Margrete dari Norwegia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Margaret dari Norwegia)
Jump to navigation Jump to search
Margrete atau Margareta
Jendela kaca Balai Kota Lerwick yang menggambarkan "Margrete, ratu Skotlandia dan putri Norwegia"
Jendela kaca Balai Kota Lerwick yang menggambarkan "Margrete, ratu Skotlandia dan putri Norwegia"
Ratu Skotlandia
Masa pemerintahan yang dipersengketakan 25 November 1286 – 26 September 1290
Pendahulu Alaxandair III
Pengganti John
Lahir (1283-04-09)9 April 1283
Tønsberg, Norwegia
Wafat 26 September 1290(1290-09-26) (umur 7)
St Margaret's Hope, Orkney, Skotlandia
Pemakaman Katedral kuno, Bergen
Wangsa Sverre
Ayah Eirik II dari Norwegia
Ibu Maighread dari Skotlandia

Margrete (bahasa Norwegia: Margrete, Margareta; 9 April 1283 – 26 September 1290) merupakan seorang putri Norwegia yang diakui sebagai Ratu Skotlandia setelah kematian kakeknya, Alaxandair III, pada bulan Maret 1286. Kematiannya di Orkney saat bepergian ke Skotlandia memicu suksesi yang disengketakan yang menyebabkan terjadinya Perang Kemerdekaan Skotlandia.

Dia adalah putri Raja Eirik II dari Norwegia dan Margrete, putri Raja Alaxandair III dari Skotlandia. Margrete lahir di Tønsberg. Ibundanya meninggal saat melahirkan.[1][2]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Ketika perjanjian yang mengatur pernikahan Maighread dan Eirik ditandatangani di Roxburgh pada tanggal 25 Juli 1281, putra Alaxandair III yang lebih muda David sudah meninggal, pada bulan Juni 1281, meninggalkan Raja Skotlandia dengan hanya satu putra sah, Alexander. Akibatnya, perjanjian itu termasuk ketentuan bagi keturunan Maighread dan Eirik untuk naik takhta ke kerajaan Skotlandia:

Jika terjadi bahwa raja Skotlandia meninggal tanpa putra yang sah, dan anak-anaknya tidak meninggalkan keturunan yang sah [tanpa putra-putra] dan Maighread memiliki keturunan [bukan putra-putra] oleh raja Norwegia, ia dan anak-anaknya akan naik takhta menjadi raja Skotlandia, bahkan jika dia tanpa keturunan, menurut hukum dan kebiasaan Skotlandia.[3]

Alaxandair III membuat ketentuan yang sama ketika mengatur pernikahan putranya Alexander ke Margaretha, putri Gwijde dari Dampierre, Comte Flandria, mungkin juga pada tahun 1281. Perjanjian itu mengatur pernikahan, yang ditandatangani pada bulan Desember 1281, termasuk dokumen yang panjang dan rumit. kebiasaan dan penggunaan yang menentukan suksesi. Serta pernyataan prinsip-prinsip umum, lampiran mencakup contoh-contoh spesifik dari hak "A dan M" dan anak-anak mereka dalam kasus-kasus tertentu. Dokumen tersebut, meskipun membingungkan di beberapa tempat, tampaknya lebih menguntungkan primogenitur bagi pewaris laki-laki, atau keturunan mereka, dan kedekatan darah bagi ahli waris perempuan dan keturunan mereka.[4]

Alexander yang lebih muda meninggal pada tanggal 28 Januari 1284, meninggalkan hanya cucu raja Margrete yang hidup dari keturunannya. Alaxandair III memanggil semua tiga belas earl Skotlandia dan dua puluh empat baron. Di Scone pada tanggal 5 Februari 1284, para penandatangan setuju untuk mengakui Margrete sebagai "domina dan pewaris yang tepat" jika Alexander tidak memiliki keturunan dan raja tidak memiliki keturunan pada saat kematiannya. Namun, tidak mungkin bahwa ini dimaksudkan untuk memungkinkan Margrete untuk memerintah sendiri sebagai maharani, tetapi bersama-sama dengan calon istrinya, siapa pun dia.[5] Meskipun tidak masuk akal dalam situasi itu, seperti ini menunjukkan bahwa Alaxandair III telah memutuskan untuk menikah kembali. Dia menikah lagi, dengan Yolande de Dreux, tetapi meninggal tak lama setelah itu sebagai akibat dari kecelakaan pada tanggal 19 Maret 1286 tanpa keturunan olehnya.[6]

Lady dan pewaris Skotlandia[sunting | sunting sumber]

