modern History vol. 3 ch. 17 online
  • Goodare, Julian (2009). "The debts of James VI of Scotland" The Economic History Review 62 (4): 926–952
  • Hirst, Derek (1986). Authority and Conflict – England 1603–1658 pp. 96–136, Harvard University Press. ISBN 0-674-05290-0
  • Houston, S. J. (1974). James I. Longman. ISBN 0-582-35208-8
  • Lee, Maurice (1984). "James I and the Historians: Not a Bad King After All?" Albion 16 (2): 151–163. in JSTOR
  • Montague, F. C. (1907). The History of England from the Accession of James 1st to the Restoration (1603–1660) online
  • Peck, Linda Levy (1982). Northampton: Patronage and Policy at the Court of James I. Harper Collins. ISBN 0-04-942177-8
  • Schwarz, Marc L. (1974). "James I and the Historians: Toward a Reconsideration" Journal of British Studies 13 (2): 114–134 in JSTOR
  • Smith, D. L. (1998). A History of the Modern British Isles – 1603–1707 – The Double Crown chs. 2, 3.1, and 3.2. Blackwell. ISBN 978-0-631-19402-6
  • Wormald, Jenny (1983). "James VI and I: Two Kings or One?" History 68 (223): 187–209
  • Young, Michael B. (1999). King James VI and I and the History of Homosexuality. Springer.
  • Young, Michael B. (2012). "James VI and I: Time for a Reconsideration?" Journal of British Studies 51 (3): 540–567

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

James VI dari Skotlandia & I dari Inggris
Lahir: 19 Juni 1566 Wafat: 27 Maret 1625
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Maria
Raja Skotlandia
1567–1625
Diteruskan oleh:
Charles I dari Inggris
Didahului oleh:
Elizabeth I
Raja Inggris dan Irlandia
1603–1625
Bangsawan Skotlandia
Lowong
Terakhir dijabat oleh
James Stewart
Adipati Rothesay
1566–1567
Lowong
Selanjutnya dijabat oleh
Henry Frederick, Pangeran Wales
Didahului oleh:
Henry Stuart
Adipati Albany
penciptaan ke-4
1567
Disatukan dengan Mahkota