Liga Komunitas Stand Up Kompas TV

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Liga Komunitas Stand Up
LKSKompasTV.jpg
Liga Komunitas Stand Up
Judul lain'Liga Komunitas Stand Up: Let's Have Fun!'
PembuatTeezar Sjamsuddin
Pembawa acaraUus (2014)
Hifdzi Khoir (2014)
JuriErnest Prakasa (2014)
Babe Cabita (2014)
Pandji Pragiwaksono (2014)
Arief Didu (2014)
Mo Sidik (2014)
Kartika Putri (2014)
Chika Jessica (2014)
Hesti Purwadinata (2014)
Indro Warkop (2014)
NegaraIndonesia
Jumlah musim1
Produksi
Produser eksekutifArgalaras Kusumahananda
Durasi60-120 menit
Rumah produksiKompas Gramedia Production
Rilis
Jaringan penyiarKompas TV
Format visual480i (SDTV)
Format audioStereo
Tanggal rilis26 September 2014 –
2 Januari 2015
Pranala luar
[kompas.tv/lks/ Situs web]

Liga Komunitas Stand Up (LKS) adalah ajang kompetisi stand up comedy yang diikuti oleh komunitas Stand Up Indo yang tersebar di seluruh wilayah di Indonesia yang diselenggarakan oleh Kompas TV. Liga ini memiliki tagline "Let's Have Fun!".[1]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Ajang ini merupakan kelanjutan dari Stand Up Comedy Indonesia (SUCI) yang telah sukses diadakan sejak tahun 2011. Berbeda dengan SUCI yang format kompetisinya adalah komika tampil secara individu, LKS menghadirkan kompetisi antar sesama komunitas Stand Up Indo di mana satu tim komunitasnya diwakili oleh 4 orang komika. LKS kali pertama ditayangkan pada tanggal 26 September 2014, beberapa bulan setelah kompetisi SUCI 4 selesai pada tahun yang sama. LKS ditayangkan setiap hari Jum'at pukul 22.00 WIB oleh Kompas TV. LKS rencananya akan berlanjut di musim berikutnya, setelah selesainya kompetisi SUCI di musim yang sama[2].

LKS diikuti oleh semua komunitas Stand Up Indo yang tersebar di seluruh wilayah di Indonesia yang diseleksi hingga diperoleh 16 tim komunitas yang berhak tampil ke putaran final. Kompetisi dilakukan dengan sistem knock out hingga tersisa 2 tim komunitas yang berhak tampil di grand final. Juara LKS akan memperoleh piala bergilir Piala Utama serta uang tunai. Bagi tim grand finalis, mereka berhak mengirimkan satu komika dari timnya untuk tampil di SUCI musim berikutnya, langsung ke putaran final tanpa harus mengikuti audisi[3]. Pada musim pertama LKS di 2014, Stand Up Indo Medan keluar sebagai pemenang setelah menyingkirkan Stand Up Indo Jakarta Barat di grand final. Tim Medan mengirimkan Ridho Brado untuk tampil di SUCI 5, sementara tim Jakarta Barat mengirimkan Dicky Difie untuk tampil di SUCI 5.

Lokasi[sunting | sunting sumber]

Tahun Musim Tempat Final
2014
Liga Komunitas Stand Up Musim Pertama
Pusat Perfilman H. Usmar Ismail, Jakarta

Jumlah peserta[sunting | sunting sumber]

Tahun Musim Jumlah peserta
2014
Liga Komunitas Stand Up Musim Pertama
16 tim komunitas

Pengisi Acara[sunting | sunting sumber]

Pembawa Acara[sunting | sunting sumber]

Tahun Musim Host Co-Host
2014
Liga Komunitas Stand Up Musim Pertama
Uus
Hifdzi Khoir

Juri[sunting | sunting sumber]

Tahun Musim Ketua Juri Juri 2 Juri 3 (Komedian/Komika Senior) Juri 4 (Juri Wanita)
2014
Liga Komunitas Stand Up Musim Pertama
Ernest Prakasa
Babe Cabita
Pandji Pragiwaksono
Arief Didu
Mo Sidik
Indro Warkop*
Kartika Putri
Chika Jessica
Hesti Purwadinata

Keterangan:

  • * Pada grand-final LKS 2014, Indro Warkop menjadi juri tamu.

Pemenang[sunting | sunting sumber]

Tahun Musim Pemenang Tempat Kedua Tempat Ketiga Tempat Keempat
2014
Liga Komunitas Stand Up Musim Pertama
SUI Medan
SUI Jakarta Barat
SUI Bogor
SUI Bintaro, Tangerang, Serpong (BTS)

Babak-babak[sunting | sunting sumber]

Audisi[sunting | sunting sumber]

Audisi untuk mengikuti LKS dilakukan secara online. Setiap komunitas yang ingin mengikuti kompetisi ini harus mengunggah video penampilan 4 orang komika yang akan mengikuti kompetisi ke situs LKS Kompas TV. Video berdurasi 12 menit yang artinya keempat komika masing-masing tampil selama 3 menit dengan tema yang sama. Dan di dalam video tersebut tidak diperbolehkan menambah unsur SARA dan pornografi. Jadwal untuk pengiriman video ditentukan oleh Kompas TV hingga akhirnya dipilih 16 tim untuk mengikuti putaran final di Jakarta.