Setelah Raja Alaxandair III dimakamkan di Biara Dunfermline pada tanggal 29 Maret 1286, para tokoh terkemuka dan rohaniwan kerajaan berkumpul di Scone di parlemen untuk memilih Pelindung Skotlandia yang akan menjaga kerajaan untuk pewaris yang tepat. Pada saat ini diperkirakan bahwa Ratu Yolande hamil, sehingga Margrete belum menjadi penerus yang jelas. Tidak pasti apa yang terjadi pada anak Yolande--kemungkinan besar dia mengalami keguguran, meskipun laporan lain mengatakan bahwa anaknya lahir mati di Clackmannan pada Hari Santa Katarina (25 November 1286) dengan Pelindung yang hadir untuk menyaksikan peristiwa tersebut;[7] mungkin saja ia mengalami kehamilan palsu, dan bahkan ada yang mengatakan bahwa ia berpura-pura hamil.[8]

Ini, sesuai dengan sumpah yang diambil, menjadikan Margrete pewaris pada usia tiga tahun, tetapi pada tahun yang sama Robert de Brus, Lord kelima Annandale memberontak dengan bantuan putranya Earl Carrick. Bruces menangkap benteng di Galloway, dan juga memperkuat posisi mereka di barat daya di mana saingan mereka Balliols juga memiliki pengaruh, mungkin telah membuat tawaran untuk Mahkota. Namun, Robert Bruce tampaknya telah melebih-lebihkan peluangnya untuk berhasil menekan klaimnya, karena dukungan lebih lanjut tampaknya tidak akan datang, dan sulit untuk membuktikan bahwa bahkan sekutu Bruce seperti Stewarts memutuskan untuk mendukung mereka, terlepas dari apa yang beberapa sejarahwan telah simpulkan dari Turnberry Band pada bulan September 1286. Pemberontakan itu dengan cepat gagal, meskipun tidak ada tindakan drastis yang diambil terhadap keluarga Bruces setelah mereka menyerahkan kembali istana yang telah mereka sita.[9][10] Dengan cara ini, para Pelindung mungkin berharap untuk menjaga perdamaian di Skotlandia antara gugatan Robert Bruce dan John Balliol yang bersaing, tanpa membahayakan kesetiaan tertinggi mereka kepada kerajaan, dan mungkin bagi Margrete sebagai pewaris yang lebih diterima secara umum.

Jauh dari Skotlandia yang menunjukkan keinginan untuk membawa Margrete ke Skotlandia, ayahanda Margrete, Eirik, yang mengajukan pertanyaan lagi. Eirik mengirim duta resmi ke Edward I dari Inggris, kemudian di Gascogne, pada bulan Mei 1289, dengan surat-surat yang merujuk pada Margrete sebagai "ratu". Negosiasi dari masa depan ini adalah antara Edward, yang kembali ke Inggris di akhir tahun, dan Eirik, dan mengesampingkan Skotlandia sampai Edward bertemu dengan Robert Bruce dan beberapa Pelindung di Salisbury pada bulan Oktober 1289. Bangsa Skotlandia berada dalam posisi yang lemah sejak Eirik dapat mengatur pernikahan putrinya dengan putra Edward I, Edward atau siapa pun tanpa mengacu pada Pelindung. Dengan demikian, para Pelindung menandatangani Perjanjian Salisbury, yang setuju bahwa Margrete akan dikirim ke Skotlandia sebelum tanggal 1 November 1290, dan bahwa setiap perjanjian tentang pernikahannya di masa depan akan ditangguhkan sampai dia berada di Skotlandia.[11]

Bahwa pernikahan Edward, Pangeran Wales, ada dalam pikiran Raja Edward jelas dari fakta bahwa dispensasi paus diterima dari Paus Nikolas IV sepuluh hari setelah perjanjian itu ditandatangani. Berpikir untuk menunjukkan itikad buruk pada bagian Edward, Bulla kepausan tidak mengontrak perkawinan, hanya mengizinkan satu jika Skotlandia setuju untuk itu. Edward, seperti Eirik, sekarang sedang menulis tentang Ratu Margrete, mengantisipasi pelantikannya dan pernikahan berikutnya dengan putranya.[12]

Edward dan para Pelindung melanjutkan negosiasi mereka, berdasarkan asumsi kolektif bahwa Margaret akan menjadi ratu dan raja Edward muda, tetapi semua rencana ini, termasuk dari Raja Alexander, tidak ada apa-apanya disebabkan Margrete meninggal karena efek penyakit laut di Kepulauan Orkney pada tanggal 26 September 1290[2] saat berlayar ke Skotlandia. Jenazahnya dibawa ke Bergen dan dimakamkan di samping ibundanya di dinding sisi utara koor di Gereja Kristus, Bergen.

