Ritus Suriah Barat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Sebuah liturgi Ritus Suriah Barat di Gereja Ortodoks Suriah

Ritus Suriah Barata, juga disebut Ritus Suriah-Antiokhia, adalah suatu ritus liturgis Kekristenan Timur yang menggunakan Liturgi Suci Santo Yakobus dalam dialek Suriah Barat. Ritus ini merupakan salah satu dari dua ritus liturgis utama Kekristenan Siria.[1] Ritus ini terutama dipraktikkan di Gereja Ortodoks Siria dan gereja-gereja terkait atau diturunkan darinya. Ritus ini merupakan bagian dari keluarga liturgis yang dikenal sebagai Ritus Antiokhia, yang berasal dari Patriark Antiokhia kuno. Ritus ini memiliki lebih banyak anafora daripada ritus lainnya.

Ritus ini dipraktikkan dalam Gereja Ortodoks Siria, sebuah kelompok Gereja Ortodoks Oriental; Gereja Katolik Siria, sebuah Gereja Katolik Timur dalam komuni penuh dengan Tahta Suci; untuk sebagian besar Gereja Katolik Maronit, kelompok Katolik Timur lainnya. Sebuah varian regional, Ritus Malankara, yang berkembang dalam Gereja Malankara di India, dan masih dipraktikkan di gereja-gereja penerusnya.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Bentuk tertua yang diketahui dari Ritus Antiokhia adalah dalam bahasa Yunani yang tampaknya merupakan bahasa aslinya. Banyak istilah bahasa Yunani yang tetap ada dalam bentuk bahasa Suryani menunjukkan bahwa ritus ini berasal dari Yunani. Versi ini pasti telah tercipta sangat awal, jelas sebelum perpecahan yang disebabkan oleh Konsili Kalsedon, sebelum pengaruh Konstantinopel dimulai. Tidak diragukan lagi segera setelah komunitas Kristen muncul di daerah pedesaan di Suriah Romawi, doa-doa di kota-kota (Antiokhia, Yerusalem, dan lain-lain) dikatakan dilakukan dalam bahasa Yunani, yang tentu saja, diterjemahkan ke dalam bahasa daerah setempat untuk penggunaan masyarakat tersebut.[2]

Sumber-sumber awal, seperti Peregrinatio Silvia menggambarkan kebaktian di Yerusalem dilakukan dalam bahasa Yunani; tetapi pembacaan Alkitab pertama kali dibacakan dalam bahasa Yunani, kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa Suryani. Pada masa semua Suriah Barat merupakan satu komuni, keuskupan-keuskupan negara mengikuti ritus dari patriark di Antiokhia, hanya mengubah bahasanya. Modifikasi yang diterima di Antiokhia dalam bahasa Yunani disalin dalam bahasa Suryani oleh orang-orang yang mengucapkan doa-doa mereka dalam bahasa nasionalnya. Hal ini penting karena Liturgi Bahasa Suryani (dalam bentuk fundamentalnya) sudah memuat semua perubahan yang dibawa ke Antiokhia dari Yerusalem. Ini bukan Ritus Antiokhia murni yang lebih tua, tetapi Ritus Yerusalem-Antiokhia yang kemudian. Liturgi Santo Yakobus, misalnya, berdoa pertama bukan untuk Gereja Antiokhia, tetapi "untuk Sion yang kudus, ibu dari semua gereja", yaitu, Yerusalem. (Brightman, pp. 89–90) Kenyataan bahwa baik Gereja Ortodoks Siria maupun Gereja Ortodoks Romawi Timur melaksanakan Liturgi Yerusalem-Antiokhia adalah bukti utama bahwa liturgi ini telah menggantikan penggunaan Ritus Antiokhia yang lebih tua sebelum perpecahan abad ke-5.[2]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ The Rites of Christian Initiation: Their Evolution and Interpretation
  2. ^ a b  Satu atau lebih kalimat sebelum ini memuat teks dari suatu penerbitan yang sekarang berada dalam ranah publikFortescue, Adrian (1912). "West Syrian Rite". Dalam Herbermann, Charles. Catholic Encyclopedia. 14. New York: Robert Appleton. Diakses tanggal 29 June 2016. 

Sumber[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]