Kapal Putih

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
WhiteShipSinking.jpg
Kapal Putih yang tenggelam
Sejarah
Nama:

Dengan Kapal Putih

Keluar dari layanan:

25 November 1120

Nasib:

Menabrak batu yang terendam di Barfleur, Normandia

Status:

Karam

Karakteristik umum
Kelas dan jenis:

Kapal berlayar

Daya terpasang:

Layar Persegi

Penggerak:

Angin dan dayung

Kapal Putih (nama sebenarnya: bahasa Prancis: la Blanche-Nef, dokumen bahasa Latin: Candida navis) merupakan sebuah kapal yang tenggelam di selat Inggris di dekat pantai Normandia, Barfleur, pada tanggal 25 November 1120. Hanya satu dari mereka yang selamat.[1] Mereka yang tenggelam termasuk William Adelin, satu-satunya putra sah dan pewaris Raja Henry I dari Inggris, saudara tiri Matilda, dan saudara tiri Richard. Kematian William Adelin menyebabkan krisis suksesi dan periode perang saudara di Inggris yang dikenal sebagai The Anarchy.

Kapal karam[sunting | sunting sumber]

'Kapal Putih' adalah kapal baru yang dikapteni oleh Thomas FitzStephen (Thomas filz Estienne), yang ayahandanya Stephen FitzAirard (Estienne filz Airard) telah menjadi kapten kapal Mora untuk William sang Penakluk ketika ia menyerang Inggris pada tahun 1066.[2] Thomas menawarkan kapalnya kepada Henry I dari Inggris untuk menggunakannya kembali ke Inggris dari Barfleur di Normandia.[3] Henry sudah membuat pengaturan lain, tetapi memungkinkan banyak pengiringnya untuk mengambil Kapal Putih, termasuk ahli warisnya, William Adelin; putra haramnya Richard Lincoln; putri haramnya, Matilda FitzRoy, Comtesse Perche, dan banyak bangsawan lainnya. Menurut kronikus Orderic Vitalis, para kru meminta William Adelin untuk anggur dan dia memberikannya kepada mereka dengan sangat banyak. Pada saat kapal siap untuk berangkat ada sekitar 300 orang di dalamnya meskipun beberapa telah turun karena minum berlebihan sebelum kapal berlayar.[4]

Kapten kapal, Thomas FitzStephen, diperintahkan oleh para pesiar untuk mengambil alih kapal raja, yang sudah berlayar. Kapal Putih itu cepat, dari konstruksi terbaik dan baru-baru ini dilengkapi dengan bahan-bahan baru, yang membuat kapten dan awak kapal yakin mereka bisa mencapai Inggris lebih dulu. Tapi ketika itu mulai gelap, sisi pelabuhannya menabrak batu yang terendam yang disebut Quillebœuf, dan kapal dengan cepat terbalik. William Adelin masuk ke perahu kecil dan bisa melarikan diri tetapi kembali untuk mencoba menyelamatkan saudara tirinya, Matilda, ketika dia mendengar dia berteriak minta tolong. Perahunya dibanjiri oleh orang lain yang mencoba menyelamatkan diri, dan William tenggelam bersama mereka. Menurut Orderic Vitalis, hanya dua yang selamat dengan menempel di batu malam itu. Salah satunya adalah Beroldus (Beroldus atau Berout), seorang tukang daging dari Rouen; yang kedua akhirnya tenggelam, Godfrey, putra Gilbert dari Laigle (Godefroi de l'Aigle). Penulis sejarah lebih lanjut menulis bahwa ketika Thomas FitzStephen muncul ke permukaan setelah tenggelam dan mengetahui bahwa William Adelin tidak selamat, ia membiarkan dirinya tenggelam daripada menghadapi Raja.[5]

Salah satu legenda menyatakan bahwa kapal itu ditakdirkan karena para imam tidak diizinkan naik ke atas dengan cara adat.[a] Untuk daftar lengkap orang-orang yang melakukan atau tidak melakukan perjalanan di Kapal Putih, lihat Korban bencana Kapal Putih.

Dampak[sunting | sunting sumber]

Henry I dan tenggelamnya Kapal Putih.