Kematiannya tidak meninggalkan pewaris tahta Skotlandia yang jelas dan masalah suksesi diselesaikan dalam Great Cause tahun 1291–2.

Meskipun berasal dari teks yang ditulis lebih dari satu abad kemudian, diperkirakan oleh beberapa sejarawan bahwa Bahasa Scots paling awal yang ditulis di Skotlandia berasal dari masa ini:

Quhen Alexander our kynge was dede,
That Scotland lede in lauche and le,
Away was sons of alle and brede,
Of wyne and wax, of gamyn and gle.
Our gold was changit into lede.
Christ, born in virgynyte,
Succoure Scotland, and ramede,
That stade is in perplexite.[13]

Balada Sir Patrick Spens kadang-kadang seharusnya dihubungkan dengan perjalanan Margrete yang naas. Beberapa tahun kemudian seorang wanita muncul mengaku sebagai dirinya, yang dikenal sebagai Margaret palsu; ia dieksekusi oleh Haakon V, saudara Raja Eirik dan pewaris, pada tahun 1301.

Status sebagai penguasa monarki[sunting | sunting sumber]

Karena Margrete tidak pernah dinobatkan atau dilantik, dan tidak pernah menginjakkan kaki di tanah Skotlandia pada masa hidupnya, ada keraguan apakah ia harus dianggap sebagai Ratu Skotlandia. Ini akhirnya menjadi masalah penafsiran. Sebagian besar daftar raja-raja Skotlandia memang menyertakannya, tetapi beberapa tidak. Beberapa dokumen kontemporer, termasuk Perjanjian Salisbury (lihat di atas) menggambarkannya sebagai "ratu", tetapi diperdebatkan bahwa dia seharusnya tidak dianggap sebagai raja.[14]

Karena kurangnya preseden sejarah yang jelas dalam sejarah Skotlandia sebagai negara yang sepenuhnya terpisah sebelum Uni Mahkota pada tahun 1603, hanya ada satu kesempatan ketika situasi yang sama muncul, yaitu pada kematian raja sang ahli waris berada di luar negeri dan tidak tersedia untuk dimahkotai kurang lebih segera. Ini adalah ketika, pada kematian Robert III pada tahun 1406, ahli warisnya, yang menjadi James I, adalah seorang tahanan di Inggris. James akhirnya dibebaskan dan dinobatkan pada 1424. Dalam periode intervensinya, dokumen resmi hanya menyebut dia sebagai "pewaris," dan wali penguasa Albany mencetak koin dengan namanya sendiri. Namun demikian, pemerintahan James sekarang biasanya dianggap dimulai pada tahun 1406, bukan 1424. Jika dianggap sebagai raja, Margrete dapat dianggap sebagai ratu pertama di Kepulauan Inggris, dan setidaknya di Skotlandia.

Referensi kultural[sunting | sunting sumber]

  • Hendry, Frances Mary, Quest for a Maid. Farrar, Straus & Giroux, 1988. ISBN 0-374-46155-4

Dalam buku ini Margrete selamat dan melarikan diri (dalam perawatan anak-anak yang lebih tua) ke Skotlandia, di mana ia akhirnya menjadi gadis kecil biasa, dalam keluarga biasa, dan terserap ke dalam budaya Skotlandia biasa.

  • Brown, George Mackay. The Sea-King's Daughter. Balnain Books. 1991. ISBN 1-872557-06-6

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Margaret of Scotland
  2. ^ a b Margaret, Maid of Norway
  3. ^ Duncan, p. 166, citing Acts of the Parliament of Scotland, volume I, 422b.
  4. ^ Duncan, pp. 166–169.
  5. ^ Macdougall, pp. 12–13; Duncan, pp. 169–171.
  6. ^ Hunt
  7. ^ Duncan, p. 178.
  8. ^ Peter Traquair Freedom's Sword
  9. ^ Barrow, G.W.S., "Robert Bruce and the Community of the Realm of Scotland". University of California Press, 1965, p. 25.
  10. ^ Brown, Michael, "The Wars of Scotland, 1214-1371", Edinburgh University Press, 2004, p. 160.
  11. ^ Oram, Canmore Kings, p. 109; Duncan, pp. 179–183.
  12. ^ Duncan, pp. 182–183.
  13. ^ Duncan, p. 175; Crawford & Imlah, p. 42.
  14. ^ Duncan, pp. 182–182; Oram, Canmore Kings, p. 107. The Cambridge Medieval History says the "Regents" declared her queen, volume VII, p. 562.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Margrete dari Norwegia
Lahir: Februari/April 1283 Wafat: September/Oktober 1290
Gelar pemerintahan
Didahului oleh:
Alaxandair III
Ratu Skotlandia
1286–1290
Diteruskan oleh:
John Balliol