Persyaratan kontestan[sunting | sunting sumber]

Video penampilan stand up yang diunggah oleh tim komunitas harus memenuhi beberapa persyaratan berikut:

  • Konten stand up tidak mengandung Pornografi dan SARA (Suku, Agama, Ras, dan antar Golongan).
  • Peserta berusia minimum 17 tahun dan maksimum 35 tahun saat putaran final LKS dimulai.
  • Peserta Audisi harus berstatus Warga Negara Indonesia (WNI).
  • Video dan Audio yang dikirimkan berkualitas baik.
  • Video yang dikirimkan merupakan 1 video berisikan 4 orang komika dengan total durasi 12 menit (3 menit per komika).
  • Materi stand up ke empat komika harus inline (satu tema besar).
  • Background video berwarna putih.
  • Dalam video audisi, peserta menggunakan baju komunitas.
  • Peserta wajib memiliki akun Youtube pribadi, untuk mengupload video dan setuju dengan ketentuan yang tertera di halaman situs LKS Kompas TV.
  • Video audisi dapat juga dikirimkan dalam bentuk DVD ke alamat, Kompas TV Building – Studio Orange JL . Palmerah Selatan no. 1 Jakarta Pusat 10270.
  • Peserta bukanlah satu atau beberapa kontestan yang pernah ikut putaran final Stand Up Comedy Indonesia (SUCI) sebelum LKS berlangsung.
  • Peserta tidak dipungut biaya.

Putaran final[sunting | sunting sumber]

16 tim komunitas yang disaring lewat 16 video penampilan stand up dari tim komunitas yang terpilih akan unjuk kemampuan di putaran final di Jakarta. Babak ini menggunakan sistem knock out seperti dalam pertandingan sepak bola. Di mana setiap minggu nya akan ada 2 tim komunitas yang berhadapan untuk membawakan materi komedi dalam satu tema yang mampu memukau juri dan penonton. Tim yang kalah harus tereliminasi dan tim yang menang melaju ke fase selanjutnya. Putaran final dibagi jadi lima, yaitu penyisihan (16 besar), babak 8 besar, babak 4 besar, perebutan tempat ketiga, dan grand final.

Dalam sebuah laga yang mempertemukan dua tim komunitas, ada 4 fase yang akan dilalui. Keempat fase tersebut adalah head to head, team battle, medley, dan penilaian akhir.

Head to Head[sunting | sunting sumber]

Pada fase ini, masing-masing komika dari satu tim komunitas diberi kesempatan untuk tampil secara individu di depan juri dan penonton dalam satu tema. setiap satu komika yang tampil diberi waktu penampilan selama 5 menit, yang nantinya akan diberi komentar oleh 4 orang juri setelah penampilannya selesai. Karena ada dua tim yang tampil maka penampilannya dilakukan secara selang-seling untuk tiap komika dari dua tim komunitas. Total penampilan ada 8 komika yang dikelompokkan menjadi 4 laga head to head atau versus. Contohnya pada laga SUI Bogor melawan SUI Jogja, urutan penampilan komikanya: Koide (Bogor), Gigih (Jogja), Bakri (Bogor), Syangit (Jogja), Fazar (Bogor), Sam (Jogja), Fajar (Bogor), dan Imam (Jogja). Maka jika dikelompokkan menjadi 4 laga head to head yaitu: Koide vs Gigih, Bakri vs Syangit, Fazar vs Sam, dan Fajar vs Imam[4].

Team Battle[sunting | sunting sumber]

Pada fase ini, kedua tim komunitas bertanding secara langsung. Masing-masing komika diberikan satu kata kunci yang mewakili tema laga lalu melakukan mini stand up. Ada 4 kata kunci yang diberikan yang artinya tiap dua komika yang berbeda tim mendapat satu kata yang sama. Penampilan kembali dilakukan secara individu dan selang-seling. Ketika komika dari satu tim melakukan mini stand up, tim yang lain bertindak sebagai heckler, yaitu berupaya memecah konsentrasi lawan yang sedang melakukan mini stand up dengan cara yang sudah ditentukan dan tidak boleh melakukan tipe gangguan yang sama terus menerus. Tim yang diganggu komikanya oleh tim lain harus membalas heckling yang dilakukan tim lawan agar anggota tim yang sedang stand up kembali konsentrasi menyampaikan materi singkatnya. Juri akan menilai tim dari sisi penyampaian materi, tim yang sukses melakukan heckling, dan tim yang mampu menangani heckling tim lawan dengan baik.