Akibat langsung dari kematian William Adelin adalah periode yang dikenal sebagai The Anarchy. Bencana Kapal Putih telah meninggalkan Henry I dengan hanya satu anak sah, putri kedua bernama Matilda. Meskipun Henry telah memaksa para baronnya bersumpah untuk mendukung Matilda sebagai ahli warisnya dalam beberapa kesempatan, seorang wanita tidak pernah memerintah di Inggris dengan caranya sendiri. Matilda juga tidak populer karena dia menikah dengan Geoffroy V, Comte Anjou, musuh tradisional bangsawan Norman Inggris. Setelah kematian Henry pada tahun 1135, para baron Inggris enggan menerima Matilda sebagai maharani.

Salah satu kerabat laki-laki Henry I, Stephen dari Blois, keponakan raja oleh saudarinya Adela, merebut Matilda serta saudara laki-lakinya yang lebih tua, William dan Theobald untuk menjadi raja. Stephen diduga telah merencanakan untuk melakukan perjalanan di Kapal Putih tetapi telah turun tepat sebelum berlayar; Orderic Vitalis atribut ini ke serangan tiba-tiba diare.

Setelah kematian Henry I, Matilda dan suaminya Geoffroy dari Anjou, pendiri dinasti Plantagenet, melancarkan perang yang panjang dan menghancurkan melawan Stephen dan sekutunya untuk menguasai takhta Inggris. The Anarchy diseret dari tahun 1135 ke 1153 dengan efek yang menghancurkan, terutama di Inggris selatan.

Sejarawan kontemporer William dari Malmesbury menulis:

Tidak ada kapal yang berlayar membawa bencana seperti Inggris, tidak ada yang begitu terkenal di seluruh dunia. Di sana binasa kemudian dengan putra William, raja yang lain, Richard, yang lahir sebelum aksesinya oleh seorang wanita dari negara itu, seorang pemuda yang bersemangat tinggi, yang pengabdiannya telah mendapatkan cinta ayahandanya; Richard earl Chester dan saudaranya Othuel, penjaga dan pengajar putra raja; putri raja comtesse Perche, dan keponakannya, saudara perempuan Thibaut, comtesse Chester; selain semua kesatria terpilih dan pendeta istana, dan putra bangsawan yang menjadi calon kesatria, karena mereka telah bergegas dari semua sisi untuk bergabung dengannya, seperti yang telah saya katakan, mengharapkan tidak ada keuntungan kecil dalam reputasi jika mereka bisa menunjukkan putra raja beberapa olahraga atau lakukan dia beberapa layanan.

Fiksi sejarah[sunting | sunting sumber]

  • Referensi ke tenggelamnya Kapal Putih dibuat dalam novel Ken Follett, The Pillars of The Earth (1989) dan adaptasi permainannya di kemudian hari. Tenggelamnya kapal menetapkan panggung untuk seluruh latar belakang cerita, yang didasarkan pada perang saudara berikutnya antara Matilda (disebut sebagai Maud dalam novel) dan Stephen. Dalam novel Follett, tersirat bahwa kapal itu mungkin telah disabotase; Implikasi ini terlihat dalam adaptasi TV, bahkan sampai sejauh ini untuk menunjukkan William Adelin dibunuh sementara di sekoci.
  • Hal ini juga dijelaskan secara terperinci oleh Sharon Kay Penman dalam novel sejarah When Christ and His Saints Slept (1994).
  • Tenggelamnya Kapal Putih secara singkat direferensikan dalam novel Glenn Cooper The Tenth Chamber (2010).
  • Kapal Putih juga menetapkan panggung untuk novel 2009 Hiobs Brüder (de) (de ) (The Brothers of Job) oleh penulis Jerman Rebecca Gablé, yang merinci kebangkitan Henry II dari Inggris, putra permaisuri Matilda.
  • Konflik panjang antara Stephen dan Matilda sangat penting dalam seri Brother Cadfael. Kumpulan misteri 20 buku ini, oleh Ellis Peters, memiliki biarawan Benediktin abad ke-12 sebagai protagonisnya. Tergantung pada buku, konflik itu sangat penting atau hanya berfungsi sebagai latar belakang plot. Tenggelam langsung mempengaruhi hasil dari cerita pendek "A Light on the Road to Woodstock".
  • Dalam GURPS permainan peran Infinite Worlds setting, Infinity Patrol yang berjalan di antara alam semesta paralel ditentang oleh dunia lain dengan perjalanan parachronic, Centrum. Titik perbedaan sejarah di Centrum adalah kelangsungan hidup Kapal Putih, tempat William Adelin bertahan hidup dan keturunannya memimpin Kerajaan Anglo-Prancis yang menaklukkan dunia. Kekaisaran itu kemudian dihancurkan oleh serangan nuklir di istana pada tahun 1902, yang menyebabkan perang saudara dan keruntuhan dunia, yang membawa kenaikan di sana dari sosialis teknokratis meritokrasi Centrum.

Puisi[sunting | sunting sumber]

  • Felicia Hemans, "He Never Smiled Again", skt. 1830[6]
  • Dante Gabriel Rossetti, "The White Ship: a ballad"; pertama kali diterbitkan tahun 1881 dalam kumpulannya Ballads and Sonnets.[7]
  • Edwin Arlington Robinson, "Ballad of a Ship", 1891[8]
  • Geoffrey Hill, "The White Ship". Dalam buku pertamanya, For the Unfallen, tahun 1959.
  • Franck K. Lehodey, "White Ship". Sebuah novel grafis, 2011.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ William of Nangis wrote that the White Ship sank because all the men aboard were sodomites. See: ’’Chron.’’ in Rolls series, ed. W. Stubbs (London, 1879), vol. 2, under A.D. 1120. which reflects the medieval belief that sin caused pestilence and disaster. See also: Codex Justinian, nov. 141. Another theory is expounded by Victoria Chandler, "The Wreck of the White Ship", in The final argument: the imprint of violence on society in medieval and early modern Europe, edited by Donald J. Kagay and L.J. Andrew Villalon (1998). Her theory discusses the possibility of it being a mass murder.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ There are seven accounts of the disaster: Orderic Vitalis, Historia ecclesiastica 12.26 (ed. and trans. Chibnall, 1978, pp. 294–307); William of Malmesbury, Gesta regum Anglorum 5.419 (ed. and trans. Mynors, Thomson, and Winterbottom, 1998, pp. 758–763); Simeon of Durham, Historia regum 100.199 (ed. T. Arnold, 1885, vol. 2, pp. 258–9); Eadmer, Historia nouorum in Anglia (ed. M. Rule, 1884, pp. 288–9), Henry of Huntingdon, Historia Anglorum 7.32 (ed. and trans. Greenway, 1996, pp. 466–7), Hugh the Chanter, History of the Church at York (ed. and trans. Johnson, 1990, pp. 164–5), Robert of Torigni, Gesta Normannorum ducum (ed. and trans. E. van Houts, 1995, vol. 2, pp. 216–19, 246–51, 274–7), and Wace, Roman de Rou, pt. iii, lines 10173–262 (ed. A. Holden, 1973, vol. 2, pp. 262–6).
  2. ^ Elisabeth M.C, van Houts, 'The Ship List of William the Conqueror', Anglo-Norman Studies X: Proceedings of the Battle Conference 1987, ed. R. Allen Brown (Woodbridge: The Boydell Press, 1988), pp. 172–73
  3. ^ Judith A. Green, Henry I: King of England and Duke of Normandy (New York: Cambridge University Press, 2006), p. 165
  4. ^ William M. Aird, Robert Curthose, Duke of Normandy c. 1050–1134 (Woodbridge: The Boydell Press, 2008), p. 269
  5. ^ The Ecclesiastical History of Orderic Vitalis. 6. Marjorie Chibnall (ed. and trans.). Oxford: Clarendon Press. 1978. hlm. 298–299. ISBN 978-0-19-822243-9. 
  6. ^ "The Poetical Works of Mrs. Hemans : electronic version". University of California, British Women Romantic Poets Project. Diakses tanggal 2014-05-31. 
  7. ^ "Dante Gabriel Rossetti: "The White Ship: a ballad"". Rossettiarchive.org. Diakses tanggal 2013-06-30. 
  8. ^ "Edwin Arlington Robinson – Ballad of a Ship". Americanpoems.com. Diakses tanggal 2016-07-31. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]