Medley[sunting | sunting sumber]

Pada fase ini, tim komunitas melakukan mini stand up sesuai tema yang diberikan, di mana setiap satu komika selesai menyampaikan sebuah bit singkat harus segera disambung oleh komika temannya sehingga pada akhirnya terbentuk sebuah cerita mini bersambung dari bit materi yang diberikan keempat komika dalam satu tim. Juri akan menilai masing-masing tim dari segi hubungan setiap materi yang disampaikan apakah memiliki atau kurang memiliki relasi dari setiap materi. Fase ini hanya dilakukan pada saat babak penyisihan dan grand final.

Penilaian Akhir[sunting | sunting sumber]

Setelah tiga fase utama selesai, maka dilakukan penilaian akhir oleh para juri dengan kriteria penilaian sebagai berikut:

  • Babak head to head, bagi komika yang berhasil akan diberikan nilai 1 dan yang kalah mendapat 0, dan jika seri masing-masing komika mendapat nilai 1. Total nilai 4 untuk tim jika semua komikanya tampil baik dan maksimal.
  • Babak team battle, heckler terbaik mendapat nilai 1 serta pembalas heckler terbaik juga mendapat nilai 1. Total nilai 2 untuk tim jika berhasil dalam dua kategori tersebut.
  • Babak medley, sama seperti head to head bagi tim yang berhasil akan diberikan nilai 1.
  • Apabila terjadi hasil seri, maka penilaian ditentukan melalui penilaian keempat juri secara individu maksimal nilai yang diberikan adalah 2.

Total keseluruhan nilai untuk satu tim adalah 9 untuk babak 16 besar dan grand final, dan 8 untuk babak 8 besar dan 4 besar apabila tim tersebut bisa memenagkan semua kriteria penilaian.

Musim[sunting | sunting sumber]

Musim Pertama (2014)[sunting | sunting sumber]

Di musim pertama ada 16 komunitas Stand Up Indo yang tampil. Stand Up Indo Medan keluar sebagai juara dan mengirimkan Ridho Brado sebagai salah satu finalis SUCI 5 pada tahun 2015 karena menjadi komika yang tampil paling baik dalam tim. Sang runner up, Stand Up Indo Jakarta Barat mengirimkan Dicky Difie sebagai finalis SUCI 5.

Tabel[sunting | sunting sumber]

Liga Komunitas Stand Up
Tim Komunitas SUI
(disertai tanggal eliminasi dan anggota tim)
Musim Pertama (2014)
SUI Medan
Pemenang
Lolox; Ridho Brado; Indra Jegel; Cacink Newe
SUI Jakarta Barat Tempat kedua 2 Januari 2015 Dicky Difie; Indra Frimawan; Erwin; Kikoy
SUI Bogor Tempat ketiga 2 Januari 2015 Koide Namizo; Fajar Warmit; Fajar Nugraha; Bakriyadi
SUI Bintaro, Tangerang, Serpong (BTS) Tempat keempat 2 Januari 2015 Imam Gunarto; Mamduh; Putra Uma; Tomy Babap
SUI Bandung 8 Besar 12 Desember Irfan Fauzan; Gusman Suherman; Sanny Durant; Fandy Bakri
SUI Padang 8 Besar 5 Desember Rin Hermana; Fahri Syahputra; Hariadi Syaifer; M. Nuzul Sadiq
SUI Bekasi 8 Besar 28 November Sigit Exit; Godec Raharjo; Indra Turner; Whisnu
SUI Malang 1 8 Besar 21 November Adityanta Dani; Ryan Cimenk; Widi Ciwid; Wawan Saktiawan
SUI Depok 16 Besar 14 November Arief Penyok; Apis Rasyid; Pancar Kridowibowo; Ari Rante
SUI Malang 2 16 Besar 7 November Ulwan Fakhri; Rahadyan Kukuh; Indra Cahya; Firman Singa
SUI Banten, Serang, Cilegon (BSC) 16 Besar 31 Oktober Reza Palevi; Adam Datau; Gebi Ramadhan; Nikson Siboro
SUI Jogja 16 Besar 24 Oktober Gigih Adiguna; Brilianda Imam; Sam; Syangit
SUI Pekanbaru 16 Besar 17 Oktober Icky Kurniawan; Faqih Maulana; Ragil Kuncoro; David Salam
SUI Semarang 16 Besar 10 Oktober Endi Rizal; Prasaja Mukti; Yoga Tri Waluyo; Fuad Abdillah
SUI Samarinda 16 Besar 3 Oktober Pra Bhakti; Achmad Rizky; Ardit Erwandha; Iqsan
SUI Jatinangor 16 Besar 26 September Andika Ramadhan; Gagah Putra; Anyun Cadel; Ryvan Putra

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]